ellegirl3

She’s My (EX)Wife – Part 20

She’s My (Ex)Wife

Part 20

Author: Zika

Main Cast : Kim Kibum (Key), Kim Hyeo So & Choi Minho

Support Cast: SHINee, Super Junior, Jun & Shina

Length : Sequel

Rating : General

Genre : Romance, Friendship

2010 ©Zika


~ ~ ~

“Hyung !!! Ponselmu berisik !!!” teriak Taemin yang masih asik memainkan PMP baru pemberian fans Thailand saat ia masuk ke bandara.. “Biarin aja… paling panggilan gak penting !!” seru Key yang malah ngeloyor ke kamar sebelah.

“Taeminnniiiieeeee !!!” rengek Jonghyun yang mulai kesal karena Taemin tidak mau membantunya mencari t-shirt biru kesayangannya.

“Aaaahhhh !!!! Hyung maaaahhhhh !!!” kali ini gantian Taemin yang merengek begitu Jonghyun merebut PMP barunya. “Makanya, bantuin nyari !!! Kamu harus tanggung jawab!” tuding Jonghyun. “Aku kan gak tahu hyung !! Aku gak jadi minjem kemaren!!” elak Taemin tidak terima. “Tapi kan kamu udah ngambil dari lemariku !! Habis itu kamu taruh dimanaaaa???!!”

“Ooouuuyyyy !!! Berisik !!!” omel Onew yang mulai terganggu dengan suara-suara bising di kamar mereka. Suara lagu yang menyala keras dari laptop Jonghyun, TV yang di biarkan menyala dengan volume besar, suara dering ponsel Key yang tidak kunjung berhenti dan suara Jonghyun dan Taemin yang saling merengek dan menuduh satu sama lain. “Adduuuhhh !!! Berisik !!!!” Onew mulai uring-uringan berusaha melanjutkan tidurnya.

“Key!! Kalau gak mau jawab atau itu panggilan gak penting, matiin aja hp nya!!” tegur Minho dengan suara beratnya seraya menarik Key ke kamarnya dan Jonghyun. “Kalian berdua ngapain sih bertengkar?? Saling nuduh juga gak ada gunanya. Udah sana nyari berdua!! Tadi aku ngeliat t-shirt nya ada di bawah meja.”

“Tuh kan!!! Hyung sendiri yang naronya gak bener!!!”

“Enak aja!!! Aku keluarin aja belom dari koper!!!”

“Udah sini PMP akuuu!!!”

“Cariin dulu !!”

“Eeehhhh!!! Jonghyunie hyung ngalah aja kenapa sih?! Sama yang lebih kecil juga! Udah sana Taemin main lagi! Hyung… sana beresin baju-baju nya! Keeeyyy!!! Matiin TV nyaaaa!!!!” Seru Minho dan berlalu ke toilet.

“Hyung… ini panggilan dari Hyeo So noona!!” seru Taemin yang mengambil ponsel Key. “Biarin aja! Gak penting kok, paling cuma mau ngoceh gak jelas!”

“Kamu bertengkar yah sama Hyeo So? Cuma gara-gara Hyeo So gak bisa ikut kita ke Thailand?? Segitunya??” goda Jonghyun. “Apaan sih hyung?!” jawab Key sinis. “Woww.. santai aja dong. Gak usah sampe nyalain laser mata gitu…”

“Hyung.. udah deh gak usah nge-godain orang gitu!!” omel Minho sebelum akhirnya masuk ke kamar mandi. “Iya iya.. maaf…” ujar Jonghyun yang langsung ngeloyor ke kamarnya. “Hyung berantem kenapa sih sama noona??” Tanya Taemin yang mulai pensaran gara-gara dari kemarin dia bertanya tidak di jawab oleh Key.

“Tau deh.. Tanya aja sama orangnya!” jawab Key ketus dan berlalu. “Hyung… telpon Hyeo So noona gih…” bujuk Taemin pada Onew yang sedang berbaring di atas kasur. “Ngapain??? Aku siapanya??? Lagian nomorku belum aku registrasiin buat di luar Korea. Males ah!” Taemin membulatkan pipinya kecewa lalu menghampiri Jonghyun.

“Hyuungg… telpon Hyeo So noona dong…” pinta Taemin manja. “T-Shirt ku belum ketemu!!” sanggah Jonghyun sambil mengudeg-udeg *apa sih bahasa sopannya???* isi kopernya. “Ahh pelit!” keluh Taemin lalu berdiri di depan kamar mandi.

