Me Against The Orange – Part 5

Author : Eci a.k.a peppermintlight

Main cast : Lee Na Ram Kim Jong Hyun SHINee, Choi Min Ho SHINee, Lee Jin Ki (Onew) SHINee

Special guest : Park Nada (female main cast di FF nya Wiga ^^)

Reader request : Shim Dae Ri (Nanies), Storm (Storm)

Length : Series

Genre : friendship, teen romance

©2010 SF3SI, Freelance Author.

 

PART 5

Key POV

Usul Daeri ternyata nggak susah. Daeri bilang, buat ngedapetin Na Ram lagi, aku mesti nunjukin kalo aku serius mau balikan sama mantanku itu. Itu aja. Makanya malem ini aku nekat-nekatin nelpon Na Ram. Ponselnya diangkat.

“Halo?” huah! Aku kangen banget sama nih suara. Biasanya nih ya, duluuu…pas kami masih jadian, aku tiap malem nelponin dia. Sekarang aku baru nyadar kalo Na Ram emang belum bisa lepas dari ingatanku.

“Na Ram?”

“Key?”

“Kamu kenapa, jagiya…ehm, maksudku Na Ram. Kamu nangis?”. Trus terdengar bunyi Na Ram ngebersihin idungnya.

“Nggak kok,”

“Kamu punya masalah? Ada apa, jagiya…ehm, Na Ram? Cerita ke aku ya? Mau kujemput?” sama Yong Mi noona dulu belum pernah aku secemas ini. Terlepas dari Na Ram mau balikan sama aku atau enggak, aku nggak bisa ngebiarin Na Ram sendirian dalam masalah. Karena yang akan menghapus air mata Na Ram itu bukan si pangeran berkuda putih temennya Jin Ki hyung kemaren itu, tapi aku. Key.

Aku mengambil kunci mobilku dan melaju ke rumah Na Ram. Aku meneleponnya dan menunggunya di bawah. Aku enggan masuk ke rumahnya. Kabarnya Jin Ki hyung suka nantangin temen-temennya Na Ram main catur. Aku nggak takut sih, aku jago kok main catur. Tapi bukan itu keperluanku sekarang. Aku ingin menemui Na Ram.

Nggak lama kemudian Na Ram keluar rumah dengan t-shirt dan blue jeans serta sepatu lukis kesayangannya. Aku tersenyum. Sepatu itu masih dipakenya. Itu hadiah ulangtahun dariku. Aku tahu dia suka Spongebob Squarepants.

Mata Na Ram jernih meskipun sembab. Wajahnya pucat.

“Kenapa sih, ja…Na Ram? Kita jalan yuk!” aku kembali mengembangkan senyumku. Na Ram hanya mengangguk dan membuka pintu mobilku. Akhirnya Na Ram kembali duduk di kursi kehormatannya. Aku bener-bener merindukan Na Ram yang selalu duduk di sini, di sampingku, sementara aku menyetir dan mendengarkan semua celotehannya yang lucu.

“Kita ke sana, ya!” ujarku. Aku yakin Na Ram masih ingat tempat favorit kami. Kedai kimchi di sebelah pertokoan pusat kota. Kimchi di situ terkenal enak banget. Terus tempatnya kecil dan bersih, jadi suasananya terasa lebih akrab dan merakyat. Aku dan Na Ram dulu suka makan di sana. Nostalgia dikit nih ya, dulu tuh sebenernya aku nggak suka kimchi, soalnya aku nggak terlalu suka sayur. Trus karena nurutin Na Ram, aku jadi suka deh.

Aku ngajakin Na Ram duduk di tempat favorit kami dulu. Di dekat jendela luar yang viewnya menghadap ke kolam ikan. Kolam ikan di sana bersih soalnya, rindang lagi, di sekitarnya ditanemin pohon, makanya pencahayaannya adem.

“Jadi…sekarang mau cerita?” tanyaku lembut. Aku bukannya lagi ngerayu. Aku emang nggak mau Na Ram sedih. Aku sayang Na Ram. Sangat. Dan sampai sekarang pun masih. Aku masih mencintai Na Ram.

