CHAIRPERSON, GWENCHANAYO

Lovely casts ^^ : Lee Tae Min SHINee, SHINee, Alexis Song, Reese Terry

Reader request : Shim Chae Sa (Diya)

Guest cast : Nickhun 2PM

Type : One shot

Penguni sekolah mana yang nggak kenal Cho Reiran? Meskipun dia cuma menjabat sebagai ketua kelas di kelasnya Tae Min, tapi namanya udah terkenal di seluruh penjuru sekolah. Cho Reiran itu tipe ideal anak-anak OSIS dan anak-anak yang (orangtuanya) punya pengaruh besar di sekolah. Cantik, bintang kelas, bintang lapangan, bereputasi baik dari keluarga yang baik-baik pula, dan siswi kesayangan guru.

Reiran juga nggak segan-segan ngebantuin temen-temen yang membutuhkan pertolongannya. Dia bahkan pernah sengaja meluangkan waktunya cuma buat ngasih les gratis buat temen-temen sekelasnya menjelang ulangan. Termasuk Tae Min yang karena sibuk di SHINee, nilainya jadi menurun. Tae Min seneng banget. Belakangan dia hampir frustasi karena nilai-nilainya paling bagus cuma bisa dapet 6. Dia nggak enak kalo terus-terusan minta diajarin para hyung-nya di SHINee. Mereka kan juga capek, dan baru bisa ngajarin Tae Min malem-malem pas udah pulang dari kegiatan.

Reiran ngajarinnya enak banget. Dia bisa menerjemahkan bahasa pengajaran para songsenim yang nggak temen-temennya mengerti, dengan bahasa yang lebih mudah mereka pahami. Nggak cuma ngasih rumus-rumus ini dan itu, Reiran juga nyeritain gimana bisa terbentuk rumus kayak gitu dan kapan kita pakenya.

Hari ini pas pulang sekolah, Tae Min nyamperin Reiran.

“Cho Reiran, kamu ada kerjaan nggak? Aku masih nggak ngerti cara nerjemahin DNA,” ujar Tae Min sembari ngeluarin buku Biologi dari dalem tasnya.

“Susah banget, Cho Reiran. Aku nggak ngerti,” tambahnya. Reiran tersenyum.

“Oke, aku butuh kertas buram. Nanti aku ajarin. Jadi kita belajar di mana? Di kafetaria sekolah aja gimana?” tanyanya. Mata Tae Min terbeliak lebar. Hatinya terlonjak senang. Padahal tadinya dia udah pasrah kalo Reiran nggak bisa ngajarin. Soalnya minggu depan bakalan ada tes yang berhubungan sama materi hari ini. Hasil tesnya itu bakal masuk ke perhitungan nilai semester.

Mereka berjalan beriringan ke kafetaria di belakang sekolah. Reiran mengambil tempat duduk. Trus mereka mulai belajar. Jemari Reiran dengan lincahnya mencorat-coret kertas yang disobek Tae Min dari notesnya, membuat serangkaian kode DNA dan mulai ngajarin cara nerjemahinnya.

“Nerjemahinnya nggak boleh salah, Taem. Salah dikit aja bisa fatal. Jadi selain bisa, kita juga mesti teliti,” ujar Reiran setelah melingkari hasil penerjemahan DNA dengan perhitungan manualnya. Tae Min mengangguk mengerti. Thanks GOD, akhirnya dia ngerti juga. Mudah-mudahan tes minggu depan bisa menyelamatkan nilainya.

Tiba-tiba terdengar bunyi keruyukan. Reiran berhenti menulis dan memandang Tae Min yang mukanya udah merah padam. Ya ampun,…ternyata itu bunyi perutnya si Tae Min yang cacing-cacingnya pada demo minta makan.

Ketua kelasnya itu tersenyum geli, kemudian ia bangkit menuju  salah satu counter makanan di sana. Nggak lama kemudian ia kembali dengan membawa senampan nasi, kimchi, dan air mineral, trus diletakkin di depan idung Tae Min.

“Makan siang dulu gih, Taem. Nanti cacingnya naik pitam lagi, trus mulai ngedobrak dinding usus. Hiahahaha.” Edeuuuw…, muka Tae Min yang merah menunduk sedemikian rupa saking malunya. Buset dah nih perut, biasanya nggak rewel, ini malah bunyi di depan ketua kelasnya lagi. Mana bunyinya kedengeran sekafetaria anget lagi.

