Me Against The Orange – Part 5

Author : Eci a.k.a peppermintlight

Main cast : Lee Na Ram Kim Jong Hyun SHINee, Choi Min Ho SHINee, Lee Jin Ki (Onew) SHINee

Special guest : Park Nada (female main cast di FF nya Wiga ^^)

Reader request : Shim Dae Ri (Nanies), Storm (Storm)

Length : Series

Genre : friendship, teen romance

©2010 SF3SI, Freelance Author.

 

PART 5

Key POV

Usul Daeri ternyata nggak susah. Daeri bilang, buat ngedapetin Na Ram lagi, aku mesti nunjukin kalo aku serius mau balikan sama mantanku itu. Itu aja. Makanya malem ini aku nekat-nekatin nelpon Na Ram. Ponselnya diangkat.

“Halo?” huah! Aku kangen banget sama nih suara. Biasanya nih ya, duluuu…pas kami masih jadian, aku tiap malem nelponin dia. Sekarang aku baru nyadar kalo Na Ram emang belum bisa lepas dari ingatanku.

“Na Ram?”

“Key?”

“Kamu kenapa, jagiya…ehm, maksudku Na Ram. Kamu nangis?”. Trus terdengar bunyi Na Ram ngebersihin idungnya.

“Nggak kok,”

“Kamu punya masalah? Ada apa, jagiya…ehm, Na Ram? Cerita ke aku ya? Mau kujemput?” sama Yong Mi noona dulu belum pernah aku secemas ini. Terlepas dari Na Ram mau balikan sama aku atau enggak, aku nggak bisa ngebiarin Na Ram sendirian dalam masalah. Karena yang akan menghapus air mata Na Ram itu bukan si pangeran berkuda putih temennya Jin Ki hyung kemaren itu, tapi aku. Key.

Aku mengambil kunci mobilku dan melaju ke rumah Na Ram. Aku meneleponnya dan menunggunya di bawah. Aku enggan masuk ke rumahnya. Kabarnya Jin Ki hyung suka nantangin temen-temennya Na Ram main catur. Aku nggak takut sih, aku jago kok main catur. Tapi bukan itu keperluanku sekarang. Aku ingin menemui Na Ram.

Nggak lama kemudian Na Ram keluar rumah dengan t-shirt dan blue jeans serta sepatu lukis kesayangannya. Aku tersenyum. Sepatu itu masih dipakenya. Itu hadiah ulangtahun dariku. Aku tahu dia suka Spongebob Squarepants.

Mata Na Ram jernih meskipun sembab. Wajahnya pucat.

“Kenapa sih, ja…Na Ram? Kita jalan yuk!” aku kembali mengembangkan senyumku. Na Ram hanya mengangguk dan membuka pintu mobilku. Akhirnya Na Ram kembali duduk di kursi kehormatannya. Aku bener-bener merindukan Na Ram yang selalu duduk di sini, di sampingku, sementara aku menyetir dan mendengarkan semua celotehannya yang lucu.

“Kita ke sana, ya!” ujarku. Aku yakin Na Ram masih ingat tempat favorit kami. Kedai kimchi di sebelah pertokoan pusat kota. Kimchi di situ terkenal enak banget. Terus tempatnya kecil dan bersih, jadi suasananya terasa lebih akrab dan merakyat. Aku dan Na Ram dulu suka makan di sana. Nostalgia dikit nih ya, dulu tuh sebenernya aku nggak suka kimchi, soalnya aku nggak terlalu suka sayur. Trus karena nurutin Na Ram, aku jadi suka deh.

Aku ngajakin Na Ram duduk di tempat favorit kami dulu. Di dekat jendela luar yang viewnya menghadap ke kolam ikan. Kolam ikan di sana bersih soalnya, rindang lagi, di sekitarnya ditanemin pohon, makanya pencahayaannya adem.

“Jadi…sekarang mau cerita?” tanyaku lembut. Aku bukannya lagi ngerayu. Aku emang nggak mau Na Ram sedih. Aku sayang Na Ram. Sangat. Dan sampai sekarang pun masih. Aku masih mencintai Na Ram.

“Aku patah hati,” ujar Na Ram. Aku keselek. APA? APA? Dan sekali lagi…APA?!!

“Pa…patah hati? Dengan siapa?” aduh, kayaknya nih kimchi ada racunnya deh. Kok tiba-tiba tenggorokanku tercekat?

“Hm…temennya kakakku. Namanya Choi Min Ho,”

“Choi…siapa? Choi Min Ho?” kayak pernah denger. Bukannya nama pacarnya Yong Mi itu Choi Min Ho juga?

“Key kenal?” tanya Na Ram.

“Ngg…enggak sih. Tapi…pacarnya Yong Mi itu namanya Choi Min Ho juga…,” jawabku. Na Ram memandangku sambil mengerutkan dahinya. Trus tiba-tiba ekspresinya berubah jadi kayak nemuin benang merah dari masalahnya.

“Iya! Nama pacarnya…eh, sekarang udah putus! Iya, namanya Shim Yong Mi!” ujar Na Ram. Aku membelalak. Ternyata masalah kami berhubungan toh! Yong Mi pacaran sama Choi Min Ho yang juga disukai gadisku. Ih! Beruntung banget sih namja itu! Jadi pengen liat mukanya! Abis liat trus langsung nonjokin, maksudnya.

“Aku shocked. Ternyata dia udah punya pacar. Yang ternyata pacarnya kakakku juga,”

Yong Mi noona tukang selingkuh!

“Trus?” tanyaku. “Mereka udah putus kan? Kenapa masih nangis?” jujur deh, aku bener-bener berat ngelontarin kalimat barusan. Itu sama aja kayak aku ngedukung hubungan Na Ram sama Choi Min Ho kan?

“Aku mestinya seneng sih. Tapi nggak tahu kenapa aku kebayang-bayang terus mukanya Choi Min Ho. Mukanya tadi sore tuh sedih banget, perih ngeliatnya. Aku nggak mau dia kayak gitu. Aduh, Key! Aku kok jadi gini sih? Labil banget! Aku mestinya nggak kayak gini. Aku kan nggak cengeng!” ujar Na Ram. Aku ketawa.

“Nangis kan nggak dilarang, jagiya…” aku menggigit lidahku. Apa sih aku? Daritadi manggil “jagiya” mulu? Na Ram nggak akan suka kupanggil jagiya. Salah-salah dia malah makin membenciku.

“Maaf,” ujarku. “…maksudku…Na Ram,”

“Nggak apa-apa, Key. Nggak apa-apa,” Na Ram menghapus air matanya dan tersenyum. Manis banget. Sejenak aku lupa dengan semua tentang Choi Min Ho. Aku sayang pada Na Ram. Dan aku nggak tahu bakalan bisa ngerelain Na Ram sama namja lain atau enggak.

By the way emangnya Daeri eonnie nggak bakal marah nih, kamu sama aku?” tanya Na Ram. Daeri? Apa hubungannya sama Daeri?

“Kenapa emang?”

“Ya….dia kan tadi nyamperin aku dan bilang kalo dia suka kamu,”

Ya Tuhan…, aku lupa pada rencana yang kususun dengan sobatku itu.

$$$$$$$$$$

Min Ho POV

Aku menatap langit-langit kamarku. Aku diduain. Bodohnya, selama ini aku sadar kalo Yong Mi udah nyelingkuhin aku, tapi aku tetep aja maksain buat berpikir positif. Ternyata berpikir positif kayak gitu terlalu berlebihan. Aku benci diriku. Aku benci Yong Mi. Nggak tahu kenapa aku nggak bisa mengidentifikasi rasaku lagi untuk gadis itu. Oke, kucabut ucapanku tadi. Aku nggak benci Yong Mi, tapi juga nggak cinta. Nggak cinta lagi dan nggak bisa mencintainya lagi,…mungkin.

Appa membuka pintu kamarku.

“Nggak kuliah kamu, Ho?” tanya Appa. Aku nggak mau kuliah. Nggak mau. Tapi nggak tahu kenapa bukan itu yang kuucapkan pada Appa.

“Sebentar lagi aku mandi kok, Appa…”. Appa tersenyum. Tampak guratan-guratan seorang ayah di wajahnya. Tiba-tiba semangatku muncul. Yong Mi nggak akan bisa memupuskan harapan Appa pada kuliahku. Ngapain juga aku mesti ngorbanin kuliahku buat yeoja yang bahkan udah nyelingkuhin aku? Bolos cuman buat si tukang obral? Obral cinta. Murahan.

Usai mandi, aku bergegas melahap roti isi dan meneguk orange juice buatan Umma, kemudian dengan persneling lima kuikatkan tali ketsku.

“Oiya, Ho,” Umma menahanku.

“Kenapa, Umma?”

“Ini…” Umma nyerahin sekotak tart buatannya sendiri padaku. “Tolong anterin ke tetangga baru di sana, enam rumah dari sini. Itung-itung perkenalan dan sambutan. Kemarin Umma belum nyapa anak itu,”

“Anak?”

“Iya, dia tinggal sendiri, katanya sih masih keponakannya Jung Jae Kyung. Karena Jae Kyung pindah jadinya keponakannya itu yang tinggal di sini. Soalnya lokasinya dekat dengan tempat kuliahnya. Ya udah gih sana, nanti kamu kesiangan. Sampaikan salam Umma dan Appa ya,” ujar Umma. Oh, seumuran denganku toh. Aku mengangguk dan segera melesat ke rumah yang dimaksud dengan sekotak tart di tanganku.

Ckckck. Gini deh kalo mahasiswa tinggal sendiri. Dari radius enam rumah aja udah kedengeran bunyi musik rock undergroundnya. Hhhhh…aku rada alergi sama musik jenis itu. Menurut aku rock underground itu bener-bener nyiksa. Masih mending hardcore deh. Tapi hardcore aja aku kadang males dengernya. Apalagi rock underground yang gedombrangan nggak jelas kayak gitu.

Busseeettt…, makin deket makin keras aja tuh bunyi. Gimana nasib tetangga-tetangga sebelahnya ya? Jangan-jangan mereka udah nggak bisa protes lagi lantaran udah terlanjur menderita disfungsi pendengaran.

Aku menekan bel rumahnya sambil menahan nafas. Nggak ada reaksi. Ya jelaslah nggak kedengeran, pemilik rumahnya asyik bermetal-metal ria di dalem. Ih, jangan-jangan pake pesta obat lagi. Nyeremin amat kalo gitu. Aku mulai ngayal yang enggak-enggak

Pintu dibuka setelah kugedor-gedor dengan energi hasil sarapanku tadi. Oh Tuhan…, aku terpana.

Tahu nggak sih, aku tadinya ngebayangin kalo mahasiswa penghuni rumah ini tuh seorang namja junkies alias kurus kerempeng dengan belasan tindikan dan tato warna-warni di tubuhnya, rambut punk rock, trus pake make-up gaya Marilyn Manson. Itu lho…, make-up dengan wajah putih dan mata super duper smokey-eyes trus bibirnya pake lipstik item atau ungu yang tebel banget.

Tapi apa yang kulihat? Seorang gadis muda yang cantik banget tengah memandangku penuh tanya. Penampilannya bener-bener nggak mewakili musik yang aku dengar tadi. Gadis cantik ini mengenakan t-shirt biru dan celana jeans. Di bahunya tersampir sebuah ransel biru pastel. Idungnya mancung dan matanya gede. Dan kayaknya dia keturunan deh. Blasteran maksudnya, bukan keturunan jin.

“Maaf?” tanyanya. Aku tersadar.

“Ng…a…annyeonghaseyo. Choi Min Ho imnida. Kamu pasti tetangga baru keponakannya Jung ahjussi. Ini ada sedikit tanda perkenalan dari kami. Mohon diterima,” aku nyerahin kotak tart yang dititipin Umma tadi padanya. Gadis itu menerimanya dan ngucapin terima kasih tanpa membungkuk. Ih dasar nggak sopan.

Where do you live, by the way?” tanyanya ringan sambil ngunyah permen karetnya. Aku tersenyum.

“Aku tinggal enam rumah dari sini. Nama kamu…?”

“Storm,”

Apa? Dia bilang namanya siapa?

Just call me Storm,

$$$$$$$$$$

Kayaknya ya…kayaknya namanya itu beneran Storm deh. Iya, Storm,…angin ribut, angin topan, angin puyuh, angin puting beliung, atau semacam itulah. Gadis secantik ini lebih cocok punya nama Windy______berangin,…angin yang pelan,…sepoi-sepoi. Bukan angin topan. Storm. Storm. Aku nggak abis pikir kenapa dulu ortunya namain dia Storm. Mungkin dia lahirnya pas ada topan kali ya. Udah ah, kok aku jadi ngeributin si angin ribut sih?

