What Goes Around Comes Around

WHAT GOES AROUND COMES AROUND

 

Author : Junggi

Main Cast : [SI]Kim Kibum(AU)

Support Cast : Kim Jonghyun, Aya,  Eun Ae

Genre : Friendship, Romance

Rating : General – Parental Guidance

Length/Type : Oneshot/Canon

Summary : What goes around comes around. Kalau lo ngelakuin hal buruk ke orang lain maka lo juga akan di perlakukan dengan buruk, dan berlaku kebalikannya. Istilah Indonesia nya kena karma. Tapi kenapa harus saat gue bertekad buat berubah?

P.S : FF ini terinspirasi dan di angkat dari kisah nyata ya. Tahu bedanya di angkat dan terinspirasi kan? Jadi ada yang real dari kehidupan nyata ada yang di tambahin berdasarkan datangnya inspirasi gitu loh. Gue gak bakat nulis emang =.=a. Tapi ada someone yang minta gue buat berbagi pengalaman lewat FF, dan ini hasilnya. Kalo jelek gak nanggung yaaaa~

“Woy Kibum!!! PAJAK JADIAN WOOOYY!!”

“BERISIIIKKK!!!” Gila nih tetangga satu! Tiaaapp pagi kerjaannya tereak-tereak lewat talkback. “Kibum bangun ah! Kamu ini niat sekolah gak sih? Bangun bangun cepetan! Contoh dong itu Jonghyun, setiap hari bangun pagi terus sabtu minggu lari pagi, rajin olahraga, rajin belajar, baik. Nah kamu? Sahabatan dari orok gak bikin sifat-sifat baik Jonghyun nular ke kamu.” Nyokap gue lagi =.=”, hampir tiap penyakit Child Charming nya kambuh gue di ceramahin hal yang sama. Belom pernah denger kan penyakit Child Charming? Iyalah, orang gue penemunya.

“Mau punya anak kayak Jonghyun, ma? Nikah sana sama bapaknya.”

“Hus! Kamu nih ya, makin gede makin kurang ajar aja. Udah sana mandi cepet!”

“Iya iya, ya udah mama keluar lah. Emang mama mau mandiin aku? Enggak kan?” Walaupun kadang gondok sama nyokap, tapi setidaknya gue bersyukur nyokap gue masih punya waktu buat bangunin gue pagi-pagi. Apalagi kalau di bandingin sama tetangga gue yang satu ini yang walaupun bagung jam 1 pagi, ketemu nyokapnya adalah satu hal yang kebetulan.

“Ckckck, baru juga putus seminggu udah dapet yang baru.” Gue langsung nutup pintu kamar mandi lagi, terus ngambil baju handuk. “Gila lo! Gak usah senapsu itu kali sama gue sampe-sampe ngintipin gue habis mandi!”

“Ih sorry, gue normal! Gak selera gue ngeliat badan lo.”

“Oh ya? Terus kenapa sampe sekarang belom pacaran juga?” Oke Kibum! Pagi ini lo bikin kesalahan fatal! “Sorry sorry, gak bermaksud.”

“Parah! Udah jam berapa nih? Buruan!!” Setidaknya sohib gue yang satu ini selalu berusaha menerima gue. “Gimana ceritanya bisa jadian sama Eun Ae? Gak nyangka gue lo mau sama Eun Ae.” Kenapa gak nyangka? Jawabannya cuma satu, karena Eun Ae gak popular dan gak cantik. “Weettss, lo jangan nilai orang dari fisiknya aja makanya. Liat hatinya dong, Eun Ae tuh cewek baik-baik bos!”

“Alah, gak usah sok menggurui gue. Materi lo teori gue aja! Cuma maksud gue, apa sih yang bikin lo mau sama Eun Ae?” Apa ya? Sebenernya sih gue sendiri juga gak tahu, tapi kata orang kalau kita gak tau apa alasan yang bikin kita suka sama seseorang itu biasanya cinta. “Cinta? Enggak enggak, kayaknya karena dia itu cewek terkalem yang gue kenal. Sabar, diem, tenang, terus kalau ada apa-apa dia cuma senyum, dan dia juga gak kayak yang lain.”

“Gitu ya? Eh hari ini jalan aja yuk, lagi males naik mobil gue.”

“Ya udah, gue sih ngikut aja.” Gue berdiri di depan kaca, TOP! Siapa sih cowok yang bisa lebih cakep, lebih keren, lebih ganteng dan lebih laku dari gue? Tas gue mana?? “Paaak! Tas saya mana?” tanya gue setengah berteriak. “Lo ambil sendiri kek, udah gede juga!” gue muter bola mata, baru aja mau turun pintu kamar gue di buka. “Di bawah tuan.” Kali ini gantian Jonghyun yang muter bola mata. “Tuan kecil manja.” Hehehehe…

“Ceritain gimana lo pendekatan sama Eun Ae sampe akhirnya lo berani nembak Eun Ae, gimana first impression lo ke Eun Ae.” Gue ngehela nafas sambil make sepatu, susah yah emang kalau udah terlanjur ngetop. Adaaa aja wartawan amatir di sekitar gue, ckckck. “Appa! Mama! Naega galkkae!”

“Pertama gue ngelirik dia, waktu dia ngasih brosur ekskul dia ke gue. Waktu itu gue baru jadian sama Ga Yong, gak tahu kenapa gue langsung ngerasa Eun Ae itu better than Ga Yong. Mungkin karena tingkahnya si Eun Ae yang agak pemalu gitu kali ya, jadi gue seneng aja liatnya. Apalagi kalau di banding Ga Yong yang banyak tingkah, waktu itu gue belom nyadar tuh. Gue masih mikir Ga Yong the best, tapi makin lama tuh cewek satu makin keliatan gatelnya.”

