MAAFKAN AKU Part 5

FF ini adalah gabungan dari part 5 dan 6, oiya sebelumnya aku minta maaf kepada semuanya, baik semua author SF3SI karena tidak pernah memberikan komentar kepada FF mereka. Bukan maksudku sombong atau apa, tapi memang keadaanku yang tidak mengijinkannya. Blogku keblokir, aku sedang UTS, harus sering masuk RS untuk terapi. Untuk itu aku minta maaf kepada semuanya. Khasahamnida 🙂

MAAFKAN AKU

Part 5

Author : Han Jang Mi

Genre : Family, Romantis

Cast :

Lee Jang Mi

Kim Kibum ( Key )

Lee Jin Ki

Kim Jong Hyun

Choi Min Ho

Lee Tae Min

Choi Leena

Jin Ki POV

©2010 SF3SI, Freelance Author.

Dia begitu cantik, aku sangat menyukainya’ batinku

“Yoboseyo, ow iya sebentar saya tanyakan dulu”  “hyung, keluarga Kim mengajak kita makan malam bersama hari ini, kita bisa tidak? “ tanya Taemin setelah mengangkat telepon

“ Iya kita akan kesana, ajak Jang Mi sekalian aku tidak mau dia kabur lagi “ jawabku

“ OPPA… “ teriak Jang Mi

“ Iya, kami bisa… iya sampai jumpa nanti malam “ ucap Taemin lalu mematikan ponselnya

“ oiya, keliatannya sudah lama aku keluar rumah, aku pamit dulu ya?” pamit Leena

“ oiya, sering – sering main kesini ya ? “ pintaku

“ Ne “ jawab Leena

End Jin Ki POV

Author POV

“ Oppa, ayo kita berangkat ” ajak Jang Mi

“ Iya tunggu sebentar ya “ ucap Jin Ki sambil mengeluarkan ponselnya

“ Yoboseyo, ada apa sekretaris Jang? “ tanya Jin Ki

“ Mwo? Oke! Aku berangkat sekarang “ tambah Jin Ki

“ Ada apa Hyung ? “ tanya Taemin

“ Aku harus berangkat ke Kanada, kalian pergi saja berdua, ucapkan permintaan maafku kepada Tuan Kim “ jawab Jin Ki

“ Oppa, aku boleh gag bawa Joon Gu ? “ tanya Jang Mi

“ Mwo ??? “ ucap Jin Ki dan Taemin bersamaan

“ Apa gag salah? Kita mau makan malam dirumah orang lain! Kamu mau bawa anjing! Jangan gila dong ! “ sembur Taemin

“ Huwaaaaaaaaaaaaa……. OPPA JAHAT “ tangisan Jang Mi membuat kediaman keluarga Lee terguncang gempa * lebai *

“ Sudah…2x  jangan nangis saengi, kamu boleh bawa Joon Gu kok “ ucap Jin Ki

“ Hyung “ protes Taemin

“ Ssssstttt, biarkan saja “ ucap Jin Ki kepada Taemin

“ Gomawo Oppa… “ ucap Jang Mi sambil mencium Jin Ki

Akhirnya Taemin pasrah saja dengan keputusan Hyungnya itu.

Di Perjalanan Menuju Keluarga Kim

Selama didalam mobil Jang Mi bersendau gurau dengan Joon Gu, kemudian dia

“ Oppa, kita kok belum sampai – sampai sih? “ tanya Jang Mi

“ Ya iyalah kita kan masih lima menit yang lalu meninggalkan rumah “ jawab Taemin

“ Aigooo, kenapa aku punya adek setolol dia sih “ batin Taemin

15 Menit Kemudian

“ Oppa, ini bener rumahnya??? Kecil banget ! “ ceplos Jang Mi

‘ Plakkk ‘

“ Auw… kenapa aku dipukul? Sakit tau ! “ protes Jang Mi

“ Itu salahmu, kenapa kamu hina rumah orang, kecil – kecil begini mereka itu relasi bisnis L.I Co…. Arasoo “ ucap Taemin “ Ayo cepet keluar “ sambung Taemin kemudian keluar dari mobilnya

“ Ne oppa “ ucap Jang Mi sambil keluar dari mobil dengan membawa peliharaannya

“ Silahkan masuk Tuan, Nona “ ucap seorang pelayan kepada Taemin dan Jang Mi

“ Silahkan duduk, Tuan Muda Jjong dan Tuan Muda Key masih ada diatas “

“ Terima kasih “ ucap Taemin dan Jang Mi secara bersamaan

2 Menit Kemudian

“ Maaf ya lama menunggu kami baru pulang dari kantor 5 menit yang lalu “ ucap Jonghyun sambil memeluk Taemin

“ Iya tidak apa – apa kok “ ucap Taemin

“ Dia siapa? “ tanya Jonghyun waktu melihat Jang Mi

“ Dia adikku Lee Jang Mi “ jawab Taemin

“ Hai “ ucap Jang Mi

“ Hai juga, wah anjingmu lucu sekali! Siapa namanya “

“ Namanya joon Gu “

“ Maaf saya terlambat…….. Kamu? Sedang apa kamu disini ? “ ucap Key

“ Key, jaga bicaramu “ hardik Jonghyun

“ Hyung, dia orang gila yang melempar batu tadi “ ucap Key

“ Mwo ??? “ ucap Taemin dan Jonghyun bersamaan

“ AKU BUKAN ORANG GILA “ protes Jang Mi

“ Oya? Mana ada orang waras bawa anjing waktu diundang makan malam dirumah orang! “ ucap Key

“ Huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaa AKU BUKAN ORANG GILA “ tangis Jang Mi

“ Aish JANGAN MENANGIS TELINGAKU BISA TULI “ teriak Key

“ HUWAAAAAAAAAAAAAAAAAAA KAMU JAHAT…… “ tangisan Jang Mi meledak sehingga menyebabkan 5 orang tewas mendengarnya

“ DIAMMMMMMM “ teriak Jonghyun dan Taemin bersamaan

“ Key minta maaf “ pinta Jonghyun tegas

“ Cup… cup… saengie jangan menangis…. “ pinta Taemin sambil memeluk Jang Mi

“ Dia jahat oppa… hiks… “ ucap Jang Mi sambil terus menangis

“ Gag kok! Dia cuma lagi banyak pikiran saja jadi dia suka marah – marah “ ucap Jonghyun sambil menatap tajam ke arah Key “ Jadi kamu jangan nangis lagi ya “ pinta Jonghyun

Jang Mi tidak menjawab dan dia juga sudah menghentikan tangisannya meskipun dia masih sesenggukan

“ Ayo kita makan malam saja “ ajak Jonghyun

Di Ruang Makan

“ Silahkan duduk “ ucap Jonghyun sambil menarik kursi * kayak di film2 romantis gitu loh *

“ Terima Kasih “ ucap Taemin

“ Kamu juga silahkan duduk “ ucap Key ketus sambil melakukan hal yang sama seperti Jonghyun

