THAT’S WHAT FRIENDS ARE FOR

THAT’S WHAT FRIENDS ARE FOR

(one short story of Shinee)

Author : Feby Astrid Kesaulya (freesia240290)

Main Cast : Onew (Lee Jin Ki)

Another Cast : Jong Hyun, Key, Min Ho, Tae Min, Dae Sung (Big Bang) Yuri (SNSD), and one suprising girl.

Kata orang, Friend in need is a friend indeed, mungkin itulah yang dirasain sama seorang Lee Jin Ki. Beruntungnya dia punya gak cuma punya 1 temen, tapi punya 4 temen baik yang ngertiin dia from head to toe, mereka adalah Jong Hyun, Key, Min Ho, dan Tae Min, Tae Min itu kebetulan adek sepupunya Key. Mereka berlima tergabung dalam Shinee Band, sebuah band beraliran dangdut (Hha??? Serius???) ya gak nama band mereka kan Shinee bukan Sonet2. Hehehe… Sebenernya aliran musik mereka itu Pop-Rock kayak Jonas Brothers gitu deh, tapi kadang-kadang bisa nge-jazz juga sih, tergantung situasi dan request yang dateng. Kalo Jong Hyun adalah vokalis band yang udah terbentuk sejak mereka kelas 3 SMP itu (Kebetulan sekarang mereka kelas XII), maka Jin Ki adalah Keyboardist-nya, Key Drummer-nya, Min Ho  gitaris, en si maknae Tae Min bassistnya. Jin Ki sebenernya happy banget sama kehidupannya sekarang, gimana gak happy kalo dia punya ortu yang baik, temen yang solider dan prestasi yang cukup cemerlang, tapi dia selalu ngerasa ada sesuatu yang kurang dalam hidupnya, hal itu adalah pacar, ya, kebetulan Shinee itu bukan Cuma kumpulan cowok-cowok kece dengan bakat musik yang hebat, tapi juga kumpulan cowok-cowok jojoba alias jomblo-jomblo bahagia.

Jin Ki sebenernya lagi falling for a very beautiful girl yang bernama Yuri, kebetulan si Neng Yuri ini adalah the most wanted girl di SM High. Temen-temennya udah berusaha ngingetin Jin Ki kalo ngarepin Yuri itu suatu hal yang bikin capek, bahkan lebih bikin capek ketimbang lari keliling lapangan 10 kali. Kenapa bikin capek??? Ya karena yang ngejer Yuri bukan Cuma 1 atau 2 orang, hampir semua cowok penghuni SM High pengen jadi pacarnya, dan buat mereka Jin Ki bener-bener gak harus ngorbanin waktunya dengan saban hari berusaha menarik perhatian Yuri, toh sampe sekarang mereka ragu kalo Yuri tuh  masih inget kalo ada seorang cowok yang dulu deket sama dia bernama Jin Ki yang crazy about her dan tiap hari selalu senyum dan nyapa dia setiap pagi dan siang. Tapi mereka gak mau dikira menghalangi jalan Jin Ki untuk ngedapetin cinta (soalnya Jin Ki keukeuh banget kalo dia itu cinta setengah hidup sama Yuri) makanya mereka Cuma bisa support Jin Ki dari jauh, yah, kayak cheerleaders yang selalu nyemangatin tim yang bertanding lha (Tapi jangan langsung ngebayangin Tae Min, Min Ho, Key, dan Jong Hyun pake baju cheerleader trus nari-nari untuk nyemangatin Jin Ki ya, kan cuma perumpamaan… Hehehe… ^^).

Sama seperti hari-hari kemarin, hari ini juga Jin Ki keliatan semangat banget menyapa Yuri walaupun hanya dibalas Yuri dengan senyum ala kadarnya, tapi Jin Ki udah girang banget, saking girangnya Jin Ki langsung refleks meluk Jong Hyun, tapi Jong Hyun langsung dorong-dorong badan Jin Ki untuk ngejauh.

“Jin Ki…!!! Apaan sih…!!! Pake acara meluk-meluk segala…!!! seneng sih boleh, tapi gak usah Alay gitu napa..!!!” Pekik Jong Hyun saking sebelnya dipeluk-peluk sama Jin Ki, ok deh mereka deket, tapi kan ini tempat umum, ntar orang-orang salah kira lagi, bisa tambah kecil prospek Jong Hyun buat cepet dapet pacar.

“Yaela… temennya lagi happy bukannya ikut happy malah gitu…!!!” Jin Ki keliatan kecewa banget dengan penolakan Jong Hyun.

“Ya, aku happy, tapi gak usah lebay deh…” Timpal Jong Hyun lagi.

“Iya, aku setuju sama Jong Hyun… Lagian aku ragu sama dia, Jin Ki…”

“Ragu apa???” Tanya Jin Ki pada Key.

“Key tuh ragu kalo si Yuri masih nganggep kamu ada…” Jawab Min Ho.

“Kok gitu???” tanya Jin Ki lagi.

“Ya iyalah, Jin Ki-Hyung, abisnya she looks like she doesn’t even know you’re exist gitu deh… cuek banget…!!!” Jawab Tae Min.

“Kok kalian ngomong gitu??? Bukannya mau ngedukung aku buat dapetin dia??? Kok malah matahin semangat orang gini sih???”

“Ya, kita gak maksud buat matahin semangat kamu, cuma ngingetin aja kalo terlalu ngarep tuh gak baek, Jin Ki…” Ujar Key.

“Udeh ah, bikin bete aja!!! Aku ke kelas dulu, sampe ketemu ntar siang di base camp… Ok??!! CU guys…” Jin Ki pun pergi dengan berjuta ke-bete-an yang masih keliatan jelas di wajahnya, temen-temennya cuma bisa ngegeleng pasrah ngeliat tingkah laku Jin Ki.

“Emang susah ngomongin orang yang lagi jatuh cinta, omongan kita tuh udah sama aja kayak angin, didenger doang, tapi gak dicerna baik-baik…” Curhat Key selepas Jin Ki pergi.

