Yoogeun Is Come !!!!

Author: Gemala

Cast: SHINee, Leeteuk suju, Lina csjh

Genre: humor, friendship may be… kekeke

Type: one shoot

Hari yang tenang di dorm shinee. Tiba-tiba….

KRING…KRING… telpon rumah berbunyi…

Onew: Key cepat angkat telponnya…

Key: Aku sedang memasak… Kau saja…

Onew: Aku sibuk mengurus jadwal kita

Key: Taemin tolong angkat telponnya…

Tidak ada jawaban…

Key: Taemin !!!!

Taemin: Aku sedang belajar… Besok ada ulangan Matematika*author: kasian3 (ala upin ipin) ada nyang mau bantuin?**reader: kagak ah…**taemin: hiks hiks hiks*

Onew: Minho… angkat telponnya…

Tidak menjawab juga…

Jonghyun: Dia lagi mandi tuh…(datang kayak hantu)

Key: Kalau begitu kau yang angkat…

Jonghyun: Aku ???

Onew: Cepatlah…

Dengan malas jonghyun mengangkat telponnya…

Jonghyun: yeoboseo…

Suaradiseberang: yeo..*?><!–%$#!boseo?/:”)(suaranya terganggu oleh teriakan anak kecil)

Jonghyun: hah ??? siapa ini…(rada-rada takut… bentar kuntilanak lg yang nelpon)

Suaradiseberang: Maaf… eh.. ini jonghyun ya ???

Jonghyun: I..Iya.. Ini siapa ???

Suaradiseberang: Ini tante lina…

Jonghyun: oh… tante ku yang cantik (ganjen abiss ama tante sendiri) ada apa gerangan engkau menelpon keponakanmu yang tampan ini ???

Tante lina: (heh kenapa nih anak???) eh… gini tante dan om leeteuk mau pergi ke luar negri selama seminggu…

Jonghyun: APA !!!! (lebay kayak di sinetron bikin member lain kaget dan bertanya-tanya)

Tante lina: iya… tapi yoogeun tidak bisa ikut (sambil ngorek-ngorek telinga takut budek gara-gara jonghyun) jadi….

Jonghyun: jadi…(ekspresi penasaran)

Tante lina: Jadi tante dan om mau minta tolong kalian buat jagain yogeun selama kami pergi, gitu….

Jonghyun: WHAT…(sekarang kagetnya pake bahasa inggris)

Tante lina: iya… gak papa kan ????

Jonghyun: i..iya deh…

Tante lina: bagus…. besok tante bakal antar yogeun ke apartement kalian ok !!!

Tut..tut…tut… telpon terputus….

Jonghyun: ARGH…. BABO…BABO…(sambil mukul-mukul kepalanya)

Onew: jonghyun kita itu tau kalau kamu itu babo… jadi gak usah dibilang-bilang lagi…

Key: iya.. bikin malu nama SHINee aja…

Taemin: entar ada wartawan yang denger lagi.. terus… ah.. tak bisa kubayangkan…(lebay nih taemin…)

Minho: iya terus besok hyung muncul di cover majalah yang tulisannya JONGHYUN SHINee NGAKU KALAU DIA BABO….

Jonghyun menjitak kepala keempat member lain…

Jonghyun: bukan itu maksudku…

Onew: terus apa dong ???

Jonghyun: tadi tante lina nelpon…

Onew: wah kenapa kamu gak bilang-bilang… aku kan juga mau ngomong…

Key: ONEW…(pasang muka masam plus cemburu)

Taemin: lanjut ceritanya… nyangkut nih…

Jonghyun: kata tante lina dia dan om leeteuk bakal pergi ke luar negri selama seminggu…

Minho: terus apa urusannya ama kita ??? Kok hyung heboh sih ???

Jonghyun: tante lina mau nitipin yogeun ke kita selama dia pergi…

ALL exp jonghyun: APA….!!!!!!

Jonghyun: kalian smua telat kagetnya…

Onew: lah kan kamu baru kasitau sekarang…

Key: iya nih… gak mungkin kan kalau dikasitaunya sekarang kagetnya tadi !!!

Taemin & Minho: JONGHYUN HYUNG BABO !!!! 3x (kayak minum obat aja..)

Jonghyun: uh… (ambil ancang-ancang mau mukul lagi)

Tapi sebelum jonghyun sempat mukul, member lain udah nyiapin helem buat ngelindungin kepala mereka…( hhe shinee crazy mood on…) *pakai helem standar gak ?*

Semua member shinee mondar-mandir di ruang tengah. Semua lagi mikirin gimana nantinya kalau yogeun dititipin ke mereka….

Taemin: Haduh…. gimana nih??? Di antara kita gak ada yang tau gimana caranya ngurus bayi !!!

Minho: Taemin harusnya kamu yang paling tau, soalnya kamu yang paling muda..

Taemin: kok bisa gitu ???

Onew: iya, kan kamu masih termasuk golongan mereka…

Taemin: mereka siapa ??? (taemin nggak ngerti maksud hyungnya)

Jonghyun: golongannya yogeun….

Taemin: maksud kalian aku ini bayi ???

Onew: hhmm gimana ya ???

Minho: may be yes may be no…

Jonghyun: secara tidak langsung…….. IYA……

Taemin: hwaaaa!!!!!! Umma!!!!!!

Key: Aduh… udah harusnya kita mikirin masalah yogeun bukannya ngejek taemin

Onew: ok..ok.. kalau menurutku sebaiknya kita bagi tugas aja gitu…

Key: ide bagus, tapi yang kebagian jagain yogeun yang susah…

Onew: jagainnya sama-sama. Yang aku maksud itu, yang bagian masak bwt yogeun dan kita, nyuci baju yogeun baju kita jg dong, dan bersiin rumah…

Taemin: rumah yogeun atau rumah kita ???

Onew: rumah nenek lo !!!! (kesel)

Taemin: (mojok sambil noel2 lantai)

Key: aku masak aja seperti biasa…. (berpose gaje sambil megang spatula)

Jonghyun: aku nyuci baju ama ??? oh.. ama onew (narik-narik onew, ngefans kali..)

Minho: Aku bersihin rumah ama taemin dong !! (nunjuk taemin)

Taemin : ya gitu deh (dalam hati bilang: HORE…. KERJA BARENG MINHO HYUNG) (taemin kembali bersemangat)

Minho: tapi kalau yogeun nangis pas kita semua lagi kerja gimana???

Key: makanya kerjanya jangan barengan !!!!

All: yeah… fighting!!!!

Esoknya tante lina dan om leeteuk datang. Mereka membawa seorang anak kecil yang imuuuut banget. Tampang malaikat. Sejenak mereka semua merasa tenang karena kayaknya yogeun itu tipe anak yang nurut dan gak banyak tingkah. Tapi… semua perasaan tenang itu hilang ketika…

Yogeun: kya…nyanyanyanya… (yogeun teriak-teriak gak jelas, terus lari-lari di dorm shinee dan ngaacak-ngacak barang-barang mereka)

Key: eh.. yogeun berhenti dong….

Jonghyun: eh sini… bantuin nangkap ni anak dong…

Onew: Tante dan om berangkat aja sekarang, nanti ketinggalan pesawat lagi…

Tante Lina: oh iya… kita pergi dulu ya…

Om Leeteuk: tolong jaga yogeun ya…

Sesaat setelah tante dan om mereka pergi (tanpa rasa berdosa), mereka langsung sibuk ngurusin si yogeun yang bandel abis…

Onew: hadoww ni anak susah banget diurusin…

Taemin: tampangnya malaikat kayak aku tapi…

Minho: tapi sifatnya liar kayak jonghyun hyung!!! (nunjuk jonghyun secara tidak hormat)

Jonghyun: eh.. dari tadi kalian ngejek aku mulu ya !!!! (kesel,ngambek dan memble)

(jonghyun, minho dan taemin memulai perang dunia ke 10 *hhe ?? emang udh brp kali dunia perang???*)

Key: oy… bantuin dong bukannya berantem…haduh…

PRANG….(suara apakah itu??)

Key: oh.. vas bunga ku…vas bunga kesayanganku…(meratapi vas bunganya)

Yogeun: hehehe (ketawa-ketawa ngeliat hyungnya susah)

Onew: oh tuhan… kuharap waktu cepat berlalu…

Begitulah kejadiannya setiap hari, berantem, ribut dan kejadian gila lainnya. Terus begitu selama seminggu dari pagi hingga paginya lagi (lebay, gak segitunya kali…). Setelah seminggu…

TINGTONG….

Taemin: iya…(buka pintu dengan tampang lusuh)

Tamu: Hai keponakanku yang baik hati…

Taemin: oh tante lina om leeteuk… (bergaya seperti orang dpt rejeki se-gepok)

Tante: hai apa kabar ???

Taemin: capek…

Tante lina dan om leeteuk masuk ke dorm shinee yang udah kayak kapal pecah…

Tante: yogeun anakku………

Yogeun: umma……(meluk-meluk ummanya)

Om: hai yogeun what’s up bro…(gaya anak metal)

Yogeun: APPA….(teriak-teriak)

Onew: pantes anaknya bandel, appanya aja kayak gitu…

Key: iya… yogeun diajarin salah ama om leeteuk

Jonghyun: jadi yang harus disalahin itu om leeteuk dong

Minho: ya… dia udah ngajarin anak sendiri yang gak benar

Taemin: Appa yang aneh… ckckckck (cicaaaak kale….*plaak* aww pipiku..)

Om leeteuk yang dari tadi diceritain ngomong

Om: aduh kalian ini baek banget mau jagain yogeun…

Key: i.iya..(senyum terpaksa)

Tante: wah… kalian ini hebat ya bisa ngejagain yogeun…

Om: iya padahal pengasuh bayi aja gak bisa jagain yogeun…

All: hehehe (yaiyalah gak bisa anaknya bandel banget, ini adalah mukjizat krn kita bisa ngejagaain yogeun)

Tante: kalau gitu kita pulang dulu ya…

All : iya… selamat jalan…

Om sekeluarga: bye….

