CHECK ‘EM OUT-PART 5

CHECK ‘EM OUT

Author : Eci a.k.a peppermintlight

Starring : Lee Tae Min SHINee, Choi Min Ho SHINee, another SHINee members, imaginarycharacter

Type : Series

Genre : Fantasy, friendship, romance.

©2010 SF3SI, Freelance Author.

Tae Min POV

Ya Tuhan…

Siapa saja! Tolong bangunkan aku dari mimpi buruk ini! Sekarang! Apa? Ada yang nggak ngerti kenapa aku shocked berat malam ini? Oke kita rewind adegannya.

TRING TRING TRING!

“Tae Min, buka dulu gih pintunya! Umma lagi sibuk buat kue. Ini mesti dianter besok lho! Ayo sana buka!” ujar Umma padaku. Aku segera men-pausekan Titanic pas adegan si Jack Dawson mau ngelukis Rose…bukaaaaaaannnn!!! Jangan percaya! Lee Tae Min anak baik dan nggak akan nonton adegan vulgar kayak gitu! Maksudku tadi, aku segera mem-pausekan Scooby Doo (jangan ketawain film favoritku!!) dan melangkahkan kaki di ruang depan buat ngebukain pintu. Lagian siapa sih bertamu malem-malem gini? Awas aja kalo nggak bawa makanan.

Dan dimulailah kekagetanku. Choi Min Ho berdiri di depanku. Ia membawa ransel besar dan koper berwarna merah. Aku mencium gelagat buruk. Firasatku bener-bener nggak baik.

“Mulai malam ini aku menumpang di sini,” ujarnya jelas dan tajam. Weitzzz…apa-apaan nih? Choi Min Ho diusir dari rumahnya? Tapi kudengar dia tinggal sendiri. Jadi kenapa dia sekarang mulai mengusik teritorialku?

“Siapa yang dateng, Taem? Oh…, Choi Min Ho ya. Ayo masuk…, jadi gini lho, Taem. Umma lupa ngasih tahu kamu, tadi Choi Min Ho menelepon ke sini, katanya dia mau nginep di sini. Cuma pas Umma tanya alasannya kenapa dia nggak mau cerita…, hm…anak jaman sekarang. Pasti berat ya, tinggal sendiri. Masuk yuk!” kalimat-kalimat Umma sukses membuatku kaget setengah mati. Apa? Kenapa cuma aku yang nggak tahu kalo invertebrata satu ini bakal nginep di rumahku? Ini mimpi buruk!

Choi Min Ho melenggang masuk tanpa menyapaku lagi. Ih, nyebelin amat! Liat apa yang bisa aku lakukan di wilayahku! Dasar koloni! Dia nggak akan bisa menjajahku di rumahku sendiri!

“Heh, heh…bentar, bentar! Kamu nggak mau ngejelasin apa-apa? Kenapa kamu di sini?” tanyaku kelabakan. Saking kagetnya aku sampe aku nggak tahu kalimat mana duluan yang mesti aku tembakin ke dia, kalimat marah, atau kalimat marah banget.

Choi Min Ho menoleh dengan tatapan seolah aku penderita amnesia akut yang lagi rawat jalan dan nggak tahu kalo dia sebenernya saudaraku.

“Aku kan udah bilang mau numpang? Ngomong-ngomong kamar kamu di mana? Kata Ahjumma dan ahjussi aku boleh berbagi kamar denganmu,”

APA????!!! Dia sampe nelpon appaku yang lagi di Busan? Wah, dia pikir dia punya pengaruh?

“Tapi kamu nggak bilang padaku kan? Nggak ada yang akan berbagi kamar denganku! Lagian nggak ada yang nanyain pendapatku soal kamu boleh menginap di sini atau enggak…”

“Ahjumma…, kopernya boleh aku letakkin di mana?” dia memotong ucapanku. Umma tersenyum.

“Kamar Tae Min ada di lantai atas, masuk aja, Min Ho. Anggap aja rumah sendiri,”

“Choi Min Ho! Tunggu!” aku menyusulnya naik ke tangga dan menarik bajunya.

“Kenapa lagi sih, Lee Tae Min?” ucapnya bosan.

“Kamu nggak boleh napakin kaki ke kamarku!”

Choi Min Ho menguap.

“Kalo nggak boleh, aku sebarin kalo kamu bisa sihir…”

“AAAA!” aku refleks membekap mulut Choi Min Ho. Dan setelah aku sadar betapa menjijikkannya adegan kami barusan, aku melepas bekapanku. Ya Tuhan…, dia tahu titik lemahku. Hidupku akan hancur sebentar lagi.

Choi Min Ho nyengir iblis padaku. Trus dia ngelanjutin dengan membuka pintu kamarku di lantai atas dan melemparkan tasnya di……., APA??? Aku nggak salah lihat?! Mana single bed Spidermanku??? Kenapa ia menjelma jadi spring bed ukuran king size??? Iyakz!

“Ummmmaaaaaaaaa!” aku tergesa-gesa menuruni anak tangga buat memprotes apa yang bisa kuprotes ke ibuku.

“Kenapa, Taem? Rusuh bener daritadi. Kamu suka kamarnya kan? Tadi Umma udah minta tolong tetangga buat nyingkirin single bed kamu ke gudang, udah jelek sih. Makanya pas Min Ho nelpon mau nginep sini, sekalian aja Umma ganti jadi spring bed ukuran King size, biar bisa buat kalian berdua.

“A…apa?! Ummaaaa…paling enggak pisahin dong kasur aku sama kasurnya Min Ho! Amit-amit aja aku mau tidur seranjang sama dia! Ih!”

“Ya kalo nggak mau seranjang sama Min Ho, kamu tidur di karpet aja, atau di sofa ruang tamu. Gitu aja kok repot, Taem…” APA?! Umma kok malah memprioritaskan si iblis itu ketimbang anaknya sendiri? Mestinya aku dong yang tidur di kasur, Min Ho biarin aja tidur di garasi. Atau di kolam ikan depan sekalian biar aku disangkain melihara hiu. Tapi enggak di kamarku!

“Umma pilih kasih!” seruku sambil menaiki anak tangga. Bayangin aja ya, seumur hidup aku belum pernah dibeliin kasur gede dan mahal kayak gitu. Eh sekarang pas Choi Min Ho dateng tiba-tiba dan mulai merasuki pikiran bersih kedua orangtuaku, Umma tiba-tiba kepikiran buat masang tuh king size di kamarku. Dan…dan…ARGH!!! Kasur Spidermanku ditaruh di gudang cuman karena seorang Choi Min Ho??? Umma dan Appa mulai nggak asyik!

“Kamu ngapain?!” bentakku kesal pas ngeliat Choi Min Ho tidur di kasur baruku. Kenapa? Ini emang kasur barunya aku kan? Bukan punya dia kan? Trus ngapain dia seenaknya masang posisi tidur diagonal seolah kasur ini miliknya?

“Aku capek, mau tidur,”

“MINGGIR!” aku nggak sabar lagi. Status kepemilikan mesti diperjelas di sini, detik ini juga. Aku menggeser Choi Min Ho dengan kasar.

“Kamu apaan sih?!” dia misuh-misuh jengkel. Ini belom seberapa, Min Ho. Lihat apa yang bisa aku lakukan pada parasit sepertimu.

Aku langsung masang posisi tidur diagonal alias miring kayak apa yang dia lakukan tadi untuk ngeblok semua tempat. Sekarang dia nggak bisa tidur di sini. Hohoho!

“Oke kalo itu mau kamu…” BRUK! Tiba-tiba Choi Min Ho melompat ke atas badanku dan ia berusaha mengusirku dari sini. Tapi aku nggak akan nyerah. Aku bergulat dengannya dan selimut jadi saksi bisu perhelatan antara dua pendekar timur memperebutkan wilayah kekuasaan dari jaman nenek moyang mereka dulu (ini cerita apaan sih, chi?).

Whoopz! Choi Min Ho emang lebih tinggi dan lebih kuat dariku. Tapi jelas tubuhku lebih ringan dan lebih gesit. Aku berkelit dari cengkramannya dan tanganku gantian mendorong Choi Min Ho hingga namja itu terdesak. Dan nggak tahu kenapa tiba-tiba kakinya menendang tulang keringku sampe aku kehilangan keseimbangan dan…

Aku terdiam dengan posisi ini. Tubuhku menindih tubuh Min Ho dan dan jarak wajah kami nyaris nggak lebih dari tiga senti. Aku bisa memperhatikan garis-garis ketampanan di wajahnya. Matanya lebar dan hidungnya mancung. Tiba-tiba aku mulai bisa menerima alasan kenapa yeoja-yeoja di sekolah jejeritan pas ketemu dia. Rambut kriwel semigondrongnya mempesona sekali…

“Minggir, Lee Tae Min!” seruannya membuatku kaget dan ngebiarin aja dia ngedorong tubuhku sampe jatuh. Ia bangkit dan mengacak-acak rambutnya. Eh, aku nggak salah lihat kan? Wajahnya memerah. Oh oke, dia…dia normal kan? Jangan sampe dia naksir aku!

Lee Tae Min kok manis banget sih dari deket? Aiissshhh! Ngapain juga aku bisa diem aja pas ngeliat mukanya tadi? Putih…, imut,…, jadi itu yang buat LeeAnn mengejarnya?, gitu kira-kira bunyi suara hati Choi Min Ho yang nggak sengaja terdengar. Hahaha. Geli amat sih ngedenger suara hatinya barusan? Ih, jangan-jangan dia gay lagi. Hahahaha! Aish, kok ketawa sih, Taem?

$$$$$$$$$$

Choi Min Ho POV

Lee Tae Min kok manis banget sih dari deket? Aiissshhh! Ngapain juga aku bisa diem aja pas ngeliat mukanya tadi? Putih…, imut,…, jadi itu yang buat LeeAnn mengejarnya?

Aku bener-bener kaget pas mukanya sama mukaku cuman beda tiga senti. Ih! Dia normal kan? Jangan-jangan dia gay lagi. Amit-amit aja kalo aku mesti sekamar sama gay. Bisa disergapnya aku malam-malam, trus paginya aku bangun tanpa sehelai benang pun melekat di tubuhku dan Lee Tae Min yang lagi ngaduk kopi tersenyum padaku dan bilang, “mau pake cream atau gula?” ARRRGGGHHH!!! Choi Min Ho pabo! Pikiran kamu kok jauh amat sih? Tapi aku nggak bisa tenang. Aku mesti mastiin kalo di laciku selalu tersedia gunting, jadi kalo Lee Tae Min macem-macem, aku bisa ngancem bunuh diri. Iya, iya, ide cemerlang, Choi Min Ho!

“Makan malem udah siap, anak-anak!” ahjumma membuka pintu kamar Tae Min dan memanggil kami. Tae Min keluar duluan tanpa menoleh ke arahku lagi. Hih! Anak menyebalkan! Setelah hampir menodai aku dia malah langsung lari gitu aja? Awas kau, Lee Tae Min!

Aku menyusul ke meja makan dan aroma masakan ajhumma langsung tercium. Beliau masak sup hari ini. Harum sekali…, rasanya udah berabad-abad aku nggak menghirup masakan rumahan kayak gini. Tiap hari aku makan di restoran. Appa, Umma, Noona,…aku kangen kalian. Sangat! Mengertikah kalian? Kalo ngerti balik dong.

“Maaf lho, Min Ho…, cuma masakan rumahan biasa. Semoga kamu suka,” ujar ajhumma hangat. Aku berjanji nanti malam akan menelepon Kim Sang Mi…ehhhh! Maksudku menelepon Umma dan Appa di Manhattan. Tapi Kim Sang Mi juga ah, biarpun dia senantiasa ngejutekin semua telepon aku dan bilang kalo dia lagi belajar atau bikin PR atau ngajar kelas malam atau ngisi bank soal MIPA atau apalah itu kerjaannya orang pinter.

“Dia sih biasanya makan di restoran, Umma. Anak orang kaya sih…” sindir Tae Min. Aku memelototinya. Serius, aku bener-bener nggak suka ada orang yang menilai aku berdasarkan jenis tongkronganku di luar sekolah. Tae Min nggak ngerti betapa nggak asyiknya nongkrong di kafe atau restoran Italia tiap malam. Makanan mereka bener-bener nggak cocok di lidah. Selama ini aku maksain lidahku buat cocok dengan jenis makanan Eropa yang dijual di restoran dekat tempat tinggalku. Soalnya itu kawasan elite. Di sekitarnya nggak ada kedai kimchi atau masakan Korea lainnya. Yang ada cuman restoran Italia, toko roti yang penjaganya dipanggil pattisier, restoran Timur Tengah. Berasa hidup sendirian di bola dunia deh.

Usai makan aku membantu ajhumma mencuci piring dan membereskan meja makan sementara Lee Tae Min kembali ke kamarnya. Aku mulai melancarkan misi pertamaku.

“Ng…ahjumma. Apa nggak ngerepotin kalo aku tinggal di sini?” tanyaku. Ahjumma ketawa. Suaranya mirip Umma. Homesick amat sih aku ini?

“Ya enggaklah, Min Ho. Lagian si Tae Min juga sendirian kok di sini. Biarin aja biar dia ada temen,”.

“Oiya, ahjumma. Mungkin permintaanku berlebihan. Tapi tolong untuk sementara waktu ini, kalo ada telepon dari Park songsenim dan mencari Tae Min, bilang aja Tae Min nggak tinggal di sini lagi,”

“Hah? Kenapa?” udah kuduga. Permintaanku ini nggak sesuai dengan akal sehat. Tapi ini harus. Ini salah satu cara untuk memproteksi Tae Min dari Park songsenim.

“Jebal, ahjumma. Ini berhubungan erat dengan keselamatan Tae Min. Aku janji suatu saat aku jelasin,”. Di luar dugaanku, ahjumma ketawa ngakak.

“Dasar anak-anak. Kamu kebanyakan nonton film detektif sih, Min Ho. Tapi ya sudahlah. Asalkan kamu bisa jadi teman yang baik buat Tae Min. Kadang ahjumma kasian sama tuh anak. Nggak punya temen,”

Aku nggak bisa nahan senyumku ngebayangin si Tae Min nggak punya temen. Ajhumma nggak tahu aja sih, kalo Lee Annemarie yang cantik jelita itu jungkir balik nguber-nguber anaknya.

Diam-diam aku ngeluarin penyadap percakapan di telepon (yang aku dapet dari hasil kerja keras si LeeAnn yang berakting nangis kejer sama pamannya di kepolisian supaya dikasih penyadap) dan aku tempelin di bawah telepon pas ajhumma lagi nyusun-nyusun piring di rak. Misi satu selesai. Telepon sekarang berada dalam genggamanku.

Usai membantu ahjumma, aku kembali ke kamar. Di sana Tae Min lagi main PS. Hey! Aku suka PS! Makanya aku langsung nyolokin joystick satu lagi sampe Tae Min ngelirik bete ke aku.

“Ngapain kamu?”

“Mau ikutan main,” jawabku. Iyalah mau main, masa mau karaoke?

“Nggak boleh,”

“Boleh dong. Ini kan sekarang jadi kamar aku juga. Playstation kamu ya punya sama-sama kan?”

“APA?! ENAK AJA! Siniin joysticknya! Jangan sentuh-sentuh barang-barangku ya! Kamu tuh cuma numpang di sini!”

“Galak bener. Di sekolah kamu adem-adem aja,”

“Pokoknya jangan sentuh semua barangku di sini!”

“Aku sebarin lhooo…”

“AAAAAAAAA!!!!” Tae Min membekap mulutku lagi. Wajahnya panik. Hahahaha! Aku ketawa ngakak sampe nggak sanggup ngeluarin suara lagi. Nih anak polosnya nggak ketulungan dah.

“Awas kalo kamu sebarin! Aku botakin pas kamu lagi tidur!” ancamnya. Aku masih ketawa meskipun nyaliku ciut juga ngedenger ancamannya. Rambutku keren abis gini kok.

“Iya deehhh…tapi,…eh! Salah! Bukan gitu cara mainnya! Ke kiri, ke kiri! Lagi kiri lagiiii…EEEHHHH!!! Musuh di sebelah sana! TEMBAK! TEMBAK! Ah!!! Udah, udah, sembunyi aja dulu. MUSUH!! BALIK LAGI, BALIK LAGI!” aku teriak-teriak nggak jelas sementara Tae Min refleks nurutin kata-kataku. Dengan muka serius dia mencet-mencet tombol joysticknya.

“Mainin player 2 gih kamu. Buruan, Ho!” ujar Tae Min. Aku terpaku. Dia ngebolehin aku main nih?

“Ayo buruan!”. Aku langsung nyolokin joystick dan megang player 2 buat jadi temennya Tae Min di Medal of Honour. Kami main sambil berkicau. Sejenak aku lupa sama semua kekesalanku pada Tae Min dan misiku bersama teman-temanku.

$$$$$$$$$$

Lee Annemarie POV

“Ngomong-ngomong, LeeAnn…, kamu ngapain nelpon aku lewat nomornya Min Ho?” tanya Tae Min saat aku meneleponnya malam-malam. Jam udah nunjukin pukul 11 malam dan Min Ho mengangkat teleponku dengan suara mengerang yang nandain kalo dia udah tidur dan telepon dariku benar-benar mengganggu mimpi indahnya.

“Aku nggak tahu nomor telepon rumahmu sih. Lagian kalo aku nelpon ke rumah kan bakalan ganggu banget. Choi Min Ho belum cerita apa-apa?” tanyaku.

“Cerita apa emangnya? Daritadi kami main PS,” ujar Lee Tae Min dari seberang. Aku menghela nafas. Ya ngga apa-apalah kalo emang Choi Min Ho mau beradaptasi dulu di rumahnya Tae Min. Kudengar mereka emang nggak akrab. Bahkan aku ragu kalo mereka bakal akur pas tinggal satu atap. Tapi misi ini mesti dilanjutkan. Aku nggak mau terjadi apa-apa pada Tae Min.

Untuk sementara ini aku belum nemuin bukti konkrit perbuatan songsenim. Soalnya aku bahkan nggak dengar pembicaraan mereka di telepon. Tapi aku juga nggak nemuin alasan buat nuduh kalo Min Ho cuma mengada-ada.

“Eh, LeeAnn,”

“Hm?”

“Kamu suka coklat nggak?”

“Hmph! Loh kok tiba-tiba nanya coklat? Kenapa? Mau ngasih ya? Kalo kamu yang ngasih aku mau kok. Hahaha,”

“Oh,…hehehe. Iya aku mau ngasih. Soalnya baru LeeAnn yang mau berteman sama aku, jadi aku mau ngasih sesuatu,”

“Temen kamu banyak kan, Taem?”

“Berteman baik, maksudnya…, tapi beneran LeeAnn suka coklat? Nanti pas aku kasih malah dikasi’in ke kucing lagi lagi gara-gara takut gendut. Cewek kan emang suka gitu, suka takut gemuk. Padahal satu kali makan coklat nggak bakal bikin mereka langsung gemuk kan? Yah…paling nambah lemak dan kalori dikit…eh, kok ketawa?”

“…hahahaha, nggak, nggak. Kecelakaan tempo hari bikin salah satu saraf di tubuhku terganggu dan kata dokter itu bikin aku nggak bisa gemuk. Jadi aku nyantai aja kalo mau makan coklat sering-sering,”

“Oh, ya udah deh. Tapi…beruntung banget kamu nggak bisa gemuk. Yeoja lain bakal iri sama kamu,”

“Yaaahhh…, aku nggak terlalu mentingin penampilan aku kok. Asal aku bisa tampil rapi dan pantas itu udah cukup. Kulit aku suka alergi kalo pake make-up. Jadi aku nggak bisa sembarangan pake kosmetik. Lagian aku juga nggak suka dandan kok. Nah, kok jadi ngomongin aku. Ya udah, tidur ya, Taem. Sampai jumpa besok di sekolah,”

“Oke, oke,… mimpi yang indah, LeeAnn…”

Aku terdiam sejenak. Mungkin udah nggak terhitung lagi namja yang ngucapin selamat tidur padaku, bahkan dengan puisi-puisi atau cara-cara romantis lainnya. Tapi di antara namja-namja itu, ucapan selamat tidur dari Lee Tae Minlah yang paling manis.

Aku tersenyum sembari menutup sambungan telepon dan membaringkan tubuhku di tempat tidurku. Ucapan selamat tidur dari Lee Tae Min menemaniku hingga lelap.

$$$$$$$$$$

Kim Sang Mi POV

Ini kali pertama dalam sejarah hidupku dan kurasa mesti dicatat di Guiness Book of Record – nyamperin Choi Min Ho pas dia masih ada di pintu gerbang sekolah, dengan Lee Tae Min tentunya.

“Hai, Sang Mi! Tumben nyamperin duluan…”

“Diem deh. Aku punya berita,…soal kemarin. Ngomong-ngomong kamu udah cerita ke Tae Min?”. Choi Min Ho menggeleng. Ia berbisik ketika Tae Min berada di dekat kami.

“Rada susah buat mulai ngobrol dengan Tae Min. Kami nggak cocok deh kayaknya,” ujar Min Ho. Hiah, geli amat sih ngedenger omongan si Min Ho. Kayak mereka mau dijodohin aja pake acara nggak cocok-nggak cocok segala.

“Ya udah, pokoknya masalah nyeritain itu urusan kamu ya. Aku sama LeeAnn lagi jalan-jalan dari satu sekolah ke sekolah lain. Konon Park songsenim pernah ngajar di beberapa SMU sebelum di sini. Dan reputasinya hampir selalu baik,…selain…”

“Selain apa?” tanya Min Ho. Aku nengok ke seluruh penjuru sekolah, mastiin kalo nggak ada yang denger percakapan kami. Lee Tae Min udah ke kelas daritadi.

“Kudengar Park songsenim pernah kepergok…ehm…kepergok terlibat dalam kasus penjualan organ tubuh ilegal…”

“Penjualan…apa?” Min Ho menatapku tak percaya.

“Iya, Ho…, kasus penjualan organ tubuh ilegal. Korbannya kebanyakan remaja. Modusnya penculikan sih. Tuh anak diculik, trus dibius dan diambil organ tubuhnya buat dijual. Organ tubuh itu mahal harganya, Ho,”paparku. Min Ho menatapku ngeri. Kuharap Min Ho si anak mami ini berani menerima kenyataan kalo kami berempat sekarang lagi menghadapi seorang kriminalis kelas kakap.

“Tapi gini, Ho. Tuh kasus kan udah lama, tahun berapaan gitu deh. Katanya sih kasusnya ditutup karena kepolisian nggak nemuin bukti pas mereka nyamperin Park songsenim di sekolah tempat beliau ngajar dulu. Dan jejak sindikat yang lain juga hilang entah kemana. Tapi kata pamannya LeeAnn sih…mereka diam-diam masih mengusut kasus ini kok,” aku mengakhiri ceritaku dengan helaan nafas panjang. Sulit juga nerima kalo seorang staf pengajar di sini ternyata seorang kriminal. Apalagi aku school president di sini. Dan sasaran si penjahat ternyata temanku sendiri. Ya Tuhan…

“Kim Sang Mi, aku…”

“Kamu kenapa, Choi Min Ho? Kamu nggak mau pingsan kan?” tanyaku khawatir. Bukan ngekhawatirin kondisi Min Ho sih, tapi aku bakalan repot kalo Min Ho pingsan di sini. Ah biarin deh, toh jeritan yeoja-yeoja di sini bisa membangunkannya lagi.

“…aku…aku mau pingsan,”

Tuh kan bener. Mestinya aku nyeritain hal ini di UKS, biar kalo dia mau pingsan bisa langsung dapet tempat enak di sana. Aku juga sih buru-buru amat nyeritainnya.

“Tahan, Choi Min Ho…, kita kan berempat…dan LeeAnn juga punya koneksi di kepolisian. Kamu nggak sendirian kok…”

“HAHAHAHA! Aku becanda doang kaliiii…udah ah! Aku belom buat PR nih. Si Tae Min pelit banget nggak mau nyontekin PRnya. Sampai jumpa di kelas, chagi!” abis ngacak rambutku si Min Ho sialan itu langsung ngacir ke kelas. Aku cuma bisa geleng-geleng kepala.

“Kim Sang Mi?”. aku menoleh dan jantungku seakan berhenti berdetak untuk sepersekian menit. Park songsenim udah berdiri di belakangku. Ia tersenyum.

“Ne, songsenim?” kurasakan suaraku bergetar hebat. Kenapa aku ini? Bukannya sudah kupastikan kalo percakapan tadi nggak ada yang dengar? Trus kenapa aku takut sekali?

“Bisa ikut ke ruanganku sebentar?”

TO BE CONTINUED

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF
Advertisements

40 thoughts on “CHECK ‘EM OUT-PART 5”

  1. hahaha seru deh

    aku ketawa pas Taemin ngancem mu botakin Minho..

    eh itu songsenim mau ngapain ya ke sang mi?

    aaaaa bikin penasaran,,

    1. kak nofaaaa…gomawo udah jadi komentator pertama di sini ^^ iya si taemin sih, masa mino dibotakin? ntara aja botaknya pas wamil. hehe. gomawo ya kak ^^

    1. ayeiy! seru-seruannya mau pake tanda petik nggak, di? haha. gomawo udah mampir ya ^^ *eh komen aku di blog kamu dibales deh…*

  2. omona~ aku suka aku suka aku suka ffnya!!
    minho!! kmu gag boleh suka ama taemin!! *minho: apa hak lo ngelarang gw?* *gag ada~* *minho: ya udh diem aja lo!*
    lnjut author!! jgn lma2 yo!!

    1. hahaha. minho ga suka taemin koookkk…ini bukan yaoi, cuman intermezzo aja dikit biar ga bosen sama ceritanya. hehe. gomawo hgks11 ^^

    1. iya…semoga ngga ketahuan. bahaya amat kalo ketauan sama songsenim. hm…hehehe, mudah-mudahan nggak lama yaaa ^^ gomawo udah baca dan komen ^^

  3. wakakakakkakakakak
    sumpah dah aku selalu ngakak baca ni ff huahahahahahha
    si minho lucu bgtttttttt gak kyk bysanya yg cool2 gmna getoh ehehhehehehe
    AKU SUKA……………….
    ini gak yaoi kan?????????
    ahahahahahah

    LANJUTKAN ONNIEEEEEEEEEEE…………………

    1. ahahaha. insya ALLAH ini bukan cerita yaoi murni kok. mereka kayak gitu masih dalam batas kewajaran, mengagumi antar temen aja. kebeneran aja si taem punya muka cantik. hehe. *digampar taemints.
      gomawo nina ^^

  4. Hahai..satu,gokil.,apany?..gaya penceritaan ff oenni. selalu asik n bikin ak enak bgt bacany.

    Eh ia,mau tanya lupa mulu ni.,ga ngerti deh ma judulny.,maksdny apa sih onn?

    1. check ’em out kan bahasa slangnya dari check them out. itu secara general nyeritain bahwa pembaca bisa ngeliat mereka nggak cuman dari aksinya aja, tapi juga dari kelebihan, kekurangan, daily life, sama background masing2. di sini mereka nggak aku bikin serta-merta punya kelebihan doang kan? misalnya minho = cakep,idola sekolah, tapi nggak bisa tertekan dan agak tergantung sama orang lain.
      taemin = punya telekinetik, tapi nggak punya temen.
      sangmi = pinter, school president, tapi dy punya pengalaman nggak enak soal pacar dan sahabatnya dulu.
      leeann : cantik, tapi dy ngerasa empty, soalnya orang ngeliat dy cuman dr fisiknya doang.

  5. Kyaaaaa!!! Jual organ tubuh??*hush…brisik!
    Sang Mi mow diapain tu ama park saesangnim???
    Taemin ama minho kalo cinlok oke jg tuh…
    Hehe^^

  6. UNNIE NEOMU YEPPEO~~~!!!

    selalu lah SAYA SUKAAAK FF NYA YEEE~~~ *rusuh*

    maaf baru bisa komen, masa kemaren ga bisa? *wp saya gangguan kali ya? ekekek*

    POKOKNYA DAEBAAAAKKKK!!!!! itu taemin… *speechless*

    1. ini nia ya? hehe. iya aku neomu yeoppo. haha. gpp kok…yg penting kan udah baca dan komen. masih suka taem ni? huhuy! gomawo ya ^^

  7. UMMA~~~
    Mian Telat lagi…
    hue…
    Tapi..aku TETEP suka sama ff ini
    Aku jadi malu nerusin Love Power
    Aku suka sama sang mi nya,dia mau di apain?
    Jangan jangan seonsangnimnya udah tau?

    1. hehehe. gpp kok joe, nyantai aja. yang penting baca dan komen ^^
      suka? Alhamdulillah…, eeehhh…kenapa malu?! ayo dilanjutin! kan beda,joooeee.
      sangmi? hm…ketauan ga yaaa? hehe. gomawo joooo…^^

  8. YYA ALLOH, YYA ALLO, YYA ALLOH..
    RAMEEEEEEEEE !!!!!

    AKU SUKA KALO UDAH NGELIAT SI TAEM KESEL AMA SI MINO
    AHAHAHAHA
    TRUS PAS SI TAEMIN NGEDENGER SUARA HATI SI MINO
    WAKAKAKAKAKAK

    IIIIIIIHHH
    UJA EMANG BAKAT DEH BIKIN YANG SEMI YAOI KAYAK GINI
    BUAHAHAHAHA
    SERING2 BUAT, DEH
    NTAR MAH YANG ONKEY
    MUAHAHAHAHAHA

    ITU SI SANGMI MAU DIAPAIN AMA SI GURU BLEKOK ??
    WELEEEEEEEEEEEHHH
    PART 6 NYA CEPETAAAAAAAAAAAAAAAANN

    1. hahahaha. si ijjem setuju beneeeerrr…, bukan yaoi lah…hehe. kasian si leeann sama sangmi kalo ini jadi yaoi. kalo onkey buat nggak ya? hahaha. aku berbakat? makasih, makasih…, iya mudah2an bisa ngelanjutin part 6 ^^. gomawo ijjem ^^

  9. Eci eonn~~
    Mian telat baca ya eonn ^^

    waaaaaa~~
    hahahahahahahahahahahahahahaha~~ bener bener deh eonn, adegan 2min mengocok perut~~ wakakakaka~~
    ya oloh, Ammanya Tae mau aja tuh kena rayuan (??) Mino~
    Mino~ Mino~ Mino~ emang kebangetan dah~ tapi aku suka dia disini~ ahahahaha~~ berasa Mino anak mami (??) *dibakar rame-rame ama flames*

    Oooo~~ Sangmi mau diapaain ama guru jahat itu?? OMONA~~
    Eonn~~ nggak sabar liat part 6 nya~~ ditunggu ya eonn~~
    😀

  10. huaaaaaaaa itu gimana kelanjutannya????
    part 6nya cepetan dipost donggg…
    hua penasaran banget nihhh!!!
    huaaaa FF nya keren banget!!!
    lanjuttt!!!
    ditungguu!!!
    XDDD

  11. hahahahahahhaahahahhaha!!
    Kasian banget taemin harus berbagi kasur gituuu..
    tapi kok tiba2 ada adegan yang hampir kukira yaoi ya!!! NO NO NO !!

    KEREN EONNIEEE!!
    DAEBAK sumpeeeeeeeeeh!!
    Ahh part 6 nya belom keluar lagi 😦
    Kira2 si SangMi kenapa ya?? #jengjengjeng

    A.S.A.P ^^

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s