CHECK ‘EM OUT – PART 2

THE INVICIBLE ME

Author : Eci a.k.a peppermintlight

Starring : Lee Tae Min SHINee, Choi Min Ho SHINee, another SHINee members, imaginary character

Type : Series

Genre : Fantasy, friendship, romance,

PART 2

Choi Min Ho POV

Sumpah baru kali ini aku ketemu cewek yang dingin banget kayak es batu. Es batu yang gede-gede itu loh, yang baru dideketin aja udah kerasa hawa dinginnya.

Emangnya aku punya salah apa sih sama Kim Sang Mi, sampe dia cuek segitunya sama seorang Choi Min Ho? Helllllllooooooo????? Semua cewek di sekolah ini saling injek demi jadi pacarku, tahu! Eeehhh…si Kim Sang Mi noleh aja enggak. Aku rasa nih cewek nggak normal deh, sama kayak Lee Tae Min.

Aku nggak tahu pelajaran Biologi bisa ngebetein banget kayak gini. Uhm songsenim nyuruh kami buat ngebentuk kelompok praktikum dan dibebasin buat nyari sendiri. Awalnya aku seneng banget, jarang-jarang Uhm songsenim ngebolehin kami milih anggota kelompok sendiri-sendiri. Aku langsung bergerak nyari yang pinter-pinter buat aset, tahu kan maksudku? Semua cewek udah nge-book aku buat masuk ke kelompok mereka. Tapi aku butuh yang beda, yang bisa diandalin. Makanya aku ngajakin Kim Sang Mi yang kayaknya belom ada kelompoknya.  Dia pede banget bakalan diajak orang, abis dia pinter sih.

Tapi coba tebak apa tanggapannya?

“Sekelompok? Sama kamu? Males ah, ntar pas aku ngerjain, kamu malah ke kafe bareng tuh cewek-cewek centil,” WHAT?! Wah, kebangetan omongan Kim Sang Mi. Cara ngomongnya sih, lemah lembut, tapi lidahnya itu loh…tajem banget nonjok ulu hati. You’re talking with the Don Juan, ya know???

“Emangnya kamu nggak mau aku ajak ke kafe juga?” tanyaku sebel. Kim Sang Mi nyengir sinis.

“Aku nggak mau ngerjain tugas sambil ngirupin asep rokok,” jawabnya. Wah, ketahuan nih cewek kuper belom pernah masuk kafe. Jaman sekarang mah udah pake ruangan bebas asap rokok tahu…(eh, bener ga sih? Penulis lg sotoy nih).

“Tapi kamu toh belum ada kelompok kan?” idih, kok aku jadi maksa sih? Biarin aja dia nggak punya kelompok. Eits, no, no, no, pokoknya aku butuh satu reliable person dalam kelompokku.

“Males ah nyari kelompok. Aku nungguin sisanya aja,” Sang Mi ngejawab cuek sambil ngebuka-buka buku Biologinya.

“Siapa lagi yang belum dapet kelompok?” tanya Uhm songsenim kemudian. Sang Mi mengangkat tangannya bersama tiga anak lain. Baru empat, kurang satu lagi. Aku langsung mengangkat tanganku. Kim Sang Mi mendelik. Aku tersenyum ke arahnya. Tuh kan, akhirnya aku bareng dia juga. Aku nggak peduli sama protes cewek-cewek yang tadinya mau sekelompok denganku. Bodo amat ah, boleh dong sekali-kali aku milih.

“Baik, yang belum ada kelompok tadi itu ya, Kim Ki Bum, Kim Jong Hyun, Lee Jin Ki, Kim Sang Mi, dan Choi Min Ho. Kalian sekelompok. Sekarang akan saya bagikan preparatnya, dan silakan masing-masing kelompok untuk mengambil peralatannya. Oiya, mikroskop yang ada label kuningnya jangan dipakai, masih dalam perbaikan, selamat bekerja.

Kim Sang Mi berdiri hendak mengambil mikroskop dan aku mengikutinya. Ia menoleh.

“Ngapain kamu ikutan?” tanyanya.

“Kan kita sekelompok?” nih cewek telmi atau apa sih?

