I HONESTLY LIKE YOU

I HONESTLY LIKE YOU

(One shot story)

Main Character : Choi Min Ho (Shinee) & Luna f(x)

Supported Cast : Lee Jin Ki, Key, Kim Jong Hyun, Victoria Song, Krystal, Amber, Sulli.

Genre : One Shot Story

PS: Kalo bisa sebelum baca cerita ini siapin lagu-lagu berikut di playlist kamu:

  1. Move On by Bruno Mars.
  2. Calling Out by Krystal and Luna <F(x)>
  3. No Air by Chris Brown feat. Jordin Sparks/Glee Cast Version.
  4. One Last Dance by Craig David.
  5. Always Be My Baby by David Cook

Min Ho tersenyum kagum saat mendengar Luna memperdengarkan suara merdunya di depan the rest of Black and White Choir member saat menyanyikan lagu One Last Dance-nya Craig David dengan merdu. Well, gak salah sih kalo Luna jadi solis-nya choir kebanggan SM High itu. Semua member Black and White (B&W) choir juga mengakui hal itu, apalagi Min Ho, entah kenapa buat seorang Choi Min Ho, suara Luna aka Park Sun Young itu seperti punya magnet tersendiri yang bisa ngebuat Min Ho begitu terkagum-kagum. Padahal suara pacarnya, Krystal, juga gak kalah bagus, tapi tetep aja buat Min Ho, suara Luna itu unforgetable kayak judul lagunya Natalie Cole.

“Luna, kamu makan apa sih?? Suara kamu bisa bagus gitu??” Tanya Min Ho setelah selesai latihan untuk lomba choir se-SMA.

“Makan orang, ya, makan nasi lha… kamu nih ada-ada aja sih, nanyanya gak penting!!!” Jawab Luna setengah tertawa. Heran deh si Min Ho ini, nanyanya gak mutu banget.

“Tapi aku heran aku juga makan nasi tapi suaraku gak sebagus kamu… makanya aku nanya, Luna..” Ujar Min Ho sambil mendorong lembut kepala Luna, Luna hanya tersenyum. Luna sama Min Ho itu partner latihan di B&W Choir dan mereka juga udah kenal sejak SMP, jadi wajar kalo mereka itu akrab, ditambah lagi Min Ho itu pacar temen baiknya Luna, yaitu Krystal.

“Makanya latihan yang banyak… jangan pacaran mulu’…”

“Nuduh ya??? Nuduh tanpa bukti itu fitnah, Luna… kalo Vic-Noona tau kamu nuduh orang tanpa bukti, kamu bisa dituntut sama dia…” Luna kembali tertawa, dia jadi keinget Onnie tersayangnya itu, Victoria-Onnie adalah mahasiswi semester 3 jurusan Hukum Internasonal, jadi segala yang dibicarain pasti selalu dipandang dari sisi hukum.

“Mana mungkin dia nuntut adeknya sendiri… Kok kamu bilang aku nuduh sih??? Emang kamu kerjaannya pacaran mulu’… iya kan?? Ngaku deh!!! Sama aku ini, gak usah malu-malu gitu…”

“Gimana mau pacaran terus kalo tiap hari ketemu yang ada aku malah berantem sama dia…” Curhat Min Ho tanpa sengaja, jujur, Min Ho selalu curcol gak sengaja sama Luna, entah kenapa kalo di depan Luna dia bisa cerita segalanya, mulai dari pelajaran, hobi, sampe masalah cinta-cintaan gini.

“Emang kamu ngapain sampe bikin dia marah???”

“Dia itu posesif banget tau gak??? Kenapa sih dia harus jealous sama semua cewek yang deket sama aku…?? bahkan dia jealous cuma gara-gara aku ngasih buku titipan Jin Ki-Hyung ke So Eun-Noona. Aku capek dituduh yang gak-gak trus sama dia.” Luna hanya bisa turut prihatin, well, Krystal emang gitu. Dia posesif, dan gak suka kalo sesuatu yang udah dianggep jadi miliknya dideketin orang laen. Tapi sebenernya Krystal baik kok, Luna keinget waktu dulu dia dianggep geek dan sering diejek sama orang laen, Krystal adalah orang pertama yang mau jadi temennya, makanya Luna sangat berterima kasih sama Krystal yang udah ngebantu dia untuk menumbuhkan rasa percaya diri dalam dirinya.

“Min Ho!!! Ngapain kamu disitu sama Luna.. Katanya kamu mau pergi sama aku, yuk, sekarang aja!!!” Ujar Krystal seraya memasuki ruang choir dan langsung mengamit lengan Min Ho dengan mesra. Honestly, ada rasa cemburu yang tiba-tiba mampir ke hati Luna, memang masih rahasia pribadi kalo Luna suka sama Min Ho, yang tau hal ini ya cuma Luna, Vic-Onnie, dan Tuhan yang tahu.

“Kami baru selesai latihan, Krystal…” Ujar Min Ho, keliatannya sih cowok satu ini lagi rada ogah-ogahan diajak pergi sama sang pacar.

“Ouww, gitu… makanya kita pergi sekarang aja, buat refreshing, kan weekend juga.” Akhirnya Min Ho nyerah, dia pun mau aja setengah ditarik-tarik sama Krytal keluar dari ruangan itu.

“CU, Luna…” Ujar Krystal singkat, Luna hanya tersenyum getir dan melambaikan tangan pada mereka. Sesaat setelah mereka pergi, Luna terduduk di kursi piano, sebenernya kalo mau jujur dia mau nangis ngeliat Min Ho dan Krystal begitu mesra, tapi di sisi lain dia harusnya happy donk ngeliat sahabatnya happy. Makanya sekarang Luna hanya bisa bernyanyi, bernyanyi sebuah lagu yang sudah sering dia nyanyikan untuk Min Ho, No Air by Chris Brown feat. Jordin Sparks.

$$$

“Jong Hyun!!! Mana PJ-nya???” Tanya Jin Ki sesaat setelah dia memasuki kelas 2 A. Kelas Jong Hyun, Min Ho, dan Key.

“PJ??? PJ apaan, Hyung???”

“Pajak Jadian, kan kamu baru jadian sama Shin Se Kyung, anak kampung sebelah, eh, maksudnya anak sekolah sebelah.”

“Yaela, Hyung… Hyung kan gak ditunjuk pemerintah sebagai pemungut pajak, lagian yang kayak gitu gak bisa disebut pajak, soalnya pajak itu iuran kepada negara dan tanpa kontraprestasi langsung… Kalo itu mah namanya malak, Hyung!!!”

“Heh, Kim Jong Hyun!!! Sok ilmiah banget sih, ketinggian tuh bahasanya, ntar susah ngambilnya!!!”

“Kan bisa diambil pake tangga, Hyung… Lagian gak bisa traktir sekarang juga, kalo ibarat perusahaan yang go public, sebentar lagi aku bakal di-delisting…” Ampun deh, Jjong, segala bahasa akuntansi keuangan dipake semua, buat para pembaca biar gak bingung, delisting istilah buat perusahaan go public yang sahamnya gak diperdagangkan lagi di Bursa Efek, karena alasan-alasan tertentu, misalnya bangkrut.

“Hah!!! Kok bisa gitu, Jjong???” Tanya Key, nimbrung.

“Ya, iyalah, bentar lagi kan aku bangkrut. Belum dapet gaji dari ngajar privat. Ntar deh kalo udah gajian kita makan-makan.”

“Terserah deh, Jjong!! Yang penting laen kali kalo ngomong, bahasanya disesuaikan sama lawan bicara kenapa, segala istilah akuntansi keuangan sampe perpajakan dibawa-bawa, mentang deh papa kamu public accountant trus cita-cita kamu mau jadi tax consultant.”

“Hehehe… Hyung bisa aja.. Min Ho, Woii, kenapa tuh muka ditekuk 14 gitu???” Tanya Jong Hyun seraya menyambut kedatangan Min Ho yang baru kira-kira 2 menit yang lalu tiba di kelas.

“Yaela, yang kayak gitu pake ditanyain lagi, pasti abis berantem lha sama si Krystal… Apalagi coba yang bisa ngebuat seorang Choi Min Ho bermuram durja kayak gini…” Jawab Key.

“Emang iya, ya, kamu berantem lagi sama Krystal…??” Tanya Jin Ki khawatir.

“Iya, Hyung…” Jawab Min Ho singkat.

“Kok kalian gak bosen-bosen ya, berantem mulu’ tiap hari…”

“Aku juga bosen, Hyung… Tapi Krystal yang gak pernah bisa ngerti kalo aku bosen. Dia tetep aja posesif banget kayak gitu. Udah lha, capek ngebahasnya.”

“Oh iya, sampe lupa, nih Luna nitip ini… Katanya ketinggalan di ruang latihan.” Ujar Key seraya memberikan I-Pod Min Ho.

“Ya ampun, aku kira ilang, soalnya dari tadi aku cariin gak ada…”

“Bilang makasih sama Luna sana, sekalian bilang sorry, kan ini kado dari dia waktu ultah kamu kemaren, ntar kamu dikirain gak menghargai pemberian dia lagi..!!!” Saran Jong Hyun dan segera diangguki Min Ho.

$$$

Siangnya di ruang latihan…

“Luna, makasih ya, udah balikin I-Podku… Sorry juga, udah teledor gak ngejaga pemberian kamu dengan baik.”

“Gak apa-apa kok… Oh, ya, kamu…” Belum sempat Luna menyelesaikan kalimatnya tiba-tiba Krystal datang dan mendorong Luna menjauh dari Min Ho, sampe Luna jatuh terduduk di dekat piano.

“Luna, kamu gak apa-apa..???” Tanya Min Ho khawatir dan denganniat tulus dia pun mengulurkan tangannya untuk membantu Luan berdiri, tapi tangannya segera ditepis oleh Krystal.

“Ngapain kamu deket-deket sama Luna???!!! Dan kamu juga, aku kira kamu sahabat aku, Luna… Tapi ternyata kamu jahat banget, kamu berusaha ngerebut Min Ho dari aku!!!” Seketika air mata Luna langsung jatuh, dia gak nyangka Krystal tega menuduhnya begitu, dia akui dia emang suka sama Min Ho, tapi dia selalu berusaha memendam niatnya untuk bisa memiliki Min Ho, karena dia tahu Krystal pasti bakal sedih kalo Min Ho pergi darinya. Lagu Calling Out <F(x)> yang diputar di radio sekolah seolah mampu menggambarkan perasaan Luna saat ini.

“Krystal!!! Kamu nih apa-apaan sih??? Ini ruang latihan choir, dan kamu udah ngelanggar batas teritori tamu, kamu gak liat kalo yang boleh masuk kesini itu cuma member B&W Choir… Keluar sekarang!!!”

“Min Ho…” Krystal seolah gak percaya Min Ho lebih membela Luna ketimbang dia, dengan hati yang masih emosi, Krystal menatap Luna yang ditengah dibantu Min Ho untuk berdiri dengan sedih, dia pun keluar dari ruangan itu.

“Min Ho, cepet kejer dia, minta maaf sana…” Pinta Luna.

“Terus kamu gimana??? Masa’ aku ngebiarin kamu dijahatin gini sama Krystal. Aku gak nyangka kalo Krystal bisa setega itu, padahal kalian temenan, dia itu overreacted banget tau gak!!!”

“Min Ho, kapan kamu mau sadar kalo buat Krystal, when it comes to you, nothing is overreacted. Dia itu sayang banget sama kamu…”

“Aku tau, tapi dia kan harusnya ngehibur kamu sekarang…”

“Hah!!! Buat apa???”

“Kamu tahu kan kalo Jong Hyun-Hyung baru jadian, dan kamu pasti sedih, kan kamu suka sama Jong Hyun-Hyung…” Luna hanya tersenyum getir, ingin rasanya dia memberi tahu Min Ho kalo yang disukainya itu bukan Jong Hyun, tapi justru Min Ho.

“Yang sabar ya, you will get someone better, Luna… yang pasti orang itu cuma buat kamu.” Luna mengangguk dan tersenyum.

“Min Ho, kamu tahu kenapa Krystal bisa marah kayak tadi sama aku…???”

“Kenapa???” Tanya Min Ho sambil mengusap lengan Luna yang merah karena terbentur kaki piano tadi.

“Karena kayaknya kita terlalu deket deh, dan Krystal gak suka itu…” Min Ho pun tertawa kecil dan melepaskan lengan Luna.

“Kamu masih merhatiin perasaan dia aja, bahkan setelah apa yang dia lakuin ke kamu…”

“Kalo kamu ada di posisi aku dulu, kamu pasti bakal ngerti apa arti Krystal buat aku, dulu waktu semua orang bilang aku geek, freak, dan sebagainya itu, cuma Krystal yang mau jadi temenku, jadi aku bener-bener berterima kasih sama Krystal, seenggaknya self confidennce yang aku punya sekarang ini, 50% berasal dari dia…”

“Itu artinya persahabatan kalian bukan didasari rasa sayang dan kekeluargaan kayak aku sama anak-anak Shinee donk, tapi karena rasa terima kasih… seharusnya persahabatan itu didasari rasa sayang dan mau nerima orang lain apa adanya, bukan karena kamu ngerasa punya pamrih sama dia… Itu menurutku sih, soalnya kalo di Shinee, yang ada sih gitu… Kalo kayak kamu dan Krystal sih, itu bisa ngebuat salah satu pihak terus memanfaatkan rasa terima kasih itu, dan hubungan persahabatan kalian bisa jadi gak sehat, Luna…” Omongan Min Ho tadi cukup membuat Luna tersadar, apa iya yang diomongin Min Ho itu bener, dia tahu dia selalu ngalah sama Krystal, karena dia ingat Krystal dulu pernah ngebantu dia, tapi kadang dia capek harus selalu ngalah dan membiarkan Krystal terus mendapatkan apapun yang dia mau sementara dia hanya bisa berusaha bahagia di atas kebahagiaan Krystal walaupun dia justru gak bahagia sama sekali dengan hal itu. Mungkin emang bener kalo persahabata itu tulus, kita pasti akan selalu bilang, “I’m Happy For You” juga dengan tulus, bukan dengan terpaksa, tapi Luna sekarang sudah lupa kapan dia bilang “I’m Happy For You” dengan tulus pada Krystal. Apa itu artinya emang persahabatan dia sama Krystal itu gak berasal dari hati.

“Kok diem aja, gayaku udah kayak motivator gitu ya??? Hehehe… Udah donk, jangan serius banget nanggepinnya… Aku kan cuma komentar. Tangan kamu masih sakit???”

“Gak kok, aku mau pulang dulu ya… CU, Min Ho.” Luna pun pulang meninggalkan Min Ho sendirian di ruang latihan. Dia pun memutar lagu di I-Podnya, lagu Move On-nya Bruno Mars. Entah kenapa setiap kali dia mendengar lagu ini dia teringat Luna, mungkin karena dia merasa Luna adalah tempat dia bercerita kalo dia butuh temen untuk cerita, Luna selalu ada untuk dia, dan tanpa Luna mungkin dia gak akan bisa move on dengan mudah.

When I awake it’s you that make me strong,

And I know that you’ve been with me all along ,

So many times I begin to close my eyes and listen to my heart,

With you life is so easy why do I make it hard,

oh takin roads that lead me nowhere how do I expect to get there when will I Learn to just put you first

I come to you now when I need you, but why do I wait to come see you,
I always try to do this on my own but I was wrong cause only with you can I move on.

Lirik lagu Move On dari Bruno Mars ini cukup membuat Min Ho jadi ingin menangis, kenapa dia gak pernah menyadari kebaikan Luna dari dulu. Dia ingat Jin Ki-Hyung pernah bilang kalo dia ketemu Luna lebih dulu dari dia ketemu Krystal pasti dia akan lebih memilih Luna, sekarang Min Ho tahu apa maksud Jin Ki-Hyung bilang gitu. Dia baru menyadari, kalo mungkin saja sekarang, dia memang menganggap Luna bukan sebagai a shoulder to cry on lagi, tapi lebih dari itu…

$$$

Keesokan Harinya…

“Krystal, kamu gak berhak marahin Luna kaya’ kemaren,. Kamu harus minta maaf sama dia…” Ujar Min Ho sambil meanrik tangan Krystal untuk minta maaf sama Luna.

“Gak, aku gak mau… dia itu mau ngerebut kamu dari aku.”

“Maksud kamu tuh apa sih???”

“Jadi kamu masih ngira kalo Luna suka sama Jong Hyun-Oppa??? Kamu tuh gak peka apa emang gak tahu kalo Luna itu suka sama kamu???!!!” Min Ho kaget mendengar ucapan Krystal, apa dia gak salah denger, mana mungkin Luna suka sama dia, Luna itu cuma menganggap dia sahabat, karena dia pacar Krystal sahabatnya.

“Aku gak mau temenan sama orang yang bakal ngerebut kamu dari aku…” Sambung Krystal.

“Well, kalo gitu, kamu harus introspeksi diri kamu sendiri, karena kamu yang bikin aku ngejauh, bukan Luna… and, Krystal, I think we need a little break…” Kalimat terakhir Min Ho tadi cukup membuat Krystal dan Luna shock, lho kok ada Luna, rupanya Luna gak sengaja melihat mereka berantem.

“Min Ho…”

“Yes, we need a little break, aku capek kalo setiap hari harus berantem sama kamu, kayaknya lebih baik kalo kita introspkesi diri masing-masing dulu…” Min Ho pun pergi dan melepaskan genggaman Krystal dari tangannya. Saat berjalan Min Ho teringat ucapan Krystal, dan segera mengirim SMS pada Luna.

To : Luna ^.^

Message : Ak mw ktmu kmu pas plg skul, di ruang lat…

From : Luna ^.^

Message : Yepp, I’ll be waiting…

Min Ho tersenyum membaca SMS balasan dari Luna, and I have to know the truth, ucapnya dalam hati.

$$$

Luna pun menepati janjinya sama Min Ho, katanya dia mau ngomong penting. Luna pun menunggu dengan setia di ruang choir walaupun dia sebenernya pengen banget pulang, dia mau istirahat soalnya kepalanya makin pusing, pas dia pegang dahinya juga makin hangat. Gak tahu kenapa dia bisa sakit, mungkin gara-gara dia capek, plus stress nagdepin lomba dan Krystal. Luna pun menggerutu dalam hatinya, coba tadi dia dengerin omongan mama sama Vic-Onnie, pasti gak bakal begini nih kejadiannya.

“Halo…” Jawab Luna, kebetulan tadi telponnya berdering, dari Min Ho kayaknya.

“Luna, kamu udah di depan ruang choir kan??? Tunggu aku ya, aku bentar lagi dateng.” Jawab Min Ho di ujung telpon. Luna pun menutup telponnya, akhirnya Min Ho pun menampakkan diri, baru Luna mau mendekat, langkahnya terhenti karena Min Ho juga berhenti berjalan ke arahnya, (Waduh, kenapa tuh??), Min Ho gak sempat meneruskan langkahnya karena tangannya keburu ditarik Krystal dan tubuhnya juga keburu dipeluk erat ole Krystal. Luna shock ngeliat pemandangan di depan matanya itu, dia pun segera berlari.

“Krystal, lepasin aku… Aku ada perlu sama Luna, aku mau ngomong sama dia.” Ujar Min Ho seraya melepaskan pelukan erat Krystal dari tubuhnya.

“Gak!!! Aku lebih butuh kamu, Min Ho…!!!” Teriak Krystal. Tapi Min Ho seolah gak menggubris tangisannya dan segera pergi menyusul Luna.

Sementara itu di rumah Luna…

“Lho, Vic-Onnie kok masih di rumah??? Katanya mau jemput Luna???” Tanya Amber saat memasuki rumah.

“Luna belum telpon sampe sekarang, dia bilang kalo mau pulang dia bakal telpon, ini ditelpon juga gak diangkat. Gimana ya??? Aduhh, jadi makin khawatir deh!!!” Dari mukanya sih keliatan banget kalo Victoria itu khawatir setengah-setengah, eh, setengah idup sama Luna.

“Coba telpon lagi aja, Onnie, siapa tau tadi Luna-Onnie lagi latihan choir atau apa gitu jadi gak bisa angkat telpon, atau latiannya belum selesai jadi belum telpon.” Ujar Sulli berusaha menenangkan Victoria.

“Apa jangan-jangan Luna pingsan di sekolah…”

“Gak mungkin, Amber, kalo dia pingsan di sekolah pasti pihak sekolah udah telpon buat jemput dia.” Ujar Victoria.

“Atau mungkin Luna maksa pulang sendiri trus pingsan di jalan, Onnie…”

“Amber-Onnie kok ngomongnya gitu sih???” Omel Sulli, abisnya dia sebel kenapa sih kakaknya yang satu ini bukannya berusaha biar Victoria jadi tenang, malah memperkeruh suasana.

“Iya nih, kamu tuh malah bikin orang tambah pusing deh, ke dapur sana cuci piring, cuci baju, atau apalah… gak usah ngeretokin orang, daripada ntar aku tuntut denagn tuduhan mengganggu ketenangan orang lain..!!!” Victoria jadi emosi tingkat tinggi sama si Ember, eh, Amber. Sulli pun langsung menggiring kakaknya ke kamar daripada sang kakak membuat Vic-Onnie tambah beringasan.

Back to school dimana Min Ho sudah berhasil menghentikan langkah Luna dan setengah mendorongnya ke dinding dan sekarang dia dan Luna udah berdiri berhadapan.

“Kamu harusnya ngomong sama Krystal, kayaknya apa yang mau dia omongin lebih penting daripada apa yang harus kita omongin sekarang.” Ujar Luna.

“Aku perlunya sama kamu, Luna…!!!” Pekik Min Ho. Baru Min Ho mau ngomong tiba-tiba HP Luna berdering.

“Vic-Onnie…” Jawab Luna pada seseorang di telpon.

“Udah kok, kalo mau jemput…” Belum sempat Luna menyelesaikan omongannya HP-nya sudah direbut Min Ho.

“Vic-Noona, nih Min Ho, aku lagi ada perlu sama Luna, ntar aja kalo Noona mau ngomong sama dia, tunggu dia pulang.”  Victoria jadi speechless di ujung telpon, dia hanya bisa ngomel-ngomel sendiri mungkin.

“Min Ho, apa-apaan sih kamu??!! Balikin HP-ku, cepet!!!” Luna setengah berteriak sambil berusaha mengambil HP-nya dari tangan Min Ho.

“Luna, kok tangan kamu dingin banget, muka kamu juga pucet…???” Tanya Min Ho saat menyadari ada yang gak beres dari Luna saat dia berusaha menggenggam tangan Luna.

“Bukan urusan kamu!!! Cepet balikin HP-ku…!!!” Bukannya ngebalikin HP ke si empunya, si Min Ho malah pake HP Luna buat nelpon seseorang (Yah, kok Min Ho gak modal amat sih, masa nelpon pake HP Luna *Dijitak Shawol*).

“Halo, Luna…” Jawab suara di ujung telpon sana.

“Noona, nih Min Ho… Luna lagi sakit ya???” Tanya Min Ho pada Victoria.

“Iya, makanya Noona mau jenput dia sekarang…”

“Gak usah, Noona, biar aku yang anter dia pulang… Noona gak usah khawatir.” Min Ho segera menutup telpon tanpa minta persetujuan Victoria lagi.

“Min Ho!!! Ya, ampun nih anak, aku juga belum bilang setuju udah maen tutp-tutup aja telponnya…” Ujar Victoria sampe geleng-geleng kepala.

“Aku bisa pulang sendiri!!!” Ujar Luna, dari suaranya sih kayaknya sakit yang dia rasain makin parah.

“Kamu tuh lagi sakit… Kamu marah gara-gara ngeliat aku sama Krystal ya??? Kenapa??” Tanya Min Ho penuh selidik. Luna kaget, dia gak siap kalo diberi pertanyaan yang begitu straight dari Min Ho.

“Jawab aku, Luna… Kenapa??? Apa kamu…???” Tanya Min Ho sambil menatap Luna tajam, matanya seolah mau bilang ‘ayo, Luna, bilang kalo kamu juga suka sama aku, yang kamu suka itu bukan Jong Hyun-Hyung, tapi aku’. Min Ho berusaha membuktikan kta-kata Krystal, entah kenapa dia begitu ingin omongan Krystal itu emang kenyataan yang ada saat ini.

“LUNA!!!!” Ujar Min Ho setengah terpekik saat didapatinya Luna malah terkulai lemas dan kehilangan kesadaran dan bukannya menjawab pertanyaannya tadi. Rasa khawatir langsung menyergap hati Min Ho, tanpa pikir panjang dia pun menggendong Luna sampai ke mobilnya dan mengantar Luna pulang.

$$$

Sesampainya di rumah Luna…

“Kok dia bisa sampe pingsan sih??? Kamu apain dia???” Tanya Vic-Noona, pada Min Ho.

“Iya, kamu bisa dituntut sama Vic-Onnie… Gara-gara ngebikin Luna jadi gini tau!!!”

“Amber-Noona, jangan nakut-nakutin orang gitu kenapa… Maaf ya, Vic-Noona…”

“Kamu juga udah gak sopan mutus-mutusin telpon orang, kamu tuh bisa dituntut gara-gara berlaku tidak sopan tau!!!” Min Ho pun hanya bisa pasrah diomeli sama Victoria, wajar sih pikirnya, Victoria emang sayang banget sama Luna.

“Onnie…” Suara lemah Luna yang memanggil Victoria cukup membuat Victoria menghentikan omelannya sesaat.

“Luna, kamu udah bangun??? Mana yang sakit kasih tahu Onnie…”

“Luna, aku mau ngomong sama kamu…” Ujar Min Ho, Luna pun mengangguk.

“Jangan lama-lama…!!! Luna perlu istirahat…” Ujar Victoria.

“Iya, kalo sampe 20 menit kamu belum keluar kita grebek, trus kita tarik keluar…” Min Ho hanya tersenyum simpul mendengar omongan Amber.

“Amber… Kalo kamu yang main hakim sendiri, nanti kamu yang aku tuntut… “ Ujar Victoria seraya menarik tangan Amber dan pergi dari kamar Luna.

“Mau ngomong apa???”

“Aku putus sama Krystal… dan Krystal bilang kalo yang kamu suka itu bukan Jong Hyun-Hyung, tapi aku…”  Luna terdiam sesaat, ada rasa khawatir menyergap di hatinya, apa Krystal baik-baik aja sekarang.

“Luna, aku tahu kamu pasti ngerasa bersalah sama Krystal… Tapi, kamu harus jujur kalo itu emang bener… Kamu gka perlu jawab sekarang. Tapi satu hal yang kamu harus tahu sekarang, kalo kamu minta aku ngejauh dari kamu demi Krystal, aku akan bilang ‘aku gak bisa’ dengan yakin… Sebenernya aku bukan gak bisa menjauh algi dari kmau, tapi aku gak mau… Aku mau bisa terus ada di samping kamu, kaya’ kamu selalu ada buat aku saat aku butuh… Dan aku mau nyanyiin lagu ini buat kamu…” Min ho pun mulai menyanyikan lagu One Last Dance-nya Craig David untuk Luna.

And I realize that everytime I see your face I know there’s a part of me that can’t bear to let you go…

And I would give my heart, give you the world risk losing everything I got…

I’d give it all to you, though I don’t wanna stop… I know it’s the right thing to do

Lirik lagu One Last dance tadi cukup membuat Luna sulit untuk menahan tangisnya, tapi dia gak mau nyakitin hati Krystal.

“I said, you don’t need to answer me now… aku cuma mau kamu jujur, Luna… CU, tomorrow…” Ujar Min Ho seraya pergi dari kamar Luna, tapi nyanyian Min Ho serasa masih terngiang di telinga Luna.

“I have to be honest… Maybe it will hurt her, but if she loves me like a best friend, she will understand…” Batin Luna.

$$$

Keesokan harinya di sekolah, lagu Always Be My Baby-nya David Cook lagi diputer oleh Key di radio sekolah…

“Luna… Min Ho juga suka sama kamu…” Ujar Krystal.

“Krystal…”

“Kamu gak harus minta maaf, Min Ho pergi dari aku, gara-gara aku juga, dan bukan gara-gara kamu… maybe, it’s time for me to say, I’m happy for you, Luna. Kamu pantes ngedapetin Min Ho,  he deserves a better girl…”

“No, I don’t need a better girl… kalo aku terus nyari yang lebih baik aku juga pasti bakal ninggalin Luna untuk yang lebih baik. You’re the best, Krystal. Tapi Luna lebih ngerti apa yang aku mau… Jangan pernah berpikir kalo aku gak pernah sayang sama kamu…” Krystal tersenyum tipis, tapi ada ketulusan dalam senyumnya.

“CU, guys… Kayaknya kalian butuh waktu berdua nih…” Goda Krystal, Luna dan Min Ho tersenyum.

“So, you answer is…” Tanya Min Ho sambil tersenyum usil.

“Iya, Krystal bener, yang aku suka emang kamu, dan bukan Jong Hyun-Oppa…” Jawab Luna, nervous, Min Ho malah tersenyum makin lebar.

“Kok jawabnya gitu doank sih??? Kemaren aja aku ngomongnya pake nyanyi juga… buat apa kamu jadi solisnya B&W choir, kalo gak bisa nyanyi buat aku…” Goda Min Ho, Luna jadi malu sendiri.

“Lagu apa???”

“Lagu yang diputerin Key ini boleh juga…” Luna pun mulai bernyanyi, Min Ho menggenggam tangannya.

You’ll always be a part of me…

I’m a part of you indefinitely…

Boy, don’t you know you can’t escape me…

Darling, cause you will always be my baby…

And we’ll linger on time can’t erase a feeling this strong

No way you’re never gonna shake me darling cause you’ll always be my baby

Min Ho dan Luna pun tersenyum, tapi kayaknya mment romantis mereka ini bakal dirusak deh, liat aja sekarang anak-anak Shinee sedang menuju ke arah mereka.

“Ada yang baru jadian nih kayaknya…” Goda Jin Ki.

“Iya, pake nyanyi-nyanyi segala lagi nembaknya… so sweet banget deh…”

“Iya, jadi iri deh, cari pacar ah…” Sambung Key, setelah Jong Hyun menyelesaikan kalimatnya. Luna dan Min Ho hanya bisa tersenyum salting.

“Luna, kita pergi aja yuk, daripada disini diretokin sama Hyung-hyung-ku yang pada ngiri ini…” Ujar Min Ho seraya menarik tangan Luna pergi dari Hyung-hyung-nya.

“Pokoknya selamet ya!!!” Ujar Key dan Jong Hyun.

“Ditunggu traktirannya” Ujar Jin Ki, tetep deh, Jin Ki tuh jiwanya jiwa traktiran. *Dipelototin Shawol*… ^^

So, moral lessonnya adalah kita harus bisa jujur sama apa yang kita rasain. Kita gak boleh bohong sama perasaan kita. Dan kalo kita mau temenan sama orang lain, kita harus tulus, karena in friendship itu gak ada pamrih. ^^

THE END

P.S: Untuk author, lain kali di lengkapin lagi ya forF nya ^^

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF


29 thoughts on “I HONESTLY LIKE YOU”

    1. Thx bgt komenny y…. Hahaha…. iy tuh si Onew gk tw knp jd berjiwa traktiran gt… *Author mencla-mencle*… makasih bgt udh nyempetin baca and comment… ^^

  1. Wah , gitu ya , tp kalo yg cwe kayak krhstal gak mau ngerti gmana? N malah marah ama luna?*curcol
    Btw moraj lesson.nya keren

    1. Emg susah jg sih kl ktmu sm cwek kyk Krystal… * Nyambungin curcol*… Hehehe… makasih bgt support and comment-ny, chingu… ^^

  2. I like it ….!!!

    tapi….skedar saran doank iia cingu gag bermaksud nge-Bash ato niat buruk lainnya bahasanya agak2 lebay deh klo mnurut qo..

    but, overall it’s nice FF…..

  3. FEBYYYY!!! sori telat komen. ih feebbb~~ as usual lah, ff kamu itu punya pesan moral, kalimat bijak, dan humor yang nggak radikal *demen amat ngm radikal*
    pokoknya nih ff daebak sangatlah. ibarat makanan itu nasi rames *bener ga y?*

    1. Wew!!! nasi rames…??? Enak tuh, mate… Hehehe… thx bgt y, comment-ny, gpp kok telat dkit… Hehehe… Makasih bgt lho udh nyempetin baca en komen… ^^

  4. maf sebelumny, authorny sapa yak? gada ditulis di bag awal ffnya
    maklumin ya, aku reader baru *masa?* plus uda jarang mampir *gada yg tanya* :d

    aku suka sama bahasany author, enak dibaca, ceritany jg ringan
    plus pake pesan moral, siip dah
    aih daebak! 😀

    1. Ouww, author-nya itu aku, namaku Feby.. salam kenal ya… kemaren lupa tulis soalnya… Hehehe…
      Thx bgt ya, komennya… ^^

  5. Akhirnya nemu FF yg main castnya luna………*nangis terharu,lebey*
    bagus,coz FF nya ada pesen moralnya…
    Salut wat krystal…..n ikut bahagia bwt minho-luna…
    Good job!

      1. Iya….lg suka bgt ma si mungil satu ini(mungil?dy mungil amu p?liliput?)…suaranya bgus bgt…anaknya jg nyenengin,konyol jg kayaknya…hehe
        sama sama…^^

        1. Ouwww… Aku jg seneng sm Luna soalny suaranya bgs bgt… Aplg waktu dy nyanyi I Have Nothing-ya Whitney Houston… keren… ^^

  6. Hwiih !!
    So sweeet ceritanyaa .
    Walopuun aku gak begitu ng-fans ama pasangan Minho-Luna .
    tapi ceritanya patut ku kasih jempol indahku . /cling-cling
    hehe .

    Ceritanya romantis dan berbaau lucu dikit-dikit , dan aku sukak banget perpaduan ini .
    Teruus , oh ya untuk Krystal .
    Krystal itu kebanyakan mesti dibuat peran antagonis yaah .Fressia .
    dipanggil apa yaa enaknya ?? Fressi aja yaah .
    heheh

    ff-nya daebak banget .
    sekian saja komen saya ini *bow
    apa emang wajahnya , wajah-wajah jahat nan licik /plakk
    tapi disini akhirnya dibuata sadar tuh keristal .

    hehe . Oh ya authornya nih sipa yee ?>>
    tapi kulihat komen-komen diatas sepertinya namanya .ehem .

  7. Hwiih !!
    So sweeet ceritanyaa .
    Walopuun aku gak begitu ng-fans ama pasangan Minho-Luna .
    tapi ceritanya patut ku kasih jempol indahku . /cling-cling
    hehe .

    Ceritanya romantis dan berbaau lucu dikit-dikit , dan aku sukak banget perpaduan ini .
    Teruus , oh ya untuk Krystal .
    Krystal itu kebanyakan mesti dibuat peran antagonis yaah .

    apa emang wajahnya , wajah-wajah jahat nan licik /plakk
    tapi disini akhirnya dibuat sadar tuh keristal .

    hehe . Oh ya authornya nih sipa yee ?>>
    tapi kulihat dari komen-komen diatas sepertinya namanya .ehem . fressia
    dipanggil fressi aja yak

    ff-nya daebak .
    sekian komen saya yg kepotong dan kebolak-balek ini .
    mian #bow

    1. Hehehe… Fressia it nickname doank, nama aslinya Feby… Salam kenal, chingu… thx bgt y komenny… ^^
      Makasih udh nyemeptin baca en komen… ^^

  8. Ehm….q suka luna nyanyi apa j….apalagi kalo dy nyanyi sambil mainin nada tinggi ato yg naik turun dr tinggi langsung ke rendah n balik k tinggi lg(koq kayak naik turun gunung?==a) seru kayaknya…n kedengerannya keren bgt…pengen niruin nyanyinya tp gak bs….=.=’

Leave a Reply to meii-ssi quinnflames Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s