ME AGAINST THE ORANGE – Part 6

Author : Eci a.k.a peppermintlight

Main cast : Lee Na Ram, Kim Jong Hyun SHINee, Choi Min Ho SHINee, Lee Jin Ki (Onew) SHINee

Special guest : Park Nada (female main cast di FF nya Wiga ^^)

Reader request : Shim Dae Ri (Nanies), Storm (Storm)

Length : Series

Genre : friendship, teen romance

PART 6

Storm POV

“Kamu yang namanya Storm?” tanya yang paling cantik. Aku menarik sudut bibir kiriku ke atas. Biar mereka tahu aku nggak gampang ditaklukin.

“Iya, aku Storm. Cantik nggak Storm-nya?” sahutku. Nyolot dikit nggak ada masalahlah. Lagian kalo nggak dinyolotin minimal nih cewek bakal nginjek sniker baruku. Nah kan, nah kan…untung aja aku cepat tanggap. Kujauhkan kakiku dari injakan si cewek aneh ini. Ngelabrak kok pake acara nginjek kaki?

“Jangan mentang-mentang kamu anak mesin trus kamu pikir kita takut sama kamu ya! Shim Yong Mi nggak takut sama mahasiswa manapun!”. Oh…namanya Shim Yong Mi toh. Namanya secantik orangnya. Tapi nggak secantik tingkahnya. Dari awal aku udah menduga kalo ini ada hubungannya sama Min Ho.

“Jauhi, Choi Min Ho! Dia itu pacarku, ngerti?!” bentak Yong Mi padaku. Cih, mari berkenalan denganku. Hey, it’s me, Storm.

“Dan sebentar lagi si Choi Min Ho itu jadi pacarku. Jadi, jangan ganggu pacarku, Nona,” sahutku tajam. Hmph! Geli amat ngeliat mukanya si Yong Mi yang kayak abis ngeliat makhluk halus. Trus dia megap-megap. Nah…, sekarang kenal kan sama Storm?

“Kamu!” telunjuknya melayang di depan hidungku sampe aku bisa ngitungin jumlah manik-manik di cat kuku lavendernya.

“Yong Mi!” ouwlala…objek pembicaraan kami muncul bak Spiderman nyelamatin Mary Jane. Tapi sori deh, aku bukan Mary Jane yang perlu ditolong sama si Peter Parker berkostum keren.

Choi Min Ho datang dan menepikan Yong Mi. mereka terlibat pembicaraan serius dan Yong Mi pergi sambil menghentakkan kakinya dan menangis.

“Kamu nggak kenapa-napa kan, Storm?” tanya Min Ho padaku. Aku mengangkat alisku.

“Aku? Aku kenapa? Oh,…soal Yong Mi. I handled her…nicely,” ujarku tersenyum sinis. Min Ho menghela nafas lega dan menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Pulang bareng yuk!” ajaknya sambil tersenyum. Aku mengangguk nggak peduli. Toh rumah kami searah kan?

$$$$$$$$$$

Jin Ki POV

Oh aku punya bagian POV juga di sini? Bagus deh authornya nyadar. MATO udah nyampe part 6 dan baru sekarang si Eci ngasih aku point of view sendiri.

Oke, namaku Lee Jin Ki, kakaknya Na Ram. Pagi ini aku bener-bener bad mood lantaran si Jjong tiba-tiba bilang nggak bisa jemput aku dan nggak bisa pulang-pergi bareng ke kampus buat seminggu ini. Hah? Jadi aku gimana dong? Masa aku mesti naik busway? Ya bukannya nggak mau naik busway sih. Tapi kami berdua tuh udah biasa pergi bareng dari SMP, coba bayangin. Dan pas dia dibeliin motor sama appanya sebagai kado ulangtahun, transportasi kami jadi lebih gampang. Terutama kalo belum buat tugas. Hohohoho.

Ck, hidupku sepi tanpa Jjong dan motornya. Eh, bentar deh. Jangan-jangan si Jjong…lagi pedekate sama cewek lagi, makanya jok belakangnya sekarang dikhususin buat tuh cewek? Ah! Helm satunya kan aku yang beli? Masa dipake orang lain! Nggak boleh!

Tapi nih ya, kalo si Jjong beneran lagi pedekate sama cewek, berarti dugaanku selama ini salah dong. Kukira dia naksir adikku.

Iyaaa…, aku emang nggak pernah nunjukin kalo aku ngeduga dia naksir si Na Ram. Soalnya Jjong juga nggak pernah curhat sih. Cuma sebentar-sebentar kuperhatiin aja tingkahnya yang mencurigakan. Nah makanya…kukira dia naksir Na Ram. Ah, pokoknya Jjong mulai nggak asyik nih sekarang. Masa aku dibiarin seminggu naik busway?