Tuh cewek nggak mau bilang dia pindahan dari mana. Kami akhirnya berjalan beriringan karena ternyata cewek itu satu kampus denganku. Dan tahu dia jurusan apa?

“Nama kamu beneran Storm? Kamu pindahan dari mana, Storm?” tanyaku. Ia melirikku sejenak dan meniup permen karetnya sebelum menjawab.

“Iya, namaku Storm. S-T-O-R-M. Aku pindahan darimana itu nggak penting,” cih…sok misterius. Aku sih biasa ngadepin cewek sok misterius kayak gini. Misterius dan dingin awal-awalnya aja. Ujung-ujungnya lunak, cengengesan, jinak-jinak merpati. Hoaaaamm…!

“Kamu masuk jurusan apa?”

“Teknik mesin,”

WHAT? Ngg…yaaaa…bukannya apa-apa sih. Tapi teknik mesin di universitasku itu didominasi oleh namja. Bahkan teknik mesin angkatanku namja semua, nggak ada ceweknya. Namjaaa…semua. Pokoknya teknik mesin itu sampe dijuluki sarang namja lantaran jumlah anak  ceweknya bisa dihitung pake jari. Trus,…mungkin karena udah masuk di lingkungan namja, yeoja-yeojanya setipe. Tomboy dan nggak bertele-tele. Tapi enak temenan sama anak mesin. Mereka rame. Solidaritas mereka oke banget, apalagi kalo soal berantem. Hehehe.

“O…oh, teknik mesin,” ujarku. Storm mengangguk-angguk.

“Oiya,” katanya. Aku menoleh.

“Kita jalan bareng ke kampus gini…nggak ada yang marah ntar? Aku nggak mau punya masalah sama cewek kamu nantinya, tahu kan, aku anak baru,”. Aku menelan air ludah. Andai Storm tahu kalo dia lagi ngingetin aku sama patah hatiku kemarin. Aku hanya menjawab pertanyaannya dengan gelengan kepala. Aku lagi nggak pengen ngebahas apapun soal cinta.

“Ouw, bagus deh, aku duluan ya, beda fakultas kan kita? Makasih ya udah nunjukin jalan, see you later. Oh! Say my nice thank you and regards to your mom!” ia mengangkat tangannya sebagai salam perpisahan pagi itu. Aku tersenyum dan memandangnya hingga punggungnya menghilang di fakultas teknik. Hopefully you can adapt yourself here soon, Storm.

$$$$$$$$$$

Jong Hyun POV

Rasanya aku mau pulang aja, ketimbang nongkrong lama-lama di hadapan Na Ram cuma buat ngedengerin cerita soal dilemanya dengan Key dan Min Ho. Astagaaa…, telingaku panas! Tapi aku tetap mencoba memasang tampang se-concern mungkin biar Na Ram bisa cerita dengan santai. Dia lagi emosi soalnya. Dan aku ingin menjadi tempat yang nyaman buat Na Ram. Sebisa mungkin, bagaimanapun perasaanku ketika mendengarkan ceritanya yang bahkan tidak sekalipun melibatkan namaku di sana.

“He-em…trus?” ujarku.

“Makanya aku bingung, Jong Hyun. Aku nggak mau jadi cewek plin-plan. Aku mau milih satu. Dan aku juga nggak mau ngasih Key harapan kalo ternyata nanti aku…beneran suka sama Min Ho…”. Aku memperhatikan wajah Na Ram. Aku masih bisa merasakan bagaimana aku memeluknya ketika ia menyelamatkanku pas naik kuda. Na Ram,…tidak adakah sedikit bayanganku yang melintas di hatimu?

“Pokoknya aku butuh saran dari kamu. Kata Jin Ki kamu pemberi saran yang baik. Makanya,…aku harus gimana?”

“Gini deh, Na Ram. Kita mulai dari hal-hal yang biasa dulu. Kamu coba telusuri dan ikuti hal-hal favorit mereka berdua,”

“Lho? Buat apa?”

“Supaya aku dan kamu bisa ngeliat, buat siapa kamu lebih perhatian. Min Ho atau Key,”. Na Ram manggut-manggut.

“Mereka…sama. Sama-sama suka olahraga, suka makan kimbap dan…jeruk,”

“Nah itu dia!”

“Maksud kamu aku mesti makan jeruk juga gitu? Ogah!”

“Sekali-kali berkorban kenapa sih, Na Ram…? Jeruk nggak separah yang kamu bayangkan kok,”

“Aduh, Jong Hyun,…kamu bukan aku sih. Kalo aku bisa ngelawan alergi ini udah aku lawan dari dulu,”. Aku mengangguk paham meski sedikit nggak percaya. Kok ada ya orang yang sampe segitunya nggak suka jeruk?

“Tapi biar aku coba deh. Mana sini jeruknya kasih ke aku,” Na Ram nadahin tangan dan aku menyodorkan separuh dari jerukku padanya. Gadis itu mengambil sepotong kecil dan mendekatkan jeruk itu ke mulutnya, kemudian berhenti sejenak dan meringis.

“Eyuwh…”

“Ayo, Na Raaammm…enak kok! Cobain, cobain…” aku memotivasinya. Na Ram perlahan memasukkan jeruk itu ke mulutnya dan mengunyahnya. Seketika ekspresinya berubah kayak orang abis nelen racun. Tapi gadis itu terus mengunyah sambil meringis. Airmatanya keluar.

“Kalo nggak tahan muntahin aja, Na Ram…sini,” aku nadahin tanganku di bawah mulutnya, mana tahu dia mau muntahin jeruknya. Nggak tega juga ngeliatnya kayak gini.

Na Ram menggeleng. Satu menit kemudian ia sukses menelan jeruk itu dan mengeluarkan biji-bijinya dari mulut. Na Ram menghela nafas berat.

“Kamu nggak apa-apa, Na Ram?” tanyaku khawatir. Seharusnya nggak aku ijinin dia makan jeruk. Mukanya sekarang pucat banget. Ia membekap mulutnya.

“Muntahin aja,” aku mencari-cari sesuatu yang bisa dijadiin tempat muntahannya Na Ram. Akhirnya kuambil jaketku dan mendekatkannya pada gadis itu.

“Sini,…kamar mandi kamu jauh di ujung sana kan? Daripada nggak sempat mendingan muntahin di sini aja,”. Na Ram masih tampak berusaha menahannya. Kemudian ia melepas bekapan tangannya dan menarik nafas panjang.

“Nggak enak, Jong Hyun. Nggak enak banget…, aku nyerah. Aku nggak sanggup makan jeruk lagi,” ujar Na Ram sambil memijat kepalanya.

“Oke, oke. Kita cari cara lain,…”

“Tapi coba satu lagi deh,” hah? Setelah hampir muntah gitu dia masih mau nekat makan jeruk? Harus sebegitu besarnyakah pengorbanan Na Ram?

Aku segera nyingkirin jeruk-jeruk di atas meja sebelum Na Ram sempat meraihnya. Gila aja kalo aku ngijinin Na Ram ngelancarin aksi nekatnya. Bisa masuk rumah sakit nih anak.

“Satu lagi aja, Jong Hyun…aku penasaran,” pintanya.

“Nggak boleh!” tegasku.

“Satu lagi deh, janji!”. Ck, nih anak bandel amat sih? Aku semakin menjauhkan jeruk-jeruk itu dari jangkauan Na Ram. Tapi semakin kujauhkan, Na Ram semakin berusaha meraihnya. Tiba-tiba aku kehilangan keseimbangan dan…

“Waduh! Jong Hyun! Kamu nggak kenapa-napa?!” seru Na Ram panik. Huh, bagus deh dia masih panik. Soalnya kelewatan aja kalo dia nggak panik ngeliat aku yang jatuh terjengkang dari sofa ke lantai lantaran ngejauhin jeruk dari jangkauannya. Aku meraba dahiku yang perih abis kejedot ujung meja tamu. Na Ram meraih tanganku.

“Waduh…lecet, Jong! Jangan dipegang! Bentar aku ambil band aid. Kamu sih banyak tingkah,” Na Ram beranjak ngambil kotak P3K.

Lagi-lagi,…entah aku mesti suka atau benci situasi ini. Situasi di mana jantungku berdetak sangat kencang sementara ironisnya Na Ram malah nggak menyadari bahwa debaran ini disebabkan oleh kulitnya yang menyentuh kulitku ketika gadis itu membersihkan luka di dahiku dengan kapas basah. Situasi di mana nadiku berdenyut cepat ketika kurasakan nafasnya beradu dengan nafasku saat wajah kami begitu dekat sementara ironisnya dia nggak pernah tahu kalo aku bahkan nggak ngerasain perihnya lecet di dahiku ketika ia di dekatku. Aku nggak tahu. Bener-bener nggak tahu mesti suka atau benci kayak gini.

Na Ram menempelkan plester ke dahiku dan tersenyum puas dengan hasil karyanya. Aku memandangnya dalam-dalam.

“Maaf ya, Jong Hyun. Aku nggak sengaja. Hahahaha! Kok lucu ya ngeliat jidat kamu ada plesternya…” GREP! Kupeluk Na Ram erat-erat. Erat hingga kurasakan gadis itu mulai memberontak. Tangannya mendorong dadaku menjauh.

“Jong…Jong Hyun? Kamu kenapa?” tanyanya. Oh tidak, Na Ram…jangan memandangku seolah aku baru saja berbuat yang tidak-tidak. Ya Tuhan,…, aku ini kenapa lagi? Berani-beraninya aku…Ya Tuhan. Wajah Na Ram pucat pasi. Ia…ketakutan.

“Aku balik dulu,” aku bangkit dan membawa jaket serta helmku keluar. Mungkin bukan ini perbuatan yang tepat setelah apa yang kulakukan barusan. Tapi untuk saat ini, kurasa jadi pengecut nggak ada salahnya.

$$$$$$$$$$

Storm POV

Oke, apa kataku? Choi Min Ho mungkin nggak bohong waktu kutanya bakalan ada yang marah atau enggak pas kami jalan bareng tadi pagi. Tapi apa-apaan nih? Tiba-tiba aja pas pulang kuliah segerombolan cewek udah menghadang jalanku di teknik.

“Kamu yang namanya Storm?”

TO BE CONTINUED

-peppermintlight-

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

L.O.V.E Make You Crazy and Killing You, BUT….

L.O.V.E Make You Crazy and  Killing You, BUT….

Author : Ia-chan a.k.a Eun Hee a.k.a Eunbling-bling, Lynda aka Hea Min a.k.a lynmvpshyni, SHyning SoHee a.k.a dHaa-liedHa, Hye In

Cast : Kim Hye Min, Choi Minho, Kim Ji Sun, Choi Eun Hee, Kim Jerim, Choi Minseok, Choi Hea Min, Lee Taesung

Main Cast : Kim Hye Min, Choi Minho

Genre : Romance, AU, a bit Thriller

Length : Oneshoot

Rating : PG 16 – NC 17

Hoy! Para bocah! Jangan iseng-iseng berhadiah deh -.-” walaupun kalian kagak komen kita tau kok pasti salah satu dari kalian ada yang suka iseng2 berhadian begitu ngeliat rating NC-17. Ya kan?? Sono sono, jangan nekat! Nenek bilang itu berbahaya (?)

©2010 SF3SI, Freelance Author.

 

-Hye Min POV-

Hari ini aku akan berkencan dengannya. Hah~ malas rasanya bertemu dengan namja itu. Kubaringkan badanku diatas ranjangku dan menutup seluruh tubuhku dengan selimut berwarna biruku.

Ketika kuhampir terlelap, sebuah suara membangunkanku.

“ya! Hye min ah~ bangun!” ucap Jerim unnie seraya menguncang-guncang bahuku.

“aaa….. wae!” ucapku seraya bangun dengan malas.

“namjachingumu sudah menunggu diluar!”

“aku sedang malas bertemu dengannya! Bilang saja aku sedang sakit!”

“aku sudah bilang! Kau sedang bersiap-siap!” ucapnya seraya melenggang keluar dari kamarku.

“issshhhhh….” desahku seraya bangkit dari tempat tidurku dan segera mengganti bajuku.

Beberapa menit kemudian aku sudah siap dengan T-shirt polos berwarna putih dan celana jeans biru panjang.  Kumelangkah malas keluar kamar dan menghampiri seorang namja yang sedang duduk diteras rumahku.

“apa kau sudah siap?” tanyanya heran melihat penampilanku ya… yang bisa dilihat terlalu biasa!

Aku mengangguk cepat seraya melangkah menuju sebuah mobil yang terparkir didepan rumahku.

****************************************************************************************

Cittt… decit rem mobilnya berhenti didepan rumahku. Yah seperti biasa, kencan kami berjalan lancar. Hanya makan, nonton dan pergi ketaman. Sungguh membosankan. Sampai kapan aku harus seperti ini?