All: bye…

Onew: akhirnya bisa istirahat…

Jonghyun: duh tulangku serasa remuk semua…

Taemin: Lebih capek daripada tour keliling korea…

Minho: iya sih.. tapi gak ada yogeun kok jadi sepi ya ???

Key: iya… serasa masakan kurang garam…

All: huh sedih juga…

Author: Shinee maunya apaan sih ??? Bingung aku…

Cerita pun berakhir dengan adegan kejar-kejaran antara author dan shinee… Kenapa ya ??? Simak cerita singkat ini…

Author: aduh !!! shinee ngefans ama gue !!!

Shinee: enak aja !!! udah nyiksa kita masih aja ke PD-an

Author: nyiksa apaan ???

Shinee: Eh pura2 gak tau, udah nyuruh kita jagain yogeun, kita juga dihina-hina lagi…

Author: Ampun… ini kan tuntutan kerja kalian…

Shinee: tapi bikin ceritanya yang adegan nyiksanya kurang dong !!!

Author: Tapi kalau adegan nyiksanya kurang pembacanya pada protes…Terus marah2 ke aku !!!

Shinee: itu sih derita loe…

Author: Oppa tega…(megang2 onew)

Onew: apaan sih ??? ( gak ngerti)

Author membuka jubahnya… (maksud loe ??)

Onew: Jinri ??? Adikku ??? *reader: sejak kapan onew punya adik namanya jinri ??*

Author : iya… aku mau lapor umma……..

Onew : maap… maap… jgn dilapor dong…

Member laen : hwa… hahahaha….

WHAT HAPPEN WITH THIS STORY ??? I DON’T UNDERSTAND !!!

THE END

Signature

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

Little Story About My Life : The Charismatic Prince Has Come! [2]

Author : Alya

P.S: Sumpah… maaf.. maaf .. maaf… aku bener-bener minta maaf. Ini semua murni banget kesalahan Lana Carter.. murni kesalahan aku yang emang udah mulai pikun. Maaf… karna aku yakin 100% kalian semua udah lupa sama part 1 nya, jadi di part 2 ini aku copy part 1 nya sekaligus. Karna ini kesalahan aku gak mungkin aku nyuruh kalian buka page library terus baca yang part satu. Maafin aku.. aku bener-bener minta maaf. Oh iya.. karna di gabung part ini jadi panjang, nah.. Alya.. komennya bales di satu kotak buat semua yah.. jangan satu-satu ^.^

Semuanya happy reading, dan mohon maafkan kelalaian Founder.. maaf

-Lana-

Little Story About My Life –Chapter 1 : My Brother Is A Gangster!-

Cast :

Me as Cho Ah Ra

Choi Ha Young

Kim Rae Hyun

All SHINee’s Members

Cho Kyu Hyun Super Junior

Kim Young Woon (Kangin) Super Junior

Hei, namaku Cho Ahra. Aku hanya seorang gadis biasa yang masih berumur 17 tahun. Aku tinggal bersama oppaku, Kyuhyun oppa. Kami tidak hanya tinggal berdua, tetapi ada juga 2 orang anak buah oppaku, Jonghyun oppa dan Key oppa. Orang tua? Hem, kedua orang tua kami sudah meninggal karena kecelakaan 10 tahun yang lalu. Ah, sudahlah. Aku tak ingin membahas tentang orang tuaku. Aku sedang ingin bercerita tentang kehidupanku, bukan saatnya untuk menangis mengingat almarhum kedua orang tuaku kan? Hehe :p

Yak, the little story about my life is begin, start from here…

Ah Ra POV

Aku berjalan santai di koridor sekolahku. Inginnya sih, ke kantin. Tapi mau makan apa ya? Kalau cuma duduk sih, gak seru! Ngeceng? No, no, no. Belum ada yang cowok yang menarik di sekolahku. Kalaupun ada, pasti sudah punya yeojachingu.

DEG!

Yaa! Kenapa perasaanku tidak enak? Aigooo~ pasti…. Pasti Kyuhyun oppa, Kyuhyun oppa ada disekitarku! Huh, jika aku sudah mulai merinding, pasti aku dapat merasakan ada Kyuhyun oppa disekitarku.

Aku melihat ke belakangku. Benar saja, itu Kyuhyun oppa. Aigooo~ eottokhae?

Kyuhyun oppa berjalan dengan gagah di koridor sekolahku. Spontan, semua temanku mundur menghindari oppaku seakan memberi jalan untuknya. Wajah mereka menampakkan wajah ketakutan. Bagaimana tidak takut? Siapa sih yang tidak mengenal seorang Cho Kyuhyun? Dia, adalah ketua geng motor “Naked Gun” 10 tahun yang lalu.

Biarpun Naked Gun telah bubar, tetapi semua orang tetap mengenal Cho Kyuhyun. Seorang yang cuek, sangar, sadis, bahkan kejam. Tidak ada yang tidak mengenalnya, yah kecuali polisi. Ia tidak berubah,  masih bermuka seperti itu. Huee, oppa semakin mendekat!

“Heh, anak kecil”, panggil oppaku ketika aku berusaha lari darinya.

“Eh?”, jawabku pura-pura tidak tahu sambil membalikkan arah menghadapnya.

“Ikut aku”, katanya sambil menarik kerah belakang blazerku. Walaupun aku ini adiknya, ia tetap kasar! Yaaa, walaupun ia terkadang baik padaku. Aku hanya berjalan mengikuti langkah cepatnya, dan kami berhenti di depan pintu, RUANG KEPALA SEKOLAH? Aigoooo~ pasti, pasti Kyuhyun oppa ingin bertanya tentang perkembangan belajarku.. Huaaaa!

Kami masuk kedalam ruangan itu. Ketika kepala sekolah itu melihat Kyu oppa, ia terkejut setengah mati. Hei songsaenim! Sebaiknya kau lari demi keselamatanmu!

“A, annyeong. Silahkan duduk. A, ada perlu apa?”, tanya kepala sekolahku gugup. Kyu oppa hanya menunjukkan wajah datarnya, lalu ia duduk. Aku lalu ikut duduk disebelahnya.

“Bagaimana perkembangan belajar Ahra?”, tanya Kyu oppa to-the-point. Kepala sekolahku hanya menelan ludah sebelum ia angkat bicara. Ia terlihat gugup. Songsaenim, sebaiknya kau jawab pertanyaan oppaku sebelum—

“Apa kurang keras saya berbicara? Saya tanya, BAGAIMANA PERKEMBANGAN BELAJAR AHRA?”, bentak Kyu oppa kasar sambil menggebrak meja. Oppaaaaaa! Kenapa kau selalu kasar sih?

“A, anu, itu, eng, Ahra, Ahra sekolahnya bagus, ia selalu mendapat nilai tertinggi, ya, ya, haha”, kata kepala sekolah gugup? Heee? Songsaenim, kau berbohong mengenai nilaiku!

“Perlihatkan semua nilainya”, pinta oppaku.

“Eng, tapi, tapi itu adalah dokumen sekolah dan Negara. Tidak bisa di—“

“SAYA BILANG, PERLIHATKAN!

Omona, jika Kyu oppa melihat nilaiku, pasti, hiks… Aku akan diceramahi olehnya semalaman… Kepala sekolahku pun beranjak dari duduknya dan berjalan ke arah lemari. Ia mengambil tumpukan kertas, kertas daftar nilaiku pastinya. Ia memberikannya pada Kyu oppa. Mata Kyu oppa membelalak saat melihat nilaiku.

“35? Pelajaran matematikamu?”, tanya Kyu oppa. Mampus! Harus jawab apa aku?

“Eng, oppa, itu, itu aku,”

“Aaaah! Sudah ayo pulang!”, kata Kyu oppa lagi sambil menarik kerah belakang blazerku meninggalkan ruang kepala sekolah.

“Oppa, lepas! Aku bisa jalan sendiri”, bentakku padanya. Tapi ia tidak perduli. Ia masih menarik kerah belakang blazerku. Aku hanya  bisa pasrah mengikutinya. Ceramah apa lagi yang akan ia berikan nanti?

****

“35? Nilai apa itu?”, bentak oppaku saat kami sudah sampai dirumah. Saat ini, aku, Kyu oppa, Jonghyun oppa dan Key oppa sedang makan malam di sebuah ruangan sederhana. Tanpa kursi, hanya ada meja bundar berukuran sedang. Disinilah tempat kami biasa makan.

“Mianhae oppa”, sahutku tertahan.

“Mian? Untuk apa? Kau minta maaflah pada dirimu sendiri!”

Aku hanya menggigit bibirku menahan tangis…

“Heh babo, lain kali kalau dikamar jangan hanya menulis-nulis hal yang tidak penting, belajar saja sana!”, ujarnya.

Heeeeh? Darimana oppa tau kalau aku suka menulis dikamarku?

“Bingung?”, tanya oppaku tepat sasaran. Ia lalu mengacungkan sesuatu kehadapanku. Omo! DIARYKU!

“Oppa? Oppa masuk ke kamarku hah?”, bentakku. Hiyaaaa~ aku tak terima!

“Cepat masuk ke kamarmu dan belajar, anak kecil!”

AKU BUKAN ANAK KECIL! DAN JANGAN PERNAH MASUK KE KAMARKU LAGI!”, bentakku sambil meninggalkan oppaku mereka bertiga.

“Ahra!”, panggil oppaku. Tapi aku sudah tidak mau mendengarnya lagi! Huh! Selalu saja, selalu saja menganggapku anak kecil. Hei! Aku sudah berusia 17 tahun, mengerti kau oppa?