“Eh, Jin Ki oppa? Belum berangkat?” tanya Na Ram. Aku ngelirik adikku itu dengan pandangan jutek sejutek-juteknya.

“Jjong nggak jemput nih. Aku naek busway,” tukasku. Na Ram tampak terdiam.

“Ng…Jong Hyun nggak cerita apa-apa, Oppa?” tanyanya. Aku memandangnya dan menggeleng.

“Emang Jjong punya masalah? Dia cerita ke kamu? Kok nggak cerita ke aku?” bagus…, kayaknya Jjong mulai main gerilya dan mulai tidak memperhitungkanku sebagai sohibnya.

Na Ram membuang pandangannya seakan lari dari tatapanku. Tumben si bawel ini adem aja. Dia menyendok yoghurtnya dan menggeleng.

“Nggak, nggak kenapa-napa, Oppa. Berangkat bareng yuk! Oppa nggak pernah berangkat bareng sama aku…” ujar Na Ram. Hahaha. Dia kangen aku toh ternyata. Aku mengacak-acak rambutnya sambil tersenyum dan mengangguk.

Jjong nggak jemput aku ada untungnya juga. Aku baru nyadar kalo selama ini Na Ram  berangkat sekolah sendirian. Kadang sama Tae Min sih, kalo kebetulan tuh anak nginep di rumah. Tapi Tae Min bukan tipe anak yang suka nginep-nginepan. Dia nginep kalo ada perlu aja. Misalnya pas kangen sama aku. Hahaha. Kasian juga sih si Tae Min. Denger-denger dari Na Ram, anak itu dibilang gay di artikel majalah sekolahnya. Mentang-mentang Tae Min nggak punya cewek. Orang terkenal emang banyak yang iri. Adik sepupuku itu kapten di tim basketnya.

“Masalah si Tae Min udah selesai?” tanyaku membuka percakapan di halte bus. Na Ram menggeleng.

“Nah itu dia, Oppa. Si Tae Min udah ngelabrak staf redaksi yang namanya tertera di bawah artikel,…Han Sohwa. Tapi Sohwanya bilang ke aku kalo tuh artikel bukan dia yang nulis. Dia nggak tahu siapa yang pake namanya buat artikel jelek kayak gitu. Sohwa ngomongnya pake nangis-nangis lagi, Oppa. Makanya aku percaya. Lagian Sohwa itu anak baik kok, masa sih dia tega ngegosipin Tae Min yang enggak-enggak,” papar Na Ram. Aku manggut-manggut.

“Makanya, Oppa. Aku sama Sohwa mau nyelidikin siapa yang berani make namanya Sohwa buat berita kayak gitu. Itu kan berarti fitnah secara nggak langsung. Yang tercemar bukan nama Tae Min doang, tapi juga nama Sohwa sebagai staf redaksi. Lagian kata Sohwa, Nada eonnie juga mau ngebantuin kok…”

“Siapa?” aku kayaknya pernah denger nama yang disebutin adikku tadi.

“Park Nada, Oppa…, dia alumni sekolahku. Mantan ketua redaksi di sana. Oppa gimana sih? Bukannya dia juga jurusan teknik elektro ya? Sekelas dong sama Oppa? Dia juga suka bantuin nyortir artikel dan ngasih pengarahan buat anak redaksi di sana,”

Oh, iya aku inget. Park Nada, yeoja yang aku bentak-bentak waktu aku bete sama Yong Mi tempo hari. Ck, kok aku jadi kepikiran ya? Aku nyesel udah ngebentak-bentakin dia waktu itu. Tapi kayaknya dia nggak sakit hati banget deh. Soalnya di kelas dia masih aktif ngejawab pertanyaan dosen.

Sampe kampus aku mukul bahu Jjong yang ternyata udah nyampe duluan. Iyalah, dia naik motor.

“Aduh…pinggangku encok nih naik busway, maklum,…nggak terbiasa,” sindirku langsung. Jjong tersenyum geli sambil ngalihin perhatian dari textbook Kalkulusnya.

“Tapi enak dong naik busway? Nggak ngebut kan?” ujarnya sambil tersenyum ngeledek. Aku menyeret bangkuku mendekati Jjong.

“Jong, nggak usah seminggu deh. Besok kita barengan lagi kan ke kampus? Aku males bener deh naik busway. Kalo nggak pergi bareng Na Ram tadi aku pasti udah garing banget nggak ada temen celoteh,” ujarku.

“Oh kamu pergi bareng Na Ram?” tanyanya memandangku. Aku mengangguk. Jjong tampak memalingkan mukanya kembali ke bukunya. Lima detik kemudian ia kembali memandangku.

“Ng…Jin Ki…, Na Ram cerita sesuatu nggak?” tanya Jjong. Aku ngerutin dahi. Mereka kok nanyanya kompak ya? Tadi Na Ram nanya soal Jjong, sekarang Jjong nanya soal Na Ram. Jangan-jangan…

“Jong, kamu punya masalah dengan adikku?” tanyaku langsung. Jjong terdiam dan kembali menekuni bukunya. Yah, ditanya diem aja. Berarti beneran nih ada apa-apa.

