My Lovely Friend – Part 1

Tittle    :My Lovely Friend

Author             :weejay a.k.a Kim Jin Ra

Main Cast        :Choi MinHo, Park Jaerin

Other Cast       :other SHINee member, Nana

Rate                 :PG-15

Genre              :Friendship, romance, YAOI(dikit)

Length             :TwoShoot

n.b:mian kalo jelek ‘n critanya pasaran, chingu…nih FF perdana saiia disini, jadi mohon kritik ‘n sranx.. check this out 🙂

* * * * * *

Minho dan Jaerin adalah sahabat sejak kecil.  Keduanya hampir gak punya kesamaan, tapi entah mengapa, justru banyaknya perbedaan diantara mereka itulah yang bikin mereka gak terpisahkan.  Dari segi ekonomi, Minho jelas jauh lebih beruntung daripada Jaerin.  Minho merupakan anak tunggal dari pemilik perusahaan musik terbesar di Korea.  Semua yang diinginkannya selalu bisa dia dapetin.  Tapi Minho gak pernah sombong atas apa yg dimilikinya.  Dia bahkan gak segan2 ngasih bantuan pada orang2 yg emang butuh bantuannya.  Beda banget ama Jaerin yg tumbuh dewasa ditengah keluarga sederhana.  Kedua ortu-nya cuman pemilik toko kue.  Tiap hari sepulang sekolah, Jaerin gantiin ortu-nya jaga toko ditemani Minho.  Selain perbedaan ekonomi, ada lagi perbedaan mendasar dari keduanya, sifat.  Ya.. dari sifat, Minho tergolong anak yg punya sopan-santun tinggi, lembut, dan perhatian.  Dia gak akan diem aja kalau ada orang yang berusaha ngelukain orang yg disayanginya.  Sementara Jaerin, dia begitu periang dan polos.  Sayangnya, ada satu kebiasaan buruknya yang gak pernah berubah dari dulu, pelupa.  Jaerin sama sekali gak bisa mengingat suatu hal dlam jangka waktu lama, sekalipun itu hal yang sangat penting.  Yang gak pernah dilupakannya cuman alamat rumah dan nama orang2 yang disyanginya.  Tapi namanya sendiri, dia sering gak ngerasa ato bahkan lupa jika seseorang memanggilnya.  Untungnya, Minho selalu setia nemenin Jaerin selama ini.  Jadi tiap kali Jaerin lupa, Minho selalu siap buat jadi alarm pengingatnya.  Begitulah persahabatan keduanya yg masih terjalin dg sangat baik hingga saat ini.  Jaerin untuk Minho, dan Minho untuk Jaerin.

* * * * * *

Cuaca pagi itu lumayan cerah.  Seenggaknya, salju yang turun pagi itu gak begitu lebat daripada semalem.  Tapi tetap saja, udara dingin masih terasa menusuk tulang, dan pastinya itu bikin orang2 lebih memilih buat tetep tidur daripada harus melakukan aktifitas diluar.

‘Tok..Tok..Tok’ seseorang mengetuk pintu kamar Jaerin.  Jaerin cuman menyibak selimutnya.  Jam weker putihnya masih nunjukin pukul 6:00 a.m.  ‘siapa sih?  Pagi2 gini udah ketok2.  Ini kan hari Minggu.’batin Jaerin kesal.  Dia lantas menarik selimutnya lagi hingga kebawah dagu.

‘Tok.. Tok…Tok’ ketukan pintu itu terdengar lagi.

“umma-ya… Ini kan hari Minggu.  Jangan ganggu aku.”teriak Jaerin tanpa beranjak dr tempat tidurnya yg hangat.  Saat hendak memejamkan matanya, Jaerin mendadak ingat kalo ortu-nya lagi gak dirumah.  Lantas, siapa yg mengetuk pintu kamarnya? Jangan-jangan ada maling yg menerobos masuk ke dlam rumahnya.  Pikiran Jaerin jadi kacau.  Apa yg harus dilakukannya?

“Lechi, ini Minho.  Aku bawain sarapan buat kamu nih.”kata Minho dari balik pintu.

“Kamu… beneran Minho?”Jaerin memastikan.