Kyu Hyun POV

“35? Nilai apa itu?”, bentakku saat kami sudah sampai dirumah.

“Mianhae oppa”, sahutnya tertahan.

“Mian? Untuk apa? Kau minta maaflah pada dirimu sendiri!”

Ia hanya menundukkan wajahnya. Huh, jangan dikira aku tidak tahu apa yang selalu ia kerjakan di kamarnya, aku tahu semuanya.

“Heh babo, lain kali kalau dikamar jangan hanya menulis-nulis hal yang tidak penting, belajar saja sana!”, ujarku.

Wajahnya tampak kebingungan. Sepertinya ia heran bagaimana bisa aku mengetahui semuanya.

“Bingung?”, tanyaku tepat sasaran. Aku lalu mengacungkan sesuatu kehadapannya. Buku diarynya.

“Oppa? Oppa masuk ke kamarku hah?”, bentaknya.

“Cepat masuk ke kamarmu dan belajar, anak kecil!”

AKU BUKAN ANAK KECIL! DAN JANGAN PERNAH MASUK KE KAMARKU LAGI!”, bentaknya sambil meninggalkan kami bertiga.

“Ahra!”, panggilku. Tapi ia tidak menggubris panggilanku.

“Argh!”, umpatku sambil membanting meja bundar yang ada dihadapanku. Jonghyun dan Key yang sedang asik makan langsung kaget ketika melihatku membanting meja yang diatasnya terdapat banyak makanan.

“Hyung! Waeyo? Kami mau makan!”, tanya Jonghyun.

“Kyaaa, aku belum makan hyung!”, protes Key. Aku yang sedang bad mood langsung menjitak kepala mereka berdua.

“Babo!”, umpatku. Aku lalu beranjak keluar dari ruangan itu.

Ah Ra POV

Huh, oppa jahat!

Ya, itulah oppaku. Seorang mantan ketua geng motor bernama Naked Gun yang masih tetap dikenal oleh sebagian orang sampai sekarang. Setelah keluar dan membubarkan geng motornya, ia beralih pekerjaan. Tahukah kalian pekerjaan apa yang diambilnya? Seorang penulis MANGA! Ia memulai debutnya sebagai seorang penulis manga 10 tahun yang lalu. Ia berpura-pura sebagai seorang yeoja dari Jepang sana. Ia juga mempunyai pen name agar tidak ketahuan bahwa ia adalah seorang ex-leader bikers gang. Yaitu…

Song Hye Ko (Korean), atau Ayumi Sakuraba (Japanesse)

Dan kebiasaan oppaku adalah membanting meja jika ia sedang marah. Kalau sudah begitu, pasti makanan yang ada diatas meja akan tumpah semua. Jonghyun oppa dan Key oppa hanya bisa melongo jika mereka sudah melihat makanannya tumpah semua.

Hah, aku sudah mulai mengantuk. Aku ingin tidur sekarang.

Pagi harinya…

Ah Ra POV

Aku telaaaat! Kyaaaaa! Aku kesiangan, bagaimana ini? Harus cepat, ayo cepat cepat! Aduh, dimana sepatuku ya? Ah, ini dia! Ayo, ayo. Aku tidak ingin telaaat!

“Ahra”, panggil oppaku. Huh apalagi sih? Tidak tahu ya kalau aku sudah telat?

“Ne?”, jawabku tanpa mengalihkan pandanganku dari sepatuku yang sekarang tengah aku pakai.

“Ini, kau melupakannya”, ujar oppaku. Aku membalikkan badanku dan ternyata… Ia memberiku saputangan. Tanpa memperhatikan saputangan itu, aku langsung mengambilnya dan memasukkannya kedalam tasku.

“Lain kali periksa barang-barangmu. Satu lagi, kau harus sudah ada dirumah ini sebelum pukul 4 sore”

“HAH?”, ujarku padanya. Aku menatapnya dengan perasaan kesaaal!

“ Oppa, aku pulang pukul setengah 4 sore, dan perjalanan dari sekolah kerumah itu 15 menit! Belum lagi kalau macet”, ujarku mencoba mengingatkannya.

“Oppa tidak perduli, pokoknya PULANG SEBELUM JAM 4 SORE!”, bentaknya lagi. Aku hanya menggembungkan pipiku dan melengos pergi.

****

2 menit lagi bel masuk! Kyaaa, aku harus lari. Lari Ahra, ayo lari. Lari jika kau tidak ingin dihukum oleh Lee songsaenim! Aku terus berlari hingga akhirnya…

BRUKK~

“Aaaw”, rintihku. Aigooo~ sial sekali aku.

“Hei, gwechana?”, tanya seseorang, namja sepertinya. Suaranya berat soalnya. Berat banget, sampai-sampai aku tidak bisa mengangkat suaranya (?).

“Gwechana”, kataku pelan. Ia berusaha membantuku berdiri. Ketika aku melihat wajahnya… Omonaaaa!

TBC—

P.S: Itu tadi part 1 nya… sekarang part 2 nya ^^

Little Story About My Life –Chapter 2 : The Charismatic Prince Has Come!-

Cast :

Me as Cho Ah Ra

Choi Ha Young

Kim Rae Hyun

All SHINee’s Members

Cho Kyu Hyun Super Junior

Kim Young Woon (Kangin) Super Junior

And others—

Ah Ra POV

NEOMU KYEOPTA!

Omonaaaaaa! Ini pangeran darimana? Aku mimpi apa sih semalam? Seingatku, aku hanya bermimpi bahwa aku ingin menumpahkan garam ke wajah oppaku =P Tapi yang aku lihat di depanku, ada pangeran! Kyaaaaa~ neomu kyeoptaaaa!

“Aggashi? Gwechana?”, tanyanya.

“Hah? Eh, eng, gwechanayo”, jawabku gugup. Ia tersenyum, maniiiiiiiiiiiiiiis sekali! Kyaaaa! Ada yang bawa tisu? Sepertinya hidungku berdarah!

“Kalau begitu aku permisi, annyeong”, ujarku sambil membungkukkan badanku lalu bergegas pergi dari hadapannya. Sebenarnya… Aku masih ingin lebih lama, tapi aku bisa telat nanti. Huh, yasudahlah. Sampai jumpa pangeranku. Ehehe…

Boy POV

BRUK~

Aku menoleh ke asal suara tersebut. Omona, rupanya ada yeoja yang terjatuh. Ia pasti buru-buru karena 2 menit lagi bel sekolah akan berbunyi. Aku mendekati yeoja itu.

“Hei, gwechana?”, tanyaku.

“Gwechana”, katanya pelan. Aku berusaha membantunya berdiri. Ketika aku melihat wajahnya… Neomu Yeppeo! Wajahnya imut sekali, seperti anak kecil. Pipinya putih tembem, aku sampai ingin mencubiti pipi tembemnya itu.

Kami diam, masih bertatapan. Entah berapa lama.

“Aggashi? Gwechana?”, tanyaku.

“Hah? Eh, eng, gwechanayo”, jawabnya gugup. Aku hanya tersenyum manis padanya.

“Kalau begitu aku permisi, annyeong”, ujarnya sambil membungkukkan badanku lalu bergegas pergi dari hadapanku. Eh? Secepat itukah? Huft, yasudahlah.

Saat aku beranjak pergi dari lapangan sekolah, aku melihat ada saputangan putih yang terjatuh. Pasti punya yeoja tadi. Saputangan putih bertuliskan “Cho Ah Ra” dengan tulisan hangul yang ditulis besar-besar. Aku terkekeh, ia yeoja aneh. Untuk apa ia menulis namanya di saputangannya? Kalaupun supaya tidak hilang, setidaknya tidak perlu sebesar ini kan?

Aku memasukkan saputangan itu kedalam kantongku. Mungkin, nanti aku akan bertemu lagi dengannya.

“Yeoja unik”, batinku.

Ah Ra POV

Lucky! Para songsaenim absen jam pertama hari ini karena ada rapat, termasuk Lee songsaenim. Jadi tidak ada yang mengajar di kelas. Aku hanya duduk di kursiku. Membaca novel yang belum selesai kubaca kemarin.

“Hey Ahra! Kau tahu tidak, ada pangeran baru loh disekolah kita!”, sahut Jaerim, sahabatku.

“Iya, tapi sayangnya dia anak kelas XII-A”, tambah Soohyun, sahabatku yang satu lagi.

“Oh”, jawabku singkat tanpa mengalihkan pandanganku dari novelku.

“Ahraaa! Ayolah, tinggalkan novelmu dan ikut kami”, paksa Jaerim. Ia menarik novelku dan meletakkannya diatas meja, lalu ia dan Soohyun menarikku keluar kelas menuju kelas XII-A. Didepan pintu kelas XII-A, BANYAK sekali yeoja yang berkumpul disitu. Kami bertiga menerobos kedalam, dan… Omonaa~ jadi pangeran yang dimaksud oleh dua sahabatku itu dia! Yang ganteng itu, yang NEOMU KYEOPTA!

“Namanya Choi Min Ho, ia pindahan dari Jepang. Tapi dulu dia tinggal disini 10 tahun yang lalu”, jelas Jaerim.

“Heee? Bagaimana kau bisa tahu semuanya?”, tanyaku keheranan.

“Kau lupa Ahra? Aku ini orangnya up-to-date.”, jawab Jaerim sambil membanggakan diri.

“Bohong. Jelas saja Jaerim tahu, dia kan sudah nanya sama temannya yang ada dikelas XII-A”, sahut Soohyun. Jaerim hanya mengerucutkan bibirnya kesal.

“Kau ini, bisa tidak diam?”, hardik Jaerim.