“Kemarin pas kamu dateng dan aku lagi pergi…, kalian nggak ngapa-ngapain kan?”

“Jin Ki apaan sih?!! Udah sana pergi! Aku mau belajar! Pergi, pergi!” tiba-tiba Jjong mencak-mencak dan ngusir-ngusir aku dari tempatnya. Hahaha! Baru kali ini aku ngeliat Jjong marah. Marah pake ngusir itu bukannya ciri khas cewek ya? Hahaha. Orang yang lagi jatuh cinta emang beda…hah? Bentar, bentar. Biar aku urutin kronologisnya. Kemarin Jjong emang ke rumah aku, tapi aku lagi ke toko buku. Karena udah kebiasaan dan udah dianggap kayak anak sendiri sama orangtuaku, dia dateng nggak pake nelpon lagi. Trus…, trus jam segitu si Na Ram ada di rumah. Berarti mereka berdua ngobrol. Trus…, ouwlalaaa…jangan-jangan mereka ngobrol trus berantem lagi? Tapi masa sih? Jjong itu tipe orang yang ngalah deh kayaknya. Apalagi sama adikku. Jadi…aiiissshh! Kok aku ikutan pusing sih?

$$$$$$$$$$

Jong Hyun POV

Aku bukannya sengaja nggak mau pergi bareng sohibku lagi sih. Tapi untuk sementara ini aku mau menghindari Na Ram. Beneran deh, sejak kejadian kemaren itu aku nggak bisa tidur mikirin betapa bodohnya aku. Ck, kok aku jadi pengecut gini sih? Bukannya mestinya aku datang dan minta maaf pada Na Ram? Aku yang sekarang buruk sekali. Benar-benar buruk. Aku bahkan nggak berani menceritakan kesalahanku pada Jin Ki, sohibku yang jelas-jelas udah kuanggap kayak saudaraku sendiri.

Mata kuliah Fisika Dasar II dimulai. Tapi aku bener-bener nggak konsentrasi. Masih terasa sentuhan Na Ram di dahiku waktu dia mau ngebersihin lukaku dan menempelnya dengan plester. Tangan yang halus dan sejuk. Masih kurasakan dorongan tangannya di dadaku waktu aku…aiiisshh! Bodohnya aku! Nggak seharusnya aku memeluknya waktu dia menertawakanku. Nggak seharusnya, Jjong!

Aku menekan perutku. Nggak tahu kenapa hari ini aku nggak enak badan. Perutku melilit dari pagi tadi. Padahal aku nggak pernah lupa makan.

Aku memijat kepalaku pelan. Mataku berkunang-kunang. Aku perlu berbaring. Makanya aku bangkit dan minta ijin pulang lebih awal pada dosenku.

Aku berjalan pelan melewati bangku-bangku mahasiswa lain, kulangkahkan kakiku pelan. Ya Tuhan…, aku nggak bisa ngeliat apa-apa. Mataku berkunang-kunang. Perutku sakit sekali. Aku nggak bisa berdiri lagi.

Dan terakhir kali yang kudengar cuma suara-suara yang samar-samar terdengar memanggil namaku. Suara ramai, tapi nyaris nggak kedengeran.

“YA AMPUN, JJONG! WOI, WOI! TOLONGIN, TOLONGIN! PINGSAN NIH PINGSAN!”

$$$$$$$$$$

“Ngapain meluk-meluk?! Nggak tahu diri! Aku tuh percaya sama kamu! makanya aku ceritain masalahku ke kamu! Kamunya malah…aiiissh! Nyesel aku udah percaya sama kamu!”

“Na Ram, dengerin dulu. Aku minta maaf…, aku minta maaf. Itu aku lakuin karena aku…karena aku…”

“Aku benci dengan kamu, Jong Hyun! Aku benci!!!”

Aku membuka mataku. Tercium aroma obat-obatan. Semua serba putih. Di mana aku? Kubuka mataku lebih lebar. Aku dikelilingi teman-temanku. Mereka tersenyum lega.

“Ya Tuhan, Jjong. Kamu bikin kami kaget! Thanks GOD kamu udah sadar!” ujar salah satu di antara mereka. Aku mencoba menggerakkan tanganku. Udah ada jarum infus yang terpasang di tanganku. Aku di rumah sakit.

Temen-temenku ninggalin aku dan Jin Ki. Dia geleng-geleng kepala.

“Ya Tuhan…, kamu sakit kok masuk kuliah? Ckckck,” ujarnya kayak bapak-bapak. Aku tersenyum lemah.

