TRIANGLE LOVE

TRIANGLE LOVE

Author : Halimah

Main Cast : Lee Taemin , Kim Jonghyun

Support Cast : Lee jin ki , park min hee, lee yoon hee, dan park eun mi.

Length : One Shoot

Genre : Sad, Romance

Rating : PG-13

A . N : annyeong ^^ aku udah lumayan lama jadi reader. Aku bisa dibilang silent reader. Aku jadi silent reader karena aku lebih sering ol di hp dan hp ku gak bisa buat komen T_T . aku fans nya wiga eonni, wiga eonni aku suka ff mu *gaje* . aku iseng-iseng mau kirim ff ke SF3SI. Siapa tau di publish. Eonni gamsahamnida atas publishan nya *deep bow*. Kritik, saran, pujian, dll semuanya aku terima. Selamat membaca ^_^

©2010 SF3SI, Freelance Author.

( Author PoV )

“ hye eun, berjanjilah pada ku kau akan menikah dengan ku suatu hari nanti “ ujar taemin sambil memasangkan gelang di tangan kiri hye eun. “ ya , aku berjanji “ ujar hye eun sambil tersenyum.

10 tahun kemudian.

( Hye eun PoV )

“ hye eun ! “ aku mendengar suara jonghyun memanggil nama ku. “ aku menoleh. Aku tersenyum lalu berlari kecil ke arah jonghyun. Jonghyun adalah namjachingu ku. Sudah 2 bulan kami berpacaran. “ ayo kita makan siang “ ajak jonghyun sambil merangkul ku. “ ayo “ jawab ku. Kami berdua pun berjalan ke kantin. “ kau mau pesan apa ? “ tanya jonghyun. “ aku mau ramen “ ujar ku. Jonghyun memesankan makanan untuk kami.

“ kau tahu ada murid baru di sini “ ujar jonghyun sambil memakan ramennya. “ oh ya ? laki-laki atau perempuan “ tanya ku sambil meminum softdrink ku. “ laki-laki. Aku dengar sih dia akan gabung dengan group kami “ ujar jonghyun. “ dia ikut group vocal seperti kau juga ? “ tanya ku. “ tidak. Dia jadi dancer “ ujar jonghyun. “ kau ini bagaimana sih, tadi kau bilang dia akan gabung ke group mu kenapa jadi dancer “ ujar ku. “ oh iya ya. Maksud ku dia akan menjadi dancer di sekolah kita “ ujar jonghyun. “ ah, bagaimana sih kau ini “ ujar ku sambil memukul pelan bahu jonghyun. “ walaupun begini aku kan pacar paling sempurna di dunia “ ujar jonghyun sambil mengusap kepala ku. “ oh ya “ ujar ku sambil merapikan rambut ku. “ iya “ ujar jonghyun sambil mengacak-acak rambut ku yang sudah rapi. “ jonghyun ! “ teriak ku sambil  mengejar jonghyun.

“ hye eun, kau tahu tidak katanya ada murid baru loh” ujar yoon hee. “ ya aku tahu, laki-laki kan ? “ ujar ku.  “ ya, kau tahu siapa namanya ? “ tanya yoon hee “ tidak “ jawab ku. “ kalau tidak salah namanya lee tae….sun…eh, lee taemin..“ ujar yeon rin. “ lee taemin ? “ ujar ku memastikan. “ iya benar lee taemin “ ujar yeon rin. Apakah itu taeminnie ? anak laki-laki yang mengajak ku menikah 10 tahun yang lalu ? . taeminnie cinta pertama ku.

“ hye eun . jonghyun sudah menuggu mu di tempat biasa “ ujar eun mi. “ oh ya ?. aku pulang duluan ya onni “ ujar ku. Tumben sekali jonghyun tidak telat. BRUK ! seseorang menabrak ku. “ hey, kau ini kalau jalan lih … “ . “ hye eun “ . “ taemin “ ujar ku. “ mian, aku telah menabrak mu “ ujar taemin sambil membungkukan badannya. “ tidak apa-apa “ ujar ku. “ kau canti sekali sekarang “ ujar taemin. “ gomawo. Kau juga tampan sekali. Aku tidak menyangka kau akan setampan ini “ ujar ku. Hye eun apa yang kau katakan tadi kau ini punya pacar, ingat itu ! . taemin tersenyum. “ kau masih memakai gelang itu “ ujar taemin sambil melirik ke tangan ku. “ ah, ini. iya aku masih memakai nya “ ujar ku gelagapan. Taemin tersenyum melihat ku gelagapan seperti itu. “ Hye eun “ teriak jonghyun dari tempat parkir. “ jonghyun “ ujar ku sambil melambaikan tangan. “ taemin aku duluan ya “ ujar ku.