“Reiran nggak makan?” tanya Tae Min sambil mulai makan. Hihihi. Sebenernya dia tuh emang laper banget sih. Ini kan jam makan siang soalnya. Reiran nggak ngejawab, dia cuma merhatiin Tae Min yang lahap dengan kimchinya.

“Reiran?”

“N…Ne?” Reiran tersentak. Baru nyadar kalo daritadi matanya nggak lepas mandangin Tae Min.

“Emangnya kalo ngeliatin aku makan bisa langsung kenyang ya?” tanya Tae Min polos. Reiran ketawa ngakak. Baru kali ini Tae Min ngeliat Reiran ketawa selepas itu. Soalnya selama ini, meskipun ramah ke siapa saja, Reiran tetap memegang predikat cewek paling cool di sekolah. Nggak banyak tingkah, dan lebih memilih ngerjain semua sesuatunya sendirian. Nggak pernah minta bantuan orang lain.

Reiran bangkit lagi. Ia kembali dengan senampan makanan berisi semangkuk nasi dan kimchi. Tae Min melotot ke arah nampan Reiran. Kemudian pandangannya berpindah ke nampannya sendiri. Nasi Tae Min sepiring penuh.

“Kok porsi kita beda ya? Kamu kebanyakan mesen nasi buatku tadi, Rei!” seru Tae Min.

“Emang porsinya segitu kok, Taem. Kan aku cuma mesen, yang bikin ya penjaganya,”

“Trus nasi kamu kok cuma semangkuk?”

“Aku nggak bisa makan banyak. Lambungku nolak. Kalo dipaksain bisa…tahu kan?” Reiran niruin gerakan orang muntah.

“Oh…gitu ya. Tapi dikit amat tuh! Tambah lagi, tambah lagiiii…” ujar Tae Min sambil mentransfer nasinya ke mangkuk Reiran. Ketua kelasnya itu cuma bisa geleng-geleng kepala dan ketawa ngeliat tingkah polosnya Tae Min.

Ponsel Tae Min bergetar. Namja pirang itu mengangkatnya.

“Halo? Key-hyung? Oh, hyung udah di depan sekolahku? Iya, iya, aku makan siang sebentar kok, ini juga udah selesai. Apa, hyung? Oh, sama Reiran, tadi dia ngajarin aku materi tes minggu depan. Iya, iya, aku ke sana, bye, hyung!” ia mengakhiri pembicaraannya.

“Reiran, Key-hyung udah di depan sekolah. Selesain makannya ya,” ujar Tae Min.

“Lho kenapa emang? Duluan aja, Taem,”

“Nggak bisa dong! Kan Reiran udah ngajarin aku, trus ngebeliin aku makan siang lagi. Nanti biar aku suruh Key-hyung nganterin Reiran dulu,” ujar Tae Min.

“Hahaha. Waduh, nggak usah repot-repot kok. Masa aku dianterin sama artis sih. Nggak apa-apa kok duluan aja. Lagian abis ini aku masih mau ke perpustakaan,”

“Beneran nih?”

“Yepz. Makasih ya, hati-hati, Taem!” ujar Reiran sembari melambaikan tangannya. Tae Min membalas lambaiannya dan segera berlari ke arah gerbang sekolah.

Reiran menghabiskan makanannya dan beranjak ke luar kafetaria. Ia melangkah menuju bukit belakang sekolahnya. Di sana mereka menunggu. Mereka yang disebut Reiran “teman”.

“Lama bener sih, Rei?” ujar seorang dari mereka. Seorang yeoja. Ia memakai seragam yang sama dengan seragamnya. Rambutnya diwarnai pink flamingo. Sebatang rokok tersulut di mulutnya. Reiran mengambil tempat duduk di bawah pohon besar yang tumbuh di sana.

“Ngajarin si Tae Min dulu tadi. Sekalian makan siang,”

“Lee Tae Min SHINee? BHUWAHAHAHAHAHA! Anak mami tuh orang! Namja aja kecentilan banget, pake segala rambut dipirangin. Dasar artis! Kapan-kapan aku gangguin ah!” ujar seorang lagi di antara mereka. Namja. Badannya gede banget kayak tukang pukul. Seragam sekolahnya dibuka dua kancing dan lengannya dilipet-lipet, nunjukin tato naga berwarna-warni yang nongkrong di lengan berototnya.