“Emang?”

“Iya, lo kan gak kenal deket Jong jadi lo gak tahu. Gue pendekatan sama Eun Ae itu beberapa hari sebelum putus tuh, dan ternyata Eun Ae asik orang nya. Kalau belum deket emang diem tapi kalau udah kenal lumayan kok, terus rencananya gue mau nembak minggu depan tapi gue denger ada anak angkatan lo yang naksir dia. Dari pada ke samber orang lain mending gue tembak secepatnya, dan tada! Jadian deh sekarang. Walaupun gue musti bikin semacem perjanjian bodo amat deh.”

“Perjanjian apa?”

“Gue gak boleh terlalu deket sama Aya. Sebenernya mau gue tolak tuh, tapi dari pada gak dapet Eun Ae mending terima deh.” Jujur sebenernya jauh dari Aya itu susah, bukan apa ya.. gue sama dia walaupun belum kenal bertahun-tahun tapi sohiban sama itu cewek satu asik banget. Oke sebenernya gue emang pernah hampir jadian sama dia, tapi di balik itu beneran deh asik deket sama Aya walaupun garang kalau lagi marah. Tapi Aya tuh manis, enak di liat mukanya, terus Indonesia banget, jadi gue seneng ngeliatin dia sayang dia jarang senyum.

 

***

 

Dan seperti yang gue bilang, gak gampang menjauh dari Aya. Tapi beruntungnya Eun Ae itu sabar, dia masih mau terima penjelasan gue. Terus kalau gue deket sama cewek-cewek lain juga dia oke, dan jujur hubungan gue sama Eun Ae adalah yang terpanjang seumur hidup gue. Dan gue sama Eun Ae masih berhasil bertahan hingga hari ini, dan damai. Apalagi setelah gue tahu gue ngerebut Ga Yong dari Jonghyun, mending gue jagain si Eun Ae baik-baik deh dari pada kena karma.

“Lesu amat? Mau pesen apa? Kamu belum makan siang kan?” tanya gue sambil narik dia duduk di sebelah gue. “Apa aja, samain sama pesenan kamu aja.” Gue langsung manggil pelayan dan mesen makanan yang biasa kita makan berdua. “Tadi tuh ada quiz mendadak, semalem aku beneran gak sempet belajar. Aku ngantuk banget tadi, jadi berani jamin poin ku jelek banget.” Jawab Eun Ae terus mendam mukanya di jaket gue sambil meregangkan otot-ototnya. “Kan udah aku bilang pulangnya jangan malem-malem, udah mau aku jemput tapi kamu nolak. Ya udah baru sekali ini, lain kali jangan pulang malem-malem kalau besoknya ada kelas penting.”

“Neeee… Ki, kamu belakangan ini udah gak online di blog itu lagi?” gue menggeleng. “Kan lagi sibuk sekarang, waktu buat kau aja jarang ada apalagi buat blog. Yang penting kan waktu buat kamu dulu.” Gue gak ngegombal kok, serius deh. “Terus si Jonghyun oppa masih sama ceweknya itu? Siapa namanya? Hee.. Han Hee eh siapa namanya?”

“Bae Hee.” Ralat gue. “Roman-romannya sih mereka bakalan langgeng, yaaa walaupun ceweknya childish banget tapi kan Jonghyun nya enggak. Udah gitu si Jonghyun beneran jatuh cinta sama tuh cewek, ajaib emang tapi nyatanya gitu.” Salut gue sama Jonghyun yang rela menjalin hubungan jarak jauh yang kata orang-orang susah banget. Jonghyun, gue tahu dia setia banget kok jadi cowok gak kayak gue yang kata orang a player of love. Dan ceweknya, si Bae Hee banyak membawa hal positif ke Jonghyun dari pertama mereka kenal. Walaupun mereka berdua rajiiinn banget berantem, tapi asik kalo dengerin mereka berdua pacaran. Kayak anak umur 10 tahun yang pacaran sama anak umur 5 tahun, hahaha… konyol.

“Terus kalau kita?” Gue noleh ke Eun Ae yang sekarang ngeliatin gue dengan tatapan tanpa dosa. “Kita kan emang udah awet, doain aja sampe ke jenjang yang lebih tinggi. Aku udah belajar nabung dan gak buang-buang uang demi kamu.”

“Hehehehe.. aaahhh kangen Kibum, udah lama gak gini.” Awalnya gue kaget waktu seorang Eun Ae yang pemalu tiba-tiba nyender sama gue dan nge-gesekin pipinya ke gue kayak kucing yang lagi ngegesekin pipinya ke tirai rumah. Tapi makin lama ini malah jadi kayak kebiasaan setiap ketemu, kalau dia gak gitu berarti mood dia lagi jelek ke gue atau dia lagi marah sama gue. Kita bukan tipikal pasangan yang doyan PDA alias pamer hubungan di public, cuma emang kalau dia lagi kepingin nyandar sama gue gak bisa di tolak.

“Eh iya, aku mau kenal dong sama yang namanya Hee Young.” Wow, pertanyaan pancingan nih. “Mau ngapain? Aku aja gak kenal dia secara personal, aku lebih kenal sama Bae Hee di banding Hee Young. Gimana caranya aku kenalin dia ke kamu?”