“Tidak bisa, bleeee”, sahut Soohyun sambil menjulurkan lidahnya. Yaaa, aku hanya melihat mereka berantem di depan kelas orang.

“Cho Ah Ra?”, panggil seseorang. Saat aku melihat kedepan… Yaaaa! Ada pangeran ganteng dihadapanku!

“Ini saputanganmu kan?”, tanyanya sambil menyodorkan saputanganku.

“Eh? Ne, kamsahamnida”, ujarku sambil membungkukkan badanku. Sepintas, aku melihatnya tersenyum. Kyaaaaa~ aku mau pingsan!

“Lain kali periksa barang-barangmu”, katanya mengingatkan. Tunggu, aku merasa familiar dengan kata-kata barusan. Aigoo~ itu kan kata-katanya Kyu oppa tadi pagi.

“Haha, iya. Mian merepotkan. Tapi darimana kau tahu namaku?”, tanyaku.

“Tertulis jelas di saputanganmu”, jawabnya sambil tersenyum. Heee? Ada di saputangan?

Aku melihat saputanganku. Benar saja, ada namaku dengan tulisan ukuran big size disana. Kyaaa~ Pasti Kyuhyun oppa yang nulis. Kyuhyun oppaaaaaaaaaaa! Awas kau nanti yaaa!

“Ah? Haha aku baru sadar”, jawabku sambiil tertawa garing. Ia hanya tersenyum lalu ia kembali ke kursinya. Aku pun membalas senyumannya dan kembali ke kelas. Melanjutkan membaca novelku.

“Aigooo Ahra~ kau adalah yeoja pertama yang mengobrol dengannya!”, sahut Jaerim.

“Lalu?”, tanyaku cuek. Aku memang tidak bisa diganggu jika sedang membaca.

“Asik dooong! Dia belum bicara kecuali saat ia sedang memperkenalkan dirinya tadi”, tambah Soohyun.

Hooo, orang pertama ya?

03.28 p.m

Aku berjalan santai menuju rumah. Hari ini aku tidak pulang naik bus, melainkan jalan kaki. Saat sedang asik berjalan, aku melihat ke seberang jalan. Ada toko bunga. Waaaah, bunganya indah sekali. Aku mendatangi toko bunga tersebut. Choi Flowers? Mampir sebentar deh.

“Annyeong, selamat datang di Choi Flowers, mau beli bunga apa?”, sahut seorang yeoja ramah. Ia cantik sekali.

“Ah, annyeong. Aku hanya ingin melihat-lihat bunga yang bagus. Jika sudah kutemukan, nanti akan kuberi tahu.”, jawabku. Ia hanya tersenyum, lalu ia kembali ke meja kasirnya.

“Onnie, kemana dongsaengmu? Nyasar ya? Kok jam segini belum pulang?”, tanya seorang yeoja satunya lagi ke yeoja tadi. Ia cantik, hanya saja ia tomboy. Terlihat dari cara berpakaiannya yang benar-benar boyish.

“Mana mungkin dia nyasar, dia sudah berumur 17 tahun.”, sahut yeoja tadi. Huh, beruntung sekali jadi dongsaengnya. Ia sangat pengertian dan baik. Sedangkan oppaku? Hueeeh -,-

“Aku pulang”, sahut seorang namja. Tunggu, rasanya aku familiar sekali dengan suara ini.

“Aaah, Minho kau sudah pulang? Cepat ganti bajumu dan bantu kami ya”, sahut yeoja tadi.

Minho? Choi, Choi Minho? Aniyo, nama itu kan banyak. Tapi nama toko ini kan… Choi Flowers. Jadi…

“Loh, Ahra? Ada disini ya?”, tanyanya. Kyaaaaa~ Ini benar-benar Minho, pangeran sekolah!

“Ah, jadi kalian berdua sudah saling kenal?”, tanya yeoja tadi. Kami berdua hanya mengangguk pelan.

“Choi Ha Young imnida, noonanya Minho”, katanya sambil membungkukkan badannya dan tersenyum. Aku membalas senyumannya dan ikut membungkukkan badanku.

“Cho Ah Ra imnida”, balasku.

Ha Young POV

“Cho Ah Ra imnida”, balasnya.

Cho? Apa jangan-jangan dia… Dia…

“Onnie? Waeyo?”, tanyanya. Aku hanya tersenyum menatapnya.

“Ah, aniyo. Oh ya, kau mau beli bunga apa?”, tanyaku.

“Entahlah, aku bingung. Haha”, jawabnya asal.

“Bagaimana kalau bunga ini?”, tanya Minho sambil membawakan setangkai bunga matahari. Huh? Bunga matahari? Bagus juga pilihan dongsaengku.

“Aaah, neomu yeppeo. Aku beli bunganya.”, jawabnya sambil tersenyum lebar. Minho lalu berjalan menuju kasir dan membungkus bunga tersebut.

“Sebagai tanda persahabatan, kau tidak perlu membayar”, sahutku. Ia terlihat kaget.

“Eh, tidak bisa begitu onnie, aku harus membayarnya”, tolaknya halus.

“Jika aku tidak mau?”, tantangku.

“Onnie, ayolaaah~”, rengeknya. Aku hanya tersenyum.

“Tidak. Sudahlah ambil saja”, jawabku sambil menyerahkan bungkusan bunga matahari itu. Ia terlihat canggung, tapi akhirnya ia mau menerimanya juga.

“Gomawo onnie, aku akan datang lagi lain kali”, sahutnya sambil tersenyum. Kami semua membalas senyumannya, lalu ia pergi dari toko kami.

Ah Ra POV

“Hayoung onnie baik sekali. Kyaaaa~ Bunga ini dari Minho loh, dari Minhooo! Haha, I’m the luckiest girl!”, batinku. Aku berjalan sambil senyam-senyum sendiri. Saat aku melihat kearah jam tanganku, OMONA! 03.58 p.m? Aigoo~ kalau telat pulang sedetik saja aku pasti telat. Eottokhae? Oppa pasti tidak akan mau menerima alasanku!

Kyu Hyun POV

03.59.40 p.m

Aku menunggu Ahra pulang di depan pintu bersama Jonghyun dan Key. Awas saja kalau ia telat pulang.

03.59.50 p.m

“9”

“8”

“7”

“6”

”5”

”4”

“3”

“2”

“1”

CHO AH RA! AWAS KAU!

Ah Ra POV

“Sialan! Sudah jam 4.10 p.m, gyaaaa~ Oppa pasti marah. Huaaa, eottokhae??”, batinku saat aku tengah membuka pintu pagar. Kuberanikan diri untuk membuka pintu rumah dan… Kudapati Kyu oppa, Jonghyun oppa dan Key oppa menungguku di depan pintu. Aku hanya nyengir kuda saat kulihat oppaku mulai menunjukkan wajah sangarnya.

CHO AH RA! JAM BERAPA INI??!

Huh. Kurasa kupingku akan panas hari ini…

TBC—


Signature

This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^ (SHINee Toplist)
  • Open page Talk Talk Talk if you want to talk out of topic
  • Open page LIBRARY if you miss some ff ^^

Rainbow – Part 7

Author : Wiga

RAINBOW PART 7

Onew semakin mendekatkan bibirnya ke bibir Nada, ketika bibir mereka bersentuhan..

“ ONEW HYUNG!!! APA YANG KAU LAKUKAN!!!” Tiba-tiba kibum berteriak dari depan pintu.

Sontak Onew kaget dan bergerak menjauhi Nada.

Nada membuka matanya..

“ Apa yang terjadi..?” desahnya pelan berusaha sadar dari tidurnya.

“ Tidak.. Tidak apa-apa Nada.” Kata Kibum sembari menuju kamarnya.

****************

Keesokan harinya,at KARA bakery….

Taemin memandang layar hpnya lama sekali, ia benar-benar tidak menyangka sms ini datang padanya.

“ ya, taeminie… mengapa kau melamun? Ada yang salah dengan hp mu??” tanya nada, sambil mengelap meja dan membawa gelas kotor ke belakang.

Namun taemin diam saja, ia masih terus memandang hpnya.

Nada memperhatikan taemin dari jauh, setelah menaruh gelas kotor di dishwasher ia membuatkan taemin susu cokelat hangat.

“ ini ku buatkan susu, kau pasti lelah seharian melayani pelanggan..” kata nada sambil meletakkan secangkir susu cokelat dihadapan taemin

Taemin hanya menghela nafasnya.

“kamu kenapa? Biasanya kamu paling suka susu cokelat buatan ku… kamu sakit??” tanya nada sambil memegang kening taemin.

Namun taemin menggeleng lemah.

“mau cerita??” nada menawarkan.

Taemin menunduk,ia bingung harus memulai dari mana..

“nada.. pernahkah merasa rindu dengan keluarga mu??” tanya taemin

“ tentu saja, mengapa kamu bertanya seperti itu?? Tentu saja aku merindukan mereka, sehari 3x pasti umma ku menelpon ku..” kata nada.

“ kau tau nada.. aku sama sekali tidak pernah merindukan keluarga ku.. sedikitpun tidak pernah, hampir empat bulan ini aku,maupun orang tuaku tidak berhubungan… tapi barusan appa ku menanyakan kabarku… aku hanya merasa.. aneh…”

Nada terdiam..