“Mukanya mulus banget lagi, kayak yeoja. Kalo ketemu dia bawaan pengen nyakar melulu! Hahaha!” ujar yeoja bertubuh gempal. Ia menyulut korek api dan ngisep rokoknya dengan nikmat. Reiran ketawa.

“Geng penguasa sekolah yang udah ngejajah sekolah lain kayak kalian masih niat ngerjain Lee Tae Min? Payah, bego. Lee Tae Min sih bukan levelnya kita. Tuh anak jangankan dihajar. Dibentak aja udah pingsan,” ujar Reiran ketawa. Temen-temennya sesama penguasa sekolah ikutan ngakak sambil mukul bahu Reiran.

“Kurang ajar kamu, Rei! Hahaha! Gila ya. Sumpah nggak nyangka. Dulu kami kira kamu bakalan ngeluarin kami dari sekolah. Pengaruh kamu kan gede di sini. Ternyata kamu sama aja kayak kami! Jagoan! Hahahaha!”

“Iya, bedanya, aku nggak akan ngerusak paru-paru aku sama tuh nikotin!” pungkas Reiran sambil nunjuk rokok mereka dengan dagunya.

“Munafik! Kamu pengen nyoba kan, ketua kelas yang terhormat? Hahaha!” tawa yeoja pertama sambil ngelemparin rokok dan koreknya. Reiran menyingkirkan rokok dan korek itu dengan kakinya.

“Eh! Nggak mau ya udah! Nggak pake dibuang! Kurang ajar ah!” yeoja itu ngambil rokok dan koreknya lagi. Reiran ketawa dingin.

“Eh, ketua kelas yang terhormat! Kemaren si Ga Myeong nyariin kamu tuh. Katanya mau ngebales yang kemaren,” ujar yeoja kedua. Reiran ketawa sinis.

“HALAH! Buang-buang bensin ngelawan dia. Dia tuh cuma bisa naik motor. Tapi soal nge-track, ya ampuuunnn…, payah banget deh! Kelas kaus kaki! Aku nggak pake gas aja udah bisa ngalahin tuh namja,” ujar Reiran males.

“Bukan, Rei. Dia emang mau ngebales kekalahan balap liar kemaren, tapi bukan dia yang maju. Katanya dia punya jagoan baru. Anak sirkuit katanya. Jago. Aku juga udah liat sih kemaren. Sumpah jago nge-track. Tapi mau muntah ah liatnya. Tampangnya tuh boyband abis. Cakep dan tingkahnya adem, nggak kayak yang biasa ikut balap liar. Hah!” ujar si namja. Reiran menoleh.

“Ternyata si Ga Myeong emang chicken banget ya? Pecundang kelas piranha. Ngebales kok lewat orang laen. Ngerasa nggak mampu kali dia ngelawan aku,”

“Halah, banyak omong! Jadi mau nggak terima tantangannya?” si namja nggak sabar. Reiran tersenyum dan mengangguk.

$$$$$$$$$$

Di apartemen, Tae Min nggak abis-abisnya nyeritain Reiran ke para hyungnya. Reiran yang cantiklah, Reiran yang baiklah, yang mau ngajarin dia Biologilah, yang ngebeliin dia makan sianglah, yang pinterlah, juara kelas, bintang lapangan, kesayangan guru, kesayangan temen. Ckckck. Personil SHINee yang lain cuma bisa geleng-geleng kepala. Tae Min nyeritainnya semangat banget. Dan cerita itu berujung dengan scene Jong Hyun nyembur Onew pake Pome Juice yang udah di mulutnya lantaran ngedenger ucapan Tae Min yang selanjutnya.

“Pokoknya Reiran tuh tipe aku banget deh, hyung! Kira-kira dia mau nggak ya, jadi pacarku?”

GEDUBRAK! Olalalaaaa…, mereka nggak tahu si Tae Min beneran ngerti apa yang diucapinnya barusan atau enggak.

“Wah, kayaknya ngetop banget ya yang namanya Cho Reiran. Sampe satu apartemen isinya Cuma Cho Reiran doang,” ledek Min Ho. Tae Min yang nggak nyadar kalo lagi diledekin cuma senyam-senyum doang.

$$$$$$$$$$

Reiran dan temen-temennya udah nyantai dengan motor mereka di sebuah jalanan sepi. Jalan itu emang secara nggak tertulis udah jadi milik para pembalap liar di sini. Sepi, apalagi kalo malem kayak gini, soalnya pemerintah udah lama ngubah jalur kendaraan. Makanya tuh jalan udah nggak kepake lagi.