“Emangnya ada orang lain yg manggil kamu Lechi selain aku?”jawab Minho sekenanya.  Jaerin pun turun dari tempat tidurnya lalu membukakan pintu.

“kamu bikin aku takut tadi, aku kira ada maling masuk.”ucap Jaerin dg bibir manyun.

Minho mengacak rambut Jaerin lembut,”babo-ya, mana ada maling ketok pintu? Kalo maling yg masuk pasti kamu langsung diperkosa.”.

“mwo?? jahat bener, aku itu gak bisa diperkosa tauk.”Jaerin makin manyun, mengundang tawa Minho.

“araso araso..jangan manyun gitu donk..sarapan aja yuk,”ajak Minho kemudian. Keduanya berjalan ke ruang makan buat sarapan bareng.  Sementara Jaerin ngambil peralatan makan, Minho memilih duduk2 aja sambil mengamati keadaan rumah Jaerin yg sepi.  Gak berapa lama, Jaerin datang dg peralatan makan di kedua tangannya.  Minho ngambil alih buat mindahin makanan yg dibawanya ke atas piring yg dibawa Jaerin.

“kamu ini, kok bisa sampe’ lupa ngunci pintu sih? Untung yg masuk aku, coba kalo ada maling beneran gimana?masih mending kalo cuman barang2 yg diambil, kalo kamu diapa-apain gimana?”ungkap Minho yg sekarang lagi mindahin bibimbap ke piring.

Jaerin mencomot ayam bakar di hadapannya,”Mianhae.  Aku lupa, dirumah cuman ada aku doank.  Lagian..siapa suruh mereka ninggalin aku sendirian.”

“emangnya bumo kamu kemana? Tumben banget gak ngajak kamu?”

“mereka ke rumah haraboji, katanya ada urusan penting.”jelas Jaerin

“kalo gitu, selama bumo kamu gak ada, biar aku yg jagain kamu. Oke?”. Jaerin mengangguk sambil tetap lahap memakan srapan yg dibawakan Minho.  Keduanya lantas menghabiskan sarapan bareng.

Minho POV

Diam-diam aku mengamati Jaerin yg sedang menikmati sarapan yg kubawakan, sarapan yg kubuat sendiri dengan rasa cinta.  Tadi aku sengaja bangun beberapa jam lebih awal untuk membuatnya, dan sepertinya usahaku gak sia-sia karena Jaerin tampak menikmati masakanku.

“emm..jhongmal masitda..kamu makin pinter masak, minho.”puji Jaerin seraya mengelap bibirnya.  Senang sekali rasanya, mendengar pujiannya.

“shinjja?gak sia-sia donk aku kursus masak ke KiBum..hahaha”gurauku.

“oh oh, jadi selama ini kamu ikut kursus ke KiBum juga?JinKi am JongHyun juga ikut loh.”komentar Jaerin dg tampang polosnya.  Ya Tuhan, masih ada aja cewek sepolos Jaerin di dunia ini.  Aku kan’ cuman bercanda saat mengatakan kalo aku ikut kursus pada KiBum, kenapa tanggapannya se-serius itu.  Jaerin..Jaerin..

“Minho-ya, aku mau cuci piring dulu.  Kamu nonton tv aja.”Jaerin beranjak ke dapur.  Aku pun menuruti kemauannya dan berjalan ke ruang tengah.  Rumah mungil Jaerin ini udah ku anggap sebagai rumahku sendiri.  Entah bagaimana, yg jelas aku ngerasa damai kalo lagi ngumpul bareng keluarga Jaerin.  Sama sepertiku, Jaerin juga anak tunggal.  Bedanya, dia sangat periang, gak seperti aku yg pendiam dan cukup susah bergaul.  Mungkin kalo aku bukan berasal dari keluarga konglomerat, aku gak akan punya temen sebanyak sekarang.  Dan kehangatan ditengah keluarga Jaerin ini, gak pernah bisa kurasakan dirumahku sendiri.  Ortu-ku jarang berada dirumah karena tuntutann pekerjaan masing-masing.  Saking sibuknya, dalam setahun mereka cuman mengunjungiku sekali, disaat ultah-ku.  Sehari mereka datang, besoknya udah pergi lagi.  Disaat aku kesepian itulah, aku selalu memutuskan buat mengunjungi Jaerin, sebab cuman dirumah Jaerin-lah aku bisa merasakan kehadiran sebuah keluarga.