“ aku tidak pernah dekat dengan orang tua ku semejak kakakku meninggal..

aku sebenarnya tidak begitu pintar, tapi aku belajar mati-matian untuk mendapatkan beasisiwa ini, kau tau mengapa??

aku hanya ingin jauh dari mereka..

aku tak tau apa salah ku hingga orang tua ku benci padaku…

aku sangat suka menari, namun umma ku tidak suka, katanya anak laki-laki tidak pantas menari..

ummaku sering memukul ku, semakin aku menangis kesakitan, semakin keras ia memukul ku..

appa ku tidak pernah sekali pun melindungi ku, ia hanya diam saja ketika ummaku memukuliku…

aku anak kandung mereka… tapi aku tidak tau mengapa mereka memperlakukanku seakan-akan aku bukan anak mereka..

kau tau, setiap malam aku selalu berdoa suatu saat ada orang yang datang dan mengaku sebagai orang tuaku, lalu mengambilku dari mereka.. pikiran yang bodoh bukan..?

aku ……” taemin berhenti bercerita, mata nya berkaca-kaca, ia menundukk agar nada tidak melihatnya menangis. Hati nya sakit memikirkan orang tuanya.

“ taeminie.. aku.. ..” nada menangis mendengar cerita taemin.

“ mianhae.. “ bisik nada sambil mengusap air matanya.

Taemin menatap nada,

“ kau tidak tertawa?? Atau mengolokku ??” taemin bertanya pada nada, kini air matanya juga jatuh.

“ untuk apa?? Mengapa harus mengolok mu??” tanya nada bingung

“karena aku menangis…” jawab taemin

“ memang kenapa kalau laki-laki menangis?? Bukan kah wanita dan laki-laki diciptakan sama-sama mempunyai perasaan.. “ terang nada,

“ ini, minumlah selagi hangat, kau tau susu cokelat mempunyai efek menenangkan” lanjut nada sambil menyodorkan susu cokelat kearah taemin

“ gomawo.. nada..” taemin mulai menyeruput susu buatan nada pelan-pelan.

Seumur hidup taemin, baru kali ini ia tidak ditertawakan dan tidak diolok-olok saat ia menangis.

“ taem… “ kata nada memotong lamunan taemin.

“ ya.. nada..”

“ aku tau dihatimu yang paling dalam, kau pasti merindukan mereka…”

Taemin hanya menggeleng.

“ nada,, sebaiknya kita tutup sekarang..” suara manager kyuhyun memotong pembicaraan nada dan taemin.

“ tapi ini baru jam tiga, manager oppa..” kata nada

“ tak apa apa, toh roti kita sudah habis, kalian boleh pulang sekarang “ kata manager kyuhyun kepada taemin dan nada.

**********************

Saat taemin dan nada baru sampai rumah, tiba-tiba hp taemin berdering.

Taemin hanya memandang hp nya tanpa mengangkatnya.

“mengapa tak kamu angkat taeminie…?” nada bertanya namun taemin tidak menjawab sampai akhirnya dering tersebut mati.

“ taemin, siapa tau itu panggilan penting,,,” kata nada

Tiba-tiba hp nya berdering lagi..

Dengan ragu-ragu taemin mengangkat hp nya.

“ yeoboseoyo..” taemin berkata pelan.

“ taemin… ibu mu masuk rumah sakit cepatlah pulang..” terdengar suara appanya cemas.

“ ia terjatuh dikamar mandi..

belum sadar hingga sekarang..

dari tadi memanggil namamu terus..

ku mohon nak, cepat lah pulang..”

Taemin tidak berkata apa-apa sampai appanya menutup tlp nya.

“ mengapa taemin??” tanya nada.

“ aku harus pulang sekarang, ummaku masuk rumah sakit.. “ kata taemin, matanya berkaca-kaca.

Onew yang dari tadi memperhatikan nada dan taemin segera menghampiri keduanya.

“ hyung, boleh aku minta tolong…” kata taemin kepada onew.

“ tentu saja..” kata onew

“ boleh antarkan aku ke terminal bus xxxx? Karena dari bus ke seoul hanya ada disana..”

“tentu saja, bersiap-siaplah,, aku akan memanaskan mobil”

*******************

Dikamar taemin:

“ tuhan.. tolong..jangan ambil umma ku sekarang… ku mohon tuhan… ku mohon tuhan.. aku belum pernah membahagiakan umma ku sedikit pun….. tolong tuhan.. beri aku kesempatan untuk membahagiakan umma.. tolong jangan ambil dia..”

Taemin menangis sambil memasukkan beberapa helai bajunya ke dalam tas.

Taemin keluar kamarnya dengan mata yang agak sembab,

“ Taeminie…” kata nada menghampiri taemin.

“ ya.. ada apa..”

“ ini, aku bawakan sup ayam hangat, tadi aku baru memanaskannya dari tadi kamu belum makan.. makan lah selagi di mobil, jangan sampai sakit.. kudoakan semoga umma mu baik-baik saja..”

“ nada.. gomawo..” kata taemin, kemudian ia masuk ke mobil onew.

Flash back taemin :

“ yaaaa!!! Taeminie…  ayo tangkap bola ini, “ kata lee junsu kakaknya.

Taemin berlari mengejar bola yang dilempar oleh hyung nya, namun langkahnya tersandung akar pohon yang menonjol.

Taemin terjatuh dan menangis.

“ yaaa!!! Taeminie!!! Mengapa kau menangis??” tanya lee junsu.

Namun taemin, yang saat itu berusia 4 tahun hanya bisa menangis, dan saat appanya datang dan menggendong taemin, baru taemin berhenti menangis.

“ sudah.. sudah jangan menangis… junsu, kita makan dulu, umma mu sudah menyiapkan makanan di sana..” kata appanya sambil menggendong taemin.

Saat makan..

“ junsu.. makanlah yang banyak, biar tambah tinggi.. aigoo putraku yang tampan..” kata ummanya sambil menyuapi junsu.

“ ummaa.. aku sudah besar, aku makan sendiri saja..” junsu menolak ummanya menyuapinya.

“ taeminiee… cobalah ayam ini,,, enak sekali..” junsu menyuapi adik tercintanya sepotong ayam dan taemin memakannya dengan lahap.

Umma dan appanya tersenyum melihat kedua putra mereka saling menyayangi satu sama lain,

“ ya!! Taemin, cepatlah kau besar dan jadilah seperti hyung mu yang tampan dan pintar..” kata umma nya sambil mengelus kepala taemin.

Taemin kecil hanya mengangguk dan meneruskan makannya.

Ummanya sangat membanggakan sosok junsu kakaknya yang pintar dan tampan, hampir tidak ada cacat, namun saat itu taemin tidak tau apa-apa karena masih berusia 4 tahun, yang ia tau ummanya, appanya, maupun hyung nya sangat mencintainya.

Sehabis mereka makan taemin dan junsu kembali bermain bola, kali ini taemin yang melempar, taemin melempar bolanya ke arah jalan raya junsu mengejar bolanya tanpa melihat kiri kanan jalanan.

Tiba-tiba ada truk melintas dan menabraknya.

Taemin hanya terdiam melihat hyung nya bersimbah darah..

Ummanya histeris dan pingsan.

End of flashback

Taemin masuk kedalam ruangan kecil, terlihat appanya sedang menunggui ummanya yang masih belum sadar.

“ appa..” bisik taemin pelan.

“ taeminnie…” kata appanya lemah, terlihat raut muka appanya yang sangat letih, lalu taemin mengambil kursi dan duduk disebelah appanya.

“ bagaimana umma, appa..??” bisik taemin.

“ sudah 2 hari ia belum sadar..” kata appanya.

Taemin memandang ummanya dan menggenggam tangan ummanya,

“ ummaa.. aku disini… cepatlah sadar…” bisik taemin matanya berkaca-kaca.

Ia berusaha menahan tangisnya, karena ia tau ummanya tidak suka melihat ia menangis.

Tiba-tiba, tangan ummanya sedikit demi sedikit bergerak, tak lama kemudian ia mulai membuka mata.

“ umma..” kata taemin lembut.

“ mengapa kau disini..” kata ummanya parau,

Air mata juga mulai jatuh di kedua pipinya.

“ Umma.. mianhae…” bisik taemin bergetar,

Temin mencium tangan ummanya, ia mengelap air mata yang jatuh dipipi ummanya dengan tangannya.

“ kau,,, mengapa kau kembali..?? “ tanya ummanya terisak.

Taemin terdiam sejenak.

“ aku.. aku sangat rindu dengan umma dan appa…., tadi sore appa menelpon mengabarkan umma sakit, aku langsung kesini umma,,”

“ aku tidak ingin melihatmu, pergilah…” kata umma nya lagi.

Taemin tidak bisa berkata-kata.. ia hanya menangis mendengar perkataan ummanya.

“ umma.. “

“ ku bilang pergi.. aku benci melihat mu menangis…” kata umma nya mengalihkan pandangan nya dari taemin.

“mianhae, jika aku menangis.. aku hanya tidak tau lagi harus bagaimana umma… semenjak junsu hyung meninggal, mengapa umma jadi benci pada ku….?

Aku tau, kau sangat mengharapkan ku menjadi seperti junsu hyung…

Tapi aku bukan dia umma.. aku lee taemin.. bukan lee junsu.. aku tidak bisa seperti dia…

Aku anak umma juga, sama seperti junsu hyung.. tapi mengapa umma tidak bisa menyayangiku seperti umma menyayanginya,,,

Aku anak mu juga kan??” taemin menangis saat mengatakan ini semua, bertahun-tahun ia memendam perasaan ini.

“ taemin…” ummanya berkata lirih..

“ aku sayang umma.. seperti junsu hyung sayang umma.. apa salahku selama ini hingga kau membenciku, umma?? Mengapa semua yang ku lakukan selalu salah dimatamu..?? apa umma tau, aku juga ingin umma menyayangiku seperti dulu, sebelum junsu hyung meninggal..

Apa salah ku umma…?”

“maav jika kehadiranku membuat umma sedih..” kata taemin menghapus air matanya dan beranjak dari tempat duduknya.

“ appa.. aku kembali ke jeju.. tolong jaga umma baik-baik..” pinta nya kepada appanya.

Saat taemin melangkah pergi, ummanya menangis sambil berkata.