Nggak lama kemudian Ga Myeong dan temen-temennya dateng. Motor mereka menderu-deru nantangin banget. Trus Ga Myeong membuka helmnya. Dan tersenyum pada Reiran.

“Kayak yang aku bilang ke temen kamu kemaren, aku bawa orang buat mengulangi balap memorable kemaren,” ujar Ga Myeong. Reiran ketawa ngejek.

Memorable? Apanya yang memorable? Aku bisa nyusul motor kamu pake sepeda, tahu nggak?” ujar Reiran disambut suara ketawa riuh rendah dari temen-temennya. Muka Ga Myeong merah padam.

“Temanku akan menutup mulut besarmu, Cho Reiran!” ujarnya sembari menarik jaket seseorang yang masih pake helm. Orang itu membuka helmnya dan tersenyum. Ia mendekati Reiran.

“Nickhun imnida. Senang bertemu denganmu, Cho Reiran,” ujarnya tersenyum. Reiran memandangnya sesaat. Bener kata temennya, orang bernama Nickhun ini cakep banget. Cute dan mempesona. Nickhun berbalik.

“Aku nggak bisa,” katanya pada Ga Myeong sampe muka tuh namja jadi empet banget kayak sandal jepit.

“Nick, nggak usah main-main deh!” bentaknya. Nickhun tersenyum dan kembali menatap Reiran dalam.

“Aku nggak bakal ikutan track sampe bidadari di depanku ini bilang aku mesti ikutan,” ujar Nickhun dengan senyumnya. Reiran memutar bola matanya.

“Nggak pake ngegombal deh, mau nge-track nggak nih? Aku banyak PR!” tukasnya. Dia nggak mau terperangkap dalam pesona si Nickhun itu.

Nickhun kembali tersenyum dan menoleh Ga Myeong.

“Baik, aku ikut track,

Dan balap liarpun dimulai. Seorang yeoja berdiri di antara motor Nickhun dan Reiran yang bunyi gasnya udah menderu-deru. Yeoja itu mengangkat tangannya yang megang saputangan, menghitung, dan menyentakkan tangannya ke bawah, tanda balap dimulai.

Reiran dan Nickhun ngebut dengan motornya. Mereka menyusuri jalanan luas itu susul menyusul. Nickhun diam-diam takjub. Reiran nggak selemah bayangannya. Yeoja itu dengan secepat kilat mengendalikan motornya di tikungan dan berhasil mendahului Nickhun.

Reiran kembali. Semua temen-temennya bersorak. Muka Ga Myeong empet banget pas tahu jagoannya berhasil dikalahin Reiran. Motor Nickhun nyusul di belakang.

Reiran membuka helmnya dengan kesal. Ia tahu Nickhun mengalah. Reiran paling benci menang dengan cara kayak gitu.

Berbeda dengan Nickhun. Ia mengalah karena nggak mau Reiran membawa motornya lebih dari kecepatan yang seharusnya. Dia nggak mau kecelakaan yang dialami adik perempuannya waktu itu menimpa Reiran. Karena Reiran mirip adiknya.

$$$$$$$$$$

“Annyeong, Reiran!” sapa Tae Min pas pulang sekolah. Reiran tersenyum padanya.

“Hai, Taem. Gimana tesnya tadi? Bisa?”

“Bisa dong! Untung Reiran ngajarin aku! Mudah banget itu!” ujar Tae Min. Reiran mengacungkan jempolnya. Ia bener-bener seneng bisa ngebantuin Tae Min.

“Ng, Rei. Boleh nanya sesuatu?” tanya Tae Min. Reiran mengangguk dan tersenyum.

“Mau nanya apa?”

“Reiran,…nge-track ya? Semalem mobilku lewat jalan sepi yang udah nggak kepake lagi di ujung Teenwalk, pas pulang dari SM Entertainment.” pertanyaan Tae Min membuat Reiran tersentak kaget. Tae Min melihatnya dengan semua pembalap liar di sana.

“Kamu yakin itu aku?” Reiran berkilah. Dia bukannya takut si Tae Min ngaduin ke guru. Reiran cuma males aja kalo Tae Min ikut campur urusannya.