“ siapa tadi ? “ tanya jonghyun sambil menunjuk ke arah taemin. “ oh itu taemin “ ujar ku. “ tadi dia tidak sengaja menabrak ku “ tambah ku. “ oh. Kau tidak apa-apa ? kau tidak terluka kan “ tanya jonghyun dengan nada cemas. “ tidak aku tidak apa-apa “ ujar ku sambil mengulum senyum melihat wajah jonghyun. “ benar ? “ tanya jonghyun memastikan. “ benar “ ujar ku sambil membentuk huruf V dengan jari ku ( ^^V ). “ tenang saja kau tidak perlu terlalu khawatir “ ujar ku sambil tersenyum. “ aku hanya tidak ingin melihat mu terluka “ ujar jonghyun. “ gomawo tas perhatian mu “ ujar ku. Jonghyun tersenyum sebagai jawaban. “ ayo kita pulang “ ujar jonghyun sambil  memberikan helm nya pada ku.

( Taemin PoV )

Akhirnya aku bertemu hye eun lagi setelah 10 tahun tidak bertemu dengannya. Siapa laki-laki tadi ?. “ onew hyung “ panggil ku ketika melihat onew hyung. “ hoi “ jawab onew hyung. Aku menghampirinya. “ hyung, aku ingin bertanya boleh tidak ? “ ujar ku “ boleh. memangnya kau ingin bertanya tentang apa ? “ tanya onew hyung. “ hyung tahu kim hye eun tidak ? “ tanya ku . “ ne, aku tahu “ jawab onew hyung. “ kau tahu siapa laki-laki itu ? “ tanya ku sambil menunjuk ke arah hye eun dan laki-laki itu berada. “ oh itu. Itu jonghyun. Dia salah satu anggota grup vocal, dia satu grup denganku “ ujar onew hyung. “ apakah hyung tahu apa hubungannya laki-laki itu dengan hye eun ? “ tanya ku untuk yang sekian kalinya. “ kau tidak tahu ?. dia itu pacarnya hye eun “ jelas onew hyung. “ hey, aku duluan ya. Min hee sudah menunggu ku “ ujar onew hyung. “ baiklah. Gamsahamnida hyung telah menjawab semua pertanyaan ku “ ujar ku. “ ne, cheonmaneyo “ ujar onew hyung. Lalu onew hyung pergi entah kemana.

Apa betul dia pacar hye eun ?. kalau gitu aku tidak akan kalah dari dia. Aku akan merebut eunnie ku kembali ke sisi ku.

( Hye eun PoV )

“ gomawo “ ujar ku pada jonghyun sambil menyerahkan helm nya. “ istirahat yang cukup. Aku tidak ingin sampai kau sakit “ ujar jonghyun sambil mengusap kepala ku. “ iya “ jawab ku. “ kau ini seperti ibu ku saja “ tambah ku. “ aku pacar mu bukan ibu mu “ ujar jonghyun sambil merengut. “ kau juga istirahat yang cukup “ ujar ku sambil tertawa kecil melihat ekspresi jonghyun. “ aku pulang dulu ya “ ujar jonghyun. “ baiklah , sampai jumpa “ ujar ku. “ sampai jumpa “ ujar jonghyun sambil melambaikan tangan nya.

( Jonghyun Pov )

Apakah itu taemin murid baru itu ?. apakah hye eun dan dia sudah kenal lama ?. apakah pernah ada hubungan diantara mereka ?. ada yang beda dari tatapan mereka tadi. Hah, jonghyun buang jauh-jauh pikiran negative mu itu, siapa tahu saja taemin merasa bersalah dan meminta maaf beribu ribu kali. Makanya lama. Kalau pun pernah ada hubungan di antara mereka hye eun kan sudah menjadi milik mu sekarang.

( Hye eun )

Aku berdiam diri di kamar sejak pulang sekolah tadi. Taemin sekarang sudah kembali ke korea, dia menepati janjinya. Jujur aku kangen sekali dengannya. ‘hye eun, berjanjilah pada ku kau akan menikah dengan ku suatu hari nanti ‘ kata-kata taemin 10 tahun lalu terngiang di telinga ku. Aku masih mencintainya sampai sekarang maka nya aku masih menggunakan gelang ini. kalau aku kembali dengan taemin bagaimana dengan jonghyun. Dia lah yang menemani ku selama taemin tak ada.

TOK ! TOK ! TOK ! . siapa sih malam-malam begini bertamu. Aku bergegas membuka pintu.

( Taemin PoV )

Lama sekali dia membuka kan pintunya. “ siapa ! “ terdengar suara hye eun dari dalam. Lalu dia membuka kan pintu. “ taemin “ ujar hye eun terkejut ketika melihat ku. “ iya ini aku “ ujar ku. “ silahkan masuk “ ujar hye eun. Aku pun masuk ke dalam apartment hye eun. “ kau mau minum apa ? “ ujar hye eun. “ tidak usah repot-repot “ ujar ku. “ tidak kok “ ujar hye eun. “ jadi kau mau minum apa ? “ tanya hye eun. “ apa saja “ jawab ku. Hye eun beranjak pergi ke dapur. Anak itu semakin cantik saja. Apakah dia masih ingat dengan janji kami yang dulu ?. ku harap masih.