“ jangan pergi lagi taeminnie, maafkan umma mu.. kau anakku satu-satunya.. maafkan aku…”

Taemin menunduk

“umma.. “ hanya itu yang bisa keluar dari mulut taemin.

************************

Setelah beberapa saat, ketika keduanya sudah mulai tenang, taemin mengambil tempat makan yang tadi diberikan nada,

“umma, appa, kalian pasti belum makan.. ini ku bawakan sup ayam.. temanku yang memasaknya” kata taemin.

Ia segera menuangkan sebagian supnya kepada appanya dan menyuapi sisa supnya kepada ummanya.

“ bagaimana umma..” kata taemin.

“ ini benar-benar enak nak..” siapa yang membuat, pacarmu??” tanya ibunya.

“anniiiyyoooo ummaa.. dia hanya teman ku..” lanjut taemin sambil terus menyuapi ummanya yang makan dengan lahapnya.

“ tidak mungkin hanya temanmu, aku tau itu pacarmu.. jjinjjaaa.. massista.. kapan kapan kau kenalkan pacarmu pada ku dan appa mu..”kata umma nya sambil tersenyum.

Taemin hanya tersenyum,

Setelah ibunya berangsur membaik, taemin dan appanya membawa ummanya pulang kerumah, ia sangat terkejut ketika mendapati kamarnya sangat terawat, berbeda dari waktu ia meninggalkannya.

“umma mu yang membereskannya setiap harinya..” gumam appanya.

********************

Keesokan harinya, keadaan umma nya sudah mulai membaik.

Taemin meminta izin untuk kembali ke jeju.

“ umma.. aku harus kembali..” kata taemin berat  meninggalkan ummanya.

“ kapan kau akan kembali taeminnie??” tanya ummanya.

“ aku janji, liburan semester aku akan pulang,,” janji taemin

“ ajaklah pacarmu ke sini saat liburan, nanti aku akan membuatkan makanan kesukaan mu..” kata ummanya.

“umma… sudah ku bilang aku tidak punya pacar..” taemin berusaha menjelaskan kepada ummanya.

“ hhhmmmmmmmmmmmmmmmm…. kalau begitu siapa yang membuatkan sup ayam kemarin?”

“itu temanku, Park Nada..” jawab taemin.

“ kalau begitu, bawa dia saat liburan nanti…” kata umma nya..

Taemin hanya tersenyum, ia mengangguk.. tak ingin mengecewakan ummanya..

Sebelum berangkat, ia memeluk ummanya erat.

“ aku pasti akan merindukan mu taeminnie…” bisik ummanya

“ sering-seringlah pulang jika kau sempat..” kini appanya yang berkata sambil menepuk bahu taemin,

“ iya appa…” jawab taemin.

“ aku berangkat umma, appa…..” pamitnya.

Taemin melangkah ringan…

Ia merasa seluruh hidupnya telah kembali normal.. betul kata nada, ia sangat mencintai ummanya…..

*****************************

“ annyeong….” sapa taemin memasuki dorm.

Taemin memasuki dorm, namun tak ada orang disana..

“ kok sepi sekali, mereka pada kemana..” gumamnya.

Terdengar suara orang berbisik-bisik di kamar Nada, karena penasaran taemin segera memasuki kamar nada.

Kreeeeek…

“ annyeong..”

“ Whoooaaa.. TAEMINNIE.. KUKIRA SIAPA, KAU MENGAGETKAN KU!!!” Teriak Kibum.

“ Kibum!! Kau yang mengagetkan kami,, bodoh.. jangan berteriak!!” kali ini Yui yang berbicara.

“ ada apa hyung semua berkumpul disini??” tanya taemin.

“ kau bisa menjaga rahasia tidak???” kibum berbalik tanya.

“ aku?? Tentu saja aku bisa menjaga rahasia…” tukas taemin.

“ ok.. kemari, kuberitahu sesuatu..” bisik kibum, menarik taemin agar lebih mendekat.

**********************

Keesokan hari nya…

“ AAAAHHH!!!! HHHYYYUUUUNNNGGG TTIIIDDDAAAAAKKK!!!!!!” Teriak Taemin dari dalam kamarnya,

Onew, Kibum, Minho, Nada, Jonghyun,dan Yui yang saat itu sedang sarapan bersama kaget.

Onew dan Minho segera menghampiri Taemin.

“ Ada appa taem?? Mengapa kau berteriak-teriak???” tanya onew.

“ HYUNG!!! Uangku!! Uangku hilang!! Itu uang tabungan ku selama bekerja di KARA.. uang itu sekarang hilang.. aku harus bagaimana??”  teriak taemin panik.

“ Kau menyimpannya dimana taem??” tanya Minho.

“ iya.. coba kau cari sekali lagi, mungkin terselip..” kali ini Onew yang menenangkan,

“ aku sudah mencarinya 3x Hyung, aku menaruhnya di amplop cokelat, diatas meja. Aku yakin..” kata taemin putus asa.

“ Minho, kau kan teman sekamar taemin, apa kau tidak melihat uangnya??” tanya Onew kepada Minho.

“Yaaaa!!! Kau menuduhku mengambil uangnya??” Minho tidak terima onew berkata seperti itu.

“ bukan begitu, aku hanya bertanya.. aku tidak menuduh mu.. sama sekali tidak ada pikiran seperti itu..” kata onew pelan.

“TAPI KAU BERBICARA SEPERTI ORANG CURIGA HYUNG..!! UNTUK APA AKU MENGAMBIL UANG TAEMIN??? APA AKU TERLIHAT SEPERTI PENCURI??” minho berteriak keras pada onew.

“ YAA!!! SUDAH KUBILANG AKU TIDAK MENUDUH MU!!! MENGAPA KAU BERTERIAK BEGITU KEPADAKU!!” onew mulai tersulut emosi nya.

“LALU APA MAKSUDMU BERTANYA SEPERTI ITU PADAKU?? KAU MENCURIGAIKU KARENA AKU LAH YANG SEKAMAR DENGAN TAEMIN!! BEGITU KAN..” kata minho sambil membusungkan dadanya kepada onew, sehingga onew mundur selangkah kebelakang.

Jonghyun, key, nada, dan yui segera menghampiri minho dan onew yang sepertinya sebentar lagi akan bertengkar.

“ Yaa!!.. Yaa!! Sudah.. sudah.. mengapa kalian jadi ribut seperti ini!!!” kata jonghyun berusaha menghentikan gerakan onew yang ingin mendorong minho.

“ YAAA!!!MENGAPA KAU MENDORONGKU!!!! “ teriak onew.

Sebelum minho kehilangan kendali, kibum dan taemin segera menahan tubuh minho, sedangkan jonghyun memegang erat tubuh onew.

“ oppa.. sudah.. mengapa jadi ribut seperti ini..” Kali ini giliran Nada yang berbicara.

Mendengar perkataan nada, Minho langsung terdiam. Ia langsung keluar, menyalakan motornya dan pergi dengan kecepatan tinggi.

Melihat Minho pergi nada segera menegur onew,

“ Oppa, tidak seharusnya kau mencurigainya mengambil uang taemin..” kata nada lemah.

“ Yaa!! Sudah ku bilang aku tidak mencurigainya!! Mengapa kau berkata seperti itu!!!!!” seperti tidak terima atas perkataan Nada, Onew malah membentaknya.

“ Oppa..” nada

“ MENGAPA KAU MEMBELANYA,SEOLAH-OLAH INI SEMUA SALAHKU!!!!!”

Mata Nada berkaca-kaca, ia sama sekali tidak menyangka onew akan membentaknya seperti itu.

Nada terisak,sebelum onew memberikan penjelasan, Nada sudah berlari menuju kamarnya.

Onew POV:

“ Aaiissshhh… mengapa semuanya jadi berantakkan seperti ini.. aku benar-benar tidak sengaja membentaknya.. aku hanya tidak suka ia menyudutkan ku seperti itu, aku benci ia memilih untuk membela minho dari pada menenangkan ku. Aku cemburu.. yaa.. aku cemburu.. sekarang aku tidak tahu harus bagaimana, seharian ia mengunci dirinya di dalam kamar.. “

****************

Keesokan harinya, onew tidak menemukan nada atau pun minho saat sarapan pagi, ketika ia bertanya pada yui,, yui hanya menjawab bahwa pagi-pagi sekali minho mengantar nada pergi ke kampus. Onew menunduk, ia mengaduk-aduk makanannya “ Pergi dengan Minho??” tanyanya kepada yui.

“ iya Oppa.. tadi pagi badannya agak panas, dari semalam ia mengeluh sakit kepala, jadi tadi pagi ku paksa dia agar mau diantar Minho.” Kata yui enteng.

“ Dia masih marah kepada ku??” tanya onew pelan.

“ Aku tidak tau, ia tidak bicara apa-apa semalam, tapi kurasa oppa keterlaluan sudah membentaknya seperti itu, wajar jika ia marah..”

Onew menghela nafas panjang, ia berdiri dan mengambil backpack nya.

“ Oppa.. kau mau berangkat sekarang?? Mengapa kau tidak menghabiskan sarapannya??” tanya yui.

“ aku sudah kenyang” jawab onew cepat sambil berjalan kearah mobilnya.

“ dia sudah kenyang??” kibum heran melihat onew yang pergi tiba-tiba.

“ aneh, dia sama sekali tidak menyentuh makanan nya..”

****************

Onew berencana akan menjemput Nada, ia sengaja membeli sebuah boneka teddy bear kecil, seukuran telapak tangan sebagai tanda permintaan maaf. Boneka itu ia selipkan ditengah-tengah seikat bunga mawar segar yang baru ia beli.

Jam sudah menunjukkan pukul setengah 5 sore, onew memarkirkan mobilnya tidak didepan KARA persis, tapi diseberangnya.