“Annyeonghaseyo, bisa bicara dengan Minho??”goda Jaerin yg baru balik dari dapur.

Aku tersenyum simpul padanya,”Lechi, aku punya sesuatu buat kamu.”

“eodie??”Jaerin segera menengadahkan tangannya.

“yehgi.”aku menunjuk pipiku, Jaerin langsung memukul lenganku dg bantal.  Kami ketawa bareng.

“Lechi.. kamu berniat punya namjachingu gak?”entah mengapa tiba2 aku menanyakan hal itu.  Aish, babo sekali aku ini.  Gimana bisa aku menanyakan hal itu disaat seperti ini.

Tanpa ku duga, Jaerin menggeleng,”Ania~ aku kan udah punya kamu yang selalu jagain aku.  Buat apa aku punya namjachingu?”

“Hajiman..”aku terdiam sebelum menyelesaikan ucapanku.  Haruskah aku melakukannya sekarang?

“ada cewek yg kamu suka ya?”selidik Jaerin,”hmm, kalo kamu punya cewek juga gak masalah.  Malah aku bakal seneng kalo..”

“aku gak punya cewek yg sedang aku incar, lechi.  Dan lagi, aku punya tugas buat jagain kamu, aku cuman memastikan kalo tugas aku itu gak akan segera berpindah tangan.”elakku.  Akhirnya kalimat itu yg berhasil kukatakan, padahal maksudku bukan itu.  Choi Minho, kau memang namja babo!

“geurom..kita ke toko sekarang yuk.”ajakku mengalihkan topik.

“ne, kkaja.”Jaerin menggandeng tanganku dg semangat.  Mungkin ini yg terbaik buat saat ini.  Biarkan aja perasaanku mengalir seperti air.

* * * * * * * *

author POV

Jam berdentang menunjuk angka 9 malam itu.  Jaerin yg hari itu jaga toko sendirian mulai menutup korden2 tokonya.  Maklum, Minho yg biasanya ngebantuin dia, lagi sakit sekarang.  Makanya, dia terpaksa kerja sendirian.

“akhirnya selesai juga.”Jaerin memasukkan kunci toko ke sakunya.  Dia pun berjalan menyusuri jalanan yg sepi.  Sepanjang perjalanan dia mikirin Minho yg akhir2 ini sering sakit.  Tadi aja pas Jaerin ke rumahnya Minho, pembantunya bilang kalo Minho lagi periksa ke dokter.  Padahal 3hari yg lalu, Minho baru keluar dr RS setelah dirawat intensif karena penyakit lambungnya.  Jaerin ngerasa itu semua salahnya.  Beberapa hari ini Minho sibuk banget.  Dia mesti ngasih pelajaran musik, ngurusin perusahaan ortu-nya, ngerjain tugas akhir yg bertumpuk, belum lagi setelah semua itu dia masih harus membantu Jaerin jaga toko.  Jaerin sadar, harusnya dia ngelarang Minho membantunya.  Bukan apa-apa, tapi itu supaya Minho punya waktu buat istirahat, biarpun sebentar.

Jaerin menghentikan langkahnya.  Sorot lampu mobil dri arah kanannya membuatnya silau.

“AAAHHH…”teriaknya seraya menutup mukanya.

‘Ciiitttt’ suara gesekan antara permukaan ban dg aspal jalan terdengar begitu mengerikan.

“gwenchanayo?”tanya si pengendara mobil yg kini udah berada disamping jaerin.  Dengan nafas yang masih tersengal-sengal, Jaerin ngeliat bagian depan BMW merah yg hampir menyentuh tubuhnya.

“hey,”cowok itu melambaikan tangannya.

“YA!sebenernya kamu itu bisa nyetir gak sih?kalo barusa aku ketbrak gimana?umurku belum 20tahun dan aku belum menikah, jangankan menikah punya pacar aja belum.  Kalo aku mati, orang2 pasti nangisin aku.  Babo-ya.”omel Jaerin, nyaris terdengar tanpa jeda.  Cowok itu gak membela diri.  Dia malah menatap lekat pada Jaerin.  Lalu dengan tiba2, cowok itu memegang tangan Jaerin.

“YA!kamu gak sopan banget sih!”Jaerin meronta minta dilepaskan.

“Aku JinKi.  Sebagai perminta-maafan, aku anterin kamu pulang.”kata cowok berbadan tegap itu.

“STOP!”Jaerin berhenti,”rumah aku di depan sana.  Jadi gak ada gunanya naik mobil.  Udah, bye.”katanya seraya ninggalin JinKi.  Gak disangka, JinKi malah membuntuti Jaerin.

“Ngapain sih kamu ngikutin aku?”Jaerin mulai kesal dg tingkah JinKi.

“karena aku belum tau nama kamu.”

“aku Jaerin.  Oke, JinKi, sekarang udah malem dan aku pengen istirahat.  Silahkan pulang.  Bye.”ucap Jaerin lalu buru2 masuk rumah.  Dia gak nyangka bakal ketemu orang seaneh itu.  Sebelum naik ke kamarnya,  Jaerin ngintip dari korden yg disibaknya sedikit buat mastiin kalo JinKi udah enyah dri rumahnya.  Di kejauhan tampak mobil JinKi yg mulai bergerak menjauh.

‘Kriingng..  kriingng.. kriingng’ suara telfon mengagetkan Jaerin.

“yeoboseyo..”sapanya.

“lechi, kamu belum tidur?pasti baru pulang ya?”cerocos si penelfon yg gak lain adalah Minho.

“belum.  Pulang? Pulang darimana?”tanya Jaerin polos.

“emangnya tadi kamu gak jaga toko?”Minho balik nanya.  Beberapa saat mereka ngobrol2 di telfon.  Sampe’ akhirnya Minho mesti mengakhiri obrolan mereka karena harus istirahat.  Jaerin pasrah aja.  Dengan rasa capek yg menggelayut di tubuhnya, dia pun naik ke kamarnya.  Dia mencoba mengingat sesuatu.  Kayaknya tadi dia mau ngomongin sesuatu dg Minho.

“oh iya, aku belum cerita tentang cowok gila itu ke Minho!”ucap Jaerin akhirnya.  Diliriknya jam di dinding yg udah menunjuk angka 11.  ‘Minho pasti udah tidur’batinnya sambil menarik selimut menutupi tubuhnya.

* * * * * * * * *

‘Kriiiiingngngng..’alarm di jam digital Jaerin berbunyi.  Dengan rasa kantuk yg masih menggelayut di pelupuk matanya, Jaerin berusaha untuk duduk.

“sekarang hari apa sih?”gumam Jaerin.  Diliriknya kalender yg menunjukkan hari Senin.  Kontan aja Jaerin buru-buru turun dari tempat tidurnya, mandi, pake seragam dan berangkat sekolah tanpa sempat sarapan lebih dulu.   Untungnya dia gak telat nyampe sekolah.

“aku kira kamu bakal gak masuk hari ini.  Tadi aku udah nelfon kamu, tapi gak ada yg angkat”kata Nana, temen yg duduk sebangku dg Jaerin sejak Minho gak masuk.

“mianhae, tadi akku ketiduran.  Aku capek sih.”ucap Jaerin.  Pas mau ngeluarin alat tulisnya, Jaerin kaget ngeliat penampakan cowok yg duduk di bangku belakangnya.

Nana ikut nengok ke arah cowok itu juga,”namanya JinKi.  Lee JinKi.  Dia anak baru.”terangnya.  Jaerin mengalihkan pandangannya.  Rasanya dia pernah ngeliat JinKi sebelumnya, tapi seperti biasa, dia lupa kapan dan dimana.  Sementara JinKi yg dari awal keliatan tertarik ama Jaerin makin berusaha melancarkan misi PDKTnya.  Gak tanggung-tanggung, dia nyuruh Nana tuker tempat duduk dengannya.  Berhubung Jaerin belum inget kalo JinKi adalah cowok yg nyaris menabraknya semalem, dia jadi fine aja diajak ngobrol ngalor-ngidul ama tuh cowok.

“namjachingu-ga isseoyo?”tanya JinKi tiba-tiba.

Jaerin menggeleng,”Eobseo.  Aku cuman punya sahabat, yang paling aku sayangi namanya Choi Minho, tapi dia gak masuk.”tuturnya semangat.  JinKi manggut-manggut.  Tangannya merogoh tas yg ditaruhnya di meja.

“Ini..”ucapnya seraya ngasih sekotak coklat pada Jaerin.

“buat aku?”Jaerin ragu.  JinKi mengangguk.  Sesaat Jaerin mandangin coklat yg dikasih JinKi.

“gak usah diliatin,”JinKi meraih tangan Jaerin,”ini buat kamu kok.”.

Jaerin tersenyum,”gomawo.”katanya.

“sebagai gantinya, aku minta nomor hp ama nomor telfon rumah kamu.  Eotteokhae?”tanya JinKi.  Jaerin merogoh sakunya.  Diliat ada 4 pesan yg masuk di inbox-nya, semua dari Minho dan isinya pun sama.  Gak biasanya Minho ngirim sms yg sama sampe berkali-kali.  Akhirnya setelah ngasih nomor hp pada JinKi, Jaerin pun pura-pura izin ke kamar mandi supaya bisa nelfon Minho.

“Minho-ya, gwechanayo?kenapa ngirim sms berkali-kali?aku kan jadi khawatir.”ungkap Jaerin setengah berbisik, kalo ketahuan petugas tatib dia lagi telfon-telfonan disitu, dia bisa kena masalah.

“mianhae, aku gak bermaksud bikin kamu khawatir.  Cuman tadi pas ngirim sms itu kepalaku pusing banget, jadi gak sadar kalo udah kekirim berkali-kali.  Mianhae.”Minho meyakinkan.

“geurom, jhongmal gwenchanayo? Kapan kamu masuk?”

“besok aku pasti udah masuk.  Mau aku jemput?”

“ania~kita ketemu di sekolah aja.  Yaudah, aku tutup dulu yaa, annyeong.”tanpa nunggu jawaban dari Minho, Jaerin langsung nutup telfonnya lalu balik ke kelas.

“kamu bilang gak punya cowok kan?”selidik JinKi sambil tetep mainan pulpen.

“ne, yg barusan itu Minho.”Jaerin menyodorkan hp-nya pada JinKi karena tadi JinKi belum sempat mencatat nomer telfon rumah Jaerin.  Diam-diam Jaerin mengamati sosok cowok yang lagi sibuk utak-atik hp disampingnya itu.  JinKi emang cakep banget, wajahnya putih mulus bebas dari yang namanya jerawat.  Tiap di deket JinKi, Jaerin jadi ngerasain sesuatu yang berbeda seperti… cinta?

“mworago?cinta?mana mungkin aku jatuh cinta ama cowok yg baru aku kenal!”sanggah Jaerin pas Nana bilang kalo Jaerin-JinKi ada apa-apa.

“tapi keliatannya JinKi itu ada something gitu ke kamu.”Nana maksa.

“sebenernya JinKi yang kalian omongin itu yang mana sih?”celetuk Jonghyun yang daritadi gak mudeng dengan obrolan yg terjadi antara 2cewek di depannya.

“JinKi itu anak baru dikelas.”kata Nana.  Belum semenit diomongin, JinKi dateng dan langsung nimbrung.  Dia dan Jonghyun pun berkenalan.

“Jaerin, ntar pulang sekolah bareng ya.  Oh, Nana ama Jonghyun ikutan juga yuk.  Biar aku nraktir sekaligus nganterin kalian pulang.  Mau ya?”kata JinKi dg mata bebinar penuh harap.  Jonghyun dan Nana saling pandang.

“gak usah repot-repot.  Ntar pulang sekolah gue mau jalan ama Nana.  Loe anter Jaerin aja, dia pasti mau.”Jonghyun angkat bicara.  Tampang sumringah JinKi pun langsung berubah kecewa.

“kalo gitu kamu gak boleh nolak, Jaerin. Kamu harus pulang bareng aku.”paksa JinKi.  Saking kagetnya denger ucapan JinKi, Jaerin jadi gak bisa berkata apa-apa.  Mau gak mau dia mesti nurutin keinginan JinKi.

Jaerin POV

Bel pulang berdentang lebih cepat dari yang kubayangkan.  Aku keluar kelas bersama Jinki.  Dia berniat mentraktirku sekalian mengantarku pulang.  Sebenernya bukan cuman aku sih yg diajak, tapi Jonghyun dan Nana juga, sialnya mereka berdua menolak. Terpaksa, aku sendirian yang harus menemani Jinki.  Kami berjalan dalam diam.  Tanpa kusangka, Jinki tiba-tiba menggandeng tanganku.  Kontan aku menatapnya.  Kulihat Jinki enjoy aja melakukan hal itu, padahal kami kan baru kenal.  Minho aja jarang menggandengku seperti ini kalo lagi jalan bareng. Tapi kenapa Jinki… ah, sudahlah mungkin Jinki memang terbiasa seperti ini.  Kami pun pergi ke parkiran buat ngambil mobil Jinki.

“kok susah sih.”gumamku sambil tetap berusaha masang sitbelt.  Tiba-tiba Jinki mengambil alih buat masangin sitbelt ke tubuhku.

“yang ini emang susah masangnya.”ucapnya tanpa menjauhkan mukanya dariku.  Kurasakan jantungku berdetak dengan sangat cepat seperti saat naik rollercoaster.  Makin lama, bukannya menjauh, tapi JinKi justru makin mendekatkan mukanya denganku.  Dan dalam beberapa detik, bibirnya telah menempel di bibirku.  Anehnya, aku gak bisa marah walaupun Jinki telah merebut first kiss-ku.  Jinki menyalakan mesin mobilnya meninggalkan tempat parkir sekolah.  Dia seperti gak ngerasa bersalah atas kejadian barusan.  Selama perjalanan, kami gak ngobrol.  Aku sendiri masih shock dg tindakan Jinki barusan.  Saat makan bersama pun, Jinki gak berkata-kata.

Sesampai di depan rumahku, JinKi keburu pergi.  Aku pun masuk.  Semaleman aku gak bisa tidur.  Bayangan tentang kejadian tadi siang sungguh sulit kulupakan.  Apa jadinya kalo Minho tau hal ini?  Pasti dia bakal nanya dan ngira yang macem-macem.  Aargh, aku gak bisa berpikir jernih! Jinki, apa sih yang ada di pikirannya hingga dia melakukan itu tadi.  Kenapa pula aku gak marah? Mungkinkah…  mungkinkah ucapan Nana benar, bahwa aku tengah jatuh cinta pada Jinki?

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

 

9 thoughts on “My Lovely Friend – Part 1”

  1. wah… pelupa.. ckckck …. pdahal bru malemnya ketemu… ckckckc

    aduh jinki!!! ckckckc

    itu tbc kan ??? klo iya pasti di tunggu kelanjutannya…. ffnya seru tuh …

  2. Lho? Pas diatas jaerin blg gni,
    kamu blajar msk ama kibum?
    Jinki ama j0ngHyun jg.
    Brarti mrk ud ngenal jinki d0ng.
    Eh tw2 dbwah kok g knl ma jinki.
    Apa ada 2 jinki dsni? *mskpn jinki yg ptma cma nama.na d0ank yg dsbuT*

    tp gPp la,plg i2 kslhn tknis sang auThor,auThor kn jg manusia *PLAKK! dasar readEr bAwel*

  3. aih! Jin Ki muncul aja Nih! Ganggu Minho sama jaerin aja! Tapi ga pa-pa deh, Jin Ki juga Lumayan *ditabok MVP & Flamers*
    lanjut Author! Jgn lama2, aku dah penasaran si jaerin sama sapa! (Reader egois….. -.-‘)

  4. huhuhu..hiks hiks..
    Minho kasian banget kalo sampai Jaerin ama Jinki..
    Ayo,, Minho cepat nyatain perasaan Qm k Jaerin.. Biar Jaerin gak direbut org.. Hwaiting!!
    D tggu lnjutan y.. Jgn lama2 yah..

  5. Omo!!
    Itu nyunyu maen nyosor aja??? O.o
    kagak bole gitu nyu~*jewer kuping nyunyu*
    btw, Hoppa sakit?? Itu pasti ada apa”nya..O.O9
    aku penasaran!! Jaerin sama Hoppa ato ma nyunyu??
    tapi, menurut ak, terakhir dy sama nyunyu, Hoppa mati..*reader sok te u..*
    cepat” di publish ya eonn~ XD

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s