“Nggak usah, kamu duduk aja nungguin preparat. Jin Ki, bantuin ngambil kertas indikator, siapa tahu perlu. Jong Hyun ambil air. Ki Bum bantuin ambil pipet tetes sama cawan petri ya. Kayaknya abis ngamatin objek kita langsung ke praktikum 2, deh. Yang tes karbohidrat itu, tapi buat bahan yang lain ntar aja deh,” cerocos Sang Mi. Tiga anak itu mengangguk dan langsung ngelaksanain tugas masing-masing.

“Trus aku di sini aja gitu?” tanyaku.

“Iyalah, daripada ntar kamu salah ambil?”. Sialaaaaaaannnnnn…!!! Aku bener-bener dibuat kayak pecundang sama Kim Sang Mi. Huh.

Uhm songsenim memberikan preparat berwarna hijau dan aku menerimanya. Kuletakkan dengan sangat hati-hati di meja.

Si cewek pinter balik dengan mikroskopnya. Trus dia langsung ngutak-atik lensa objektifnya. Nyebelin. Dia sama sekali nggak minta bantuanku.

“Mana preparatnya, Choi Min Ho?” ia menadahkan tangannya persis dokter bedah minta gunting sama perawat. Aku nyerahin preparat warna hijau itu dan Sang Mi meletakkannya di meja objek dan menjepitnya di penjepit kaca objek. Trus dia asyik muter-muter lensanya.

Kim Sang Mi tersenyum. Baru kali ini aku ngeliat senyumnya. Manis banget. Aku bilang manis bukan karena belum pernah liat dia senyum, tapi emang manis banget! Giginya putih dan rata.

“Udah dapet nih! Ayo yang mau lihat!” ujarnya. Jong Hyun, Ki Bum, dan Jin Ki berebutan mau ngeliat preparat itu. Tapi aku masih duduk di tempatku. Iyalah, tuh mikroskop kan lensanya cuman satu. Ngapain juga mereka rebutan? Dasar anak-anak pinter.

“Kamu nggak mau lihat, Choi Min Ho? Bagus banget lho!” tanyanya ceria. Enggak, nanti aja deh, aku mau ngeliat senyum kamu dulu.

Aku bangkit dari tempat dudukku hendak melihat. Yang lain ngasih tempat buat aku. Aku nutup sebelah mataku dan mulai mengamati.

Hm, pantes aja Sang Mi tersenyum. Aku baru tahu kalo ciptaan Tuhan seindah ini. Padahal yang kami amati itu cuma serat tumbuhan. Tapi aku bisa ngeliat stomata yang keren abis itu.

“Nanti lagi ngeliatnya, Choi Min Ho. Aku gambar dulu di kertas buat dikumpulin, nanti kita amati lagi ya?” ujarnya tersenyum. Kita? Kita berdua? Boleh banget. Ntar aku pinjem preparatnya sekotak penuh buat kita amati.

Aku cabut omonganku soal pelajaran Biologi yang ngebetein. Nggak juga tuh. Aku jadi bisa ngerti cara ngoperasiin mikroskop dengan baik dan benar (selama ini aku nggak terlalu peduli), trus aku juga bisa mengagumi ciptaan Tuhan secara lebih mikroskopis. Dan Kim Sang Mi ternyata punya deretan gigi putih bersih yang keren abis.

Praktikum selesai dan kelompokku jadi kelompok yang paling dulu ngumpulin kerjaan. Aku bangga banget hari ini. Iyalah, siapa coba yang ngegambar sel tumbuhan itu? Emang sih, tadi rencananya Kim Sang Mi yang mau ngegambar. Tapi trus aku nawarin diri buat ngelakuin sesuatu yang berguna buat kelompokku, dan Sang Mi dengan senang hati memberikan kertas dan pensilnya. Aku terharu banget, tahu! Baru kali ini ada orang yang naruh kepercayaan bikin tugas sama aku. Selama ini anggota kelompokku (yang dominasi cewek) cuman ngandalin aku buat nganter jemput mereka tanpa ngelakuin apa-apa. Ah, itu sih maunya mereka.

Dan aku berusaha ngegambar sebagus mungkin. Aku nggak mau ngecewain kelompok praktikumku. Dan tebak apa yang Sang Mi bilang?

“Wah, kamu ternyata pinter gambar ya, Min Ho! Aku nggak pernah bisa ngegambar bagus, padahal aku suka Biologi! Sumpah bikin ngiri! Lain kali kalo kita sekelompok lagi kamu yang gambar ya!”