“Oh gitu ya, padahal aku penasaran. Kalau menurut yang aku liat kayaknya dia semodel sama kamu gitu, pasti asik.” Chagiya, kita udah berapa lama sih pacaran? Aku gak akan kepancing sama kamu, aku udah biasa dapet tes dadakan. “Masak yuk, aku sama Jonghyun baru belanja bahan buat bikin cake. Sekalian ajarin aku bikin kue, supaya pas kamu ulang tahun aku gak beli cake lagi.” Sebenernya sih gue males banget yang namanya belajar masak, tapi kasian perut gue nanti kalau udah nikah terus istri gue lagi gak bisa masak terus gue jatuh miskin dan cuma bisa masak seadanya. Kalau gue gak bisa masak makin kurus lagi gue, kan gak keren –kesannya jadi kayak junky. “Kan Jonghyun oppa jago masak.”

“Kan itu Jonghyun, pacar ku siapa? Kamu kan? Masa iya aku minta ajarin si Jonghyun, kalo gitu sih mendingan aku pacaran sama Jonghyun dari dulu aja. Jadi kamu gak mau ngajarin aku? Ok, gak apa-apa.”

“Eehh gak gitu juga, jangan ngambek. Ya udah kapan mau masaknya? Cuma cake aja kan? Bukan masakan sehari-hari?” cake aja udah males, apalagi masakan sehari-hari =.= mikir dong Eun! Mikiiiirrr!! “Yup yup, gak ngerepotin kan? Kalau bisa sih lusa, hari sabtu ini aku kosong.” Sebenernya sih padet banget jadwal gue sabtu ini, ada pemotretan, fansign, syuting film “Menyongsong Dunia Kegelapan.” Sama ngemis buat tambahan beli mobil baru (?).

“Oke, sabtu ini ya. Tapi aku datengnya agak siang, gak apa-apa kan?” gue ngangguk, iyain aja deh dari pada ngambek.

 

***

 

“Hah? Skandal apaan?” skandal? Yang gue tahu sandal. “Cuma buat ngeramein aja, habis boring banget. Kalau skandal gue udah nyaris basi.” Gue duduk di sofa Jonghyun yang jadi sofa favorite gue, sumpah empuk banget! “Skandal lo nyaris basi? Skandal gue gak bakalan laku!”

“Coba aja Ki.” Gak ada salahnya juga sih, toh Hee Young anaknya asik. “Tapi masalahnya, image gue kan udah terkenal. Ya lo tahu lah? Sosok gue di situ bukan kayak Jonghyun yang cool, dewasa, berwibawa dan agak tolol. Gak tahu apa yang bikin image asli gue muncul di situ, mungkin gara-gara avatar gue yang kelewat imut jadi orang-orang bisa nebak kalo gue rada-rada gitu. Takutnya juga orang udah biasa aja kalau tau gue sama Hee Young, terus mereka mikir “Aah paling si Hee Young emang korban Kibum selanjutnya.” Gila gak asik amat!”

“Di bilang coba aja!” Gue muter otak. “Ya udah lo aja sama gue Ya.” Aya langsung ngerutin alis. “Ogah ah gue, gak enak sama cewek lo! Udah sana coba dulu, muncul di sana. Tadi si Jonghyun udah, gantian lo.” Dan ya, akhirnya gue mencoba. Ternyata sekarang di blog itu udah rame, gak nyangka bisa secepet ini. Dulu waktu gue sama Jonghyun baru gabung ya ampun sepi, tapi asiknya kita kenal satu sama lain. Istilahnya kalau tinggal di desa tuh kita kenal dari ujung ke ujung, dan biasanya langsung rame kalau gue sama Jonghyun udah muncul. Gimana enggak? Yang punya blog nya aja haus namja =.=”.

Belakangan, gue jadi sering ngomongin Hee Young sama Jonghyun gara-gara bikin skandal sama dia. Kan gue harus menghayati peran *halah* jadi gue tanya-tanya ke Jonghyun yang ternyata lebih deket sama Hee Young di banding sama ceweknya sendiri.

Dan lo tahu, pada akhirnya gue percaya sama omongan orang yang bilang sebuah perasaan suka bisa tumbuh kalau kita sering mikirin dia. Jadi pernyataan “Kalau kamu sering mikirin dia gak salah lagi kamu pasti suka sama dia.” Itu salah dan yang bener adalah “Kalau kamu sering mikirin dia gak salah lagi, kamu pasti bakalan suka sama dia.” Dan saat ini gue mengalami pernyataan kedua itu, wow! Baru ini aja gue ngerasa bersalah, dan seorang Kibum yang selalu full of joy jadi galau sendiri. Gue bingung, salah apa enggak gue naksir sama orang di dunia maya padahal gue punya cewek?

Kalau kata Jonghyun, “Gak juga sih, toh lo gak pernah ketemu dia. Jadian juga enggak kan? Lain kalau gara-gara naksir dia lo sampe mutusin Eun Ae, tapi selama lo sama dia bakal jadian yaaa gak tahu juga ya. Beda kepala beda pemikiran, dan ini bukan masalah setia apa enggak yang penting kalian sama-sama tahu gak apa-apa kali.” Dan akhirnya ini yang gue lakuin :

“Kamu lagi ngapain?” jujur apa enggak ya gue jawabnya? “Lagi bercanda sama anak-anak blog, biasa laaaah tebar pesona supaya rame.” Jawab gue akhirnya jujur terus narik Eun Ae duduk di sebelah gue ikut ngeliatin layar laptop gue. “Anak kecil semua nih isinya? Lucu-lucu amat.” Kaget juga sih gue denger dia bilang lucu. “Gak semuanya, ada yang seumuran kita, ada juga yang lebih tua dari Jonghyun.” Dia cuma manggut-manggut sambil nge-scroll display. “Ini ya yang namanya Hee Young? Kalian kena skandal juga? Sama kayak Jonghyun oppa dong?”