“Iya, itu kamu kok. Kamu lagi buka helm waktu aku lewat,” ujar Tae Min sambil tersenyum.

“Trus kenapa? Kamu mau ngadu ke kesiswaan kalo aku nge-track? Aduin aja. Tuh, ke Kepala Sekolah sekalian,” ujar Reiran dingin. Tae Min terkejut.

“O…oh, bukan itu maksudku. Aku nggak mau ngadu kok, lagian ngapain aku ngadu. Kan Reiran temen aku,”. Reiran ngerasain angin sejuk merasuk ke seluruh organ tubuhnya begitu Tae Min menyebutnya “teman”.

“Gomawoyo. Tapi lebih baik kamu nggak ikut campur urusanku,” Reiran melangkah pergi dengan tumpukan buku di tangannya. Tae Min memandang punggungnya dari jauh. Ia peduli pada Reiran. Dan dia bener-bener pengen tahu kenapa ketua kelasnya itu punya dua kehidupan yang bertolak belakang.

$$$$$$$$$$

“Onew hyung,” ujar Tae Min pas Onew menjemputnya pulang sekolah.

“Kenapa?”

“Hyung pernah nggak, punya temen yang ternyata punya dua kehidupan?”

“Dua kehidupan gimana, Taem?” tanya Onew sembari memainkan setir mobilnya.

“Temanku kayak gitu. Di sekolah dia anak berprestasi dan jadi contoh murid teladan buat temen-temennya yang lain, trus disayang sama semua anak karena dia suka ngebantuin temen-temennya yang butuh bantuannya. Tapi di luar sekolah, dia nge-track, hyung, ikutan balap liar. Malem-malem lagi,”

“Temen kamu si Reiran itu?”

“Kok hyung tahu?”

“Iyalah, orang ciri-ciri yang kamu sebutin tuh mirip banget sama Reiran yang sering kamu ceritain. Trus kenapa? Dia pecandu juga, Taem?”

“Aduh, hyung! Jangan sampe deh!” Tae Min bergidik ngeri.

“Sebagai temen yang baik, seharusnya kamu ingetin si Reiran. Balap liar bukan kegiatan positif, Taem. Meskipun dia nggak menngkonsumsi obat terlarang, nggak menutup kemungkinan kalo dia bakal terjerumus sama hal-hal kayak gitu, soalnya dia udah akrab sama kehidupan malam, walau cuma balap liar doang,”

“Tadi sih aku udah nyoba ngedeketin dia, hyung. Tapi dia malah menghindar dan bilang supaya aku jangan mencampuri urusannya,” Tae Min curhat. Trus dia ngelanjutin.

“Apa aku mesti nyerah ya, hyung?”

“Kamu tahu apa yang mesti kamu lakukan pada Reiran, Taem,” sahut Onew sambil tersenyum bijak.

$$$$$$$$$$

“Kamu yakin nggak mau ditungguin?” tanya Key. Dia khawatir banget sama Tae Min. Malam ini dia dan Min Ho nganterin Tae Min ke arena balap liarnya Reiran. Tempat itu nyeremin bener. Sepi, gersang dan berdebu. Nggak ada pohon atau tanaman hijau yang tumbuh di situ.

“Yakin, hyung. Hyung berdua pulang aja,”

“Kalo pulang kayaknya enggak, Taem. Kami nggak mau ninggalin kamu di tempat kayak gini,” Min Ho berkeras. Iyalah, gimana kalo geng balap liar itu macem-macem sama Tae Min? Jalur hukum nggak akan menyelesaikan semuanya kalo Tae Min udah terlanjur kenapa-napa.

“Hyung, aku berani kok!”

“Tetap aja enggak!” tegas Min Ho.

“Ho, jangan bicara keras sama Tae Min. Oke, Taem. Gimana kalo kami nungguin di Teenwalk aja. Ponsel kamu aktif ya. Kalo ditelpon nggak diangkat, kami berdua bakal nyusul ke sini,” ujar Key akhirnya. Tae Min mengangguk. Dia terharu banget sama sikap protektif para hyung-nya.

Pas Key dan Min Ho udah membawa mobil pergi dari situ, Tae Min berjalan pelan ke arah segerombolan makhluk bermotor yang pada ngumpul di sana. Sesekali Tae Min menggigil dan merapatkan jaketnya. Matanya menjelajahi setiap kepala, mencari sosok Reiran. Akhirnya Tae Min menemukannya. Reiran lagi duduk di motornya.