“Omo?! Taeminie!” seru Minho yang terkejur melihat sosok Taemin yang menunggunya di depan pintu kamar mandi. “Hyung… telpon Hyeo So noona dong…”

“Wae??”

“Kangeeeennnn… aku belum sempet say goodbye sama noona. Ya hyung ya??? Pleaseeee….” Mohon Tamin setengah merengek. “Heemmm….” Minho berjalan dengan malas menuju meja makan. “Yah… low batt. Charger mana??” Taemin hanya mengangkat bahu.

“Hyuuuunnngggg!!!!!!!”

“Minho berisikkk!!!” omel Onew. “Charger mana?” Onew mengerukan alis. “Gak tau.. kan yang tugas bawa si kunci. Tanya aja sana, sekalian yah ambilin charger ku juga.” Ucap Onew tanpa dosa.

“Keeeeyyyyy!!!!!”

“Aaahhh berisik!! Kayak cewek aja sih teriak-teriak!! Apaan sih?!”

“Charger mana charger??”

“Laaahhh… emang aku yang bawa?! Kan aku udah taro di meja dapur nyuruh si Jjong itu buat bawa. Tanya aja sama tuh anak!” jawab Key dengan cueknya. “Hyung! Jonghyunie hyung!”

“Hem??”

“Charger mana?”

“Si kunci tuh yang tugas bawa!” Jonghyun kembali sibuk mengacak-acak kopernya. “Tadi Kibum bilang dia nyuruh hyung buat bawa chargernya.”

“Ha?! Apaan?? Kagak.. siapa yang bilang??”

“Ya si Kibum lah!” Jonghyun langsung bangkit dari duduknya. “Woy kunciiii !!! Mana charger kita?!”

“Lah?? Aku gak tau! Kan waktu itu aku taro di meja terus aku bilang bahkan sampe teriak-teriak nyuruh kamu yang bawa chargernya! Aku bawa punya ku sendiri.. punya kalian kan ada di tas itu.”

“Kim Kibum!!!! Jonghyun hyung!!!! Kalian berduaaaa!!! Arrggghhhh !!!!!”

“Yaahhh aku gak jadi ngobrol sama Hyeo So noona dong???” Taemin memanyunkan bibirnya dengan kecewa, setengah merajuk. “Pake ponsel kamu aja kenapa emang?”

“Yah elah hyung… kalau aja ponsel aku gak ketinggalan di kamar mandi asramah sih aku pasti udah calling-calling noona setiap satu jam 1 kali deh!”

“Yaahh… ini lagi malah lebih parah! Jadi gak ada charger nih?” pertanyaan Onew di jawab dengan tatapan tanpa dosa Key dan Jonghyun. “Ya udah.. matiin aja semua ponsel biar adil.” Ujar Onew enteng lalu beranjak menuju kamar sebelah melalui connecting door. Minho dan Jonghyun langsung mematikan ponselnya karena battery ponsel mereka hanya tinggal 20%.

Sedangkan Key secara diam-diam menyembunyikan charger hp nya. “Hyung!! Panggilan dari Shina !!” pekik Taemin, mendengar itu Key langsung berlari mengambil ponselnya. Tapi sejurus kemudian panggilan berakhir dan sebuah pesan muncul.

 

From: Sunshine❤

Key… aku harus bicara padamu sekarang! Temui aku di belakang hotel kalian sekarang!

 

“Hey!!! Semua siap-siap!! 2 Jam lagi ada rehaersal, siap-siap ya !!” Onew mengingatkan sebelum akhirnya menutup connecting door.

Dateng… enggak.. dateng.. enggak… dateng.. enggak… kalo gak dateng kasian Shina, udah jauh – jauh ke sini.. kalau dateng nanti bisa telat ke lokasi. Ahh.. ngobrol doang gak sampe dua jam! Dateng deh!

Keputusan pun di ambil… “Taemin! Bilang sama Jinki hyung atau manager aku lagi ketemu sama temen lama aku, kalau nanti mereka nanya aku kemana. Ok?”

“Hyung… mau ikut dong.”

“Gak boleh! Urusan anak gede nih! Udah yah.. jangan lupa bilang gitu ok sayang? Dahhh…!” Key buru-buru ngeloyor pergi sebelum Jonghyun yang banyak omong memergokinya hendak keluar dari hotel. Key berusaha keluar dari pintu belakang hotel.. menghindari para papparazi yang berkeliaran di lobby hotel.