“Iya, belain aja tuh si Yuri… Kapan sih Jin Ki mau sadar kalo Yuri tuh udah bukan Yuri yang dulu lagi??? Emang sih dulu mereka deket, tapi liat sekarang sejak dia gabung sama kelompok Cheers gak jelas itu, jadi cuek banget!!!” Sambung Min Ho.

“Bener tuh, ntar kalo broken heart aja baru nangis-nangis nyesel sambil guling-guling di lantai…” Timpal Tae Min kesel.

“Ya, udah lha, toh dia yang mau kan , kita sebagai temen cuma bisa ngasih nasehat aja, kalo gak mau denger, ya udah, biar aja dia sadar sendiri… ke kelas aja yuk, ntar telat lagi…” Usul Jong Hyun tadi langsung disambut anggukan lemah dari yang laen, capek emang ngomongin si keras kepala satu itu, tapi ya apa boleh baut lha, mereka cuma bisa berdoa semoga Jin Ki cepet-cepet sadar untuk gak terlalu ngarep sama Yuri.

$$$

Siang harinya di Base Camp Shinee…

Anak-anak Shinee minus Jin Ki yang belum dateng lagi sibuk sama urusan masing-masing, Jong Hyun sibuk vocalizing (biasa, biar suaranya ntar gak pithcy keman-mana), Min Ho lagi sibuk nyanyi-nyanyi lagu Noona is so preety sambil metik-metik gitar (Ngebayanginnya aja udah bikin flirting… ^^). Sedangkan Key en Tae Min sibuk foto-foto (lho, kok gak latihan, biasa aja sih, mereka emang orang-orang paling narsis se-Shinee… ^^). Tapi kegiatan mereka segera berhenti waktu pintu masuk base camp dibuka kemudian ditutup dengan agak kasar, keliatan banget kalo yang nutup tuh pintu lagi esdoger, eh, emosi jiwa.

“Eh…!!! Kalian pada nyadar gak sih kalo ni base camp berantakan banget, beresin sana, daripada foto-foto gak penting gitu…!!! menuh-menuhin album foto di FB sama Twitter aja…!!!” Amuk Jin Ki yang baru dateng pada Key dan Tae Min.

“Lho, kamu kenapa sih…??? Dateng-dateng udah ngamuk-ngamuk kayak apaan tau..!!!” Tanya Key.

“Tadi aku suruh apa sih…??? Beresin kan …??? Bukannya nanya-nanya…!!!” Jong Hyun, Key, Min Ho, sama Tae Min Cuma bisa diem aja ngeliatin Jin Ki yang malah jadi sibuk jejeritan gak keruan.

“Ya, kita kan pengen tau kamu tuh kenapa…??? Dateng-dateng bukannya duduk, tenang, malah kayak orang ngeliat kebakaran, jejeritan aja…!!!” Tanya Jong Hyun lagi.

“Lagi bete… Males ngejawabnya…!!! Ntar aja, aku mau istirahat dulu, sorry ya, udah tereak-tereak..!!!” Jawab Jin Ki seadanya, kalo dari nadanya sih masih di nada dasar E alias Emosi, maka Jin Ki pun langsung ke dapur base camp buat nyari sesuatu yang bisa ngedinginin hatinya, apa kek, yoghurt, ice cream, atau es batu sekalian. Hehehe… ^^

“Ihhh… si Jin Ki kenapa lagi tuh, lagi dapet apa ya, kok dateng-dateng langsung bad mood… Nge-bete-in…!!!” Celetuk Min Ho.

“Hush!!! Min Ho-hyung nih apaan sih…!!! Kok gitu ngomongnya…???” Ujar Tae Min, kayaknya si Maknae satu ini khawatir Jin Ki bakal ngamuk-ngamuk lagi kalo denger celetukan asal Min Ho tadi.

“Ya, abisnya dia juga sih, gak tau sikon banget, orang lagi tenang-tenang dia malah bikin rusuh sendiri… Key, tanyain tuh kenapa…”

“Ntar aja, tunggu tenangan dikit, kalo nanya sekarang yang ada dia bakal jejeritan lagi…” Ujar Key menanggapi usulan Min Ho tadi.

“Kalo feeling-ku sih, kayaknya dia lagi bete gara-gara dicuekin Yuri lagi, atau janjinya sama Yuri batal lagi gara-gara something else…” Ujar Jong Hyun.

“Ya, apa lagi coba yang bisa bikin seorang Lee Jin Ki ngamuk-ngamuk gak jelas kayak gitu selain Yuri…” Timpal Key.

“Jin Ki-hyung, udah baikan??? Mau latian sekarang…???” Tanya Tae Min saat didapatinya Jin Ki tengah berjalan ke ruang band.

“Iya, sekarang aja, biar cepet pulang, aku capek, mau istirahat… Tadi Yuri bilang dia gak bisa pergi sama aku, soalnya dia mau pergi sama Shi Won-sunbae…” Anak-anak Shinee yang lain langsung pasang tampang prihatin, abisnya kasian banget kalo ngebayangin hancurnya hati seorang Jin Ki dengan penolakan itu, mereka pun ngelanjutin latian tanpa ngomongin masalah itu lagi.

$$$

Seminggu kemudian…

“Jong Hyun… sini deh…” Jong Hyun yang lagi sibuk beresin meja guru langsung nemuin orang yang tadi manggil dia.

“Eh, Dae Sung, ada apa…???”

“Ini, ada surat dari Jin Ki, kasian deh sepupuku tersayang itu lagi sakit…”

“Ha..??? Sakit…??? Sakit apa…???”

“Iya, padahal dia itu jarang sakit deh, aku juga bingung kok bisa sakit…” Jong Hyun langsung ngigub ngedenger jawaban Dae Sung, anyway, menurut kalian jawabannya Dae Sung nyambung gak??? Buat aku sih gak, makanya aku sama Jong Hyun sama-sama bingung, tapi Jong Hyun sih biasa aja, soalnya udah biasa ngadepin Dae Sung, sepupu Jin Ki yang satu ini emang suka rada-rada telmi gitu deh.