“Iya, yah sekedar buat ngeramein aja kok. Soalnya skandal si Jonghyun udah mau basi katanya, gak apa-apa kan?” bukannya ngejawab dia malah tiduran di sebelah gue –yang lagi tengkurep. “Ya udah gak apa-apa, emangnya kenapa? Cuma teman dunia maya ini, lagian kamu masih ada sama aku kok.” Oke.. jadi sejauh itu gue berfikir situasi gue aman, berkat cewek gue yang emang udah kebal ngeliat gue tebar pesona ke cewek lain.

“Tapi live report ya, sebagai formalitas aja kalau janji kamu tetep setia sama aku masih di pertahankan.” Beruntungnya gue dapet cewek pengertian kayak gini. “Pasti! Udah malem nih, aku anterin pulang yuk.”

Jujur ternyata gak buruk kok, setidaknya dia bisa mewanti-wanti apa yang gue lakuin. Dan hubungan gue berjalan sangat sangat sangat lancar, dan tetep awet tanpa perkelahian. Emang sih gue kalau pacaran gak pernah berantem, tapi jadinya gampang bosen, baru ini aja cewek yang bener-bener gak ngebosenin. Tapi sayang semua itu gak berlangsung lama, ternyata di balik situasi aman gue ada akibatnya dan inilah akibatnya :

“Ae jalan yuk, aku kebetulan gak ada kerjaan nih.”

“Yah kamu mah mendadak, aku udah ada janji hari ini.”

“Ok, besok aja ya.”

“Sip, maaf ya chagiya.”

“Santai aja.” Dan klik. Awalnya, hal ini kerasa normal-normal aja sampe akhirnya gue mulai muak karena dia mulai kerasa kayak males banget jalan sama gue. “Jong, jalan yuk. Bete nih gue, cewek gue gak asik.”

“Yaahh bentaran dulu, kagak tahu gue lagi asik pacaran apa?” Elah! “Woy Bae Hee! Cowok lo gue pinjem sebentar!” seru gue begitu hp Jonghyun udah di tangan gue. “Oh ya udah.” Gue natep Jonghyun dengan tatapan kemenangan sedangkan dia cengo plus memelas.

“Kenapa sih lo sama si Eun Ae? Gak biasanya males.” Kalau bukan karena Jonghyun banyak jasa nya sih udah gue tonjok gara-gara nanyain urusan pribadi. “Bete aja gue, udah 7 kali gue ngajak jalan dia selalu punya alesan. Persetan dia beneran sibuk apa enggak, masalahnya emang gampang apa nyisihin waktu. Giliran gue gak ada waktu dia ngambek, tapi pas gue ajakin jalan dia sibuk terus!”

“Sabar sabar, mampir ke tempat Aya yuk. Ajakin jalan, sekalian cuci mata ngeliat mukanya si Aya.” Apaan sih si Jonghyun ini, gak lucu banget! Tapi akhirnya gue tetep mampir ke tempat Aya juga, soalnya emang paling asik kalo jalan sama Aya.

“Kebetulan! Temenin gue nonton Mubank yuk!!” selaluuu aja, si Aya ini jadiin kita berdua sebagai korban. Gue sih sebenernya kurang suka group-group atau penyanyi local, cuma beberapa yang gue suka. Tapi karena si Aya ini selalu ngajakin gue nonton acara ini-acara itu, beli CD-CD local –yang berupa paksaan kalau gue sama Aya lagi berantem-, dan bantuin dia ngejar artis favorite nya akhirnya gue sama Jonghyun jadi suka musisi local.

“Males gue Ya, lagi bad mood nih.” Berharap banyak Aya ngerti, soalnya biasanya dia suka tetep maksa apalagi kalo lagi PMS. “Oke, kita nongkrong aja gitu yuk di mana terserah lo maunya kemana.” Tes tes, gue gak mimpi kan ya? Tapi akhirnnya kita jalan bertiga ke tempat yang emang nenangin banget.

“Jadi ceritanya lo naksir beneran sama Hee Young?” Hhhh.. “Gak tahu juga, efek terlalu sering ngomongin dia mungkin. Sumpah deh ini pertama kalinya gue bisa naksir orang cuma dengan mikirin dia.”

“Dan FYI yang biasanya kayak gitu cuma cewek, yang mana artinya lo lagi bertransformasi jadi cewek.” =.=, oke Aya lo lagi ngelawak ya? “Gue serius Ya, banget! Sekarang gue musti gimana? Mutusin Eun Ae? Gila kali gue! Gini-gini gue selalu nepatin janji kali, cowok pantang jilat ludah sendiri!”

“Salah lo sih. Cewek emang mau cowok nya jujur, tapi gak sejujur-jujurnya jujur ah ribet. Maksud gue, kalo lo mau jujur lo pikir dulu itu nyakitin cewek lo apa enggak!” Emang ya makhluk yang paling membingungkan itu cewek! “Gimana caranya gw tahu itu nyakitin dia apa enggak? Entar kalo gue pilih-pilih hal mana yang musti gue kasih tahu secara jujur dan yang musti gue sembunyiin dia marah dan bilang ‘kok kamu gak bilang sama aku?!’. Tapi kalau gue jujur, ngasih tahu semuanya dari yang cuma sekecil semut sampe yang segede dinosaurus dia marah juga dan bilang ‘kamu tuh tega ya! Aku mau kamu jujur tapi gak gini juga, aku sakit Ki sakit tahu gak!’ Mau kalian tuh jadinya apa sih?! Cewek banyak maunya banget sih!”