Ya Tuhan…, untung aja aku nggak nangis waktu itu. Sang Mi keliatan tulus banget sama pujiannya. Suka, suka, suka!

$$$$$$$$$$

LeeAnn POV

Lee Tae Min, Lee Tae Min. Aku udah lama nyari kamu, dear telekinetic guy. Aku kangen sama wajah kamu yang imut-imut dan nggak banyak berubah dari pas kita ketemu.

“LeeAnn,” panggil Tae Min. Aku tersentak dan baru nyadar kalo daritadi aku mandangin namja ini lama banget. Aku tersenyum. Pipinya merona memandangku, kemudian dipalingkannya wajahnya.

“Yang ini ruang OSIS, sebentar lagi selesai dicat. Oiya, Kim Sang Mi menjabat sebagai school president,” ujar Tae Min. Jam istirahat ini aku memintanya buat nganterin aku keliling sekolah. Biar aku punya waktu berdua dengannya. Cuma berdua. Karena ternyata nggak gampang nyari Lee Tae Min di Korea. Lee Tae Min yang aku cari ya yang satu ini. Yang nolongin aku pas aku hampir mati waktu itu.

Aku sama kayak Lee Tae Min. Manusia biasa dengan kelebihan yang yah…kalo boleh dibilang invincible. Aku bisa telekinetik, sama kayak Tae Min. Tapi aku nggak punya kemampuan ngebaca pikiran orang kayak dia. Biarin aja deh, toh Tae Min juga nggak bisa baca pikiran aku. Hebat kan aku? Jadi aku sama Tae Min bisa berteman normal kayak manusia biasa yang nggak tahu apa yang lawan bicaranya pikirkan. Kukira Tae Min juga menginginkan kehidupan yang seperti itu sesekali. Aku bisa ngebayangin gimana kadang-kadang nggak enaknya bisa denger suara hati orang lain. Kayak ngelanggar privasi padahal kita nggak mau. Tapi emang banyak asyiknya sih. Aku pengen banget denger suara hati Lee Tae Min.

Fuh, kira-kira Tae Min masih inget aku nggak ya? Kok dia diem aja sih daritadi? Kerjaannya cuman nunjukin ruang-ruang yang ada di sekolah ini dan fungsi-fungsinya.

Tiba-tiba Kim Sang Mi dan Min Ho kebetulan lewat di depan kami.

“Sang Mi! “ panggil Tae Min. Sang Mi menyahut. Kulihat wajah Choi Min Ho berkerut nggak suka pas Sang Mi nyamperin Tae Min. Emang Sang Mi ceweknya? Halah, yang penting nggak akan kubiarin Sang Mi dan Tae Min ngobrol kelamaan gini.

“Ehm, LeeAnn…acara jalan-jalannya dilanjutin bareng Sang Mi aja ya? Aku mau ke ruang redaksi dulu,” hah??? Loh, kok jadi Sang Mi yang jalan-jalan bareng aku? Aku kan maunya sama Lee Tae Min? Aduuuuhhhh…!

$$$$$$$$$$

Lee Tae Min POV

Aku nggak lari ke redaksi kok. Aku ke toilet. Tapi kalo aku bilang aku ke toilet, LeeAnn pasti bilang mau nungguin aku. Aduuuhhhh…untung aja ada Kim Sang Mi tadi. Yah, meskipun aku jadi dapet pelototan berbunyi “ya ampuuunnn…Lee Tae Min lagi, Lee Tae Min lagi. Ganggu aja ah,” dari Min Ho (dia kenapa sih? Segitu nggak sukanya sama aku??), akhirnya aku bisa bebas dari tatapan mata LeeAnn yang nggak lepas-lepasnya mandangin aku.

Aku bukan nggak suka. Aku nggak terbiasa ditatap sedemikian rupa sama cewek itu. Soalnya LeeAnn cantik banget. Entah di mana aku pernah ngeliat mukanya, pokoknya wajahnya bener-bener familiar. Makanya jantungku nggak henti-hentinya clubbing dan jejingkrakan di klepnya meskipun aku udah berusaha untuk bersikap tenang dan menormalkan kembali detak jantungku.

Aku pernah ngeliat dia. Tapi di mana ya? Ayo Tae Min,…ingat-ingat kapan terakhir kali ketemu cewek blasteran…HAH? Ups, aku baru inget sekarang!