“Ntar aku ajak anak-anak jengukin dia dia pulang sekolah, jalan kaki aja ke rumah dia, toh deket ini…”

“Eh, gak bisa donk… Masa’ kamu mau ngajakin Jin Ki jalan-jalan, mana bisa, dia kan masih sakit…” Jong Hyun jadi bete sendiri, abisnya yang diajakin ngobrol bukannya nyambung malah omongannya nyasar kemana-mana.

“Huh… capek deh, ngomong sama kamu, Dae Sung…”

“Nah, itu dia, aku curiga si Jin Ki kecape’an soalnya dia lemes banget tadi…” Jong Hyun pun langsung speechless, dia ngigub beneran.

“Ya, udah deh, nanti suratnya aku kasih ke wali kelas, thanks ya, Dae Sung…” Jong Hyun pun cepet-cepet menyudahi obrolan gak nyambung itu, abisnya ngobrol sama Dae Sung bisa bikin capek sendiri, terutama capek hati gara-gara ke-telmi-annya.

“Eh, Jong Hyun, si Dae Sung ngasih surat apaan??? Surat cinta ya…???”

“Eh, amit-amit dah, Key… kok bisa kepikiran itu sih..!!! ini surat Jin Ki, dia lagi sakit, pulang ini jengukin yuk…”

“Ouww, aku kira, Dae Sung naksir kamu… Hehehe… iya deh, ntar aku sms yang laen.”

“Sembarangan… !!! Kalo ngomong tuh dipikirin dulu, jangan asal ngucap, ngedenger omongan kamu tadi bisa bikin aku geregetan pengen bunuh kamu tau gak..!!!”

“Yaela, emosian amat sih… daripada emosi mendingan es campur atau es krim tau, enak, en bisa mendinginkan hati…”

“Yaah, susah deh ngomong sama kamu, gak ngobrol sama Dae Sung, gak sama kamu, sama-sama bikin emosi membara, males ah, mending bantuin orang piket…” Key cuma bisa ketawa-ketawa ngeliat Jong Hyun sebel, tapi dalem hati dia bertanya-tanya kok bisa si Jin Ki terbaring sakit, emang kenapa ya…???

$$$

Siang sepulang sekolah…

“Jin Ki-hyung sakit apa ya…???” Tanya Tae Min pada forum.

“Wah, yang soal itu jangan tanya kita, tanya aja langsung ke orangnya, soalnya beritanya masih simpang siur, ntar kita salah kasih info, bisa berabe…” Jawab Jong Hyun.

“Iya, kalo gak Tae Min tanya sama Dae Sung-hyung aja sana…”

“Ogah ah, ntar ditanya apa, dijawab apa… Mending tanya Jin Ki-hyung aja ntar… Key-hyung, kalo ngasih usul jangan asal napa..!!!” Tae Min langsung ngegeleng waktu ngedenger usul yang emang asal banget dari sang kakak sepupu, Key.

“Paling kecape’an sih… tapi heran juga ya, perasaan dia gak ngapa-ngapa-in deh kemaren, tapi kok bisa kecape’an ya…???” Min Ho jadi bingung sendiri dengan hipotesis-nya (makanya Min Ho kalo bikin hipotesis itu harus sesuai dengan teori yang udah dijabarkan, eh, kok jadi kayak belajar Metodologi Penelitian ya, Hehehe… Sorry… ^^).

“Udah lha, daripada kita tebak-tebak buah manggis, ntar malah salah, mending interogasi langsung aja orangnya…!!!” Usul Jong Hyun tadi langsung disambut anggukan mantap yang lain. Akhirnya setelah kurang lebih 20 menit jalan kaki, mereka pun sampe di depan rumah bergaya minimalis berlantai 2 dan di depannya tertulis The Lee’s House. Mereka pun masuk, sesampainya di pintu depan, mereka udah disambut dengan senyuman manis seorang wanita paruh baya yang tak lain dan tak bukan adalah mamanya Jin Ki sendiri.

“Mau jengukin Jin Ki ya…??? Dia di kamar, lagi tiduran, masuk aja ya…” Mereka berempat pun langsung menuju ke kamar Jin Ki di lantai 2, tanpa ba-bi-bu, mereka pun masuk ke kamar itu.

“Eh, kaget, kalian kok maen masuk-masuk aja sih…??? Pada kenal yang namanya pintu kan ??? Kalo mau masuk kamar orang ketok pintu dulu napa…???” Tanya Jin Ki kaget, soalnya tadi dia gak lagi tidur, tapi lagi minum, dia kaget waktu ngedenger pintu kamarnya dibuka langsung.

“Yaela, kasian tau’ pintunya ntar benjol lagi kalo diketok mulu… Lagian kita kan bukan orang laen, Jin Ki…”

“Alesan aja sih, Key… kesini mau jengukin aku ya…???” Tanya Jin Ki seraya balik lagi tiduran di tempat tidurnya, mukanya emang masih pucet banget.

“Ya, iyalah, masa’ ya enggaklah…” Jawab Min ho sambil duduk di sofa deket tempat tidurnya Jin Ki ngikutin temen-temennya yang udah disana duluan

“Jin Ki-hyung sakit apa sih…???” Tanya Tae Min, dia keliatan khawatir banget deh.

“Aku malu cerita sama kalian, kalo kalian tau aku gini kenapa, aku yakin 1000% kalian pasti bakal bilang kalo aku ini bego banget…”

“Ampun deh, Jin Ki… kamu tuh kayak anggep kita orang laen aja, cerita aja kenapa…??? Kan kamu sendiri yang bilang, kalo ada masalah tuh harus cerita, bukannya disimpen sendiri aja…” Ujar Jong Hyun.

“Kemaren aku minta Yuri untuk ketemuan, dia bilang iya, tapi ternyata dia gak dateng, aku kira dia telat, makanya walaupun ujan aku tetep nungguin dia…”

“Ya ampun, Jin Ki, kamu tuh bego apa stupid sih…??? Aku tahu sih, cinta itu bisa bikin orang gila, tapi jangan jadi gila beneran napa…!!!” Sela Jong Hyun, abisnya dia udah gak abis pikir kenapa si Jin Ki bisa begitu rela nyiksa dirinya sendiri demi sesuatu yang belum tentu nyata.