Kulepas sabuk pengaman yang melilit tubuhku dan membuka pintu mobil. Namun sebuah tangan kekar yang tidak lain dan tidak bukan adalah milik namja disebelahku… Choi Minho menahanku untuk keluar .

“mwo?” ucapku seraya melihat kearahnya.

Ia mendekatkan wajahnya padaku. Heh??? Apa yang ia lakukan. Ia mencengkram tanganku kuat, wajahnya semakin dekat kearahku dan semakin dekat. Ketika bibirnya hendak mencapai bibirku.

“ah! Sudah malam!” ucapku seraya keluar dari mobilnya.

Ia hanya diam.

“hemm…. good night!” ucapku seraya melenggang menuju rumahku.

****************************************************************************************

Tiba-tiba kurasakan sentuhan tangan namja, tangannya menutupi kedua mataku.. rasanya hangat… Kurasakan badanku sedikit memanas.. Sesuatu mendekat kearahku… erm.. lebih tepatnya kearah telinga kananku…

Deg…

Apa ini.. desahan nafasnya menghembus pelan ditelingaku… Siapa?? Kedua tangannya masih menutupi kedua mataku, aku dengan ragu memegang tangannya, berusaha sedikit mengendurkan dekapan tangannya dari mataku…

“Jagi…” desahnya ditelingaku…

Aku sedikit bergeming, rasanya sungguh geli.. Tangannya sedikit demi sedikit mengendurkan dekapannya dari mataku dan kini tangannya sudah berpindah memeluk leher dan pundakku… Aku menolehkan kepalaku mencari sosok namja itu, saat aku menoleh ternyata dia, Choi Minho… erm maksudku namjachinguku.. kepalanya sudah sukses berada disamping kepalaku err lebih tepatnya sisi sampingnya atau bisa dibilang pipiku saat aku menoleh itu, mata kami bertemu.. Ia memandangku, aku cepat-cepat memalingkan wajahku, arrghhh… kenapa aku jadi salting…

Tett…

“ah.. Minho-ah.. Bel masuk.. aku ke kelas duluan ya”

Ia tidak menjawab, tapi sepertinya dia mengerti, sehingga melepaskan pelukannya dariku.. Cepat-cepat aku bangkit dari kursi dan berjalan tergesa-gesa menuju kekelasku..

****************************************************************************************

Ketika pelajaran sudah dimulai, aku merasa mengantuk, karena malam tadi aku begadang untuk memikirkan bagaimana caranya untuk menyakiti perasaan Minho.

“Hooaamm…”

“Ya! Hye min!” Senggol Eun hee padaku.

“Mwo?” Tanyaku dengan mata mengantuk.

“Bagaimana hubunganmu dengan Minho? Baik? Bagus? Apa buruk? Atau… kalian akan putus?”

“Jezz… dia? Siapa dia?” Batinku.

“Ahahaha… na gwanchana, hubungan kami maksudnya. Ya sudah tak usah pedulikan aku.”

“Huh! Kau ini. Selama kau berhubungan dengan Minho oppa, kau begitu pelit sekarang.”

“Ah~~… I don’t care. Sana, go away… aku mau tidur!”

“Jezz… dasar kau ini” ucapnya kesal.

****************************************************************************************

Sepulang dari sekolah, seperti biasanya aku diantar pulang oleh Minho. Aku tahu, semua yeoja-yeoja yang ada di sekolahku begitu iri karena aku bisa mendapatkan Minho. Ia begitu kaya, dan tampan.*Sigh… tapi asal kalian tahu saja, aku sebenarnya  tidak mencintainya. Karena aku hanya ingin memanfaatkannya saja.

Yah… memang ini sadis, tetapi ini pembalasan dendamku terhadapnya, karena ia telah menyakiti cinta sepupuku hingga sekarang ia menderita penyakit Anorexia, selalu saja ia memikirkan Minho, hingga lupa makan. Setiap kali kubawakan makanan untuknya ia selalu meminta sebuah kapas untuk melengkapi makanannya. Setiap kali aku melihat kondisi  sepupuku aku juga ikut menderita. Well… waktu kecil kami sangat dekat. Hobi kami juga sama. Rasanya, aku telah kehilangan separuh hidupku karena penyakitnya.

“Ya! Hye min. Gwanchanayo?” Tanya minho  tiba-tiba.

“Erm… Gwanchana.”

“Erm—aku tahu kau pasti sedang memikirkan sesuatu. Ppali, beritahu aku.”

“Na, gwanchana.”

“Kau jangan berdalih.” Ia tetap memaksaku. Ishhhh,,,, menyebalkan sekali.

“Na, GWANCHANA, MINHO!” Teriakku.

Hingga ekspresi wajah Minho  heran melihatku.

“Apa kau sakit?” Ucapnya sambil mengelus rambutku yang panjang.

“Aniyo… aku masuk rumah dulu, besok kita ketemu lagi.”

“Erm—Ya! Kau melupakan sesuatu!”

Ketika aku mencoba memegang gagang pintu mobil.

“Mwo?”

“Popo!”

“Aish… minho, kau seperti anak kecil saja.”

Tanpa sengaja, mataku beralih pada bangunan rumahku yang bertingkat, yaitu kamarku. Tampak sebuah bayangan, bayangan itu begitu kurus. Jangan-jangan itu Ji sun. Ia pasti sudah menunggu lama.

“Mianhae, minho. Poponya nanti saja. Aku sedang bergegas. Annyoeng!”

“Ha.. hajiman… aish!!!”

****************************************************************************************

Kuacuhkan dirinya yang terlihat kesal. Segera kumembuka pintu kamarku dan mendapati Ji sun sedang menari-nari sendiri (baca: dansa).

“ya! Hye min!! lihat aku sedang berdansa dengan minho oppa!” ucapnya seraya menari-nari sendiri.

Aku miris melihat kondisinya seperti ini. Mengapa ia harus mencintai namja brengsek seperti itu sich!

Aku segera menghampirinya dan menepis tangannya yang seperti memengang sesuatu.

“YA!!! JI SUN!! SADARLAH!!!” teriakku seraya menguncang-guncang bahunya.

“apa sih kau hye min!! menganggu kami saja! Minggir sana! Aku mau melanjutkan dansaku dengan minho oppa!” ucapnya seraya menepis tanganku yang memegang bahunya.

Plaakkkkkk…. Sebuah tamparan keras tepat mendarat dipipinya dan menimbulkan bekas merah. Kurasa tamparanku tadi sangat keras, tanganku terasa panas karnanya.

“SADARLAH!!! BERHENTI MENCINTAI NAMJA BASTRAD SEPERTINYA!!!”

Ia diam dan terduduk diatas ranjangku. Ia menutupi wajahnya dengan kedua telapak tangannya. Kudengar ia terisak dan menangis.

Kududuk disampingnya seraya menyandarkan kepalanya pada bahuku. Kubelai lembut rambutnya yang tergerai panjang.

“ya! Ji sun ah~ lupakan lah dia!” ucapku lembut.

“ani! Aku tidak bisa!” ia mengelengkan kepalanya.

Aku segera bangkit berdiri dan keluar dari kamar. Kubuka pintu depan dan menengok kearah teras rumah.  Kulihat minho yang duduk santai seraya bermain dengan poncel blackberry-nya.

“emm…… Minho!”

Ia menengadahkan kepalanya kearahku. “ne!”

“apa kau bisa melakukan sesuatu untukku?”

“apapun akan kulakukan untukmu!” cih… kata-katanya ingin membuatku muntah.

“jangan bicara disini!”

Ia mengerti perkataanku dan segera berjalan kearah mobilnya. Dibukakannya pintu mobilnya untukku. Kusegera masuk kedalamnya.

****************************************************************************************

Hemm…. Tempat yang tepat. Ia membawaku ke sebuah danau yang dikelilingi pohon-pohon pinus yang tinggi tumbuh menjulang keatas. Well…. dia memang sangat pintar memilih tempat.

“So…. Apa yang mau kau bicarakan? Apa kau mau aku melamarmu?” ishhh… ini orang pedenya sudah sampai tingkat tertinggi.

“ani!” tersirat wajah kecewa dari raut wajahnya.

“hemmm…. Kau kenal kan yang namanya Ji sun?” ucapku lagi.

“siapa ya?” tanyanya dengan muka sok polosnya. Ishhhh… kalau aku tidak ada keperluan dengan namja ini sudah dari tadi kuberikan bogemku pada wajahnya itu.

Aku menghela nafas sebentar. “yeoja yang pernah kau…. Ah lupakan! Aku minta kau menjadi pacarnya!”

Kuyakin dia takkan bisa menyanggupi permintaanku ini. Tapi kuharap ia bisa.

“MWO??? Untuk apa aku berpacaran dengan yeoja yang tidak kukenal!!”

“bukankah dia mantanmu?

“siapa ya??? Mantanku banyak!” ishhh… aku tidak tahan lagi untuk memukulnya.

Huff….. aku menghela nafas lagi.

“Kalau kau benar-benar menyukaiku seharusnya kau mau melakukannya” Pekikku Tajam

“Kau salah.. Aku tidak menyukaimu Hye Min-ah”

“Oooh.. Jadi selama ini kau menganggapku sebuah boneka, sama seperti ex yeojachingumu yg lain hah?? KAU KIRA AKU MAINAN APA!! KAU TIDAK PERNAH MERASAKAN SAKIT YANG MEREKA RASAKAN… JANGAN SEENAKMU SAJA..” Bentakku padanya.. aku sudah tidak bisa lagi menahan emosiku.

“Aku tidak menyukaimu.. Aku Mencintaimu Hye Min… Aku Mencintaimu sangat… Aku juga tidak tahu kenapa bisa mencintaimu seperti ini Hye Min.. Jebal.. kau adalah segalanya untukku.. Jangan memintaku melakukan hal itu.. Jebal” Ucapnya sambil menggenggam kedua tanganku..

“Lepas” Pekikku sambil menghentakkan tangan Minho secara kasar..

Minho menatapku tajam.. Ia mengeleng-gelengkan kepalanya.. Ia maju mendekati tubuhku dan langsung memelukku dengan sangat erat.. sampai aku tidak bisa bernafas…

“uhuk.. uhuk.. uhuk.. Mi..n..ho.. Le..pa..sk..an.. A..k..u ti..dak bi..sa ber…na..fas..”

Minho melepaskan pelukannya dariku dan sekarang kedua tangannya sudah berada di masing-masing sudut pipiku… Badannya sedikit menunduk.. Hingga kusadari, sesuatu yang hangat menyentuh dahiku.. Minho.. ya.. Minho menempelkan dahinya kedahiku.. Entah apa yang diinginkannya.. Aku tidak tahu.. Kurasakan deburan nafasnya yang hangat di wajahku, nafasnya berat.. Kurasakan cairan bening telah sukses keluar dari mataku.. perlahan turun kebawah.. Tangan Minho yang besar mengusap air mataku itu..

“Sekarang aku semakin yakin kalau kau tidak benar-benar mencintaiku.. kau..”

“Mwo? Hah? Kau sedang sakit yah? Tadi barusan kau bicara apa?”

“Aku ragu, kalau kau tidak benar-benar mencintaiku.”

“Seenaknya kau bicara seperti itu? Aku sudah setia menemanimu selama 1 tahun, apakah itu yang kau namakan tidak-benar-benar-mencintaimu?”

“O.k! Aku percaya padamu, berjanjilah padaku bahwa kau tidak akan meninggalkan diriku. Kau adalah milikku untuk selamanya!”

“Aku adalah milikmu untuk selamanya!”

Sekali lagi ia memelukku dengan erat, begitu erat…

“Berjanjilah padaku Hye Min~…” Ucapnya yang masih memelukku.

Ia melepaskan pelukannya yang begitu erat. Sesuatu yang hangat menyentuh bibirku.. awalnya aku agak kaget, hingga mataku terbelalak. Tetapi aku tidak bisa menghindari ini, ini demi Jisun. Mataku terpejam, dan mulai mencoba menikmati hal  ini. Well…ini pertama kalinya aku berciuman, beginikah rasanya? Begitu menggebu-gebu, dan membuat jantungku berdegup kencang. Aish… tetap berpikir positif, aku tidak mungkin benar-benar mencintainya, dan sekarang ia masuk dalam perangkapku. Ini begitu mudah. Bodohnya namja ini. Apa kau tahu aku TIDAK BENAR-BENAR MENCINTAIMU?

****************************************************************************************

Setelah kejadian itu berlalu. Aku sudah tidak sabar ingin mennghancurkannya berkeping-keping, layaknya Jisun yang begitu menderita karnanya. INI SALAHNYA! NAMJA INI BEGITU BRENGSEK! Ia sudah banyak mengencani yeoja-yeoja, tetapi setelah ia menikmati semua dari yeoja-yeoja itu, ia meninggalkan mereka pergi. SUNGGUH BRENGSEK! Apakah aku ditakdirkan sebagai yeoja yang akan mengakhiri semua KEBRENGSEKANNYA ITU?