Yah, kenapa juga aku bisa ngelupain kejadian itu?

Waktu itu aku mau pergi les dance yang letaknya nggak jauh dari rumahku. Tiba-tiba sebuah mobil nabrak seorang yeoja sampe si korban jatuh bersimbah darah. Eh, si pelaku malah lari, mana jalanan lagi sepi.

Tanpa pikir panjang aku nyamperin tuh yeoja dan ternyata dia masih setengah sadar. Gawat, kalo nggak buruan ditolong, dia bisa…

Aku langsung ngehubungin rumah sakit terdekat dan segera minta kirimin ambulans ke lokasi. Aku berlutut dan mencoba meletakkan kepalanya ke kakiku. Aku bingung banget waktu itu. Aku bisa apa? Kalo telekinetikku bisa membawa kami ke rumah sakit sekarang juga mungkin sudah kulakukan. Tapi aku nggak bisa. Dan sebuah ide terlintas di kepalaku.

Sembari nungguin ambulans, aku mencoba meredakan pendarahannya. Darah yang keluar dari kepala dan hidung kuhentikan sementara pake telekinetik. Iya, awalnya aku nggak percaya bakal berhasil. Aku mengayunkan jariku ke sumber-sumber pendarahan dan kutahan. Capek juga. Aku belum pernah ngelakuin ini sebelumnya. Meredakan pendarahan. Bener-bener melelahkan. Aku nggak kuat lagi, dan pas ambulans datang, aku pingsan.

Huah! Aku ingat semuanya. Yeoja yang tempo hari emang LeeAnn! Aku sempat merhatiin mukanya. Di antara darah yang mengalir itu tersembunyi wajah yang cantik banget. Ia tersenyum ketika aku sekuat tenaga menahan pendarahannya.

Nah lho?! Berarti dia tahu rahasiaku? Kalo aku bisa telekinetik? Olala…abislah aku. Gimana kalo itu jadi senjatanya supaya aku nurutin semua kemauannya?

Aku keluar toilet setelah nggak mendapatkan ide apa-apa. Gimana nanti deh. Siapa tahu tuh yeoja nggak sejahat dugaanku.

Aku terkejut. LeeAnn udah berdiri di hadapanku.

“Kamu bener-bener nggak ingat aku?” tanya LeeAnn dengan ekspresi yang sulit dilukiskan. Oh tidak, dia kecewa. LeeAnn berbalik. Ia pergi.

Aku ingin memanggilnya. Tapi rasa heran tiba-tiba menyergapku. Aku baru sadar, aku nggak dengar apa-apa darinya selain suaranya sendiri. Aku nggak bisa baca pikirannya. Ada apa ini? Apa kemampuan membaca pikiranku macet? Hilang? Kenapa aku nggak bisa baca pikirannya?

$$$$$$$$$$

Kim Sang Mi POV

Ya Tuhan…, semua mata itu nggak lepas-lepasnya memandangku dengan tatapan mengintimidasi. Kenapa sih yeoja-yeoja itu? Segitu nggak sukanya ngeliat aku dan Choi Min Ho? Kan namja itu sendiri yang ngekorin aku daritadi?

Aku ngelirik Choi Min Ho. Namja itu cengar-cengir.

“Kamu masih ada perlu sama aku?” tanyaku padanya. Ia kelihatan berpikir.

“Nggak, aku cuma betah aja jalan sama kamu. Ada masalah?” jawabnya. Oh yeah, pede bener si Min Ho. Jangan harap seorang Kim Sang Mi bisa tersanjung sama ucapannya barusan.

Aku mempercepat langkahku dan pura-pura nggak dengar suaranya memanggilku. Aku nggak mau berurusan sama penggemarnya. Dan aku…aku…nggak akan terperangkap sama pesonanya. Nggak akan.

Seseorang menarik tanganku. Choi Min Ho memandangku dengan mata indahnya. Nggak! Aku nggak mau tenggelam dalam pesonanya. Namja populer di mana-mana sama kan? Sama-sama brengsek.

Ingatanku sejenak berputar ke masa SMPku dulu. Seorang namja populer dari kelas sebelah berhasil mempesonaku. Dan entah ini awal keberuntungan atau malah kesialan. Aku menerimanya waktu ia menyatakan cintanya.