“Iya, aku tau… Tapi aku gak nyesel nunggu Yuri, karena gara-gara nungguin Yuri aku bisa ketemu dia… Dia yang udah capek-capek dateng ke taman, dan minjemin payung itu ke aku pula…” Jin Ki menunjuk sebuah payung berwarna putih yang ada di atas meja belajarnya.

“Dia…??? Dia siapa…???” Tanya Key dan Min Ho barengan.

“Nanti juga kalian bakal tau…”

“Jin Ki-hyung maen rahasia-rahasiaan lagi nih ceritanya…” Goda Tae Min.

“Hi, semua, Hi, sepupuku tercinta, kalian ini kompak banget ya, baru tadi pagi dikasih tau kalo Jin Ki sakit, sekarang udah ngumpul aja disini kayak lagi arisan…”

“Enak aja…!!! Emang kita cowok-cowok rumpi…!!! Kamu ngapain kesini, Dae Sung…???” Tanya Jin Ki.

“Mau jengukin kamu lha… Eh, kamu pucet banget deh, jangan-jangan kamu amnesia lagi…!!!” Jawaban Dae Sung ini sukses banget ngebikin seluruh anggota Shinee bingung gak karuan.

“Hah…!!! Amnesia??? Kamsud-nya apaan tuh…???” Tanya Min Ho, heran, bingung, gak ngerti, pokoknya not understand gitu deh.

“Ah, kalian, masa’ gak tahu, itu tuh, penyakit kurang darah, amnesia, kan …???” Anggota Shinee langsung speechless dan langsung menghembuskan nafas pasrah, gila ya nih orang telmi-nya gak sembuh-sembuh, begitu pikri mereka.

“Itu anemia, Dae Sung… Sepupuku yang cakep tapi telmi…” Ujar Jin Ki sambil geleng-geleng kepala.

“Oh, udah ganti ya…???”

“Iya, dan yang ganti itu papa kamu…!!!” Cetus Key, sebel.

“Ah, Key, bisa aja, mau ngelawak ya…??? gak mungkin papaku yang ganti, kan dia bukan dokter…!!!” Jawaban innocent dari Dae Sung tadi ngebuat anak-anak Shinee gak bisa ngomong, atau tepatnya males ngomong lagi, percuma ngomong sekarang, obrolannya bakal gak nyambung jauh banget, udah kayak jarak Korea Selatan ke Afrika Selatan deh jauhnya. Mending lanjut besok aja deh ngobrolnya, begitu pikir mereka.

$$$

Keesokan harinya…

“Jin Ki… Kapan mau balikin tuh payung…???”

“Iya, kita ikutan ya… penasaran nih siapa sih pemilik payung ini…” Timpal Key atas pertanyaan Jong Hyun barusan.

“Ntar pas pulang sekolah…”

“Emang kamu kenal sama pemilik payung ini…???” Tanya Min Ho.

“Kenal, kenal banget malah…” Jin Ki tetap tersenyum penuh misteri, ngebikin temen-temennya pada bingung. Sepulang sekolah Shinee yang udah kembali pada formasi lengkap langsung semangat banget pengen ketemu sama pemilik payung itu, kata Jin Ki sih pemiliknya cewek manis nan bersahaja yang tipe-tipe girl next door gitu deh, makanya anggota Shinee yang lain makin penasaran, pasalnya si Jin Ki ngasih infonya dikit banget kayak gak niat. Tapi langkah mereka berlima sempet terhenti oleh Yuri yang baru dateng bareng Shi Won-sunbae.

“Yuri…” Panggil Jin Ki.

“Eh, Jin Ki… Aku baru jadian sama Shi Won-sunbae…”

“Selamet ya… Kamu gak ngerasa ngelupain janji kamu 2 hari yang lalu…???” Tanya Jin Ki.

“Kayaknya gak deh… Emang apa…???”

“Gak kok, No wonder deh… forget about it lha, gak penting juga…” Ujar Jin Ki. Untung aja saat itu Key ditahan sama Jong Hyun, kalo gak pasti dia udah meledak deh.

“Kita duluan ya…” Ujar Jin Ki sambil ngasih kode ke temen-temennya untuk pergi.

“Yang sabar ya, Jin Ki… Kalo dia gak sadar sama perasaan kamu selama ini dan selalu cuek kayak tadi, it’s her lost, then…” Jin Ki Cuma tersenyum tipis mendengar ucapan Jong Hyun yang cukup menghibur itu.

“Eh, tuh dia, si pemilik payung…” Tunjuk Jin Ki pada seorang gadis manis berambut lurus, kayaknya Jin Ki emang udah janjian sama dia deh buat ngebalikin payung ini, keliatan karena cewek manis ini gak kaget ngeliat kedatengan mereka.

“Kim So Eun…??? Anak kelas XII-C…???” Tanya Jong Hyun, air muka Jong Hyun langsung berubah, dia keliatan shock padahal tadi dia semangat banget pengen ketemu orang yang dimaksud Jin Ki, tapi setelah ketemu ada rasa kecewa yang nyata di matanya.

“Yang rumahnya deket sama rumah kamu sama Jong Hyun itu ya…???” Tanya Min Ho dan segera dijawab dengan anggukan mantap oleh Jin Ki yang masih tersenyum manis, sementara Jong Hyun langsung gak bisa ngomong apa-apa lagi, kok rasanya dia jeles banget ya, Key yang nyadar banget sama perubahan sikap Jong Hyun langsung nepuk pundaknya ngasih dukungan.

“Hi, So Eun… Udah lama ya…???” Tanya Jin Ki, berusaha terlihat akrab sama So Eun.

“Aduh, Jin Ki-hyung apa-apaan sih…??? Lupa apa kalo Jong Hyun-hyung naksir sama So Eun-noona…???” Tanya Tae Min setengah berbisik pada Key, Key Cuma bisa geleng-geleng tanda dia gak ngerti.