“Aku patah hati,” ujar Na Ram. Aku keselek. APA? APA? Dan sekali lagi…APA?!!

“Pa…patah hati? Dengan siapa?” aduh, kayaknya nih kimchi ada racunnya deh. Kok tiba-tiba tenggorokanku tercekat?

“Hm…temennya kakakku. Namanya Choi Min Ho,”

“Choi…siapa? Choi Min Ho?” kayak pernah denger. Bukannya nama pacarnya Yong Mi itu Choi Min Ho juga?

“Key kenal?” tanya Na Ram.

“Ngg…enggak sih. Tapi…pacarnya Yong Mi itu namanya Choi Min Ho juga…,” jawabku. Na Ram memandangku sambil mengerutkan dahinya. Trus tiba-tiba ekspresinya berubah jadi kayak nemuin benang merah dari masalahnya.

“Iya! Nama pacarnya…eh, sekarang udah putus! Iya, namanya Shim Yong Mi!” ujar Na Ram. Aku membelalak. Ternyata masalah kami berhubungan toh! Yong Mi pacaran sama Choi Min Ho yang juga disukai gadisku. Ih! Beruntung banget sih namja itu! Jadi pengen liat mukanya! Abis liat trus langsung nonjokin, maksudnya.

“Aku shocked. Ternyata dia udah punya pacar. Yang ternyata pacarnya kakakku juga,”

Yong Mi noona tukang selingkuh!

“Trus?” tanyaku. “Mereka udah putus kan? Kenapa masih nangis?” jujur deh, aku bener-bener berat ngelontarin kalimat barusan. Itu sama aja kayak aku ngedukung hubungan Na Ram sama Choi Min Ho kan?

“Aku mestinya seneng sih. Tapi nggak tahu kenapa aku kebayang-bayang terus mukanya Choi Min Ho. Mukanya tadi sore tuh sedih banget, perih ngeliatnya. Aku nggak mau dia kayak gitu. Aduh, Key! Aku kok jadi gini sih? Labil banget! Aku mestinya nggak kayak gini. Aku kan nggak cengeng!” ujar Na Ram. Aku ketawa.

“Nangis kan nggak dilarang, jagiya…” aku menggigit lidahku. Apa sih aku? Daritadi manggil “jagiya” mulu? Na Ram nggak akan suka kupanggil jagiya. Salah-salah dia malah makin membenciku.

“Maaf,” ujarku. “…maksudku…Na Ram,”

“Nggak apa-apa, Key. Nggak apa-apa,” Na Ram menghapus air matanya dan tersenyum. Manis banget. Sejenak aku lupa dengan semua tentang Choi Min Ho. Aku sayang pada Na Ram. Dan aku nggak tahu bakalan bisa ngerelain Na Ram sama namja lain atau enggak.

By the way emangnya Daeri eonnie nggak bakal marah nih, kamu sama aku?” tanya Na Ram. Daeri? Apa hubungannya sama Daeri?

“Kenapa emang?”

“Ya….dia kan tadi nyamperin aku dan bilang kalo dia suka kamu,”

Ya Tuhan…, aku lupa pada rencana yang kususun dengan sobatku itu.

$$$$$$$$$$

Min Ho POV

Aku menatap langit-langit kamarku. Aku diduain. Bodohnya, selama ini aku sadar kalo Yong Mi udah nyelingkuhin aku, tapi aku tetep aja maksain buat berpikir positif. Ternyata berpikir positif kayak gitu terlalu berlebihan. Aku benci diriku. Aku benci Yong Mi. Nggak tahu kenapa aku nggak bisa mengidentifikasi rasaku lagi untuk gadis itu. Oke, kucabut ucapanku tadi. Aku nggak benci Yong Mi, tapi juga nggak cinta. Nggak cinta lagi dan nggak bisa mencintainya lagi,…mungkin.

Appa membuka pintu kamarku.