“Aku sakit apa sih?” tanyaku ingin tahu. Jin Ki memandangku sedih. Kemudian ia menunduk dan seolah nggak kuat buat ngasih tahu penyakitku. Eh, jangan-jangan…, oh tidak! Aku nggak kena kanker atau semacamnya kan?

“Bilang, Jin Ki! Aku sakit apa?!” ucapku lemah. Jin Ki menggeleng-gelengkan kepalanya kuat-kuat.

“Oh, sudah sadar?” seorang pria paruh baya berjas putih masuk sambil tersenyum. Ia meraba dahiku dan mengeluarkan stetoskopnya untuk kemudian diletakkan di pergelangan tanganku.

“Rawat inap di sini ya, Kim Jong Hyun,” ujarnya ramah.

“Emang aku sakit apa, Dok? Aku sakit kanker ya?” tanyaku cemas. Oh tidak, kanker itu penyakit yang menurutku parah banget dan identik dengan kematian. Dokter ketawa.

“Siapa yang bilang kanker? Kamu itu sakit tipus kok!” Thanks, GOD! Aku lega banget pas tahu aku nggak sakit kanker. Jin Ki cengar-cengir di belakang bahu dokter. Dia ngerjain aku ternyata. Pura-pura sedih seolah hidupku nggak lama lagi. Awas kau, Jin Ki.

“Paling tiga hari deh kamu di sini. Nggak lama kok, oke, sebentar lagi jam minum obat ya. Saya keluar dulu,” dokter itu mohon diri dan pergi keluar.

Jin Ki ketawa terbahak-bahak.

“Baruuuu…aja aku mau ngerjain kamu. Eh dokternya datang. Nggak jadi deh. Haha. Oiya, ntar lagi Na Ram kesini, tadi udah aku telpon…”

“Apa? Auw…” aku memejamkan mataku menahan rasa pusing yang menyerang karena reaksi pada ucapan Jin Ki barusan. Ya Tuhan…, aku belum siap ngadepin Na Ram. Apa yang mesti kuucapkan padanya dengan kondisi yang lagi nggak sehat gini?

Nggak lama kemudian pintu terbuka. Sosok Na Ram berdiri di situ dan perlahan masuk.

“Aku mau makan dulu ah di luar, aku belom makan nih lantaran ngekhawatirin kamu,” abis ngomong gitu Jin Ki langsung ngibrit. Alasan klise. Nggak tahu kenapa aku ngerasa Jin Ki tahu kalo aku suka sama adiknya.

Aku nggak berani menatap wajah Na Ram. Makanya aku mengalihkan pandangan ke luar jendela kamar.

“Nih, buat kamu,”, aku menoleh. Na Ram nyerahin sebuket bunga mawar sambil memandangku.

“O…oh, ne…gamsahamnida,” ucapku canggung. Na Ram tersenyum.

“Aku nggak disuruh duduk nih?” tanyanya. Aku tersenyum geli.

“Nggak deh, berdiri aja sana,” balasku. Na Ram ketawa. Thanks GOD, akhirnya suasana canggung karena kejadian kemaren lenyap juga. Aku kangen suasana akrab kayak gini. Aku kangen bersama Na Ram.

“Katanya tadi pingsan ya di kelas?” tanyanya. Aku mengangguk. Pasti Jin Ki nih yang cerita. Dasar ember bocor, padahal aku nggak mau keliatan lemah.

“Kalo sakit kenapa kuliah?”

“Aku nggak mau bolos,” ujarku.

“Sakit kan nggak sama kayak bolos? Haduh, haduh,…kalo gini kan bikin khawatir, Jong Hyun,”. Apa? Aku nggak salah dengar?

“Kamu khawatir?” tanyaku nekat. Na Ram mengangguk mantap.

“Khawatir banget!”

Tiba-tiba aku merasa sehat.

$$$$$$$$$$

Sohwa POV

Untuk yang kesekian kalinya aku nyamperin kelasnya Tae Min. Namja itu selalu bersikap defensif kalo aku datang buat ngejelasin kalo bukan aku yang nulis artikel gosip soal dia. Pas aku muncul, dia lari, atau apalah yang dilakukannya. Kayak hari ini.

“Lee Tae Min, aku mau…”

“Eh, He Joo! Pinjem kamus dong! Aku bawa yang elektronik nih, nggak boleh pake ternyata!” ujarnya pada teman sekelasnya dan langsung lari menjauhiku.

“Nggak ada, Taem!” sahut He Joo. Tae Min berdecak kesal.

“Ng…aku ada kok, sunbae mau pinjem?” aku menawarkan bantuan. Tae Min berdecak lagi. Trus dia nadahin tangannya.

“Mana? Nanti aku balikin!” ketusnya. Aku tersenyum dan mengeluarkan kamusku untuknya.

