FF Keroyokan : SHINee CRAZY FAMILY – RAMADHAN [1]

SHINEE CRAZY FAMILY SPECIAL RAMADHAN

Author : Wiga, Lana, Zika, Karlie & Ashyta ^^

Rating             : G

Genre              : Comedy, Family

Main Cast      : Lee Jinki as Appa, Kim Kibum as Umma, Kim Jonghyun, Choi Minho, Lee Taemin.

Other Cast      :

Kim Heechul – Preman yg rebutan Key , Kangin – Penjaga warung batak, Eunhyuk – tetangga Jinki, Leeteuk – Guru di Sekolah Taemin, Yesung – Temen Jjong (TNI AU), Lana & Zika – temen sekelas Taemin, Anak-anak Muda (Ryeowook, Sungmin, Siwon), Temen-temen Jjong (Donghae, Yunho)

Pagi-pagi seperti biasa anak-anak muda keliling buat bangunin sahur…

Key : Aaaaahhhh !!!!! ABAAAANNNGGG !!!!

Anak-anak muda : Sahurrrrrr… sahuuurrrrr !!!! (tereak-tereak di depan rumah SHINee)

Key : ABAAAAANNNGGGGG SAKITTT !!! Addduuuhhh pelan-pelan bang!!!!

Anak-anak muda : SAHUUURRRR… SAHUUURRRRR !!!! (masih keukuh berusaha menyadarkan pasangan suami-stri ini)

Key : Udeh ah bang!! Ude jam nye saor nii… aye kan mau masak bang !!

Jinki : Bentaran dulu ahh.. nanggung!!! Dikit lagi…

Key : AAAAWWWWWWW !!!! NAFSU BENER SIH BANG??!!!!!! SAKIIIITTTT !!!

Anak-anak muda : AASTAGFIRULLAH HALAZIM !!!

Jinki : Woy ntong!!! Ngapain lu pade di depan jendela kamar aye??!!!

Ryeowook : Sadar bang sadar!!! Ini waktunya sahur… gak boleh bang ‘ngelakuin’ di bulan puasa bang.. apalagi di jam sahur bang! Dosa baaanngg!!!

Anak-anak muda : Iya bang… besok malem aje di lanjutin bang…

Jinki : Waaahhhh ngeres lo pade !! Masih muda otak di jaga ntong !!! Emang aye lagi ngapain??!!

Sungmin : Lagi entu kan bang??? Entu lohhhhh entuuuu…

Jinki : Entu.. ?? Entu apaan sih??? Kagak ngarti gua!

Siwon : Aahhh si abang mah belagak polos…

Jinki : Eh elu pada anak mude jangan pada sok tau daaahhh…

(Tiba-tiba Eunhyuk dateng)

Eunhyuk : Gimana bray?? Enak kan???

Anak-anak muda: ASTAGFIRULLAH HALAZIMMM….  (lari kebirit-birit)

Eunhyuk : Kenapa tuh anak-anak pada???

Jinki : Aaahh gare-gare elu sih ntong! Gue di sangka macem-macem ama bini gue jam sahur begini dah!

Eunhyuk : Laahh emangnye gue ngapain??? Gue kan cuman mau nanya enak kagak kolak nye.. terus minyak pijet yang tadi gue kasih enak gak?

Jinki : Yang kolak sih enak.. tapi yang minyak pijet kagak tau gue…

Eunhyuk : Lah?? Emang belom lo coba tuh minyak pijet?

Jinki : Udeh sih, itu tadi gue pake buat mijet bini gue… tapi belon gue minum.. jadi gue kagak tahu rasanye enak apa kagak..

Eunhyuk : !@$ ^(#!%&&*^(

*****************

Disekolah ..

Pak guru Leeteuk sedang mengajarkan geografi kepada siswanya.

LeeTeuk: Lana.. coba kamu tunjuk mana benua asia.

Lana maju kedepan dan menunjuk benua asia.

Lana     : Ini pak..

Leeteuk: baguss.. sekarang Zika tunjukan benua amerika.

Zika     : Ini pak..

Leeteuk: Hebaat… sekarang taemin.. siapa penemu benua amerika??

Taemin: Zika pak..

Leeteuk: bagus, bagus.. sini kamu berdiri di depaan..

***********

siang harinya Pak guru Leeteuk memberikan arahan kepada murid-muridnya untuk pengisian formulir pendataan siswa.

Leeteuk: Anak-anak, formulir ini diisi semua yaa, ingat jangan sampai ada yang tidak terisi dan jangan sampai kertasnya robek.

Anak-anak: iyaaa paaakk..

Namun pada saat pengisian formulir tersebut, ada salah satu murid yang selalu bertanya ke pada LeeTeuk hingga membuat Leeteuk kesal.

Taemin: Pak.. nama saya harus ditulis dikotak ini yaaa..

Leeteuk: iya, nak.. tadi kan sudah saya bilang..

Taemin: ooohh

3 menit kemudian..

Taemin: Pak kalo tempat tanggal lahir di kolom yang ini ya pak?

Leeteuk: yaiyalaaah…

Taemin: oohh

3 menit kemudian..

Taemin: Pak, kalo nama orang tua dimana pak nulisnya??

Leeteuk: Taemin kamu ga bisa baca ya..? kan udah jelas ada kolom nya.. makanya dibaca dulu semuanya jadi kamu ga tanya-tanya lagi.. (mulai emosi )

Taemin:  oohh

3 menit kemudian..

Taemin: Pak!!

Leeteuk: apa lagi!!

Taemin: kalo jenis kelamin nulisnya disini juga ya pak??

Leeteuk: ENGGAK!!! DIGAMBAR SAJA!!! ( emosi )

Taemin: heheheheee (* dalam hati : emang enak puasanye batal..)

****************

Siang itu jonghyun pulang kerumah dengan ke rumah dengan muka masam. ia melemparkan tas dan sepatunya kesembarang tempat. Key Umma yang tidak suka melihat kelakuan anaknya segera menghampirinya.

Key      : kenapa sih ntoong.. pulang-pulang manyun.. inget puasaaaa…

Jjong    : aye kesel banget umma… kalo ga inget aye puasa, aye udah minum air seceret saking keselnyee..

Key      : emang kenapa ntoonggg… ngomong dong sama umma.. (sambil ngelus-ngelus kepala anaknya)

Jjong    : aye kesel ummaaaa.. aye ga lulus tes tentara angkatan laut.. padahal aye yakin 250 persen, kalo aye bakalan lulus tes..

Key      : sabar ntoong.. kan masih bisa ikut tes tahun depan.. lagian emang kenapa lu bisa sampe ga lulus tes sih ntoong.. pan lu pinter sekolahnyee..

Jjong    : alesannye ga masuk akal umma.. I Can’t accept it.. beeeh..

Key      : iye ape alesanyee ntong.. lu ngomong muter-muter ga karuan..

Jjong    : ALESANNYE CUMA GARA-GARA AYE KAGAK BISA RENANG, AYE GA LULUS JADI TENTARA ANGKATAN LAUT, UMMA… SAKIT BANGET HATI AYE..

Key      : udah ntoong, sabar ingeet lu lagi puasaa..( key umma prihatin melihat anaknya yang frustasi..)

Jjong    : TAPI UMMA..  KENAPA SI YESUNG BISA LULUS TES JADI TENTARA ANGKATAN UDARA.. PADAHAL DIA KAGAK BISA TERBANG..!! KAGAK ADIL BUAT AYEE UMMAA…

Key      : buseet ntong.. gue kira cuma taemin doang yang dodolnya mirip appa lu, ga taunya lu juga yeee…. aaiissshhh.. lama-lama batal juga nih puasa gue deket-deket lu..

Jjong    : !@#$%^&*()_

*****************

Jinki dan Eunyuk lagi ngabuburit..

Jinki     : bray.. manyun aje lu.. puasanya batal luu

Eunyuk: apeeeeess gw bray.. kagak ade kerjaan..

Jinki     : lah pan bukannye lu narik angkot?

Eunyuk: iyee, tapi kemaren duit gw di colong sama preman pasar..

Jinki     : sabar..

Eunyuk: minggu lalu pas gw jadi supir taksi juga duit gw ambles dirampok orang..

Jinki     : sabar..

Eunyuk: bulan lalu gw jadi supir truk, barang dagangan gw juga abis dimaling orang..

Jinki     : sabar..

Eunyuk: tahun lalu gw jadi sopir mobil jenazah, peti kayunya raib dicolong orang, dia nyisain mayatnya doang..

Jinki     : sabar..

Eunyuk: trus gw harus kerja apaan yang amaaaan?? anak bini gw kan juga butuh makan..

Jinki     : lu jadi supir mobil tinja aje bray.. aman kan tuh kagak ada yang mau nyolong..!!

Eunyuk: !@#$%^&*(#$T

***********

Jinki appa baru pulang dari sholat taraweh, ia merasa sedikit mengantuk, karena itu ia meminta tolong kepada istrinya tercinta untuk membuatkan nya secangkir kopi.

Jinki     : Darliiinggg… bikinin aye kopi dong.. aye nanti mau ngeronda sama eunyuk..

Key      : bikin sendiri aje bang.. aye lagi gosok baju minho buat sekolah besok..

5 menit kemudian..

Jinki     : Darliing.. udehan belon gosoknye.. bikinin aye kopi doong..

Key      : aye repot nih bang, lagi gosok kolornye taemin buat besok sekolaa..

akhirnya karena kesal, jinki pergi ke dapur untuk membuat kopi sendiri.

Jinki     : Darliiiing.. kopinye dimaneeeee???

Key      : di deket kompor bang…

5 menit kemudian,,

Jinki     : Daarliing.. gulanyee maneeee??

Key      : diatas rak piring bang..

Jinki     : ga adaaaa…

Key      : tanya taemin coba.. tadi dia abis bikin susu..

Jinki     : taemiiiiinnn.. GULA DIMANEEEEEEEEEEEEE..

tidak ada jawaban..

akhirnya Jinki menghampiri Taemin yang saat itu lagi main PS dengan Minho.

Jinki     : NTONG!!! LU DIPANGGIL KAGAK NYAUT-NYAUT..

Minho  : apaan sih pa, rusuh aje..

Jinki     : gw dari tadi nanyain gula mana? gula mana? gula mana? pada kagak ade yang jawab. TAEMIN,, DIMANA ADA GULA NTONG??

Teamin: disitu ada semut, appa.. ( sambil serius bermain PS )

Jinki     : maksudnyee..