“Nggak kuliah kamu, Ho?” tanya Appa. Aku nggak mau kuliah. Nggak mau. Tapi nggak tahu kenapa bukan itu yang kuucapkan pada Appa.

“Sebentar lagi aku mandi kok, Appa…”. Appa tersenyum. Tampak guratan-guratan seorang ayah di wajahnya. Tiba-tiba semangatku muncul. Yong Mi nggak akan bisa memupuskan harapan Appa pada kuliahku. Ngapain juga aku mesti ngorbanin kuliahku buat yeoja yang bahkan udah nyelingkuhin aku? Bolos cuman buat si tukang obral? Obral cinta. Murahan.

Usai mandi, aku bergegas melahap roti isi dan meneguk orange juice buatan Umma, kemudian dengan persneling lima kuikatkan tali ketsku.

“Oiya, Ho,” Umma menahanku.

“Kenapa, Umma?”

“Ini…” Umma nyerahin sekotak tart buatannya sendiri padaku. “Tolong anterin ke tetangga baru di sana, enam rumah dari sini. Itung-itung perkenalan dan sambutan. Kemarin Umma belum nyapa anak itu,”

“Anak?”

“Iya, dia tinggal sendiri, katanya sih masih keponakannya Jung Jae Kyung. Karena Jae Kyung pindah jadinya keponakannya itu yang tinggal di sini. Soalnya lokasinya dekat dengan tempat kuliahnya. Ya udah gih sana, nanti kamu kesiangan. Sampaikan salam Umma dan Appa ya,” ujar Umma. Oh, seumuran denganku toh. Aku mengangguk dan segera melesat ke rumah yang dimaksud dengan sekotak tart di tanganku.

Ckckck. Gini deh kalo mahasiswa tinggal sendiri. Dari radius enam rumah aja udah kedengeran bunyi musik rock undergroundnya. Hhhhh…aku rada alergi sama musik jenis itu. Menurut aku rock underground itu bener-bener nyiksa. Masih mending hardcore deh. Tapi hardcore aja aku kadang males dengernya. Apalagi rock underground yang gedombrangan nggak jelas kayak gitu.

Busseeettt…, makin deket makin keras aja tuh bunyi. Gimana nasib tetangga-tetangga sebelahnya ya? Jangan-jangan mereka udah nggak bisa protes lagi lantaran udah terlanjur menderita disfungsi pendengaran.

Aku menekan bel rumahnya sambil menahan nafas. Nggak ada reaksi. Ya jelaslah nggak kedengeran, pemilik rumahnya asyik bermetal-metal ria di dalem. Ih, jangan-jangan pake pesta obat lagi. Nyeremin amat kalo gitu. Aku mulai ngayal yang enggak-enggak

Pintu dibuka setelah kugedor-gedor dengan energi hasil sarapanku tadi. Oh Tuhan…, aku terpana.

Tahu nggak sih, aku tadinya ngebayangin kalo mahasiswa penghuni rumah ini tuh seorang namja junkies alias kurus kerempeng dengan belasan tindikan dan tato warna-warni di tubuhnya, rambut punk rock, trus pake make-up gaya Marilyn Manson. Itu lho…, make-up dengan wajah putih dan mata super duper smokey-eyes trus bibirnya pake lipstik item atau ungu yang tebel banget.

Tapi apa yang kulihat? Seorang gadis muda yang cantik banget tengah memandangku penuh tanya. Penampilannya bener-bener nggak mewakili musik yang aku dengar tadi. Gadis cantik ini mengenakan t-shirt biru dan celana jeans. Di bahunya tersampir sebuah ransel biru pastel. Idungnya mancung dan matanya gede. Dan kayaknya dia keturunan deh. Blasteran maksudnya, bukan keturunan jin.

“Maaf?” tanyanya. Aku tersadar.

“Ng…a…annyeonghaseyo. Choi Min Ho imnida. Kamu pasti tetangga baru keponakannya Jung ahjussi. Ini ada sedikit tanda perkenalan dari kami. Mohon diterima,” aku nyerahin kotak tart yang dititipin Umma tadi padanya. Gadis itu menerimanya dan ngucapin terima kasih tanpa membungkuk. Ih dasar nggak sopan.