“Shina…” panggil Key ragu lalu duduk di sebelah gadis yang mengenakan tube dress hijau. “Wae?” Key angkat bicara setelah keduanya saling diam selama beberapa menit. “Cuma itu? Wae? Cuma kata itu yang keluar dari mulut kamu sekarang? Se-begitu enggak berharganya kah aku sekarang di mata kamu?”

“Ya wajar dong kalau aku tanya kenapa. Kan tadi kamu bilang mau ngomong, tapi tiba-tiba diem.”

“Sia-sia banget aku kesini kalau gitu. Kamu gak peka banget sih?! Emang kamu pikir aku jauh-jauh ke Thailand cuma buat ngomong sama kamu? Ngomong doang sih bisa di sekolah!”

“Terus?”

“Sial! Gak seharusnya aku bela-belain ke sini cuma demi ketemu dan ngabisin waktu bareng kamu!” dengan perasaan kesal Shina bangkit dari duduknya dan membanting langkah pergi meninggalkan Key.

“Shina jakamanyeo!” seruan Key sama sekali tidak menghentikan langkah kaki Shina. “Shina mianhae!” Key menarik Shina kedalam pelukannya. “Kamu udah bener-bener jatuh cinta sama si Hyeo So itu? Sampe-sampe ngelupain aku gitu aja!”

“Maaf.. seharusnya aku dengerin kamu waktu itu. Harusnya aku ngajak kamu nonton bukan malah tetep beli tiket buat dia yang ternyata malah asik jalan sama orang lain!” Key mempererat pelukannya yang masih belum di balas Shina. “Giliran udah kayak gini baru dateng ke aku! Emang kamu pikir aku cewek apaan?!”

“Mianhae chagiya.” Bisik Key membuat Shina menyunggikkan seulas senyum kemenangan. “Dengerin aku baik-baik… sampai kapanpun itu! Aku.. gak akan pernah mau ngelepasin kamu! Kamu tetep punya aku.. you’re the key of my heart!”

“Okeee… ayo kita jalan-jalan.. aku masih punya waktu 2 jam!”

 

***

 

“Bagus!!! Dari mana saja kamu?! Kami di sini menunggu hingga 1 jam lebih!!! Kamu bener-bener bikin malu, Key! Dan berkat kamu! Jadwal kita di sini jadi di perpanjang 2 hari!!! Dan sekarang aku harus me-reschedule semuanya!!! Dan kamu bertanggung jawab untuk memberitahu Hyeo So kalau kita akan pulang lebih lama!!!” omel sang manager yang emosi nya sudah benar-benar tersulut karena ia di omeli di depan banyak orang hanya karena seorang Key .

“Hyung, sudahlah.. biar aku yang mengurus Key. Hyung istirahatlah dulu…” Onew mengisyaratkan Jonghyun agar membawa manager mereka ini ke kamar nya di sebelah. “Apa aku harus pergi juga?” Tanya Minho hati-hati. “Hmm.” Gumam Onew yang tidak melepaskan pandangannya sedetikpun dari Key.

“Jadi… sebenernya mau kamu itu apa sih?” Onew akhirnya angkat bicara.

“TAEMINNNN !!! SINI!!! NGAPAIN KAMU MASIH BERDIRI DI SITU??!!” teriak Jonghyun kesal gara-gara Taemin dengan polosnya berdiri di belakang Onew dan menyaksikan Onew yang akan segera memulai aksinya.

“Maaf hyung maaf..” Taemin berjalan sambil menunduk sambil meggembungkan pipinya. “Jawab aku.”

“Maksud hyung itu apa sih?”

“Jangan kamu kira aku gak ngerti masalah kalian berempat. Stop doing this! Kamu gak cuma nyakitin satu orang, pilih satu… Shina atau Hyeo So! Shina itu mantan kamu sedangkan Hyeo So udah jadi istri kamu… aku harap kamu bisa memilih dengan bijak dan aku berharap pilihan kamu gak cuma baik buat kamu tapi buat kita semua.”

Baru saja Key hendak angkat bicara Onew sudah memotong lagi “Gak usah nyanggah. Aku gak butuh penjelasan apa-apa, dan kamu gak perlu nanya aku tahu dari mana. Walaupun aku terkesan gak care sama kalian berempat tapi semua itu kebaca dari mata kalian. Walapun aku terkesan gak care sama Hyeo So, tapi kamu harus tahu kalau aku sayang Hyeo So.. untuk sekarang sebagai adik.. jangan buat perasaan ini berubah jadi rasa sayang sebagai seorang wanita. Udah malem… sana tidur.” Onew berlalu meninggalkan Key yang diam terpaku menatap punggung Onew yang semakin menjauh hingga akhirnya connecting door ditutup.