“Ouw wow! Lihat siapa yang dateng!!!” seru yeoja temennya Reiran. Yang laen noleh, termasuk klub motornya Ga Myeong.

“Ayeiy! Lee Tae Min SHINee! Mau ngapain dia ke sini?”

“Ikutan balaplah! Tapi pake sepeda roda tiga! BHUAHAHAHAHAHA!”

“Hahahaha! Tapi dia cantik juga ya! Boleh deh diajak semalem aja,”

“Hahaha!” semua gelak tawa itu membuat kepala Tae Min berdenyut. Dia benci keramaian yang kayak gitu. Reiran mendekatinya.

“Taem! Kamu ngapain ke sini?” tanyanya nggak abis pikir. Tae Min memandangnya dan tersenyum.

“Ngajak kamu jalan,”

“AYEIY!!! PACARNYA SI REIRAN!! YA AMPUN, REEEEIIII…!!! KAMU LESBIAN APA?! BHUAHAHAHAHA!”

“Udah aku bilang jangan campuri urusanku! Sana pergi!” usir Reiran. Tae Min manyun.

“Aku pergi kalo kamu mau jalan denganku ke Teenwalk,”

“Nggak akan! Sekarang pergi, atau kupaksa pergi.”

“Tapi aku…”

“Pergi buruan sana!”

“Aku mau minta ajarin reaksi redoks!” ucap Tae Min cepat.

“Besok aja,”

“Tapi kan PR kimianya dikumpul besok?”

“Ya ampuuuunnn…” Reiran menepuk dahinya. Akhirnya ia menyerah. Reiran mengambil motornya diiringi ledekan-ledekan ganas dari teman-temannya.

“Naik!” perintah Reiran. Tae Min naik ke boncengan motor ketua kelasnya itu. Reiran melajukan motornya dengan kencang sampe jantung Tae Min kayak mau copot dibuatnya.

Mereka pergi ke Teenwalk yang nggak jauh dari arena balap, trus mampir ke kafe di situ dan memilih tempat duduk di luar kafe.

“Mana PR kamu? Sini kuajarin,” ujar Reiran setelah bisa menguasai emosinya.

“Aku nggak bawa, lupa,” jawab Tae Min ringan. Reiran menelan ludahnya. Sebel setengah mati setengah idup sama Tae Min.

“Ada yang mau omongin,…”

“Kalo tentang tracking mending lupain aja,”

“JANGAN POTONG UCAPANKU!” bentak Tae Min. Reiran tersentak. Namun tak urung dia diam. Tae Min menghela nafas.

“Tinggalkan tracking, Rei. Masa sih kamu nggak puas sama kehidupan kamu yang nyaris sempurna itu?” Tae Min memulai kampanye hidup sehatnya. Kekeke. Giliran Reiran yang menghela nafas.

“Kamu mau tahu? Kalo kamu jadi aku, kamu akan ngelakuin hal yang sama. Semua orang seakan menaruh beban di pundakku. Aku mesti mempertahankan prestasiku di sekolah, mesti jadi contoh, mesti menjaga citraku dan keluargaku, dan…mesti menjadi penerus perusahaan ayahku. Semua ‘mesti-Reiran’. Kamu pikir aku suka? Sementara apa yang kedua orangtuaku lakukan untukku? Mereka toh nggak pernah ada di rumah. Aku diharuskan ini dan itu, sementara orangtuaku bahkan nggak ada yang peduli aku mau apa. Makanya aku butuh keseimbangan. Dan aku menemukannya. Di arena sana,” ujar Reiran panjang lebar. Tae Min mendengarkannya dengan penuh perhatian. Malam ini dia ngeliat sosok asli ketua kelasnya. Ternyata Reiran bukan orang yang punya dua kehidupan kok. Reiran cuma punya satu kehidupan. Kehidupan yang dipaksakan seimbang.

“Kenapa kamu nggak mau berbagi?”

“Berbagi dengan siapa? Dengan teman-teman? Gotta be kidding,”

“Setidaknya denganku,” ujar Tae Min pelan. Matanya menatap mata Reiran yang jernih meskipun dia suka ikut tracking.

“Aku nggak ingin ada yang tahu kalo aku nggak diperhatiin orangtuaku. Aku nggak ingin dikasihani,” Reiran membuang pandangannya ke arah lain.