( Hye eun PoV )

Handphone ku berdering. “ yoboseyo “ sapa ku. “ hye eun, ini eomma. Apakah taemin sudah sampai di apartment ku sekarang ? “ tanya eomma. “ ya, kok eomma tahu taemin ada di apartment ku “ tanya ku sambil membuka lemari untuk mengambil snack. “ begini, selama di korea taemin akan tinggal di apartment mu “ ujar eomma. “ HAH ! di apartment ku ? di sini ? dengan ku ? “ ujar ku terkejut mendengar perkataan eomma. “ ne, Di apartment mu kan masih ada satu kamar kosong. Kau tidak keberatan kan ?, eomma sudah berjanji pada eommanya taemin “ ujar eomma terdengar seperti nada meminta. “ tidak bu. Lagi pula taemin kan teman bermain ku saat kecil “ ujar ku. “ baiklah kalau begitu. eomma hanya ingin membicarakan tentang itu. Sudah dulu yah hye eun “ ujar eomma. “ ne “ jawab ku. Aku mematikan handphone ku dan menaruh nya ke saku celana ku.

( Taemin PoV )

Hye eun datang sambil membawa 2 kaleng softdrink dan 2 bungkus snack. “ silahkan dimakan “ ujar hye eun sambil membuka softdrink nya. “ kata eomma kau akan tinggal di sini ya ? “ tanya hye eun. “ oh, jadi ahjumma sudah mengatakan hal itu pada mu “ ujar ku. “ itu pun kalau kau tidak keberatan “ tambah ku. “ tidak kok. Aku tidak keberatan, aku malah senang “ ujar hye eun. “ jinjayo ? “ ujar ku memastikan. “ ne “ ujar nya. “ gamsahamnida , mianhae kalau merepotkan “ ujar ku. “ gwenchana “ ujar hye eun. “ jadi kapan kau mulai tinggal di sini ? “ tanya hye eun. “ besok sore “ ujar ku.

( Jonghyun PoV )

Mana buku catatan ku ?. aku mencari-cari buku catatan ku. Oh tidak padahal besok ada ulangan. Oh ya tadi kan aku titip kan ke hye eun. Aku ke rumah nya sajalah.

TOK ! TOK ! TOK ! . lama sekali hye eun. “ iya tunggu sebentar “ terdengar suara hye eun dari dalam. “ jonghyun, tumben datang kemari “ ujar hye eun sambil tersenyum melihat ku datang. “ buku catatan ku terbawa oleh mu tidak ? “ tanya ku. “ oh buku yang berwarna biru itu ? “ tanya nya. “ iya “ ujar ku. “ iya itu terbawa oleh ku “ ujar hye eun. “ ayo masuk “ tambah nya. TAEMIN ! apa yang dilakukan nya disini. “ jonghyun ini taemin, anak baru itu “ ujar hye eun memperkenalkan ku pada taemin. “ dia akan tinggal di apartment ku sementara “ ujar hye eun. “ HAH ! DENGAN MU ? KALIAN HANYA BERDUA ? “ ujar ku kaget setengah mati. “ iya. Dia ini teman main ku saat masih kecil, sudah jangan khawatir seperti itu. “ ujar hye eun. “ sini duduk di sini. Kalian silahkan mengobrol dulu. Aku akan mengambil buku catatan mu dulu ya “ ujar hye eun beranjak ke kamarnya mencari buku catatan ku.

“ kau ya yang namanya jonghyun ? “ tanya taemin. “ ne “ jawab ku singkat. “ kau namjachingu-nya hye eun ya ? “ tanya nya lagi. “ ne “ jawab ku. “ selamat ya kau telah mendapat kan hye eun “ ujar nya. “ ne. Gamsahamnida “ ujar ku. “ kau akan tinngal di sini ? “ tanya ku. “ ya. Tenang saja aku tidak akan melakukan yang aneh-aneh “ ujar nya. Apakah dia bisa membaa pikiran ku ? . “ ini buku mu “ ujar hye eun sambil menyerah kan buku catatan ku. “ iya, gomawo “ ujar ku sambil mengusap kepala hye eun. “ ya sama-sama “ ujar hye eun. “ kau jangan pulang dulu, lebih baik kita bertiga ngobrol-ngobrol dulu, sekalian supaya kau semakin kenal dengan taemin. “ ujar ku. “ baiklah “ ujar ku.