“Kalo mau balikin aku ada di kelas…”

“Iya, aku tahu!” tukas Tae Min lagi. Aku cuma bisa tersenyum. Tapi tekadku buat membongkar siapa pelaku sebenarnya dari kasus pencemaran nama baik Lee Tae Min sunbae, udah bulat. Dan ini juga bukan karena aku ingin membersihkan nama baikku. Tapi juga agar Lee Tae Min…bisa membaca puisiku buatnya.

$$$$$$$$$$

Lee Jin Ki POV

Jadi…, ngapain aku di sini? Mengendap-endap di ruang redaksi majalah kampus, celingak-celinguk kiri-kanan, mastiin supaya nggak ada yang merhatiin kerjaan aku. Ngapain aku?

Gara-gara Na Ram nyebutin nama Park Nada, aku jadi kepikiran buat ketemu cewek itu sekali lagi. Buat apa? Hmmm…buat minta maaf, mungkin? Atau yang lain deh aku nggak tahu.

“Permisi. Cari siapa?” tiba-tiba suara seorang cewek mengagetkanku. Aku menoleh ke sumber suara.

“Ng…bisa bicara dengan Park Nada?” aduuuhhh…Lee Jin Ki! Kok jadi kayak nelpon sih?

“Oh, Nada eonnie lagi di dalem sih. Masuk aja, sunbae,” ujar gadis itu ramah. Aku masuk ke ruang redaksi dengan canggung. Di sana duduk cewek yang waktu itu aku marah-marahin, Park Nada, lagi nyortir artikel kayaknya. Ia menoleh dengan kaget.

“Lee Jin Ki?” ujarnya. Aku tersenyum gugup. Belum pernah aku segugup ini kalo ketemu cewek.

“Sibuk?” tanyaku tahu diri. Nada menggeleng. Wajahnya memerah. Aku mengangguk.

“Mau keluar denganku?” ujarku lagi. Nada memberi isyarat pada gadis imut tadi dan ia beranjak dari bangkunya.

Aku ngajakin dia ke kantin. Bicara enaknya emang di kantin, jadi kalo gugup aku bisa pura-pura nyedot minumanku. Hehehe.

Kami memesan menu yang sama dan aku mulai mencari topik.

“Ngg… sebelumnya, aku…aku mau minta maaf soal…waktu itu. Aku bener-bener emosi sama mantan pacarku….”

“…dan kebetulan ada aku yang bisa jadi pelampiasan?” potong Nada. Ya Tuhan,… emang aku segitunya apa?

“Ya enggak juga sih. Ng…makanya aku minta maaf. Aku merasa bersalah. Soalnya Shim Yong Mi bener-bener buat emosi. Mana si Jjong belain kamu lagi. Ya tambah panas dong aku,” aku ngebela diri.  Nada mengerutkan dahinya.

“Jjong? Kim Jong Hyun temen kamu itu?”

“Sahabat.  Makanya aku marahin dia waktu itu, soalnya dia nggak memihak aku,” paparku jujur. Lebih baik jujur.

Park Nada tertawa ringan. Tawanya manis banget deh nggak bohong. Lebih manis dari tawa cantik dan anggun Shim Yong Mi, yang setelah dipikir-pikir dan dihitung pake rumus  Mekanika Gaya dengan gravitasi diabaikan, senyumnya Shim Yong Mi biasa aja kok. Dianya aja yang kecentilan ngebuat-buat senyumnya biar jadi semenarik mungkin.

Tiba-tiba Park Nada menyemprotkan air minumnya dengan sedotan ke mukaku. Aku refleks nutup mukaku dan berseru.

“Kamu emang childish, Lee Jin Ki,” ujarnya lembut. Hah? Aku? Childish? Eh enak aja dia bilang aku childish. Liat nih ya.

“Park Nada! Itu sari jeruk kan?! Aduh kena mataku!” aku pura-pura ngucek-ngucek mataku dan berseru seolah sari jeruk itu bisa membunuhku kapan aja.

Park Nada keliatan mulai panik. Dia bangkit dari bangkunya dan mendekati wajahku.

“Kamu nggak apa-apa?! Ya ampun,…maaf, Lee Jin Ki. Aku becanda…”

SREETT

Jemariku memainkan rambut indah Park Nada. Rambut lembut itu meluncur begitu saja di jari-jariku. Aku mengunci tatapannya.

“Rambut Park Nada bagus. Harum lagi,” ujarku. Park Nada tampak kaget. Namun ia tidak begitu saja menarik dirinya dariku. Ia bergerak perlahan. Kemudian mundur selangkah demi selangkah, menjauh dari jangkauanku.

“Aku pergi dulu,” Park Nada melangkahkan kakinya pergi.

“Park Nada!” panggilku. Ia menoleh.

“Maaf, Lee Jin Ki, aku baru ingat kalo ada kerjaan yang…”

“Aku mau kita sering-sering jalan kayak gini,” ujarku tanpa sadar. Park Nada hanya tersenyum dan berbalik pergi.

$$$$$$$$$$

Author POV

“Kamu lihat apa, Shim Yong Mi?” tanya Hee Jin. Mereka kebetulan lagi di kantin teknik dan Yong Mi nggak sengaja ngeliat Nada dan Jin Ki. Hatinya panas. Bukan karena dia cemburu ngeliat Nada dan Jin Ki. Tapi karena dia masih merasa memiliki Jin Ki. Dia ngerasa masih berhak marah kalo Jin Ki dekat dengan cewek lain.

“Kamu tahu cewek itu?” Shim Yong Mi nunjuk Park Nada. Hee Jin menoleh.

“Oh…, itu kan Park Nada, staf redaksi majalah kampus. Kenapa emang?” tanya Hee Jin.

“Oh…nggak kenapa-napa sih. Dia jurusan apa?”

TO BE CONTINUED

©2011 SF3SI, Eci.

This post/FF has written by Eci, and has claim by her signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

54 thoughts on “ME AGAINST THE ORANGE – Part 6”

  1. yaaayy. akhir’a part.6 published juga.kkkkk.
    lanjutin author Ecii. aku g sabaran nih Jjong cpet jdian sma Naram [Lho?]
    tapi part ini ga ada Key’a..hhha.
    However FF’a tetep seru ^^~

    1. halo eun cha ^^ ahaha. eh tw darimana jjong jadian sama naram? oh tim kampanyenya jjong nih yaaa~ hehehe. oke,oke…makasih, eun cha ^^

      1. eh, jjong bkalan jadian yaa sma Naram?asiiikk…kkkkk. part 7’a jgn lama2 yaa. aku suka bgt sma FF MATO.kkkkkk.
        kl Naram jadian sma Jjong, Key’a buat aku ajh yaa.muaahahahahahahahh.~

  2. MATO udah keluar !!
    WAW , udah nunggu aku onn . 🙂

    aku sukak banget ama gayanya Storm ,
    keren , cuekk , gak kecentiLan kayak Yong mi ,
    iih !! gak sukak cewek itu aku
    HEHE .

    eh , hubungannya Jjong ama Naram tambah deket aja ya .. 😀

    Eci onn , ff-nya mesti asikk , seruu .
    Lanjut ya ! 🙂

    1. nadiaaaaa~~~ *ngegelombang nadanya*
      ahaha. suka storm? ah kecil2 aja bilangnya, nanti si storm kesenengan. tapi Alhamdulillah kalo suka peran storm di sini ^^ semoga yang bersangkutan juga suka ^^
      aduuuhhh~ makasih loh pujiannya ^^

  3. Mwahahaha..ngakak baca scene-nya storm. Bsa sama gtu karakternya. Sinis bin galak hakakak..

    Scene Jinki jg.. Nah akhirnya..akhirnya..Jinki berkarakter beda..biasanya kan pendiem gimanaa gitu..tapi di sini ga..yeayy *ambil pompom*

    Okay..di sini alurnya mulai rapih lg..di part 4 atau 5 gitu ya ci aku lupa.alurnya agak kacau.tp di sini udah mulai rapih..kekeke..good job..good job..

    Part 7 nya ditunggu, Eci.. ^^

    1. muahahaha *ikutan ngakak* si storm aslinya gitu? hahaha.
      iya, si jinki jangan dibikin geje mulu. ga asyik nanti. hehe.
      oh iya ya kak? ga rapih? wkwkwk~ ih kak ula…aku kan jadi maluuuuww *melenceng
      makasih kak ula ^^

  4. Kyaaaa… my fav FF!
    Akhirnya MATO kluar lagi. Udah lama bgt ya…sampe aku hampir lupa ama cerita di part sebelumnya.
    Aku suka sama FF Eci-sunbaenim.
    Relatif ‘bersih’ dan read that kind of FF not make me feel guilty (eh, bener ga nih english-nya? Kekeke…).
    Ditunggu part selanjutnya ya…
    CHECK ‘EM OUT!-nya kapan?

    1. kyaaa! yenni my mysterious reader >,< *emang lu pernah ketemu reader laen,chi?*
      ih beneran ini salah satu fav kamu? aaa~~~ yenniiii~ *menutup mulut dengan elok*
      ih yenni ah, aku jadi tersanjung dipanggil sunbaenim. tapi bersih gimana maksudnya yak? wkwkwk *lemotz*
      makasih, yenni ^^

      1. mysterious? really? ah… sunbaenim, you make me blushing, kekeke… (abaikan!)
        ‘bersih’!! ya gitu… duh, gmn ya ngomongnya…
        hmmm… no kissing, no hugging, no touching yg ga penting, hehehe…
        sulit bikin FF ‘bersih’. sulit sangat! (setidaknya buat aku, hiks, hiks).
        so, sunbaenim! mohon angkat saya menjd murid anda (kekeke… kayak di dunia persilatan ya?)

  5. uwaaa~ daebak eonn~ fic bikinan eonni pasti daebak~
    aku dari awal sampai akhir senyum senyum bacanya~ pasti deh, fic yang eonni bikin tuh gampang buat dibayangin sama bahasanya aku suka~ kkkkk~

    itu Yong Mi nggak rela banget, egoisnya -.-‘
    storm keren ah~ hebat dia bisa bikin nyali yong mi ciut kkkk~

    eh (?) udah segini dulu deh komen aku eonn~ mian geje sangat~ fufufu~
    pokoknya ditunggu kelanjutannya eonn ^^

    1. heh, kamu memuji diri sendiri. ff kamu tuh yang daebak. wkwkwk. tp Alhamdulillah.
      hahaha. senyam-senyum? ikutan dong!
      yong mi itu emang minta di-barbeque,lyn. wkwkwk.
      okelah…tengkyu ya, sayang ^^

    1. hahaha. emaaaaaaangggg~~~myebelin sangat. tapi kalo kamu jadi authornya, si yongmi itu nggak senyebelin yang kamu kira. mungkin karena kita yang buat karakternya kali ya *ngomong ngelantur nih saya*
      enak? wahaha~ apalagi kalo dikecapin(?) ya. hehehe. makasih, suciiii~~

  6. Gile chingu.
    Bhasany nyablak abis.
    Udh castny pd bocor2 lg.
    Kyak ember aj.
    Hahahaha
    ngakak wktu bca bgian jong pingsan noh chingu.
    Woy tlong woy, pingsan nih pingsan.
    Indnesia bget.
    Dlanjtin chingu.
    Seru!!

    1. ahaha. gaya bahasa aku emang suka gituuu~~ wkwkwk. tapi Alhamdulillah kalo bisa dinikmati. kekeke~
      makasih ya, chingu ^^ salam kenal ^^

  7. Waah si jong nihh
    Ga mau ketemu na ram
    Si jinki yang sial harus naik bus
    Mana jinki asik asikan pdkt ama nada
    Jangan jangan nanti nada mau di labrak juga lagi
    Kaya storm
    Taeminnn kasian banget
    Tapi jangan marah gitu dong kan bukan sohwa yang nulis artikelnya
    Lanjut 😀

    1. hweeee~~~ iya niiihhh~ si jinki sama nada aku dilupain (?)
      ups! jinki selamatkan nada! *makin geje
      hehehe. gomawo, niki ^^

  8. Sukaaaaa ceritanyaaa sederhana bgt , dan ngalir begituu ajaaaa a . Bener2 remaja deh pokoknyaaa . Ditunggu lanjutan.nya yaab

  9. woawoawoa..
    Kukira eci eonni udah lupa punya MATO yg masih belom selese. Aku sampe lupa cerita yg sebelumnya nih., nggak ding, dikit aja kok.

    Wuih..suka bgt storm di sini..jong jg, jin ki jg..
    Aku seneng ni tae min nya dibikin galak gt..haha.
    Park nada. Kok bs sama ya kayak nama temenku yg suka bgt ama onew?

    O ia, selamat ya buat terpilihnya eci eonni sbg main author di sf3si! ^^

    1. hahaha. masa lupa seeehhh~~~ selama banyak readernya ya aku lanjutin dah. kalo readernya udah sepi nah baru aku ngambek dan ga kirim2 lagi *kena gampar admin*
      makasih ucapannya, dina ^^

  10. hahhahahhahha,,,ngakak bacanya…
    good job thor…..
    aku suka scene yang ojong dirumah sakit yang langsung bilang “tiba-tiba aku merasa sehat”…
    emang ya cinta tuh bikin orang jadi kuat….

    1. hahaha. eh bagian itu lucu ya? Alhamdulillah ^^ wkwkwk. iya nih si ojong. baru juga naram yang dtg udah sehat. apalagi kalo aku, haduh…langsung jejingkrakan dah dy *heboh aja*
      makasih, ika ^^

  11. eci onnie … mianhae telat koment .. 😦
    aku belom baca part sebelumnya nih …
    minta linknya dong … please….. *puppy eyes *

    hwaa keren… ishhh siapa tuh yong mi ya ??
    najis deh … amit2 sifatnya kayak gitu, klo punyatemen sekelas kyk dy yg da aku bunuh duluan … !! *geram!!*

    wahhh aku tunggu part selanjutnya ya …

  12. ECHIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII..
    DAEBAK DAEBAK DAEBAK..
    i love jinki.. jjong.. sama nam ra..
    ahheeeeeeeeeeeyyyy….
    next part besok yaaa cintaku………

  13. suka bgt deh sama karakter Strom d ff ni…..
    Yong mi egois bgt…. Strom deket sama Minho dia marah,,, trusssss giliran Nada gitu juga…. Jangan2 Nada juga mau d labrak lagi…..
    Jinki udah mulai berani (?)….
    Naram sebenar.a suka gak sama Jjong….????
    Truss,, karakter Taemin d sini gak terlalu polos n menampakkn (?) aegyo.a….. Jdi Taemin yg baru (?)<—- ribet deh bahasa aQ
    Like this….
    Lanjutan.a jgn lama2 iia….^o^

    1. naram jjong? wkwkwk. ueheeeemmmmzzz…*author sok misterius*
      ditungguin aja ya. gomawo, chingu ^^

  14. Kak cii tau gak aku nungguin part ini smpe lumutan taukkk ><
    hehe
    as usual FF kak ECI emang keren deh ^_^

    I ❤ JjongRam couple 🙂

    Lanjutannya ASAP ya kak!

  15. ECI ONNIEEEEEE huweeeee ;;__________;;
    akhirnya akhirnya aku bisa baca lanjutan ff daebak ini setelah sekian lama………;AAAA;
    AAAAA part ini lebih fokus ke konflik Jjong-Naram & Jinki-Nada ya? seruuuu tapi…kependekan u__u
    trustrus maunya………Naram sama Jjong trus Nada sama Jinki XDDDD
    lanjut yukyuk onn biar ga penasaran akunya ahahaha daaan ini ff emang selalu daebak! hwaiting Eci onn!:D

    1. hahaha, boleh juga tuh requestnya. hehe. gomawo, finka *betewe udah lama ga liat finka nongol di sini.

  16. EoN. .
    Mian bAru koMen di part ini. . .
    MakLum susah ol musim2 ujian kayak gini. . . . .
    .
    Setuju niH sama readEr lain, aku dukung jjong sama naram. . . .
    Suka bAnget dEh sama karakter jjong di sini….
    *mewek*
    .
    Ayo lanjuT, eoN!

  17. Iseng-iseng berhadiah~
    Tadinya aku lagi kangen baca ff, aku coba buka deh ff MATO 6.
    Eh..
    surprisingly! daebak author!^^

    next chapt jangan lama-lama yo.. ingin cepet-cepet baca dan pokoknya Jjong harus jadi sama Na Ram, OKey! hahaha..

    good job chingu..

  18. baru baca…ououououou….jinki ampun deh!!! hahahahha lucu banget sih! mana mungkin autornya lupa ngasih POV buat dia.hahahahaha dasar
    seru..lanjut doooongg!!!

    1. ahaha. iya vit, rasanya kasian juga sama jinki kalo ga dikasih POV *diludahin MVPs*
      kekeke. makasih,vita udah mw baca dan komen ^^

  19. Maksain datang, nyempetin datang, demi ONNNIIIIEEEEEE-ku yang habis ultahhh..^^

    Well, what can i say bout this fic, daebak as usual.
    and anyway, Love the character onn!!
    Love onew’s character.
    Love Jonghyun’s character.
    And love Storm’s character! kekeke

    Can’t wait the next part!! AYO BIKIN SEGERA!!! *maksagayapreman! hahaha

    1. huaaaa! akhirnya setelah dicekokin superpel kamu mw dateng jugaaaa! *PLAKDEZING!*
      ehehehe. Alhamdulillah kalo suka karakter storm di sini. abisnya ga tw aslinya dah, jadi aku buat seenak jidat. wkwkwk.
      gomawo, stormieee ^^

  20. ahahahahah aku psti ngakak kalo udh baca ffnya onnie hahahaha
    lucuuuuu bgtttt………….
    apalagi karakternya jinki hahahah…..
    lanjutkan kelucuanmuuuuuuuuu ‘?’………………

    1. ahaha. haloooo…nina! kemana saja kamu??? hehe. Alhamdulillah kalo suka. gomawo udah baca dan komen ya,nin ^^

  21. Heeeeggghhhh Young Mi tuh bikin tensi aja!!!!!!!!!!!!!!!!!1
    apala ituuu????????/
    kalo aku yang jadi storm uda ku cekek tuh orang!!!!!
    Uwaaaa nambah seruuuuu!!!!!!!!!!!!
    lanjuttt!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    XD ^___^

  22. Wuadoooohh… STORM! like ur cool style =D
    Heemm, Nada emg cocok ya sama Jinki . . . .

    Hurraaay!! kamusku dipinjem Taemtaem! Yeyeeyyyy hahaha
    lup u poll dah Ummaaa :*

    #maafbangettelatkomen 😦 Aku udah comeback kok ^^

  23. grrrrrr mengesalkan sekali si young mi itu…. ckckck……..
    apa na ram mulai mengkhawatirkan jjong?? dan jinki sepertinya mulai menyukai nada…
    hoho… nice one thor
    one title with more than one conflict…. like it….lanjut yaaah
    tanceeeeeep

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s