Jadi Jinki hyung ada rasa sama Hyeo So? Pantesan aja sikap dia beda sama Hyeo So. Pikir Key.

 

***

 

“Hyung.. dari mana saja?” Key mengangkat gelas plastic berisi hot chocolate yang ia beli di market ready to serve yang berada di bawah hotel mereka. “Tadi ada 2 panggilan… dari Hyeo So noona dan Shina noona.”

“Ohh…” Taemin mengerutkan alis mendengar jawaban Key. “Taeminie… kamu tau gak dimana aku bisa makan soto?”

“Soto? Itu apa? Makanan dari mana?”

“Makanan Indonesia yang di makan Key sama Hyeo So di restoran Indonesia hampir setiap satu minggu sekali.” Sambung Onew sedikit menyindir sambil berjalan menuju kamar manager yang harus menyebrangi kamar Key dan Jonghyun dulu.

“Ohhh.. enak gak?? Kok gak pernah ngajak aku hyung?” Key mengendus lalu berjalan lemas ke kasur. “Hyung kangen Hyeo So noona yah?? Aku juga kok hyung… aku padahal udah seneng banget nanti malem kita balik ke Korea tapi ternyata masih harus di perpanjang.” Taemin memajukan bibirnya menunjukkan rasa kecewanya. “Taemin jangan ngomongin itu dulu yah… lebih baik kamu tolongin aku beli sarapan atau temenin Minho yang lagi berenang di bawah. Kamu minta dia beliin susu aja.” Ucap Key tidak bergairah dan merebahkan tubuhnya di atas kasur.

“Oke hyung.” Taemin setengah melompat keluar dari kamar. Eeerrrgggghhhh…. Jangan-jangan Taemin juga sama kayak Jinki hyung. Sekalian aja mereka semua suka sama Hyeo So, biar beban aku lepas semua! Gerutu Key lalu ia mendesah berharap semua bebeannya bisa lepas bersama nafas yang ia keluarkan.

Semalaman ia tidak bisa tidur, memikirkan Shina dan Hyeo So. Tapi entah kenapa pikiran tentang Hyeo So jauh lebih kuat. Apapun yang ia lakukan, Hyeo So selalu ikut campur tangan sehingga jika tidak ada Hyeo So seperti ada yang janggal. Tidak ada yang menyuruhnya mandi sebelum tidur, tidak ada yang dengan rutin menuangkan susu kedalam gelas, tidak ada yang berargumen dengannya, tidak ada yang menyambutnya saat ia sudah merasa lelah dengan karirnya sebagai seorang penyanyi.

Apa aku jatuh cinta padanya? Tidak mungkin… apa yang menarik dari seorang Hyeo So? Gadis bertubuh proposional dengan paras wajah yang manis, tidak cantik tapi selalu mempesona… ehem?? Kenapa aku jadi memujinya? Ya tuhan..

“Keeeyy !!! Tolong ambilin schedule di tas kamu!!!” seru Onew membuat Key terlonjak. Key berjalan dengan malas menuju tasnya.

“Eh??? Igeum Mwoeyo??” Key mengambil sebuah kertas berbungkus plastic tembus pandang. Di kertas tersebut terdapat gambar siluet seorang gadis bermain piano dan foto…. “Hyeo So???”

“Keeeyyy !!!! Mana schedulenya??!!!!” teriak Onew dari kamar sebelah. “Jakkaman!!” Key melemparkan kertas yang lebih seperti surat undangan resmi tersebut ke atas pembaringan lalu ia berlari menuju kamar sebelah dan memberikannya pada Onew. Setelah itu ia kembali ketempatnya lalu kembai membaca undangan tersebut baik-baik… tapi tidak ada tulisan selain

“NOBLE CONCERT – VVIP TICKET”

Key berusaha mencari dimana letak nomor yang bisa di hubungi.. “Gotcha!” dengan cepat Key menghubungi nomor tersebut dengan telepon hotel.

Morning, may I help you?” sapa seseorang di seberang telepon. “Yes.. eumm… I Don’t know what is this, but I found this on my bag. It’s looks like a noble concert VVIP ticket. Can you check it for me please?

“Sure..”

