CLICK “F” FOR FAME : DUCK TURNS INTO SWAN – Part 1

CLICK “F” FOR FAME

DUCK TURNS INTO SWAN (Part 1)

Author : Eci a.k.a PeppermintLight

Main Cast : Tae Min SHINee

Support Cast : Min Ho

Genre : Mystery, Friendship

Rating : General

Length : Chaptered

PS 1: oke, setelah mikirin mekanisme kerja si Tae Min di sini (dan nggak dapet ide lain), akhirnya saya memutuskan untuk meniru sistem kerja Mr. Parker Pyne di novel Parker Pyne-nya Agatha Christie (lupa judulnya). Bedanya, kalo Parker Pyne itu lewat kolom iklan surat kabar, kalo Lee Tae Min lewat situs.

PS 2 : this fan fiction is also published on ffindo

Part 1

Tae Min menelan suapan terakhir sandwich tunanya kemudian meraih ranselnya yang terletak di atas meja. Min Ho, teman sekamarnya di asrama siswa dekat sekolah, mulai mengulang siaran rutinnya tiap pagi.

“Jangan ada yang ketinggalan, Taem. Dompet?”

“Dompet udah, hyung,”

“Diperiksa dompetnya, ntar bawa dompetnya doang, uangnya ketinggalan. Lunchbox? Ponsel? Kamu mesti bawa ponsel tiap hari ya, biar aku kalo ada perlu bisa langsung nelpon. Trus,…PR Matematika kemaren? Udah dimasukin?”

“Udah, hyung…aku pergi du…”

“Yakin nggak mau dianter?” tanya Min Ho lagi. Tae Min menggeleng dan tersenyum. Dia nggak mau ngerepotin Min Ho. Sahabatnya itu baru masuk tahun pertama kuliah dan dia perlu motornya lebih dari yang Tae Min butuhkan. Tae Min toh bisa jalan kaki. Sementara kampus Min Ho jauh. Dia udah kayak kakak bagi Tae Min. Kakak, Appa, dan Umma, sekaligus dalam satu tubuh. Choi Min Ho.

“Oiya, hyung. Hari ini aku ada tugas lagi. Biasaaa…masih ada aja yang pengen populer. Jadi mungkin aku pulangnya sore,” ujar Tae Min.

“Oke, nanti aku beliin makanan aja, ya. Aku lagi nggak ada ide mau masak apaan. Jaga diri ya, Taem!” ujar Min Ho kemudian meneguk jus wortelnya.

Tae Min melangkahkan kakinya keluar asrama. Ia sudah menyusun rencana buat gadis bernama Hye Ram yang mengirim surat di situs miliknya. Situs yang dikhususin buat anak-anak yang ngerasa nggak populer dan pengen populer dengan berbagai macam alasan dan latar belakang.

Hye Ram tidak sekelas dengannya. Tapi Tae Min tahu yang mana yang namanya Hye Ram. Gadis manis berkacamata dan senantiasa megang buku di tangannya ke mana-mana. Dia bisa panas-dingin kali ya kalo nggak nyentuh buku sehari aja. Tapi wajar juga sih. Sepanjang ingatan Tae Min, Hye Ram itu bintang kelas. Nilai akademisnya cemerlang dan dia anak kesayangan para guru. Tapi ternyata semua itu belum cukup buat Hye Ram. Di suratnya dia bilang kalo dia ngerasa dikerjain sama teman-temannya yang katanya cuma “nebeng nama” doang di tugas kelompok mereka. Tae Min tersenyum penuh arti.

“Ups, sori!” Tae Min menabrakkan bahunya dengan sengaja ke bahu Hye Ram hingga buku-buku di pelukan gadis itu berserakan dan kacamatanya jatuh. Hye Ram membungkuk untuk mengambil kacamatanya yang pecah berkeping-keping nyisain bingkainya doang. Ia berdecak kesal. Dia nggak punya kacamata sekarang.

“Lain kali hati-hati,” ujarnya. Tae Min membantu memungut buku-bukunya dan Hye Ram ngucapin terima kasih dengan canggung.

“Maaf soal kacamatamu,…” Tae Min membungkuk dan bicara dengan nada penyesalan yang teramat dalam.