( Hye eun PoV )

“ hye eun, sudah malam sebaiknya aku pulang “ ujar jonghyun. “ ya aku juga mau pulang “ ujar taemin. Aku pun mengantarkan mereka ke sampai ke pintu. “ hye eun aku pulang ya “ ujar taemin. “ ya, hati-hati “ ujar ku. Taemin sudah berjalan menjauh dari apartment ku. “ hye eun “ ujar jonghyun. “ ne ? “ jawab ku. “ mau kah kau menjadi yeojachingu-ku dalam sisa waktu hidup ku “ ujar jonghyun sambil menggenggam tangan ku. “ tentu saja “ ujar ku. Perlahan-lahan wajah jonghyun mendekat ke wajah ku. Tak lama kemudian bibir kami saling bersentuhan. Omo~ jonghyun mencium ku.

( Taemin PoV )

Ah , tidak kunci motor ku ketinggalan di rumah hye eun. Aku pun kembali ke apartment hye eun. HAH ! aku kaget melihat apa yang aku lihat. Jonghyun dan hye eun berciuman. Apakah ini nyata ?. jonghyun mencium hye eun benar kah ?. jonghyun melihat ke arah ku dan melepaskan ciumannya pada hye eun. “ eh, taemin “ ujar jonghyun malu-malu. “ eh, taemin ada apa? Ada yang ketinggalan “ ujar  hye eun dengan wajah yang merah. “ ah, ne kunci motor ku ketinggalan “ ujar ku. “ oh, silahkan ambil di dalam “ ujar hye eun. Aku pun mengambil kunci motor ku dengan segera aku tidak tahan melihat ini. “ hye eun , jonghyun aku pulang dulu ya “ ujar ku. “ ne hati-hati di jalan “ ujar hye eun. “ hati-hati di jalan ya “ ujar jonghyun. “ iya, mianhae aku tadi mengganggu kalian “ ujar ku dengan nada bersalah. “ gwenchana “ ujar jonghyun. “ baiklah “ ujar ku. Aku segera meninggalkan tempat itu. Aku tidak tahan berada disitu. Aku tidak tahan melihat hye eun bersama jonghyun. Ternyata hye eun sudah melupakan janji itu. Ternyata itu hanya kenangan semata.

( Jonghyun PoV )

“ hye eun, maaf aku tadi terlalu lancang “ ujar ku. “ tidak apa-apa. Aku tahu kau melakukan itu pasti ada alasannya “ ujar hye eun. “  iya aku melakukan itu karena aku sangat mencintai mu “ ujar ku. “ mau kah kau berjanji untuk terus bersama ku ? “ tanya ku. “ ya jonghyun. Aku akan berjanji “ ujar hye eun. “ baiklah. Aku pulang dulu sudah malam “ ujar ku. “ hati-hati ya “ ujar hye eun. Aku mencium kening hye eun. “ annyeong “ ujar ku. “ ne, annyeong“ ujar hye eun sambil melambaikan tangan. Ya ampun apa yang tadi aku lakukan.

( Hye eun PoV )

Ya tuhan aku tidak percaya eunhyuk melakukan itu.aku beniat menelpon eun mi. “ eun mi , bisa kah kau ke rumah ku sekarang ? “ tanya ku. “ ya sekarang… ok.. gomawo .. mianha merepotkan “ ujar ku menutup telepon.

“ HAH ! kau serius ? “ pekik eun mi ketika mendengar cerita ku tentang kejadian tadi, saat jonghyun menciumku. Aku mengangguk. “ ada apa dengannya ? aku tahu dia tidak mungkin berani melakukan itu tanpa sebab “ ujar ku. Aku curiga kenapa jonghyun melakukan itu.

( Taemin PoV )

Sudah dua minggu aku tinggal di apartment hye eun tapi dia tidak ingat juga tentang janji itu. Kecewa itu lah yang kuraa kan sekarang.

“ taemin, kau tidak makan ? “ ujar ku. “ ah, tidak. Aku sedang tidak nafsu makan “ ujar ku. “ kau harus makan nanti kau bisa sakit. Kalau kau sakit nanti aku dituduh menyiksa mu. Padahalkan aku sudah menyuruh mu makan dan membuat kan makanan untuk mu jadi kau harus makan supaya ka…. “ . “ hey, bisa kah kau berhenti bicara panjang lebar seperti itu ?. baiklah aku akan makan ? “ ujar ku. Dia dari dulu memang tidak pernah berubah selalu perhatian dengan orang yang berada disekeliling nya. Hye eun saranghaeyo.

( Hye Eun POV )

“ Hye eun, kau keberatan tidak kalau hari ini aku menginap diapartment mu ? “ tanya jonghyun tiba-tiba saat kami sedang makan dikantin. “ hah ? tumben kau mau menginap dirumah ku , ada apa memang nya ? “ tanya ku sambil memiringkan kepala. “ boleh tidak ? “ tanya jonghyun lagi. “ boleh saja. Tapi nanti kau akan tidur berdua dengan taemin “ ujar ku. “ memangnya aku tidak bisa tidur dengan mu ? “ ujar jonghyun asal sambil tersenyum jahil. “ KAU INI ! “ ujar ku geram. “ aku hanya bercanda “ ujar jonghyun sambil tersenyum.

( Taemin POV )

Lapar sekali. Aku pun berjalan menuju kantin untuk mengisi perut ku yang sudah kelaparan. Aku melihat hye eun dan jonghyun sedang bercanda satu sama lain. Tuhan, bisa kah aku menggantikan jonghyun ? aku rela kan semua yang ku miliki walaupun akan sakit aku relakan untuk mendapatkan hye eun.

“ taemin ! “ panggil jonghyun. “ hei “ ujar ku sambil melambaikan tangan. “ sini “ ujar jonghyun sambil memberi aba-aba supaya aku gabung dengan mereka. Aku pun menghampiri mereka sambil membawa soft drink dan hamburger. “ hei “ ujar ku. “ hei, ayo makan disini bersama kami “ ujar jonghyun. Aku tersenyum. “ oh iya, nanti jonghyun akan menginap di apartment ku. Dia akan tidur dengan mu kau tidak keberatan kan ? “ tanya hye eun. Hah ! . “ tidak “ ujar ku sambil tersenyum. Aku mengunyah terus hamburger ku. Nanti malam aku pasti akan terlihat seperti boneka yang tidak berharga. Sekarang saja mereka sedang tertawa bercanda ria. Sekarang aku dan softdrink yang ada didepan ku tidak ada bedanya. Sama-sama seperti barang yang tak berguna. “ taemin, kenapa kau diam saja “ ujar hye eun. “ tidak aku sedang menikmati makanan ku aku sedang lapar sekali “ jawabku asal. “ hahahahahahaha. Kau ini ada-ada saja “ ujar jonghyun.

( Jonghyun POV )

Aku sedang siap-siap menuju ke rumah Hye Eun. Tak sabar ingin bertemu hye eun lagi. Handphone ku  berdering. Ternyata telpon dari hye eun.

Hye eun : halo. Jonghyun kapan kau akan ke apartment ku ? sekarang sudah hampir malam.

Jonghyun : iya, sebentar lagi aku akan ke sana ini aku sedang mengunci pintu. Kau sudah kangen dengan ku ya.

Hye eun : apakata mu sajalah. Cepatlah ini sudah hampir malam.

Jonghyun : iya aku segera ke sana. Dah.

Hye eun : dah.

( Taemin POV )

Hye eun menutup teleponnya.  Tergambar jelas di wajahnya kalau dia sangat mengkhawatirkan jonghyun yang sedari tadi belum datang juga ke apartment nya. Dan itu artinya dia sangat mencintai jonghyun. Hye eun kenapa kau tidak menyadari kehadiran ku disini aku mencintai mu lebih dari jonghyun. Aku mencintai mu lebih dari 10 tahun.

TING NONG ! suara bel apartment hye eun. “ ah, itu pasti jonghyun “ ujar hye eun segera bangkit. “ hai jagi “ suara jonghyun terdengar. Hatiku tak karuan mendengar apa yang dikatakan oleh jonghyun.

( hye eun POV )

“ hai jagi “ ujar jonghyun ketika aku membuka pintu apartment ku. “ jagi ? apa aku tidak salah dengar ? “ ujar ku tidak percaya. Tumben sekali dia memanggil ku jagi. “ memang nya tidak boleh “ ujar jonghyun sambil masuk ke dalam apartment ku. “ boleh boleh saja itu kan tergantung pada mu “ ujar ku. “ hahaha, saranghaeyo “ ujar jonghyun sambil tersenyum. Manis sekali wajahnya saat tersenyum, ditambah dengan kacamata nya. Aku bingung siapa sebenarnya yang aku cintai taemin atau jonghyun ? . “ hey, bagaimana kalau kita bertiga pergi makan malam diluar ? “ usul jonghyun. “ boleh, ide yang bagus “ ujar ku. “ ayo siap-siap “ ujar jonghyun. “ aku tidak ikut “ ujar taemin tiba-tiba. “ waeyo ? “ tanya jonghyun.

( Taemin POV )

“ aku tidak ikut “ ujar ku. “ waeyo ? “ tanya eunhyuk. Aku takut akan cemburu dan tiba-tiba akan membunuh mu. “ aku… aku tidak mau mengganggu kalian “ ujar ku asal. “ loh ? kan aku mengajak mu. Lagipula ini bukan kencan “ ujar jonghyun. “ aniyo. Aku tidak bisa ikut “ ujar ku.

( Jonghyun POV )

“ aniyo. Aku tidak bisa ikut “ ujar taemin. “ baiklah aku tidak akan memaksa “ ujar ku. “ jagi, apakah kau sudah siap ? “ tanya ku. “ sudah “ ujar hye eun. Hye eun keluar dari kamarnya. “ ayo, oh taemin kenapa kau tidak siap-siap ? “ tanya hye eun. “ dia tidak ikut “ ujar ku. “ oh, begitu. Baiklah. taemin kami pergi dulu ya “ ujar hye eun. “ kami pergi dulu ya “ ujar ku. taemin hanya tersenyum.