“Aku mau ngomong sesuatu sama kamu…” Ujar Jin Ki sambil berbisik sama So Eun. Jong Hyun pun langsung jeles setengah hidup dan memilih untuk pergi daripada mesti ngeliat temen baiknya ber-akrab-akrab ria sama cewek yang udah ditaksirnya sejak kelas X itu. baru Min Ho mau ngejer, tapi langkahnya ditahan sama Key, biarin aja, biar dia sendiri dulu, begitu mungkin yang seolah mau diomongin sama Key. Entah apa yang dibisikin sama Jin Ki, tapi setelah ngedenger itu So Eun keliatan seneng banget trus dia langsung pergi.

“Kamu ngomong apa sih…??? Sok ngebisik-bisikin segala, Jong Hyun jeles tau…!!!” Cecar Min Ho.

“Kalo mau tau, kita ikutin So Eun sekarang…” Jawab Jin Ki enteng. Tae Min, Key, sama Min Ho langsung nurut aja. Sementara itu, Jong Hyun yang  lagi di ruang musik tengah menyesali kenapa tadi dia keliatan banget jeles-nya ya.

“Jong Hyun… Kenapa kamu bisa jeles banget sih…??? Harusnya kamu seneng kalo cewek yang kamu suka nolongin sahabat baik kamu, apa So Eun suka sama Jin Ki ya…???” Berjuta pertanyaan mulai berkecamuk dalam pikiran Jong Hyun.

“Jong Hyun…”

“So Eun…” Jong Hyun langsung kaget waktu ngedapetin So Eun udah berada di ruang musik dan berdiri di hadapannya.

“Aku juga suka sama kamu kok…”

“Hah..!!! Kamu… ”

“Kata Jin Ki tadi kamu suka sama aku… Dan dia bilang kamu tuh udah lama mau bilang, Cuma selalu gak jadi, soalnya kamu takut kecewa kalo aku gak ngerasain hal yang sama… ”

“Tapi kemaren kamu nolongin Jin Ki kan …???”

“Iya, dan waktu itu aku cerita sama So Eun kalo kamu suka sama dia, ternyata dia bilang dia juga suka sama kamu, dia nolongin aku karena dia gak tega ngeliat aku sendirian di tengah ujan…” Sela Jin Ki yang udah dateng sama temen-temen mereka yang laen.

“Jin Ki… Makasih ya… Itu emang bener, So Eun, aku sayang banget sama kamu.” So Eun senyum manis banget, dia happy, akhirnya dia bisa ngomong terus terang apa yang dia rasain sama Jong Hyun.

“Aku emang gak bisa ngedapetin happy ending-ku sekarang, tapi ngebantu temen baikku dapetin happy ending-nya sekarang udah cukup ngebuat aku happy banget, bukan cuma aku, tapi kita semua, ya gak, guys…???”

“Yoi banget…” Jawab Key mantap atas pertanyaan Jin Ki tadi.

“Udah, gak usah kelamaan disini, harusnya kita ke kantin sekarang…” Ujar Min Ho.

“Hah…!!! Ke kantin, ngapain…???” Tanya Jong Hyun heran.

“Ya, kasih PJ buat kita dong…!!!” Jawab Tae Min dan langsung disambut tawa Jin Ki, Key, Min Ho, bahkan So Eun.

“Dasar…!!! Gak bisa liat orang lagi happy, udah dipalakin aja… nasib, nasib… Tapi sebagai tanda terima kasih, ayo deh, terutama buat kamu, Jin Ki…” Ujar Jong Hyun.

“Well, that’s what friends are for kan … waktu kita lagi susah, kita ngadepin bareng-bareng, kalo lagi seneng ya dirasain bareng-bareng…” Ucapan sederhana tapi penuh makna dari Jin Ki tadi langsung diamini oleh yang lain. Emang bener ya, temen itu akan selalu ada buat kita, kapanpun kita butuh dia bakal ada buat kita. So, if you have a best friend, keep her/him and never let her/him go, because if you lost her/him, you will never have the same one… ^^

THE END

Signature

This post/FF has written by SF3SI Freelance Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

SHAWOL and ME – Part 1

Author : Nia

CAST    : ALL SHINee MEMBER
JI WON HEE (imagine that it’s you)

GENRE : LIFE, HUMOR ^^

………..

Aaaaaaah~ taemin….. sebentar lagi aku bisa melihat diri mu dengan nyata.

Hanya perkataan itulah yang ku agung-agungkan menjelang mulainya hari-hari ku di SM entertainment.
Malamnya…
Ibu: cepat kemasi barang2 mu!
Saya: aduh bu, sedikit lagi..
Ibu: ga ada sedikit2 lagi, kamu harus segera tinggalkan rumah ini!
Saya: ibu ini kenapa sih? Suka sekali kalau aku tidak ada..
Ibu: memang iya. Dan ibu harap kamu bisa membawa uaaaaaa~ng yang banyak! Ibu ingin cepat2 membeli perhiasan terbaru! Pokoknya kau harus pegang itu. ibu ingin kaya….
Saya: udah kok…
Ibu: hah? Kau bilang situasi rumah tidak layak begini kaya?
Saya: maksud ku sudah kaya…kaya SAPI !! hahahahaha…..
Aku berlari kencang sambil menenteng koper-koper dan semua bawaan ke mobil agen ku. Ibu tidak bisa memaki ku di depan agen.
Ibu: eh, bu agen..ng..selamat malam…itu…hati-hati lho dengan won hee. Dia itu nakal, tidak bisa di atur…
Ibu menunjukkan kepalan tangannya kepada ku. Aku mencibir. Ibu agen tersenyum.
Bu dong hwa(ibu agen): sebisa mungkin saya akan menjaga putri ibu. Jika ibu ingin bertanya bagaimana keadaannya, ibu bisa langsung menghubungi saya.
Ibu: aaaah, aku sih tidak perlu tanya yang seperti itu.. aku pasti bertanya apakah won hee dapat banyak job atau tidak? Dan uangnya besar atau tidak? Begitu ibu agen…ahahahaha~
Yah, begitulah ibu ku. Dia tidak peduli aku ada atau tidak. Dia hanya peduli apakah aku bermanfaat untuknya. Kalau tidak, pasti aku sudah dibuangnya.
Bu dong hwa: baik kalau begitu ibu, kami pamit dulu. Mohon kerja samanya. Anak ibu kami pinjam dulu.
Kata bu agen tersenyum.
Ibu: aah~ tidak dikembalikan juga tidak rugi kok saya, hahaha….
Ah, ibu bodoh!
Aku menyender malas ke kursi mobil. Aku sampai-sampai ingin menangis gara-gara ibu selalu bersikap seperti itu. akhirnya perjalanan ku di malam hari ini dimulai dengan bunyi starter mobil. Ibu agen tersenyum padaku yang sedang ngambek dan mulai meng-gas mobil.
Dalam perjalanan, aku tertidur. Untuk yang kesekian kali, aku memimpikan taemin. Perasaan ku untuk saat ini, aku merasa sedih juga senang. Sedih karena tidak ada ibu lagi dan senang karena aku bisa bertemu taemin. Yah, dia salah satu idola ku di Korea. aku suka skill tari-nya. Ah, sudahlah. Kok jadi curhat gini?

