My Lovely Friend – Part 2 [END]

Tittle    :My Lovely Friend (2.2)

Author             :weejay a.k.a Kim Jin Ra

Main Cast        :Choi MinHo, Park Jaerin

Other Cast       :other SHINee member, Nana

Rate                 :PG-15

Genre              :Friendship, romance, YAOI(dikit)

Length             :TwoShoot

* * * * * *

Sejak hari pertamanya kenalan ama Jaerin, Jinki jadi sering ngajak cewek itu pergi hang out.  Entah untuk apa, ada aja alasan Jinki buat ngajak pergi Jaerin.  Dia bahkan gak segan-segan membelikan apapun yang diinginkan Jaerin.  Minho yang sebenernya dari awal udah menyukai Jaerin, ngerasa sedikit jealous dengan kedekatan Jaerin dengan Jinki.  Apalagi saat pertama dia masuk, Jaerin mengenalkannya dengan Jinki, tampang Jaerin saat itu begitu terlihat bahagia.  Tapi sebagai cowok gentle, dia berusaha sebiasa mungkin menyikapi kedekatan Jaerin-Jinki.

Siang itu sepulang sekolah, Minho gak sengaja melihat Jinki dan Jaerin lagi bercanda di depan mobil Jinki.  Daripada makan hati, Minho memutuskan buat buru-buru berjalan ke arah mobilnya sendiri.

“Minho-ya!”panggil Jaerin saat Minho membuka pintu mobilnya.

Minho berjalan mendekati Jaerin yang berlari ke arahnya,”tadi aku nyariin kamu, ternyata kamu disini.”bohongnya.

“mianhae aku ninggalin kamu.  Tapi.. aku ada kabar bagus buat kamu.”tutur Jaerin riang.

“shinjja? Mwo-ya?”tanya Minho, penasaran.

“aku ama Jinki oppa udah jadian.”ucap Jaerin bangga.  Jinki mengacak-acak rambut Jaerin dengan gemas.  Tubuh Minho serasa kaku, gak bisa digerakin sedikit pun.  Kalau Jaerin dekat dengan Jinki sebatas teman atau sahabat, mungkin dia masih bisa terima.  Tapi, kalau mesti menghadapi kenyataan bahwa Jaerin dan Jinki jadian, jelas itu terlalu sulit untuk bisa diterima hatinya.  Bertahun-tahun dia menyimpan cintanya agar persahabatannya dengan Jaerin gak rusak, sekarang dia malah harus rela sahabat yang dicintainya itu pacaran dengan cowok lain.  Rasanya gak mungkin Minho bisa menerima ini begitu saja.

“Minho-ya, kamu gak mau ngasih ucapan selamat ke kita?”tanya Jaerin.

Minho berbalik,”Aku seneng kalian jadian.  Chukhaeyo, semoga hubungan kalian langgeng.”airmata Minho menetes,”aku mesti balik sekarang.”.  Perasaan Minho bener-bener hancur.  Dia gak tau lagi harus gimana.  Mungkin Jaerin memang tetap jadi sahabatnya.  Namun kesempatannya buat nyatain cinta pada Jaerin udah kandas.  Padahal rencananya, Minho bakal ngungkapin perasaannya ke Jaerin tepat di hari ultah Jaerin yang sama dengan hari ulang tahunnya.  Sayangnya, itu semua cuman berakhir sebagai rencana.

Minho POV

“aku ama Jinki oppa udah jadian.”

“Minho-ya, kamu gak mau ngasih ucapan selamat ke kita?”

Kalimat-kalimat yang diucapkan Jaerin tadi masih terngiang jelas ditelingaku.  Ya Tuhan, kenapa seperti ini akhirnya? Kenapa Jaerin harus pacaran dengan Jinki, kenapa bukan aku?  Aku kenal Jaerin lebih lama dari Jinki, aku selalu ada disaat Jaerin membuthkanku, aku terlalu menginginkan Jaerin, tapi kenapa malah Jinki yang….  ah, pikiranku kalut!! rasanya akan lebih baik jika aku terjun bebas dari gedung bertingkat dan langsung mati saat itu juga ketimbang harus menerima ini semua.  Sungguh, aku gak sanggup.  Jahatkah aku jika aku ingin hubungan mereka segera berakhir?

“AAARGHHH..”kupukul stir sebagai tanda putus asa.  Aku yang salah.  Aku yang terlalu lama menunggu buat menyatakan perasaanku pada Jaerin.  Semua salahku, aku tak pantas mengharapkan sesuatu yang buruk untuk hubungan Jinki-Jaerin.  Ya, mungkin ini berat, tapi akan ku coba untuk merelakan Jaerin.  Kebahagiaan Jaerin adalah kebahgiaan bagiku, begitulah seharusnya.

Kupelankan laju mobilku saat melewati jembatan yang letaknya di perbatasan Seoul.  Saat ini, lebih baik kalau aku gak bertemu Jaerin dulu, jadi kuputuskan untuk pergi ke villa keluargaku diluar kota.  Disana aku bisa menenangkan diri dan merenung.  Aku ingin bertemu Taemin, anak dari penjaga villa yang udah kuanggap dongasaengku sendiri.  Dia pasti bisa menghiburku dengan kepolosannya.  Hah, apa aku terlihat seperti pecundang yang sedang melarikan diri?  Entahlah, seperti apapun aku saat ini, aku benar-benar sedang gak baik-baik aja.

‘Ciittt!!!’kuinjak dalam-dalam rem mobilku saat mobil lain mendadak berhenti di depan.  Apa pengemudi mobil itu udah gila?  Gimana kalo tadi aku gak buru-buru mengerem mobilku ? Dasar, kenapa disaat seperti ini masih ada saja yang mengganggu seperti ini sih.  Dengan emosi tersulut, aku pun keluar dari mobil untuk melabrak pengemudi gak tau diri itu.

“YA!NAGA!!”teriakku sambil menggebrak bagian depan mobil warna merah dihadapanku.  Tunggu, sepertinya mobil ini gak asing bagiku.

“kau kasar sekali, CHOI MINHO.”seorang cowok keluar dari mobil itu.  Nada bicaranya sinis sekali, menekankan namaku.

“neo.. apa yang kamu lakuin disini?”tanyaku heran.  Dia berjalan mendekatiku dengan tetap menyunggingkan senyum yang aku gak tau apa artinya.

“menurutmu, sedang apa aku disini?”bisiknya ditelingaku.

“mollaseo.  Cepat singkirkan mobilmu.”ucapku ketus.  Namun saat hendak kembali ke mobilku, cowok itu menarik lenganku.  Jarak kami sangat dekat, gak lebih dari 5cm sehingga aku bisa merasakan hembusan nafasnya.

“saranghaeyo, Choi Minho.”ucapnya yang sukses membuatku tercengang.

“YA!!wae irae?!!”aku berusaha melepaskan diri darinya.  Cowok ini benar-benar gak waras.  Dia homo!!  secepat mungkin aku masuk ke dalam mobil tanpa mempedulikan ancamannya.  Ya Tuhan, apalagi ini… cowok itu ternyata penyuka sesama jenis. Hah, aku harus cepat-cepat…..

‘BRAK!!’mobilku ditabrak dari belakang.  Dari spion bisa kulihat bahwa yang melakukannya adalah dia, cowok gila itu.

‘BRAK!!’kali ini kurasakan benturan yang lebih kuat.  Aku mencoba mempercepat laju mobilku, tapi dia tetap mengikutiku dan gak berhenti menabrak mobilku.  Aku panik hingga gak bisa konsentrasi menyetir.  Tuhan, lindungilah aku!

“aish!”aku banting stir mencoba menghindar agar gak jatuh dari jembatan ini, tapi jarak mobilku terlalu dekat dari bibir jembatan yang gak berpenghalang.  Beberapa saat kurasakan mobilku seperti melayang di udara, sebelum akhirnya membentur sesuatu.  Sakit menjalar di seluruh tubuhku.  Perlahan kesadaranku hilang, tapi aku masih saja memikirkan Jaerin… dia harus tau tentang kenyataan ini. Dia harus tau bahwa Lee Jinki gay.

* * * * * *

Jaerin mondar-mandir di depan ruang ICU.  Entah berapa lama Minho ada didalam sana dan sampai saat ini belum boleh dijenguk.  Jonghyun dan Nana cuman bisa ngeliatin Jaerin dengan perasaan yang gak kalah khawatir.  Jaerin gak bisa tenang, tentu aja karena dia sendiri gak tau gimana awalnya hingga Minho bisa sampai dilarikan ke RS.  Dari keterangan yang diperolehnya dari Taemin, dia cuman tau kalo mobil Minho ditemukan di tepi sungai dalam kondisi terbalik.  Selain itu, beberapa hari ini Jaerin juga belum bertemu dengan Minho.  Lebih tepatnya sih, setelah dia bilang bahwa dia udah jadian dengan Jinki, sejak itulah Minho gak bisa dihubungin.

“siapa diantara kalian yang bernama Park Jaerin?”tanya dokter yang baru keluar dari ruang ICU.

“saya Park Jaerin, dok.”Jaerin beranjak dari tempat duduknya.

“pasien sudah sadar dan ingin bertemu dengan anda, tapi saya sarankan jangan terlalu lama mengajaknya berbincang-bincang karena kondisinya belum pulih sepenuhnya.”terang sang dokter.  Tanpa buang waktu, Jaerin pun segera masuk untuk menemui Minho.

“Lechi..”panggil Minho lirih.

“aku disini, Minho.”ucap Jaerin.  Ditariknya tempat duduk yang ada disitu ke dekat tempat tidur Minho.

Minho meraih tangan Jaerin,”Putusin dia, Lechi.  Putusin Jinki.  Dia bukan cowok yang baik buat kamu.”pintanya.  Secara reflek, Jaerin melepas genggaman tangan Minho.

“wae gapjagi marhae? Apa maksudnya dia gak baik buatku? Apa salahnya Jinki?”nada bicara Jaerin meninggi.

“dia gay, Lechi.”jawab Minho.

Jaerin bangkit dari duduknya,”aku gak tau alasan kamu ngomong kayak gini, tapi aku percaya Jinki.  Mian kalo aku bikin kamu kecewa.  Jalga.”

“kenapa kamu gak percaya aku, Lechi?”sesal Minho seperginya Jaerin.  Sementara itu, Jaerin yang masih shock karena ucapan Minho barusan, memilih buat menemui Jinki.  Berulang kali dia mencoba menghubungi Jinki, tapi gak ada jawaban.  Akhirnya, Jaerin langsung ke rumah Jinki.  Dari depan, rumahnya yang besar itu tampak sepi.  Seperti biasa. Jaerin langsung masuk ke dalam.

“Jinki oppa.”panggil Jaerin.

“HAHAHA..”terdengar suara tawa dari ruang  tengah.  Yang jelas suaranya lebih dari 1orang.  Buat mastiin, Jaerin mengendap-endap menuju ruang tengah.

“…kamu sadis banget sih.  Masa’ kamu tega bikin dia nyemplung sungai gitu?”ujar seseorang yang duduk di sofa.  Jaerin mengintip.  Betapa kagetnya dia saat tau yang duduk di sofa itu adalah Jinki dan seorang cowok. Cowok? Gimana mungkin, Jinki bisa duduk sedekat dan semesra itu dengan seorang cowok?

“abis mau gimana lagi? Aku gak bisa dapetin dia setelah aku berusaha keras.”Jinki minum dari gelas yang dibawa cowok disampingnya,”kamu tau kan, aku udah mati-matian deketin cewek itu buat dapetin info tentang dia.  Eh, akhirnya dia malah nolak aku.  Gimana aku gak sebel?”lanjutnya.  Jaerin makin gak ngerti dengan pembicaraan 2 orng itu.  Siapa yang dimaksud ‘cewek itu’ dan siapa ‘dia’?

Cowok disamping Jinki mendadak mencium mesra bibir Jinki,”geumanhae, masih ada Key disini.  Tapi, Minho itu kan’ anak pengusaha terkenal, kalau dia nyuruh bodyguardnya buat nyari kamu, gimana? Dan sahabatnya.. uhm siapa itu..?ah~Jaerin.  Menurutku Jaerin itu lumayan buat dijadiin hiburan, mending kamu tetep pura-pura pacaran ama dia aja.”cerocos cowok itu panjang lebar.  Jaerin terhenyak.  Jadi ini maksudnya.  Jadi selama ini Jinki mendekatinya dan menjadikannya pacara cuman buat kamuflase buat nyari informasi tentang Minho, orang yang dicarinya.  Dan kecelakaan itu juga bagian dari ulah Jinki.  Semua cukup jelas buat Jaerin.  Yang dibilang Minho memang kenyataan yang seharusnya dari awal dipercayainya.  Jaerin pun menghampiri Jinki dan tanpa segan ditampar serta dimakinya cowok itu.  Hubungannya dengan Jinki berakhir setelah itu.

* * * * * *

Rumah Minho dipenuhi para tamu undangannya.  Ya, Minho udah mutusin buat melanjutkan kuliahnya ke Amerika, sekaligus dia mau menangani bisnis disana.

“Lechi eodiseo? Kok gak keliatan?”tanya Minho saat Jonghyun dan Nana datang tanpa Jaerin.

“Jaerin gak bakal dateng.  Kita udah maksa dia, tapi dia-nya tetep gak mau.”jelas Nana.  Minho tampak kecewa.  Sebenernya dia bisa maklum kalo Jaerin gak mau dateng.  Selama belasan tahun mereka bersama seperti gak akan pernah terpisahkan, mendadak Minho ngamnil keputusan buat tinggal jauh dari Jaerin, udah pasti Jaerin sulit menerima keputusan ini.

“Para hadirin yang terhormat, malam ini kami mengadakan acara ini adalah untuk mengucapkan salam sampai jumpa pada Minho yang akan melanjutkan study-nya di Amerika.”eomma Minho membuka acara inti acara malam itu.  Para tamu bertepuk tangan.  Minho mengedarkan pandangannya ke tamu undangan, berharap Jaerin ada diantara mereka.  Gak disangka, ternyata Jaerin berdiri di deret tamu paling belakang.  Dia tersenyum begitu sadar Minho memandangnya.

“selain itu, ada hal yang lebih penting yang menjadi tujuan diadakannya acara malam ini.”lanjut eomma Minho seraya menatap anaknya,”saya akan mengumumkan pertunangan putra saya.”sambungnya.  Semua tercengang, termasuk Jonghyun, Nana dan Jaerin.

“saya sangat mencintainya.  Bagi saya, dia adalah berlian yang sangat berharga sehingga saya tidak bisa kehilangannya.  Apapun halangannyam saya tidak bisa melupakannya,  senyumnya, tawanya, airmatanya.. semua yang ada dalam dirinya serasa udah menjadi bagian hidup saya.  Hingga saya berpikir, inilah saat yang tepat untuk melamarnya.”terang Minho.  Airmata Jaerin meleleh.  Dia gak pernah nyangka kalo Minho akan setega ini padanya.  Baru aja dia bisa menerima keputusan Minho tentang kepergiannya ke Amerika, tapi sekarang Minho malah akan melamar seoramg cewek.  Bukannya Jaerin gak suka, hanya saja dia berpikir kalo Minho udah bertunangan, dia pasti akan dilupakan.

“gadis yang sangat saya cintai itu adalah sahabat saya, sahabat yang sejak kecil menemani saya.”sambung Minho.  Dia lantas turun dari podium lalu berjalan menghampiri Jaerin.

Minho berlutut di hadapan Jaerin,”Lechi, bersediakah kamu menerima cintaku?”ucapnya.  Jantung Jaerin berdetak lebih kencang dari biasanya.  Dengan gugup dia menganggukkan kepalanya.  Bersamaan dengan itu gemuruh tepuk tangan memenuhi aula tempat acara berlangsung.  Biarpun harus nunggu sampai Minho kembali ke Korea, Jaerin rela asalkan Minho tetap menghubunginya.

“aku janji bakal segera balik buat kamu, lechi.  Kamu janji juga ya, tunggu sampai aku balik buat melamar kamu.”bisik Minho

“ne, yaksokhae. Tapi, kamu harus lebih sering hubungin aku, kalo gak aku bakal lupa kalo punya tunangan kayak kamu.”.  Keduanya tertawa.  Mereka yakin, meski jarak akan memisahkan mereka, cinta mereka gak lantas berkurang.  Dan inilah akhirnya, pembuktian bahwa sahabat adalah orang yang juga patut dicintai dan dijaga.

——THE END—–

p.s:mian yaa kalo ge.je + mirip sinetron gitu.. hehehe …:) jangan lupa comment.na yaa, chingu.. laen kali pasti au usahain buat bikin yang lebih baek.. gomapta.. 🙂

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

 

Advertisements

16 thoughts on “My Lovely Friend – Part 2 [END]”

  1. aaaaa…. onew gay? astaghfirullah…onew,onew,aku masih mau kok nerima kamu,sekalipun kamu gay *onew: tapi,aku gak mau sama kamu!!* oh iya,aku reader baru,salam kenal^^

  2. Ahhh!!~~~TIdak bisa membayangkan!
    Onew yang imut itu gay!!!!
    KYAAA~~~ *plak

    By the way,i like this fanfic,minho so sweet!Dan menurutku gak gaje kok 🙂

  3. @ dhinda : gomapta, chingu.. 🙂
    @ aniie : yaa, bang mino mmang so sweet.. khekhekhe.. gomapta.. 🙂
    @ oelfa : gomapta.. 😉
    @ dani : hyah, au jga mci mw am 0nyu skalipun diia gay/plak*dseret Key*.. hehehe.. weejay imnida, salam knal jga.. 🙂
    @ choco9taem : shinjja ? uwaah, syukurlah klu skag.. gomapta..
    @ putri : gomapta.,

  4. hah? Onew sama Key gay? Astaga! Jadi pengen nangis ngebayanginnya…. T-T
    Tapi Minho setia bgt ya…..bagus, bagus!
    Good job author!^^

  5. OMO!!!!

    kaget abis pas tau kalau Onew Gay!!!
    tak bisa bayangin ezt.. palagi ma key…!!
    tapi untunglah minho-ku *di gebukin flaming* msih normal!!
    kekeke..

    Kereeen.. >_<

  6. Omo!!! Ada On-Key Moment disini??!! Aku sukaa!!! XD
    kekeke~*pecinta Yaoi sejati*
    btw, ceritanya keren loh chingu~ ^^
    walaupun menurut aku agak biasa n rada boring, tapi tetep dapet dimana moment lucu n terkejutnya..XD
    sumpah pas ak tau Onew gay, langsung teriak “Andwaee!!” trus, pas nyunyu sama Key Kissu kissu.. “Kyyaaa!! Umma n Appa bersatu~ XD” kekeke~
    daebak thor..:D

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s