“Bukan cewek banyak maunya Ki, ini tuh sama aja kayak orang kurus mau gendut orang gendut mau kurus. Lo mikir cewek banyak maunya dan cewek mikir lo banyak maunya. Itulah hidup, tapi solusi terbaik cuma satu. Komunikasi yang baik, bicara tuh pake perasaan, mikir juga harus pake hati bukan cuma logika. Keterbukaan gak selamanya baik memang, tapi apa salahnya membuat sebuah jalinan komunikasi yang baik? Gak perlu lo blak-blakan ngasih tahu apa yang ada di pikiran lo, cukup dengan pengakuan yang ala kadarnya dan pemilihan kata yang baik gw jamin kalian berdua bisa saling ngerti kok. Beda kepala beda pemikiran, karena itu jangan cuma mikir sepihak, pikirin dulu kira-kira menurut dia kalimat yang lo ucapin ini bakal dia terjemahin jadi apa. Bener kata orang-orang kalau dalam hubungan kita harus dewasa, dan hubungan gak hanya butuh kedewasaan tapi juga membangun kedewasaan. Makanya pengalaman tuh di jadiin guru, lo udah berkali-kali pacaran juga masih bolot!” Wow! Dokter gue beraksi ternyata ckckck, beruntung banget Bae Hee dapet cowok kayak Jonghyun.

“Jadi? Gue sekarang harus gimana?” PLAK “Aw! Sakit gila!” Protes gue. “Gue ngomong panjang lebar kemana aja lo? Pikir sendiri inti nya harus gimana.”

“Kalo lo pukul kepala gue mana bisa gue mikir?!”

“Jadi gini Kibuuum, maksud Jonghyun tuh lo harus bicara sama dia baik-baik. Terserah yang salah dan yang ngebetein siapa, tapi be gentle aja lah lo cowok kan? Bodo amat akhirnya gimana yang penting lo tahu kan si Eun Ae ini kenapa.”

Oke, orang kayak gue emang sudah sepantasnya selalu berunding kalau ada masalah. Udah segede gini gue masih gak dewasa juga ternyata. Dan akhirnya gue mutusin untuk bikin janji sama Eun Ae.

 

***

 

Dan di sini gue sekarang, duduk di cafe langganan kita berdua nungguin dia dengan sabar. Gue sama dia impas sih, sama-sama sering nunggu jadi gue fine aja kalau dia telat pasti emang ada kerjaan.

“Mianhaeeee… aku telat, maaf ya.” Wow, masih sama kayak dulu –helpless when she smile-. “Gak apa-apa, mau pesen apa?” dengan nafas yang masih tersengal dia duduk di depan gue –untuk yang ketiga kalinya. “Apa aja deh, samain sama pesenan kamu.”

Dan hari ini berakhir tanpa ada hasil, gak tau kenapa… gue belum tega ngehancurin mood bagus kita berdua. Setelah duduk di café itu kita berdua langsung jalan, dan sekarang gue baru aja selesai dari kuliah nya si Jonghyun. Gue di ceramahin sampe… 2 jam kalo gak salah.

2 minggu berlalu gitu aja, gak ada yang berubah karena emang gue belum membuat perubahan. Dan lagi-lagi gue janjian sama Eun Ae buat ngomongin masalah ini, tapi sama seperti kemarin. Gagal. Gue nyoba lagi, tapi gagal lagi. Gue masih berusaha tapi kali ini Eun Ae bener-bener nolak gue ajak jalan dengan alasan males.

“Ya hubungan lo berdua kapan membaik kalo lo aja gak memperbaiki?!” terserah deh Jong lo mau ngomong apa, gue cuma mau meyakinkan kalau gue bener-bener bisa jadi cowok setia. “Kalau lo mau nunjukin bahwa lo bisa setia, gak gini juga caranya! Jadi setia bukan berarti jadi tolol kan? Jadi dewasa bukan berarti berhenti jadi anak kecil, gak ada hal di dunia ini yang bisa berjalan dengan mutlak. Mungkin ada tapi gak banyak.” Good, emang privacy gue gak pernah terjaga kalau ada di sebelah Jonghyun =.=

“Dan sekarang liat siapa yang ketangkep basah.” Mungkin ini yang di sebut what goes around comes around. Kalau lo ngelakuin hal buruk ke orang lain maka lo juga akan di perlakukan dengan buruk, dan berlaku kebalikannya. Istilah Indonesia nya kena karma. Tapi kenapa harus saat gue bertekad buat berubah?

“Balik yuk, gue mendadak kebelet b’ol.” Oke oke, alesan yang gue pake gak keren emang. Tapi cowok kan gak cengeng, kalau gue nangis ngeliat cewek gue selingkuh besok gue pake rok deh. Lagian masa iya cowok paling keren, ganteng dan beken di Korea nangis cuma gara-gara cewek nya selingkuh? Cukup di hati aja deh gue nangisnya, sekalian ngebasahin hati kering gue yang sekarang retak *halah*.

 

~ ~ ~

 

“Aku masih bertahan sama janjiku loh, satu tahun itu mungkin gak lama buat kamu tapi gak mudah buat aku untuk belajar setia. Kamu kemana sekarang?”

“Aku masih sama kamu Ki, nyatanya kita masih jalan berdua.”

“Jujur aja deh, aku juga gak bakalan marah kok kalau ternyata kesalahannya ada di aku. Kamu mau complain apa tentang aku? Mau nuding apa? Silahkan, aku siap. Kamu sakit hati karena skandal buatan itu?”