***

Taemin menatap ku dalam-dalam. Aku terhenyak di kasur. Ia memegang pundakku. Pikiran ku semakin kacau dan kotor. Aku memonyong-monyongkan bibir ku agar taemin bisa leluasa menciumku. Tiba-tiba ada yang memanggil ku. Terdengar seperti ibu agen.
Bu dong hwa: won hee! Won hee! Bangun won hee… hei…
Aku membuka mata ku pelan-pelan dan mengerjap-ngerjap. Aku melihat kaca dan setir mobil dan ibu agen yang menggoyang-goyangkan pundakku. Aku tersentak dan mengusap liur ku.
Bu dong hwa: ayo cepat turun! Kamu kecapekan ya? Igau-an mu berisik sekali, kau ngorok…
Saya: ya ampun ibu agen, maaf kan aku!
Kata ku sambil membungkuk panik. Untung tadi hanya mimpi. Pasti tampang ku saat bermimpi tadi terlihat tolol sekali.
Bu dong hwa: ya sudah. Memang sudah larut malam jadi kau istirahat dulu. Besok kau sudah harus mempelajari gerakan2 tari di hall C, latihan vokal di hall G, kau harus mencocokan baju di hall K. kamu harus memulainya start jam 9 pagi dan…oh, kau harus makan2an bergizi! Ingat, kau harus betah di gedung ini. aku baru akan mengantarkan mu ke asrama 5 hari lagi. Hmm, jangan telepon2an dengan seseorang tanpa seizin ku kecuali itu dari ibu mu, mengerti?
Aku keliengan. Banyak sekali yang ibu agen perintah dan beritahu. Tapi ya sudah, yang penting aku istirahat terlebih dahulu.
Bu dong hwa: apa kau mendengar semua yang ku katakan tadi?
Aku mengangguk ngantuk.
Bu dong hwa: kau harus ingat apa yang ku katakan. Gedung ini punya banyak ruangan. Kalau tidak teliti bisa salah nanti, mengerti?
Mata ku merem-melek.
Bu dong hwa: oke, kau benar2 sudah kalap. Kalau begitu ini kunci kamar mu. aku pergi dulu. Jika terjadi apa-apa, cepat hubungi aku, ya? Sampai jumpa.
Bu dong hwa pergi dan aku masuk kamar.

***

Huaaaaaah, segar sekali udara di pagi hari. Mandi atau tidak yaa? Tidak ah. Hihi. Aku mengambil ransel dan memasukkan segala perlengkapannya kemudian pergi. Hah, masih jam 9.30, aku masih bisa bersantai. Pokoknya hall K, hall C, kemudian hall A. benar tidak sih? Bodo ah. Jalan-jalan saja dulu.
Aku menyusuri lorong gedung ini. hall K pasti disebelah hall J. ini sudah hall keberapa ya? Oh, hall Q.
APA? hall Q? berarti aku sudah tersasar jauh. Aduh, mati lah aku. Aku berjalan cepat sambil melihat plang nama ruangan. Habis lah aku.

TBC

Signature

This post/FF has written by SF3SI Freelance Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

My Yeoja and Your Yeoja – Part 3

PART 3

Title: My Yeoja and Your Yeoja
Author: Vira Safitri a.k.a Kim Hyun Su
Genre: Romance
Main Casts: Lee Tae Min, Choi Min Ho, Kim Hyun Su, and Geum Eun Hye.
Other Casts: ss501’s (sebagian), SHINee’s, Super Junior’s (sebagian), DBSK’s (sebagian), U-kiss’s (sebagian), and SNSD’s (sebagian) member *jadi intinya semua band cast’a sebagain ya kecuali SHINee. Ya kalo semua ikut maen bsa” ni FF jdi sinetron T_T (digetok raider)*, Han Hye Jin, Kim Min Hyo, Han Ree Na, and Lee Min Je.
Categories: Series

=======================================

Lee Tae Min’s p.o.v

“mianhe… aku pulang dulu oppa.” Hyun Su berjalan selangkah, dan aku langsung menarik tangannya.

“tak usah pulang sendiri, aku bisa menemanimu” aku segera menarik tangannya menuju rumahnya.

=======================================

“gamsahamnida oppa. Sudah mau mengantarku sampai rumah.” Dia segera masuk kedalam halaman rumahnya.

Ssratt….

Lagi-lagi aku menarik tangannya. Aku seakan-akan tak ingin dia meninggalkanku disini. Padahal hanya beberapa jam sampai besok. Aku memelukknya dengan erat. Aku merasakan dia mencucurkan air matanya. Aku sepertinya ingin menangis tetapi aku seorang namja. Tapi tetap aku menangis. Aku tak bisa menahan tangisanku. Aku melepaskan pelukanku dan menyeka air mataku.

Aku mengecup keningnya. Lama aku mempertahankannya sehingg aku rasa cukup untuk mengobatkan rasa tak enak dibadanku. Aku melepaskan pelukanku, aku tersenyum begitu manis kepadanya. “annyong!” dia segera masuk kedalam rumahnya.

“annyong!” aku meninggalkan halaman rumahnya. Dan pergi pulang.

Aku berjalan sambil memikirkan Kim Hyun Su ‘yeoja ku’ itu sepanjang jalan. Rasanya begitu tak enak, ini bertanda apakah?? Aku tak mengerti.