Where do you live, by the way?” tanyanya ringan sambil ngunyah permen karetnya. Aku tersenyum.

“Aku tinggal enam rumah dari sini. Nama kamu…?”

“Storm,”

Apa? Dia bilang namanya siapa?

Just call me Storm,

$$$$$$$$$$

Kayaknya ya…kayaknya namanya itu beneran Storm deh. Iya, Storm,…angin ribut, angin topan, angin puyuh, angin puting beliung, atau semacam itulah. Gadis secantik ini lebih cocok punya nama Windy______berangin,…angin yang pelan,…sepoi-sepoi. Bukan angin topan. Storm. Storm. Aku nggak abis pikir kenapa dulu ortunya namain dia Storm. Mungkin dia lahirnya pas ada topan kali ya. Udah ah, kok aku jadi ngeributin si angin ribut sih?

Tuh cewek nggak mau bilang dia pindahan dari mana. Kami akhirnya berjalan beriringan karena ternyata cewek itu satu kampus denganku. Dan tahu dia jurusan apa?

“Nama kamu beneran Storm? Kamu pindahan dari mana, Storm?” tanyaku. Ia melirikku sejenak dan meniup permen karetnya sebelum menjawab.

“Iya, namaku Storm. S-T-O-R-M. Aku pindahan darimana itu nggak penting,” cih…sok misterius. Aku sih biasa ngadepin cewek sok misterius kayak gini. Misterius dan dingin awal-awalnya aja. Ujung-ujungnya lunak, cengengesan, jinak-jinak merpati. Hoaaaamm…!

“Kamu masuk jurusan apa?”

“Teknik mesin,”

WHAT? Ngg…yaaaa…bukannya apa-apa sih. Tapi teknik mesin di universitasku itu didominasi oleh namja. Bahkan teknik mesin angkatanku namja semua, nggak ada ceweknya. Namjaaa…semua. Pokoknya teknik mesin itu sampe dijuluki sarang namja lantaran jumlah anak  ceweknya bisa dihitung pake jari. Trus,…mungkin karena udah masuk di lingkungan namja, yeoja-yeojanya setipe. Tomboy dan nggak bertele-tele. Tapi enak temenan sama anak mesin. Mereka rame. Solidaritas mereka oke banget, apalagi kalo soal berantem. Hehehe.

“O…oh, teknik mesin,” ujarku. Storm mengangguk-angguk.

“Oiya,” katanya. Aku menoleh.

“Kita jalan bareng ke kampus gini…nggak ada yang marah ntar? Aku nggak mau punya masalah sama cewek kamu nantinya, tahu kan, aku anak baru,”. Aku menelan air ludah. Andai Storm tahu kalo dia lagi ngingetin aku sama patah hatiku kemarin. Aku hanya menjawab pertanyaannya dengan gelengan kepala. Aku lagi nggak pengen ngebahas apapun soal cinta.

“Ouw, bagus deh, aku duluan ya, beda fakultas kan kita? Makasih ya udah nunjukin jalan, see you later. Oh! Say my nice thank you and regards to your mom!” ia mengangkat tangannya sebagai salam perpisahan pagi itu. Aku tersenyum dan memandangnya hingga punggungnya menghilang di fakultas teknik. Hopefully you can adapt yourself here soon, Storm.

$$$$$$$$$$

Jong Hyun POV

Rasanya aku mau pulang aja, ketimbang nongkrong lama-lama di hadapan Na Ram cuma buat ngedengerin cerita soal dilemanya dengan Key dan Min Ho. Astagaaa…, telingaku panas! Tapi aku tetap mencoba memasang tampang se-concern mungkin biar Na Ram bisa cerita dengan santai. Dia lagi emosi soalnya. Dan aku ingin menjadi tempat yang nyaman buat Na Ram. Sebisa mungkin, bagaimanapun perasaanku ketika mendengarkan ceritanya yang bahkan tidak sekalipun melibatkan namaku di sana.