“Enggak, aku gak masalah kamu punya skandal itu. Tapi kamu keliatannya lebih seneng terkenal dengan skandal itu di banding terkenal sama hubungan kita. Kamu tahu waktu itu temen kamu pernah nanya, kita masih jadian apa enggak. Dan parah nya dia bilang ‘Aku pikir kalian udah putus soalnya si Kibum lagi kasmaran sama cewek yang namanya Hee Young. Salut deh kamu sabar banget di duain.’ Menurut kamu enak gak?”

“Aku sama sekali gak ngeduain kamu. Kalau aku memang ngeduain kamu aku pasti jujur, dan ngaku secara gentle. Tapi ngeduain cewek bukan style ku, lebih baik aku putusin dulu dari pada harus pacaran secara backstreet. Aku gak sebejat itu, gila ya! Gini-gini aku juga bisa ngejaga perasaan cewek.”

“Tapi nyatanya aku gak ngerasa kamu menjaga perasaan aku. Aku capek buat ngertiin kamu setiap hari, setiap kamu deket sama cewek. Memang itu udah resiko aku punya pacar yang banyak di idolain cewek-cewek, tapi kalau kamu memang bisa ngejaga perasaan aku sebagai cowok kamu pasti bisa ngerti walaupun aku tetep senyum dalem hati aku berharap kamu menjauh dari cewek itu. Satu tahun itu lama, dan terlalu lama aku sakit hati. Belakangan ini emang aku ngerasa perubahan kamu jadi lebih baik, tapi belum ada satu bulan kamu balik lagi kayak dulu. Apalagi pas aku tahu kamu sama Hee Young punya nama couple. Lucu banget yah, malah lebih ngetop kalian berdua di banding kita berdua. Anak-anak jurusan aku juga mikir kita udah putus. Sakit sih, dan bikin aku jadi dilemma. Sampe akhirnya aku nemu cowok yang jauh lebih baik dari kamu. Walaupun gak seberuntung kamu tapi aku tahu dia lebih baik dari kamu. Dan aku berterima kasih kamu ngajak aku bicara sekarang, jadi aku bisa bebas pacaran sama cowok itu lebih cepet.”

……

……

“Sorry lama, tadi ada cutoumer yang banyak minta. Eh, mana si Eun Ae? Ke toilet?” Gue boleh nangis gak sekarang? Sakit bangeeeetttt! Gila! Jauh lebih sakit dari pada di cakar gajah (?). Gak tahan akhirnya gue ngerebahin kepala gue di meja dengan lengen sebagai bantalannya. Sakit yah ternyata di putusin, apalagi kalau udah beneran jatuh cinta. Kalau tahu gini endingnya mendingan gue gak usah berubah sekalian, sialan! Udah gue bangga-banggain eh dia malah mainin gue!

Sebenernya ini gue yang brengsek, dia yang brengsek atau setia sih yang brengsek? Perubahan kan butuh proses, tapi kenapa tuh cewek gak mencoba bersabar sih? Emang di kira berubah itu gampang apa?! Bayangin gila, cowok paling keren! Casanova nya Korea, rela berubah demi Eun Ae doang! Apa gak brengsek coba, seenaknya gue di tinggalin gini aja!

 

***

 

“Terus sekarang gimana? Lo beneran mau nembak si Hee Young?”

“Entar aja deh, gue takut gak tahunya dia cuma sebagai pelampiasan. Kan kasian.” Gue masih bisa menghargai cewek kok. “Tapi lo tuh butuh penyemangat, ngaca dong. Lo udah berapa hari gak ngaca?” Heeemmm… 2 minggu. “Pantesan aja lo makin jelek. Gue kenal banget sama lo, gak pernah lo sehari aja gak ngaca. Makanya lo tuh butuh orang yang bisa nyemangatin lo.”

“Kan ada lo, gak apa-apa deh sementara waktu kita jadi homo.”

“Sialan lo, cewek gue mau gue kemanain? Jadi sekarang lo mau ngapain?”

“Ngerjain lo enak kayaknya.”

PRANK

“Anjrit! KIM KIBUUUMMM!!! INI BERKAS PENTING GILA!!! UDAH DI TANDA TANGAN SAMA BOKAP GUE!!!!!”

Kekekeke… kadang-kadang, sahabat yang baik bisa jadi sasaran yang baik buat di kerjain. Boleh lah sekali-kali gue numpahin cappuccino si Jonghyun di atas berkas kantor bokapnya, hahahah… habisnya asik, gimana dong? Ngerjain Jonghyun itu selalu bikin mood gue lebih baik. Eun Ae? Buang aje kelaut, fans gue di dunia ini masih banyak kok. Ribet amat, masalah gue bakalan berubah atau enggak liat nanti kalau udah ada yang klik sama gue. Mungkin kah Hee Young? Gak tahu deh, tapi gue gak pernah bisa jalanin hubungan LDR. Kasian cewek gue nanti, harus setabah apa dia?

Sekalian pelajaran buat kalian, yang cewek ataupun cowok. Kalau lo cowok, jangan bejat-bejat amat jadi cowok. Nanti lo sendiri yang bakal ngerasain susahnya, tapi jangan bego-bego amat *ups.. setia-setia amat maksud gue* yang ada lo di mainin sama cewek lo. Jadi, boleh lah lo jadi cowok baik-baik tapi siap-siap juga buat jadi agak brandal supaya cewek lo juga gak nganggep lo lemah.

