Saranghae Girl Saranghae

Lovely casts ^^ : Choi Min Ho SHINee, SHINee, Alexis Song, Reese Terry

Reader request : Shim Chae Sa (Diya)

Type : One shot

Sejak Reese balik dari Los Angeles dan ngasih kejutan dengan ngomong pake bahasa Korea, kuantitas pertemuannya sama Jong Hyun meningkat. Jong Hyun yang tadinya lebih nyaman SMSan atau telpon-telponan daripada natap mukanya Reese langsung, sekarang jadi suka banget ngeluangin waktunya buat sekedar makan siang. Kekeke…, biarpun cara ngomong Jong Hyun masih kayak express train kalo ngomong langsung sama Reese, tapi Jong Hyun tetep seneng. Iyalah, kalo liburannya Alexis dan Reese selesai kan mereka mesti balik lagi ke Amerika? Perlu nunggu sampe satu semester lagi kalo mereka mau ketemuan lagi.

Key? Ya biasa deeehh,…tuh anak sekarang udah mulai berani ngungkapin isi hatinya terang-terangan ke Alexis. Kalo dulu kan Key banyakan gengsinya, ujung-ujungnya salah ngomong dan jadi masalah. Pokoknya Key makin dewasalah.

Sekarang SHINee jadi bertiga. Weitz…bukan berarti mereka bubar sih. Tapi separuh waktu luang Jong Hyun dan Key sering mereka gunain buat jalan sama yeojachingu mereka. Tinggallah Onew, Tae Min, dan Min Ho.

Nah, ngomongin soal Min Ho nih, pada tahu deh, kalo dia lagi ngedeketin seorang yeoja bernama Shim Chae Sa. Yepz, Shim Chae Sa si cucu pendiri Hamkke Light yang manfaatin waktu luangnya buat ngejenguk kakek-nenek di Hamkke.

Shim Chae Sa anaknya manis dan kreatif. Kadang-kadang di sana dia suka masak, trus  ikutan merangkai bunga sama nenek-nenek di sana, kemudian ngobrolin soal sekolahnya, trus belajar main biola sama kakek Ha Neul, kakeknya Alexis. Pokoknya banyak banget yang dilakuinnya di sana.

Makanya, Min Ho betah banget kalo lagi nemenin Chae Sa ke Hamkke. Soalnya Chae Sa tipe anak kreatif yang suka manfaatin waktunya buat sesuatu yang berguna. Dia juga cepat tanggap. Baru belajar biola sama kakek Ha Neul satu bulan aja permainan biolanya udah bagus.

“Emang SHINee nggak lagi sibuk ya? Kok rasanya aku jadi sering ngerepotin kamu?” tanya Chae Sa pas Min Ho nganterin dia ke Hamkke. Min Ho bela-belain ngejemput Chae Sa di sekolahnya berbekal masker dan kacamata hitam. Hehehe. Maklum deh, Shim Chae Sa sekolah di sekolah putri. Min Ho bukannya mau jual mahal atau apa. Dia cuma nggak mau bikin sekolah jadi rame. Konon katanya di sana banyak shawol. Tunggu, tunggu, Min Ho sayang banget sama semua shawol. Tapi dia ke sana khusus buat ngejemput Shim Chae Sa. Kekeke.

“Emang jadwalnya lagi kosong aja sih. Kita ke Hamkke kan?” tanya Min Ho sembari menstarter mobil.

“Kamu udah makan siang?” tanya Chae Sa. Min Ho menggeleng.

“Nanti aja deh. Abis nganterin kamu balik ke rumah juga bisa…”

“Oh, jangan, jangan! Aku nggak mau kamu sakit.” ZREEPPP…, Min Ho ngerasain perasaan antara sejuk dan deg-degan pas ngedenger ucapan Chae Sa barusan. Hiah,…Chae Sa perhatian amat sih? Jantung Min Ho tiba-tiba memutuskan buat berkoordinasi sendiri dengan berdetak lebih cepat tanpa kompromi.

Chae Sa mengeluarkan kotak bekal transparan dari dalam tasnya dan nyerahin ke Min Ho.