“Ya… jagiya!” Bisiknya padaku dan membelai rambutku.

“Ya… kalau kau menyetir mobil tidak usah sambil  menggodaku.”

“Ada apa dengan mood-mu hari ini? Sepertinya kau mudah marah.”

Aku memberikan senyuman terbaikku padanya, untuk menandakan bahwa aku baik-baik saja.

“Aku turun disini saja, yah! Annyoeng….”

“Ne, annyoeng!”

****************************************************************************************

“Ukhh… Benar-benar menjijikan”

Aku menatap nanar wajahku pada sebuah cermin yang tergantung diatas wastafel di kamar mandi rumahku.. Kuputar keran air dengan kasar, dan langsung mengambil air yang keluar dengan tanganku dan mendekatkannya ke bibirku… Kugosok bibirku dengan amat sangat kasar sampai agak terlihat sedikit membengkak…

“DAMN.. CHOI MINHO!!”

****************************************************************************************

Diperjalanan menuju sekolah, aku berpikir keras bagaimana caranya untuk menghancurkannya. Ini saatnya untuk mengakhirinya, aku yakin bukan hanya aku saja yang sedang ia kencani saat ini. Aku, benar-benar yakin.

“Ya! Apa kau pernah dengar sekarang ini ada kejadian aneh, gara-gara mimpi buruk saja, setengah jiwa mereka akan dihisap oleh seorang makhluk yang katanya agak membingungkan, dan akhirnya lama kelamaan orang itu meninggal.” Ucap seorang yeoja berambut pendek kepada temannya yang agak gendut, mereka tak sengaja berpapasan denganku.

“Jinja? Woah, itu sungguh mengerikan!” Seru temannya.

“Tetanggaku pernah bilang, mudah saja membuat seseorang erm—misalnya seseorang yang tidak kau suka, atau kau benci seperti itu! ”

“Woah? Memangnya bagaimana?”

“Sebenarnya aku tidak boleh memberitahukannya. Tapi karena kau penasaran apa boleh buat. Dengan cara mengakses sebuah situs yang bernama xxx.”

Aku tersenyum puas mendengar hal ini. Sesegera mungkin aku berlari menuju sekolah. Mungkin aku agak sedikit terlambat.

****************************************************************************************

“Hampir saja terlambat. Hosh..hosh…!” Dengusku, yang bergegas dan berlari kearah laboratorium IPA, yang tidak begitu jauh dengan kelasku. Aku memilih laboratorium IPA karena disana aku bisa bebas, lagipula disana juga tersedia komputer yang sudah terkoneksikan internet. Aku bisa mengakses situs yang dikatakan oleh anak tadi.

Kubuka pintu laboratorium itu, aku beruntung, ruangannya sepi. Kukunci ruangan itu, dan menuju sebuah komputer berlayar LCD. Sepertinya sebelum aku datang, ada seseorang dalam ruangan ini, tapi masa bodoh. Kuketik alamat yang dikatakan oleh anak gadis tadi.

Setelah itu muncul sebuah page. “Selamat datang di site ini, mohon terlebih dahulu anda me-Register.” Begitulah awal tampilan page itu. Kuketikkan nama lengkapku dan semua data-data yang page itu minta. Setelah kuklik O.K! Muncullah sebuah kalimat “Hai!! Silahkan Anda menulis data-data seseorang yang anda benci.” Kuketik semua data-data yang telah disediakan oleh page ini. Kemudian kuklik tombol O.K yang berada di pinggir sebelah kanan di page itu. Sekali lagi muncul sebuah pesan. “Terima kasih, telah mendaftarkan seseorang yang anda benci. Malam ini, mimpi-mimpi buruk akan bereaksi terhadap orang yang anda daftarkan dalam page ini. PS : Anda dapat mengganti korban yang akan anda bunuh, asalkan, orang yang menggantikan bersedia, dan rela demi orang yang sudah anda daftarkan.” (Author 3 : Hahahaha…kayak pendaftaran apa aja yea?)

Tiba-tiba ada sebuah bunyi benda yang terjatuh. Nampaknya ada seseorang didalam laboratorium ini. Reflek ku close page tersebut, kemudian aku meninggalkan ruangan itu. “di mana dia??ini sudah jam berapa??kenapa dia belum datang??”tanya ku dalam hati “ya!!kenapa kau belum berangkat?? Tanya Jisun dari atas…

“Minho belum menjemputku..”jawabku seraya mendonggakkan kepalaku ke atas

“sebaiknya kau naik taxi saja….kalau kau terus menunggunya! Bisa-bisa kau nanti terlambat sekolah”

“baiklah…baik-baik ya di rumah…annyeong!!”

“ne…josimhae..”

Ku berjalan menuju jalan besar…melewati rumah-rumah bertingkat…setelah sampai di pinggir jalan,cepat-cepat ku mencari taxi….ku lambai-lambaikan tanganku….dan akhirnya aku mendapatkan taxi itu…

“ke High School Paran ajjusshi”ucapku pada supir taxi yang kutumpangi.

Ada apa dengan Minho??kenapa dia tidak menjemputku??apa situs itu benar-benar sudah bekerja??kalau benar situs itu sudah bekerja baguslah!!semakin cepat situs itu bekerja semakin cepat juga dia mati…hahaha…ccciittt….decit rem taxi yang kutumpangi berdecit…rupanya sudah sampai…

“Untunglah aku tidak terlambat..”ucapku setelah turun dari taxi yang sebelumnya telah kubayar dan berjalan menuju sekolah.

“ya!!Hye Min!!tunggu aku”ucap seseorang seraya memegang pundakku

“mwo??Eun Hee??”ucapku setelah menoleh padanya

“kenapa kau naik taxi??Minho mana??”

“molla…dia tidak  menjemputku”

“guere??tumben sekali Minho tidak menjemputmu??”

“molla…mungkin dia sudah bosan dengan ku”

“Hye Min-ssi…Minho Oppa.. Dia sakit.. Jadi tidak bisa menjemputmu..” Ucap seorang yeoja bernama Hea Min, yang kuketahui sebagai sepupunya Minho (author 2: bwahahaha.. heh, author pertama.. ane perbaikin nih scene dikit.. kagak apa kan… bwahaha)

Mwo??Sakit??hahaha…berarti situs itu tidak bohong!!kerjanya begitu cepat!!betapa senang nya aku saat mendengar minho sakit tapi anehnya ada sesuatu yang membuat hatiku sedikit sakit..

“ya!!kau kenapa melamun…apa kau sedih mendengar berita itu??”tanya Eun Hee

“ne..kenapa dia tidak mengirim pesan kepadaku??”ucapku, padahal aku sangat senang bahwa dia sedang sakit

“sebaiknya  kau kerumahnya untuk menjenguknya”

“ne…seusai sekolah aku akan menjenguknya”

****************************************************************************************

“aigo!!apa aku harus menjenguknya??”gumamku dalam hati

“Hye Min??”panggil Eun Hee

“mwo??”

“ajaklah aku menjenguk Minho..”

“ne..ne..aku tau kau naksir dengan teman minho kan??yang bernama Jonghyun itu??”

“hahaha…kau tau saja!!ajak aku ya??”

“ne…kajja kita cari taxi”

“aigo…kau tau taxi itu terlalu mahal…bagaimana kalau kita naik bus saja??”

“eemm..boleh…”

Malas rasanya kalau harus kerumahnya…dasar namja merepotkan…bersabarlah sedikit Hye Min, sebentar lagi pasti dia akan mati…aku tidak sabar melihatnya menderita….

Hem, tapi kenapa aku agak merasa aneh ya? Molla mungkin aku hanya terlalu senang.

“ya!!kau dari tadi bengong saja!!kita sudah sampai..kajja turun..!” ucap eun hee membuyarkan lamunanku.

“ah! Ne!” ucapku seraya mengikutinya dari belakang.

Kami berjalan beberapa meter dari halte bus tempat kami turun. Kami berbelok kearah kiri dan terlihat sebuah rumah besar dengan taman yang luas, kami berjalan mendekatinya. segera kutekan bel yang tertempel pada pagar rumah besar itu.

“wahhhh….. rumahnya besar sekali!” gumam Eun Hee seraya matanya menyapu seluruh bagian rumah itu.

Hem…. aku jadi canggung, ini baru pertama kalinya aku kerumahnya. Memang aneh… selama 1 tahun kami pacaran, aku baru kali ini kerumahnya. Bukan karna dia tidak mengajakku kerumahnya Cuma… aku malas… bila aku mau diajak kerumahnya nanti bisa-bisa dia melakukan hal yang aneh padaku lagi… ishhhh…. player sepertinya apalagi yang ada dipikirannya selain…. ‘itu’ ihh…. jijik aku memikirkannya.

Tak lama kemudian, muncul seseorang dari layar monitor didepan kami.

“nugu seoyo?” tanya namja didalam monitor itu.

“aku….” belum sempat aku berkata, namja itu sudah memotongnya.

“ah! Bukankah kau Hye Min? Masuklah!”

Tak berapa lama kemudian gerbang didepan sebelah kanan kami terbuka secara otomatis.

Wow…. aku sedikit terkejut. Benarkah aku berpacaran dengan namja sekaya ini. Aihsss… bukan saatnya aku memikirkan hal itu. Sekarang yang harus kupikirkan hanyalah ‘menghancurkannya’.

Kami segera masuk melewati pagar besar tadi, tapi terlalu jauh jarak gerbang dan bangunan rumah itu apakah tidak ada kendaraan yang bisa dipakai. Seperti membaca pikiran ku sebuah mobil em…. kurasa bukan mobil karna bentuknya yang mini dan tidak memiliki pintu ya lebih mirip kendaraan yang dipakai dilapangan golf,  begitu.

“naiklah! Kalian tidak mungkin kan berjalan sampai kesana!” ucap seorang namja yang mengendarai mobil mini itu.

Kami mengangguk cepat dan naik keatas mobil mini itu. “kalau boleh tau kau siapa ya?” tanya eun hee tiba-tiba. Aku segera menyenggol lengannya. Dan memberinya tatapan kenapa-kau-bertanya-seperti-itu-tidak-sopan-tau. Ia lalu terdiam.

“pegawai disini!” jawab namja itu.

“tapi kenapa kau mengenal Hye Min?” tanya eun hee lagi. Ish… sahabatku yang satu ini tidak bisa membungkam mulutnya sebentar ya?

“kita sudah sampai!” ucap namja itu seraya menyilakan kami.

Kami turun dari mobil mini itu dan mengikutinya dari belakang.

Cekleekkk…….. pintu besar didepan kami terbuka. sekarang kami bisa melihat isi dari rumah besar itu. Wahh…. benar-benar penuh kemewahan. Coba saja kau bayangkan berada didalam sebuah rumah yang besarnya hampir sama seperti sekolahku. (author 1 : ngaco banget degh gua!)

kami lalu melewati sebuah ruang tamu yang megah dan mewah, ruang tamunya saja seluas rumahku. Eun Hee disebelahku takjub dengan kemegahan rumah ini. Namja itu lalu membawa kami kelantai dua yang tak kalah megah dan akhirnya kami sampai pada sebuah ruangan yang bisa kutebak itu kamar Minho.

Namja itu membuka pintu ruangan itu dan terlihat Minho sedang berbaring disebuah ranjang besar, layaknya seorang pangeran. Ah! Apakah benar ia sakit! Jangan-jangan ini cuma trik nya saja. Aku harus berhati-hati jangan sampai aku termakan jebakannya.

“Hyung ada apa?” suara parau minho terdengar.

Hah? Hyung…. jadi ini hyungnya?? Kenapa mereka tidak mirip sama sekali. Lagi pula tadi dia juga mengaku sebagai pegawai. Aneh!

“Ini yeojachingumu menjengukmu!” ucap namja itu.

“kau hyungnya?” tanya Eun Hee. Ini orang,  dasar! Dari tadi bertanya saja.

“hyung! apa kau mengaku sebagai pegawai lagi!” minho menatap kesal kearah hyungnya itu.

“hahahhahaa… mianhae… aku hanya suka melakukan hal itu! Oh ya janeun Minseok imnida! Emm… aku tak bisa menemani kalian lama-lama! Kalian bersenang senanglah disini! Jangan sungkan!” ucap namja yang mengaku Minseok itu dan berlalu pergi.

“ya! Minho! Tumben sekali kau sakit?” tanya eun hee. Isshhh… apa sich golongan darah yeoja ini! Dari tadi kerjaannya tanya mulu. (author 1 : emang aku gitu ya?? *Garuk-garuk kepala)

“mollayo! Tiba-tiba saja! Aku jatuh sakit seperti ini!”

“ya! Minho! Ah! Ada tamu rupanya!” ucap seorang namja yang tiba-tiba masuk kedalam kamar Minho.