“ Auw…… “ teriak Key

“ O… maaf.. Aku tidak sengaja “ ucap Jang Mi sambil duduk dikursi

‘ Tidak sengaja… Tidak sengaja… Dia pikir tidak sakit apa? Sudah nginjak kaki orang gag mau minta maaf ‘ gerutu Key kesal dalam hati

Mereka pun memulai makan malam dengan tenang meskipun Key dan Jang Mi diam – diam perang kaki dibawah meja makan

“ Oiya Jang Mi berapa umurmu? “ tanya Jonghyun

“ 15 tahun oppa “ jawab Jang Mi sambil tersenyum

“ Kamu sekolah dimana? “ tanya Jonghyun lagi

“ Aku? Aku… “

“ Dia disekolah dirumah, kami membayar mahal para pengajar terbaik di beberapa negara untuk mengajarinya “ potong Taemin * jangan, ntar Taeminnya mati kalo dipotong *

“ Kenapa? “ tanya Key yang tiba – tiba tertarik

“ Karena aku dan hyung tidak mau kejadian dulu terulang lagi “ ucap Taemin santai, Jang Mi cemberut, Key dan Jonghyun saling pandang karena tidak mengerti

Kemudian makan malam berubah menjadi tenang seperti sediakala sampai Taemin dan Jang Mi pulang

Di rumah keluarga Kim

“ Hyung, apa menurutmu Keluarga Lee sudah kelewatan? Mereka tidak mengijinkan Jang Mi bersekolah di luar? “ tanya Key heran

“ Ya~ Key, kamu tidak apa – apakan ? “ tanya Jonghyun kepada Key sambil memegang kening Key

“ Gag demam kok ! “ ucap Jonghyun lagi

“ Aish~ apa – apaan sih hyung ? Aku kan gag apa – apa ? “ protes Key

“ Habis aku heran sama kamu, tadi waktu Jang Mi datang kamu bertengkar sama dia, eh sekarang kok jadi khawatir gitu ? “ ucap Jonghyun

“ Siapa yang khawatir? Aku kan cuma heran saja! “ ucap Key ketus sambil berjalan meninggalkan Jonghyun

Dikamar Key

Key POV

Kenapa mereka tidak mengijinkan Jang Mi untuk belajar diluar rumah? Jangan – jangan mereka juga tidak mengijinkan Jang Mi keluar dari rumah ya? Tapi kalau dipikir – pikir emang begitu kelihatannya! Tunggu bukannya tadi aku ketemu dia sendirian di taman? Jangan…………

“ Aigoo… dia kabur dari rumah tadi “

‘ Pukk ‘

“ Aish… hyung ketuk dulu dong pintunya…… “

“ Siapa yang tidak mengetuk pintu? Kamu aja yang ngelamun sampai tuli “

“ Itu nomor hapenya dah sana cepat hubungi Jang Mi gag usah ngelamun “

“ Siapa yang ngelamun? Hyung aja yang sok tau “

“ Huahahahahaha “ tawa Jonghyun sambil meninggalkan Key yang mengelak

“ Aigoo…. Bagaimana hyung bisa tau ya kalo aku ngelamunin Jang Mi? Bodoh ah! Mending aku hubungi aja “

TBC

Part 6

“ Yoboseyo “ ucap orang di sebelah

“ Yoboseyo “ ucap orang itu lagi

“ Yoboseyo… Jang Mi “ ucapku

“ Ne, nuguseyo “

“ Ini aku Key “

“ Ya~ mau apa kamu menggangguku “ ucapnya setengah berteriak sehingga aku sedikit menjauhkan ponselku dari telingaku yang indah ini

“ Ya~ siapa yang mengganggumu? Aku cuma mau minta pertanggung jawabanmu saja “ ucapku

“ Apa? Pertanggungjawaban? Tanggung jawab apaan? Rasanya aku tidak pernah menghamilimu deh “

‘ Aish~ ini anak mana mungkin aku hamil? Aku kan laki – laki ‘ gerutuku

“ Seharusnya itu dialogku, mana mungkin kamu yang seorang perempuan menghamili aku yang seorang laki – laki ini ! “ ucapku “ aku hanya minta pertanggungjawabanmu karena membuat kepalaku berdarah ini “ sambungku

“ Oooooo tapi tunggu, bukannya kamu sudah membuatku menangis tadi dirumahmu, berarti impaskan? “

“ Aku tidak peduli, pokoknya besok jam 12 aku jemput kamu dirumahmu “ ucapku sambil mengahiri panggilan dan mematikan ponselku

“ Aigoo~ apa yang aku lakukan ini? Alah mending aku tidur aja deh “

End Key POV

Keesokan harinya

Author POV

Kediaman Keluarga Lee, tepatnya diruang makannya

“ Oppa, Jin Ki oppa kapan pulang? “ tanya Jang Mi

“ Katanya hari ini dia pulang, tapi aku tidak tau jam berapa? Emang kenapa? “

“ Gag kenapa2 kok oppa, Cuma ingin tanya aja…. Oiya oppa… bolehkan aku nanti siang keluar? “ tanya Jang Mi

“ Mau kemana? Sama siapa? “ tanya Taemin

“ Gag tau!! Sama Wakil direktur Kim “ jawab Jang Mi polos

Sementara Taemin yang mendengarnya langsung tersedak

“ Oppa………….. kamu kenapa? “ ucap Jang Mi sambil menepuk punggung Taemin dengan tenaga kuda

“ Auw2…. Jang Mi kamu mau membunuh oppamu yang tampan ini ya? “ tanya Taemin sementara Jang Mi langsung pingsan mendengar ucapan Taemin barusan * Mohon maaf, authornya lagi stres *

“ Anio oppa… Kalo aku ingin membunuh oppa gag kayak gini “ jawab Jang Mi

“ Trus gimana ? “

“ Oppa aku masukin aja ke sumur, beres kan ! “

‘PLAAKKKK ‘

“ Oppa…….. sakit…….. “

“ Biarin…….  Kembali ke topik awal “ “ Kamu tadi bilang bersama Wakil Direktur Kim ? Emang mau kemana? “

“ Iya…… kan tadi aku dah bilang gag tau, oppa budek ya “ * dibunuh fansnya Taemin gara2 bilang budek *

‘ PLAK ‘

“ WADUOOOHHH “ teriak Taemin

“ Kamu mau membuat tanganku yang mulus ini terluka ya “ protes Taemin

“ Salah sendiri kenapa suka mukul kepalaku “ ucap Jang Mi cuek

“ Cepet lepas tu helm dari kepalamu!!! “

“ Shirooo “

“ Kamu……. “ geram Taemin “ Okelah kalo begitu, kamu boleh pergi tapi awas jangan macam – macam, terus berpegangan erat dengan Key ssi, jangan sampai terlepas, arasoo! “ ucap Taemin

“ Oppa…….. maksudnya berpegangan erat dan jangan sampai terlepas itu apa? “ tanya Jang Mi