It’s says… the only one VVIP ticket just for Mr. Kim Kibum, Mrs. Hyeo So’s husband.” Sambung orang itu lagi.

Oh.. so what’s the meaning of this concert and who’s held this concert?”

“eum.. this concert will be held for a very noble purpose that’s why the title is Noble Concert. After this concert with 1 hour duration, there will be a charity ball. And this concert aims to build cooperation and mutual success. It’s held by Kim Nam Group, the star is the sole heir of KN Group. Mrs. Kim Hyeo So, she’ll play her own song with piano solo.”

Pardon? Kim Hyeo So?? The sole heir of KN Group??

Yes sir.”

Sejak kapan Hyeo So adalah anak konglomerat??

When will this concert start?”

“At 07.00 am tomorrow, sir.”

“07.00 AM?! Tomorrow?!”

“Yes, sir.”

“Thanks for your info!”

“Yes, sir. Oh! Sir.. wait.. sir.. hang on!”

 

Tuutt… tuuttt… Key terdiam sejenak dan sejurus kemudian ia berlari mengambil jaket, topi, dan tasnya. “Key!!” Seru Minho yang berpapasan dengan Key. “Zip it!! Don’t tell manager okay?” Key kembali berlari menuju lift. “Agh! Lama!” gerutu Key lalu berlari menuju tangga darurat menuruni anak tangga dengan sesekali melompat untuk mempercepat perjalanan.

“KEEEEYYYY !!!!” Jerit beberapa fans yang berpapasan dengan Key, tapi baginya untuk kali ini tidak ada yang lebih penting dari Hyeo So. Entah kenapa yang ada di otaknya hanya Hyeo So, padahal kemaren ia membuang Hyeo So jauh-jauh dari pikirannya.

Taxi!!”

 

***

 

Ok, this is the last song before the Charity Ball begun. And this song I dedicated to some one. Today is the 23th day of September which is day of my special man’s birth, he’s my husband.”

But because of…” Hyeo So!! Tunggu dulu!!! Ini aku!! Aku datang!! Batin Key sambil terus berlari masuk ke sebuah ruangan bernuansa klasik dengan para tamu berpakaian formal. “But because of a very busy schedule. He probably…-“

I’m here.” Seru Key berusaha menahan agar suaranya tidak terdengar bergetar karena nafasnya yang terengah-engah. Hyeo So… lihat lah aku! Pinta Key, dan kini Hyeo So menoleh dan menatapnya. Keduanya saling beradu pandang, namun ada sesuatu yang aneh dengan pandangan Hyeo So terhadap dirinya.

“The Charity Ball is begun, hope you enjoy this party and my concert. Thank you very much.” Hyeo So membungkuk, memandang Key sebentar lalu turun dari panggung meninggalkan para tamu yang bertepuk tangan dengan ragu dan sedikit bingung.

“Hyeo So!” panggil Key, tapi yang di panggil tidak berhenti berjalan apalgi menoleh walaupun hanya sedikit. “Hyeo So waegureoyo? Ya! Hyeo So!” Key mempercepat langkahnya dan menangkap lengan Hyeo So.

“Ya! Waegureoyo?!”

“Kamu yang kenapa!!” bentak Hyeo So seraya menarik kembali tangannya dengan kasar. “So~” Hyeo So berbalik dan kembali berjalan menuju ruang ganti di ikuti Key di belakangnya yang berjalan dalam diam.

“So..-“

“Diem!”

“Tapi ak..-“

“Aku bilang diem ya diem aja!!!”

“Kamu boleh marah sama aku, kalau perlu pukul aku sekalian! Tapi tolong jawab kamu itu kenapa?”

“Harusnya aku yang nanya kayak gitu! Bukan kamu! Kenapa kamu tiba-tiba ngajak aku jalan tapi kamu malah gak dateng?! Kenapa tiba-tiba kalian semua menghilang?! Kenapa tiba-tiba kamu gak ngejawab panggilan aku?! Kenapa kalian ke Thailand tanpa bilang ke aku?! Kamu kan udah janji waktu itu sama aku mau liburan bareng! Dan mana??! Kenyataannya kamu justru ninggalin aku di taman sendirian dari jam enam sore sampai jam sembilan malam! Kehujanan, kedinginan!” Sekuat tenaga ia menahan air matanya, Key melangkah perlahan mendekati Hyeo So.

“Hyeo So…” Key meraih kedua pergelangan tangan Hyeo So, tapi Hyeo So menolak lebih dulu.