Taemin: kata pak guru, dimana ada gula disitu ada semut..

Jinki     : oh iye ye.. ( garuk garuk kepala )

*************

Pada saat sahur..

Taemin: Umma… umma dipanggil pak guru Leeteuk kesekolah, nanti siang..

Key      : sama appa aja, umma mau bikin kolek, ga sempet..

Jinki     : siang ini ntong? eet daaah.. puasa-puasa gini dipanggil kesekolahan.. emangnya kenapa ntong? minta sumbangan?

Taemin: hanya menggeleng sambil mengangkat bahunya..

Disekolah..

Leeteuk: Anak bapak ketahuan menyontek, nilai Taemin dan Lana, teman sebangkunya, itu sama.

Jinki     : ( menggeleng-geleng ) nilai sama kan belum tentu mencontek pak.. emangnye situ punya bukti kalo anak aye nyontek??

Leeteuk: bukti nya ada di lembar jawaban Taemin dan Lana yang hampir sama jawabannya.

Pertanyaan 1:

Apa nama boyband dari korea yang beranggotakan 13 orang??

Jawaban Lana : Super Junior

Jawaban Taemin : Super Junior

Jinki     : masa hanya gara-gara jawaban sama,anak aye dituduh nyontek.. semua orang juga tau pak, kalo jawaban nya super junior..

Leeteuk: iya, saya pikir juga kebetulan.. tapi bapak lihat dong soal berikutnya..

Pertanyaan 2 :

Siapa nama leader dari DBSK ?

Jawaban Lana : Yunho

Jawaban Taemin : Yunho

Jinki     : yaeellaaahhh.. bapak mah kebangetan  bangeeettt… masa gini aja dibilang nyontek, pan semalem anak saya belajar.. masa kalo jawabannya bener, disangka nyontek sii pak..

Leeteuk: sabar pak, coba lihat lagi soal berikutnya..

Pertanyaan 3 :

Terbentuk ditahun berapakah DBSK? dan sudah mengeluarkan berapa album??

Jawaban Lana : gue ga tau.. lupa.

Jawaban Taemin : apa lagi gue..

Jinki     : NTOOOOOOOOOOONGGGG!!

**********

Di Kampus Jonghyun….

Donghae : Gimana coy??? Jadi kan kite pesta kembang api??

Jonghyun : Jadi dooonngg… di depan mesjid aje yak! Kan keren tuh… biar orang-orang yang pada taraweh jantungan semua…

Donghae : Setuju banget gue braaayyy…

Yunho : Ghuys… (pake logad sok inggris super medok ala jawa) Bay dhe waiy aniwaiy stay awaiy, ghua khan kemaren nyari kembbang api yak dhi warung si Koko Achong. Kok ora ono ya? Aku sek Tanya.. “adha kembang api or not?” katane.. “Lu olang bego apa tolol! Owe di sini kan jualan kembang bukan kembang api! Kalo kembang api mah di toko sebelah!! Di sini mana ada balang begituan!!” gimana tuh brhay… yang bego gua apa si Koko Achong

Jonghyun : YA SI KOKO LAH!!! (jawab dengan semangat menggebu-gebu)

Donghae : Kok gitu bray?

Jonghyun : Ya iyalah!!!! Udah jelas-jelas tadi dia bilang “Owe di sini kan jualan kembang.” Nah!!! Yang di cari Yunho apaan?? Kembang kan??!! Dan si Koko jualan apa??? Kembang kan??? Tapi dia malah ngatain Yunho tolol terus bilang di tempat nya gak ada…

Yunho : Oh iye… bener jhuga lo…

Donghae : ??????? (Berusaha berfikir yang sebenernya bego itu Jonghyun, Yunho, Koko atau dia???)

******************

Di rumah waktu anak-anak lagi pada sekolah…

Jinki : Addduuhhh.. aye laper bener dah ini…

Key : Sabar bang tahan, maghrib masih di Belande bang jangan di tungguin

Jinki : sape juge yang nungguin maghrib di Belande? Aye nih lagi nungguin maghrib di Jakarte darliiinngg… elu tuh gimane sih?

Key : Ya elah abaaanngg.. itu kan cuma perumpamaan bang. Maksud aye ntu, maghrib masih jauh banget bang. Kalo di tungguin malah berasa lama…

Jinki : Darling…. Abang bosen niihhh… main yuk (?)

Key : Aduh bang.. mending elu tuh cari kerja dah bang… kita susah nih mau makan..

Jinki : Makanye aye bilang beli susu penambah nafsu makan supaya kagak susah makannya…

Key : Aaahh abang!!!! Aye serius bang!!! Pinter sedikit ngapa bang!

Jinki : Yaelah dar… kurang pinter ape lagi sih abang lo ini??? TK 2 tahun tamat, SD.. yaaa emang rada tolol dikit sih.. 6 tahun baru tamat, SMP 3 tahun tamat, SMA juga cuma 3 tahun udah tamat.. kurang pinter ape lagi???

Tiba – tiba ada tamu yang ternyata anak-anak muda…

Anak-anak muda: Samlekum…

Ryeowook: eeehh!! Dosa!!

Sungmin : Oh iya.. replay replay…

Siwon : Assalamualaikum !!

Tapi ternyata Jinki maupun Key gak denger kalo ada tamu…

Jinki : Bosen niiihhh ayo maaaiiinn.. main apa keeekk…

Key : Aye pan sibuk bang… entar sore musti masak buat mesjid pula.. capek aye…

Jinki : Yaaahhh terus aye musti ngapain dong.. bosen banget nih daarrr…

Anak-anak muda : Assalaaaammmualaikuuummm !!!! (Nekat masuk)

Key : Mending pijetin aye aja ya bang… capek banget nih aye.. badan pegel-pegel…

Jinki : Kan tadi pagi udeeehh…

Anak-anak muda langsung berhenti di tempat begitu denger obrolan Jinki & Key

Key : Belom puaass.. masih gak enak nihh…

Jinki : Ya udeehh… aye lagi baek nih… sekarang?

Key : Iyalah… kalo rada siangan dikit anak-anak udah balik, kalo sore aye masak

Jinki : Iye iye… ya udeh di kaamar aja yuk..

Anak-anak muda : ASTAGFIRULAH HALAZIIIMMM !!!!! (Kali ini sebelom lari mereka pake melotot dulu baru habis itu lari kebirit-birit keluar dari rumah Jinki)

Jinki : Waduuuhhh kena lagi deh aye… kapan sih entu bocah pada masuk…

Key : Emang kenapa bang?

Jinki : Tadi waktu sahur.. entu anak-anak muda pada salah sangka, di kiranye kite lagi ngelakuin yang macem-macem padahal mah aye lagi mijetin elu dar…

Key : Ohhh sabar aje yah bang…

Jinki : Tapi dar…. Ngomong-ngomong….

Key : Hem??

Jinki : Nanti malem nyok…. Ngehehehe…

Key : Ngapain???

Jinki : Itu loh dar… aaahhh masa gak ngerti… (sambil cengengesan malu-malu ajing *plakk*)

Key : Ahhh abang mesum!

Jinki : Yeee bukan mesum dar…. Aye cuma kangen ajaaa… ehehehehe…(mulai kegatelan)

Key : Ogah !!! Lagi puasa bang!!! Dosa!!

Jinki : Yeee kan aye ngajakin nya kagak sekarang, tapi entar malem… udah lama nih dar.. yak??

Key : Emmmmmmmmmm…. Gimana yaaaa (mulai kegenitan)

Minho : EHEM!

Key sama Jinki langsung kelabakan ngibrit kembali sibuk dengan kerjaan masing-masing

**********

Saat Key sedang mencuci baju, tiba-tiba Taemin pulang dari sekolahnya..

Taemin: assalamualaikuuumm…

Key      : waalaikum salaaaaaammm… Tumben ntong jam segini udah pulang..

Taemin: ohh.. iya umma, aye pulang cepet karena aye bisa jawab pertanyaan.. trus aye juga dikasih bonus libur 3 hari dari pak guru Leeteuk.

Key      : waahh anak umma hebat.. pertanyaan tentang apa emangnya ntongg..

Taemin: Siapa yang barusan melempar kapur ke kepala bapak??

puasa kan ga boleh boong, jadi aye jujur bilang..

“ PLAKKKK!!!!”

**********

Yaaa.. demikian lah persembahan dari kami, author gila nan geje yang sedang stress mengurus keluarga (?) , kami mohon maaf jika ada salah-salah kata atau kami mohon maaf kalau ternyata kalian muntah (padahal tinggal menghitung jari menuju maghrib) habis baca nih FF karena terlalu gariiiiinnnggg.

Semogaaaaa bisa bikin part 2 nye.. eheehhe.. dan semoga agak sedikit lebih sukses dari ini… mohon maaf kalo ternyata nih FF big fail… maafkan saiaa *sujud*

Yang pasti satu…. Di FF ini dominant di tulis Wiga onn yak… aku, Ashyta onn, Karlie onn sama Zika onn cuma nimbrung aja karena FF kita yang kemaren gatot alias GAGAL TOTAL… mohon di maafkan… WIGA ONN !!! Kami mohon maaf krna telah mengancurkan FF mu ini… dan kepada fans Wiga onn… mohon jangan terror saia *ngumpet di balik Onyu* … saia sedang tidak mood.. kekekee…

Udah ahh.. kebanyakan ngebacot nih aye.. wekekeke… dadah semuaaaa !!!! SELAMAT BERBUKA PUASAAAAA !!!!!!! ^O^

SEMOGA PUASANYA HARI INI BERKAH… DAN UNTUK YANG TIDAK MENJALANKAN IBADAH PUASA… TERIMA KASIH BANYAK KARENA TELAH MENGHORMATI KAMI UMAT MUSLIM YANG SEDANG MENJALANKAN IBADAH PUASA ^O^

Sekian dan terima kasiiihhhh…

-Lana-

Signature

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

LOVE’S WAY – I THINK I [3]

I THINK I 2

Main Cast : Choi Hye Jin, Shin Hyo Jin, SHINee

Support Cast : Super Junior

Pagi ini aku bangun lebih awal, pertengahan minggu. Menyebalkan, aku ingin buru-buru akhir pekan lagi. Aku turun dari tempat tidurku dan menuju kamar mandi, melihat sekilas wajahku di cermin dan mencuci mukaku lalu menggosok gigi. Aku menghela nafas. Menatap wajahku sekali lagi di cermin dan tersenyum. Aku senang sekali minggu kemarin. Aku jadi ingat kejadian beberapa hari yang lalu. Waktu pulang dari mengintai Hyo Jin kencan, aku menangis di bahu Taemin karena ingat ayah dan besoknya dia bertanya padaku kenapa, akhirnya aku cerita padanya tentang masalahku dan aku menangis di depannya, sebenarnya memalukan sekali tapi aku tidak bisa menahan tangisanku kalau bercerita masalah itu dan dia langsung memelukku, pelukannya begitu hangat.