“ Nada.. Mianhae…. aku tak sengaja.. aku mmm..mmm aku.. aishhhhh”

“ Nada, ini kubelikan boneka untukmu terima lah maav ku.., tidak, tidak.. jangan seperti ini”

“ Nada, mmm aku..mianhae.. ini boneka untukmu.. maavin aku ya…, seperti ini juga jangan”

Hampir 15 menit Onew berlatih di dalam mobilnya untuk meminta maav kepada Nada, kemudian matanya menangkap sosok yang tidak asing.

“ Minho??”

Onew melihat Minho memarkirkan motor nya di depan KARA, tak lama kemudian Nada datang.

Onew  hanya mengamati keduanya dari dalam mobilnya. Terlihat Minho memegang kening Nada, entah apa yang mereka bicarakan,tapi tak lama kemudian Nada menaiki motor Minho dan motor itu pun melaju entah kemana.

****************

“ tok.. tok.. tok..” terdengar suara ketukan di pintu.

“ itu!!! Mungkin dia..!!!” Seru jonghyun sambil berjalan membukakan pintu,

“ Yaaa!!!!” jonghyun berseru,

Onew masuk dengan langkah sempoyongan, tercium bau bir dari mulutnya.

“ Yaaaa!!!! Onew,Kau habis minum????” Tanya Jonghyun sambil memapah tubuh Onew dan membawanya ke sofa.

“ Sorry.. sorry.. sorry.. sorry.. naega.. naega.. naega.. naega.. hihihihi…” Onew mengoceh tak karuan.

“ TAEMINIE!!!!! KIBUM!!!!!!!!” Jonghyun berteriak memanggil kedua temannya.

“ Sorry.. sorry.. sorry.. sorry.. naega.. naega.. naega.. naega..”

Tak lama Taemin, Kibum, plus Minho datang menghampiri jonghyun.

“ Ada apa sih hyung!! Ini kan masih jam 2 pagi…” gerutu taemin sambil mengucek-ucek matanya.

“ Yaaaa!!! Jonghyun !!!! “ kali ini kibum yang protes.

“ Kalian lihat.. aiishhh… Aku tidak tahu harus berbuat apa padanya… dia mabuk..” kata jonghyun sambil berusaha mendudukan onew.

“ biar aku buatkan kopi pahit..” kata minho cool sambil berjalan menuju dapur.

“ sorry.. sorry.. sorry.. sorry.. nada.. nada.. nada.. nada..” bisik onew pelan dengan mata tertutup.

“ apa yang dia katakan?? “ tanya jonghyun penasaran.

Kibum memutar otaknya, ia tidak ingin jonghyun mengetahui kalau Onew menyukai Nada, hanya yui, taemin, dan dirinya yang mengetahui hal ini, bahkan Nada pun tidak tahu.

“ Naega.. Naega.. Naega.. Naega, Pabbo!!!” tukas Kibum

“ yaaa!! Tak bisa kah  kau berkata padaku tanpa mengucap kata Pabbo?? “ tukas jonghyun kesal.

Namun Kibum tak menanggapinya, masih terlalu pagi untuk memulai pertengkaran dengan jonghyun. Ia memilih duduk disampingnya.

“ Apa harus ku bangun kan para wanita, hyung.. seperti nya kita bertiga tak bisa menangani Onew hyung.” Taemin berbicara kali ini.

“ Jangan dibangunkan.. Nada agak kurang enak badan, biarkan ia beristirahat..” Kata Kibum sambil menguap.

“ Ini kopi pahitnya….” Minho datang membawa secangkir kopi pahit.

Onew membuka matanya perlahan..

“ Aiissshh kepalaku sakit…”  gumamnya pelan,

“ Ini, minum kopinya hyung…” kata kibum, menyodorkan segelas kopi pahit kehadapan onew.

“ tidak, aku tidak apa-apa..” katanya lemah sambil berusaha berdiri, Kibum langsung membantunya.

“ Yaaa!!! Kau mau kemana hyung!!!” seru Jonghyun.

“ Aku mengantuk, ingin tidur..” desahnya pelan sambil berjalan pelan menuju kamarnya.

**********************

Minho masih terjaga, kepalanya penuh dengan pertanyaan-pertanyaan.. pertanyaan tentang onew, dan Nada.

Ia menyukai Nada..

Onew pun menyukai Nada..

Ia ingin Nada menjadi miliknya..

Ia tidak ingin hubungan nya dengan onew menjadi dingin seperti ini..

“ aiiisshhhhhh…” ia mengacak-acak rambutnya..

“ Kau belum tidur hyung??” tanya taemin tiba-tiba.

“ Kau juga belum tidur taem??”

“ Tidak.. aku sudah tak mengantuk lagi..”

“ mmmmm…” Minho menggumam

“ hyung.. kau tau, kemarin setelah kau bertengkar dengan onew hyung.. Nada juga bertengkar dengannya..” kata taemin pelan.

“ yaa.. aku tahu dari Yui, yui menyuruhku mengantar nada ke kampus, dan menjemputnya dari bakery, karena sehabis bertengkar dengan Onew, malam nya badan Nada langsung panas.” Minho menerangkan.

“ Hyung.. Kau tahu Onew hyung menyukai Nada??” tanya taemin.

Minho terdiam sebentar, lalu menjawab “ yaa..”

“ kau juga menyukai nada kan Hyung..??” tanya taemin lagi.

Minho diam.. ia berpikir, bagaimana mungkin Taemin tau?? Padahal selama ini ia tidak pernah menunjukkannya kepada siapa-siapa.

“ Kau pasti berpikir, dari mana aku tahu.. Hyung.. aku tahu dari sikapmu, dari tatapan mu yang berbeda saat menatap nada, kau tau, sikapmu berbeda saat ada nada, sikapmu lebih hangat, kau menjadi orang yang berbeda saat nada ada disekitar mu, mungkin orang lain tidak dapat membaca sikapmu tapi aku bisa hyung…”

“ Hyung.. Nada gadis yang baik.. kau cocok dengan nya.. saranku, tunjukanlah bahwa kau menyukainya.. Jika kau tak menunjukkan nya, Nada tak kan pernah tau kalau kau menyukainya..”

Sementara itu dikamar onew..

“ Hyung.. Kamu kenapa sebenarnya…” kata kibum pelan, ia duduk disebelah onew.

Onew hanya menggeleng sambil menjambak-jambak rambutnya.

“ apa ini karena Nada???” tanya kibum perlahan.

Onew menatap Kibum, namun ia tetap tidak berkata apa-apa.

“ Kau sekacau ini hyung saat kau bertengkar dengan nada..”

“ aku benar-benar menyukainya, aku benar-benar menyukainya…” desah onew perlahan.

“Kalau begitu katakan padanya!!! Jadilah Laki-laki!! Ia tak kan pernah tahu jika kau tak mengatakan perasaanmu padanya!!!”

*********************

P.S: Komen gak di bales di setiap kotak tapi 1 kotak langsung bales buat semua… untuk menghemat tempat krna FF nya panjang.. gomawo *bow*

-Lana-

Signature


This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • Open page LIBRARY if you miss some FF ^.^

SHINee Hello Dongsaeng – Part 4

SHINee: Hello Dongsaeng~!

Title: SHINee: Hello Dongsaeng~!

Casts: Han Ha Joon, SHINee, KBS TV crews, Lee Soonkyu

Genre: Romantic, Family, Friendship, Humor

Rating: Err… PG-13 to PG-15? :/

Length: Series 😀

Summary: SHINee got a new program where they have to take care of 13-going-to-14 girl named Han Ha Joon. Ha Joon was a fan to Minho, but silently Jonghyun loved her…

A/N: Err… Please do not kill me because I went inserting Soonkyu eonnie inside my fanfic, it’s just a fanfic and (I hope) this doesn’t happen at all. Please be nice, I’m not going to make Soonkyu eonnie as a bad character, I promise 😀

***

Aku langsung tersedak dan hampir saja memuntahkan makananku setelah Minho bertanya tiba-tiba seperti itu.

“Ho… A… ir… a…. uhuk! Ma… ti…”

Untung saja dia mengerti, lalu terbirit-birit mengambil segelas air untukku. Aku meneguk air pemberiannya tersebut.

“Hyung tidak apa-apa?” tanyanya padaku (dengan muka tidak bersalah) Aku menatapnya tajam.

“Ya! Kau mau membunuhku?” tanyaku balik. Ia terkekeh.

“Hehe, maaf hyung… Nggak sengaja…” jawabnya sambil membereskan piring bekas makanku dan Ha Joon tadi.

“Jadi… iya kan hyung?” tanyanya lagi.

“YA! CHOI MINHO! Jangan bodoh, tentu saja tidak! Dia itu kan dongsaeng kita…”

“BERISIIIIIIIIIIIK!!!!!” teriak seseorang dari lantai dua. Rupanya si kunci.

“Mau tidur, jangan berisik!! Mengganggu saja! Nih makan!!” omel Key sambil melempar bantalnya dari puncak tangga ke arahku.

“Bocah bermata besar, tidur sana. Temani fansmu… Hahaha,” ucapku sedikit berbisik pada Minho. Ia mengangguk.

“Selamat malam, hyung…”

“Ne, selamat malam!”

***

7 days later.

Ha Joon’s POV

Aku berjalan-jalan sebentar sambil melihat-lihat beberapa perlengkapan sekolahku di toko buku dekat rumah sepulang sekolah. Aku mengambil beberapa buku tulis, kertas, pensil dan penghapus berwarna putih, warna favoritku.

“Berapa semuanya, ahjumma?” tanyaku pada ahjumma yang ada di kasir.

“Untukmu aku kasih diskon 50%, kau gadis yang sangat manis :)” katanya sambil menunjukkan bonnya. Wajahku sumringah.