Jemari Tae Min memutar dagu Reiran sehingga kembali menghadap ke arahnya. Dan dalam hitungan detik, scene itu terjadi. Sebuah ciuman kilat mendarat di bibir Reiran. Gadis itu tersentak kaget. Dia nggak percaya Tae Min nekat menciumnya di depan umum. Di bibir lagi.

“Maaf, Rei. Aku nggak tahu mesti ngelakuin apa. Mungkin di mata kamu aku cuma ‘temen sekelas yang kayak anak kecil dan kebetulan aja dia artis’. Tapi aku bisa jadi bahu buat kamu numpahin semua masalah kamu, Rei. Dan tolong, aku dan semua temen itu sama aja. Kami semua peduli sama kamu. Jadi tolong, jangan menerjemahkan semua kepedulian kami itu sebagai rasa kasihan,” ujar Tae Min.

Wajah Reiran masih merah padam gara-gara kejadian barusan. Lee Tae Min menciumnya, Lee Tae Min menciumnya. Matanya berkunang-kunang. Lee Tae Min yang dikiranya selama ini polos dan kayak anak kecil ternyata berani menciumnya di depan umum.

Well, o…okay. Tapi…, nggak perlu nyium kan?” ujar Reiran masih belum bisa menguasai rasa gugupnya. Ngebayangin ciuman Tae Min tadi membuat semua darahnya seolah naik ke kepala.

Tae Min tersenyum. Itu kali pertamanya dia nyium cewek. Ketua kelasnya sendiri lagi.

“Kembali ke Reiran yang dulu, Rei. Ketua kelas yang baik, pinter, dan disayangi temen-temennya. Jebal,…”

“Kupikirkan,”

“Arena motor itu bukan bentuk keseimbangan, Rei. Itu pelampiasan. Pelampiasan ke arah yang salah,”

“Kubilang kupikirkan. Berisik amat sih? Udah selesai kan ceramahnya? Sekarang pulang sana!” tukas Reiran lagi. Tae Min tersenyum dan bangkit.

“Satu lagi, Rei,…”

“Ck, apaan lagi sih?”

“Aku suka padamu,” Tae Min menatapnya dalam. Reiran kayak kesamber petir di siang bolong ngedenger pernyataan Tae Min barusan. Namja itu membungkuk.

“Annyeonghaseyo,” ucapnya, kemudian berjalan cepat ke arah parkiran, nyamperin kedua hyungnya.

Key dan Min Ho memandangnya setengah melongo.

“Hebat kamu, Taem. Hebat,”

$$$$$$$$$$

“Jadi kamu nggak mau ikutan kita lagi? Payah bener sih kamu, Rei? Pasti gara-gara dibujukin Lee Tae Min semalem itu kan? Dasar lemah! Kami salah menilai kamu!” ujar geng penguasa sekolah pas jam pulang.

“Kalian nggak salah menilai. Aku nggak lemah. Dan aku harap, keluarnya aku dari aktivitas balap liar itu nggak mengurangi respek kalian padaku. Ingat, aku ini ketua kelas sekaligus orang yang berpengaruh di sekolah ini. Kalo kalian macem-macem sama aku, tahu sendiri akibatnya,” ujar Reiran tersenyum. Temen-temen penguasa sekolahnya ketawa ngakak sambil memukul bahu Reiran.

“Bagus! Kamu masih kayak yang dulu! Kalo gitu kami rela-relain deh ngelepasin kamu. Padahal kamu bagus banget kalo mau ikutan tracking lagi. Si Nickhun kayaknya naksir kamu tuh. Hwahahahaha!”.

Reiran menarik nafas lega. Ternyata nggak sesulit yang ia bayangkan. Ia masih bisa berteman dengan kelompok itu sekaligus menjadi ketua kelas yang baik buat teman-temannya yang lain. Hidupnya seimbang sekarang.

Ia melangkah ringan menuju gerbang sekolah. Di sana Tae Min berdiri sendirian. Dia mau nagih janjinya Reiran soal jawaban dari pernyataan Tae Min di Teenwalk malam itu.

Reiran tersenyum ketika Tae Min melambai. Ia berjalan setengah berlari. Nggak mau menunda buat bilang “Boleh aja jadi pacarku”.