“Matiin dululah mesin mobilnya. Kamu makan siang dulu. Aku udah makan kok tadi,” kata Chae Sa sambil tersenyum manis. Min Ho mandangin kotak bekal yang diserahin Chae Sa kemudian membukanya. Waaahhh…harum bener makananya. Chae Sa menata gimbap tunanya dengan artistik. Trus dia ngehiasnya pake irisan wortel.

“Kamu masak sendiri? Kok tahu aku suka gimbap?” tanya Min Ho antusias. Chae Sa tersenyum dan mengangkat bahu.

“Aku nggak tahu kok. Itu bekalnya samaan sama bekalku. Aku nggak sempat masak dua masakan sekaligus. Bisa telat ke sekolah,”

“Kamu sengaja bikin dua?” Min Ho nggak bisa nggak kege-eran. Chae Sa mengangguk tanpa beban.

“Kan kamu udah janji mau nganterin aku ke Hamkke. Trus aku pikir, karena aku pulangnya pas jam makan siang, kamu mungkin ke sini sebelum makan siang, makanya aku buatin satu lagi,” terang Chae Sa. Min Ho tersenyum girang kayak nemuin calon istri (penulis : engggaaaaaakkkk…!!!).

“Iya, iya! Aku belom makan siang! Belom makan siang!” sorak Min Ho lucu banget ngebuat Chae Sa terkikik geli. Min Ho makan dengan lahap. Selain karena tuh masakan enak banget, juga karena yang masaknya Shim Chae Sa, makanya Min Ho nggak nyisain sedikitpun makanan di situ. Trus Min Ho ngelemparin kotak bekal ke jok belakang mobil.

“Biar aku cuci dulu deh ya. Nanti aku kembaliin,”

“Nggak apa-apa kok. Lagian yang nyuci beneran kamu? Bukannya Key ya?” tanya Chae Sa ketawa ngeliat ekspresi Min Ho.

“Nggak kok…, aku yang nyuci deeeh…, janji! Lagian Key sibuk tuh sama Alexis,” ujar Min Ho. Chae Sa tersenyum.

“Alexis itu keren ya? Gayanya cuek tapi nggak sombong. Jago main gitar, jago nari, cantik lagi anaknya. Reese juga sama. Mana dia VJ lagi. Nggak kebayang kalo aku duduk di antara Alexis dan Reese,” ujar Chae Sa. Min Ho memandangnya. Wah,…Chae Sa punya sisi minder juga.

“Tapi kayaknya mereka nggak bisa bikin gimbap seenak kamu deh!” timpal Min Ho. Chae Sa terkekeh.

“Gamsahamnidaaaa…,” ujarnya jenaka. Mereka ketawa lalu melanjutkan perjalanan ke Hamkke.

$$$$$$$$$$

Hari ini SHINee sibuk banget. Min Ho sampe nggak bisa nelepon Chae Sa sekedar buat nanyain kabar. Tapi Min Ho jadi lega setelah Chae Sa bilang kalo dia pergi bareng Alexis ke Hamkke. Alexis udah kangen banget sama kakeknya. Laporan sains betul-betul menyibukkannya sampe nggak bisa mengunjungi kakeknya di Hamkke.

Alexis dan Chae Sa naik bus di halte dan brenti tepat di depan Hamkke. Trus pas udah di sana mereka sibuk sendiri. Maklum deh, Alexis orangnya nggak bisa basa-basi. Bukan berarti dia nggak suka berteman sama Chae Sa, tapi kebiasaan di negaranya kadang membuat Alexis nggak banyak buka mulut kalo emang nggak penting. Untunglah, Chae Sa bisa menerima hal itu.

“Coba belajar masak dengan Chae Sa,” ujar kakek Ha Neul saat ngobrol dengan Alexis. Gadis itu memandang Chae Sa yang lagi sibuk menyajikan salad buah untuk beberapa orang tua yang lagi main catur di sudut teras.

“Grandpa mau aku masakin apa sih? Aku juga bisa kok kalo cuma salad doang,” sahut Alexis. Kakek Ha Neul tertawa geli. Cucunya mulai iri.