“ Gag tau, tanyakan sama authornya saja lah ! “  jawab Taemin seenak lidahnya

“ Oppa… authornya aku sendiri “

“ Terus, ngapain tanya? “

“ Soalnya aku juga gag ngerti maksudnya, Cuma asal ngetik aja “ jawab Jang Mi seenaknya, sementara Taemin dan readernya pingsan seketika

“ Nyesel diriku……… Kalo bukan dongsaengku kamu dah aku buang ke planet venus, udah pokoknya itu aja “ ucap Taemin sambil pergi dari ruang makan sebelum terkena stroke gara2 Jang Mi

Sementara di Kediaman Keluarga Kim

“ Bagaimana Key, dah kamu telpon belum si Jang Mi “ tanya Jjong, sementara yang ditanya langsung tersedak

“ Hhhhh…… ngapain aku telpon orang gila satu itu? “ jawab Key

“ Alah…. siapa yang nanti siang kamu ajak jalan? “ tanya Jjong dan lagi2 membuat Key tersedak lagi

“ Sudahlah… aku tau semuanya kok, aku kan kakakmu “ ucap Jjong santai sambil berlalu dan meninggalkan Key dengan keadaan muka memerah

TBC

balasan komen part 4 aku ketik disini, maaf ya…

@icusnabati: iya onni maaf aku kan udah mampet pikirannya jadi aku berhenti sampai disitu…. oke… gomawo 🙂

@siera lee : udah gag bisa mikir onn, iya maaf deh onn, makanya part ini aku gabung… gomawo 🙂

@joannataemints : iya onn… maaf ya part 4 pendek… gomawo 🙂

@dhikae: oke… gomawo 🙂

@uchiihanafiah : untung part 6 aku gabung, kalo gag bisa2 diceburin sumur nih, selalu buat pendek2… maaf ya… gomawo 🙂

@kaister: iya maaf ya dah bikin bacanya terganggu… iya…. gomawo 🙂

@choi hyun ae : gomawo :)… hehehe… maaf ya…

@ayu wandira : hahahaha… gomawo….

@lina : ckckckck….. sejak kapan kamu pake bahasa sopan sama aku, hah? Pasti ini anak ada maunya lagi nih….

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

Advertisements

Just FYI : Lana

Maaf sebelumnya mengganggu.. aku cuma mau memberitahukan kalau untuk sementara KALIAN GAK BISA NGEHUBUNGIN AKU KARENA HP KU KECOLONGAN 😀

Jadi kalau kalian mau nanya sesuatu via mail atau kalian bener-bener ada urusan penting sama aku sms ke nomor Kak Lani aja atau nomor m3 ku, masih nyimpen kan?? Atau chat YM aja 😀

Dan FB LANA CARTER juga gak aktif lagi.. ada gangguang dari FB nya gak tau kenapa tapi yang pasti udah gak bisa di buka lagi.. jadi kalian delete aja from your friend list

Naaahh kalau mau, kalian add FB kita aja Shining Story. FB ku gabung sama FB SF3SI soalnya aku males bikin FB baru.. capeeeeekkkk~

Terusss.. untuk page TALK TALK TALK akan di aktifkan lagi PADA TANGGAL 1 DESEMBER 2010 YAAAA~

Oke oke?

Jadi pengumumannya yah cuma empat:

1. ADD FB SHINING STORY

2. HP LANA KECOLONGAN (jadi tunggu kabar selanjutnya kalau mau sms aku )

3. FB LANA TEMPORARY UNAVAILABLE 😀

4. PAGE TALK TALK TALK AKAN KEMBALI AKTIF TANGGAL 1 DESEMBER

 

Sekian dan terima kasih 😀

-Lana-

Save the Best for Last

Tittle                : Save the Best for Last

Author             : Chanchan a.k.a Chandra Shinoda

Main cast         : Kim Jonghyun, Lee Soon Hee, Lee Taemin

Support cast    : Lee Jinki, Kim Kibum, Choi Minho, Lee Young Mi

Length             : Oneshoot

Genre              : Friendship, romance, family, tragedy.

Anneyong, ini FF pertamaku. Aku masih pemula and amatiran banget (=..=), jadi sorry ya kalau ceritanya aneh and agak gaje, hehehe.. tapi ini karya asliku lho.. inspirasinya muncul entah darimana. Mungkin karena otakku aja yang lagi dipenuhin sama fantasi kelas kakap *PLAAKKK*.  Cerita ini Cuma fiktif  belaka, kalau ada kesamaan tokoh, tempat dan kejadian ya.. ML, DL (masalah loe, derita loe..) *dicincang*. Hehehehe.. peace, (v^_^v),,, Ok.. yukz langsung aja kita baca… ENJOY,,, (^_~)

©2010 SF3SI, Freelance Author

1, 2, 3, malaikat maut menghitung masaku……

Perjalanan waktu singkatkan langkahku……

Dalam derita tanpa penyesalan………

Bertahan dalam perjuangan tanpa arti………

Jonghyun memungut kertas berisi sebaris puisi di bangku yang ada di pojok belakang ruang kuliahnya. Ada getaran dihatinya ketika membaca kata-kata menyakitkan yang terukir di sana. Bangku itu kosong sejak tiga hari lalu atau mungkin lebih. Ke mana kira-kira mahasiswa yang duduk di sana? Apa rahasia yang dipendamnya sekarang? Tak ada pilihan lain kecuali menanyakannya, pikir Jonghyun.

“Jinki hyung, siapa mahasiswa yang duduk di sana?” Jonghyun menunjuk bangku kosong di pojok ruangan.

“Oh, dia seorang yeoja, namanya Lee Soon Hee. Tak heran kalau kau tak kenal dia. Dia sering absen, mungkin dia punya penyakit yang parah dan sering kambuh.” Lee Jinki menjawab pertanyaan Jonghyun dengan setengah cuek. Jonghyun memandang aneh ke bangku itu, ”Kenapa, Jonghyun-ssi?” tanya Jinki.

“Ah, tidak,” Jonghyun memalingkan wajah dari bangku itu. Dia masih belum bisa menghilangkan rasa penasaran di hatinya.

Jinki menepuk pundak Jonghyun. “Tunggu saja besok, mungkin dia akan datang,”

Jonghyun tersenyum. “Aku harap begitu, hyung,”

***

Esoknya Jonghyun masih tetap tak bisa menyembunyikan rasa penasarannya. Dia masih setia menunggu kedatangan pemilik bangku itu. Hingga kuliah dimulai sosok pemilik bangku itu belum juga muncul. Jonghyun kecewa, tapi tiba-tiba saja dari luar kelas samar-samar terdengar suara langkah kaki kecil. Pintu terbuka. Seorang yeoja berperawakan tinggi, kurus dan berwajah pucat berdiri di sana. Dosen belum datang jadi dia tak kena masalah karena datang terlambat. Dengan langkah yang lemah yeoja itu menuju ke bangkunya di sudut ruangan. Jonghyun memandangnya simpati. Dia tersenyum sekilas saat pandangannya beradu dengan Jonghyun. Jonghyun membalas senyuman itu dengan ringan.