Sebenarnya hari ini aku akan mengajak Hyun Su diner di restoran Italia. Tapi, dia kelihatan begitu sibuk sepertinya.

Baiklah kalau begitu aku akan mengajak yeodongsaengku saja. Lee Min Je kira-kira pasiti sangat ingin diner denganku. Tak apalah Min Je menjadi pengganti Hyun Su. Aha!

Tapi entah kenapa perasaanku ini sangat-sangat tidak enak. Betul-betul tidak enak. Ini bertanda apakah?? Aku begitu binggung dengan semua ini.

===================================

GUK!!! GUK!!!

Lagi-lagi anjing tetangga yang hampir setiap hari mengejarku jika aku berjalan didaerah ini. Pernah sekali aku terkena gigitannya, ih~~~~ itu sangat menjijikkan. Aku tak mau terkena gigitannya lagi. Aku takut terkena ‘rabies’ kali ini. Benar-benar tak ingin.

HANA!!

DUL!!

SET!!

GO!!!!!!!!!!!!

Aku berlari sekuat tenaga rumahku masih sangat jauh. Sebenarnya tak begitu jauh. Tapi anjing ini begitu lincah berlari aku harus menghemat tenagaku.

GUKK!!!!

GUK!!!!

KRENG!!! GRANG!!! BRUZZ!!! *bingung kayak gimana suara anjing loncat pagar?*

Anjing itu nekat meloncat pagar rumah majikanya. Kakiku semakin gemetaran. Disini begitu sepi sehingga tak seorang pun yang bisa mencegah anjing itu.

Sedikit lagi…. Hyak!!! Sampai depan rumah. Anjing itu sangat jauh. Tapi larinya begitu kencang aku harus cepat memanggil ahjuhssi!!!!

“ahjuhssi!!!!!!!!!!!! Ppali!!!! Bukakan gerbang ini untukku…. Kajja sekarang!!!!” aku menggedor-gedor pagar rumahku. “aku dikejar anjing milik Si Won ahjuhssi lagi!!!” teriak ku begitu kencang.

DRAP

DRAP

DRAP!!

Chang Min Ahjuhssi *kasian Chang Min jadi tukang jaga rumah orang *DIBLAKKK kena timpuk pecinta Chang Min* langsung berlari… “tunggu sebentar tuan saya bukakan dulu gerbangnya.”

“ne… ppali!!!” anjing itu semakin dekat dan sebentar lagi tinggal 1 meter jaraknya dariku. “huaaaaaa…. kajja!!!!”

Dret!!!

“masuk tuan….” aku segera berlari kedalam rumahku.

“hh…hhh….. untung Chang Min ahjuhssi cepat bukakan gerbang untukku. Kalau tidak anjing itu bisa membolongi celanaku ini. Hh…hhh….” aku memegang lututku. Ya Tuhan jantungku serasa ingin copot. Selangkah saja ahjuhssi lengah membukakan pintu itu aku akan. AHHHH!!!!!!!!!!! Ku tak mau membayangkannya. HIH!!!!

“gwenchana tuan???” Chang Min ahjuhssi menatapku penuh rasa kasihan. Huh!!!

“ne…. gwenchana.” Aku langsung melangkah masuk kedalam rumahku. Rasanya jantungku benar-benar ingin copot.

DRAP!!

DRAP!!

“oppa….??? gwenchana???” Min Je menghampiriku.

Aku menarik napasku dan melihat kearahnya. “huuuppp…… haaa…. gwenchana Min Je-sshi.” Kataku. Aku menatapnya dan mengacak-acak rambutnya. Dia tersenyum. “Min Je-sshi…. kau mau ikut oppa malam ini?” tanyaku sambil tersenyum.

Senyumnya begitu seperti cheonsa yang turun dari langit akan memberi sekuntum bunga mawar yang begitu indah. “ne… oppa. Aku sangat ingin sekali.” Dia memegang bajuku.

“baiklah kalau begitu. Sillye…. oppa pergi kekamar dulu ya.” Kataku.

Dia tersenyum dan mengangguk-angguk.

==================================

Geum Eun Hye’s p.o.v

Hari ini begitu melelahkan + menyenangkan + membahagiakan. Ahahahaha, aku sudah seharian berjalan-jalan dengan Min Ho oppa. Begitu menyenangkan sampai hari sudah malam begini.

Aku turun dari roller coaster bersama Min Ho oppa terntunya. Cuaca sekarang begitu sangat dingin menusuk tulang, hem mungkin, tapi aku tak merasakannya. Karena kehangatan rangkulan Min Ho oppa.

Hmmpp…. nyaman sekali….. “huuuu…. ha…..” aku menghirup napas dalam-dalam lalu menghembusnya. “oppa. Kita pergi diner yok…..” ajakku. “Tapi,” aku memikir dalam-dalam harus kemanakah dinernya?

“tapi? Apa?” tanya Min Ho oppa dengan penasaran.

“emmm…… tapi, di restoran Italia.” Ajakku sembarangan.

“kau ini, aku kira tapi, apaan? Ternyata mau ke restoran Italia. Tapi, kau mau restoran Italia dimana?” aku kembali berpikir.

Aku tak tau tentang restoran Italia dimana letaknya. Tapi, kalau kesana sering sekali. Aigooo aku tak pernah memperhatikan dimana letak restoran itu? “ani oppa. Aku tak tau.” Kataku polos.

“Aigooo !!! hah kau ini. Kau yang mengajak, kau yang tak tau dimana tempatnya. Hump…” mianhe. Aku sih mengajak kesuatu tempat tapi, aku sendiri tak tau dimana tempatnya. Jadi bingung sendiri. Aku benar-benar tak tau dimana letak restoran Italia dimana pun di Seoul ini. OMOOO!!!!!

“mianhe oppa. Aku benar-benar tak tau dimana ada restoran Italia di Seoul ini. Aku pernah ke restoran Italia tapi, aku selalu tak memperhatikan dimana tempatnya.” Kataku begitu jujur sampai membuatnya menggeleng kepala.

“aish!!! Kau ini, kalau begitu ikut aku.” dia menarik tanganku entah mau kemana???