”Hye Jin…lama sekali!”teriak Hyo Jin dari luar kamar mandi.

”Ne…aku sudah selesai…”jawabku dan berjalan keluar kamar mandi.

Hyo Jin sudah menungguku di depan kamar mandi sambil berkacak pinggang.

”Makanya jangan mikirin Taemin terus…”serunya sambil masuk ke dalam kamar mandi.

Dasar Hyo Jin selalu saja seperti itu. Aku berlalu menuju kamar untuk ganti baju tanpa mempedulikan ledekkan Hyo Jin. Aku mengambil seragam dan mengenakannya. Aku melihat diriku di cermin sebentar lalu keluar kamar menuju dapur untuk sarapan tapi sebelum sampai dapur aku mendengar ibu sedang berbicara dengan nenek. Kukira ibu sudah berangkat ternyata belum. Aku memelankan langkahku dan mendengarkan apa yang mereka bicarakan.

”Kami akan pindah..mungkin 2 bulan lagi…”kata ibu.

Aku sungguh kaget mendengar bahwa aku akan pindah. Aku tidak mau pindah. Aku betah disini. Aku mendengarkan mereka berbicara tapi sepertinya ibu telah pergi. Pindah?kemana? aku sudah betah disini, aku tidak mau pindah lagi. Seseorang menepuk bahuku dan membuatku terlonjak kaget dan ternyata itu Hyo Jin.

”Ayo makan…kenapa bengong disini?”tanyanya.

”Andwe…ayo makan…”jawabku langsung kemudian berjalan menuju dapur.

Aku berjalan menuju ruang teater. Pagi ini ada PR yang belum aku kerjakan dan aku sudah bilang pada Donghae Oppa untuk membantuku. Hari ini aku juga membawa bekal untuk aku berikan pada Donghae Oppa karena biasanya dia belum sarapan jika datang sepagi ini. Aku membuka pintu perlahan mencarinya.

”Oppa…:”seruku.

”Disini Hye Jin-ah…”katanya.

Aku melihatnya sudah berada di tengah ruangan dan disana sudah ada meja dan 2 buah kursi yang selalu dia siapkan jika kami mau belajar. Aku mendekatinya dan tersenyum padanya.

”Duduk…mana PR nya?”serunya menyuruhku duduk.

Aku duduk dan mengeluarkan buku dari tas ku dan menunjukan PR ku padanya. Dia mengamati sebentar lalu mengambil tasnya dan mengeluarkan sebuah buku dan mulai mencoret-coret disana.

”Nah…begini…”serunya sambil menunjukan coret-coretannya tadi.

”Jadi pertama kau faktorkan dulu…setelah itu baru…”jelasnya.

Aku mendengarkan dia terus menjelaskan. Aku suka sekali jika dia mengajariku karena aku lebih mudah menangkap dibandingkan jika diajarkan olehnya. Dia membuat matematika lebih mudah dimengerti. Dia terus saja menjelaskannya padaku. Oh jadi seperti itu, aku baru tahu. Babonya aku.

”Arasso?”tanyanya begitu dia selesai menjelaskan.

”Ne…”jawabku semangat, sekarang aku bisa mengerjakannya.

Aku mulai menulis jawabanku di buku PR-ku, oh jadi begitu, sekarang aku paham. Ternyata tidak sulit mungkin aku saja yang Babo.

”Selesai…”seruku sambil tersenyum.

Donghae Oppa tersenyum melihatku.

”Gampangkan?” katanya.

Aku mengangguk sambil tersenyum. Senangnya PR-ku sudah selesai. Aku memasukan bukuku ke dalam tas dan mengambil bekal yang tadi aku siapkan dan menaruhnya di atas meja.

”Aku bawa bekal…”seruku pada Donghae Oppa.

”Aku tahu pasti tidak seenak makanan Oppa tapi cobalah…”lanjutku sambil memberikannya sumpit. Dia tersenyum dan mengambil sumpit itu lalu mecoba telur gulungnya.

”Enak..”serunya sambil terus mengunyah makanan.

”Cobalah…”katanya. Dia menyumpit telur gulung itu lagi dan menyodorkannya padaku. Aku mengunyah perlahan ternyata enak juga. Kukira masakanku akan tidak enak.

Aku tersenyum padanya.

”Enak..”kataku.

Tiba-tiba seseorang masuk dan mengagetkan kami, ternyata itu Eunhyuk sunbae. Tumben sekali dia kemari. Dia juga sepertinya sangat terkejut melihat kami dan langsung menghampiri kami.

”Kalian sedang apa?”tanyanya begitu sampai di depan kami.

”Belajar…”jawabku.

Dia terlihat bingung dan menatapku dan Donghae Oppa bergantian.

”Sunbae mau makan tidak?aku buat bekal loh…cobalah…”seruku mengalihkan pembicaraan agar dia tidak bertanya yang aneh-aneh.

Dia langsung melihat ke arah bekalku dan tersenyum.

”Wah kelihtannya enak..”serunya sambil mengambil sumpit dari tangan Donghae Oppa dan langsung menyumpit telur gulungnya.

Aku melihat keluar jendela sudah banyak anak-anak yang datang. Lebih baik aku ke kelas sekarang sebelum Rae Na mencariku.

”Aku duluan ya Oppa…sunbae…”seruku sambil berjalan meninggalkan mereka.

”Ne..”jawab Donghae Oppa.

Aku melongok ke dalam kelasku dan ternyata masih banyak yang belum datang, hanya ada Key, seperti biasa dia selalu datang sangat pagi. Entahlah jam berapa tapi hari ini dia terlihat berbeda, ada apa dengannya ya? Tidak biasanya dia diam saja, biasanya dia selalu meledekku setiap aku masuk kelas sekarang dia hanya membaca bukunya. Aku berjalan menghampirinya perlahan dan mengiba-ibaskan tanganku di depan wajahnya.

”Ya!Hye Jin!”serunya marah. Ah kukira dia jadi aneh ternyata masih sama.

Aku tertawa dan berjalan menuju mejaku. Dia menengok kearahku dan ikut menuju mejaku, lalu duduk di kursi di depanku. Mau apa dia?

”Mwo?”tanyaku padanya sambil mengeuarkan buku PR-ku untuk memastikan bahwa aku sudah mengerjakan semua PR-ku.

Dia tersenyum sebentar lalu duduk menghadapku.

”Apa yang kau suka?”tanyanya.

Apa maksudnya bertanya itu?apa yang aku suka?untuk apa, perasaan ulang tahunku masih jauh. Kenapa dia?aneh sekali.

”Aku suka bernafas, aku suka makan, aku suka tidur”jawabku asal.

Habisnya dia aneh sekali bertanya seperti itu.

Dia memukul kepalaku.

”Aww!sakit tau!”teriakku.

”Aku kan tanya serius!jawabnya seperti itu!”serunya.

Dasar Key!selalu saja seperti itu. Serius! kapan dia pernah serius?

Aku mengusap-usap kepalaku yang di pukul oleh Key, Dasar cowok kasar!gerutuku dalam hati.

”Habisnya pertanyaanmu aneh sekali….”jawabku.

Dia memanyunkan bibirnya dan beranjak pergi.

”Susah bicara denganmu…”katanya lagi sambil berjalan kembali menuju mejanya.

Dasar aneh, kenapa dia tiba-tiba bertanya seperti itu dan bereaksi seperti itu. Apa dia mimpi buruk semalam? Huh dasar aneh! Kulihat dia duduk kembali di tempatnya dan kembali membaca buku. Ih, Key jadi menakutkan!

Tak lama kemudian Rae Na datang dan langsung menghampiriku menanyakan PR. Sudah kuduga pasti dia akan lupa mengerjakan PR-nya. Aku segera memberikan buku ku padanya dan dia sibuk mencatatnya. Rae Na…Rae Na…kapan dia berubah?. Aku termenung di mejaku.

”Bengong aja…”seru Rae Na dari belakang sambil menyodorkan bukuku.

Aku mengambilnya dan menaruhnya di meja.

”Taemin mulu sih yang dipikirin…”serunya lagi.

”Mwo?kalian ini selalu saja…kau sama saja kayak Hyo Jin…senang sekali meledekku…”jawabku.

Kenapa sih teman-temanku ini sering sekali meledekku dengan Taemin padahal kami hanya berteman, sebenarnya aku sendiri bingung aku menyukainya atau tidak tapi mungkin aku menyukainya karena dia baik dan juga tampan tapi hanya sebatas kagum mungkin tidak lebih dan aku tidak pernah berharap dia juga menyukaiku. Walaupun terkadang jantungku selalu berdegup kencang jika di dekatnya tapi itu mungkin karena aku mengaguminya saja. Tidak lebih. Dia juga tidak kelihatan seperti menyukaiku, dia baik pada semua orang. Kenyataa yang kadang-kadang membuatku kecewa. Aigoo, kenapa aku ini?

Tak lama kemudian bel masuk berbunyi dan seorang guru masuk dan itu adalah guru baru yang aku temui di festival. OMO, apa dia masih mengenalku ya?aku malu sekali mengingat kejadian itu, waktu aku memarahinya. Semoga dia sudah lupa. Saat dia masuk seluruh kelas langsung ramai terutama yang perempuan. Aku yakin mereka pasti terkesima dengan wajah tampannya. Kuakui guru seni yang baru ini cukup tampan tapi tetap saja mengingat kejadian kemarin dimana dia begitu kasar, tidak deh. Key melirikku sekilas dan tersenyum mengejek. Pasti dia ingin bilang ’matilah kau bertemu guru ini lagi’ yah kurasa benar 2 tahun bersamanya. Guru seni yang tampan tapi kasar. Sungguh penderitaan. Dia maju ke depan kelas dan melihat kesekeliling dan mendapati mataku menatapnya. Dia tetap diam dan dingin, huh ada yah orang yang lebih dingin dari Minho. Aku buru-buru mengalihkan pandanganku takut dia ingat wajahku. Dia kemudian memperkenalkan dirinya.

”Namaku Jang Geun Suk dan aku adalah guru seni kalian mulai saat ini…” katanya. Sangat tegas.

Aku tersenyum sendiri dalam hati melihat teman-temanku yang terpesona, sebentar lagi kalian pasti tidak akan suka melihatnya karena dia sangat kasar. Aku mendengar bisik-bisik disamping kursiku aku menegok ke arah mereka.

”Ya ampun Jang seosangnim sangat tampan…”seru Lee Hyun Ji yang sedang berbisik dengan Park Tae Hee yang duduk disampingnya.

TOKK

Aduh aku memegang kepalaku yang dipukul saat aku mendongak untuk melihat siapa yang memukul kepalaku, aku kaget ternyata Jang sessongnim yang memukulku dengan bukuku.

”Tolong perhatikan saat aku bicara!”serunya.

”Jeongmal mianhe seosangnim…”seruku buru-buru. Dan bisa kulihat Key tertawa ke arahku, aku pun menjulurkan lidahku membalasnya.

Pelajaran pun dimulai.

Akhirnya keluar juga guru itu. Benar-benar deh dia membuat suasana pelajaran seni menjadi mencekam. Untung saja dia bukan mengajar matematika. Kebayang deh orang seperti dia mengajar matematika bisa-bisa aku minta les dengan Donghae Oppa setiap hari. Syukurlah hanya pelajaran seni tapi Masa dia menyuruh kami bernyanyi di depan kelas satu persatu. Aigoo, aku tidak bisa menyanyi untung saja namaku belum disebut olehnya jadi aku aman untuk minggu ini tapi entahlah untuk minggu depan. Apa dia akan menyuruh menyanyi lagi. Aigoo!

”Dia sangat tampan…”seru Rae Na di belakangku.

Dia termasuk salah satu korban juga ternyata.

”Gantengan mana?Siwon sunbae apa Jang seosangnim?”tanyaku padanya.

”Dua-duanya…”serunya.

Aigoo, dasar Rae Na, dulu dia bilang dia suka Siwon sunbae dan hanya dia orang yang paling tampan di sekolah ini ternyata dia sekarang juga suka dengan Jang seosangnim. Apa sih hebatnya dia?hanya tampan saja selebihnya dia kasar dan aku tidak suka. Setelah ini adalah pelajaran matematika. Dulu aku pikir guru yang paling galak disekolah ini adalah guru matematika ku Park seosangnim tapi setelah bertemu guru seni itu, kurasa yang paling galak bukan Park seosangnim tapi dia. Hari ini seperti biasa Park seosangnim meminta kami maju satu persatu untuk mengerjakan PR ke depan dan kebetulan yang sangat bagus hari ini aku tidak dipanggil biasanya hampir setiap ada PR aku pasti maju ke depan.

Bel makan siang berbunyi. Pusingnya kepalaku. Matematika membuat perutku lapar. Aku ingin segera pergi ke kantin tapi tiba-tiba Key datang menghampiriku dan duduk di meja depan menghadap kearahku. Mau apa dia?

”Kau suka apa?”tanyanya. Lagi. Pertanyaan yang sama seperti kemarin.

”Key, aku mau makan…sana..”seruku mengusirnya.

”Ya!jawab saja..susah sekali…cepat serius nih…”serunya lagi.

Aku berpikir sebentar, kenapa orang ini?daritadi pagi sudah aneh, bertanya yang aneh lagi. Apa dia ada niat mengerjaiku tapi wajahnya kelihatan serius. Aku menghela nafas.

”Aku suka es krim, coklat, beruang, jalan-jalan, makan…banyak deh…”jawabku.

”Apa warna favoritmu?”dia bertanya lagi.

Apa-apaan sih dia bertanya seperti itu.

”Cepat jawab!”serunya.

”Merah dan kuning…”jawabku.

”Apa hobimu?”tanyanya lagi.

”Makan”jawabku langsung.

”Ya!pantas kau gendut…”katanya lagi.

”Ya!enak saja kau!sudah lah aku mau makan!”aku beranjak dari bangkuku ingin keluar kemudian dia menahanku.

”Tunggu..satu pertanyaan lagi”serunya.

Aku berbalik dan menatapnya.

”Apa?”tanyaku.

Dia diam beberapa saat lalu berkata.

”Sekarang kau ingin apa?”tanyanya.

Pertanyaan yang sangat lucu, apa maksudnya bertanya seperti itu. Apa yang kuinginkan sekarang?tidak ada. Tiba-tiba muncul seseorang dan masuk ke dalam menghampiri Key. Itu Jonghyun.

”Hye Jin-ah…”seru Jonghyun padaku.

”Kenapa kau memanggilnya Hye Jin-ah?”tanya Key begitu Jonghyun menghampiri kami.

”She’s my girl..”seru Jonghyun sambil mengedipkan matanya padaku.

Aku tidak bisa tidak tertawa melihatnya. Lucu sekali dia. Key hanya cemberut mendengar jawaban Jonghyun.

”Kau mau jadi gadisnya?”tanya Key padaku dengan tatapan penasaran.

”He’s my boy…”seruku padanya.

Jonghyun tersenyum mendengarnya tapi Key malah memanyunkan bibirnya. Aneh sekali kau Key!

”Aku duluan ya…”seruku pada mereka berdua dan berjalan keluar kelas.

”Annyeong Hye Jin-ah..”seru Jonghyun.

Aku membawa makananku mencari meja yang kosong. Hari ini aku makan sendiri. Habisnya Hyo Jin makan dengan Jin Ki Oppa, kurasa hubungan mereka semakin dekat. Aku melihat mereka duduk di meja dekat pintu keluar. Sedangkan Rae Na, kemana anak itu tadi dia langsung menghilang begitu bel berbunyi. Tidak enak sekali makan sendiri seperti ini. Aku mengedarkan pandanganku ke sekeliling mencari meja yang kosong tapi ternyata tidak ada yang kosong. Mau numpang makan bersama anak yang lain?rasanya tidak enak. Maksduku, aku sudah banyak kenal dengan mereka tapi tetap saja aku masih cangggung dengan mereka karena jika bertemu hanya menyapa selebihnya aku jarang berbicara dengan mereka. Namun ada sesorang yang melambai kearahku dari sebuah meja dan itu adalah Siwon sunbae, dia tersenyum padaku dan menyuruhku menghampirinya.

Datang?tidak?datang?tidak? sudah tidak ada tempat kosong lagi hanya disitu dan paling tidak aku sudah mengenalnya tapi resikonya seluruh sekolah akan menanyakanku, apa aku ada hubungan dengan Siwon sunbae? Dan itu sangat mengerikan, bisa-bisa kau di musuhi oleh mereka. Begitu cerita Rae Na waktu itu. Ah sudahlah aku kan Cuma mau makan saja lagipula disana juga ada Kibum sunbae. Maka kuputuskan untuk makan bersama mereka.

”Annyeong sunbae…”seruku sambil menaruh makananku di meja.

Siwon sunbae dan Kibum sunbae tersenyum padaku.

”Tidak bersama Donghae?”tanya Siwon sunbae padaku.

”Anni..”jawabku.

Kenapa dia bertanya tentang Donghae Oppa, wah jangan-jangan dia mengira aku ada hubungan sesuatu dengan Donghae Oppa tapi waktu itu kan aku sudah bilang aku hanya menganggapnya kakak, mungkin dia tidak percaya.

”Donghae orangnya baik kok..”seru Kibum sunbae tiba-tiba.

Kibum sunbae, apa maksdunya. Aneh sekali dia!Tuh kan benar pasti mereka mengira aku punya hubungan dengan Donghae Oppa.

Siwon sunbae malah tertawa mendegarnya.

”Mian Hye Jin..Kibum memang seperti itu…”serunya.

Wakil ketua yang aneh, Kibum sunbae…tapi aku suka dia, dia salah satu sunbae favoritku.

”Gwenchanna…Donghae Oppa memang baik kok..”aku tersenyum pada Kibum sunbae.

Aku lupa mengambil minumku. Aigoo, kenapa bisa lupa ya.

”Ini…belum aku minum…”kata Siwon sunbae sambil menyodorkan minuman kepadaku.

Apakah wajahku menunjukan bahwa aku ingin minum?benar-benar aku adalah Open Book, semua orang bisa tahu tentangku.

”Gumawo sunbae..”jawabku. Dan dia pun tersenyum.

Perasaan itu kembali muncul. Kenapa aku selalu merasa nyaman di dekatnya. Dia begitu perhatian padaku. Aku melihat kesekeliling dan mendapati hampir seluruh isi kantin melihat ke arahku, aku baru sadar ternyata mereka mengamatiku. Aigoo, tentu saja mereka melihat ke arahku bagaimana tidak, aku duduk dengan dua orang paling penting disekolah ini. Siwon sunbae dan Kibum sunbae. Pantas mereka melihatku terus, aku sendiri juga aneh kenapa aku bisa dekat dengan orang-orang terkenal disini.

Hari ini aku harus kumpul klub drama. Malas sebenarnya, aku ingin pulang tapi mau bagaimana lagi kalau aku pulang aku tidak enak dengan Donghae Oppa. Aku sedang memasukkan bukuku ke loker saat Hyo Jin menghampiriku.

”Hye Jin-ah!”teriaknya padaku.

Kenapa dia?aneh sekali, karena sering dekat-dekat dengan Jin Ki Oppa dia jadi seperti itu.CkckcK mengkhawatirkan,

”Tadi aku lihat guru baru itu…kau tahu ternyata dia akan menjadi pelatih paduan suara baruku…ya ampun dia sangat tampan…aku senang sekali…”serunya padaku.

What!Hyo Jin juga menjadi korban guru baru itu. Aigoo, Jang seosangnim, benar-benar deh. Aku Cuma tersenyum menanggapinya, senyum yang dipaksakan lebih tepatnya.

”Hye Jin-ah kenapa Cuma kayak gitu tanggapannya…”kata Hyo Jin.

”Harus gimana?ikut senang?Ok selamat ya..”seruku tersenyum namun dipaksakan.

”Kau ini…aku semangat sekali hari ini latihan…pokoknya nanti aku ceritakan pas kita pulang…kau ada latihan drama dulu kan…eh tapi kau diantar Taemin ya…aku lupa…ya sudah nanti di rumah saja…”seru Hyo Jin.

”Andwe aku pulang sendiri…”jawabku langsung. Aku tidak mau dia terus meledekku dengan Taemin mengantarku pulang lagipula hanya waktu itu saja kenapa Hyo Jin selalu menganggapnya sebuah rutinitas memangnya aku pacarnya.

”Ok…annyeong…”seru Hyo Jin sambil berlalu pergi.

Aku menutup pintu lokerku dan berjalan menuju ruang teater, berhubung ruang teater itu melewati lapangan basket, aku jadi menengok ke lapangan, aku tahu hari ini dia latihan basket. Aduh! Kenapa sih aku ini! Yah hanya melihat saja, seharian ini aku belum melihatnya. Aku melogok ke dalam dan tidak menemukannya, aku hanya melihat Minho dan kembarannya Key, Siwon sunbae, Changmin sunbae, Leeteuk sunbae, Khuyhyun, dan Yesung. Kemana dia? Apa tidak latihan?

”Hye Jin-ah…”seru seseorang di belakangku. Begitu aku menengok aku melihat Taemin berdiri di depanku.

”Ah…annyeong…”jawabku buru-buru.

”Taemin-ah…”seru Leeteuk sunbae dari lapangan.

”Ne hyung…”jawab Taemin.

”Aku duluan ya…”serunya padaku dan berlari masuk lapangan.

Fuihh, untung saja Leeteuk sunbae memanggilnya, kalaun tidak pasti dia sudah bertanya sedang apa aku disini dan tidak mungkin kan aku menjawab, aku kesini mencarinya. Aku segera pergi menuju ruang teater tapi sebelum pergi aku sempat melihat Key menatapku dengan tatapan aneh. Kenapa lagi dia? Seharian ini dia begitu aneh.

”Kita akan membuat pementasan bulan depan!”seru Heechul sunbae.

What!pementasan lagi. Semua orang sepertinya terlihat antusias kecuali aku. Mereka sudah mulai mengajukan judul-judul yang mereka inginkan sementara aku hanya diam. Aissh!aku takut mereka akan menyuruhku ikutan pementasan kali ini. Karena waktu festival itu mereka sempat memintaku untuk ikut tapi waktu itu aku menolak dengan alasan aku kebagian menjaga stand tapi kalau kali ini mereka memintaku ikut lagi, apa alasanku. Aku menatap setiap orang diruangan itu, aku merasa tidak melihat seseorang. Ya Yu Ri tidak ada, tumben sekali dia tidak ada biasanya dia selalu eksis, apalagi akan ada pementasan ini pasti dia akan mengajukan diri menjadi peran utama.

”Hye Jin kau jadi peran utama ya…”seru Heechul sunbae.

Mengagetkanku yang dari tadi sedang termenung.

”Mwo?Mworago?”tanyaku.

Apa aku tidak salah dengar?peran utama. Aku tidak mau menjadi peran utama.

”Ya!kau harus mau!”Heechul sunbae melotot padaku.

”Ne..”jawabku.

Mau gimana lagi habis dia sudah melotot padaku, Heechul sunbae kalau marah sangat menyeramkan, aku jadi ingat waktu dia marah pada Euhnyuk sunbae. Sangat menyeramkan. Aku bergidik mengingat kejadiaan itu.

”Donghae kau jadi peran utama prianya ya…”seru Heechul sunbae.

”Anni…jangan Donghae..”seru Eunhyuk sunbae.

Donghae Oppa hanya tersenyum. Tidak apa-apa kalau Donghae Oppa yang jadi peran utama prianya, daripada calon-calon aneh yang diajukan Heechul sunbae. Dasar Eunhyuk sunbae, dia pasti cemburu.

”Terus siapa dong?”tanya Heechul lebih kepada diri sendiri tepatnya.

”Ah ya…ya…aku tahu…serahkan padaku…aku tahu siapa…”serunya kemudian.

Semoga bukan yang aneh-aneh, aku berdoa dalam hati.

”Ok..kita isi peran selanjutnya….”serunya lagi.

Aku mengambil tas ku dan berjalan keluar ruang teater dan berpapasan dengan Donghae Oppa.

”Mau pulang….hati-hati…”serunya sambil mengusap kepalaku.

Aku tersenyum dan melambai padanya sambil berjalan pergi. Dia benar-benar seperti kakak bagiku, dia sangat baik padaku. Aku berjalan melewati lapangan lagi dan menengok ke dalam. Belum pulang ternyata disana masih ada Siwon sunbae, Leeteuk sunbae dan Yesung tapi tidak ada Taemin. Apa dia sudah pulang?aishh, kenapa aku harus peduli, pulang Hye Jin. Cepat! Aku langsung berbalik dan mendapati Minho berdiri di depanku.

”Nyari Taemin..”serunya.

Pernyataan lagi.

”Andwe…”jawabku langsung.

Dia tersenyum. Tumben sekali dia tersenyum.

”Dia di lapangan parkir, sudah mau pulang…”katanya lagi.

Perasaan aku bilang aku tidak mencarinya kenapa dia malah menjawab. Dasar Minho aneh!

”Minho-ah…”teriak seseorang pada Minho kemudian mengahmpiri kami.

Orang itu tersenyum padaku, kalau tidak salah namanya Choi Kang Changmin, dia juga salah satu anggota klub basket, dia yang terhebat di jamannya, dulu dia adalah ketua klub basket yang sekarang dipegang oleh Minho. Bisa dibilang Minho adalah juniornya, mereka kelihatan akrab sekali, kemana-mana selalu bersama. Changmin sunbae sekelas dengan Hyo Jin jadi Hyo Jin sering sekali bercerita tentangnya. Aku mengamatinya dari atas sampai bawah. Benar kata Hyo Jin, pantas dia sangat digilai oleh gadis-gadis sama seperti Siwon sunbae, mungkin di urutan kedua setelah Siwon sunbae. Dia bisa dibilang keren khas anak basket, tubuh tinggi, badan berotot.

Dia tersenyum padaku.

”Ah….hyung…ini Choi Hye Jin…yeojachingu Taemin…”kata Minho.

Apa? Siapa yang yeojachingu Taemin. Minho! Aku menatap Minho dengan bingung tapi dia malah tersenyum. Apa maksudnya.

”Oh…yeojachingu Taemin…joneun Choi Kang Changmin…kita punya nama keluarga yang sama…”katanya sambil tersenyum dan membungkuk.

Aku pun tersenyum dan membungkuk juga.

Apa-apaan Minho, aku bukan pacar Taemin. Kenapa sih dia!

Kemudian Taemin datang menghampiri kami dan tersenyum, aduh!bagaimana ini. Bagaimana kalau dia tanya aku sedang apa. Aku harus menjawab apa.

”Mencarimu..”seru Minho pada Taemin.

Minho!kau sungguh menyebalkan!kau sama seperti kakakmu Key yang senang sekali mengangguku. Lihat saja kau Minho!aku menatap Minho dengan pandangan marah. Taemin hanya menatapku bingung.

”Aku duluan…”seruku pada mereka. Berusaha untuk kabur dari suasana ini. Minho lihat saja nanti.

”Tunggu…aku antar…”seru Taemin padaku.

Kulihat Minho seperti menahan tawanya dan Changmin sunbae hanya tersenyum disampingnya. Mereka memang menyebalkan.

Aku berjalan bersamanya menuju lapangan parkir, kemudian dia memberikan helmnya padaku. Sebuah sms masuk ke HP ku dan itu dari Hyo Jin.

Pulang dengan Taemin ya??? :p ya sudah aku pulang dengan Jin Ki ya…aku mau cerita padamu…annyeong J

Dimana dia?pasti dia ada disekitar sini dan melihatku. Hmmphh dasar Hyo Jin.

Taemin mengantarku sampai rumah.

”Gumawo…terus merepotkanmu…”kataku begitu sampai di depan rumahku.

Dia tersenyum.

”Sudah tidak sedih lagi?”tanyanya.

”Ne…”jawabku sambil mengangguk.

Tiba-tiba dia menarikku dan mendekapku dalam pelukannya. OMO jantungku berdegup sangat kencang.

”Kau gadis yang kuat..jangan menangis lagi…”serunya padaku sambil melepaskan pelukannya.

Dia mengacak-acak rambutku dan tersenyum.

Aku benar-benar terpaku di tempatku, dia sudah pergi tapi aku masih berdiri di tempatku. Aku benar-benar kaget, dia memelukku untuk yang kedua kalinya memang sih semua pelukan itu hanya pelukan seorang teman tapi tetap saja itu membuat jantungku berdegup dengan kencang. Aigoo, apa yang terjadi padaku?apa aku jatuh cinta padanya? Jangan aku tidak mau jatuh cinta padanya, aku takut akan kecewa karenya. Belum tentu dia juga menyukaiku.

Taemin POV

Aku berhenti di sebuah toko, toko boneka waktu itu. Aku ingat Hye Jin melihat ke arah toko ini dan terpaku pada sebuah boneka beruang. Dia juga bercerita boneka itulah yang mengingatkannya pada ayahnya. Aku masuk ke dalam toko itu dan langsung mengambil boneka beruang yang kemarin dilihat Hye Jin.

”Ini saja?mau dibungkus?”tanya pelayan disitu.

”Andwe…”jawabku.

Aku membayarnya dan berjalan keluar menuju motorku. Namun aku melihat Key hyung juga masuk ke toko itu, mau apa dia? Ah sudahlah. Sebentar lagi hujan aku harus segera sampai rumah. Hye Jin pasti senang, pikirku dalam hati. Ini akan mengobati rasa rindunya pada ayahnya.

Hye Jin POV

”Dia memuji suaraku!” teriak Hyo Jin begitu dia sampai dirumah.

Dia langsung menghampiriku yang baru selesai mandi dan hendak mengerjakan PR. Dia langsung memelukku.

”Ya! Hyo Jin!lepaskan aku!”teriakku.

”Mian…aku senang sekali!’teriaknya lagi.

Ya ampun dia sudah gila!kenapa sih dia begitu senang hanya gara-gara itu. Pasti otaknya sudah tidak beres.

”Kau tahu tadi dia menyuruhku menyanyi…dan dia memuji suaraku lalu kami bernyanyi bersama dan Jang seosangnim bermain piano…wah dia keren sekali…”ceritanya.

Ckckck benar dia sudah tidak waras. Apa sih hebatnya Jang seosangnim, pintar main piano begitu hebatkah?