***

“ jagi… “ ujarku. “ ne “ ujar hye eun. “ gomawo kau telah menemani ku malam ini. ini malam terindah dan akan menjadi yang paling indah dalam hidup ku “ ujarku. “ simpan ini “ ujar ku sambil memberikan kalung yang berliontin cicin yang terukirkan nama ku dan hye eun.

( hye eun POV )

Aku tidak mengerti maksudnya tapi aku tetap tersenyum. Tiba-tiba jonghyun menggenggam tangan ku. “ jagi… gomawo kau telah berada disamping ku. Dan setia tetap bersama ku. Gomawo. Saranghaeyo jagi “ ujar jonghyun sambil memeluk ku. “ saranghaeyo “ ujar ku sambil terisak. Entah mengapa aku terharu dengan kata-katanya. “ jagi.. kau menangis “ ujar jonghyun panik melihat ku menangis. “ tidak. Aku hanya terharu dengan kata-kata mu “ ujar ku. Jonghyun maaf kan aku, aku selalu menduakan mu dengan taemin mianhae jonghyun.

Aku melihat ada penjual gelang di toko seberang. “ jagi.. ku kesana sebentar ya “ ujar ku. “ baiklah. Perlu aku temani ? “ tanya jonghyun. “ tidak usah “ ujar ku memastikan. “ baiklah tunggu disini “ tambah ku. Aku tidak sabar untuk membeli gelang itu. TINNNNNNNNNNN ! bunyi klakson panjang terdengar ditelinga ku. Aku menoleh. Sebuah truk berkecapatan tinggi sebentar lagi menabrak ku. “ JAAGIIIIIIIII “ teriak jonghyun. Aku merasa tubuh ku didorong paksa. “ TIDAAAAAAAAAKKKK ! JONGHYUN !!!! “ teriak ku ketika melihat jonghyun terpental tertabrak oleh truk itu. Aku berlari sekencang-kencang nya menghampiri jonghyun. Jonghyun terkulai lemas penuh darah. Orang-orang yang berada disekitar situ mengejar truk itu dan sisanya menolong ku mengangkat jonghyun ke dalam taksi. “ hye eun ! ada apa ? “ tanya taemin yang tiba-tiba muncul. “ taemin, jonghyun .. “ aku tak sanggup melanjutkan kata-kata ku lagi.

( Taemin POV )

Aku bosan dirumah, ternyata sangat membosan diapartment sendirian. Aku memutuskan untuk mencari udara segar. Ada apa disana ramai sekali. Aku pun berjalan menuju ke tempat itu. Aku melihat hye eun yang sedang menangis sambil memasukkan jonghyun ke dalam taksi. “ hye eun ! ada apa ? “ tanya ku pada hye eun. “ taemin, jonghyun .. “ hye eun tidak sanggup melanjutkan kata-kata nya tangis nya pecah. Aku melihat jonghyun terkulai lemas dengan banyak darah. “ ayo cepat bawa dia ke rumah sakit “ ujar ku. Aku membungkuk sebagai tanda terima kasih kepada semua orang yang menolong.

( hye eun POV )

Diperjalanan menuju rumah sakit aku terus terusan menangis. Aku terus memeluk tubuh jonghyun yang lemah. Aku mencoba memberinya kekuatan untuk bertahan. “ jonghyun maafkan aku, aku sempat menduakan perasaan ku. Maaf kan aku “ bisik ku ke telinga jonghyun.

***

Sudah 3 hari jonghyun koma. Aku khawatir dengan keadaannya. “ jonghyun, sadarlah “ ujar ku sambil terisak. Aku terus menangis di sisi jonghyun. “ ja… gi… “ ujar jonghyun. “ jonghyun ! kau sudah sadar ? “ ujar ku sambil menghapus air mata ku. “ tunggu sebentar aku akan memanggil dokter “ ujar ku.

“ syukurlah kata dokter keadaan mu baik baik saja “ ujar ku setelah dokter memeriksa keadaan jonghyun. Jonghyun tersenyum. “ mana taemin ? “ tanya jonghyun. “ dia ada diluar “ ujar ku. “ bisa kau panggil kan dia ? “ pinta jonghyun. “ tentu saja “ ujar ku. Aku pun memanggilkan taemin. “ jagi, bisa kah kau keluar sebentar ? “ tanya jonghyun. “ baiklah “ ujar ku sambil tersenyum. Ada yang janggal. Aish ! buang pikiran mu itu hye eun.

“ hye eun kau dipanggil jonghyun “ ujar taemin dengan wajah yang menyimpan misteri. Aku pun segera masuk ke dalam ruang rawat jonghyun. “ jagi “ ujar jonghyun sambil tersenyum. “ gomawo, kau telah menjaga ku “ ujar jonghyun sambil menggenggam tangan ku. Aku tersenyum “ itu adalah kewajiban ku “ ujar ku. “ berjanjilah dalam ke adaan apa pun kau tetap harus tersenyum seperti itu “ ujar jonghyun. “ janji “ ujar ku. Jonghyun mengerat kan genggaman nya. Jonghyun bangkit dari tempat tidur nya dan berdiri. “ jonghyun hati-hati “ ujar ku sambil bangkit dari duduk ku. “ aku sudah tidak apa-apa, lihat aku bisa berdiri kan “ ujar jonghyun. “ saranghaeyo hye eun, jeongmal saranghaeyo “ ujar jonghyun. “ na do saranghaeyo “ ujar ku. Eunhyuk mendekatkan wajahnya ke wajah ku. Kami pun berciuman.

( Jonghyun POV )

Hye eun pamit ingin membeli makan siang. Aku tidak menyangka bisa sampai mencium nya untuk yang kedua kali nya. Itu adalah ciuman terakhir ku untuk hye eun. Eomma , appa aku siap sekarang.

( Hye eun POV )

Aku pamit ke jonghyun untuk membeli makan siang dan aku juga berjanji akan membelikan coklat kesukaannya. Aku membelikan eunhyuk 5 batang coklat aku tidak sabar melihat ekspresinya saat dia melihat coklat sebanyak ini. “ hye eun ! “ samar-samar aku mendengar taemin memanggil ku. “ hai “ ujar ku sambil memberikan aba-aba untuk menghampiri ku. “ bagaimana keadaan jonghyun ? “ tanya taemin. “ kondisinya sudah stabil “ ujar ku sambil tersenyum bahagia. “ aku mau ke rumah sakit, kau mau ikut ? “ tanya ku. “ ne “ jawab taemin.

( Taemin POV )

Betapa bahagia nya dia melihat jonghyun sudah stabil. Seandainya aku berada di posisi jonghyun. Ah, apa sih yang kau pikirkan. Ngomong-ngomong apa isi amplop ini. kenapa dia bilang beri kan ini pada hye eun besok. Kenapa dia tidak memberikan nya sendiri.

( hye eun POV )

“ jonghyun , aku datang “ ujar ku. “ hei, kenapa kau diam saja ? “ ujar ku. “ kau sudah tidur ya ? “ tanya ku. “ jonghyun ! kenapa kau diam saja ! “ pekik ku. Aku pun menghampiri tempat tidurnya. Tidak ! ini tidak mungkin. Aku pun menyentuh tubuh jonghyun. Tubuh nya terasa dingin dan kaku. Air mata ku mengalir, aku menjerit. Taemin bergegas masuk ke dalam ruang rawat jonghyun sambil membawa dokter dan suster. “ JONGHYUN ! JANGAN PERGI ! “ pekik ku di sela-sela air mata ku. Lutut ku lemas. Taemin menahan ku dari belakang. Ini tidak mungkin, jonghyun tidak mungkin meninggal.

“ kami sudah mencoba sekuat tenaga tapi maaf nyawa nya sudah tidak bisa tertolong lagi “ ujar dokter yang memeriksa jonghyun. “ JONGHYUN ! “ aku langsung berlari masuk kedalam ruangan tempat jonghyun dirawat tepat nya tempat dia pergi untuk selama-lamanya. Langkah ku terhenti di samping tempat tidur jonghyun. Aku membuka selimut putih yang menutupi wajah nya. “ jonghyun kenapa kau pergi secepat ini “ ujar ku tak kuat menahan air mata ku. “ itu kah arti kata-kata mu yang kau ucap kan tadi “ ujar ku tangis ku pun pecah.

Jonghyun dimakam kan di pemakan yang letaknya tidak jauh dari apartment nya.  “ taemin, bisa kah kau meninggal kan ku dengan jonghyun sebentar ? “ tanya ku pada taemin. “ baiklah “ ujar nya sambil pergi entah kemana. “ mianhae aku, aku telah menduakan mu dengan taemin, aku memang masih menyimpan sedikit perasaan dengannya. Maafkan aku jonghyun. Aku akan selalu menyayangi mu jonghyun Saranghaeyo. Semoga kau tenang di sana “ ujar ku.

( Taemin POV )

Aku memperhatikan nya dari jauh. Sepertinya dia sangat kehilangan jonghyun. Jonghyun mianhae aku aku sempat cemburu buta pada mu. Maaf kan aku jonghyun. Maafkan aku.

“ hye eun, ada sesuatu untuk mu dari jonghyun sebelum dia meninggal “ ujar ku sambil menyerahkan amplop pemberian jonghyun. Hye eun langsung membuka amplop itu

“ kita harus membaca nya berdua “ ujar hye eun. Aku pun mulai membaca nya bersama hye eun.