“Terima kasih, ahjumma. Semoga hari ini dan seterusnya kau akan mendapatkan banyak rejeki (^^;)” ucapku pada ahjumma sambil membungkukkan badanku, lalu pergi ke luar toko. Tiba-tiba mataku menangkap siluet seseorang yang sepertinya aku kenal…

Choi Minho oppa.

Ia memakai topi, kacamata dan jaket—hampir semua orang tidak mengenalinya. Yang aku pertanyakan adalah: dia menggandeng seorang wanita.

Aku mendekatkan diriku perlahan pada mereka, sambil sesekali berpura-pura menoleh ke arah yang lain agar Minho oppa tidak tau aku ada di sini melihatnya.

“Jagiya, ini lucu ya? Aku mau ini,” kata cewek itu senang.

Suara ini, aku sepertinya mengenalnya.

Lee Soonkyu, alias Sunny SNSD eonnie. Ia mengenakan jamper dan mengenakan kudungnya, memakai kacamata seperti Minho oppa, lalu pakaiannya juga sederhana.

Aku menutup mulutku dengan kedua tanganku. Apa-apaan ini? Jagiya? Bergandengan tangan? Apa maksudnya ini?

“Ah!” ucapku sedikit keras. Minho oppa reflek menoleh ke arahku, dan untungnya Soonkyu eonnie tidak menyadarinya. Mataku dan mata Minho oppa saling bertemu, lalu aku segera menutupi wajahku dan berlari jauh dari tempat itu. Wajahku, pipiku… Basah.

***

Aku terduduk di ayunan taman entah di mana—pikiranku blank. Aku melamun, menatap ke arah anak-anak yang sedang bermain bola. Gambaran Minho oppa dan Soonkyu eonnie tadi terus berputar di pikiranku.

“Jagiya, ini…”

Cantiknya Soonkyu eonnie.

“…aku mau…”

Ia imut dan lembut, tidak sepertiku yang—ehm—brutal.

“AAAAARGH!!!” teriakku seperti orang frustasi sampai-sampai anak-anak yang bermain bola tadi menghentikan permainan mereka dan menatapku.

“Apa?” ucapku ketus.

“Lari~~!!” ucap salah seorang dari mereka, lalu sedetik kemudian anak-anak itu lari berhamburan—ketakutan. Aku duduk kembali di atas ayunan, mengacak-acak rambutku.

“Heh, bocah pemarah!”

Aku menoleh.

Whoa, oppa berambut pirang di poni, oppa usilku (=3=)

“Ayo pulang, ini sudah sore. Dari tadi dicari tau,” katanya sambil menarik lenganku.

“Ogaaaaah. Aku mau di sini dulu,” ucapku sambil melepaskan tarikannya.

“Idih, ini bocah kenapa lagi?” tanyanya lalu duduk di ayunan sebelah ayunanku. Aku diam sambil memalingkan mukaku.

“Patah hati, ya?” tanyanya tepat sasaran.

“Heeem…” jawabku malas-malasan.

“Minho, ya?”

“Aaaaah! Oppa diam, deh!” ucapku, masih memalingkan mukaku.

“Lalala~ Akhirnya rahasia besar SHINee terungkap…” ucapnya sambil menggaruk-garuk kepalanya sendiri.

“Raha..sia?” tanyaku sambil menatap Jonghyun oppa.

“Ne… Kau jangan bilang siapa-siapa, ya?” tanyanya balik sambil menatapku serius.

Hee, ganteng juga. Wooot, apa ini? Ha Joon!!

“Janji?” tanyanya sekali lagi.

“Entahlah… oppa, aku…” jawabku asal. Aku sedang banyak pikiran…

“Mau tidak mau, kau harus merahasiakan hal ini, oke? Nah, sekarang kita pulang. Khaja!” katanya sambil menarik tanganku. Pemaksaan (-__-)

***

“Gendut, dasar tukang makan,” katanya melihatku makan ayam goreng Mexicana dengan lahap.

“Aku lapar tau!” elakku sambil terus makan ayam gorengnya. Enak~

“Setelah ini pulang, duitku habis,” katanya sambil meneguk soda yang ia beli.

“Artis kok miskin,” gumamku pelan.

“Apa kau bilang? Dompetku ketinggalan di rumahmu itu, tadi aku terburu-buru karena harus mencarimu ke mana-mana! Dasar gendut!”

“Aaaah! Dasar oppa usil!”

“Gendut!”

“Usil~!!”

“Mas, mbak, jangan berisik!!” teriak penjaga kasir. Aku langsung menutup mulutku.

“Oppa, sih…” kataku menyalahkan Jonghyun oppa.

“Kamu itu!”

“Oppa!”

“Sssst! Iya, iya aku yang salah! Sudah, ayo pulang!” katanya, lalu aku mengikutinya dari belakang. Hihihi, aku menang kali ini! (>w<)v

***

“Oppa… Jonghyun oppa…?” panggilku setelah kami keluar dari Mexicana.

“Hmm?” jawabnya singkat. Huh, menyebalkan (=3=)

“Apakah… ‘Kenyataan’ itu seperti ini?” tanyaku. Ia menoleh ke arahku.

“Kenyataan?” ia malah bertanya balik.

“Iya… ‘Kenyataan’ artis… Ehm… Maksudku, apa yang aku lihat tadi… Err…” jawabku sambil menggaruk-garuk kepalaku karena tidak tau cara menjelaskannya.

“Kalau iya, bagaimana?” katanya sambil tersenyum ke arahku.

“Kenapa kalian tidak pernah menjelaskannya ke para fans?” tanyaku lagi. Ia menghela nafas.

“Kau mau fans kami meninggal hanya gara-gara kami ‘punya’ seorang pacar?” tanyanya balik. Aku menggeleng.

“Kami, SHINee—oh, tidak—hampir semua artis ingin bebas, kau harus tau itu. Kami juga ingin ada seseorang yang menyemangati kami setiap hari, mengisi kekosongan hari kami…”

“Iya, iya aku tau. Tapi kenapa kalian tidak terus terang saja? Eomma bilang padaku kita harus berterus terang walaupun kenyataan itu menyakitkan,” ucapku meniru kata-kata eomma.

“Karena menyakitkan itulah kami tidak mau mengatakannya. Hei gadis gendut, kita tidak bisa mengatakan seenaknya dan menyakiti hati orang lain begitu saja. Kita harus menjaga perasaan mereka…” kata Jonghyun oppa. Hee, tumben bijak 😛

“Aaaah! Aku bingung! Garis besarnya saja,” protesku. Ia tertawa.

“Anak kecil, sih. Mana bisa mencerna,” ledeknya. Aku memukul lengannya.

“Oppa~!!” teriakku, lalu ia berlari.

Hampir setengah jalan pulang ke rumah, kami kejar-kejaran seperti anak kecil. Ternyata asyik juga 😛

***

“Aku pulang~” ucapku sambil membuka pintu rumah. Terakhir aku melihat jam, sudah pukul 9 malam.

“AAAH! Ha Joon dongsaengku yang cantik~!” teriak Key oppa sambil memelukku.

“Kamu darimana, hah? Kami setengah hidup (?) mencemaskanmu,” ucapnya sambil mencubit pipiku.

“Err… Itu, aku…”

“Tadi dia ada tugas bersama kelompok belajarnya di sekolah sampai larut seperti ini,” sela Jonghyun oppa pada Key oppa, lalu Onew oppa datang dan mengacak-acak rambutku. Tiba-tiba Minho oppa dan Taemin oppa datang. Minho oppa menatapku dalam, lalu aku menunduk—berusaha menghindari tatapan matanya.

“A… Aku mau mandi dulu, aku juga sudah makan malam sama Jonghyun oppa,” kataku sambil berlari mengambil handukku.

“Kenapa dia?” tanya Key oppa pada Onew oppa.

Aku takut sama Minho oppa~ (>.<;)

***

Minho’s POV

“Tadi dia ada tugas bersama kelompok belajarnya di sekolah sampai larut seperti ini,” samar-samar aku mendengar Jonghyun hyung dari depan rumah. Aku kemudian menyusul ke depan rumah.

Ha Joon… Seragamnya. Tasnya. Tidak salah lagi, pasti tadi ia melihatku bersama Soonkyu. Aku menatapnya, memperhatikannya. Sepatunya juga mirip. Tak salah lagi.

“A… Aku mau mandi dulu, aku juga sudah makan malam sama Jonghyun oppa,” katanya tiba-tiba lalu berlari ke dalam. Hei, hei, apa-apaan ini? Bahkan menatapku saja tidak (-__-“)

“Benar ya, hyung?” bisik Taemin tiba-tiba. Aku menoleh ke arahnya, lalu mengangguk cepat.

“Berarti…” kata Taemin terputus, disela Jonghyun hyung.

“Hei mata besar, nanti aku mau ngomong sama kamu,” katanya padaku.

“A… Aku?” tanyaku tidak yakin sambil menunjuk diriku sendiri.

“Iyalah!” jawabnya.

“Pengakuan cinta, ya?” goda Taemin. Apa-apaan anak ini .__.

“Iya, aku kan cinta sama Minho. Iya kan, yeobo? Uuu, jagiya aku yang ganteng dan bermata besar…” Jonghyun hyung malah merespon.

“Hyung~~!!” tegurku kesal.

Apa yang mau dikatakan Jonghyun hyung ya? Masa iya, pengakuan cinta? (-__-‘)7

TBC 😀

Tolong~ Sunny eonnie cuma pemeran pembantu dan aku harap jangan ada yang ngebash atau apapun, aku janji Sunny eonnie nggak jadi antagonis kok (^^;)v Gomawo sudah baca 😀 *bowed*

Signature


This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • Open page LIBRARY if you miss some FF ^.^