”Jin Ki Oppa mau dikemanain?”tanyaku padanya.

Padahal ada Jin Ki Oppa, dia masih saja seperti itu. Kasihan Jin Ki Oppa.

”Gantengan Jang seosangnim…”jawabnya.

Ya ampun, Hyo Jin…aku kembali berkutat dengan PR-ku sementara dia mandi dan setelah mandi dimulailah penderitaanku karena harus mendengarkannya bercerita. Aku sama sekali tidak mendengarkannya, pikiranku sedang melayang kemana, memikirkan Taemin lebih tepatnya. Sepertinya aku juga sama gilanya dengan Hyo Jin. Dia terus saja bercerita tentang Jang seosangnim dan aku hanya menanggapinya dengan ’Oh ya’, ’Hmm’, ’baiklah’ sementara pikiranku sibuk memikirkan hal lain.

Key POV

Aku mengamati boneka beruang yang baru aku beli. Kira-kira Hye Jin suka tidak ya? Dia bilang dia suka beruang, pasti dia suka. Aku menaruh boneka itu di atas meja belajarku.

”Untuk siapa itu?” tanya Minho yang langsung masuk ke kamarku. Kebiasaanya masuk ke dalam kamar tanpa mengetuk pintu terlebih dahulu.

”Kau tidak perlu tahu…”jawabku langsung.

”Ah…kibum…siapa lagi sekarang?” tanyanya sambil tersenyum mengejek.

Kulempar dia dengan bantalku. Dia menghindar dan menutup pintu kamar. Dasar dia selalu seperti.

”Makan malam dulu!bonekanya tidak akan hilang”teriak Minho dari bawah.

Hah!aku punya adik yang sungguh sangat menyebalkan. Hye Jin kuharap kau suka boneka ini.

TBC

PS “akhirnya bisa nyelesain part ini juga…mianhe kalo makin ga jelas…hehehe and gumawo for reading and comment…happy reading ^^”

P.S: NOVIIII !!!! HWUAAAA ~ LAGI-LAGI MAAAAAFFFF… SIG NY ABELOM SELESEEEE….. Tampar aku juga gak apa-apa koookkk.. hwuueeeee….. maaaafff aku lagi sibuk2 nya niiihhh T.T ….. maaaaafff *bow 600 derajat*

Signature

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

Chingu – Part 1

Chingu – Part 1

 

Author : Finka

Title: Chingu

 

Main Cast:

 

– Lee Taemin

 

– 2 Mysterious Girls

 

Other Cast:

 

-All SHINee Member

 

Length: Sequel

 

Genre: Friendship

 

Disclaimer: I don’t own SHINee, they’re belong to SMEntertaiment, Their parents, Themselves, and of course God. I do own the story based of my imagination.

 

`___`___`___`___`___`

 

Teman, seseorang yang selalu mengerti kita. Seseorang yang selalu mendengarkan cerita kita, baik yang senang maupun sedih seklipun. Seseorang yang selalu ada saat kita membutuhkannya. Tapi, tidak semua ‘teman’ adalah teman yang sesungguhnya. Teman yang lebih mementingkan kita dibandingkan dirinya sendiri.

“Taemin-ah~ ~”, Panggil Key dari ruang makan. Tidak ada respon apapun.

 

“Taeminnie~ Ireona! Sudah pagi!!” Panggil Key lagi. Tetap tidak ada jawaban. Ia berdecak kesal lalu segera beranjak ke dalam kamar tidur mereka.

 

Key mendapati dongsaeng kesayangannya itu masih terlelap. “Taemin-ah..”, Ia mengelus rambut Taemin lembut. Ada sedikit perasaan bersalah karena harus membangunkannya sepagi ini. Dia pasti sangat lelah karena latihan rutin yang harus kami jalani, pikir Key.

 

Key mendekatkan bibirnya ketelinga Taemin. “Ireona..”, Bisiknya. Taemin menggeliat geli karena merasakan udara memasuki telinganya.

 

“Mmh…”, Gumam Taemin sambil merentangkan tangannya.

 

“Ya, ayo cepat bangun. Hari ini kau masuk sekolah Taeminnie..”, Ujar Key sambil tersenyum. Taemin membuka matanya malas.

 

“Hoahm.. Sekolah?”

 

“Ne, Palliya! Ayo cepat mandi. Aku sudah menyetrika seragammu, membereskan buku-buku pelajaranmu, menyiapkan sarapan dan juga bekalmu”

 

“Hmm..”, Taemin mengangguk. Ia memperjelas pandangannya.

 

“OMO!! Key-hyung!!!”, Pekik Taemin kaget. Matanya membulat, menatap penampilan setengah hyung, setengah ummanya itu. Bukan, Ia bukan terkejut karena melihat seorang namja sedang memakai celemek, tapi Ia terkejut dengan penampilan baru Key.

 

“Hm? Wae?”, Tanya Key bingung.

 

“Sejak kapan rambutmu.. seperti itu?”, Taemin balik bertanya. Ia tidak percaya rambut Key  kini telah ‘botak setengah’.

 

“Oh.. Wae? Baguskan? Semalam aku pulang telat karena harus mengurus ini dulu..”, Ujar Key tersenyum bangga.

 

“Ah.. Ara..”, Ucap Taemin.

 

“Ya! Kajja~ Kau bisa terlambat Taeminnie”, Key segera menarik tangan Taemin meninggalkan kamar itu.

 

* * *

 

Taemin POV

 

Aku menatap kosong mangkuk nasi yang ada di hadapanku, lalu menyuapkan nasi itu kedalam mulutku. Terasa tawar. Aku menghela nafasku lalu mengenggak habis segelas penuh air mineral.

 

“Taeyminnaaah wae gwuraey?”, Tanya Key-hyung tidak jelas, Mulutnya terus mengunyah makanan.

 

“Uh?”, Tanyaku. Ia buru-buru menelan makanan itu dan meminun air mineralnya.

 

“Ng.. Wae geurae? Kau lesu sekali pagi ini”, Ucapnya lalu kembali melahap makanan buatannya itu.

 

“A..Aniyo”, Jawabku. Key-hyung mengangguk-angguk mengerti.

 

Sebenarnya aku berbohong. Aku sangat benci pagi ini. Pagi dimana aku harus kembali bersekolah. Sekolah? Yang terlintas dipikiranku bukanlah lagi tentang pelajaran atau teman. Yang ada hanya orang-orang yang selalu menghinaku. Tau kenapa? Karena mereka membenciku. Atau mungkin mereka iri padaku –ini menururt Key-hyung. Membayangkannya saja sudah membuatku mual. Belum lagi pagi ini penampilanku berbeda. Rambut ‘jamur’ ku sudah berubah menjadi rambut panjang dan lurus. Aku tau mereka pasti akan tambah mencelaku. Mengatakan bahwa aku berpenampilan seperti yeoja. Aku benci hal itu.

 

“Hoahm.. Annyeong Taemin~”, Sapa Minho-hyung sambil menepuk pundakku. Ia segera duduk di kursi sebelahku. Aku hanya membalasnya dengan senyuman tipis.

 

“Lama sekali”, Ujar Key-hyung pada Jonghyun-hyung yang baru saja duduk disebelahnya.

 

“Ya, jangan menyalahkanku. Salahkan dia. Kau kan tau dia itu raja tidur”, Balas Jonghyun-hyung sambil melemparkan pandangan sinis pada Minho-hyung.

 

“Ah, ara..”, Ucap Key-hyung lalu mengangguk.

 

“Kibum-ah mana Onew-hyung?”, Tanya Minho-hyung mengalihkan pembicaraan. Ia mengambil apel lalu menggigit apel itu.

 

“Pemotretan Musical barunya”, Jawab Key-hyung. “Hmm.. kau sudah selesai Taemin? Hari ini giliran kau yang mencuci piring lho~”

 

“Ne”, jawabku singkat, lalu segera mengangkat piring makananku dan Key-hyung lalu membawanya ke dapur.

 

“Ya, Kibum-ah! kau apakan Taemin sampai dia lesu begitu? Aishhh harusnya kau yang mencuci piring itu”

 

“Ya hyung! Kemarin kan sudah giliranku, lagipula dia begitu bukan karena mencuci piring kok”, Jawab Key lalu menatap Jonghyun.

 

“Uh? Kibum-ah bicaralah yang benar, aku tidak mengerti”

 

“Haaaa ini sulitnya berbicara denganmu hyung, harus menjelaskan berkali-kali. Hari ini kan dia sekolah..”

 

“Sek— Oh.. ara”

 

* * *

 

Author POV

 

Taemin mengikuti Jonghyun masuk kedalam mobil. Langkahnya begitu gontai.

 

“Pakai sitbelt-mu Taeminnie..”, Ujar Jonghyun sambil menyalakan mesin mobilnya. Taemin mengangguk.

 

“Okay, let’s go~”, Ucap Jonghyun lalu menancap gas.

 

“Hyung..”

 

“Ne?”

 

“Hmm..Aniyo”, Taemin mengurungkan niatnya untuk bertanya pada Jonghyun. Ia memasang earphone ditelinganya, Ipodnya mulai memutar salah satu lagu dari album yang baru akan mereka rilis.

 

“Taeminnie, nanti kalau ada yang mengganggumu di sekolah, beritahu hyung ya? Biar hyung beri pelajaran mereka semua..”, Ujar Jonghyun.

 

“Um? Taemin?”

 

“Huh.. Dia tidur sambil mendengarkan musik seperti ini. Itu tidak baik taeminnie~”, Jonghyun segera mengambil Ipod milik Taemin. Layarnya menyala. SHINee – Obsession.

 

“Aigoo.. kau begitu menyukai lagu ini~”, Ujar Jonghyun tersenyum sendiri, Ia tidak jadi mematikan Ipod itu, “Tidur yang nyenyak Taemin-ah~”

 

* * *

 

“Taemin-ah.. Ireona”, Ucap Jonghyun sembari menggoyangkan bahu dongsaengnya itu.

 

“Uhm?”

 

“Sudah sampai”, Taemin mengerjapkan matanya.

 

“Gomawo hyung, aku pergi dulu”, Ujar Taemin lalu menyambar tasnya dan segera turun.

 

“Hati-hati Taemin-ah~”, Pesan Jonghyun lalu menjalankan mobilnya.