Seminggu setelahnya, dengan terang-terangan, di depan mataku, ia jalan dengan sahabatku setelah sebelumnya memutuskan hubungan kami secara tiba-tiba dan sepihak.

Dan hatiku hancur berkeping-keping kayak tabung reaksi kimia yang dilindes truk fuso. Bukan karena namja itu mutusin aku. Tapi karena dia jalan dengan sahabatku.

Sejak saat itu aku mulai memilih. Kalo aku punya sahabat, berarti aku nggak mau punya pacar. Dan kalo aku punya pacar, aku nggak mau punya sahabat.

“Kenapa sih?” tanyaku ketus.

“Kamu nggak suka sama aku?” tanya Min Ho. Waduh, bukan…bukan kayak gitu sih. Aku jadi salah tingkah. Tatapan Min Ho bener-bener mengacaukan konsentrasiku.

“Iya! Aku nggak suka sama kamu! Udah sana pergi!” tukasku di luar jangkauan pikiranku. Ya Tuhan, Ya Tuhan,…aku bener-bener nggak ada maksud buat ngomong sekasar itu pada Min Ho. Kuperhatikan wajahnya menyiratkan kekagetan yang luar biasa.

Aku sebenernya nggak mau punya musuh di sekolah ini. Tapi apa boleh buat, kalimat tadi udah meluncur dari mulutku. Dan aku nyiapin diri buat nyaksiin Min Ho pergi dengan…yah…sakit hati.

“Tapi aku suka sama kamu! Jadi kamu mesti jalan sama aku!” HAH? Aku nggak salah denger?

“Pokoknya mulai sekarang kamu jalannya sama aku, Kim Sang Mi!” Min Ho meninggikan nadanya sehingga bisa aku rasain semua manusia di sekolah ini merhatiin kami.

“Atau…, atau gini,” Min Ho keliatan berpikir. Aku menunggunya bicara lagi. Terserah deh dia mau ngomong apa. Toh seisi sekolah ini udah terlanjur ngeliatin.

“Kita pacaran aja,”

HAH???!!!

TO BE CONTINUED…

PS : fan fiction ini sudah pernah dipublikasikan di blog FFindo di www.ffindo.wordpress.com, dengan judul yang sama (dengan beberapa editan pada bagian <POV> supaya nggak bingung). Saya ingin berbagi cerita dengan yang lain ^^

Signature

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

53 thoughts on “CHECK ‘EM OUT – PART 2”

    1. YESSIICAAAA…AKU HIATUS, JAGAIN SI JJONG YAK. *komen ga nyambung*
      ahehehe. beneran daebak??? ahehehe…ahehehe…*nyengir geje*
      gomawo udah baca dan komen ya, yessiiiii… ^^

    1. suciiii…^^
      seru? seru? SERU??? BENERAN,CI??? *langsung kiss suci
      suka sang-ho? kkk~ gomawo udah baca dan komen ya suci sayang ^^

    1. WHOOPZ! AKU DULUAN DONG BILANG “I DO” *dijitakin flames*

      suka? nice? aku demen deh kata2 itu. kkk~
      gomawo diya…udah baca dan komen ^^

  1. ahahahahah
    ummaaaaa…
    tau gak ?
    aku suuukaaaaa banget ama nih ff…
    kocak !!
    ahahahah

    coba aja yang laennya juga berperan, trus dapet cewek 😦

    1. liaaa…”tokoh yang laennya” atau key doaaaannggg…??? kkk~
      kocak? Alhamdulillah kalo lucunya dapet.
      gomawo ya udah baca dan komen,anakkuuuu…

    1. annyeong lee tae jin? manggilnya siapa nih,sayang ?
      iya tuh, si minho disitu aku bikin jadi orang yg bener-bener nyadar kalo dy tuh cakep. kkk~
      gomawo ya, sayang ^^

    1. annyeong sungwookie! ^_^
      iya tuh kayaknya si taem…cieh,cieeehh…
      minho aku tolak sih,makanya ngejer sangmi, kkk *sekali lagi dijitak flames
      gomawo ya sungwookie ^^

  2. Ya allah.. aku lupa komen.. gara2 aku udah baca part 3 nya d wp.. mianhae echiiii.. sujud sujud bareng jinki.. hehe.. aku suka bgd couple sang-ho dsiniii.. chemistrinya dapet bangeeet.. kaya jonghyun sm reese di grandpa2.. pokoknya aku sukaaa.. hihi.. echii daebaaaaak.. luv you.. mmmuuaahhh..