“Salad sih kakek juga bisa, Lex. Maksud kakek, cobalah sedikit lebih membuka mata pada urusan wanita. Chae Sa banyak belajar di sini. Dan kami banyak belajar darinya. Kau belum pernah dengar dia main biola? Cuma satu bulan ia belajar dengan Kakek,”

“Ya ampun, Grandpa…biola doang sih gampaaang…, masa Grandpa nggak inget berapa lama aku bisa nguasain lagu Rondo? Siciliana? Dan aku bisa mainin Romance de Amore pake teknik tremolo,” ujar Alexis. Dia nggak terima dibanding-bandingin sama Chae Sa. Seberapa hebat sih Shim Chae Sa?

“Chae Sa, sini deh,” panggil Alexis. Chae Sa tersenyum dan nyamperin Alexis yang memberikan biola kakeknya beserta penggeseknya.

“Aku mau denger kamu mainin lagu Canon Pachabel in D. My grandpa said you’re good at playing violin,” Alexis mulai dikuasai rasa irinya. Mungkin karena Alexis udah biasa tampil nyaris sempurna kali ya? Hehehe. Chae Sa memandangnya bingung.

“Ng…aku tahu lagunya. Tapi kalo maininnya sih aku belum bisa…” jawab Chae Sa.

“Oh,…ya udah. Yang mudah apa? Minuet deh. Bisa?”

Chae Sa menggeleng. Senyum masih menghiasi wajahnya.

“Oke. These are easier. Oh Come All ye’ Faithfull?…” Alexis terus nyebutin judul lagu sampe yang lebih mudah dan lebih mudah lagi. Namun Chae Sa menggeleng. Wajahnya mulai memerah.

“Jadi kamu bisanya lagu apa?” Alexis nantangin banget.

“Ng…kemarin aku baru aja ngelancarin main lagu Long, Long Ago, Alexis mau dengar?” tanya Chae Sa. Alexis membelalakkan mata birunya.

“Satu bulan ini kamu cuma belajar lagu Long, Long Ago? Astaga…,” Alexis keliatan puas banget udah nunjukin ke kakeknya kalo  Chae Sa emang nggak ada apa-apanya dibandingin dia.

“Ng…tapi aku udah bisa mainin lagu itu pake vibra lho! Dan aku juga udah belajar teknik middle, bow, slur, trus…tremolo aku bisa sih, tapi masih macet. Tapi kalo Alexis mau dengar…”

“Nggak deh. Aku udah bosen mainin Long, Long Ago pas masih TK, komplit sama vibranya,” Alexis nyudahin ucapannya dengan senyum penuh kemenangan. Chae Sa tersenyum maklum. Ia kembali ke pasangan orang tua yang lagi main catur dan mengobrol dengan mereka.

“Lex,…Lex…,” kakek Ha Neul cuma bisa menggeleng-gelengkan kepalanya. Cucunya masih suka egois kayak dulu.

“Grandpa pasti mau marahin aku kan? Mianheyo, Grandpa…, abisnya aku sebel sih dibanding-bandingin sama Shim Chae Sa yang nggak seberapa itu…,”

“Kakek nggak mau marahin kamu kok. Kakek rasa suatu saat kamu berubah sendiri,” kakek Ha Neul tersenyum bijak. Alexis memeluk kakeknya.

That’s why I love you, Grandpa!

Usai mengunjungi kakeknya, Alexis dan Chae Sa pulang bareng. Di jalan mereka nggak banyak ngobrol, sampe Chae Sa kembali membuka pembicaraan di halte.

“Hm, Alexis…,”

“Hm?”

“Kalo ada waktu, mau nggak ngajarin aku main biola? Atau gitar, mungkin? Aku punya banyak waktu kok!” ujarnya. Alexis tersentak kaget. Ia memandang Chae Sa. Mata gadis itu menampakkan ketulusan dan sungguh-sungguh. Alexis jadi ngerasa nggak enak sama kejadian tadi.

“Kamu nggak tersinggung pas aku ngerjain kamu tadi?” tanya Alexis terus terang.

“Tersinggung sih. Tapi toh aku memang nggak bisa mainin judul-judul yang kamu sebutin tadi. Kalo kamu mau, aku mau minta ajarin baca partitur. Di sekolahku, gitar termasuk alat musik wajib dan aku pengen banget menguasainya. Tapi itu kalo Alexis nggak kerepotan kok. Katanya kamu punya tugas sains buat liburan ya?”

Alexis semakin nggak enak hati.

“Tugas sains sih urusan nanti. Mudah kok, tinggal ngamatin ekosistem tanah aja. Lagian udah mau selesai kok! Ya udah, ntar aku ajarin…”

“Beneran? Jeongmal gamsahamnida ya, Alexis!” sorak Chae Sa. Alexis tersenyum dan mengacungkan jempolnya. Hari ini ia belajar satu hal. Teman itu beragam. Egois bener kalo dia cuma mau temenan sama orang setipe Reese aja. Alexis perlu banyak belajar mengenal banyak kepribadian lain yang mendekatinya. Termasuk teman  yang tulus berteman dengannya. Kayak Reese. Kayak Shim Chae Sa.

$$$$$$$$$$

“Yeoboseyo?”

“Chae Sa? Ini aku, Min Ho. Hari ini kau ada waktu?”

“Ng…aku sama Alexis, setengah jam lagi deh. Emang mau kemana?” tanya Chae Sa di seberang. Dia lagi di kamarnya bersama Alexis. Tapi Chae Sa sengaja nggak bilang kalo mereka belajar gitar. Kebetulan Chae Sa punya sebuah gitar hadiah ulang tahun dari oppanya yang sekarang udah nikah.

“Nggak sih, mau ngajak ke…ya udah deh, nanti-nanti aja. Selamat belajar ya,” ujar Min Ho. Chae Sa tersenyum dan mengakhiri pembicaraannya.

“Sekarang coba mainin kunci C, G, C, Dm, cepat-cepat. Itu lagu Knockin’ On Heaven’s Door, tapi versi Avril Lavigne, yang akustik. Itu buat bait pertamanya,” ujar Alexis. Chae Sa emang cepat nangkep. Sebentar aja dia udah bisa mainin tuh lagu dengan baik. Trus mereka mulai nyanyiin lagu itu. Alexis puas banget bisa ngajarin Chae Sa.

“Alexis, aku mau nanya,” ujar Chae Sa. Alexis menghentikan petikan Andantenya dan menoleh.

“Key pernah cerita nggak, soal…Choi Min Ho?”. Alexis tersenyum.

“Kamu suka Choi Min Ho?”

“Nggak tahu, tapi aku suka semua perlakuannya ke aku. Selama ini aku biasa ngurus diri aku sendiri. Ummaku udah meninggal dunia pas aku masih SD, trus appaku nikah lagi dan sekarang tinggal dengan keluarga barunya di Busan. Kakakku udah nikah, jadi aku tinggal sendirian di sini. Makanya aku belajar mandiri. Sebenernya sih pengen kerja juga, tapi kakakku nggak ngijinin, katanya selama dia masih bisa ngebiayain aku, aku cukup mikirin sekolahku aja,”

Alexis terdiam. Selama ini dia hidup serba seneng di Amerika sana. Dan dia masih bisa ngerasa iri sama Shim Chae Sa yang bahkan mesti rajin masang batre wekernya biar bisa ngebangunin dia tiap pagi.

“Trus aku ketemu Choi Min Ho pas dia sama Key ke Hamkke. Aku nggak berani nyapa dia, soalnya dia selebriti sih. Tapi malah dia yang nyapa aku duluan. Jadi nggak enak. Dia itu…manis, aku suka matanya. Selama ini aku cuma bisa ngeliat dia di layar kaca. Aku nggak berani berharap terlalu jauh. Tapi, ya Tuhan, kurasa kamu bener. Aku suka Choi Min Ho, setelah apa yang dia lakukan selama ini,” Shim Chae Sa curhat. Alexis ketawa geli. Oh, ternyata selama ini Min Ho nggak bertepuk sebelah tangan toh. Kadang dia nggak sengaja denger Min Ho curhat ke Key betapa manisnya Shim Chae Sa. Trus pas nyadar kalo suaranya cukup gede buat didenger lima kecamatan, baru deh dia kecilin volumenya.

“Eh, Chae Sa. Lusa kan si Min Ho ultah. Aku rasa dia pasti mau ngajakin kamu candlelight dinner gitu deh. Kamu mau ngasih dia kejutan nggak?”

“Justru itu aku belajar gitar sama kamu, selain gitar itu alat musik wajib di sekolahku…”

“Ok, ok, beneran kamu mau ngasih kejutan?”

Chae Sa mengangguk. Alexis mendekatinya.

“Aku nginep di sini ya,”

$$$$$$$$$$

SM Entertainment rame banget. Iyalah, soalnya hari ini Min Ho ultah. Kenapa rame? Karena barusan dia dikerjain pake krim semprot. Trus BoA dengan semangat empat limanya langsung ngelemparin Min Ho pake tart dalam rangka balas dendam. Iya, Min Ho pernah ngelemparin kue ke muka noona-nya itu sampe kulit BoA alergi. Pokoknya suasana SM Entertainment waktu itu rame banget deh!

Tapi Min Ho udah punya rencana sendiri. Ia berencana bikin ulangtahunnya kali ini jadi memorable. Dia mau nyatain perasaannya ke Shim Chae Sa malam ini. Min Ho udah nge-book meja buatnya dan Chae Sa di restoran bintang lima, dan sebuah liontin cantik bertuliskan nama gadis itu yang udah dipesennya jauh-jauh hari.

Ia menelepon Chae Sa dan minta ijin buat pake mobil malam ini. Jadi anak-anak SHINee yang lain pulang bareng manajer mereka.

Min Ho melajukan mobilnya ke arah rumah Chae Sa. Tapi tuh rumah kosong, soalnya lampunya mati semua. Min Ho langsung nge-dial nomor Chae Sa.

Where are you?” tanya Min Ho langsung begitu Chae Sa ngangkat teleponnya.

“Oh, kamu udah di sana? Ya ampuuunnn…, kok nggak nunggu aku sih? Aku kan bisa jemput kamu? Bahaya tahu, malem-malem gini jalan sendiri. Ya Tuhan,…ada-ada aja sih. Ya udah aku ke sana sekarang. Apa? He-eh, he-eh, eeeehhhh…! Tapi kamu jangan masuk dulu ya! Aduuuhhh…gini deh kan, kalo kamu nggak nunggu aku. Bener ya, jangan masuk dulu. Jebal, jebal, jebal! Awas loh kalo masuk…, apa? Bukannya ngancem sih…tapi…ah, udah deh, pokoknya aku ngebut ke sana!…iya deh iyaaa…nggak ngebut, nggak ngebut, tapi jangan masuk dulu ya! Bye!” KLIK. Min Ho mengakhiri pembicaraannya kemudian dengan tergesa ia menstrarter kembali mobilnya ke arah restoran.

Min Ho cemas banget. Masalahnya, semua kejutan yang akan dia hadirkan buat Chae Sa kan ada di dalem restorannya. Kalo Chae sa masuk duluan tanpa dia, kan basi ceritanya, nggak kejutan lagi.

Min Ho memarkir mobilnya dan segera nyamperin Chae Sa yang nungguin di depan. Sejenak Min Ho bengong. Chae Sa selalu cantik di matanya. Tapi malem ini dia cantik banget dengan dress biru berglitternya. Rambut hitamnya dibiarkan terurai hingga punggung. Chae Sa bener-bener sosok yang Min Ho inginkan. Manis, feminin, dan sederhana.

Min Ho membungkukkan tubuhnya dan mengulurkan tangannya kayak pangeran-pangeran di negri dongeng. Chae Sa tersenyum dan menyambut uluran tangannya hingga mereka tiba di pintu besar resto.

“Duluan deh,” ujar Chae Sa. Min Ho tersenyum mamerin tatapan kharismatiknya. Trus dia membungkuk sopan.

After you, my dear Princess,”. Chae Sa berusaha buat nggak salah tingkah sama perlakuan Min Ho padanya. Tapi nggak bisa. Karena Chae Sa bener-bener dikejutkan oleh pemandangan di dalam restoran. Oke, ini siapa yang ulang tahun ya sebenernya? Hahaha. Dasar si Min Ho aja pengen ngasih Chae Sa kejutan.

Kakek Ha Neul udah duduk manis di sana beserta semua penghuni Hamkke-Light. Mereka bener-bener bikin Chae Sa tercengang. Trus, dekorasi restoran di-set jadi bernuansa oriental dengan pencahayaan remang tapi hangat. Sisi kekeluargaan bener-bener terasa di sana. Min Ho tahu aja kalo Chae Sa sering main ke Hamkke.

Di meja, setelah mesen makanan dan minuman, Min Ho ngeluarin sebuah kotak kecil berwarna biru safir dan membukanya. Chae Sa membelalakkan matanya. Sebuah liontin dengan kilauan-kilauan yang nungguin buat dipake pemiliknya.

“Choi Min Ho,…ini…,”

“Untukmu. Jika pantas, tentunya. Karena aku nggak bisa nemuin yang jauh lebih indah sekedar untuk mendapat sedikit tempat di antara semua yang indah dari seorang Shim Chae Sa. But I’ll keep on fighting to be yours. So, would you be a part of me?” haiyah! Nyali Choi Min Ho emang nggak padam. Dia nekat-nekatin aja buat nembak Chae Sa secara langsung gitu. Di depan seluruh penghuni Hamkke-Light.

Shim Chae Sa tersenyum dan mengangguk. Karena dia toh udah nggak mau menimbang perasaannya lagi. Choi Min Ho sekarang bukan cuma a guy on TV-nya.

“Aku punya sesuatu,” ujar Chae Sa kemudian. Ia bangkit dari kursinya dan melangkah ke arah panggung. Ia mengambil gitar klasiknya yang udah ditempelin pengeras suara.

First of all, I would like to express my gratitude to GOD because of every blessing. Second, happy birthday dear Choi Min Ho. Next, please don’t go anywhere before I finish this guitar play,

Chae Sa mainin Unchained Melody dengan petikan-petikan klasik yang udah dipelajarinya mati-matian dari Alexis. Semaleman mereka nggak tidur karena Alexis dan Chae Sa sama-sama nggak mau nyerah sampe Chae Sa bisa mainin lagu yang bertangga nada tiga kruis itu. Chae Sa mesti belajar dari ngebaca dan paham partiturnya, trus belajar tangga nada tiga kruis (betewe penulis lupa, itu tangga nada Cminor atau A ya? Apa ajalah pokoknya tiga kruis *maksa).

Alexis yang alergi kopi terpaksa mesti ngajarin Chae Sa sambil setengah tidur. Soalnya tuh lagu yang susah bukan metiknya, tapi memposisikan jari-jari kita di senar dan kolom yang benar. Dan tepat jam tujuh pagi, Chae Sa berhasil memainkannya dengan yah,…baik. Dan Alexis tertidur dengan pulas setibanya di hotel dengan Reese lagi-lagi berperan sebagai operator buat ngangkatin semua telepon dari Key di ponselnya Alexis.

Chae Sa mengakhiri petikan gitarnya dengan petikan semua senar dengan ibu jarinya dengan posisi jari kiri yang udah ditentukan di teks partitur.

Semua bertepuk tangan riuh rendah. Choi Min Ho berdiri memberikan standing ovation buat yeojachingu-nya.

Chae Sa menarik nafas lega. Thanks GOD, batinnya. Ternyata permainannya bisa sukses sampe selesai. Dalam hati dia janji bakal nraktir Alexis apapun yang gadis itu mau.

Kakek Ha Neul nggak kalah bangganya. Ia tahu cucunya berperan. Maka beliau segera menelepon nomor Alexis. Reese yang menjawab.

Hello, Grandpa. This is Reese. Ups! Mianheyo…, ng…Alexis sedang…ng…sedang tidur. Dia capek…semalaman…ng…semalaman Alexis…tinggal…errr…maksudku…menginap di rumah…err…Shim Chae Sa. Mengajar gitar…errr…” ujar Reese berusaha bicara dengan bahasa Korea.

“Hahahaha. Baiklah, Reese. Sampaikan salamku untuk cucuku. Dan kau…, bahasa Koreamu bagus sekali. Aku bangga dengan kalian,”, kakek Ha Neul mengakhiri pembicaraan.

THE END

-peppermintlight-

Signature

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

59 thoughts on “Saranghae Girl Saranghae”

  1. AKUKAH YANG PERTAMA UJA??
    KEKEKEKE^^

    aku suka sama ceritanya !!
    swear, keren banget !!

    aku gak nyangka tadi alexis jadi sombong gtu ..
    untung akhirnya dia minta maaf ..

    whoa ….
    aku selalu suka ff mu uja ..
    dari kalimat sampe alur ceritanya ..
    DAEBAK … DAEBAK !!

    1. huaaaa!!! yessiiiii!!! anakku!!! gomawo udah jadi first commentator di sini ^^. iyaaa…alexis ga perfect kok…dy punya rasa iri dan suka pamer, hehehe. gomawo yessi ^^

    1. wah,jadi senang nih dipuji gitu. hehehe. kebetulan aja kok, aku pernah belajar biola sama gitar cuman ga selesai *cuhat. hehehe. gomawo, recass ^^ salam kenal ^^

  2. UJA UJA UJAAA~

    siapa bilang uja gak bisa ngeidupin karakternya si chaesa ??
    siapa bilaang ??
    hemm ??
    itu semua..
    BOHONG !!

    mana si diya onnieee ??
    aku yakin seyakin yakinnya..
    dia pasti bakalan puas ama si chaesanya 😀

    diya onnieeeeee…
    beruntunglah, onn ^^

    D to the A to the E to the B to the A to the K 😀

    1. beneran nih? iyaaa…aku nih bisa dibilang ngga pernah bikin karakter main cast kayak chae sa. makanya takut ga sesuai harapan, hehe. tapi Alhamdulillah kalo bagus ^^ gomawo,jali ^^

    1. Alhamdulillah pada suka…, hiks, padahal kupikir bakalan gagal nih ff. tapi Alhamdulillah banyak yang suka ^^. gomawo, iyaaaaa…

    1. ada kok syarah…judulnya chairperson, gwenchanayo? buka aja library,trus sequel,grandpa2 yang part (b). hehe …gomawo syarah ^^

  3. Annyeong , reader baru ni =D salam kenal ya

    Ffnya keren . Minho romantis sekaleh *ngalay*
    bikin after story dong author #sapaelo!

    1. annyeong,uunyu ^^ salam kenal ^^ silakan jalan-jalan di blog ini. betewe gomawoyo udah baca dan komen di ff ini ^^

  4. SUMPAH EONN…. AYE KAGAK TAUK LAGI MAU SEPIK APAAN LAGI TTG FF EONN……..

    udeh terlalu DAEBAK, SYAHDU, dan MANZTAB jadiiiiii……………….

    saya gak tau lagi harus ngomong apa lagi selain kata2 tiga diatas… kkkkkkkkkkk~~~~~

    maap br ngomen soalnya sinyal ngadet-ngadet kayak aer mampet eon! *peduli getoh?*

    hahahahahahaaa, bahasanya bagus, alurnya keren….. mantap lah! hihihihi~~~! keep writing unn~~~ ^ ^ d
    CAYO!

    1. hahaha. huaaa…mayorminooorrr…nae-dongsaeng. gomawo yaaa…udah baca dan komen di sini. mampet? panggil tukang ledeng gih. hehehe. candaaa…gomawo ya,sayangku yang syahduuu…muah!

  5. UmmA!!!!
    Maaf baru bisa komen ~~~
    Aku baru selesai ulangan

    Ehhhhh..minho romantis banget
    kenapa sih umma?Umma membunuh ku dengan ff umma..*plak *apaanlagi?!
    Daebak umma ^^

    1. salam kenal juga,cho eun mi ^^
      hehe…aku pernah belajar gitar sama biola,makanya dikit2 tahu.
      gomawo udah baca dan komen ya,cho eunmi ^^

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s