 

Taemin terdiam. Ia memperhatikan sekelilingnya. Puluhan murid sekolah berseragam sama dengannya berlalu lalang. Tidak ada yang sendiri. Mereka semua memiliki teman. Sedangkan aku? Oh sudahlah, jangan mulai lagi. Taemin membenarkan jasnya, lalu memasukkan Ipod kedalam tasnya.

 

“Oke, ini dimulai”, Ujarnya, lalu segera melangkahkan kakinya memasuki gerbang sekolah itu.

 

* * *

 

Taemin POV

 

Yeoja itu, dia memperhatikanku. Temannya juga. Lalu namja itu. Ah, sekarang orang-orang sudah mulai menyadari keberadaanku disini. Aku mempercepat langkahku. Saat ini aku sudah berada didalam gedung sekolah. Aku berjalan melewati beberapa yeoja. Mereka membicarakanku. Aku bisa mendengarnya.

 

“Ya! Lee Taemin si Maknae itu sudah datang!”

 

Suara itu. Namja itu lagi. Anak kelas sebelah yang selalu menghinaku. Yang aku dapatkan ketika bertemu dengannya hanya luka. Terakhir kali, Ia menyandungkan kakiku hingga terjatuh dan ya.. tangan dan kakiku berhasil dibuat lecet olehnya.

 

“Hahahaha.. Lihat itu! Rambutnya panjang! Ya Lee Taemin, kau itu seorang yeoja ya? Hahaha”

 

Dan suara itu. Dia sekelas denganku. Dia yang selalu mengambil alat tulis milikku, dan ketika Ia kembalikan semuanya sudah rusak dan penuh coretan ‘milik Taemin jelek’. Dia juga selalu memprovokatori anak-anak sekelas untuk menjahiliku. Aku benar-benar tidak mau bertemu dengan mereka berdua.

 

Aku berbelok, bukan kearah kelasku tapi kearah toilet. Koridor ini sepi, kadang aku merinding jika lewat koridor ini sendiri. Tapi daripada aku tambah dipermalukan karena mengompol? Oh tidak, itu lebih buruk.

 

Bel tanda masuk berbunyi. Aku segera keluar dari toilet dan berjalan menuju kelas. Ya, dengan terus menunduk tentunya.

 

Brukkk!

 

“Aww..”, Rintih seseorang. Omo! Aku menabrak seorang yeoja. Oh tidak, 2 orang yeoja tepatnya.

 

“Jwesonghamnida..”, Ucapku lalu membantu salah satu dari yeoja itu berdiri.

 

“Ne”, Jawabnya singkat, lalu merapikan roknya. Aku menatap yeoja yang tadi aku bantu. Ah, setelah kuperhatikan.. Matanya besar sekali seperti Minho-hyung. Bibirnya.. seperti Kibum-hyung. Rambutnya yang degerai dengan poni berwarna coklat persis seperti rambut Jonghyun-hyung yang sekarang.

 

“OMO!! Kau Lee Taemin??”, Tanya yeoja yang satunya. Aish.. aku sampai lupa kalau tadi aku menabrak 2 orang yeoja.

 

“N.. Ne..”, Jawabku gugup.

 

“Omo!!”, Pekik yeoja itu lagi. Ia tersenyum lebar.

 

“Ah.. Jwesonghamnida, aku telah menabrakmu”, Ucap yeoja campuran  Minho+Jonghyun+Kibum-hyung itu.

 

“Aniyo.. aku yang salah”, Ujarku.

 

Aish.. Kali ini Ia tersenyum, dan senyumnya mirip sekali dengan Jinki-hyung. Yaaaa kenapa dia terlihat seperti campuran dari member SHINee?

 

“Taemin-ssi bolehkah aku—”

 

“Aku pergi dulu Taemin-ssi”, Ujar yeoja itu lalu segera pergi. Aku menatapnya dari kejauhan.

 

“Ng.. Taemin-ssi..” Ah, Yeoja yang satunya.. Sepertinya ia ingin berbicara padaku, tapi bagaimana? Aku bisa terlambat masuk pelajaran pertama.

 

“Jwesonghamnida, aku harus segera pergi”, Ucapku lalu pergi dari tempat itu. Ia tetap terdiam di tempatnya. Ah.. Mianhae, aku tidak bermaksud tidak sopan dengannya..

 

Sekarang aku sudah disini. Didepan pintu kelasku. Aku menghembuskan nafasku panjang, dan segera memasuki ruangan kelas.

 

Bukkk!!

 

Aku meringis. Seseorang melempariku dengan penghapus papan tulis kelas. Sakit.. Lemparannya kena tepat di pelipisku.

 

“Aigo~ Taemin mau menangis ya? Hahaha..”, Ejek namja yang tadi melempariku. Aku mengepalkan tanganku kuat. Ani, Aku tidak boleh menangis..

 

Bukkk!!!

 

Aww!!! Kali ini lebih keras. Ada yang melempariku dengan tempat pensil besi, keras sekali.

 

“Yes! Aku kena kepalanya! Kalian mau bayar berapa huh?” Mereka menjadikanku taruhan rupanya.

 

“Aku mau coba juga!”

 

“Aku juga! Kalau menang, kalian harus mentraktirku!”

 

Dan selanjutnya, lemparan bertubi-tubi yang kurasakan. Dikepalaku, Lengan, dan yang paling banyak terkena.. pelipisku. Sakittt… Sebenarnya aku ingin sekali menangis, tapi tidak boleh. Aku sudah berjanji pada Minho-hyung. Sekarang yang bisa aku harapkan hanyalah kedatangan Park-sonsaengnim.

 

Bukkkk!!

 

Kepalaku terasa sangat sakit. Perlahan cairan merah pekat mulai menetes dari pelipisku, mengalir di rambut panjangku dan menetes, jatuh tepat diatas sepatuku. Darah yang keluar mulai deras.

 

Aw! Aku bisa merasakan benda tumpul menghantam pipiku, lalu pelipisku lagi. Darah yang mengalir dari pelipisku kini mulai meghiasi lantai kelas. Pusing.. Pandanganku mulai buram sekarang.

 

“Hyaaa.. Aku yang akan menang! Rasakan ini Taemin-ah!!”, Aku menoleh. Seorang namja bersiap melempariku dengan papan tulis kelas lainnya. Huppp!! Benda itu melayang kencang. Lemparannya begitu kuat, jauh lebih kuat dari yang sebelumnya. Aku memejamkan mataku. Mungkin setelah mataku terbuka nanti aku sudah berada di ruang UKS, atau mungkin rumah sakit.

 

“Awas!!!!”

 

DUAKKKK!!!!

 

TBC—

 

hehehe..*cengar-cengir sendiri*

gimana ceritanya?

mianhaeee kalo ceritanya aneh+gajelas soalnya ini FF sequel pertamaku..

 

komen yaaa kasih aku kritik, saran, sama kalo boleh pujian~*ngarep* ><

daaaan rate up yaaa kalo suka sama ceritanya ehehe

 

oh ya, berhubung ini part 1 jadi tanggapan readers sangat dibutuhkan buat ngelanjutin FF ini.. kalo banyak yang suka, aku bakal ketik lanjutannya cepet2 dan penuh semangat!(?) XD

 

gomawoooo~ *kiss+hugbuatsemuareader* XD

Signature

This post/FF has written by SF3SI Freelance Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

Welcome To My World – Part 5

Ini terusan ff ku yang kemarin moga pada suka makasih buat yang udah comment ff yang part 1-4 mudah-mudahan masih inget ama ceritanya

SHINee Kingdom with SHAWOLINDO Kingdom part-5 *welcome to My Dream World*

Ri Chan..Ri Chan ayo bangun pemalas!!”Min Gi menarik selimut yang dipakai Ri Chan

“biarkan saja dulu dia istirahat kasihan dari tadi malam dia pingsan”Sun Yi yang paling tua memang selalu perhatian pada dongsaeng-dongsaengnya.

“aish eonni kalau pingsan sampai 9 jam sih itu namanya bukan pingsan tapi tidur”ucap Neul Rin asal dan langsung bertoss ria bareng Min Gi.

“kalian ini dongsaengnya lagi sakit kenapa malah seneng sih?”cibir Ri Rin sambil terkekeh geli.

“oh my God apa Ri Chan tadi malam membaca buku ini?ini buku tentang kehidupan tentang alam lain di dunia mimpi. Apa sekarang Ri Chan tidak bisa keluar dan terjabak di dunia itu?”kata-kata Hyun Young langsung menarik perhatian dari eonni dan dongsaengnya.

“ada apa Hyun Young?”tanya Ri Rin khawatir.

“Eonni kita tunggu 10 jam lagi kalau dia tidak ada perubahan maka terpaksa kita harus memanggil paranormal karena dia sekarang dalam masalah besar, Richan sekarang berada di dunia lain arwahnya sedang melayang entah kemana keadaannya sekarang tidak jauh berbeda dengan orang yang sedang koma. Aku takut dia tidak bisa kembali pada raganya”lanjut Hyun Young kedua eonni dan dua dongsaengnya mengangguk walaupun mereka tidak terlalu mengerti dengan ucapan Hyun Young.

Sementara itu di Dream World

“yeobo ayolah sedikit lagi kita sampai di kerajaan orang tuamu, kamu tidak ingin tertangkap pangeran kyuhyun kan?”pangeran Taemin tergesa-gesa seluruh keluarga SHINee sudah mengungsi ke kerajaan shawolindo tapi sayang Pangeran Taemin dan Putri Richan belum sempat meloloskan diri. Baru 6 bulan mereka menikah tiba-tiba pangeran kyu hyun dari kerajaan Super Junior menyerang kerajaan SHINee karena dia tidak rela pangeran Taemin menikahi Putri Ri Chan.

“mianhae Yeobo apa aku hanya menambah bebanmu?”putri Richan benar-benar sudah tidak mampu berjalan.

“anniyo, apa yang kamu katakan?kamu harus tetap bertahan demi anak yang sedang kamu kandung”pangeran Taemin mencoba meyakinkan putri Richan. Namun sayang tiba-tiba…

“wow ternyata ada adegan romantis”pangeran Kyuhyun tiba-tiba datang dan mulai membidikan anak panahnya

^^

“aannddwweee” Richan berteriak dan membuat teman satu apartemennya menutup telinga.

“waeyo?kamu mimpi buruk?terima kasih tuhan akhirnya dongsaengku bangun juga”ucap syukur Ri Rin karena sudah lebih dari 12 jam Ri Chan tidak sadarkan diri.

“ne, eonni mimpi ini seperti berkelanjutan”Richan menghela napas panjang dan Hyun young segera memberikan air putih untuk Richan.