    1. huaaa!!! wigaaa!!! gpp kok, gomawo ya kamu udah mw komen ^^
      tapitapitapiiii…EH PLEASE DEH YA, KENAPA JUGA MESTI BARENG JINKIII??? *nyeret jinki
      gomawo wiga ^^d

  3. Abisnya kalo ga sm jinkii, terus aku sm siapa lagi.. hohoho,,, ^^
    pokoknya cuma mau sama jiiiiiinkiiiiiiiiiiiiii…
    btw aku lagi dengerin go away ny 2ne1 niii
    huahahaaa..
    ga pen bgd..
    ke ke ke

    1. HA? GO AWAY? ih keren banget tuh lagu,beneran, masa aku sampe kepengen punya kakak kayak sandara sama bommie,coba? kkk~ *labil

  4. Aaahhh eciiii.. sangmii itu looh.. ituu.. itu.. hehe.. emmmm couple nya leeteuk di ff nc.. huahahaha.. ktwn deh suka baca nc..
    >//////<

    1. HAHAHAHA! MASYA ALLAH,WIGAAAA…! aku kirain kamu sama park nada tuh karakternya berbanding lurus. ternyata…berbanding terbalik. hahaha! nadaaa!!! sadarin gih si wiga! parah nih orang! *padahal aku jg pernah baca NCan

  5. UMMAAA.. padahal aku udah baca tapi agak lupa jadi baca lagi deehh.
    terus aku comment nie umma. boleh kan?

    MINHO jangan menyerah. walaupun sebel sih MinHo ngikutin SangMi kemana-mana.
    TaeMin pikun akh,masa nggak inget sama LeeAnn

    1. okiiii…anakku yang nomor berapaan yak aku lupa *dijitak oki
      gpp kok. komen malah sangat diharapkan ^^
      gomawo udah baca dan komen yaaa ^^

    1. hahaha. eh ada keylieon. salam kenal ^^ HAHAHAHA! *apadeh ga jelas*
      boleh aja liii…,baca ajaaa…^^
      gomawo udah baca dan komen lagiii…^^

    1. *ikutan tepuk tangan*. annyeong kistinaaaa ^^ gomawo udah baca dan komen ya, sayang ^^ ramein blog terus ya ^^

  6. bhahahahaha ampun onnnnn walaupun aku udah baca ini tp tadi aku baca ulang tetep aja ngakak hahaha XD
    minhonya pede banget wakakakaak
    seru onn ayo kemon lanjut lagiiiiii XD

  7. hiaaaaaaaaaaahh ..
    unnie noumu yeppeo ..
    apa-apaan tuh c Minho *tereak” geje*
    huaaaaaaaaaaaah ,,
    aku juga mau ..
    >.<
    kapan yah key ngmng gtuh nyahahhahahahah XD
    maooooooooooooo
    keren keren ff nya unnie 😀

  8. HAAAAAH! Yaampun Eci onn aku ketinggalan yang ini! yaah gimana dong?
    hahaha
    Gimana tuh Miho sama Sang Mi?\
    Ah baca part 3 sekarang aaah :p

  9. Yahh si minhoo main enaknya aja ya ngajak org pacaraaann
    Buahahahahhaahhahha

    Umma~~
    Ternyataaaaa aku blm komen disiniii hehehhe…
    Miaaan ne~
    aku udh baca di draft siihhh..
    jd lupa buat komeenn..
    Tapii yg part 3 aku blm baca kokk hehe..
    Aku bac Part 3 nya ahhhhhhhhh

  10. huakakakakaka
    kmna minho ku yg coollllllllllll, dsini dia lucu bgt huahahahahah
    idihhhhhh si sang mi mnta di gorok, sok sok gak mw am minhoo huuuuuuuuu
    *melesat ke part 3

  11. eon… gatauk ah….

    kesel ama FF eon sangking DAEBUAKKK NYAAAAAA~~~~~

    huhuhuhuhuhu XDDDDD

    lanjyuuuuuuttttssssssssssaaaaahhhhh *bau

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s