“wae?” tanya Minho parau.

“kudengar kau sakit!” namja itu melangkah masuk menghampiri minho.

“seperti yang kau lihat!”

“ya! Hye min ah~ siapa yeoja manis disebelah mu itu?” tanya namja yang kutau bernama Jonghyun itu.

“em.. dia…”

“janeun Eun Hee imnida!” ucap Eun Hee menyambar kalimatku.

“bagaimana kalau kita makan siang?” tawar Jonghyun pada Eun Hee.

Ah! Bila Eun Hee pergi berarti aku dan Minho hanya berdua saja! Andwae… terlalu berbahaya. Aku segera menatap Eun Hee dengan tatapan Jangan-tinggalkan-aku-berdua-disini-temani-aku.

“ne!” ishhh… yeoja ini benar-benar.

Mereka berdua meninggalkan kami berdua. Aigoo.. bagaimana ini…. kenapa aku jadi canggung seperti ini.

“ya! Hye Min! Wae? Dari tadi kau hanya diam?” ia menatapku heran. Bagaimana tidak aku masih mematung berdiri. Yah bayangkan saja aku berjarak hampir 3 meter dari tempat tidurnya dan berdiri bengong.

“em… “

“ayolah! Kau tidak usah canggung seperti itu!” ucapnya yang diikuti dengan tawa.

Aku melangkah kearah kursi disebelah kananku, yang berjarak beberapa meter dari tempat tidurnya. Haissh… kenapa perasaanku seperti ini. Ada yang aneh dalam diriku. Ada apa?

“ya! Kenapa kau sejauh itu! Kesini! Kau kemari untuk menjengukku kan?” ucapnya seraya melambaikan tangannya menyuruhku untuk mendekatinya.

Cih… dasar otak mesum. Kau pikir aku mau terjebak perangkapmu apa? Tidak akan. Aku tidak bergeming dari tempatku.

“baiklah aku yang kesana!” ucapnya seraya bangkit untuk berdiri. Tapi tubuhnya terlalu lemah untuk menompang beban tubuhnya hingga ia terjatuh dari tempat tidurnya. Aku segera menghampirinya dan membantunya kembali ketempat tidurnya.

“kau…. jangan memaksakan dirimu!” ucapku khawatir. Mwo?? Khawatir?? Apa yang kupikirkan sich! Aigoo… aku sudah terjebak perangkapnya. Ish…. DAMN.

Ia tersenyum. “Aku tau kau bisa perhatian kepadaku!” heh! Benarkan dia sengaja melakukannya. DAMN. Biarlah kali ini dia kubiarkan untuk bahagia mungkin ini hari terakhirnya. Kuselimuti badannya dan kembali kekursi tadi. Tapi tangannya menahanku dan segera menarikku kearahnya hingga aku terjatuh keatasnya.

“Apa sih yang kau lakukan!” ucapku seraya bangkit. Tapi ia malah memelukku erat.

“Minho! Lepaskan aku!” ucapku memberontak. Tapi ia tetap tak melepaskanku.

“wae kau selalu bersikap seperti ini padaku! Jebal sekali ini perbolehkan aku memelukmu!” ucapnya parau.

Apa kau sudah sadar bahwa kau akan mati hah? Baiklah kali ini aku akan memperbolehkan mu memelukku sebelum kematianmu. Aku berhenti memberontak. Ia melonggarkan pelukannya dan mengelus rambutku lembut. Ia mengecup keningku lalu mencium bibirku dan memainkan lidahnya didalam mulutku. Entah apa yang kupikirkan saat ini tapi aku menikmati ciumannya dan membalasnya tanpa kusadari.

Hemm… hangat sekali berada didalam pelukannya. Entah mengapa aku merasa nyaman berada dalam pelukannya. Aku.. apa aku menyukainya…. ani… aku tidak boleh… tapi tidak bisakah untuk kali ini saja aku menikmatinya, melupakan sejenak dendamku padanya. Mungkin aku bisa… yah… untuk kali ini saja.

“Hye Min saranghae!” ucapnya tepat ditelingaku dan membuat jantungku berdegub kencang. Kenapa? ada apa denganku? Sudah ratusan kali aku mendengar kata itu dari mulutnya, tapi mengapa? Mengapa kali ini terasa berbeda, jantungku berdegub kencang dan telingaku terasa panas saat mendengarnya. Apakah aku akan mendengar kata-kata ini lagi besok? Bagaimana kalau ini adalah terakhir kalinya ia mengucapkannya. Tapi.. kenapa aku malah sedih akan hal itu? Bukankah aku yang mengirim iblis itu untuk membunuhnya, tapi kenapa ada rasa penyesalan dalam hatiku. Apa.. apa … aku menc…anigoya! bukan ‘tidak mungkin’  tapi aku tidak boleh! Andwae… andwae… hye min kau tidak boleh menyukainya. Bertahanlah sebentar lagi. Karna cepat atau lambat ia akan mati juga.

Ia berhenti mengelus rambutku, bukan berhenti tapi memang tidak mengelus rambutku lagi karna tangannya sudah lemas terjatuh disampingku. Apakah? Apakah ia sudah!

Aku segera bangkit dari atas tubuhnya. “Minho! Minho!” kuguncang-guncang bahunya. Tapi ia tak merespon aku mulai panik… ya… panik.. entah mengapa aku melakukannya tapi aku benar-benar panik sekarang.

“Minho! Ya! Minho! Bangun! Jebal….” kuterus menguncang-guncang bahunya tapi tetap tak ada respon.

Ya tuhan.. jebal… jangan sekarang. Aku… aku….

“Minho! Minho! Jebal jangan tinggalkan aku!” kuterus menguncang-guncang bahunya, dan tak terasa air mataku mengalir deras membasahi pipiku.

“Minho….” aku putus asa. Ya tuhan ada apa denganku. Kenapa aku merasa sangat sedih, padahal ini yang kuinginkan. Tapi … tapi mengapa… mengapa hatiku sangat sakit akan kepergiannya. Apa aku benar-benar mencintainya. Ya tuhan jebal… hidupkan dia kembali… aku ingin dia hidup kembali… kenapa… kenapa aku melakukan hal itu….. aku tidak seharusnya mengirimkan iblis itu padanya. Apakah ini yang dinamakan penyesalan? Aku tidak ingin… aku tidak ingin kehilangan dia… tuhan kumohon…. hidupkan dia kembali…. aku…. aku benar….

“Minho… jebal hiduplah kembali! Aku….sa-ra-ng-e…..” titik air mataku terus mengalir entah mengapa aku mengatakan hal itu, aku Cuma ingin dia tahu, walaupun kutau ia takkan bisa mendengarnya.

“aku tau kau mencintaiku!” sebuah suara parau mengejutkanku.

“Min…Minho!”

Ia membuka matanya dan menoleh kearahku seraya tersenyum puas. Dia… DAMN… kenapa… SHIT… aku terjebak… yah… kau Hye Min sukses terjebak dalam perangkapnya.. lalu bagaimana sekarang… apa kau sudah bahwa sadar dia sudah mempermainkan mu! Heh! Sekarang tanggunglah sendiri resikonya. Kau terlalu tolol Hye Min. Kau pabo sudah percaya padanya.

“KAU! PUAS KAU SEKARANG!” bentakku padanya.

“Hye Min! Wae?”  Tanyanya bingung.

“PUAS KAU SUDAH MEMPERMAINKAN AKU? PUASS KAU SEKARANG! AKU….. AKU …. AKU BENAR-BENAR MEMBENCIMU!” teriakku keras didepannya. Aku segera berlari menyambar tasku dan keluar dari kamarnya.

“ya! Hye Min! Ada apa denganmu?” teriaknya.

Aku berbalik kearahnya. “AKU MEMBENCIMU CHOI MINHO!” teriakanku menggema diseluruh ruang kamarnya yang besar.

Aku terus berlari seraya menahan tangisku. Tidak …. aku tidak bisa menahannya. Aku tidak tau apa yang kurasakan… perasaanku campur aduk. Aku merasa kesal padanya yang telah mengerjaiku, aku benci padanya yang telah membohongiku, aku muak dengan diriku sendiri yang begitu mudahnya percaya padanya,aku  jijik pada diriku sendiri yang telah menjilat ludahku sendiri dan…. ada perasaan senang karna ia tak jadi meninggalkanku. Entahlah aku bingung, aku benar-benar tidak tau apa yang harus kulakukan dan apa yang aku pikirkan. Yang harus kulakukan sekarang adalah pergi dari rumah ini dan pergi kesuatu tempat untuk menjernihkan pikiranku.

****************************************************************************************

Hhhhh…Hhhhhhh…

DAMN

SIALAN KAU CHOI MINHO

Aku terus memaki kebodohan diriku sendiri… Ya.. Hye Min PABO!! Tidak!! Kau tidak boleh jatuh cinta dengan NAMJA BRENGSEK sepertinya… Aku terus berlari, berlari sekencang-kencangnya agar tidak ada yang menyadari aku menangis.. Hhhhh.. Aku.. akhirnya sampai disebuah kafe kecil… Hhh… kenapa aku kesini?? Bukankah ini tempat aku dan Minho pertama kali berkencan.. SHIT… kenapa wajahnya tidak bisa musnah dari otakku… AAAARGHHH.. Aku benci diriku sendiri… Saat aku berbalik untuk pergi dari depan kafe itu, seorang yeoja memakai dress putih selutut sudah berdiri dihadapanku… Ia tersenyum kearahku, manampakan gigi kelincinya… manis.. tapi aku kan benci CHOI LINE…

“Hye Min-ssi.. kenapa berdiri diluar ayo masuk” Ucap Hea Min sembari tersenyum kearahku…

“A..A… An….-“

“Sudahlah, tidak apa.. ayo masuk… oke..”

Hea Min menarik tanganku masuk ke café tersebut.. Hhhh.. aku paling tidak suka berada di dekat CHOI LINE… Mengingatkanku dengan si BRENGSEK itu!!

“Hye Min-ssi kau habis dari rumah Minho Oppa??” Ucap Hea Min sambil mengaduk-aduk Milkshakenya

“Ne…” Jawabku asal…

“Ohh… ya Hye Min-ssi!! Kau kan sudah lama pacaran dengan Minho Oppa… Kau bisa membantuku…”

“Hah??”

“Ne.. Aku ingin minta bantuanmu.. bolehkan.. boleh yaa.. Kamu tau nggak sekarang aku sedang menunggu seseorang.. errr.. maksudku Namjachinguku..”

“Lalu…”

“Ne.. aku..aku.. Terlalu Nervous Hye Min-ssi.. Ini kencan pertamaku… Aduh.. aku tidak tahu harus berbuat apa”

“Bersikaplah biasa saja”

“haah??” Tanya Hea Min heran

“Ne, jadilah dirimu sendiri.. Jangan takut.. Percayalah”

“Aaaaaaaaaa….. gomawo Hye Min-ssi”

“Ne..Ne..”

“Aaaa… itu dia… Taesung Oppa…” Ucap Hye Min sambil melambaikan tangannya kearah seorang namja…

Namja tampan bernama Taesung itu duduk disebelah Hea Min.. hhh.. entah kenapa melihat mereka aku jadi merindukan Minho… Minho… Minho… MINHO… ANDWAE!! Apa yang kau pikirkan Hye Min… ANDWAE!!

****************************************************************************************

Hhhhh… kenapa rumah begitu sepi… kemana Jerim eonni, Amma dan Appa…

KRIETT

Apa itu?? Suaranya berasal dari kamarku?? Ada seseorang dikamarku?? Hhh… Jangan-jangan maling.. OMIGOSH.. Aku berlari menaiki anak tangga..

DBRAKKKK

Kubanting pintu kamarku.. ASTAGA!! APA YANG KULIHAT!!

“JISUN!! YA!! JISUN!!” Teriakku sambil menggoncang-goncang tubuhnya yang tergeletak dilantai kamarku.. mukanya pucat sekali, bibirnya membiru…

“JISUN!! JISUN!!”

Aku panik… apa yang harus kulakukan.. kuperiksa denyut nadinya.. lemas… ASTAGA JISUN!! APA YANG KAU LAKUKAN HAH!! Aku mengedarkan pandanganku mencari sesuatu yang bisa kupakai untuk menolong Ji Sun.. hhhh.. percuma… TIDAK ADA… TUNGGU… Apa itu!! Laptopku… Seseorang habis memakai Laptopku… Tunggu!! Sepertinya aku familiar dengan situs itu!! ITU KAN!! ARGGGH… Jangan Katakan Ji Sun…

“JI SUN YA!! BANGUN!! BANGUN!!” Isakku, sambil mengoncang-goncang tubuhnya lagi, sekarang makin kuat..

“JI SUN YA!!”