“He-em…trus?” ujarku.

“Makanya aku bingung, Jong Hyun. Aku nggak mau jadi cewek plin-plan. Aku mau milih satu. Dan aku juga nggak mau ngasih Key harapan kalo ternyata nanti aku…beneran suka sama Min Ho…”. Aku memperhatikan wajah Na Ram. Aku masih bisa merasakan bagaimana aku memeluknya ketika ia menyelamatkanku pas naik kuda. Na Ram,…tidak adakah sedikit bayanganku yang melintas di hatimu?

“Pokoknya aku butuh saran dari kamu. Kata Jin Ki kamu pemberi saran yang baik. Makanya,…aku harus gimana?”

“Gini deh, Na Ram. Kita mulai dari hal-hal yang biasa dulu. Kamu coba telusuri dan ikuti hal-hal favorit mereka berdua,”

“Lho? Buat apa?”

“Supaya aku dan kamu bisa ngeliat, buat siapa kamu lebih perhatian. Min Ho atau Key,”. Na Ram manggut-manggut.

“Mereka…sama. Sama-sama suka olahraga, suka makan kimbap dan…jeruk,”

“Nah itu dia!”

“Maksud kamu aku mesti makan jeruk juga gitu? Ogah!”

“Sekali-kali berkorban kenapa sih, Na Ram…? Jeruk nggak separah yang kamu bayangkan kok,”

“Aduh, Jong Hyun,…kamu bukan aku sih. Kalo aku bisa ngelawan alergi ini udah aku lawan dari dulu,”. Aku mengangguk paham meski sedikit nggak percaya. Kok ada ya orang yang sampe segitunya nggak suka jeruk?

“Tapi biar aku coba deh. Mana sini jeruknya kasih ke aku,” Na Ram nadahin tangan dan aku menyodorkan separuh dari jerukku padanya. Gadis itu mengambil sepotong kecil dan mendekatkan jeruk itu ke mulutnya, kemudian berhenti sejenak dan meringis.

“Eyuwh…”

“Ayo, Na Raaammm…enak kok! Cobain, cobain…” aku memotivasinya. Na Ram perlahan memasukkan jeruk itu ke mulutnya dan mengunyahnya. Seketika ekspresinya berubah kayak orang abis nelen racun. Tapi gadis itu terus mengunyah sambil meringis. Airmatanya keluar.

“Kalo nggak tahan muntahin aja, Na Ram…sini,” aku nadahin tanganku di bawah mulutnya, mana tahu dia mau muntahin jeruknya. Nggak tega juga ngeliatnya kayak gini.

Na Ram menggeleng. Satu menit kemudian ia sukses menelan jeruk itu dan mengeluarkan biji-bijinya dari mulut. Na Ram menghela nafas berat.

“Kamu nggak apa-apa, Na Ram?” tanyaku khawatir. Seharusnya nggak aku ijinin dia makan jeruk. Mukanya sekarang pucat banget. Ia membekap mulutnya.

“Muntahin aja,” aku mencari-cari sesuatu yang bisa dijadiin tempat muntahannya Na Ram. Akhirnya kuambil jaketku dan mendekatkannya pada gadis itu.

“Sini,…kamar mandi kamu jauh di ujung sana kan? Daripada nggak sempat mendingan muntahin di sini aja,”. Na Ram masih tampak berusaha menahannya. Kemudian ia melepas bekapan tangannya dan menarik nafas panjang.

“Nggak enak, Jong Hyun. Nggak enak banget…, aku nyerah. Aku nggak sanggup makan jeruk lagi,” ujar Na Ram sambil memijat kepalanya.

“Oke, oke. Kita cari cara lain,…”

“Tapi coba satu lagi deh,” hah? Setelah hampir muntah gitu dia masih mau nekat makan jeruk? Harus sebegitu besarnyakah pengorbanan Na Ram?