“Segitu bencinyakah kamu sama aku?! Kalau kamu gak bisa dateng yah bilang! Kalau kamu gak bisa ngajak aku ke Thailand yah bilang! Kalau kamu gak mau ngomong sama aku yah bilang! Jangan kayak gini caranya! Semuanya semau kamu! Tiba-tiba dateng dan tiba-tiba pergi! Kamu pikir enak nungguin orang selama 3 jam?! Kalau kamu gak suka aku ikut ke Thailand bilang aja! Aku juga gak maksa kamu buat ngajak aku! Tapi tolong semuanya tuh di bicarain! Jangan semau kamu aja! Yang punya pendapat dan kemauan bukan cuma kamu Key! Tapi aku juga! Aku yakin kamu pasti gak tahu siapa yang bawa aku pulang dalam keadaan pingsan! Aku yakin juga kamu gak perduli kalau demi nunggu kamu aku sakit… ya kan?! Kamu itu gak peka, kelewat polos atau emang gak perduli sih sama aku?!”

“Mianhaeyo Hyeo So-ah..” bisik Key lembut. “Maaf kamu tuh gak ada artinya. Kamu tuh maunya apa?! Kamu mau aku jauh dari kamu? Kamu mau sama Shina aja? Bilang! Biar aku gak usah kayak gini!! Jawab Key!! Jawab!!” Hyeo So meremas kerah jaket Key dan mengguncangkannya penuh emosi.

“Aku juga capek kayak gini…-“

“Kamu gak pantes bilang capek Key!!” bentak Hyeo So seaya memukul dada Key dan mendorongnya menjauh.

“Aku cemburu Hyeo So!!!”

“Cemburu?? Atas apa?!”

“Aku gak suka liat kamu jalan sama cowok lain termasuk SHINee dan Super Junior member!! Entah itu Jonghyun hyung, Taeminie, Minho ataupun Jinki hyung! Apalagi Jun dan bahkan Super Junior hyung!! Aku gak suka!!!” Key mencengkram pundak Hyeo So. “Tapi mereka itu..-“

“Gak perduli kamu anggep mereka sebatas temen, keluarga atau apapun! Aku cuma gak suka liat kamu sama mereka!!”

“Kamu gak ber..-“

“Aku berhak! Karena aku suami kamu dan kamu istri aku!!” Hyeo So terdiam.. ada sesuatu yang aneh dengan tatapan mata Key. ‘Apa Key bener-bener udah ngakuin aku sebagai istrinya?’ entah kenapa pertanyaan tersebut langsung terlintas di otak Hyeo So. ‘Apa ini artinya…-‘

“Salanghaeyo…. Hyeo So-ah.”

 

 

***

TBC

P.S: Mess up again.. messssss up again.. hahaha.. please correct my english😀

Oh iya… yang ini malah kayaknya hampir gak aku revisi.. hwuahahahha~

ulai part 21 kayaknya baru kelihatan banget di revisinya… eehh apa part 22 ya? Pokoknya itu lah.. hahaha~

2010 ©Zika

This post has written by Zika, and has claim by Zika signature

This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • Open page LIBRARY if you miss some FF ^.^

118 thoughts on “She’s My (EX)Wife – Part 20

  1. brarti 5 hr lg, hr sabtu dpublish kan, haduh…. rasanya waktu bgtu lambat brjalan… aku sdh mulai linglung mnunggu lanjutannya… sumpah nyentuh abis *lebay* pokonya hrs sm key!!!! aku ga rela key sm shina….!!!!!!!

  2. Aaaaaaaaa……..
    Daebak !
    Key udh meluapkan kcemburuan ny…
    Wkwkwkkaaa.xD
    Cmn Key ga ngo soal dia cemburu ma Minho ._.

    ehehehehe.
    Hyeo So angkat bicara jgaa.
    Wkwkka.

    Serrrruuuu !!!!!!!! ^o^)b

  3. ya ampuuun..!
    key, hyeo so, kalian tu harus milih dan nentuin sikap
    pilih salah satu diantara 2 orang yang ada di hati kaliaan

    jangan kayak gini terus, kalo gak pasti bakal selalu aja ada orang yang tersakiti

    aku sedih banget liat bagian-bagian terakhir part ini T.T

    buat author mian ya…
    Aku udah lama baca ff ini, dari part 1 malah
    tapi baru komen sekarang
    sekali lagi maaaf ya udah jadi silent reader *bow* U_U

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s