“jangan bilang kalau kamu mimpiin Taemin”min Gi menggoda dongsaengnya lagi

“eonni aku serius semenjak aku membaca buku aneh itu aku jadi memimpikan kejadian-kejadian dalam buku itu, tapi anehnya kejadian yang tadi ada dalam mimpiku sepertinya belum pernah aku baca”Richan masih terus meyakinkan eonninya

“masalahnya kenapa harus sama Taemin SHINee?untung saja bukan sama Onew”Neul Rin tiba-tiba nyeletuk dan Sun Yi langsung menatapnya tajam

“kalian itu kenapa sih mirip dengan Ratu Sun Yi dan Selir Neul Rin yang rebutan Raja Jin Ki?”Richan kembali menarik selimutnya untuk melanjutkan tidur.

^^

“Taeminnie kau sudah gila ya?mana mungkin gadis yang kau temui dalam mimpi bisa ada di dunia nyata”Jonghyun tiba-tiba nyeletuk.

“duh hyung dia itu istriku”Taemin tetap tidak mempedulikan kata-kata huyungnya.

“makanya jangan terlalu banyak baca buku sejarah”key ikut-ikutan nimbrung.

“tapi memangnya kerajaan shawolindo itu benar-benar ada?”tanya Onew tak percaya.

“ah itu sih mimpinya Taemin saja yang aneh”celetuk Min Ho tiba-tiba

^^

“yeoboseo, eonni! Ne sekarang aku sedang ada di toko buku tidak usah khawatir” richan meyakinkan Sun Yi yang dari tadi mengkhawatirkan keadaannya.

“justru kami lebih takut kalau kamu pergi ke toko buku sendirian”kalau yang ini pasti suara Min Gi

“eonni memangnya kenapa kalau aku ke toko buku?”tanya Richan gak rela

“pasti kamu mau nyari data tentang kerajaan-kerajaan yang itu kan?”tebak Hyun Young dan ternyata tebakannya sangat tidak meleset.

“ah eonni anah-aneh saja udah dulu ya sepertinya yang aku cari sudah aku temukan”Richan segera menutup teleponnya.

Saat Richan akan mengambil buku itu tiba-tiba ada tangan lain yang mencoba meraih buku itu.

“mian”ujar namja itu

“kkyyyaaaaaaaaaa kamu taemin SHINee?”tanya Richan tak percaya Taemin kaget dia tidak menyangkan penyamarannya akan terbongkar.

“sshhuuutttttt Agassi jangan keras-keras sepertinya aku pernah melihatmu tapi dimana ya?ah sudahlah kenapa kamu tertarik dengan kerajaan-kerajaan di Korea?heii kamu Han Ri Chan kan The Lucky Fans itu”tanya Taemin sambil memperhatikan buku itu

“ne aku Han Ri Chan tapi panggil Ri Chan saja.aku merasa ingin tau saja akhir ceritanya tapi sayang bukunya hanya satu kalau begitu untukmu saja”ujar Richan pasrah.

“jangan kita baca bersama saja, sekarang kita bayar dulu bukunya”ujar Taemin ramah

“oh biar aku saja yang bayar”

“andwe karena ini hari pertama kita kenalan aku saja yang bayar”mohon Taemin.

Taemin dan Richan segera membayar buku itu pada halmoni-halmoni yang duduk di tempat kasir

“anak muda kalian berdua sudah telalu jauh terlibat dalam permainan ini dan kalian berdua harus bertanggung jawab dengan apa yang telah kalian lakukan, ingat orang yang merelakan nyawanya untuk orang yang dia cintai maka dialah yang dapat menghancurkan mantra penyihir Leeteuk”Richan dan taemin sama-sama tidak mengerti dengan kata-kata yang diucapkan halmoni itu dan merekapun memutuskan untuk segera pulang

“chan , apa kamu mengerti dengan apa yang diucapkan halmoni itu?”tanya Taemin. Richan mengangkat bahunya mengisyaratkan bahwa dia tidak mengerti.

“aku merasa heran karena aku sudah sering pergi ke toko buku tapi baru kali ini aku dilayani oleh seorang halmoni, tapi entah kenapa aku merasa pernah bertemu dengan halmoni itu.  apa kau menyadari tadi hanya kita berdua selain halmoni itu yang ada di toko itu dan toko itu auranya berbeda”Richan menjelaskan panjang lebar jujur sebenarnya dia takut dengan kata-kata halmoni itu. Richan sampai lupa kalau sekarang dia sedang berjalan dengan salah satu member SHINee

“sudah jangan terlalu dipikirkan sekarang lebih baik kita cari tempat untuk membaca buku ini, bagaimana?”tanya taemin

“terserah kau saja”

^^

“Chan apa kau sudah siap?”tanya Taemin. Richan mengangguk perlahan. Taemin mulai membuka halaman demi halaman.

“kkyyyaaaaaaaaa” ujar Taemin tiba-tiba

“waeyo?”tanya Richan

“chan.. buku ini..buku ini”Richan memperhatikan buku ini dengan seksama. Buku itu seperti film tiga dimensi Chan dan Taemin dapat melihat sepasang namja dan yeoja sedang menunggu kematian.

“chan kita harus menolong mereka”ujar Taemin akhirnya

“bagaimana caranya?”tanya Richan tak mengerti

“kalau di film-film sih kita masukan tangan kita dan kita dapat masuk kesana”walau ide taemin terdengar sedikit gila namun akhirnya Richan menyetujuinya. Dan merekapun mulai menyentuh buku itu dengan tangan mereka hingga akhirnya kkkyyyyyyyyyyyaaaaaaaaaaaa

^^

“aw”ujar mereka berbarengan saat sudah menyentuh bumi

“kita dimana?aku kira sekarang sudah tahun 2010 tapi kenapa kita bisa memakai pakaian seperti ini?”tanya Richan sambil memperhatikan baju yang dia dan Taemin pakai

“aku tidak tau, tapi sepertinya mereka tau”ujar Taemin sambil menunjuk ke arah namja dan yeoja yang tadi mereka lihat dibuku.

Keadaan namja dan yeoja itu sangat mengenaskan. Yeoja itu terlihat sudah tidak bernyawa dan namja itu mencoba menggapai tangan Yeoja itu meskipun usahanya terlihat sia-sia. Taemin melangkah menuju namja itu namun Richan lebih dulu menarik tangannya

“kau mau kemana?”tanya Richan polos

“menolongnya”jawab Taemin datar

“aku tidak sanggup melihat diriku sendiri terbujur kaku seperti itu”ujar Richan. Yeoja itu memang mirip dengan Richan tepatnya namja dan yeoja itu mirip Taemin dan Richan.

“gwenchana aku akan ada disampingmu ayo kita tolong mereka”ujar Taemin sembari mengamit tangan Richan.

“annyong “sapa Taemin. Namja itu menatap Taemin tajam.

“kalian adalah reinkarnasi dari aku dan istriku 500 tahun yang akan datang aku mohon datanglah ke kerajaan shawolindo di sebrang lautan mengakulah bahwa kalian adalah pangeran Taemin dan putri Richan kemudian selamatkanlah kerajaan kami”setelah berkata seperti itu namja yang mengaku kakek moyang Taemin akhirnya menghembuskan napas terahirnya. Richan menangis di bahu Taemin dia benar-benar terharu melihat pasangan pangeran dan putri itu

^^

“taemin apa kau tahu jarak Korea-Indonesia itu jauh sekali. Kamu tidak akan menyuruhku untuk berjalan kaki kan?”tanya Ri Chan memastikan.

“ya tentu saja aku tidak akan setega itu, Ri Chan apa sebelumnya kau pernah bermimpi masuk ke dunia ini dan bertemu dengan pasangan tadi?”tanya Taemin dengan tatapan yang sebenarnya terlalu sulit untuk diartikan oleh Ri Chan.

“ne.. mimpi itu terlihat begitu nyata tapi dalam mimpi itu aku merasa setiap orang tidak ada yang menyadari kehadiranku. Aku hanya menjadi penonton yang baik tapi ketika aku terbangun aku dengar dari eonni-eonniku kalau aku pingsan selama 12 jam. Apa sekarang jasad kita di tahun 2010 sedang pingsan?”Tanya Ri Chan sementara itu Taemin mengangkat bahunya tanda bahwa dia juga tidak tahu.

“Ri Chan kita harus berusaha menghancurkan mantra penyihir Leeteuk supaya kita dapat mengubah kehidupan dinasti SHINee dan Dinasti SHAWOLINDO di masa depan”ujar Taemin dengan wajah yang bersinar.

“ne tapi kita harus mencari pasangan yang rela mati demi pasangannya itu tidak mudah Taemin tapi kalau kita malah terbunuh di sini aku yakin kita tidak akan bisa memasuki raga kita kembali”sesal Ri Chan.

“sudahlah lihat pantai sudah di depan mata dan para nelayan itu pasti akan membantu kita menuju kerajaan SHAWOLINDO”ujar Taemin dengan penuh harapan.

“tapi aku takut bagaimana kalau mereka mencurigai kita kemudian menganggap kita mata-mata lalu menggantung kita di alun-alun istana”Ri Chan bergidik ngeri.

“kalau kamu pernah bermimpi sebelumnya berarti kamu mengetahui seluk beluk keluarga istana kan?”tanya Taemin.

“ne.. tapi ehm.. mian sebelumnya tapi dalam mimpiku ada anggota SHINee juga loh”Wajah Ri Chan seketika memerah dia langsung menunduk malu. Sementara itu Taemin malah tertawa tebahak-bahak.

“ups.. mian..mian aku tidak bermaksud menertawakanmu tapi kamu itu lucu sekali kenapa wajahmu jadi merah begitu?aku sudah tahu semuanya karena aku juga bermimpi hal yang sama”Taemin menghentikan tawanya dan kembali menatap Ri Chan”kalau begitu yeoja-yeoja yang ada di mimpiku apa kau mengenal mereka?”lanjutnya

“ne mereka eonni-eonni ku dan mereka SHAWOL”Ri Chan menjelaskan sesingkat-singkatnya.

“sudahlah gaja kita pergi”Taemin menarik tangan Ri Chan menuju perahu yang dari tadi menunggu mereka di tepi pantai. Dan petualangan mereka yang sebenarnya baru akan dimulai.

TBC

Created by: Han Richan

Signature

This post/FF has written by SF3SI Freelance Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF