[FF PARTY] Mission Kisspossible

MISSION KISSPOSSIBLE

Author            : Lia ^ Keylieon ^

Main Cast       : Minho, Cho Hee Young

Support Cast  : Lee Jinki, Kim Kibum

Genre              : Romance, Family, Friendship

Rating             : PG-16

Type                : Oneshoot

Ket                  : Mendaftar sebagai Author Tetap ^^

{PINNED AS DECEMBER SPECIAL – FF PARTY}

“ Cium lagi, baby..”

“ Eomma.. aku mau pergi sekolah..”

“ Ssssstt.. don’t make me angry, boy..”

Tanpa repot-repot menjawab, namja itu langsung meraup bibir tebal eommanya. Lagi.

“ Hhh..good job, my boy..”

——————–

“ Minho, kita putus ”

“ Wae ? ”

“ Aku udah capek. Aku udah capek ngadepin tingkah kamu yang pasif. Emang kamu pikir aku bisa tahan ? Emang kamu pikir aku seneng digituin ? Aku tuh cewek normal, Ho. Aku juga pengen mesra-mesraan ama pacar aku sendiri. Selama 2 bulan kita pacaran, belom pernah tuh kamu meluk aku. Meluk aja gak pernah apalagi nyium ? Dan pegangan tangan pun cuman pas kita lagi nyebrang doang. Apaan ? Kalo kayak gitu sih sama aja kayak kita gak pacaran..”

“ Jadi ? ”

“ Jadi ya kita putus ! ”

“ Oh..yaudah ”

“ Haa ? Cuman itu respon kamu ? ”

“ Lah emang mau gimana lagi ? Kamu mau aku merengek-rengek, nyium-nyium sepatu kamu supaya kita gak jadi putus ? Gitu ? ”

“ Kau.. aarrghh !! Terserah !! Pokoknya detik ini juga kita putus !! ”

“ Oh..yaudah..dadaah ”

Choi Minho..

Lagi-lagi dia diputusin ama yeojachingunya. Ckckck.

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8,…….57

Yaa.. yeoja tadi adalah yeoja ke 57 yang udah mutusin Minho dengan alasan yang sama. Gak tahan ama tingkah Minho yang pasif. Haah..sabar aja ya, Min..

“ Woy, putus lagi ? ” Onew dateng sambil membawa bola basket. Badannya basah oleh keringat. Tapi tetep ganteng, ekekekek~

“ Ih, sana deeeh. Bau tau gak ? ” Minho mengusir Onew dengan buku yang dia pegang. Dia gak mau tangannya nyentuh tubuh Onew yang berkeringat.

“ Aah.. kamu kayak yang gak pernah maen basket aja ! Lagian, bau-bau gini juga si Choi Minna mah suka ” dengan sengaja si Onew ngipas-ngipasin bau badannya.

“ Ah udalah. Ngapain coba kamu kesini ? ” Minho membaca buku kembali.

“ Tadi pan aku nanya, kamu diputusin lagi ? Alesannya ? ”

“ Sama aja ”

“ Haa ?? Masih gara-gara kepasifan kamu ? Ahahahaa.. kamu juga, sih. Pake punya kutukan segala ”

“ Onew..”

“ Uupps.. iya, iya.. ampun.. gak akan bilang lagi, deeh..”

Tiba-tiba..

“ Permisi..”

Ada seorang yeoja lewat dan itu sukses membuat si Minho sesek napas. Kenapa ?

“ On..new..yeo..ja..i..tu..” suara Minho tertahan, ia tak henti-hentinya menelan ludahnya sendiri.

“ Iya, kenapa ? ” Onew bingung, panik, stress, pengen ee (?)

“ Bi..bir..nya..bibir..nya..”

“ Iya bibirnya kenapa ? Jontor ? Gak, ah. Dia cantik, kok ”

“ Ng..gak..i..tu..bi..bir..nya..sek..si..ba..nget…”

“ Wah, gawat ! Tahan, Ho ! Tahaaann.. kamu gak mau mati di umur 18, kan ? Sayang banget.. lagian kamu belom ultah.. belom niup lilin..”

“ Ta..tapi..itu..bi..bir..nya..ka..gak..na..haaann..”

“ Tahaan.. bentar lagi kamu pulang, trus cium tuh bibir eomma kamu ampe doer ! ”

——————–

“ Eomma.. kapan kutukan ini akan berakhir ? ”

“ Minho.. baby baby ssstt.. eomma tak menyukai pertanyaanmu, babe..”

“ Tapi, eomma.. aku udah gak tahan.. aku gak mau kayak gini terus..” Minho meletakkan kepalanya di atas pangkuan seorang wanita cantik yang berumur sekitar.. err.. 32-an.

“ Hhh.. cup cup cup.. look at me, babe..” yeoja itu mengangkat kepala Minho sehingga Minho tak lagi bersandar di pangkuannya. “ Minho sayang sama eomma ? ”

Minho mengangguk pelan. Yeoja itu tersenyum, “ Kau sedang jatuh cinta ? ”

Minho mengangguk lagi. Yeoja itu langsung menarik kepala Minho dan mendekapnya. “ Jangan, Minho. Jangan jatuh cinta.. bahaya.. kau bisa mati ”

“ Eomma.. aku..”

“ Sssstt.. sssstt.. sssstt.. eomma sayang Minho. Minho jangan tinggalin eomma..” yeoja itu menyejajarkan kepala Minho dengan kepalanya. “ Hhh.. Minho.. cium eomma..”

——————–

“ Cho Hee Young, kelas 2B. Seorang yeoja manis pemilik toko bunga yang berada di sebrang sekolah kita. Ia tinggal dengan ibunya karena orang tuanya telah lama bercerai. Ia adalah anak yang penurut dan sangat sopan. Yaa..tipe-tipe kesukaan orang tua kita, laah..tapi kalo buat ibu kamu sih aku gak yakin. Ahahaha ”

“ Berisik. Ada data yang lain lagi gak, Lee Jinki ? ”

“ Yaa ! Minho ! Jangan panggil aku Lee Jinki ! Aiiisshh~ aku tak suka ! ”

“ Ahahaha.. abis namamu jelek. Onew ? Apa itu ? Norak. Ahahaha ”

“ Baiklah aku tak akan mencari info tentang Cho Hee Young lagi. ”

“ Aaaa.. Onew.. ampuun.. ayoo.. ada lagi ? ”

“ Hmm.. hari ini dia pake celana dalem berenda berwarna kuning ”

“ Wah ?? Kamu tau darimana ? ”

“ On-On gituloh ”

“ Heh, tau darimana ?! Jangan bilang kamu ngintip ! ”

“ Enak aja. Tuh itu roknya dia pan warna putih. Naah.. tadi waktu roknya basah gak tau kena apa, CD nya jadi keliatan. Dan kebetulan aku melihatnya. Ahahahaa ”

“ Ah curang ! Awas aja ntar kalo aku udah jadi pacarnya dia. Ntar mah aku mau ngeliat secara langsung ! Weee ”

“ Ntar fotoin, trus kasih liat ke aku ”

“ Weeeeeee.. kagaaaaakk !! Oya, ada info lain ? ”

“ Hmm.. diperkirakan saat ini dia jomblo. Sepertinya kau punya peluang, Ho ”

“ Yosh ! Do’ain aku, On ! ”

“ Iya, iyaa.. inget. Kalo dia nerima kamu, udah peluk aja. Jangan ampe NYIUM. ”

“ Ahahahasip ^^ ”

——————–

“ Boleh aku minta bunganya ? ”

“ Ng ? Minta bunga ? Beli maksudnya ? ”

“ Ahahahaa..iya. itu maksudku ”

“ Oh.. mau yang mana ? Eh, kamu Choi Minho, ya ? Kita satu sekolah, bukan ? ”

“ Ah, iya.. ehehehe.. kok kamu bisa tau nama aku ? ”

“ Tau, lah. Kamu kan namja yang sering diputusin. Jadi kamu cukup terkenal di sekolah. Oya, mau beli bunga apa ? ”

“ Terkenalnya gak ngenakin banget -____- umm.. bunga yang ini berapaan ? ” Minho menunjuk bunga yang berawarna putih.

“ Oh.. itu harganya 5.000 won”

“ Hoo.. kalo yang itu ? ” Minho menunjuk bunga yang berwarna kuning.

“ Itu 6.570 won ”

“ Oh.. kalo yang itu ? ”

“ Haa ? Aku ? ” Hee Young menunjuk dirinya sendiri.

Minho mengangguk. “ Ya, aku mau yang itu. Dan bolehkah aku membayarmu dengan cinta ? ”

——————–

“ YEAAAAAAAHH !! PJ PJ ”

“ Wah, Choi Minho.. kamu udah punya yeojachingu lagi ? ”

“ Ah paling juga 2 minggu, langsung putus ”

“ Tapi ini aneh, loh. Kabarnya yang nyatain tuh si Minhonya, bukan si Hee Youngnya. Biasanya kan dia tuh yang di kejar-kejar ama cewek ”

“ Ih kasian si Hee Young. Palingan juga ntar dia dikacangin ama si Minho. Ahahaha ”

“ Sssstt.. jangan berisik. Tuh si Minhonya ngedenger ”

BRAKK !!

Suasana kelas menjadi hening, meja belajar terbelah menjadi 2, dan Minho mengepalkan tangannya.

“ Hhh.. benar-benar merepotkan ” Minho mengeluarkan dompet dari dalam tasnya dan mengambil beberapa lembar uang kertas. “ 1..2..3..4..” Minho menjatuhkan 4 lembar uang kertas di atas meja, kemudian berlalu meninggalkan orang-orang yang masih terbengong-bengong menyaksikan aksi Minho yang telah berlangsung 10 detik yang lalu.

“ Hee Young ! Jagiya ! ” Minho berlari kecil menghampiri kekasih barunya.

“ Ah jangan panggil aku Jagiya, Minho. Aku malu..” Hee Young menutup mukanya dengan kedua tangannya.

“ Kenapa mesti malu ? Kita pacaran, kan ? ” Minho melepaskan kedua tangan yang menutupi wajah cantik Hee Young.

“ Aaah.. Minhoo.. jangan menggodakuu ” pipi Hee Young makin merona.

“ Ahahaha. Iya, iyaa..”

——————–

“ Onew, kayaknya aku beneran jatuh cinta deh ama si Hee Young ” Minho menyandarkan kepalanya di sofa yang lumayan empuk buat dijadiin sandaran.

“ Wow~ karena bibirnyakah ? ” Onew menjawab tanpa mengalihkan pandangan dari PSPnya.

Minho mengangguk. “ Iya. Bibirnya membuat hatiku bergejolak. Ya tuhaaan, On.. gak biasanya aku kayak gini.. kau tau sendiri kan, kalo aku tuh selalu bisa tahan ngadepin berbagai macam bibir cewek ? ”

“ Iya, makanya sekarang kamu dapet gelar Mr. Passive juga ”

“ Naah.. gawatnya, bibir si Hee Young tuh beda ! Gatau kenapa..ada tarikan yang kuat di sana. Tiap aku lagi jalan bareng ama dia.. pasti aja aku gak nahan. Sesek napas gitu. Kalo lagi ngobrol ama dia.. bukan matanya yang aku tatap, melainkan bibirnya. ”

“ Haah..repot juga sih punya kutukan aneh yang kayak gitu ” Onew dengan gesit memainkan jari-jarinya. “ Aaahh !! Tuh, kaan..aku kalah ! Gara-gara kamu, Ho ! ” Onew membanting PSPnya kesal.

“ Kutukan.. ampe saat ini aku masih bingung. Kok bisa ya aku kena kutukan ? ” Minho menggeser posisi duduknya karena si Onew nendang-nendang kakinya dia supaya dikasih tempat buat duduk.

“ Iya, kutukan ciuman, pula. ” ujar Onew setelah ia berhasil duduk di sebelah Minho. “ Zaman sekarang emang ada orang yang bakal mati kalo nyium bibir cewek kecuali bibir ibunya ? Konyol banget ”

“ Tapi itu emang berlaku di keluarga aku, On ! Waktu dulu Siwon hyung mencoba untuk menabrak kutukan itu. Dan sekarang ? Dia mati, Onew ! Mati ! ” Minho membanting PSP yang sebelumnya telah dibanting oleh Onew ke dinding. “ Eomma bilang, hanya eommalah yang bisa aku cium. Karena kami sedarah. Eomma bilang jika aku ingin mencoba ‘ CIUMAN ’, maka ciumlah dia. Eomma bilang jika aku haus akan ciuman dari wanita, maka..ciumlah dia. Eomma bilang.. eomma bilang.. aaaarrgghh !! Aku gak tahan, Onew ! Gak tahan !! ” Minho menangis. Ya, ia menangis.

“ Ssshh.. ssshh.. Minho.. pasti ada jalan keluarnya..”

——————–

Minho POV

“Hee Young.. kamu kok bego banget, sih ? Ngapain coba kamu nerima si Minho ? Udah jelas dia tuh banci ! Dia gak bakalan ngasih kamu kepuasan ! Liat aku, Hee Young.. Liat ! ”

“ Kim Kibum.. lepasin aku..”

Cho Hee Young.. yeojachinguku.. sedang didesak oleh namja biadab bernama Kim Kibum. Dan aku ? Aku masih terpaku disini. Bersembunyi di tempat yang berjarak 10 meter dari tempat didesaknya Hee Young oleh Kibum. Kakiku benar-benar sulit untuk digerakkan. Bukan, bukan kakiku yang sulit digerakkan. Tapi hatiku. Hatiku berkata ‘ Jangan. Jangan kesana. Mungkin Hee Young bisa mendapatkan kepuasan yang tak akan bisa ia dapat apabila ia sedang bersamaku ’

“ Hee Young.. hhh.. aku mencintaimu.. benar-benar mencintaimu.. jangan lihat namja itu. Lihatlah aku.. aku akan memberimu kepuasan penuh.. hhh..hh..” keparat. Namja biadab itu menciumi leher Hee Young. Tak peduli pada Hee Young yang meronta-ronta meminta untuk dilepaskan.

“ Kibum ssi.. berhenti..” Hee Young terlihat berusaha untuk mendorong tubuh si namja biadab itu. Tapi dasar kotoran burung ! Si biadab itu malah mencoba untuk melepas kancing Hee Young !

“ Kyaaaaa !! Minhoooooo !! Kibum ssi… kumohon jangaan..nn…”

“ Kau dengar itu, Choi Minho ? Hee Young memanggil namamu ! Lalu apa yang kau lakukan ? Menontonnya ? Bagus sekali,! ” tiba-tiba Onew muncul di belakangku, membentakku dan langsung berlari menghampiri Hee Young dan si biadab Kibum.

BUGG !!

Tentu saja. Onew mewakili aku untuk memukul si biadab kotoran burung itu.

——————–

April 7, 2001

Hari ini Hee Young ulang tahun.

Sudah kuputuskan. Eomma.. maafin aku.. mungkin ini adalah jalan yang terbaik buat aku. Sumpah aku sayang banget ama Hee Young. Aku ingin ngasih yang terbaik di hari ulang tahunnya. Ya, yang terbaik dari yang aku punya.

Aku mengambil handphone dan mengetikkan sesuatu,

To : My Queenie :*

Chagy~

Hari ini kita ketemuan, yuk ?

Di danau kelabu, yaa..

Send

Sip. Sekarang..

Aku menekan tombol nomor 3 lama-lama. Lalu ada tulisan ‘ No speed dial assigned. Assign now ? ’ aku pilih ‘ Yes ’ dan seketika munculah beberapa nama. Pandanganku langsung terfokus kepada sebuah abjad, yaitu.. A. A dari Ambulance.

——————–

“ Minho..”

“ Ah, Hee Young. Kau sudah datang ? Ayo, sini ” aku mengulurkan tangan dan Hee Young menyambutnya. Ia nampak cantik sekali hari ini. Dan bibirnya..

“ Minho, kok ngelamun ? ”

“ Ah, ya. Hahaha.. ayo duduk ” kami duduk di sebuah kursi panjang yang terbuat dari kayu – di pinggir danau.

“ Aku ulang tahun. Kamu gak mau ngucapin ? ” Hee Young cemberut. Ya ampuun..bibirnya..

“ Ahahaha..chukae, chagy~ karena kamu ulang tahun, aku mau ngasih sesuatu. ”

“ Apa ? ”

“ Umm.. ntar kalo hadiahnya udah aku kasih, kamu mesti janji kamu gak akan nangis ”

“ Ng ? Emang hadiahnya hebat banget sampe aku bakalan ngeluarin air mata ? Ahaha ”

“ Haah.. iya. Menurut aku itu adalah hadiah yang terhebat. Lebih mahal dari apapun ”

“ Wew~ kalo mahal aku..”

“ Sssst.. udah ! jangan motong omongan aku lagi ” Minho melotot, Hee Young pun langsung mengunci mulutnya.

“ Ntar.. kalo hadiahnya udah aku kasih..” aku mengeluarkan handphoneku. “ Kamu teken tombol nomor 3 ini..”

“ Ng ? Apaan ? Kayak speed dial ? Emang aku mesti nelpon siapa ? ”

“ Udaah.. ntar juga kamu bakalan tau..”

“ Yaudah.. trus mana hadiahnya ? ” Hee Young keliatan gak sabaran.

“ Hmm.. baiklah.. sekarang.. tutup mata kamu..” Hee Young emang penurut, dalam hitungan detik dia langsung menutup kedua matanya.

Deg deg deg deg.

Ya tuhaaan.. apakah hidupku harus berakhir seperti ini ? Oh my.. bahkan aku belum berumur 19 tahun ! Aku belum lulus sekolah, aku belum mentraktir si Onew soto.. aku belum..

Ddrrrrrrtt..

1 New Message

From : Onyunyunyu~

Heh.

Kamu beneran mau mati hari ini ?

Jyaaaaaaah..

Kau masih berhutang padaku !

Ya tuhaan.. si Onew kebangetan sebanget-bangetnya ! Aku mau mati bukannya.. aaiissh !!

“ Minho ? ” Hee Young membuka matanya. “ Kok lama, sih ? ”

“ Ah, maaf. Ayo tutup lagi ” Hee Young menutup matanya lagi.

Haduuh.. aku beneran deg deg-an.. apakah aku akan mati pada saat detik pertama tertempelnya bibirku dengan bibir Hee Young ? Atau.. aku akan mati setelah aku merasakan nikmatnya ciuman bersama Hee Young selama 10 detik.. 30 detik.. atau bahkan 1 menit ? Haah.. kuharap aku mendapatkan kemungkinan yang ke2 -___-

Aku mendekatkan wajahku pada wajah Hee Young yang polos dan menyegarkan (?)

10 cm.. 5 cm.. 2 cm.. aku langsung menarik kepalaku kembali.

“ Umm.. Hee Young.. nanti kalo aku udah selese ngasih hadiahnya.. tolong bilangin ke eomma aku.. umm.. bilang padanya, aku ingin peti mati yang berwarna biru ”

“ Haa ? Peti mati ? Bu..”

“ Ssst.. udah, jangan banyak tanya. Ayo merem lagi ” Hee Young menghela napas kemudian kembali menutup matanya.

Oke, Choi Minho. Kau harus berani.. Ini demi Cho Hee Young!

7 cm.. 5 cm.. 1 cm..

Nempel ! Bibirku telah menempel pada bibir Hee Young ! Ya tuhaaaaaan.. bibirnya..

Aku meraup bibir bawah Hee Young, lalu 2 detik kemudian aku meraup bibir atasnya. Dan 5 detik kemudian..

Loh ? Kok aku belum mati ? Oh.. rupanya tuhan telah memberikan kemungkinan yang ke2..

Baiklah.. aku harus memanfaatkan detik-detik terakhirku.

Aku terus melahap bibir yang telah aku idam-idamkan sedari dulu.

10 menit.. 30 menit.. 1 jam ?

Loh ? Loh ? Loh ?

Kok lebih dari kemungkinan yang ke2 ?

Apa jangan-jangan..

Aku melepaskan ciumanku secara tiba-tiba. Hee Young terlonjak. Buru-buru aku meraih handphoneku dan menekan tombol nomor 2 lama-lama.

Tut.. tut.. tut..

Terdengar nada sambung. 6 detik kemudian suara bening dan menggairahkan (?) terdengar dari handphoneku.

“ Ya, baby ? ”

“ Eommaaa… barusan aku.. aku ciuman ama yeojachingu aku.. tapi..”

“ HAH ?? CIUMAN ?? SAMA YEOJACHINGU KAMU ?! ”

“ Ssssshh.. dengerin aku dulu, eomma.. aku.. kenapa aku belum mati ? Padahal aku udah berciuman ampir.. umm.. ampir 1 jam ! Kenapa bisa, eomma ? Kenapa aku masih hidup dan.. sehat wal’afiat ? ”

“ Err.. sebenernya.. kutukan ciuman itu.. err.. gak ada.. itu cuman.. akal-akalan eomma aja..”

“ HAA ??!! APA EOMMA BILANG ??!! KOK GITU SIH EOMMA ?? ”

“ Aaa.. Minho.. maafin eomma.. eomma tuh cuman gak mau kamu jadi milik orang lain.. karena kamu tuh cuman punya eomma.. bibir kamu tuh mesti tetep suci. Bibir kamu cuman buat eomma.. bukan buat orang lain..”

“ Ya ampun, eomma.. eomma bener-bener tega. Lagian aku tetep punya eomma. Meskipun aku punya 1000 cewek juga aku tuh tetep milik eomma. Anak eomma.. jadi berhentilah berpikiran seperti itu. Eomma tau ? Aku hampir gila gara-gara kutukan ini ! ”

“ Maaf..”

“ Trus, kenapa Siwon hyung..”

“ Oh.. kalo Siwon sih.. dia mati gara-gara dia keselek rambutan. Suruh siapa dia makan rambutan pas lagi ciuman ? Niatnya sih nyari gaya ciuman baru. Tapi akhirnya malah jadi keselek gitu. ”

“ Ahahaha. Jadi.. aku.. boleh..”

“ Umm.. iya ”

“ Yeahh !! Dadah, eommaaa.. mmuuuuaachh :* ” aku menekan tombol reject.

“ Minho ? Barusan kamu nelpon eomma kamu ? Kalian ngobrolin apa ? ” Hee Young penasaran, ekekek~

“ Gak.. bukan hal yang penting, kok. ” aku mengacak-ngacak rambutnya.

“ Oh..” Hee Young memanyunkan bibirnya. Lucuuuu..

“ Eh, Hee Young..”

“ Hmm ? ”

“ Ciuman lagi, yuk ? ”

_THE END_

P.S : Aku.. aku telah membuat suami aku (baca : Key) jadi jahaaaaaat !! Huweeeeee

Aku.. aku.. aku cantik.. *bletak

Judulnya.. pemberian dari Uja a.k.a Eci a.k.a Peppermintlight, loh. Plok Plok Plok

Um.. Uja.. ampun deh kalo nih ff gagal. Wakakak *kabur

 

©FF Party, SF3SI

This post made based on DECEMBER SPECIAL EVENT:

FF PARTY

101 thoughts on “[FF PARTY] Mission Kisspossible”

  1. Sumpah! Dari awal ampe akhir aku ngakak terus XD ff kamu bagusss banget!!! I like it!! Hwa key mesum ahh..
    Si minho mesum juga masa ciuman ampe 1 jam? Gak pegel apa :p wkwk
    Bikin lagi yaaa
    Oh iya apdet he’s hers dong~ kangen ama tuh ff 😀

  2. wahaha.. bagus baguss..
    y ampun key hrusnya nyiumin leher jonghyun aja . *plakk
    dari ciri – cirinya, entah knapa Q bayangin klo Hee Young itu Krystal f(x) . . ??

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s