Aku segera nyingkirin jeruk-jeruk di atas meja sebelum Na Ram sempat meraihnya. Gila aja kalo aku ngijinin Na Ram ngelancarin aksi nekatnya. Bisa masuk rumah sakit nih anak.

“Satu lagi aja, Jong Hyun…aku penasaran,” pintanya.

“Nggak boleh!” tegasku.

“Satu lagi deh, janji!”. Ck, nih anak bandel amat sih? Aku semakin menjauhkan jeruk-jeruk itu dari jangkauan Na Ram. Tapi semakin kujauhkan, Na Ram semakin berusaha meraihnya. Tiba-tiba aku kehilangan keseimbangan dan…

“Waduh! Jong Hyun! Kamu nggak kenapa-napa?!” seru Na Ram panik. Huh, bagus deh dia masih panik. Soalnya kelewatan aja kalo dia nggak panik ngeliat aku yang jatuh terjengkang dari sofa ke lantai lantaran ngejauhin jeruk dari jangkauannya. Aku meraba dahiku yang perih abis kejedot ujung meja tamu. Na Ram meraih tanganku.

“Waduh…lecet, Jong! Jangan dipegang! Bentar aku ambil band aid. Kamu sih banyak tingkah,” Na Ram beranjak ngambil kotak P3K.

Lagi-lagi,…entah aku mesti suka atau benci situasi ini. Situasi di mana jantungku berdetak sangat kencang sementara ironisnya Na Ram malah nggak menyadari bahwa debaran ini disebabkan oleh kulitnya yang menyentuh kulitku ketika gadis itu membersihkan luka di dahiku dengan kapas basah. Situasi di mana nadiku berdenyut cepat ketika kurasakan nafasnya beradu dengan nafasku saat wajah kami begitu dekat sementara ironisnya dia nggak pernah tahu kalo aku bahkan nggak ngerasain perihnya lecet di dahiku ketika ia di dekatku. Aku nggak tahu. Bener-bener nggak tahu mesti suka atau benci kayak gini.

Na Ram menempelkan plester ke dahiku dan tersenyum puas dengan hasil karyanya. Aku memandangnya dalam-dalam.

“Maaf ya, Jong Hyun. Aku nggak sengaja. Hahahaha! Kok lucu ya ngeliat jidat kamu ada plesternya…” GREP! Kupeluk Na Ram erat-erat. Erat hingga kurasakan gadis itu mulai memberontak. Tangannya mendorong dadaku menjauh.

“Jong…Jong Hyun? Kamu kenapa?” tanyanya. Oh tidak, Na Ram…jangan memandangku seolah aku baru saja berbuat yang tidak-tidak. Ya Tuhan,…, aku ini kenapa lagi? Berani-beraninya aku…Ya Tuhan. Wajah Na Ram pucat pasi. Ia…ketakutan.

“Aku balik dulu,” aku bangkit dan membawa jaket serta helmku keluar. Mungkin bukan ini perbuatan yang tepat setelah apa yang kulakukan barusan. Tapi untuk saat ini, kurasa jadi pengecut nggak ada salahnya.

$$$$$$$$$$

Storm POV

Oke, apa kataku? Choi Min Ho mungkin nggak bohong waktu kutanya bakalan ada yang marah atau enggak pas kami jalan bareng tadi pagi. Tapi apa-apaan nih? Tiba-tiba aja pas pulang kuliah segerombolan cewek udah menghadang jalanku di teknik.

“Kamu yang namanya Storm?”

TO BE CONTINUED

-peppermintlight-

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

53 thoughts on “Me Against The Orange – Part 5”

  1. Makin seru nih, konflik πª mkin runyem,, jonghyun suka ma naram sih naram ϑ’lema antara key ma minhoo dn kya πª sih minho bklan pnya feel buat storm *tbakan qw aj ‎​​​Ħ̀́̀́̀ǻ̀́:Dħ̀́̀́ɐ̀́̀́̀́=Dħ̀́̀́̀ǻ̀́<=-P
    Oke part slanjut πª jgn lama2 Ɣö☺

    1. wohouw! aku suka banget sama pembaca yang nebak jalannya ceritaku. itu berarti dia nyimak. hehe. gomawo sungwookie udah jadi komentator pertama ^^

  2. ahahahahhaha
    key lucuuuuuuuuuuu udh panggil jagiyanya am aq aja ahahahah
    huwaaaaaa ada storm, minho suka am storm tuh#sotoy, kasian deh na ram………..
    jonghhyunnnnn ahh kasian bgt……….
    na ram, jjong suka am kamu tuh!!!!!!!!!!!!!!!!
    #sarap
    weew, sapa noh yg nyegat storm…………….
    lanjuttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt
    😛

    1. ahahahaseeeekkk…ada nina rame dah pokoknya. niiinnnn! meskipun aku patah hati sama si jjong tapi di sini masih dapet feelnya. haha. geje. gomawo nina ^^

  3. wah wah wahh.
    ECI ONN tambah daebak banged MATO nyaa
    Yuhuuu.
    Minho itu emank bnyk bgd penggemarny yaah.

    Ehh, Minho kayaknya udah kecantoL ama Storm yaah… 😀
    Gimana nasib Na ram??

    Eci onn daebakk.
    Lanjud, ASAP… 🙂 ^^b

  4. Yuyuhuy..akhrny bc part5.,tp ko pndekan ya onn kayakny.,ato ak ny yg keasikan baca?

    Trus jd tmbh njilemet ja deh ni crita,,ga pusing onn?kekeh~ tp pkokny next part hrus nambh asik ya onn?;-),,

    1. zeeeee ^^ ih aku penasaran deh sama kamu. nama efbi kamu apaan deh tar aku add.
      back to ff. pendek ya? hehe. sengaja aku potong pas scene jjong sih. tp aku klo nulis yg sequel emang segitu halamannya. hehe. pusing? iya sih. ahahaha. gomawo,zee ^^

  5. Eci eonni~~
    lanjut eonn~~ lanjut~~
    daebak lah pokoknya ini~~
    gyaaaaa~~
    aku ketawa lo eonn, pas Ojong kejedot~~ hahaha~~ kasihan Ojong~~
    Waah~~ aku sepikiran ama Mino eonn, aku kira tadi yg kayak gitu juga~~ eh ternyata~~ yeoja toh~~
    Onewnya kgak ada~ Itu terakhir Strom dikeroyok siapa??
    ya udah deh eonn, segini saja sampah dari saya, udah kgak tau musti komen apaan fufufu~

    1. lyndaaa….aku suka semua komen kamu. ahaha. jjong sering2 kubuat adegan kejedot aja dah biar kamu seneng. kekeke. gomawo lynda ^^

    1. tidaaakkk…storm mw diapain ya? ssst…ryne, gimana kalo si storm di situ dibikin teraniaya? ahaha. iya aku juga suka scene terakhir ^^ gomawo,ryne ^^

  6. UJAA ~
    Aku suka .. Suka ..
    Keren banget FF nya ..
    Hahaha, ternyata ada Si Strom haelmoni^^
    Sumpah, aku ngakak waktu bca “strom bkan nya angin topan, badai, dll”
    Wakawaka ..
    Btw, nanti si mino sama strom ya?
    Hmm, aku kira dy bkal sama Na Ram *ni reader bnyak tnya amat*
    Hahaha..
    Oy, siapa yang mau ngeroyok si strom?
    Fans nya Minho??
    Key : waduh, jagy, kamu bnyak tanya amat, sini ikut aku pergi
    Aku : iya deh, aku pergi dulu *sambil mangut2*
    Di tunggu next part^^

  7. eci, eon!!! mian aku baru baca n komen!!
    jyaahhh, kok bag naram-jjong dikit amat y? aku pnsrn, soalnya klo liat intro-nya yg jd main cast keknya naram-jjong deh, eon! <– sotoy

    y sdh itu aja eon, annyeong.. *melambai2 gj

  8. Umma!!!!
    HIks hiks~~~(nangis guling guling)
    Gak mau…hweee..storm sama minho?
    Ahhhh……….

    But overall dabak umma!
    ASAP ya

    1. hiaaa…aku bales nih. kekeke. ahahaha. na ram sama minho? hm…atau minho sama storm? ahaha. gomawo ninies udah mampir ^^