“Ya sudahlah, nggak apa-apa,…”

“Atau gini deh, kebetulan banget…” Tae Min ngeluarin selembar kartu nama dan nyerahin ke Hye Ram. Gadis itu mengamatinya.

“Itu optik milik temanku. Kamu datang aja ke sana dan minta soft-lense. Bilang aja kamu temennya aku, Lee Tae Min. Nanti dia kutelpon. Aku bener-bener ngerasa bertanggung jawab sama pecahnya kacamata kamu,” Tae Min sekali lagi membungkukkan badannya. Hye Ram kembali tersenyum canggung. Dia ngerasa Tae Min terlalu royal.

“Sebenernya nggak usah repot-repot kok…”

“Aku masuk kelas ya, alamatnya ada di situ kok. Dateng aja, biar aku yang bayar soft-lensenya,” ujar Tae Min dan segera melambaikan tangannya ke arah Hye Ram yang tengah mengamati kartu nama optik temannya Tae Min.

$$$$$$$$$$

Hye Ram keluar dari optik dengan soft-lense coklatnya. Ia masih ingat ucapan pemilik optik tadi.

“Maaf, hanya tersisa warna coklat ini saja. Nanti kalo udah ada stock barang yang masuk, biar kami ganti dengan cuma-cuma,”

“Wah…nggak usah juga nggak apa-apa sih. Aku jadi nggak enak nih, soalnya aku belum pernah pake soft-lense. Lagian ini kan mahal, ahjussi…”

“Oh, nggak apa…kami masih dalam masa promosi kok. Ini merek terbaru. Lee Tae Min akan melunasinya,”

“Ng…gomawo ya, ahjussi…maaf merepotkan…” Hye Ram tertunduk canggung. Di matanya ada sesuatu sekarang, warnanya hijau. Ia merasa sangat asing dan…cantik.

Tae Min mengawasi Hye Ram dari kejauhan. Ia tersenyum dan menelepon.

“Gomawo, ahjussiiiii…ntar aku kirim ke rekeningnya ahjussi ya kalo aku udah gajian. Hahaha. Iya ahjussiiii…tenang ajaaa…bentar lagi akhir Oktober koookkkk…dah, ahjussi!” Tae Min mengakhiri pembicaraannya dan ketawa sendiri. Gila aja, dia nekat ngebeliin soft-lense yang harganya selangit buat cewek yang bahkan nggak dikenalnya. Gajinya sebagai part-timer di Orange Café dipertaruhkan.

“Ketawa sendirian aja, Taem? Mau ditemenin nggak ketawanya? Biar nggak ada yang salah paham gitu…”

Tae Min kaget setengah mati dan menoleh ke arah suara. Seketika jantungnya berdetak kencang. Ia refleks membetulkan posisi berdirinya dan tatanan rambutnya.

“Keiya ah, ngagetin aja,” ujarnya gugup. Gadis bernama Keiya itu tersenyum manis. Senyum yang selalu menghiasi setiap mimpinya Tae Min.

“Ngagetin? Emang mukaku kayak setan apa? Aku kan bukan setan, aku zombie. Dan bentar lagi aku gigit kamu! Grrrrrrggggkkkk!!!”. Tae Min ngakak ngeliat Keiya tiba-tiba ngubah ekspresinya jadi miriiiippp…banget sama zombie di Resident Evil Apocalypse. Gadis itu emang pinter niruin ekspresi-ekspresi orang lain.

“Keiya ngapain di sini?” tanya Tae Min buat nguasain rasa gugupnya.

“Menghindar,” sahutnya singkat.

“Menghindar? Dari siapa?”

“Dari fansku,”

“Keiyaaaa…!”

“Hahahaha! Emang orang biasa nggak boleh punya fans apa? Trus kamu ngapain di sini? Pake ketawa-ketiwi sendiri lagi,”. Tae Min cuma menanggapi celotehan Keiya dengan senyuman misterius.