Sedangkan buat ceweknya, jangan terlalu setia, dan jangan terlalu cinta sama satu cowok. Karena di kejar cowok lebih baik dari pada ngejar cowok, kalo lo di tembak sama cowok yang dulunya bejat dan bilang mau berubah. Percaya sih silahkan percaya bahkan dukung, tapi lo harus siap juga kalau pada kenyataannya dia gak bisa berubah 100%. Sebaik-baik nya cowok tetep aja ada bejatnya, seperti kata sobat gue Jonghyun. “Gak banyak hal yang bisa berjalan dengan mutlak di dunia ini.”

Sebaik-baiknya hidup lo, tetep sediain ruang di mana suatu hari nanti lo akan merasakan buruknya dari kehidupan lo yang indah.

 

FIN

Jelek? Boooodo amat =)) . Gak ngerti? Baguuuussss!! Ada yang sampe ikutan miris sama kisah gue? Hahaha beginilah cinta (?). Bagi Lurker harap jangan baca FF gue deh, blog ini butuh feedback, so bagi para lurker mending minggat deh! #plak

©2010 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

 

29 thoughts on “What Goes Around Comes Around”

  1. ff gaul ini siapa yg punya?!!! ngaku aja deh! aku ga percaya klo yg buat junggi! keren abis gini?? junggi??? *PLAK!!!*
    wah gilaaaaaaaaa!!! gila keren dong! kirain junggi ga bs buat ff. hehe. tp ternyata aku salah menilai. junggi daebak!!! *kasih jempol*

    1. Waduuuhh jadi merasa bersalah nih, gk pernah baca FF lain apalagi komen tapi ada juga yang mau baca FF ini hohohoho..
      HEI ECI FANS KU!!! APA KABAR??? #plak
      Keren??? Suer looooo??? hahahhahaha~
      Please tapi ya, ini kan harusnya ceritanya miris gimana gitu. Kenapa gak terharu =.=a
      Btw, ini sih sebenernya cuma bayar hutang soalnya dulu janji mau bikin FF jadi bikinnya asal. *wondering* gimana kalo bikinnya sepenuh hati ya???? #fly
      akakakakka

  2. hwaaa … keren …. nih ff nyata … *orgnya gx maksudnya ….*
    ceramahnya panjang bgt …. ampe gx muat di otak …
    wahhh klo nunggu/setia ma cwo yg disuka, salah gx ???

    bagus… bener2 buat org terispirasi dan tau pengalaman org lain, jadi bisa belajar dri pengalaman org lain ….
    top bgt dah ….

    1. Hahahah masa sih kebanyakan ceramah? Cerama dari si Jonghyun ato Key?
      kalo nunggu/setia sama cowo yang di suka? Tapi gak dapet dapet?
      satu kata : LEAVE
      Sayang lah buang-buang waktu, kalau tuh cowo gk ngasih sign tinggalin aja. Cowok masih banyak kok di dunia, woles aja

      Thanks atas pujiannya btw 😀
      Pesennya : mi ayam 2, bakso urat 4 #plak
      serius ya… cari gebetan baru deehh, ato buka hati buat cowok yang secara diem2 melihat seorang Ella *iyakan? namanya Ella kan?*

  3. wehehehehe xp
    entah kenapa saia suka sekaleeeeee sm kata2’y!
    tampang key sm jjong emg cocok klo pke pggilan ‘gw’ ‘loe’!palagi c’key tu,huahahahaha xD
    tampang’y dpt bgt dah!

    ngmg2,aq suka jg ini soal’y byk kata2’y yang yaaaah~bnr2 bermakna gtu dah.stdak’y emg hbgn itu yg dperluin emg bukan cm kdwasaan,tp jg dlm mmbagun kdwasaan itu jg penting!
    stju sm smw kta2’y~
    thx,aq jd dpt sdut pandang lain dlm mnjalani suatu hubungan =)

    1. Jiahahahhaha yang di liat malah itunya
      Masa sih??? Bukannya ini FF kelewat gaul? #plak hahahah
      Well sekedar credit, kebanyakan kalimat dewasa di FF ini berkat bantuan teman saya hahahahha~ itu loh yang jadi Jonghyun kkkk
      Good!
      Kalau lagi menjalani hubungan, sering-sering liat dari sisi si cowok yaaa. Baca FF ini sama aja SIka mempelajari sedikit soal cowok kan? 🙂
      Thanks komennya

  4. Tes tes…. komen gak yaaa komen gak yaaaa hahahha komen aja deeeehhh~
    Bingung mau komen apaaaaaaa.. habis udah lama bacanya T.T
    Pokoknya sih… tabah aja ya (?)
    mwuahahahha

    1. Elo ya Lan! Sangat minta gue bunuh laaaaaannnn!!!!!!!
      Bisa gak sih lo publish gak sore gini?? DI tempat gue kan udah maleeeemmm, males gue nunggu komennya. Walaupun gk di komen juga gak apa-apa, tapi setidaknya kan gue masih tau diri lan
      bangke loooooo~
      udah lama banget ngantrinya, dapet jatah sore pula =.=

  5. Sumpah junggi banget!! Gw ngga nyangka seorang junggi bisa nulis ff, sedih pula!*dikit* ini sih bener bener kisah nyata banget! Tp keren! Ayoo bikin lg!