“H…Hy..Hye.. M..Mi..Min”

“JI SUN!!” Seruku kaget

“APA YANG KAU LAKUKAN HAH!! APA KAU SUDAH GILA!! KENAPA KAU BERBUAT SEPERTI INI HAH!!” Teriakku padanya..

“H..Hye Mi..Min.. Sudahlah…. Aku tidak ingin melihat Minho Oppa meninggal.. Aku rela memberikan nyawaku ini untuknya…” Ucap Ji Sun lemah

“TIDAK!! TIDAK!! TIDAK BOLEH!! SEHARUSNYA AKU SAJA!! AKU YANG MEMULAINYA JI SUN!!”

“Kalau kau yang melakukannya.. Minho Oppa pasti sedih.. Jadi biarlah aku saja.. Aku rasa hidupku juga tidak berguna.. cuma menyusahkan saja..”

“ANDWAE!! KAU TIDAK BOLEH BICARA SEPERTI ITU JISUN!!”

“sssstttt.. Hye Min… dia datang.. aku.. ingin kau berjanji untukku.. satu hal.. Bahagiakan Minho.. aku tahu kau mencintainya.. dan dia juga mencintaimu… hhhhh… Hye Min… aku tidak bisa…– dia semakin deka……..—“

Tubuh Ji Sun menegang.. Sedetik kemudian, tubuhnya terkulai… Matanya tertutup.. Denyut nadinya menghilang…….

“ANDWAE!!!!!! JI SUN YA!!!! JANGAN PERGI!!!!!!!!”

-Hye Min POV End-

****************************************************************************************

-Minho POV-

ARGGHHHHHHH.. ADA APA DENGAN DIRIKU

SESAK… HHHHH…HHHHHHHHHHH

SESAK……… A..AKU….. TIDAK BISA BERNAFAS……………

K..KE..KENAPA……..SEMUANYA GELAP………..

HHHHHHHHHHHHHHH…………………..

ARRRRRGGGGHHHHHH…

DIMANA INI??

“CHOI MINHO!!!!!!!”

“S..SIAPA KAU!!”

“HHHHHHHH.. KAU TAK PERLU TAU SIAPA AKU!!”

“APA YANG KAU INGINKAN HHH…”

“NYAWAMU”

“HHHHHHHH… APA SALAHKU PADAMU!!”

“KAU TIDAK ADA SALAH DENGANKU… TAPI CLIENTKU DENDAM DENGANMU TUAN!!”

“HHHHH… APA-APAAN INI!! PERGI KAU!!”

“AKU TIDAK AKAN PERGI SEBELUM KAU IKUT DENGANKU…”

“KEMANA KAU AKAN MEMBAWAKU HAH??”

“HAHAHAHA… KE NERAKA!!!”

****************************************************************************************

“Sa-ra-ng-e….”

Sebuah suara yang lembut, yang paling kukenal dari orang yang paling aku cintai melebihi diriku sendiri menyadarkanku dari semua hal itu.. hhhh…

“Aku tau kau mencintaiku!” Ucapku

“Min…Minho!”

Kubuka mataku perlahan… rasanya silau.. hhh… aku mendapati sesosok yeoja yang paling kusayangi.. sedang menangis sambil memelukku erat.. hhh… aku tersenyum.. sekarang aku tahu dan yakin serta percaya bahwa dia sangat mencintaiku sama seperti aku mencintainya..

“KAU! PUAS KAU SEKARANG!” bentaknya padaku.

“Hye Min! Wae?”  Tanyaku bingung.

“PUAS KAU SUDAH MEMPERMAINKAN AKU? PUASS KAU SEKARANG! AKU….. AKU …. AKU BENAR-BENAR MEMBENCIMU!” teriaknya keras didepanku. Hye Min segera berlari menyambar tasnya dan keluar dari kamarku.

“ya! Hye Min! Ada apa denganmu?” teriakku.

Hye Min membalikan badannya kearahku. “AKU MEMBENCIMU CHOI MINHO!” teriakanku menggema diseluruh ruang kamarnya yang besar.

Hye Min… hhhh… Kenapa?? Kenapa?? Kenapa kau membenciku?? Jeongmal Sarangeyo Hye Min…

****************************************************************************************

Ting Tong

JKREKK

“Nuuna.. Hye Min ada??” Tanyaku pada Jerim Nuuna, eonninya Hye Min.. yeojachinguku

“Min…Minho-ssi” Ucapnya kaget

“Aku ingin bertemu dengan Hye Min, Nuuna.. Jebal… Jebal” Pintaku pada Jerim Nuuna

“T..Ta..Tapi.. aaah.. yasudahlah… tapi Nuuna tidak bertanggung jawab kalau dia membentakmu”

“Ne.. arraso…”

“Naik keatas… kamarnya ada dilantai dua.. kamar paling pojok disebelah vas bunga mawar.. itu kamar Hye Min”

“Gomawo Nuuna”

Tok Tok

Kuketuk pintu kamar Hye Min perlahan… Aku tidak mau mengejutkannya.. Ia pasti masih shock dengan kematian sepupunya itu…

“Siapa??”

“Aku…”

“Kau… mau apa kau kesini hah..” Teriak Hye Min

“Aku cuma ingin bertemu denganmu Hye Min.. apa aku salah”

“SALAH BESAR!! PERGI!! AKU BILANG PERGI!!” Teriaknya

“Tapi ak….-“

“PERGI!! AKU BENCI KAU CHOI MINHO!!”

****************************************************************************************

ARGGGGGGGGGGGGHHHHHHHHHHHHHHHHH

Aku mengacak-ngacak rambutku kasar… Frustasi… Hye Min… arrggh… kenapa kau membenciku………

“Ya.. ada apa denganmu Minho” Ucap Minseok hyung yang tiba-tiba sudah ada dikamarku…

“Ngapain hyung kemari??”

“Emang salah yaa…”

“Hahhh.. Terserahlah…”

“Ya.. kau tahu Minho.. Hea Min sudah punya namjachingu”

“HAH!! OMO!! JINJA!!”

“Ne”

“Si Kecil itu… Dimana dia sekarang….”

“Dibawah dengan Taesung” Ucap Minseok Hyung

“Siapa Taesung” Tanyaku

“Pabo… namjachingunyalah”

“Hhhh.. dia itu.. diakan masih kecil.. kenapa hyung biarkan saja heh”

“Kau juga masih kecil.. Pabo…”

“Hhh.. aku males berdebat dengan hyung… Nggak Penting”

“Kau bertengkar dengan Hye Min??” Tanya Minseok hyung

……………………………………………………………………………………

“Apa kau mau kuberitahu sesuatu” Ucapnya sambil tersenyum licik…

***********************************************************

“Ya!! Min Min.. Mau kemana??” Teriak Hea Min

Aku tersenyum sekilas kearahnya sambil menaikan sebelah alisku… huuh.. Jadi itu yang namanya Lee Taesung.. Kupandangi namja itu lekat-lekat.. hhh.. untuk sementara kubiarkan sajalah…

“Kau jangan memanggilku Min Min.. Kecil!!” Balasku padanya…

“Iiihh.. Min Min.. nyebelin.. aku bukan anak kecil lagi tau!!”

“Aku mau pergi.. kau jangan macam-macam.. ingat disini ada puluhan pelayan dan Minseok hyung”

“Huh.. bawel…”

Hahaha.. dasar kecil.. sudah lama aku tidak mengejeknya… rasanya menyenangkan juga… Aku berjalan kearah garasi yang super duper jumbo… dan mengambil motor Harley Davidsonku.. Hhhh… sudah lama aku tidak mencobanya… Aku tersenyum..

“Ayo kita jalan-jalan!!”

-Minho POV End-

*************************************************************

-Author POV-

“Yeoboseyo…” Ucap Hye Min

“Hye Min-ssi??” Ucap seseorang dibalik telepon

“Ne.. nugu??”

“Aku Taesung.. masih ingat??”

“Oh.. ne… wae??

“Minho kecelakaan…”

“APA!!”

“Ne… kondisinya kritis… dia hampir meninggal”

“APAAAAAAAAAAAA!! DIMANA DIA SEKARANG!!”

“SEOUL HOSPITAL.. Room VVIP.. A”

******************************************************

Hye Min berjalan tergopoh-gopoh menuju Seoul Hospital… Wajahnya terlihat khawatir sekali.. Keringat dingin mengucur di tubuhnya…

“Hye Min” Ucap Hea Min

“Bagaimana Minho” Ucap Hye Min panik

“Kau bisa lihat sendiri…”

Hye Min berjalan kearah tempat tidur Minho… Hye Min memandang sosok Minho nanar.. Minseok, Hea Min, dan Taesung keluar ruangan meninggalkan Hye Min dan sosok Minho berdua…

“Minho… Bangun!!” Isak Hye Min…

Tangannya erat mendekap tangan Minho… Hye Min terus menerus menangis.. Ia miris melihat Minho terbujur kaku.. kedua kakinya digisp dan sekarang dia tampak benar-benar seperti mumi mesir.. (author 2: hahahaha… gg bisa bayangin Mino jadi mumi… PLAKK)…

“Minho.. sadarlah…. Jebal”

“Minho… yang kukatakan waktu itu bohong.. A…Aku.. Ti..Tidak membencimu Choi Minho”

“Awalnya memang aku benci padamu… karena kau sudah menyakiti perasaan Ji Sun…

Hhhhhhhhh…”

“Tapi… Aku… Benar-benar…………….”

“Minho.. Sarange… Sarangeyo… Jeongmal Sarangeyo Choi Minho”

“Aku tidak ingin kehilanganmu Minho…………….”

TEEEEEEEEEEEEEETTTTTTTTT

Hye Min kaget, tiba-tiba alat pengukur detak jantung mengeluarkan bunyi yang biasa terdengar sewaktu pasien yang memakai alat itu sudah kehilangan nyawanya… Grafik yang muncul datar……..

“HAAAAAAAAAAAAAAAHHHHHH…………. MINHOOOOOOOOOOOOOOOO”

“JANGAN TINGGALKAN AKU SENDIRI………….”

“MINHO”

“Ya.. Kim Hye Min” Ucap seorang namja

“Mi…Minho… Bagaimana bisa… Hah.. Lalu ini siapa??” Tanya Hye Min

“Mana aku tahu, Kau sedang dikerjai oleh mereka bertiga tahu…” Jawab Minho sambil mendekat ke arah Hye Min

“Aku senang kau mengkhawatirkanku.. Hye Min” Ucap Minho sambil memeluk sosok mungil Hye Min

Hye Min tidak tahu harus berbuat apa.. Ia menangis di pelukan Minho.. Bukan menangis sedih, tapi menangis bahagia.. Tiba-tiba tubuhnya merosot dan pandangannya gelap…

“YA!! HYE MIN!!” Teriak Minho

-Author POV End-

*******************************************************************

-Hye Min POV-

“Ukhh.. Silau.. dimana ini?? Ini bukan kamarku… kamar ini kan…”

“Jagi… kau sudah sadar” Ucap seorang namja yang duduk disebuah kursi kecil tangannya mendekap erat tanganku

“Minho….”

“Aku sangat mengkhawatirkanmu Hye Min…”

Aku cuma bisa tersenyum…  Ia menatapku, dan kemudian tangannya beralih mengacak rambutku…

“Hye Min… Sarangeyo…” Bisiknya lembut ditelingaku

“Nado.. Sarangeyo Minho”

Dia memelukku erat.. rasanya sangat hangat…

*****************************************************************

Tiga tahun kemudian

“Yes!! AKU MENANG!!” Teriak Hye Min

“Gitu aja bangga” Tukas Minho

“Biarin.. yang penting menang…”

“Dasar” Ucap Minho

Minho mengambil keripik kentang yang kami letakan ditengah tengah tadi.. tapi sepertinya dia kurang beruntung… hahaha…. Kasihan… Dia melirikku tajam.. Aku cuma bisa nyengir…

“Nggak baik kalau yeoja kebanyakan makan.. sini.. bagi keripiknya”

“Nggak!! Ini yang terakhir”

Hup… kumasukan keripik itu kedalam mulutku…

“Kalau bisa kau ambil sendiri… hahaha”

Minho tersenyum.. Ia mendekat kearahku… Tangannya yang besar mencengkram tanganku.. DAMN.. Aku kalah kuat dari dia… ARGHH.. Bete… Kini sekarang wajahnya yang semakin dekat… A.. Andwae… Bibirnya melumat bibirku perlahan.. awalnya aku cuma diam.. karena dia terus memancingku akhirnya aku tersulut juga.. kubalas ciumannya…  Kami sempat menghentikan ciuman kami selama sedetik, kemudian dia kembali melumat bibirku secara kasar..  sekarang lidahnya menjelajahi kerongkonganku.. Ia memainkan lidahnya dirongga mulutku.. ARGHHH.. Choi Minho!! Awas kau… Kulakukan hal yang Minho lakukan padaku… kubalas kau.. Bukannya menyerah dia semakin bernafsu… Gawat… aku membangunkan singa tidur!!