Hampir seluruh mahasiswa berhamburan ke luar ruangan begitu tiba saat istirahat. Jonghyun menghampiri Soon Hee yang sedang menyantap bekalnya. Dia  membawa bekalnya ke bangku Soon Hee dan berniat makan bersamanya.

Anneyong,” sapa Jonghyun.

Soon Hee tersenyum pada namja yang baru saja menyapanya. “Anneyong, kau Kim Jonghyun, bukan?” tanya Soon Hee polos.

Ne,” Jonghyun mengangguk dan tersenyum.

“Kau namja yang sering ikut lomba paduan suara bersama Jinki oppa, bukan?” tanya Soon Hee lagi. Sekali lagi Jonghyun mengangguk dan menatap simpati padanya.

“Enak ya kalau jadi kau, bisa melakukan apapun yang kau suka,” ujar Soon Hee muram.

Mwo? Kenapa?” tanya Jonghyun penasaran.

Soon Hee menunduk, namun ekspresi wajahnya tetap datar. “Aku tak akan pernah bisa melakukan semua itu. Aku mengidap penyakit valvular stenosis, sejenis penyakit klep jantung. Dan sekarang penyakitku ini sudah memasuki tahap penyakit gagal jantung.” tuturnya lemah. “Oh ya, ada apa Jonghyun ke sini? Tumben sekali?”

Jonghyun sedih mendengar penuturan Soon Hee, sebilah pisau menoreh hatinya. Sakit sekali, hingga ingin menangis rasanya, “Ne, Ingin bicara denganmu saja,” jawab Jonghyun seadanya.

Soon Hee hanya tersenyum. Jonghyun memandangi wajahnya yang pucat. “Apa penyakitmu tak bisa sembuh?”

Soon Hee terkejut namun seketika itu juga dia tersenyum lembut. “Kata dokter waktuku tak lama lagi. Suatu saat nanti Tuhan akan segera menjemputku.” katanya tenang seakan itu bukan masalah sama sekali.

Jonghyun menatap dalam kedua bola mata yeoja itu. “Kau tak takut?”

“Tidak,” wajah Soon Hee lebih tenang lagi saat mengatakan itu.

Jonghyun mengernyitkan alisnya. “Kenapa?”

“Karena pada akhirnya kita semua akan mati. Ummaku pernah bilang, aku ini seperti burung yang sayapnya terpotong sebelah. Aku telah kehilangan separuh hidupku dan selalu bergantung pada orang lain. Tapi Ummaku juga pernah bilang, setelah burung itu mati maka Tuhan akan mengembalikan sayapnya yang satu lagi dan memberikan kesempatan bagi burung itu untuk terbang melihat keindahan surga.” pandangan Soon Hee yang kosong seakan tanpa kehidupan membuat Jonghyun sedikit takut.

Soon Hee tersenyum lembut lagi. senyuman itu mampu meluluhkan hati siapapun juga. Dibalik wajah pucat Soon Hee terpancar ketulusan dan kejujuran. Rona itu seakan terlihat tanpa dosa. Entah kenapa Jonghyun jadi mulai menyukainya walaupun dia tahu senyuman itu akan segera hilang dari hadapannya.

***

Keesokan harinya Soon Hee absen lagi. Ada sesuatu yang mengganjal pikiran Jonghyun. Dia sama sekali tak bisa berkonsentrasi pada mata kuliah. Ada rasa takut yang membayangi hatinya. Itu membuatnya benar-benar bingung. Kenapa dia harus khawatir pada yeoja yang belum lama dikenalnya?

Jonghyun melangkahkan kakinya menuju ke parkiran bersama Kibum dan Minho. Kibum dan Minho asyik bercanda sementara Jonghyun berkutat dengan isi otaknya yang dipenuhi oleh Soon Hee.

Jonghyun menghentikan langkahnya. “Kibum-ssi, Minho-ssi, kalian mau mengantarku tidak?”

Kibum dan Minho ikut berhenti. “Ke mana, hyung?” tanya Kibum.

Pandangan Jonghyun menerawang tanpa ekspresi. Dia menggerogoh sakunya dan memberikan secarik kertas pada Kibum. “Aku ingin pergi ke alamat ini,”

Minho turut membaca tulisan di kertas itu. “Untuk apa hyung ke sana?”

Jonghyun menghembuskan nafas berat. “Ada sesuatu yang ingin kulakukan,” jawabnya lalu mulai berjalan lagi. Kibum dan Minho mengikuti Jonghyun dengan sedikit rasa heran.

Kibum menyetir mobilnya dengan cukup cepat. Mobil Kibum berhenti tepat di depan sebuah rumah yang besar dan mewah yang tidak lain adalah rumah Soon Hee. Jonghyun masuk sendirian sementara Kibum dan Minho setia menunggu di luar. Jonghyun menekan bel beberapa kali hingga seorang wanita paruh baya dan seorang namja membukakan pintu untuknya. Apakah mereka umma dan dongsaeng Soon Hee?

Jonghyun tersenyum sopan. “Anneyong, saya temannya Soon Hee, saya datang untuk menjenguknya.”

“Selamat datang, aku Lee Young Mi ummanya Soon Hee,” sahut wanita itu lembut.

Young Mi dan namja yang bersamanya mengajak Jonghyun masuk. Mereka membawa Jonghyun ke sebuah ruangan sejuk dan cukup besar. Jonghyun bisa membaca mimik kesedihan dari Young Mi begitu juga dari wajah namja yang juga turut mengantarnya. Mereka berdua keluar meninggalkan Jonghyun.

Ruangan itu sunyi dan tenang. Jonghyun melihat ke atas tempat tidur yang besar dan bersih di ujung ruangan. Soon Hee sedang tertidur pulas di sana atau mungkin pingsan lebih tepat. Beribu jarum menghantam hati Jonghyun. Soon Hee yang dilihatnya kini sungguh mengenaskan.  Di  tangan kanan dan kiri Soon Hee tertancap infuse dan berbgai cairan lainnya. selang oksigen terpasang rapi  di hidungnya. Dan terakhir alat pendeteksi jantung juga terlihat bekerja dengan aktif.

Ini bukan kamar, batin Jonghyun. Ini sama saja dengan rumah sakit. Ruang penyembuhan yang harus dilewati dengan penuh perjuangan. Jonghyun duduk di samping Soon Hee. Bola matanya berkelana memandang tubuh Soon Hee dari ujung rambut hingga ujung kaki. Mata Jonghyun berkaca-kaca, namun tetes air mata belum luruh di pipinya. Jonghyun mendekatkan bibirnya ke telinga Soon Hee. “Kumohon, bangunlah!” bisiknya.

Jari tangan Soon Hee bergerak. Perlahan matanya mulai terbuka. Jonghyun tersenyum lega lalu memanggil Young Mi.

Young Mi bersama namja tadi masuk dengan tergesa-gesa dan segera menghampiri Soon Hee. “Kamu sudah sadar, nak?”

Soon Hee membuka mulut dengan lemah. “Aku tak apa-apa umma, Taemin. Lho kenapa Jonghyun ada di sini?” tanya Soon Hee heran.