Hi, jagi. Saat kau membaca surat ini aku sudah tidak ada di dunia lagi. Tapi aku tetap berada di hati mu. Oh, iya kau membaca surat ini harus berdua dengan taemin. Sekarang kalian sudah berdua kan ? bagus. Aku ingin minta maaf pada kalian kalau aku pernah bersalah. Hye eun, sebenarnya aku sudah tahu kalau kau masih menyimpan perasaan dengan taemin. Hey, taemin  aku juga tahu kau selalu cemburu kan setiap aku dekat dengan hye eun. Apalagi saat aku berciuman dengan nya, aku bisa melihat wajah mu yang sedang cemburu itu. Nah, sekarang aku sudah tidak ada, jadi tidak ada penghalang lagi untuk kalian. Sebenarnya aku sangat mencintai hye eun tapi cinta itu butuh pengorbanan bukan. Hye eun menikah lah dengan taemin. Aku mohon ini permintaan terakhir ku. Taemin jaga hye eun ya. Aku harap kita akan bertemu lagi di dunia selanjut nya.

–          Jonghyun  –

10 tahun kemudian

( author )

“ appa, eomma kita mau kemana ? “ tanya Hye Min. “ kita kan kemakam sahabat appa dan eomma   “ jawab taemin. “ jagi, kau masih ingat dengan jonghyun kan ? “ tanya taemin. “ tentu saja, sebelum kau kembali dialah yang menemani ku “ ujar hye eun. Taemin tersenyum. “ aku harus berterima kasih dan minta maaf pada jonghyun. Minta maaf karena pernah cemburu buta dan berterima kasih dia mau mengizin kan aku menikah dengan mu “ ujar taemin sambil tersenyum. Taemin menepi kan mobilnya. “ loh ? kok berhenti ? “ tanya hye eun. Taemin tidak menjawab. Lalu taemin mencium pipi hye eun. Hye sempat kaget lalu dia tersenyum. “ IIH, appa sama eomma ngapain sih Hye Min kan belum boleh lihat yang seperti itu “ ujar Hye Min. Hye eun dan Taemin tertawa melihat tingkah anak mereka berdua.

~ The End ~

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

25 thoughts on “TRIANGLE LOVE”

  1. kasian ya si abang Ijong.. good bye! semoga kamu tenang di alam sana *blingers yang lagi nangis melotot*
    Taemin semoga kau bahagia selamanya dengan hye eun!

    baguss..

  2. Bagus bagus…
    Kasian juga ya jonghyun…tapi tak apa lah jadinya taemin dan hye eun bisa bersatu*dihajar*
    happy ending…yee

  3. YaA. . .knpa da naMa eunhyuk nyasaR ??
    N bkn cuma 1 kLi kLo tdk sLh 4 kLi or 5. . . .
    Tp fFx kren. . .
    Kcian jJoNg mNgGAL. . .

  4. Coba penulisannya ga kyk gini, FFmu yg sudah bagus ini pasti akan tambah bagus.
    Jujur. agak susah bacanya, mw mendalami peran tp trhalang dgn tulisannya.
    Tp tak ap, ini sudah lebih dr bagus. aku bisa ngerasain btapa kompleksnya pikiran hye eun n_n

    Nice FF
    Bikin lagi ya?! ^^
    go. go.. go…

  5. EunHyuk ngapain disitu, author? POVnya banyak sekali-_- aku rada bingung nih.

    wehehehe happy ending walaupun jjong sudah tiada…..ah coba jjong gak meninggal, pasti terus berbelit-belit ceritanya *teruskenapa?* *ditampol author*
    mianhae semuanya aku gaje *digeplakkin masal*
    tapi cerita FF ini bagus kok author…..lanjutkan menulisnya ya^^

  6. Wah, mian yak eonni” kalo bikin bingung.
    Oia ada si unyuk disitu. Td nya ff nya ttg suju tp aku ganti jadi shinee, maafkan kecerobohan ku T_T.
    Baiklah segala kekuranganya akan ku perbaiki di ff selanjutnya.
    Gamsahamnida udah baca dan komen. Gamsahamnida *bow*

  7. gyahaha…, rada bingung soalnya ada Eunhyuk disitu…
    tapi ini ceritanya mengharukan banget, apalagi pas bagian Jonghyun ketabrak itu…. huaaaaaaaa..!! :,((
    salut deh… ^^

  8. Bagus!!! Author daebak..

    tapi, kok tiba2 Jonghyun berubah jadi eunhyuk?? tapi seru, kok…

    oya.. untuk semuanya… chingu, ada yang tau gak kalo mau ngirimin ff supaya di publish disini, caranya gimana? nanti kirim ke e-mailku, ya!! nikenrahadiani@yahoo.com……. kamsahamnida!!

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s