Sekarang ciumannya tidak terfokus dibibirku lagi.. tapi turun kebawah.. tepatnya dileher jenjangku… hhhhhhhhhhhh…. Choi Minho.. Dia terus bermain dengan leherku, sampai menimbulkan bekas kemerahan.. Tiba-tiba kurasakan tangannya menyentuh kemeja tidurku….. tangannya bergerak melepas kancingnya…. ANDWAE… CHOI MINHO!! (Author 2: Astagfirullah… Setan apa yang ada di otakku ini… Noh hutang ane lunas ama lu Author 1… hahaha… PLAKK… )

“Minho… hentikan!!”

“Minho………………..”

“Tidak akan… dua hari lagi kita akan menikah.. Jadi apa salahnya”

“HAAAAAAAAAAAAH”

TIDAK…TIDAK…TIDAK… AKU TIDAK MAU!!

“ASTAGA!!” teriak Hea Min…

Buru-buru Minseok yang ada disebelahnya menutupi mata Hea Min

“Heh.. kalian… kalau mau gituan jangan disini… DASAR PABO!!” Teriak Minseok Oppa

ARGGHHHH………… Betapa malunya akuu… Umma Tolong >/////////////////////////<

*****************************************************

“Kau terlihat sangat cantik Hye Min” Ucap Hea Min

“Aaaah… gomawo Hea Min” Ucapku sambil tersenyum simpul

“Aku juga ingin cepat menikah dengan Taesung Oppa… agar aku bisa mengenakan gaun secantik ini” Ucapnya polos…

Aku berjalan dialtar didampingi oleh Appaku… sesampainya didepan Pak Penghulu… (author2: hahaha… salah…) ralat maksudnya Pendeta… dan didepan pendeta itu berdiri sosok namja yang sangat tampan yang paling kucintai… Ia tersenyum padaku… dan mengulurkan tanganya kearahku.. aku menerimanya…

“CHOI MINHO… BERSEDIAKAN KAMU MENERIMA KIM HYE MIN SEBAGAI ISTRIMU BAIK SUKA MAUPUN DUKA.. DALAM SUSAH MAUPUN SENANG… BERSEDIA”

“SAYA BERSEDIA”

“APAKAH KAU KIM HYE MIN… BERSEDIA MENERIMA CHOI MINHO, PRIA DISEBELAHMU INI SEBAGAI SUAMIMU DAN AKAN SELALU MENDAMPINGINYA BAIK SUKA MAUPUN DUKA ATAU DALAM SUSAH MAUPUN SENANG… BERSEDIA…”

“SAYA BERSEDIA”

Ia menggenggam tanganku erat seolah tidak ingin aku menjauh darinya… sekarang kami berhadapan… Tentu saja karena ini saatnya adegan kissingnyaa… hhhh… menyebalkan sekali… dia membuka tirai yang menyelimuti wajahku….. Wajahnya mendekat dan ia menciumku lembut…

“Waaaaaaaaa… Keren” Teriak Eun Hee

“Bener banget… Aku juga kepengen!!” Sambung Hea Min

Semua orang ditempat itu menatap mereka berdua… hahaha… dasar dua yeoja pabo… ada-ada saja…

“Hye Min..” Bisik Minho ditelingaku

“Your Mine.. Now and Forever!!” Bisiknya lagi

“Kim Hye Min is Choi Minho.. aaaah.. Choi Hye Min is Choi Minho.. Now and Forever!! Sarangeyo….” Ucapku lembut

“Nado… sarangeyo Choi Hye Min” Ucapnya sambil tersenyum, senyum yang sangat indah

——————-THE END——————-

Argggggghhhhhhh… Akhirnya… Selesai juga nih FFnya…

Aduh capek gue ngetiknya… *reader: itu mah DERITA ELU!!.. :D*

Selamat membaca… INGAT!!

AUTHOR DI FF INI ADA EMPAT JADI JANGAN HERAN GAYA BAHASA BERUBAH DAN CERITA MENJADI ANEH… HAHAHA.. PLAKK

FF INI BERAKHIR DI KEGILAAN AUHTOR DUA NOH… HAHAHA…

YA UDAH DIMOHON KRITIK DAN SARAN

JANGAN LUPA COMMENT KARENA ITU WAJIB… KALAU GG TAK PANGGILIN EMMA AI… HAHAHA…

*dibonyokin reader*

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

 

One Fine Spring Day Part 2

One Fine Spring Day Part 2

Cast: Lee Jinki, Song Minji

Rate: PG 13/15

Length: Sequel

Genre: Romance

Author: Mutiaadha

 

©2010 SF3SI, Freelance Author.

 

~Jinki POV~

Sudah hampir seminggu berlalu sejak aku mengatakan kalau aku tidak menyukainya. Dan seminggu terakhir ini juga, Ia seperti menghindariku.

Entahlah, aku tidak mengerti. Ia memang sengaja menghindar atau hanya perasaanku saja.

Tapi sungguh, aku meras menyesal mengatakan hal itu padanya. Aku ingin bicara padanya, mengatakan kalau aku tidak benar-benar membencinya, tapi aku tidak yakin. Jangankan untuk mengatakan itu, untuk dekat dengannya saja aku tidak berani.

Hmmm.. kuharap aku bisa memperbaikinya. Aku tidak mau Ia menjaga jarak seperti ini, paling tidak aku harus memberanikan diri untuk mengobrol dengannya.

“Hey Onew!!” tiba-tiba saja ada seseorang yang menepuk pundakku. Suaranya amat ku kenal,  Kibum.

“Ya ada apa Kibum?” jawabku malas.

“Hey jangan panggil aku Kibum, panggil aku Key!” perintahnya.

“Kalau begitu jangan panggil aku Onew, panggil aku Jinki, Lee Jinki!”

“Waeyo? Nama Onew bagus”

“Ya memang bagus jika bukan kau yang memanggilku”

“Haish kau ini. Heh ngomong-ngomong kau masih menyukainya?”

Aku mengerutkan kening pura-pura tak mengerti.

“Song Minji, apakau menyukainya?”

“Tidak”

Kibum mencibir “Hah biar kau bohong juga aku tau semuanya dari matamu”

“Memang ada apa dimataku?”

“Ada cahaya berkilat-kilat memancarkan cinta”

Huek, aku mau muntah liat gaya Kibum yang sok imut ini.

Tiba-tiba Taeyeon seosengnim datang, sontak kelas kembali tenang dan Kibum pun segera kembali kebangkunya.

“Anak-anak saya punya tugas kelompok buat kalian” kata Taeyon seongsenim yang langsung disambut malas oleh anak-anak sekelas. “saya telah membagi kalian menjadi beberapa kelompok. Satu kelompok terdiri dari dua orang, tugasnya adalah memperhatikan perubahan-perubahan sosial yang ada disekitar kita.

“Baiklah, saya sebutkan anggota kelompoknya. Minho dengan Eun Ja, Taemin dengan Jong Eun, Kibum dengan Na ra, Jonghyun dengan Hae Na, Jinki dengan Minji–“

Apaaaa?

Apa kata Seongsengnim barusan?

Aku dengan siapa?

Song Minji?

Aku masih terpaku, mencoba mencerna kata-kata seongsenim yang belum dapat ku percaya sepenuhnya.

Namun tiba-tiba…

“Seongsenim, aku boleh ganti teman sekelompok?” kudengar suara Minji kemudian.

“Waeyo? Kau tidak suka sekelompok dengan Jinki”

“An.. aniyo, hanya saja aku rasa Jinki-ssi tidak mungkin mau sekelompok denganku”

“Gureyo, Jinki?” tanya Taeyeon seosengnim padaku.

“Ani, aku tidak masalah” kataku mencoba tenang. Mungkinkah ini kesempatan yang diberikan Tuhan untukku memperbaiki kesalahanku? Ya semoga saja…

“Baiklah kalau Jinki setuju sekelompok denganmu, kau harus tetap sekelompok dengannya, Minji~ah”

Aku tersenyum hambar. Aku dan Minji sekelompok?

Tunggu.. Hanya berdua ?

Haish eottokhae?

Mengapa aku baru sadar?!

***

“Jinki-ssi” panggil seseorang yang suaranya amat kukenali, Song Minji.

Aku menoleh, mencoba tetap tenang, walau aku tetap harus menjaga jarak lebih dari satu meter darinya.

“Ada apa?”

“Kenapa kau mau sekelompok denganku? Bukankah kau membenciku?”

Sejak kapan aku membencimu, aku malah sangat mencintaimu.

“Kenapa jika aku ingin sekelompok bersamamu, kau tidak suka?”

“Bukan begitu, tapi kupikir-“

“Kalau begitu masalahnya selesai” aku memotong kalimatnya. “datanglah besok kerumahku, jam sepuluh pagi, kau tau rumahku kan?” Ia mengangguk. “ne, kalau begitu sampai bertemu di rumahku” kataku sambil kemudian pergi meninggalkannya.

Aku memegangi dadaku yang kini berdebar keras tapi kemudian perlahan-lahan mulai berangsur tenang. Aku dapat mengendalikan diriku sekarang.

Aku tersenyum simpul. Setidaknya aku telah memberanikan diriku selangkah lebih maju untuk dekat dengannya. Aku bisa menggunakan kesempatan ini untuk memperbaiki kesalahanku. Aku ingin mengatakan padanya kalau aku tidak benar-benar membencinya. Masalah akan bagaimana perasaanku padanya nanti, aku tidak perduli, aku hanya ingin mengatakan padanya kalau aku tidak benar-benar membencinya.

***

~Minji POV~

Aku berdiri ragu didepan sebuah rumah putih besar bergaya minimalis ini sebelum akhirnya memberanikan diri memencet bel.

Ya ini adalah rumah Lee Jinki, teman sekelasku yang kusuka. Ia menyuruhku datang kerumahnya untuk kerja kelompok. Hmmm.. agak cangung juga untukku datang kerumahnya mengerjakan tugas berdua bersamanya , apalagi setelah sebelumnya Ia mengatakan kalau Ia tidak menyukaiku. Tapi entah mengapa, aku tidak sakit hari padanya, aku sedih karena ternyata Ia tidak memiliki perasaan yang sama sepertiku, tapi kupikir stidaknya kami masih bisa bertemankan?

Tak begitu lama, tiba-tiba saja pintunya terbuka, munculah seorang wanita cantik yang kutebak adalah ummanya Jinki.

“Annyeonghaseo Ahjumma” kataku sambil memberi salam.

“Kau siapa ya?”

“Naneun Minjimnida, Jinki-ssi nya ada Ahjumma?”

“Oh temannya Jinki, ya Tuhan kupikir seorang namja yang akan datang ternyata seorang yeoja cantik, ayo mari masuk”

“Ne” aku melangkah masuk kedalam.

“Kau dan Jinki pasti teman dekat ya, ah aku senang sekali akhirnya anakku mempunyai teman seorang yeoja”

Aku hampir mati berdiri. Teman dekat apanya?

“Sebelumnya belum pernah ada yeoja yang datang kesini. Kau yang pertama, jadi kupikir kau adalah tamu spesial Jinki”

Aku terkejut lagi. Yeoja pertama?

“Baiklah karena kalian sangat dekat, kau langsung saja ke kamarnya, letaknya tidak jauh dari tangga, Jinki ada dikamarnya”

“Tapi aku bisa tunggu disini sampai Ia datang”

“Haish sudahlah tak usah malu-malu. Cepat sana, anggap saja rumah sediri” Umma Jinki mendorongku untuk segera menaiki tangga.

Ya mau bagaimana lagi, akhirnya kuputuskan untuk pergi ke kamar Jinki yang katanya ada dilantai dua, dekat dengan tangga.

Aku menemukan sebuah papan bertuliskan Onew’s room di depan pintunya. Aku yakin itu pasti kamarnya, aku pernah mendengan Key memanggil Jinki dengan sebutan Onew, jadi kupikir aku tak mungkin salah.

Ku ketuk pintunya tapi tak ada balasan, kemudian ku tempelkan daun telingaku kepintu dan aku tak mendengar suara apa-apa dari dalam kamarnya. Sepertinya Ia tidak ada. Kuputuskan untuk membuka pintunya sedikit dan… berhasil, tak di kunci.

Baiklah sebaiknya aku masuk.

Namun ketika aku melangkahkan kaki kedalam kamarnya, aku melihat pemandangan yang seharusnya tak ku lihat.

Jinki-ssi.

Ia disana, baru saja keluar dari kamar mandi dan hanya mengenakan handuk yang menutupi bagian pinggang sampai lututnya.

“HUAAAAA!!!” Teriak kami bersamaan.

Aku langsung menutupi wajahku dengan tangan, berusaha untuk tidak melihatnya.