Keiya dekat dengannya. Mungkin jurang pemisah antara Tae Min dan Keiya terletak pada kehidupan sosial mereka. Tae Min siswa biasa, dengan tingkat ekonomi yang biasa dan pergaulan yang biasa juga. Sementara Keiya anak orang terpandang, dan pewaris tunggal semua perusahaan ayahnya yang tersebar di beberapa belahan dunia. Dan bukan cuma itu yang bikin Keiya populer. Dia cantik, bukan cantik yang kayak cewek-cewek dapatkan dari polesan make-up mereka. Tapi cantik alami, cantik yang mempesona. Cantik yang kharismatik. Dan cantik yang keluar nggak cuma dari luarnya, tapi juga dari dalam. Keiya senantiasa ramah pada semua orang. Bukan tukang pilih-pilih.

Dan satu lagi faktanya.

Keiya sahabat Tae Min.

Makanya, Keiya jadi salah satu pendorong semangat Tae Min buat rajin ke sekolah dan rajin belajar. Dia nggak mau terlihat malas dan bodoh di depan gadis itu. Dan Tae Min benar-benar menikmati kehidupan seperti itu. Menyukai sahabatnya sendiri secara diam-diam.

“Oiya, Taem…di sekolah kita lagi rame tuh. Ngobrolin soal situs misterius. Clickfforfame.com kalo nggak salah namanya. Katanya sih tuh situs buat orang-orang yang pengen terkenal gitu. Kamu pernah nyobain buka?” tanya Keiya. Tae Min susah payah memasang wajah pura-pura nggak tahu.

“Emangnya ada?” tanyanya.

“Ya makanya aku tanya kamu,” sahut Keiya.

“Ya mana aku tahu, aku nggak pernah buka kok. Nggak pengen ngetop juga,”

Keiya ketawa dan menoyor kepala Tae Min, ngebuat jantung tuh namja deg-degan lagi. Keiya manggut-manggut sambil terus ketawa.

“Pinter kamu, Taem. Jarang-jarang ada orang yang nggak pengen ngetop. Kenapa emangnya, Taem? Belum siap tenar? “

“Keiya ah!”

“Dih ngambek. Eh udah ya, aku mau ke perpustakaan umum malah lupa gara-gara mergokin kamu ketawa sendiri di sini,” kalimat kocak Keiya bikin Tae Min ngakak lagi. Keiya emang beda. Dia doyan ngelawak. Hehehe.

Tae Min melambaikan tangannya dan tidak melepaskan pandangan hingga punggung Keiya menghilang dari balik tikungan.

$$$$$$$$$$

Hye Ram melangkahkan kakinya yang dibalut stocking putih selutut dan sepatu Mary Jane hitam berkilat dengan kaku menelusuri koridor sekolah. Ia merasa rambut barunya berat. Namun Hye Ram terus berjalan. Mencoba menikmati pandangan-pandangan takjub di sekitarnya.

“Bussseeettt??? Siapa tuh? Anak baru? Cantik amat!”

“Mana, mana? Hoaaa…??? Itu sih Hye Ram! Si kutu buku itu lhooo…yang kacamatanya setebal pantat botol. Tapi kok…???”

Porcelain doll-looked! Dia ngapain? Cari sensasi?”

“Tapi cantik…”

“Iyaaa…cantiiikkk…”

Lama kelamaan Hye Ram mulai menikmati tatapan-tatapan itu. Senyum terkembang di bibirnya yang dipoles lip-balm pink mengkilat. Hye Ram layaknya selebriti sekarang. Cantik dan menarik perhatian. Ini yang Hye Ram inginkan.

Ki Bum yang lagi makan siang sama Tae Min nggak lepas-lepasnya memandang Hye Ram yang sekarang lagi dikelilingi namja-namja.

“Ckckck, itu Park Hye Ram? Cantiknya, tuh kan bener. Semua cewek tuh nggak ada yang jelek. Yang ada cuman yang nggak mau merawat diri,” ucap Ki Bum sambil mengunyah omeletnya. Tae Min tersenyum dan mengangguk.

“Eh, Taem. Dipanggil tuh,” Ki Bum menunjuk Hye Ram dengan dagunya. Tae Min meletakkan bekalnya dan nyamperin Hye Ram.

“Lee Tae Min, makasih ya buat soft-lensenya! Nggak tahu kenapa kemarin itu indah banget! Emang sih, pertamanya ada yang nggak sengaja nyiram aku pake air got pas dia mau ngebasahin jalan, trus dia ngebayarin aku buat ke salon. Eh tuh salon malah ngasih perawatan. Aku emang ngebayar mahal sih, tapi aku puas banget!” ucap Hye Ram. Tae Min tersenyum dan lagi-lagi mengangguk dan melangkah kembali ke mejanya ketika tiba-tiba Hye Ram menahannya lengannya.