“oppa!!!! Tanganku sakit. Jangan ditarik kuat-kuat.” Dan memang tarikannya begitu kuat membuatku merintih. “lagipula oppa mau mengajakku kemana??” tanya ku polos.

“sudahlah ikut saja oppa, jagia. Mianhe tanganmu sakit karena ku.“ dia merenggangkan tarikan tangannya yang tadi sempat membuatku merintih. Aku melirik tanganku. Hemp!!! Dasar oppa tanganku kau buat merah.

Dia terus menarikku akhirnya sampai didepan mobilnya. Dia melepas tanganku dan membuka pintu untukku. Dia segera menutup pintu itu untukku. Dia berjalan kebagian samping mobil dan membuka pintu mobil itu untuknya. Dia memasuki mobil ini dan menutup pintunya. *aduh ini aja prosesnya lama banget. Trus panjang banget* dia memasangkan untukku sabuk pengaman.

Ohhhh…….. dia tersenyum lagi. Sesaat ku rasa pipiku memerah. Hah dia memang bisa membuat pipiku memerah. Dia memasangkan sabuk pengaman untuknya. Dam menggas mobil ini.

================================

“sudah sampai….” Min Ho membukakan untukku pintu mobil ini. Seperti seorang putri dari kerajaan yang turun dari mobilnya. Hmp…. aku memang seorang putri untuknya.

“ini restoran Italia oppa???” tanyaku heran. Sebetulnya aku sudah tau. Tapi mungkin hanya untuk basa basi saja. Ahahahaha.

“kau ini, barusan kau bilang ingin ke restoran Italia. Sekarang bertanya-tanya ini restoran Italia atau bukan. Sudahlah kau ini selalu saja begitu.” Aku langsung cemberut dan mengingjak kakinya. “yiawww!!!!” dia merintih kesakitan, aku hanya tertawa geli melihatnya. “ne…. ne…. jagia ku tersayang ini restoran Italia.” Dia menjitak kepalaku.

Aku hanya cemberut sambil memasuki restoran ini. Ah, tapi aku tetap menyukainya.

Geum Eun Hye’s p.o.v end

Choi Min Ho’s p.o.v

“kau ini, barusan kau bilang ingin ke restoran Italia. Sekarang betanya-tanya ini restoran Italia atau bukan. Sudahlah kau ini selalu saja begitu.” Dia kelihatan langsung cemberut dan, “yiawww!!!!” dia menginjak kakiku dengan sengaja……. awas kau!!!!! “ne…. ne… jagia tersayang ini restoran Italia.” Aku langsung menjitak kepalanya pelan sih. *tetep ja ngejitak*.

Dia cemberut sambil berjalan masuk kedalam restoran ini. Dia begitu saat marah. Hahahaha rasanya ingin mencubiti pipinya seperti pagi tadi.

Kami berdua duduk ditempat duduk nomor 8 disamping jendela. Kulihat seorang pelayan menghampiri kami. “ini menunya.” Dia menyodorkan 2 menu padaku dan Eun Hye. “silahkan memesan.” Katanya lagi.

“jagia kau mau pesan apa???” tanya ku sambil menutup menu itu. Ku putuskan aku akan memesan barbeque dan minumnya jus jeruk kesukaanku.

“emm… chess burger minumnya jus apel” dia menyerahkan menu itu kepada pelayan tadi.

“kalau begitu barbeque, jus apel, chess burger sama jus jeruk ya.” Kataku.

“ne… arasseo.” Dia langsung pergi meninggalkan kami. Aku terus memandangi Eun Hye jagiaku. Dia begitu manis, imut, cantik, dan lucu. Kebetulan tempat ini begitu sepi. aku punya kesempatan kali ini. Aku mendekati wajahnya dan……

CHU!!!!!!!!! ♥

Dia kaget saat aku cium bibir imutnya itu. Sesaat dia langsung membatu. Mukanya memerah. “oppa~~~~” dia melihatku. “untung disini sepi oppa. Oppa membuatku kaget saja.” Jawabnya polos. Aku hanya melihatnya sambil tersenyum.

Choi Min Ho’s p.o.v end

Lee Tae Min p.o.v

“Min Je-sshi, kajja.” Kataku lembut. Dongsaengku ini lansung belari kecil. Sepertinya dia kegiranagan? Mungkin lah. Dia tersenyum manis menarik tanganku kedepan mobil.

“kajja oppa.” Dia menarik-narik bajuku. Aku mempersilahkannya masuk terlebih dahulu. Setelah itu aku langsung masuk dan memasangkan untuknya sabuk pengaman.

“siap Min Je-sshi??” aku menoleh kearahnya.

“ahahaha, ne oppa. Aku siap, siap sekali.” Dia tesenyum. Aku langsung melajukan mobilku.

================================

Dia melihat kearahku heran. “eemm????ini restoran apa oppa. Aku tidak pernah kesini. ini retoran Italia???” Aku hanya tersenyum dan langsung menatap wajah manisnya.

“spesial untukmu. ne, ini restoran Italia.” Kataku. Aku berdiri dan menarik tangannya pelan. Kami berdua masuk kedalam restoran itu.

“oppa!!!” tiba-tiba Min Je menarik lengan bajuku. Dia melihat seorang yeoja dan namja yang sedang duduk itu. Aku tak peduli dengan mereka yang sekarang aku peduli hanyalah dongsaengku ini.

“wae???” kataku. Melihat kearahnya.

“itu….” dia menunjuk 2 orang namja dan yeoja itu. Mereka sepertinya seorang pasangan yang baru saja berpacaran. “itu… itu seperti….. Kim Hyun Su onnie oppa.” Aku terbelak dan langsung memperhatikan yeoja itu. Itu…. itu…. itu apakah benar dia Hyun Su. Ah… itu memang Hyun Su. Hyun Su tidak pernah punya kembaran.

‘jangn sentuh yeoja ku!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!’ aku menjerit dia dalam hati Min Je melihatku khawatir. Namja yang ada di samping Hyun Su itu mencium…. dia…. dia mencium Hyun Su.

TBC

Signature

This post/FF has written by SF3SI Freelance Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF