CLICK “F” FOR FAME – PRINCE WANNABE (Part 2)

CLICK “F” FOR FAME – PRINCE WANNABE (Part 2)

Main Casts                  : Lee Tae Min, Keiya, Kim Jong Hyun

Supported Casts          : Choi Min Ho

Genre                          : Mystery, Romance, Friendship, Family

Length                         : Chaptered

PS-1                             : Mekanisme kerja Lee Tae Min mengambil mekanisme kerja

Parker Pyne dari novel Agatha Christie.

PS-2                             : this story is also published on http://www.ffindo.wordpress.com

“Kenapa noona nggak ngelawan aja? Kan bukan noona yang salah! Yang salah itu…”

Lee Hara menempelkan jari telunjuknya ke bibir Tae Min. Mau nggak mau adiknya itu terdiam, menunggu kakak perempuannya satu-satunya itu angkat bicara kembali. Tae Min tidak minta banyak. Ia hanya minta penjelasan dari Hara. Ia tahu kakaknya nggak bersalah.

“Semuanya berbalik, Taeminnie. Semuanya berbalik mengecamku. Mereka pikir akulah yang mencuri soal-soal ujian itu. Dan aku tidak bisa membela diri. Aku tidak mampu mengucapkan lebih dari sekedar ‘bukan aku pelakunya’ atau ‘tolong jangan salahkan aku’. Percuma saja. Tapi aku bersyukur, Taeminnie. Aku bersyukur karena waktu itu aku tidak menangis. Memalukan menangis di depan orang-orang yang menuduhku mencuri soal ujian. Kamu percaya aku kan, Taeminnie?” papar Hara lembut sambil tersenyum. Tae Min mengangguk kuat-kuat.

“Tentu saja! Tentu saja aku percaya kalo noona emang nggak ngelakuinnya! Tapi kenapa, noona? Kenapa nggak bilang aja yang sesungguhnya? Noona tahu kan siapa yang melakukannya? Kenapa noona masih aja melindungi dia?” Tae Min masih menuntut. Hara hanya tersenyum.

“Nanti kamu juga bakal ngerasainnya, Taem. Betapa inginnya kamu selalu melindungi orang yang kamu cintai,”

“Iya, tapi tetep aja itu berarti noona nggak adil! Noona egois! Itu namanya pengkhianatan pada diri sendiri! Aku juga nanti kalo punya pacar ya nggak bakalanlah ngebelain kalo pacarku ternyata salah!” Tae Min ngeluarin statementnya.

“Tapi kamu juga nggak bakalan nyalahin dia kan? Nggak bakalan nyebutin namanya sebagai pihak yang bersalah kan?”

$$$$$$$$$$

Tae Min pergi ke sekolah tanpa semangat. Semalam ia memimpikan Hara lagi. Mimpi itu seperti kaset yang merekam semua masa lalunya bersama Hara. Bagaimana kakaknya itu adalah seorang gadis yang populer di sekolahnya. Cantik, bintang kelas, bintang lapangan, balerina, dan kapten cheerleader, ternyata nggak membuat kakaknya yang disanjung banyak orang terutama para namja itu, menjadi angkuh dan merasa di atas angin. Hara tetap seorang gadis rupawan yang baik hati dan disukai semua orang.

Setidaknya sebelum semua rangkaian kejadian-kejadian buruk itu menimpanya dan menjungkirbalikkan hidupnya.

Hara benar-benar mencintai namjachingunya. Seorang namja yang beruntung bisa memiliki Hara di antara banyak lagi namja yang bersedia bertekuk lutut untuk mendapatkan cinta kakaknya itu.

Tapi ternyata kakaknya salah memilih. Entah karena hawa ujian yang begitu menyeramkan atau karena sebab lain, namjachingunya Hara nekat mencuri soal ujian dari lemari arsip ruangan staf pengajar, saat sekolah sudah sepi. Hara yang baru keluar dari ruang klub cheerleader memergokinya dan mereka terlibat pertengkaran seru. Sampai akhirnya masalah itu dibawa ke ruang kepala sekolah.

Dan tiba-tiba kalimat itu meluncur dari mulut namja itu.

“Aku memergoki Lee Hara mengendap-endap di ruangan staf pengajar,”

“Maksudmu kamu menuduh Lee Hara mencuri soal itu?” tanya wakil kepala sekolah bagian kesiswaan.

Namja itu mengangkat bahunya.

“Baiklah, panggil Lee Hara ke sini. Anak populer tidak selamanya punya citra baik, ternyata,”

Tiba-tiba Tae Min tersentak mendengar bunyi klakson yang berasal tepat dari mobil di sampingnya. Tae Min menoleh, mencari si pemilik mobil merah itu. Jendela mobil terbuka dan wajah cantik Keiya muncul dari baliknya.

“Naik, Taem! Berangkat bareng,” ajak Keiya ceria. Tae Min tersenyum. Ia suka melihat Keiya ada di sampingnya.

“Kamu bawa mobil sendiri, Kei? Emang boleh? Awas lho nanti kena tilang. Kamu kan masih di bawah umur,” ujar Tae Min sembari membuka pintu mobil dan markirin badannya di jok samping mobil Keiya yang empuk. Tercium aroma harum dan hawa dingin dari mobil.

Tae Min merasa nyaman. Ia selalu merasa nyaman berada di dekat sahabatnya itu. Nyaman dengan semua rasa yang muncul ketika Tae Min sedang bersama Keiya. Meskipun jika ternyata rasa itu adalah rasa gugup dilengkapi dengan jantungnya yang berdetak dua kali lebih cepat  ketika Keiya melakukan sesuatu yang membuatnya deg-degan.

Sejenak Tae Min lupa akan mimpinya dan semua bayangan masa lalunya.

“Nggak kok. Ini kebetulan aja mau sekalian dibawa ke car wash di depan sekolah. Sekalian cek mesin juga sih. Besok Appa mau bawa mobil ke luar kota,” sahut Keiya sembari memainkan setir mobilnya.

“Lagian nih mobil nggak aku bawa sampe ke area sekolah kok. Aku kan bukan tukang pamer. Lagian nanti banyak yang nebeng lagi. Jadi mobil antar jemput deh aku, hehehe,” Keiya terkekeh.

“Ya udah, aku jalan kaki ajalah kalo gitu,” ujar Tae Min.

“Loh kenapa?”

“Ntar mobil kamu jadi mobil antar jemput lagi,”

Keiya nggak bisa nahan ketawanya ngedenger ucapan Tae Min barusan. Dia lupa kalo sahabatnya itu rada sensitif sama hal-hal yang beraroma materi.

“Kalo kamu enggaklah, Taem. Jok samping ini emang buat kamu kok, selama aku yang bawa mobilnya,”

DEG! Muka Tae Min bersemu merah ngedenger ucapan Keiya barusan. Dia ngarepin Keiya sungguh-sungguh sama apa yang ia ucapkan. Hehehe, berharap boleh kan?

“Oiya, Kim Hyuk Sung beberapa hari ini nggak masuk deh. Kumat kali dia,” ujar Keiya.

“Kumat kenapa?” tanya Tae Min.

“Kumat keranjingan bolosnya. Dia kan sekarang udah sering masuk sekolah. Dan nggak tahu, beberapa hari yang lalu dia mulai demen bolos lagi kata temen-temennya,”

Tae Min jadi inget sesuatu. Waktu itu dia menelepon Appanya Jong Hyun dan bilang kalo Jong Hyun udah memenangkan lomba poster. Dan Appanya kedengeran seneng banget. Tapi ini perasaan Tae Min aja atau…, well, Tae Min ngerasa tindakannya kemaren bakalan berdampak nggak bagus. Dengar-dengar katanya keluarga Jong Hyun itu termasuk keluarga yang suka menyanjung-nyanjung anak mereka yang prestasinya bagus, dan “mengeliminasi” yang prestasinya mulai pudar. Tae Min takut hal itu terjadi pada Hyuk Sung.

Tapi apa boleh buat. Karena tujuan Tae Min bikin situs Click “F” For Fame sendiri adalah untuk membuat semua orang mengerti, bahwa jadi populer itu bukan segalanya. Ia belajar dari pengalaman Hara, kalo populer itu bisa bawa bencana. Statement ini nggak berarti Tae Min nyimpulin kalo jadi populer itu buruk sih. Ya syukur deh kalo kliennya bisa senang dan menikmati kehidupan pasca-popularitasnya.

“Kok kamu nyeritain soal Hyuk Sung ke aku?” tanya Tae Min iseng.

“Ya soalnya aku lihat kayaknya kamu menaruh minat sama Hyuk Sung sunbae. Jangan-jangan kamu…”

“Aku normal, Keiya. Masih suka cewek,” desah Tae Min. Dia tahu Keiya mau ngegodain. Makanya Tae Min langsung motong sebelum gadis itu sempat menyelesaikan kalimatnya.

“Loh? Emangnya kamu tahu aku mau ngomong apa?” tanya Keiya.

“Halah udah deh, kamu pasti mau ngomongin kalo aku berminat sama kakaknya Jong Hyun itu trus kamu mau ngebilangin kalo aku itu suka sesama kan?”

“Hahaha! Kok tahu?”

“Kamu tuh kebaca kalo mau menistakan aku. Udah sana konsentrasi sama nyetirnya! Aku nggak mau masuk rumah sakit lantaran nih mobil kamu tabrakin…AWAS, KEIYA!!!”

CKIIIIITTTT!!!

“Aouw!” Keiya mengusap dahinya yang terantuk dashboard mobil.  Tae Min buru-buru melepas seatbeltnya dan mengangkat kepala Keiya dengan khawatir.

“Ya Tuhan, Keiya! Kamu nggak kenapa-napa?! Sini coba lihat! Ya ampun, untung nggak bocor nih kepala. Makanya lain kali kalo nyetir pake seatbelt dong!” ujar Tae Min bertubi-tubi. Dia cemas banget ngeliat Keiya yang meringis memegangi dahinya.

“Sakit?” tanya Tae Min. Dia makin khawatir ketika Keiya tidak menjawabnya tadi. Keiya menggeleng. Kemudian ia berbalik dan menstarter mobilnya lagi.

“Tadi itu ada kucing nyebrang. Aku nggak liat lagi. Sori, Taem. Kamu nggak kenapa-napa kan?” tanya Keiya. Tae Min menghela napas.

“Aku sih nggak apa-apa, pake seatbelt soalnya. Udah sini aku yang nyetir! Kamu nyetir dengan mata berkunang-kunang gitu malah bahaya lagi,” ujar Tae Min.

“Hah? Kamu bisa nyetir, Taem?!” Keiya membelalak nggak percaya sama pendengarannya. Tae Min mengangguk dan mereka bertukar tempat.

Keiya masih nggak percaya kalo sahabatnya itu ternyata bisa nyetir dan cara nyetirnya lebih halus daripada Keiya yang grasak-grusuk-siap-tabrak. Tae Min lebih memilih ngerem daripada ngelak.  Dan dia juga nggak motong di tikungan. Tae Min juga dengan luwes memainkan persneling mobil. Itu yang bikin mereka safe sampe tujuan.

Tae Min tersenyum dan memandang Keiya.

“Kita sudah sampai, Tuan Putri. Tuan Putri mau dibentangin karpet merah?” goda Tae Min. Keiya nggak menjawab, dia masih aja mandangin Tae Min dengan takjub dan nggak percaya.

Udah dua kali Tae Min ngebikin dia takjub gini. Well, takjub dan…terpesona. Keiya nggak bisa ngebohongin dirinya sendiri kalo dia emang bener-bener terpesona sama sahabatnya yang nggak bisa ditebak ini. Tempo hari pas pestanya Kim Sera, Tae Min tiba-tiba aja mencuri segenap perhatian para tamu undangan dengan poppin dancenya yang imut dan menakjubkan. Dan sekarang, Tae Min ternyata bisa nyetir san mengambil alih setir Keiya di saat dahi gadis itu lagi cedera dan menyebabkannya kehilangan konsentrasi.

“Ngeliatinnya nggak usah gitu amat kaliii…udah sana turun! Biar aku yang parkirin mobil. Buruan sana ah! Keiya! Kei? Kei? Haaaloooooo…???”

$$$$$$$$$$

Jong Hyun bener-bener ngerasa di atas angin sekarang. Perhatian keluarga besar yang sudah dari dulu ia impikan dan dipikirnya telah direbut mentah-mentah oleh Hyuk Sung – sudah berhasil ia dapatkan. Jong Hyun ngerasa hidupnya keren banget dan dia nggak butuh Hyuk Sung lagi. Lagian hey,…emang dia pernah ngebutuhin Hyuk Sung ‘apa? Nggak kan?

Pagi ini ia diantar mobil oleh Appa, setelah mendapat ciuman Hati-Hati-Di-Jalan dari Umma dan mendapat rangkulan hangat dari pamannya yang masih belum berkeluarga dan tinggal di situ. Jong Hyun senantiasa sumringah. Rasanya baru kali ini Jong Hyun ngerasain punya keluarga yang menghargai dan menyayanginya.

“Hyuk Sung mana?” tanya Appa sambil menstarter mobilnya.

“Tadi sudah aku bangunkan. Tapi dia bilang dia malas pergi sekolah. Kurasa kau terlalu keras padanya kemarin,” ujar Umma dengan wajah khawatir yang menurut Jong Hyun sebenernya nggak perlu ditujukan ke Hyuk Sung. Toh anak itu sudah cukup puas dengan apa yang ia dapatkan selama ini.

Tapi tampaknya Appa juga menghela napas. Beliau menyesal telah bersikap kasar pada Hyuk Sung kemarin.

“Udahlah, Appa. Semua orang di rumah tahu kok kalo dia jagoan bolos. Aku yang rajin aja Appa nggak pernah muji aku kayak Appa muji hyung,” ujar Jong Hyun. Appa menoleh padanya dan menggelengkan kepalanya.

“Kapan Appa nggak bangga sama kamu, Jong? Kamu kok ngerasanya Appa nggak merhatiin kamu? Appa sayang sama kamu. Gitu juga dengan Umma dan yang lain. Bahkan Hyuk Sung aja sayang kok sama kamu. Kamu kalo cemburu sama saudara sendiri jangan kelewat batas dong,” nasihat Appa.

“Belain aja Hyung Sung hyung terus,”

“Ya udahlah, Appa males debat pagi-pagi. Udah nih ya, nggak usah nunggu kakakmu,”. Jong Hyun menghela napas dan membuang pandangannya ke luar jendela.

“Selama dia belum cacat yang biarin aja dia pergi sendiri, Appa,”

$$$$$$$$$$

Tae Min bener-bener niat menelusuri kehidupan Jong Hyun di rumahnya. Makanya dia terus menggali informasi mengenai Hyuk Sung. Dan data terakhir yang didapat bener-bener ngebuat Tae Min kaget dan bener-bener nggak nyangka. Tapi masa sih Keiya bohong?

“Kamu serius, Kei? Kamu yakin? Emang kamu ngeliat di mana?” tanya Tae Min pas pulang sekolah di car wash pas Keiya mau ngambil mobilnya.

“Iya serius. Tadi pagi aku mau bilang tapi nggak inget. Iya, dia kerja di sana, Taem. Aku aja nggak nyangka, namja sekeren dia kok mau-maunya kerja yang…, tahulah, Taem,” ujar Keiya. Matanya sibuk merhatiin selang air yang dengan derasnya menyemprot mobilnya.

“Ah salah orang kali kamu. masa Hyuk Sung kerja sebagai…”

“Aku tuh lihat dengan mata aku sendiri, Tae Miiinnn…, kalo nggak percaya kamu ke sana aja coba,” ujar Keiya.

“Oke, oke. Aku bukannya nggak percaya. Aku cuma mau mastiin. Hm…, Jong Hyun mesti tahu dong berarti,” ujar Tae Min. Keiya menatapnya heran.

“Kenapa Jong Hyun mesti tahu? Emang…? Trus kamu kok tiba-tiba jadi tertarik banget sih sama Jong Hyun-Hyuk Sung?” tanya Keiya penuh selidik. Tae Min kaget dan menggigit lidahnya, ngerasa udah bicara terlalu banyak pada Keiya.

“Ah udahlah. Eh, Taem. Kemaren Jong Hyun bilang sama aku loh. Katanya dia ikutan ngirim surat ke situs aneh itu. Clickfforfame. Nah trus katanya, setelah curhat di situs itu tiba-tiba aja hidupnya berubah. Keluarganya jadi lebih peduli sama dia dan lain-lain. Ih aneh deh! Masa cuman dengan ngirim surat ke situs aneh-super-duper-nggak-penting itu hidupnya bisa berubah?  Hari giniiii…ckckck, masih aja ada yang percaya buat curhat ke situs-situs,” Keiya nyerocos nyakitin hati banget. Tae Min kembali menelan ludahnya. Ia mencoba bersabar buat nggak nyeritain kalo dialah admin situs itu.

Tapi telinga Tae Min rasanya panas juga ngedenger setiap kali Keiya menghina dan meremehkan situsnya. Toh Keiya ngerti apa sih soal masa lalunya? Ngerti apa Keiya soal Lee Hara yang udah pernah ngalamin nggak enaknya jadi populer?

Tapi seenggaknya Tae Min udah tahu siapa sebenarnya Hyuk Sung. Dan Jong Hyun juga mesti tahu.

TO BE CONTINUED

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF


33 thoughts on “CLICK “F” FOR FAME – PRINCE WANNABE (Part 2)”

    1. yennnnnnniiiiiiiiiiii!!! *rusuh* ahaha. masa sih penuh teka-teki. sipsip, ntar insya Allah kejawab kok ^^gomawo, yenni ^^d

    1. ouwwwriliiii??? kamu nunggu ff ini? Alhamdulillah! sipsip, ditungguin lanjutannya ya ^^ gomawo, keylan ^^

    1. sipsip! mesti tw! kalo si taemin lemot *digampar taemints* biar aku yg kasih tw. hehe. gomawo, reader ^^

  1. mwooo tbc…???
    Padahal masih penasaran…-.-
    sebenar.a hyuk sung kerja apaan sih..????
    Jjong yg sedang d atas angin,,, sombong banget…..

    Lanjuuut,,, penasaran sama lanjutan.a….:P

    1. minta dihajar emang si jjong *dilempar ke laut sm blingers* author juga msh mikir si hyuk sung mw dikasih kerja apa (loh?). sipsip, ditungguin lanjutannya ya, hye min ^^ gomawo ^^

  2. lama bgt thor lanjutannya
    wahh kasihan kakaknya taemin difitnah, tu cowo brengsek bgtt
    Penasaran kakaknya jonghyun kerja apa? kok taemin sampe gak percaya gitu

    Lanjut thorrrrr

    1. iya emang, si hara itu rada ga bisa menilai cowok, hehe. yang bikin ga percaya sih sebenernya bukan pekerjaannya, taemtaem. tapi author kembali mikir pekerjaannya deh. hehe. makasih, taemtaem ^^

  3. Ecii onn \></
    Part-ini udh bikin aku deg-deg-serr.
    Tuh jonghyun rada pingin gue cium neh biar sadar . /DUAGH
    Sombong banged siih ,
    kasiian kann kakak Loo , lama-lama aku embat dua-duanya . /DORR

    #gaje .
    btw , Eci onn .
    inih dibaca 2 kale masih seru yakk .
    ditnnggu Lanjutannya . 🙂

    1. ahahaha. emang nyebelin sangat *digampar blingers*.
      oh ya? ah nadia bisa aja. aheiy! gomawo, nadia ^^

  4. Eh..aku baru tau Ci..
    kamu bikin FF ini haha *ketauan ga pernah main.

    tadi waktu baca, langsung cari part 1 nya..
    dan seperti biasa..
    aku suka bahasanyaaaaaaa
    rapih. dan sangat teenagers..

    dan..dan..aku penasaran,
    itu pasti kakaknya ojjong kerja apa?
    Taemin sampai ngotot kasih tau Jojong..

    Lanjut Ci..
    oh ya..aku main ke blog kamu tengah malam aja ya..
    hehe..lagi lemot nih Ci inet-nya..

    GOOD JOB Eciiiiii ^^b

    1. buahahaha. haihaihai, kak ula. senang ngelabilin beast dengan anda *loh? out of topic*
      sangat teenagers? wakakaka~ jadi maluuuuuu~~~ kakaknya si ojong nanti dipikirin kak, abisnya aku mw mikir ulang dy kerja apa. wkwk.
      iya gpp kak mw kapan aja. makasih ya kak ^^

    1. ahaha. yepz, pertanyaan yang bagus, hwangminyo. emang aku sengaja ngehadirin flashback2nya, biar rada dramatis kelanjutannya. afufufu. makasih, hwangminyo ^^

  5. PART 3 NYA…!!!! GA SABAAR..
    sebenernya aku dah bc ni part di ffindo, tp ga papa dah komen lg.
    Jangan2 keiya dah mulai curiga ya kalo taem-lah si admin tu situs..ih gemes!

    Aku belom bs nebak karakternya hyuk sung ke arah mana.,

    ada part nya key gak eon? *tetteeeupp*

  6. Aku komen gak sih di part yg kemarin-kemarin??
    Kalo enggak maaf yaaaa ekekekeke~
    Kalau baca sih aku selalu baca pas lagi ngejadwalin 😀

    Menurut ilmu sok tahu ku nih ya, kakanya Ojong kerjanya di pom bensi kan? *Eci: Aduh Lana! Udah pede, sok tahu, slaha pula!* akakakakak~

    Walaupun tema nya klasik tapi asik lah cara bawanya, jadi aku tetep mau baca *Eci eon: Emang lo siape =.=*
    Baguuusssss 😀
    Btw, MATO kemana nih nasibnya??

    1. oooooooooooooooooooouuuuuuuuuwlalaaaaaa…LANA! seems so long long time ago in the kingdom far far away *kayak bop bop baby* kamu ga nongol di ff aku. haha.
      ouw? asik? iyalah aku dong. afuhfuhfuh *PLAK!*
      MATO? MATO dan CEO insya ALLAH ada lanjutannya meskipun ga sekarang. soalnya kalo ga dilanjutin image aku sebagai…uehem…penulis yang oke *lana : what the…?* bisa pudar dong. dan aku ga mw itu terjadi. so…tungguin ya. afuhfuhfuh.
      gomawo, lana ^^

  7. Eeehh.. baru sadar kalau authornya ngambil mekanisme kerjanya si Parker Pyne
    Suka baca novelnya Agatha Christie juga? Asik eh 🙂
    Serius, suka tema klasiknya apalagi cara nyeritainnya beda ^^
    Jadi kakaknya Jonghyun itu kerja di car wash tempat Keiya nyuci mobil?? *Oke oke kayaknya aku bacanya gak konsen ya?* Hahahah
    Kalau aku jadi Taemin mungkin aku hajar kali si Keiya, nyolot parah ih ngehina nya hahahhaa~
    Aku tunggu part selanjutnya, dan kisah wannabe selanjutnya (halah) hahahahha

    1. ehm…suka agatha christie sih ga juga *PLAK*. tapi aku terkesan sama Parker Pyne, soalnya dy beda dari detektif sekaliber sherclock holmes atau hercule poirot. dy kan cuman mantan petugas sensus yang alih profesi. selain itu dy oke banget deh mekanismenya.
      well, is it really you, zik? wohouw! suka deh ff aku dikomen zika. gomawo, zika ^^

  8. Uoooo~
    Hyk sung kerja apa?? Apaa??
    Aaaa~ penasaraaaan >.<
    Ecieee Keiya mulai2 ye… Hehehe
    Keren2 ffnya, ditunggu lanjutannya eci eonn ^^

    1. ahaha. eciehcieeehhh~ *ikutan uchi* kerja apakah hyuk sung *TEROREEETTT* yak ditungguin ya, uchiii~ gomawo ^^

    1. wah? beneran suka? aaaaaaa~ *nada ngegelombang,cing!*
      ahaha. kenapa TBC? karena pengen aja *digampar reader satu blog anget*
      iyasiph! gomawo, minobear ^^

  9. eci onnie ….. jeongmal mianhae, baru baca n coment, soalnya kmaren2 pc error .. 😦 tiba2 ajh gx bisa buka wordpress ini …
    wah, makin seru, ishh penasaran am perkerjaannya hyuk sung!!!????

    keiya !! sttt diem,… ahahah sahabat mu panas tuh … eci onn… bener2 salut am ff onnie… ahahahah
    biasa aku selalu nunggu lanjutannya … 🙂

    1. haihaihai,ella. gpp kok. yg penting komen. hehe.
      apadehapadeh pekerjaannya?
      salut? Alhamdulillah. makasih, ella ^^

Leave a Reply to Lana♥Carter Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s