Jonghyun mendatarkan ekspresinya dan menjelaskan maksud kedatangannya. Soon Hee tersenyum bahagia kerena Jonghyun adalah teman pertama yang datang menjenguknya.

“Sudahlah kau jangan banyak bergerak dulu, istirahat saja.” ucap Jonghyun.

Soon Hee tersenyum tulus, namun senyumannya itu malah membuat hati Jonghyun jadi semakin sakit.

Jonghyun buru-buru pulang mengingat banyaknya tugas kuliah dan tidak baik jika dia ada di sana dan mengganggu istirahat Soon Hee.

***

Sejak kedatangan pertama Jonghyun ke rumah Soon Hee terjalin persahabatan yang hangat di antara mereka. Banyak hal yang mereka lakukan bersama. Jonghyun selalu menjenguk Soon Hee jika dia memang benar-benar absen. Perlahan-lahan Jonghyun kagum padan Soon Hee karena dia anak yang kuat dan tabah menghadapi penyakit yang sangat mematikan ini. Senyuman selalu terukir di bibirnya meski harapan sudah tak akan menyambutnya lagi.

Beberapa bulan berlalu sejak kedatangan pertama Jonghyun ke rumah Soon Hee. Dan kali ini sudah lebih dari seminggu Soon Hee tidak kuliah. Selama itu Jonghyun hanya sempat menjenguknya 4 kali kerena tugas kuliahnya menumpuk. Jonghyun lega karena bisa menjenguknya hari ini berhubung tugas kuliahnya sudah selesai. Dia sangat bersemangat dan berharap akan menyaksikan senyum dari wajah Soon Hee lagi.

Jonghyun termenung selama perjalanan. Dia teringat mimpinya semalam. Semalam Soon Hee hadir dalam mimpinya. Dia memakai gaun putih yang sangat indah. Rambut panjangnya tergerai indah di bawah kilau mentari. Soon Hee terlihat tengah menari di tengah taman bunga. Jonghyun memandang Soon Hee yang cantik dari kejauhan. Pesona yang ditebarkan Soon Hee membuat pikiran Jonghyun tak mampu lepas darinya. Dia merasa puas meski tak bisa menggapai Soon Hee. Sekilas Soon Hee melambaikan tangan lalu menghilang di tengah cahaya.

Jonghyun tiba di depan rumah Soon Hee bersama Jinki, Kibum, dan Minho. Young Mi dan Taemin menyambutnya. Ada perasaan lain yang terlintas di benak Jonghyun. Aura di rumah besar itu menjadi aneh.  Kosong, hampa, mati dan tanpa emosi. Apakah ada sesuatu yang hilang? Batin Jonghyun.

Young Mi dan Taemin mengajak Jonghyun ke kamar Soon Hee. Namun tak ada tanda-tanda kehadiran Soon Hee di kamarnya itu. Jantung Jonghyun memburu. Perasaan apa ini? Hatinya tak berhenti gelisah dari tadi.

Young Mi tak bicara. Dia menggerogoh sakunya lalu menyerahkan selembar surat pada Jonghyun. Surat dari Soon Hee.

Tangan Jonghyun gemetar membuka amplop merah jambu yang kini dipegangnya. Jonghyun memandang tulisan Soon Hee yang tersusun rapi dengan Emosi tak menentu.

Kita tak pernah tahu rencana Tuhan. Beliau memegang kendali atas kelahiran dan kematian. Dalam setiap kehidupan Tuhan akan memberikan berbagai macam pilihan. Pilihan yang akan menentukan jalan yang harus kita lalui tanpa peduli sulit atau tidak. Sebuah rintangan yang harus ditempuh dan dijalani hingga Tuhan kembali mengangkat kita dengan kedua telapak tangannya.

Terima kasih Jonghyun kau sudah mau menjadi sahabatku yang setia. Ini pertama kalinya aku mendapatkan sahabat seperti dirimu setelah penyakit ini menggerogotiku. Kau selalu ada saat beberapa kali malaikat maut hendak mencengkramku. Kuhargai pengorbananmu, pengorbanan yang lebih dari apapun juga.

Kau adalah sahabat yang akan kukenang selamanya sekalipun dalam kematian, walau tangan ini tak mampu lagi menyentuh dan tubuh ini tak mampu lagi menghiburmu. Berjanjilah, kau harus tetap berjuang dan menjadi  kuat. Jika masih tersisa sebuah ruang kecil di hatimu simpanlah semua kenangan tentangku di sana. Ingatlah, aku akan selalu mengawasimu menemani setiap langkahmu dan selalu ada di dekatmu. Itulah pengabdian terakhir yang kupilih.

Talong  jagalah Taemin. Separuh jiwaku dan seluruh harapan keluargaku tertanam padanya. Dialah kelak yang akan menggatikan aku menemanimu. Janganlah merasa kesepian, ataupun kehilangan karena aku akan selalu bersamamu selamanya. Saranghae.…

Sincelery Yours

Lee Soon Hee

Jonghyun membisu. Apakah ini arti mimpiku semalam? Apakah Soon Hee mengucapkan selamat tinggal? Tangan Jonghyun bergetar memandang surat itu. Tetesan air mata membasahi pipinya. “Nyonya Lee, kenapa nyonya tak memberitahuku tentang kepergian Soon Hee?” isak Jonghyun dengan emosi yang tak tertahankan sambil menguncang tubuh Young Mi.

Young Mi turut menangis. “Maaf, Jonghyun,”

Pandangan Jonghyun berubah kabur. Kakinya gemetar, brukk, Jonghyun tersimpuh. Tubuhnya menyenggol vas bunga. Vas itu pecah dan berserakan di lantai. Jonghyun memandang vas bunga yang hancur itu. Kondisinya sama persis dengan hatinya. Tangan Jonghyun meraih serpihan vas bunga itu. Dia mengepalkan tangannya sekuat mungkin. Tetesan darah mulai mengaliri telapak tangan Jonghyun, namun dia sama sekali tak merintih. Semua syarafnya terasa kaku dan mati rasa. Pandangan Jonghyun semakin kabur. Segala yang ada di depannya terlihat semakin samar lalu semua tiba-tiba berubah menjadi gelap.

***

Sesuatu terdengar samar-samar. Suara itu, suara mobil. Entah kapan dan di mana mobil itu berhenti, Jonghyun tak tahu.

“Jonghyun hyung, sadar!” telinga Jonghyun menangkap suara yang terdengar di kejauhan. Perlahan jonghyun membuka mata. Sosok Taemin berada di sebelahnya dan menggenggam tangan kirinya yang kini terbebat oleh perban. Perlakuan yang cukup pintar untuk seorang siswa kelas 3 SMP.

Jonghyun memandang daerah di sekelilingnya, dia tak heran dengan tempat di mana dia berada sekarang. Jonghyun melihat Jinki, Kibum, dan Minho duduk tak jauh dari tempatnya.  Jonghyun memutar bola matanya dan memperhatikan sesuatu yang berada tepat di depannya. Tak ada ekspresi yang keluar dari wajahnya melihat apa yang kini ada di depannya. Sebuah nisan baru yang belum berumur lebih dari dua hari.

Lee Soon Hee

22 Juli 1990 – 17 April 2008

Jonghyun menatap sayu ke arah makam Soon Hee. “Taemin-ssi, kau tahu Soon Hee yang tengah tidur di sini tak akan pernah bangun lagi?”

“Iya, aku tahu, hyung,” Jawab Taemin getir sembari menahan air matanya yang ingin melonjak keluar.

Jonghyun medekati makam Soon Hee dan meletakkan rangkaian bunga krisan yang dirangkai cantik. Jonghyun mengusap-usap lembut nisan Soon Hee. Memandang dan meresapinya sambil menyatukan kembali kepingan hatinya. “Lee Soon Hee,” bisiknya.

Jonghyun beralih dari nisan Soon Hee dan mendekati Taemin. Jonghyun merangkul Taemin dengan kedua lengannya yang kuat. Jinki, kibum, dan minho hanya menunduk. Mereka bisa mengerti dengan sempurna bagaimana perasaan Jonghyun. Kehilangan sahabat yang sangat disayangi, itu hal yang terburuk melebihi apapun.

Jonghyun melepaskan pelukannya. Dia memandang lekat-lekat wajah polos Taemin. Benar-benar mirip dengan Soon Hee. “Taemin, kuatkan dirimu, jangan menangis lagi! Mulai sekarang aku akan menjagamu sesuai permintaan Soo Hee. Kita akan memulai sebuah awal yang baru. Percayalah, semuanya akan baik-baik saja, karena Soon Hee selalu ada bersama kita.”

Taemin menarik nafas panjang dan memaksakan seulas senyum yang bergitu beras. “Ne, Jonghyun hyung, akan kulakukan,”

Jonghyun menatap Nisan Soon Hee. Jonghyun mengembangkan senyumnya. “Istirahatlah dengan tenang, Taemin aman bersamaku.”

Jonghyun meninggalkan kuburan disusul teman-temannya. Tak ada waktu untuk menyesal lebih lama, pikir Jonghyun. Manusia hanya merencanakan, namun Tuhanlah yang menentukan.

Jonghyun menengadah ke langit. Hujan rintink-rintik mulai turun. Namun kilau mentari masih terlihat. “Kau begitu suci, hingga langit pun menangis untukmu,”

***

Jinki, Kibum, dan Minho berkumpul di kantin seusai kuliah. Seminggu yang berat telah mereka lalui. Terasa berat karena harus menghadapi sikap Jonghyun yang sedikit aneh. Biarpun masih agak shock dengan kepergian Soon Hee, Jonghyun tetap berusaha kembali ceria. Keceriaan yang membuatnya menjadi lebih dewasa.

Anneyong, Jinki hyung, Kibum-ssi, Minho-ssi,” sapa Jonghyun yang berjalan bersama Taemin ke arah Jinki, Kibum, dan Minho.

Anneyong, Jonghyun-ssi,” Jinki balas menyapa sambil tersenyum lembut.

“Boleh aku mengusulkan ide pada kalian semua?” tanya Jonghyun dengan semangat.

“Ide apa, hyung?” Kibum penasaran.

Jonghyun melebarkan senyumnya. “Bagaimana kalau Taemin bergabung dengan boyband kita?”

Jinki, Kibum dan Minho terkesiap. Minho maju selangkah. “Tunggu dulu, Taemin-ssi, coba tunjukkan bakatmu,”

Taemin memiringkan kepalanya. “Aku memang tak terlalu pandai menyanyi seperti Jonghyun hyung, tapi aku rasa aku bisa berperan di bidang ini,”

Taemin tersenyum penuh rahasia. Dia mulai menggerakkan badannya dari gerakan sederhana dan lamban. Berputar, melompat, mengangkat sebelah kaki dan menggoyangkannya, kedua tangan dan seluruh jari tangannya berlenggang seperti mengikuti sebuah irama.  Semakin lama gerakan itu semakin cepat, lincah, dan energik. Taemin menampilakn keahlian dancenya dengan percaya diri.

Jinki diam membeku. Gerakan lincah Taemin membuatnya terpesona. Tanpa sadar Jinki bertepuk tangan. “Kau diterima,” ujarnya.

Taemin berhenti. “Benarkah, Jinki hyung?”

Jinki mengacungkan jempol. “Tentu saja. Jonghyun-ssi, Kibum-ssi, Minho-ssi, kalian setuju, bukan?”

Jonghyun, Kibum, dan Minho mengangguk. Mereka tak akan bisa menolak dancer selincah Taemin. Dia pantas bergabung dan menjadi dancer utama boyband mereka, SHINee.

Jonghyun tersenyum puas. Dia menatap lagit merah yang indah. Senja itu benar-benar cerah. Zrash.. sekilas ada angin yang menyapu rambutnya. Jonghyun tersentak. Jinki, Kibum, Minho, dan Taemin ikut menoleh ke atas. Sosok seseorang terbang menuju ke langit, sinar-sinar putih yang terpancar dari tubuhnya menyamarkan kilau mentari senja itu. Layaknya malaikat ada sepasang sayap di punggungnya. Itu Soon Hee dengan rupanya yang tenang dan penuh harap. Dia tersenyum manis dan lembut.

Jinki, Kibum, dan Minho memandang Soon Hee dengan senyuman bersahabat. “Good bye,” ujar mereka bersamaan.

Taemin tersenyum penuh harap. Dia melambaikan tangan dengan semangat tanpa peduli sebanyak apa air matanya yang menetes. “Annyeonghi gyeseyo,”

Sementara Jonghyun membalas senyuman itu dengan mata berkaca-kaca. Aku aku menyayangimu, istirahatlah dengan tenang, aku akan terus berjuang ke masa depan untukmu.

Kamsa hamnida, Soon Hee, annyeonghi gyeseyo,” Jonghyun menghembuskan nafas ringan. “Saranghaeo.”

END

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

Bad Boy Meets Nice Girl Part 4

Tittle    : Bad Boy Meets Nice Girl Part 4

Author : Yessica and Joannataemints

Cast     : Choi Minho , Park Seo Yeon

Length : Sequel

Genre  : Romance, Friendship

Rating : PG 15

A.N     : mian semuanya baru ngirim part 4 ..

Soal nya, aku lagi sibuk akhir akhir ini. Terus, aku mesti lanjutin yang GBML. Jadi maaf semuanya..*deep bow*

Please Comment ^^

©2010 SF3SI, Freelance Author

“mwo??” ucap semuanya bersamaan

“mwo? Jadi, perempuan yang merebut oppa dariku rupanya onnie? AKU BENCI ONNIE !!” bentak hye ah kepada seo yeon sambil meninggalkan ruang tamu

“bukan aku hye ah, aku gak bermaksud merebut taemin sama sekali. Tolong dengar penjelasanku” ucap seo yeon menjelaskan. Sayangnya, hye ah tidak menghiraukan nya, dan langsung masuk ke kamarnya.

Sesaat setelah hye ah masuk ke kamarnya

“taemin, jadi kamu benar-benar menyukai seo yeon?” Tanya jonghyun kepadanya

“iya, aku suka sama seo yeon” ujar taemin polos.

“taemin, aku gak bisa menerima cintamu” ujar seo yeon angkat bicara

~Taemin POV~

Aku mengatakan kalau aku suka sama seo yeon. ARG !! sialnya, dia menolak cintaku. Rasanya ingin sekali aku menangis saat itu. Tapi, untuk menjaga imageku, aku menahan air mata ini agar tidak menetes keluar dari mataku.

“taemin, aku gak bisa menerima cintamu” ujarnya padaku

“mwo?” ucapku tidak percaya akan perkataannya barusan

“aku, tak bisa menerima cintamu taemin, aku hanya mengganggapmu sebagai sahabatku. Tidak lebih dari itu. Mianhae taemin-ah” ucap seo yeon yang seketika mebuat hatiku hancur.

“oow, begitu ya. Tapi kita masih bisa jadi teman kan?” ucapku dangan senyuman yang dipaksakan.

“tentu saja taemin”

“gomawo seo yeon-na”

~Hye Ah POV~

SEBEL !!! ternyata seo yeon onnie tidak sebaik yang kupikirkan, diam-diam dia merebut taemin dariku. Aku tak akan memaafkannya ! TITIK !!!

Namun tiba-tiba, terdengar suara orang mengetuk-ngetuk pintu kamarku.

“hye-ah, dengarkan dulu penjelasanku, ini bukan seperti yang kamu pikirkan. Tolong buka pintunya” teriak seseorang  dari luar pintu yang bisa kupastikan bahwa dia adalah seo yeon unnie

“NGGAK MAU !!” ucapku membentak

Namun, ia terus mengetuk-ngetuk pintu kamarku. Sehingga aku memutuskan untuk membuka pintu kamarku.

“HYAA, ngapain kamu ngetuk-ngetuk pintu terus?” ucapku sambil berteriak

“Hye ah, ini oppa” ucap minho oppa

“Oow … oppa … ngapain oppa kesini?” ucapku sambil menghapus air mataku yang sudah bergelinang

“hye ah, kamu jangan marah sama seo yeon ya !” ucapnya yang tiba-tiba membuatku terkejut

“mwo?? Ngapain oppa belain seo yeon? Jangan-jangan oppa …”

“bukan … hanya saja kalau kamu marah sama seo yeon, mungkin dia tidak berkosentrasi mengajarku” ucap minho membela diri

“oow begitu … akan aku pikirkan kalau begitu”

~Minho POV~

Aku keluar dari kamar hye ah. Entah kenapa aku membela seo yeon. Apa yang salah denganku? Ketika aku sedang berjalan menuju kamarku, aku bertemu dengan seo yeon.

“seo yeon – ah”

“ada apa?” jawabnya dengan lesu

“kamu kapan ngajarin aku?”

“nanti sore aja ya. Aku lagi gak mood”

“oow … baiklah”

Sore harinya …

~Author POV~

Keduanya sudah berkumpul di ruang keluarga untuk belajar. Tiba-tiba, seorang pelayan perempuan yang bekerja di rumah minho datang menghidangkan cemilan untuk mereka makan berdua.

“tuan, ini cemilannya”

“ne, gamsahamnida” ucap kami serentak

“yolsimi gongbuhamnida”

“ne”

Mereka berdua mulai belajar. Namun, minho terlihat serius saat itu.

“hmm, gak biasanya dia serius belajar” ucap seo yeon dalam hati

“hyaa, kamu ngelamun ya?” ucap minho membuyarkan lamunan seo yeon

“oow … gak kok”

“coba lihat, bukunya jatuh tuh. Cepat ambil !!” ucap minho sambil menunjuk-nunjuk buku yang sekarang sudah berada di lantai

“hyaa, aku bukan pembantu, kalau minta tolong yang baik-baik dong !!” ucap seo yeon kesal

“iya, iya, tolong ambilkan bukunya seo yeon ssi” ucap minho mengalah

“nah, gitu dong. Nih aku ambilkan”

“ini bukunya” ucap seo yeon memberikan buku tersebut

Namun, pada waktu memberikan buku, tangan seo yeon dan minho saling bersentuhan. Sehingga menyebabkan mereka berdua salting. Tiba-tiba raut muka minho menjadi serius. Wajahnya minho semakin mendekati wajah seo yeon. Sekarang wajah mereka hanya berjarak 5cm saja.

Entah kenapa minho merasa jantungnya mulai berdetak kencang. Semakin dekat, mata seo yeon menatap mata minho dengan malu. Minho merasakan nafas mereka saling beradu satu sama lain. Begitu juga denga seo yeon yang mulai tidak bisa mengatur nafasnya. Seiring semakin dekatnya wajah mereka, tampak minho tidak bisa menahanya lagi, dengan cepat minho mencium seo yeon. Seo yeon berusaha melepaskan ciuman itu, tapi tenaga minho lebih kuat dari tenaga seo yeon. Sehingga seo yeon, memutuskan untuk mengalah dan membalas perlakuan minho padanya. Stelah 5 menit, akhirnya mereka mengakhiri ciuman panjang itu. Mereka berdua tersengal-sengal berusaha mengambil nafas sebanyak-banyaknya.

~Seo Yeon Pov~

Ya tuhan, apa aku sudah gila? Kenapa aku berciuman dengan minho. Aku malu >.< !!

Akhirnya aku memutuskan untuk berlari secepatnya menuju kamarku. Aku tidak ingin menatapnya. Aku benar-benar malu sama minho.

At seo yeon room

“hyaa, seo yeon-na, kamu pasti sudah gak waras !!” ucap seo yeon berbicara sendiri

“iya, iya, betul-betul. Mungkin gara-gara kejadian tadi siang”

“iya. Anggap saja itu kecelakaan. Lupain-lupain semuanya” ucap seo yeon sambil mengelus dadanya

“apa itu artinya aku menyukai minho?”

Sementara itu di taman …

~Author POV~

Taemin ingin bertemu dengan hye ah. Ia ingin meluruskan masalah yang terjadi tadi siang.

“hye ah”

“cepat ya, aku gak punya banyak waktu” ucap hye ah sambil melihat jam tangannya

“ok, langsung to the point, sebenarnya aku yang menyukai seo yeon. Bukan seo yeon yang menyukaiku. Dia sama sekali tidak merayuku. Jadi, aku mohon kamu jangan salah paham”

“ooh … arasso, kalau begitu udah kan?” ucap hye ah dengan dingin

“iya, kamu boleh pergi sekarang”

Hye ah berjalan dengan menghentakkan kakinya

“hye ah tunggu” hye ah menghentikan kakinya dan menatap taemin

Rasanya wajah itu yang membuat dia selalu tersenyum malu.

Namun sekarang wajah itu juga yang membuatnya kesakitan.

At minho house …

Makan malam tiba. Semua anggota keluarga telah berkumpul di meja makan. Keduanya masih tidak berbicara satu sama lain. Biasanya, seo yeon selalu bertengkar dengan minho sebelum makan. Namun, hari ini berbeda, mereka tidak bertengkar sama sekali . seo yeon hanya terdiam di tempat duduknya.

Tiba-tiba Dong Joon ahjussi angkat bicara

“kalian kenapa? Tidak seperti biasanya kayak gini”

“oow … nnngggg … “ ucap seo yeon sambil menggaruk kepalanya yang tidak gatal

“appa, sebenarnya kami …..” seo yeon yang mengetahui arah pembicaraan ini segera angkat bicara.

“aaa.h kami lelah,iya kami lelah,soalnya akan ada festival sekolah,iya kan minho” seo yeon tersenyum ke arah dong joon sambil menginjak kaki minho agar mau berkompromi dengannya

“iya” jawab minho santai,padahal sebenernya kalo bisa sekarang juga dia teriak kesakitan.

“oh” dong joon ahjussi hanya ber’oh’ria dan melanjutkan makannya

Seo yeon room

“hah!aku bohong ke ahjussi Cuma gara gara bad boy itu!!!Dasar choi minho!Seenaknya!” seo yeon memukul mukul bantal

“apa?seenaknya mengataiku di belakangku!”

Seo yeon menoleh ke arah pintu masuknya.Minho dengan membawa bantal dan buku buku yang entah apa itu

“mau apa kau!?”

“aish!Ada pr tahu!Aku sama sekali tidak mengerti” minho mendaratkan tubuhnya di bed seo yeon yang berukuran king.

“aah..oke aku ajarkan,tapi awas ya kalau kau berbuat macam macam lagi!”

Minho hanya tertawa renyah

“oke..sekarang ajarkan aku”

Minho membaringkan tubuhnya di sebelah seo yeon dan menjejerkan buku buku pelajarannya dan buku tugasnya yang masih polos.

“ah,cara yang ini gini..trus di kuadratin..” seo yeon merasa dirinya di acuhkan kemudian menatap minho yang sudah mengarungi dunia mimpinya

“Ya!Dia malah tidur!Awas deh kalau besok memohon untuk aku kerjakan prnya!” seo yeon menggerutu dan pada akhirnya dia mengerjakan pr minho.

Setelah selesai hanya dalam beberapa menit,dia menutup buku itu dan mulai merenggangkan tubuhnya

“em..awas..ya” seo yeon menoleh ke arah minho

“waa..kyeopta..mengigau ya..” seo yeon mencubit pipi minho

Tiba tiba tangan minho menggenggam(mencengkram lebih tepat) tangan seo yeon.

“ya minho lepaskan”

“sebentar saja” bisik minho kemudian memeluk seo yeon

Seo yeon merasakan dirinya tidak akan selamat

“soo seok saranghaeyo” bisik minho yang menyadarkan seo yeon dari kecanggungannya

“soo seok?bukannya soo seok itu..” seo yeon mengingat ingat kemudian tersenyum lelah

“yah selamat tidur bad boy” seo yeon berjalan keluar kamar sambil membawa bantal dan selimutnya.

Dia membuka kamar minho yang rapi.

Bau perfume yang selalu di gunakan minho dengan jelas tercium.

“hem sehari saja”

Seo yeon meluruskan badannya di bed yang berseprai biru tua dengan aksen bola basket.

“harusnya aku tidak boleh banyak berharap,harusnya aku tahu kalau minho itu famous di sekolahnya” seo yeon kemudian menutup matanya.

“bangun nice girl!” minho menampar pipi seo yeon pelan.

Seo yeon dengan pasti membuka matanya

“hei,pagi bad boy,apa kau tidak kepagian bangun jam segini?”

Seo yeon tersenyum kemudian melangkah menuju kamarnya lagi.

Entah kenapa,dan entah sejak kapan,Mereka saling memanggil diri mereka dengan ‘bad boy dan nice girl’ (readers:alah ini kan judulnya!dasar gak kreatif)(joe sama yess langsung nangis di pojokan)

Seo yeon menghentikan langkahnya menuju mobil yang sudah siap dari tadi.

“taemin?”

“hei,mau ikut?”

Minho mengerenyitkan alisnya

Seo yeon mulai memundurkan tubuhnya hingga menabrak minho

“ayolah,as friend,ok?” taemin menjulurkan tangannya

Dengan ragu ragu seo yeon menerima juluran tangan taemin

“minho,sorry kau harus jalan sendiri” teriak seo yeon dari dalam mobil

Minho hanya mendecak dan membanting pintu mobilnya.

Soo seok berkali kali menatap minho yang asik bertengkar dengan seo yeon di teras.

Dirinya merasa lemas,dia tahu dan sadar,dia bukan apa apanya minho lagi.

Tap tetap saja dirinya merasa sakit.

Ketika minho tersenyum lembut ke arah seo yeon tanpa sepengetahuan siapa siapa.

“hai soo seok!” dirinya tersadar dari lamunannya

“eh,kau seo yeon” soo seok hanya tersenyum  kecut

“kau kenapa?”

“ani”

“oh..kau mau ikut lagi belajar bersama dengan kami?”

“mian tapi aku tidak bisa” soo seok membungkuk dan berlari menjauhi seo yeon yang kebingungan.

“GYA!!!” teriakan para yeoja memekakkan telinga seo yeon

Seo yeon berlari ke arah asal suara “wae?” tanyanya pada salah satu yeoja

“Taemin dan Minho berantem” seo yeon dengan segera melewati para siswi dan siswa yang asik melihat mereka berkelahi

“STOP!” teriak seo yeon yang menghentikan keduanya.

Taemin segera melap darah yang mengucur deras dari sudut bibirnya

Minho menyeka darah yang turun dengan segar dari pelipisnya.

Sekarang yang terdengar hanya suara bisikkan semua siswa yang penasaran

“Kalian ini kenapa sih!?Katanya dongsaeng dan hyung!?Kau Taemin!Kau kan dongsaeng yang harus menghormati minho!Kau Choi Minho!!Kau harusnya menjaga taemin!!!” seo yeon mengatur nafasnya dan membuka mulutnya bersiap menceramahi mereka lagi,tapi dengan satu hentakan Minho menarik wajah seo yeon ke arah wajahnya dan mencium bibir seo yeon dengan cepat.

“kuberitahu ya taem!” minho mendekap seo yeon yang masih tercengang

“dia itu yeochinguku!” bahkan sampai sekarang,Seo yeon masih merasa ini mimpi.

‘Dan siapapun tolong bangunkan aku!’

TBC

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

The Sweet Escape – Part 5

The Sweet Escape

Part 5

Author            :           Park Kyungjin

Main Cast      :           SHINee – Kim Jonghyun

Park Kyungjin a.k.a author

Other Cast     :           SHINee – Lee Taemin

Genre             :           Angst, Romance

Rating             :           PG+15

Disclaimer      :           This story is mine!

Continue reading The Sweet Escape – Part 5