  9. UJAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA
    MAAF AKU BARU BACAAAAAAAAAAAAA

    YESS !!
    SI KEY GAK DEKET2 AMA SI DAERI LAGI !!
    *joget keong racun

    WEWEWEW
    ITU SI JJONG MULAI GAK TAHAN..
    WOOSS..
    SANTAI DONG, JJONG
    AHAHAHAHA

    SI NENEK BABAT KEREN AMAT DISINI
    AHAHAHAHA
    jadi ngepens *sengaja tulisannya dikecilin biar gak keliatan ama si nenek*

    AAAAAAAAHH..
    AKU YAKIN..
    SI NENEK GAK BAKALAN KALAH KALO DIKROYOK GITU..
    ATO GAK, SI MINO NTAR DATENG NYELAMETIN..
    TAPI SI NENEKNYA BAKALAN STAY COOL
    AHAHAHA *sotau bener2 sotau*

    okedeeh..
    sekian bacot dari aku, ja..
    ahahahaa
    *kabur ke CEO*

    1. wohouwwww! nyante,jek! ayo ngeong racun, aku keongnya kamu racunnya. haha #galucu
      storm keren? aahhh~~ ga usah dieskpos deh pujiannya…haha. damai,stormie.
      ngga tahan kenapa,jem? ga tahan bentaran doang? coba aku lamain ya. iya deng di sini ga ada daeri. gpp,itu si key biarin aja nostalgia.
      gomawo ya, jem ^^

  10. Ahhhh…
    jjong bikin aku GREGETAAN *by Sherina -> Apadehso*
    hahahhaaha….

    Wedewwww,,, ada MY STORMIE EONNIEE !!!!
    is she already read it ??
    sepertinya belooommm~~
    “Just call me Storm” WADOOOOOHHH ! ! !

    1. wouwhaha, Alhamdulillah ff ini dibaca dan dikomen lagi ^^. hehe, gomawo ya dhindhin ^^ salam kenal^^ kamu reader barukah? kalo iya, selamat jalan-jalan ^^

  11. eci onn..!!! Ketemu lagi.. Kangen ga dikomen ma aku? *reader narsis kubik*
    ayolah eonn..lanjutnya kok lama bgt ..tahun baru jgn bikin reader penasaran, ga baik *ga da hbungan’y*
    ku tggu loh..mian maksa mulu hehe..

    1. wakakaka. eh ada diiiiiiiinnnaaaa~~iyanih din, belom aku lanjutin lagi part 6nya. ditungguin ya ^^ gomawo ^^

  12. terakhir ke sini, bca dan comment MATO part 2. pas balik lagi tw2 udh smpe part 5, asik bgt baca 3 part skaligus~
    crita’a nambah seru nih, aku pgn naram sma jjong ajh, eh tpi pgn naram blikan lagi sma Key jga.hha.
    Eh tapi naram sma Jjong ajh deh, Key’a sma Dae ri *reader bnyak mau’a.*
    However, good job author Ecii. ditunggu part 6 nya yaa… ^^~

    1. halo,euncha ^^ waah…aku tersanjung banget nih kamu bela-belain baca dari part 3nya.
      ahaha. iya gpp sih reader punya pendapat sendiri. malah itu tandanya kamu bener-bener ngebaca ff aku. hiks, daebaklah kamu,euncha-ssi. gomawo, euncha ^^

  13. hufff…. sebenarnya aku menunggu scene taem-sonhwa thor… tapi gpp lah ini juga udah sukses bikin aku ga sabar baca part berikutnya….
    jadi, akankah jjong menghilangkan kepengecutannya? dan gmn dengan key??
    stay tune…. (gaya VJ MTV)
    mwwaaahaaahaaahaa

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s