    1. Zzzzz.. kenape lo Gab?? Lagi kesambet ape tiba-tiba dateng terus komen di FF gue DOANG pula =.=
      Lo tahu gak.. gue serasa lagi baca iklan di koran tauk. AKAKKAKAKAKAK~
      Yaaaaa gimana yaaaa hahahhaha komen lo kocak gitu gab.
      Tapi makasiiihhhhh JANGAN LUPA DATENG DI FANMEETING GUE YAAAAA~ #plak
      AKAKAKAKA

      1. hemmmmm ni anak yee! orang tuh klo bikin ff pengen komenya banyak eeeh ini malah protes gw komenin ckckck…sebenernya gw udh lama bacanya tp tadi lana sms gw katanya “ff hasil karya junggi” d publish. yasudah saya komen saja sekalian.
        fanmeeting?? ngga deeh makasih

        1. Akakakak kan gue beda Gab ceritanya akakakak
          Gue eksklusif gimana gitu. Hah?! Udah lama? Serius? Kurang ajar lah tuh bocah satu.
          Eh berhubung gak boleh ngobrol OOT jadi kalo mau nyambung di TALK3 aja yeeee tapi gak malem ini. Malem ini gue mau diner sama fans gue wakakakkakaka #plak
          kapan-kapan OL di talk3 yaaaaa siapa tahu ketemu 😀

  6. Wahhh
    Keren ada pesan moralnya
    Ternyata eunhae
    Awalnya ngizinin
    Eh lamalama malah selingkuh juga
    Key gimana bisa
    Sampe 2 minggu ga ngaca
    Bahaya itu !!!

  7. kata2nya jjong to the jleb, wkwkwk
    key ga ngaca 2 minggu? korea bakal kena tsunami kayanya *kicked*
    wowowow, ini keren ini keren, kata2nya ngalir gitu aja, enak bacanya haha *masa?*

  8. ini kisahnya sang author atau gimana, ehem miris ya? *ditampol*

    kalo jadi Eun Ae emang gak enak sih, yaa masa kibum sama cewek dunia mayanya lebih ngeksis daripada sama Eun Ae nya << naluri cewek
    tapi jadi Kibum susah juga sih –a secara dianya kan banyak fans, ya harus sabar-sabar –a

    eh, malah ngomentarin tokoh ._.v
    keren banget author ff nyaa, enak dibaca, sering-sering buat kayak begini yak ^-^v

  9. hmm.. curhat nih yee..
    sabar oppa, Eun Ae tak harus memiliki mungkin Jupe lebih baik (?)
    karma memang berlaku. #bocah-ingusan-sok-tau
    eh lagian ngga apa lagi gonta-ganti pacar, mumpung belum terikat resmi jadi bisa milih yang tepat gitu. hahaha
    ini FF gaul banget yah.. muahaha

    mari kita dukung couple Bae Hee dan Kim Jonghyun ! #kabuur

  10. emang beda ya kalo namja yang bikin FF

    bahasanya lebih lugas, apa adanya, apalagi kalo dari pengalaman pribadi
    keren lah!!

    pesennya juga ngena banget,
    apapun yang terjadi dalam hidup itu proses pendewasaan

  11. ehm~ apa ya~ aku nggak terlalu paham ama percakapannya *dasar reader lemot*
    tapi pesannya ngefek banget~ thanks ya udah ngasih referensi tentang cinta gitu~ soalnya aku nggak pernah ngalemin sama sekali seumur hidup -.-‘ Dan kata-kata kamu, cewek lebih baik dikejar cowok dari pada ngejar cowok aku suka banget~ kekeke~

  12. Inti crta.na bgus. Apalagi sebAgian kisah.na diangkat dr kisah nyata. Jadi berasa ngebAca pengalaman pribadi gitu deeh..
    Cuman yaaa,bingung ama penulisan.na. Lgsg dialog2 gitu. Jd g tau tu sapa2 yg ngm0ng. Tp stlh dbca dgn teliti,seksama dan dalam tempo yg sesingkat2nya #PLAKK# malah baca pembuka’an undang2.
    Yaah,pd akhirna aku ngerti.
    Meskipun rada mumet juga ni otak. Haha *lebay deeh kumat*

  13. Ehm..what should i say? Ehm..ehm..well..ehm..okay..ehm..#plak! Ok! Baiklah! Begini ya cah bagus ^^ mungkin krn diksi ‘gue’ yg dipakai jd jatuhnya ff ini jadi agak kurang miris. Padahal bagus loh Junggi ff mu ini berpesan. Tapi karena diksi aja kali ya..

    Aku baca ff mu ini sampe terengah-engah loh mungkin krn efek ‘gue’ kali yaa..terus kadang ngerutin kening sambil blg ‘eh gimana?gimana?’ hahaha.. *atau akunya yg lg g mudeng ya? ^^a

    But overall,it’s okay ^^

  14. Walaupun miris, tapi karena ditulis dari sudut pandang cowok, hasil akhirnya tetep gokil. Wuakakakkkk….
    Karma…, memang hal paling mengerikan.
    Pesan terakhirnya lebih mirip kutukan. Seremmmm….
    Hidup itu tentang pilihan kok, seburuk-buruknya sesuatu, kalau dilihat dari sudut yang tepat, pasti ada sisi indahnya.

  15. awal.a aQ kurang ngerti sama ff ni……
    Tapi,,, setelah d baca secara teliti n brulang2,,,,, jdi ngerti deh…
    *lemoot*
    banyak pesan moral yg d dapat…. Nasehat2 Jjong jitu bgt….:P
    Good job thor…..
    rajin2 buat ff kayak gini lagi iia…..

  16. Jiahh,, gak ngebayangin Jonghyun beneran ngomong gitu. Kesannya dy dewasa banget..
    Kata-katanya itu lho… Huwaaa,,, kerenn! 😀

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s