THE END

-peppermintlight-

Signature

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

74 thoughts on “CHAIRPERSON, GWENCHANAYO”

  1. kyaa~~ tae bb so sweet banget. suka suka suka. tapi itu suami saya, bang onyu kok tumben bijaksana? udah kayak kakek2 aja #PLAKK

    1. jinkiloveeerrrrr!!! gomawo udah jadi first commentator! makasih ya udah baca dan komen ^^. bang onyu emang kubuat bijak disini,soalnya dy yg paling “kakak”. hehe. gomawo yaaa ^^

    1. asyiiikkk…dibilangin seruuu…! iya nickhunnya bintang tamu doang. hehehe. mw dibuat lebih sih, tp ntar aja di part berikutnya, gomawo, devil angel ^^

  2. iich co cwiiitt .
    ya ampun taem popo reina .
    ahaha .
    kbyang.byang dah jdiny .
    keke .
    sumpah chingu daebak bget !
    sukaaaaaa .. ^^b

    1. annyeong ^^ salam kenal juga,chandra ^^. gomawo udah mampir ke blog ini. APA?? KAMU SUKA FF INI??? *aseeekkk…, Alhamdulillah kalo ff aku disukai. gomawo chandra ^^

  3. kereeeeeeeeeeeeeeeeennnnnnnnnn sosok taem yang asli gak di ubah2, polos kaya tisu (?), tapi bisa juga di buat so sweet gitu, astaga… keren bangeetttttt

    suka, suka banget ama nih ff, nice ff eonnie~~

    1. toooofuuuuuuuuu…!! kamu kemana aja? hehehe. lama deh ga liat tooofu. iya…si reiran itu cuma nyari keseimbangan biar idupnya nggak terasa berat sebelah. padahal pemikirannya itu salah dan caranya juga salah. hehe. untung dia nggak ikutan yg aneh2. hehe. gomawo, tooofu ^^

  4. Umma!!!
    Lagi lagi aku berdecak kagum!!!!
    Ya ampun!!
    Gimana ya bilang nya…
    taemin bener bener taemin yang semua orang kenal
    dan gak ada fake sama sekali!
    gak polos tapi juga gak dewasa amat….
    sorry kalo panjang hehe
    DAEBAK!!

  5. Aiiihh si taemin brani jga, maen cium d’t4 umum,, ff’y bgus,, nickhun’y sma aq aj y?? *dgtok,,
    Two thumbs up author 🙂

  6. asiklah ini ff~ keren
    eh eh tiba tiba pengen jadi reiran
    ketua kelas sekaligus ketua geng motor sekaligus pacarnya taem
    hehe
    seru banget banget !

  7. Wow!!
    DAEBAK!! Kerennn!
    Udah jd bintang sekolah,jd ketua geng motor lg! Krakter reiran dsni keren bgt! Suka suka suka!
    Taemin yaaaa nakall!
    Keren onn…

  8. Heh.. taem sudah besaaarrr.. hahahaha..
    trackingnya malem kan?? berarti mestinya petir di tengah malam bukan di siang bolong.. *sumpah ga penting banget -____-*

    lucu ceritanya.. so sweeet ^^

  9. BUSEEEEEEEEEEEETTT…
    ITU SI TAEMIN NYIUM SI REIRAN DI MUKA UMUM !!
    HADEEEEEEEEHH…
    TAU GAK, TAEM ??
    AKU CEMBURUUUU…
    HUWEEEEEEEEEEEEEEE
    PENGEEEEEEENNN…

    sumpah, yaa..
    AKU BENERAN JADI SUKA SUKA SUKA SUKA AMA TAEMTAEM….!!
    aiiihhh~
    umma jagoan, aahh

    buat aku jadi suka ama si mino lagi doong ummaaa..
    eheheheheh

  10. AAAAAA ECI ONNIEEEEEEE /bletak
    aaaaaaaaa knp knp knp aku selalu telat komen di ff22 onnie? huweeeeee padahal semuanya daebaaaaak!
    ini apalagi. aaaaaa ganyangka akhirnya bisa balance itu si reiran aaa kereeeeen!
    taeminnya juga aaaaaa *kalo tamin mah selalu fin-_-*
    daebak onn! XD

  11. Daebak, onn!!
    Aku ska bgt ma karkternya reiran…
    taemminie brani amat sie cium2 dpan umum…
    wkwkwkwkwk…
    Nice ff onn!!

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s