CUP!

Tae Min tersentak kaget bukan kepalang. Hye Ram mencium pipinya tepat di depan seisi  penghuni sekolah. Dan gadis yang tampaknya udah menemukan rasa percaya dirinya itu tersenyum dan melambaikan tangannya. Tae Min pergi diiringi tatapan sirik para namja.

“Diem deh,” tukas Tae Min sebel ngeliat Ki Bum ketawa terbahak-bahak.

“Ya ampun, Taem. Ngaca deh coba, muka kamu tuh merah banget! Meraaahhh…banget! Aseeeekkkk…, dicium cewek cantik nih yee…haha. Becanda, becandaaa…sori, sori, sori. Buseeetttt! Aku juga mau dicium si Hye Ram,” ucap Ki Bum setengah iri sambil menahan tawanya dan menarik nafas dalam-dalam pas ngeliat muka Tae Min yang manyun.

“Kok bisa, Taem? Dia tadi bilang apa?” tanya Ki Bum pengen tahu.

“Kemaren aku mecahin kacamatanya. Jadinya aku ganti sama soft-lense deh. Sisanya mah aku nggak tahu,” ujar Tae Min setengah berbohong.

“Hahaha. Kirain kamu sukanya sama Keiya doang. Pas Hye Ram berubah wujud kamu meleleh juga. Hahaha,” tawa Ki Bum lagi. Tae Min menarik sudut bibirnya ke kanan.

“Nggak dong. Aku teteeeppp…suka Keiya. Soalnya dia itu cantiknya alami dan…”

“…dan dia ngeliat kejadian barusan. Just for your information…,”, Tae Min tersentak kaget ngedenger kalimat Ki Bum barusan. Ia menoleh ke segala penjuru mencari sosok Keiya. Bener aja kata sohibnya. Keiya lagi berdiri di situ bersama anak-anak cewek dari klub senam lantainya. Keiya memandang Tae Min. Tae Min mengalihkan pandangannya dari Keiya.  Aduuuhhh…gimana bisa kejadian tadi berlangsung di depan mata gadis itu?

$$$$$$$$$$

Hye Ram berjalan menyusuri koridor sekolahnya ketika teman-teman sekelompoknya menghadang jalannya.

“Cantik ya sekarang. Udah bisa cari sensasi lagi. Ada apa ini, Hye Ram?” tanya Ha Neul sambil melipat tangannya di dada. Gadis cantik berambut bob itu memandang Hye Ram dari bawah sampe atas.

“Cantik sih boleh aja ya, tapi jangan lupa sama tugas kelompok kita.” Sambung Ji Yeon. Hye Ram memberanikan diri menatap mereka satu persatu. Hal yang bahkan mungkin belum pernah dilakukannya pada teman-teman sekelompoknya.

“Tugas kelompok “kita”? Kenapa ada kata “kita” kalo selama ini yang mengerjakannya cuma aku?” sahutnya. Ha Neul dan Ji Yeon saling pandang takjub. Kemudian Ji Yeon mendorongnya.

“Kamu pikir kamu siapa? Itik buruk rupa yang baru hari ini menjelma jadi angsa. Gitu aja udah bikin mulut kamu pinter ya? Nyari masalah kamu? Heh? Jawab, Hye Ram!” bentaknya. Jantung Hye Ram berdetak kencang. Ia belum pernah berhadapan dengan Ji Yeon dan Ha Neul dalam situasi yang seperti ini. Mereka berdua biasanya memperlakukannya dengan baik, karena emang ada maunya.

“Jangan desak aku. Aku mau kalian keluar dari kelompokku! Ngerti nggak?! Karena selama ini toh kalian nggak punya dedikasi apa-apa untuk tugas kita!”

“Kurang ajar!”. Tangan Ji Yeon sudah hampir mendarat ke wajah Hye Ram kalo nggak ditahan dengan sebuah tangan.

“Kei…Keiya? Ng…” Ji Yeon gugup. Sepopulernya dia dan Ha Neul, dia jelas tidak ingin cari masalah dengan Keiya. Apalagi gadis itu temannya banyak dan backingnya kuat. Salah-salah malah mereka yang dikeluarkan dari sekolah.

“Berhenti, Bae Ji Yeon. Selesaikan dengan kepala dingin, jangan dengan tangan panas,” ucap Keiya sambil tersenyum. Ji Yeon menunduk. Ia kesal, tapi nggak bisa melawan. Lagipula udah lama dia mau berteman dengan Keiya. Siapa tahu dengan menurut ia bisa berteman dan ikut mencicipi berkumpul bersama dengan gadis itu.

“Maaf, aku…”

“Bukan denganku,” potong Keiya. Ji Yeon mendengus pelan.

“Maafkan aku, Hye Ram. Nanti mungkin kami bisa membantumu mengerjakan tugas. Kami permisi dulu,” setelah mengucapkan itu, Ji Yeon menarik tangan Ha Neul pergi dari situ. Hye Ram mengucapkan terima kasih pada Keiya.

“Masalahnya udah selesai kan? Hehehe. Asyiiikkk…sekarang kamu nggak bakal kerja sendirian lagi deh. Tuh mereka udah bilang mau bantu,” Keiya tersenyum manis. Hye Ram menggeleng kuat.

“Nggak, pokoknya mereka tetap mesti keluar dari kelompokku. Aku sudah mengerjakan tiga perempat dari tugas kami dan mereka tidak berhak merasakan nilainya!” ujar Hye Ram. Keiya mengerutkan dahinya. Ia tidak suka dengan ucapan Hye Ram barusan.

“Lho…kenapa nggak kasih mereka kesempatan? Itu lebih baik kan? Lagipula biar kamu bisa punya waktu istirahat yang…”

“Aku nggak perlu mereka lagi. Dengan penampilan secantik ini semua juga akan membantuku kalo kuminta. Aku kan mulai populer,” ucap Hye Ram angkuh. Keiya menatapnya nggak percaya. Ia masih ingat sosok Hye Ram yang dulu.

“Trigonometri membunuhku,” ucap Keiya sambil meremas kertas ujian Matematikanya yang cuma dapat enam setengah. Waktu itu sedang istirahat sekolah dan Hye Ram mampir ke kelasnya hendak meletakkan buku-buku lembar kerja siswa di meja guru. Gadis itu mendekati Keiya sambil tersenyum dan membetulkan letak kacamatanya.

“Ng…hai. Kamu ikut ujian perbaikan kan? Datang kapan aja ke kelasku, nanti aku ajarkan. Aku pergi dulu ya!” ujarnya sumringah.

“Hye Ram, kamu nggak tahu rasanya jadi populer,” ujar Keiya. Hye Ram menyibakkan rambut indahnya.

“Ya tahu dong. Jadi populer itu indah. Kayak gini, bisa ngebentak Ji Yeon dan Ha Neul, bisa ngeluarin mereka dari kelompokku, bisa jadi perhatian di sekolah, dan…ehm, kamu nggak marah kan Kei, pas tadi aku nyium Lee Tae Min? Aku tahu kamu lihat,”

Keiya tersentak dan memalingkan wajahnya. Ia teringat kejadian tadi. Kejadian yang entah kenapa membuatnya ingin menarik Tae Min dari sana saat itu juga. Kejadian yang membuat wajahnya merah dan telinganya panas.

“Kei…? Atau jangan-jangan kamu…”

“Nggak, aku nggak…haha. Kamu ngomong apa sih, Hye Ram? Jangan ikutan salah paham sama hubungan aku sama Lee Tae Min. Ayolah, seisi sekolah juga tahu kami ini sohiban. Ya udah, selamat jadi populer ya! Bye, Hye Ram!” Keiya tersenyum dan melambaikan tangannya.

$$$$$$$$$$

Malamnya, Keiya menceritakan semua yang dia alami ketika bertemu Hye Ram tadi siang, di telepon. Tae Min menanggapi sambil sesekali berusaha mengatur nada suaranya agar terkesan tidak tahu apa-apa. Dia nggak ingin orang lain kecuali Min Ho, tahu kerjaannya di situs.

“Trus?” tanya Tae Min.

“Iya, si Ji Yeon hampir aja nampar Hye Ram. Trus ya aku tahan deh tangannya. Pokoknya akhirnya dia minta maaf sama Hye Ram dan cabut. Tapi…, kok si Hye Ram jadi kayak gitu ya?”

“Kayak gimana? Cantik?”

“Cantik sih iya. Semua juga lihat. Tapi dia nggak kayak Hye Ram yang aku tahu. Hye Ram yang sekarang angkuh banget! Dia keukeuh dan pede banget mau ngeluarin Ji Yeon dan Ha Neul dari kelompoknya. Ck, semuanya gara-gara situs itu tuh!” gerutu Keiya. Nada suaranya terdengar kesal dan nggak suka. Tae Min menelan ludah.

“Situs mana, Kei?”

“Itu, clickfforfame.com. Dia cerita ke teman-teman kalo dia nulis surat ke admin di situs itu. Trus cuma dapet balasan gini : ‘just wait and see’. Norak banget deh, sumpah!”. Tae Min sekali lagi menelan ludahnya. Tenggorokannya tercekat pas ngedenger kalimat terakhir Keiya. Terdengar sekali sumbangnya dan keliatan kalo Keiya ternyata nggak suka dengan adanya situs itu.

“Ngg…”

“Trus kata temennya Hye Ram, mungkin penjaga optik sama salon itu kerjasama sama tuh situs buat promosiin usaha mereka. Oh ya ampun, nyebelin banget, Taem. Mereka kok bisa-bisanya manfaatin remaja labil kayak Hye Ram buat urusan bisnis?”

“Oh…, y…ya…ya mungkin…mungkin kamu salah paham aja kali, Kei. Mungkin nggak segitunya juga kali. Bisa jadi justru adminnya yang ngeluarin budget buat ngebiayain si Hye Ram mempercantik diri,” ujar Tae Min. Meskipun Keiya nggak tahu apa-apa, tapi Tae Min terganggu sama kata-kata gadis itu. Kalo orang lain yang bilang kayak gitu sih nggak apa-apa. Tapi ini kan Keiya. Tae Min nggak mau ngerasain ketidaksukaan Keiya padanya.

“Yah…yah mungkin juga. Kalo gitu adminnya baik sekali ya,” ujar Keiya dengan suara yang dinetralkan, nggak tinggi kayak tadi. Tae Min tersenyum dan Keiya melanjutkan.

“Hye Ram belom tahu aja sih, nggak enaknya jadi orang populer. Tapi ya udahlah, ngomong-ngomong…”

“Kenapa, Kei?” tanya Tae Min.

“Sampe besok nggak usah cuci muka, Taem,” ujar gadis itu.

“Loh kenapa?”

“Sayang aja, nanti bekas ciumannya si Hye Ram keapus lagi,”

Tae Min nggak tahu mesti kesal atau malah ketawa. Biasanya Keiya kalo ngelawak pasti disertai dengan ketawanya yang renyah. Tapi barusan Keiya nggak ketawa sama sekali. Suaranya terkesan dingin dan nyindir.

“Kenapa emangnya, Kei? Jangan-jangan kamu…”

“Apa? Cemburu? Kenapa semua orang ngirainnya aku cemburu sama kejadian tadi?”

“Loh, aku kan nggak bilang gitu? ”

“Iya kamu mau bilang gitu, Lee Tae Min,” ujar Keiya. Tae Min ketawa buat menetralkan suasana. Akhirnya mereka mengakhiri pembicaraan. Tae Min membuka sebuah organizer berwarna kuning lemon. Di halaman pertama tertulis nama Lee Ha Ra, kakak perempuannya. Dibacanya lagi tulisan demi tulisan tangan kakaknya yang rapi itu, kemudian ditutupnya lagi.

“Ini seragam cheerleader? Ya Tuhan…, nggak ada yang lebih pendek, noona?”

“Hahaha. Ada kok kalo kamu mau lihat. Tenang aja, Taem. Kami kan pake legging juga di dalemnya. Jadi nggak apa-apa,”

“Ya tapi tetep aja pendek banget! Noona ih, mau bener pake  yang ginian,”

“Eh jangan ngeremehin. Cheerleader nggak ngandalin tampang sama penampilan doang. Apalagi aku, aku kapten dan aku yang berdiri di atas formasi piramida. Lagian kalo nggak pake rok pendek trus pake apa dong?”

“Iya deeehhhh…”

“Hahaha. Tapi kamu jangan mau kayak aku,”

“Dih, siapa juga yang mau jadi cheerleader, aku kan namja!”

“Bukaaaannn…, maksud aku, kamu jangan mau jadi orang populer kayak aku. Nggak enak,”

“Nggak enak kenapa?”

Dan pada percakapan itu, Ha Ra hanya mengakhirinya dengan tersenyum.

Tae Min menutup organizer kakaknya itu dan merebahkan badannya di tempat tidur. Terlintas bayangan Ha Ra di benaknya. Ha Ra yang cantik, yang populer, yang disukai banyak orang, yang selalu tersenyum pada siapa saja. Ya, siapa saja.

TO BE CONTINUED

-peppermintlight-

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

Advertisements

17 thoughts on “CLICK “F” FOR FAME : DUCK TURNS INTO SWAN – Part 1”

  1. onnie .. sumpah aku gx tau jalan cerita yg terakhir itu .. loh …
    ahahahah ketemu lgi sma onnie eci ..
    ishhh tuh hye ram …. sombong amat !! di ambil lgi sma tuhan gimna ??? ckckckck

    oke deh onnie lanjutin ya … aku tetep setia menunggu !!!

    1. ellaaa~~~ makasih udah jd yg pertama komen ^^
      oh yang terakhir? itu nanti dijelasin kok ^^
      okee~ makasih ella ^^

  2. ich..
    Hye ram angkuh bgt, kukira dya bkal baik sama semua orang..
    Aku juga kurang ngerti sama bagian akhirnya *otak nya lemot*..
    Di tunggu part2 onnie..

    1. ahaha. iyepzz…nanti juga ngerti sendiri kok, soalnya nanti adda lanjutannya ^^ ditungguin ya~
      gomawo, intaney ^^

  3. hai eciiik!!
    apa kabar?
    aku baik2 saja 🙂
    hahaha
    seperti biasa FF eci mah slalu kereeen!
    bahasanya ECI BANGET!!
    ceritanya juga unik!
    dan walopun udah baca duluan aku masih aja penasaran sama kka nya taem!
    taemin disini baeeek bangeet!
    padahal “buntu” jugaa (buntu bahasa indo nya apa?)
    hahahahahhahaha
    keren ah pokoknya! :*

  4. loh loh loh, baru asik bca kog udah ‘to be continue’.
    ckckck.
    critax seru, bkin pnasaran+ deg”an+ sebel jga.
    kekeKey.
    itu hyeram smbong bner, bru populer gtu sja, gmana klo jdi artis tuh.*sbel tgkat tggi*

    author+ffx daebak daebak !!
    lnjutanx dtggu. 😀

    1. ahehehe. makasih,makasih. mari kita tampar si hye ram bersama-sama (?) ntar dy dapet balasannya kok ^^
      ditungguin lanjutannya ya ^^ gomawo, weejay ^^

  5. Seru. . Seru. . Ish. Si hye ram kok gt yah? Sombong amat. Jadi taem mau ngabisin uang buat ngebiayain org. Wadow. Pantesan dia gag nyetor lg sama aku. Ahahahaaa. Lanjut ya thor. Mantap!

    1. bhuahahahaha! ya ampun si taem…ternyata dy ngasih retribusi ke mawjjong toh? hhe. gomawo mawjjong udah baca dan komen ^^

  6. Akhirnyaaa keluar juga ini ff…
    Ini pan previewnya udh lama ya eci eonn kalo nggak salah? Kalo nggak salah lho.. Hehehehe ^^V
    Emang ff eci eonn itu selalu bikin penasaraaan… >.<
    Aaaa~
    Ditunggu lanjutannya ya eonn ^^

    1. hehe. iya previewnya udah lama. soalnya aku nulisnya nunggu demen sm taem dulu sih *PLAK
      penasaran? ahehehe. gomawo udah baca dan komen,uchi ^^

    1. ooohhh~ jjong ada di cerita kedua setelah cerita yang ini tamat. hehe. suka kei-taem? Alhamdulillah. makasih stormieee…^^d
      *baksonya dua pedesin, ga pake mie kuning..haha.

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s