Ia juga langsung menutupi tubuhnya dengan tangan, walaupun pada kenyataannya aku telah melihat semuannya selama detik.

“Heh apa yang sedang kau lakukan di kamarku?!!!” bentaknya.

“An.. aniyo, aku.. aku” aku bicara dengannya dengan posisi tangan masih menutupi wajahku. “sebaiknya aku keluar dulu, segeralah kau berpakaian” kataku sambil kemudian pergi keluar kamarnya.

“Haish~ eottokhae, aku telah melihat itu~”

***

~Jinki POV~

Aku masih mencoba mengatur nafasku. Dadaku berdebar tak karuan.

Apa-apaan dia ini?

Apa yang sudah Ia liat?

Apa semuanya?

“Haish~” sekali lagi ku acak-acak rambutku dan kutatap wajahku di dalam cermin dihadapanku ini, lalu kemudian kutarik nafas dalam-dalam sebelum akhirnya memberanikan diri keluar dari kamarku, menghampirinya.

Biar bagaimanapun Ia ada dirumahku sekarang, mana mungkin aku tak menemuinya. Apalagi aku yang menyuruhnya datang, ya aku memang harus membukakan pintu untuknya. Kalau tidak sampai kapanpun aku tidak akan pernah memberanikan diri mendekatinya.

Aku berjalan kerah pintu lalu membukanya.

Kulihat Ia masih berdiri di depan pintu kamarku, dengan wajah menunduk kebawah.

“Masuklah, aku sudah selesai”

Mata kami bertemu, dan seketika kami terdiam, terlarut dalam pikiran kami masing-masing.

“Haish~ masuklah” kataku yang kemudian masuk kedalam kamarku, kemudian di ikuti olehnya.

Aku menggelar buku-buku dilantai. Dan kemudian langsung membuka materi yang akan kami diskusikan.

Hampir 30 menit kami belajar, dengan posisi aku dan dia berada dalam jarak lebih dari satu meter. Dan sebisa mungkin aku menghindari tatapannya, supaya jantungku tak berdebar kencang lagi.

Tapi kupikir, lelah juga berdiskusi dari jarak sejauh ini. Apa sebaiknya aku menyuruhnya untuk sedikit lebih mendekat ya?

“Minji~ah, kupikir susah juga berlajar dengan jarak sejauh ini” kataku sedikit ragu

Aku merasa aku kini mulai terbiasa berada di dekatnya, jantungku mulai bisa terkontrol dengan baik.

“Bukankah kau suka jika aku tidak mendekat dengan denganmu” katanya tanpa melihatku.

“Haish baiklah, kutarik kata-kataku, mendekatlah~”

Ia menatapku sebentar sambil kemudian berjalan duduk disebelahku.

Aku menatapnya, dan entah mengapa lagi-lagi jantungku berdebar keras. SIAL!

Lee Jinki kendalikan dirimu~

“Jinki-ssi apa menurutmu ini sudah benar?” Minji menyodorkan sebuah paper kearahku, menyuruhku untuk mengoreksinya.

Aku mengambil paper itu lalu membacanya, tapi sama sekali tak dapat ku cerna, otakku tak mampu berpikir jernih. Hanya ada dia dipikiranku sekarang.

Aku melayangkan pandanganku yang kearahnya yang kini sedang sibuk dengan paper yang lain.

Kuperhatikan wajahnya, kupandangi setiap lekukan indah maha sempurna dihadapanku ini, dan aku baru menyadari kalau Ia sangat cantik.

Cantik sekali

“Jinki-ssi aku su-” kalimatnya terpotong ketika tiba-tiba saja Ia melihat kearahku. Dan aku tertangkap basah sedang memperhatikannya, tapi buru-buru ku alihkan pandanganku kearah lain.

“Jinki-ssi” panggilnya

“Ne” Jawabku tanpa melihat kearahnya.

“Kenapa kau memperhatikanku?”

“Siapa yang memperhatikanmu”

Aku mendengarnya menghela nafas. “Jinki-ssi, mianhae. Mianhae karena telah masuk kekamarmu dan melihat-“

“Lupakanlah, anggap saja tak pernah terjadi” kataku sambil kemudian membereskan buku-buku yang berserakan.

“Jinki-ssi” panggilnya lagi.

“Apa lagi?”

“Apa benar aku yeoja pertama yang datang kerumahmu?”

Aku menghentikan acara beres-beres bukuku, lalu menatapnya dan mengangguk.

“Atau jangan-jangan aku juga yeoja pertama yang melihat dadamu?” katanya dengan nada sedikit mengejek.

Kutatap Ia dengan tatapan sinis “Kalau iya memang kenapa?”

Ia mencibir sambil kemudian menggeleng.

“Berati aku beruntung!”

Aku menatapnya dengan alis teangkat sebelah

“Mwoya?”

“Ani””Sudahlah aku lelah, kurasa belajar hari ini cukup”

“Ne, kalau begitu mungkin aku harus segera pulang”

“Tunggu” aku menatapnya dengan debaran jantung yang mulai berpacu lagi “mauku antar?”

“Mwoya?”

“Ya kalau tidak mau juga tidak apa-apa sih”

“Aku mau!”

Aku melebarkan mataku.

Gureyo?

“Baiklah, kajja”
***

“Sudah sampai” katanya ketika turun dari motorku.

Aku menatap rumah dihadapanku. Rumahnya masih khas korea.

“Ne, aku pulang kalau begitu”

“Tidak mau mampir?”

“Ani, sudah sore”

“gureyo?”

“Memangnya kalau aku mampir tidak akan ada yang marah?”

“Appaku tidak jahat, ia tidak mengigit namja yang datang kesini”

“Ani, bukan itu maksudku, pacarmu~” kataku ragu ragu.

“Aku tidak punya pacar”

MWORAGO???!!

Aku mencoba mencerna kata-katanya.

Jadi Dia belum memiliki pacar?

Jadi pikiranku selama ini salah?

Tapi benarkah ? tidak ada yang salah kan dengan pendengaranku? Berarti aku… aku masih memiliki kesempatan..

“Mhh.. lain kali saja aku mampir ya.”

“Ah baiklah, aku tak bisa memaksa. Gumawo ya sudah mengantarku~”

“Minji~ah”

Aku memberanikan diriku, sungguh ini jalan yang diberikan Tuhan untukku. Aku tidak ingin menyia-nyiakannya lagi

“Ne”

“Maukah kau menemaniku ke festival musim semi hari besok?”

Kuberanikan diriku mengajaknya. Walaupun saat ini aku harus panas dingin menunggu jawabannya.

“Festifal musim semi disebelah gedung KBS TV itu? Yang setahun sekali itu kan? Wah itu bagus sekali. Aku sangat suka musim semi, sangat suka. Pasti indah sekali melihat bunga-bunga bermekaran. Aku mau Jinki-ssi”

“Mwo?”

“Ne, aku mau”

KYAAAAA APA KATANYA?

Ia mau? Sinca? Gureyo?

Ya Tuhan, apalagi yang bisa membuatku lebih bahagia daripada ini.

***

~Song Minji POV~

Depan gedung KBS TV, Festival musim semi.

“Waah indah sekali” kataku kagum ketika melihat bunga sakura dan beberapa bunga Mugunghwa yang sedang mekar pada musim semi.

Saat ini aku dan Jinki sedang mengunjungi festifal musim semi yang setiap tahunnya diadakan di depan Gedung KBS TV.

Ya, entah kenapa tiba-tiba saja Jinki mengajakku ke festifal ini, dan dengan senang hati kuterima ajakannya.

Aku tidak tau apakah ini bisa disebut kencan pertama kami atau bukan, aku tak perduli apa namanya, yang jelas saat ini aku sedang jalan bersamanya, hanya berdua, tanpa siapa-siapa.

“Jinki-ssi, kau tau, aku sangat menyukai musim semi loh. Diantara empat musim yang ada, aku paling suka musim semi. Musim semi itu indah, singkat tapi berkesan” kataku sambil sibuk melihat-lihat keadaan sekeliling. “kau suka musim apa?”

“Tidak ada musim yang kusuka, semua sama saja” katanya yang masih saja sedikit ketus padaku. “Kau mau Ice Cream?” tanyanya yang tiba-tiba menghentikan aktifitasku melihat sekeliling.

Aku mengangguk “Kau yang traktir ya~”

“Hah baiklah” katanya pasrah “tunggu disini, jangan kemana-mana aku akan segera kembali”

Sambil menunggunya kembali aku memutuskan untuk melihat sekeliling. Menikmati indahnya festifal satu tahun sekali ini.

Kulihat banyak sekali orang yang datang ke festival ini, kebanyakan adalah sepasang kekasih. Seorang yeoja dan seorang namja.

What, tunggu sebentar. Seorang yeoja dan seorang namja. Bukankah aku dan Jinki-ssi adalah seorang yeoja dan seorang namja? Lalu…

Haha, kurasa aku mulai gila, senyum-senyum sendiri.

Sejak ada tugas kelompok yang dibuat Taeyeon seosengnim aku dan Jinki jadi cukup dekat. Kami sering mengobrol walaupun terkadang Ia masih bersikap dingin padaku.

“HEH DARI MANA SAJA KAU!!!” teriak Jinki yang tiba-tiba datang.

Senyumku mengembang “Jinki-ssi kau sudah datang?” kulihat sudah ada dua corn Ice Cream ditangannya.

“KAU KENAPA MENGHILANG, AKU MENCARIMU!!!” Teriaknya yang langsung membuatku shock mendadak.

“Jinki-ssi ada apa?”

“Aku menyuruhmu untuk tetap mengungguku disana, kenapa kau pergi, aku mencarimu!”

“Jinki-ssi aku tadi hanya melihat-lihat sebentar”

“TAPI KAN SUDAH KUBILANG JANGAN KEMANA-MANA!!!”

Aku tidak tau apa yang terjadi pada diriku. Aku memang mesin penghasil air mata paling banyak mungkin.

Tanpa aku mau, tanpa aku ingin air mataku sudah mengalir deras membasahi kedua pipiku.

“Jinki-ssi, mengapa kau membentakku, mengapa kau berteriak padaku, mengapa kau selalu ingin membuatku menangis, apa kau benar-benar membenciku?”

***

~ Jinki POV~

“Apa kau benar-benar membenciku?”

Aku menatapnya bingung. Aku tidak tau kenapa tiba-tiba Ia menangis. Aku tidak mengerti. Apa ini semua salahku?

“Minji~ah kau… kau kenapa, aku, apa, yang aku, haish jebal katakan padaku kau kenapa?” aku mulai kebingungan, pasalnya Ia menangis ditempat umum, di depan orang banyak.

“Minji~ah jebal berhentilah menangis”

Tapi bukannya berhenti, tangisnya makin pecah dan kencang.

“Haish~” tanpa ragu lagi kutarik Ia kedalam pelukanku, entah bagaimana dengan reaksi jantungku, aku tak peduli kalau sekarang jantungku berdetak lebih cepat lagi, tak peduli kalau Ia dapat merasakan debaran jantungku, mengetahui perasaanku, sungguh, aku tak perduli sekarang.

“Mianhae, jeongmal mianhaeyo Minji~ah, aku hanya khawatir karena kau menghilang, sungguh” kataku sambil mendekap erat-erat tubuhnya.

“Kumohon, maafkan aku, aku tidak bermaksud membuatmu menangis seperti ini” kataku ketika aku telah melepaskan pelukannya.

Aku menatapnya dalam-dalam. Entah mengapa ketika itu aku merasakan dunia disekitarku berubah. Entah mengapa saat itu tiba-tiba saja muncul keberanianku untuk menyatakan perasaanku padanya.

“Minji~ah, mianhae… jebal mianhaeyo~ aku sungguh tidak bermaksud menyakitimu, aku juga tidak pernah membencimu, sebenarnya aku sangat men-“

Noonan nomu yehpuh

Geu geunyuhreul boneun naneun michyuh

Ha hajiman ijehn jichyuh

Replay replay replay~~~

Tiba-tiba saja handphonenya berbunyi. Aku meringis pelan.

Sial! Kenapa harus ada telfon disaat seperti ini.

Ia mengangkat handphonenya “Yeoboseyo. Oh Umma… ne, ah ne araseo, aku akan segera pulang, ne annyeong umma”

Ia menutup telfonnya sambil kemudian menatapku “aku harus segera pulang”

“Ne, kuantar kalau begitu” kataku sambil kemudian menggandeng tangannya.

Aku merasakan tatapan bingungnya, tapi aku tak perduli, aku terus memegang tangannya erat.

Mungkin ini bukan saat yang tepat untuk menyatakan padanya, tapi setidaknya aku jadi memiliki sedikit keberanian untuk mendekatinya.

Aku, dia dan awal musim semi, kurasa itu sudah lebih dari cukup.

TBC

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF