One Day

Title : One Day

Author : Dark Knight

Main Cast : Lee Taemin , Lee Jinki

Support Cast : Kim Kibum ( key ) , Lee Junho 2PM

Length : 5.665 words

Genre : Life , Romance , Friendship , Family

Rating : General

Summary : Hmm… baca aja deh hihihi 😀

A/N : Hehe annyeong 🙂 Aku kembali lagi dengan fanfiction baruku 🙂 semoga suka XD jangan lupa komen dan like yaaa gomawoooo *bow*

One Day

                “ Kau Lee Jinki kan? “ Suara itu membuyarkan lamunan seorang pemuda. Ia menatap pemuda lain yang tadi bersuara. Pemuda berambut coklat itu menatapnya dengan pandangan bertanya. Kedua alisnya naik ke atas. Telunjuk kanan pemuda itu menunjuk lurus pada dirinya.

            “ Ya, kau siapa? “ Pemuda yang bernama Jinki itu menjawab sekaligus memberikan pertanyaan baru pada pemuda berambut coklat itu. Pemuda rambut coklat itu sedikit tersentak , sebelum akhirnya ia terdiam.

            “ Aku Lee Taemin, teman sekelasmu. Apa kau ingat? “

            Jinki mengerutkan keningnya. Lee Taemin? Nama itu terasa familiar baginya, namun samar – samar. Otaknya mencoba membentuk sebuah bayangan. Bayangan itu semula tak begitu jelas. Jinki memusatkan pikirannya, memaksa otaknya bekerja keras untuk mengingat siapa pemuda berambut coklat yang sedang berdiri di hadapannya.

***

            “ Jinki – ya , kau tidak ke kantin? “ Jinki mendongak dari buku tulisnya. Matanya teralih dari kertas putih yang penuh coretan tinta itu menuju sosok seorang gadis yang berdiri di depannya.

            “ Tidak, hara – ya , aku masih kenyang. Lagipula, aku harus menyalin semua tugas ini sebelum bel masuk berbunyi. “ Jinki mengalihkan tatapannya lagi. Tangannya mulai menggores kertas putih yang terbentang di mejanya.

            Hara mengerucutkan bibirnya, kesal. Tangannya ia letakkan di kedua dadanya. “ Memangnya kenapa baru buat sekarang? “

            “ Aku ketiduran. “ Jawab Jinki santai.

            “ Kenapa bisa? “ Hara menatap Jinki masih dengan tatapan yang sama – kesal – . Sebelum sebuah suara keluar dari mulut Jinki, Hara sudah angkat bicara. “ Jangan bilang kau main game lagi! “

            Jinki mengangkat bahunya dan tetap menulis. Hara menggembungkan pipinya.

            “ Yasudah! Besok jangan sampai kau ulang lagi! Aku ke kantin dulu. Kau mau makan apa? “

            “ Bukannya kau sudah tau? “

            Hara hanya menggumam tak jelas, sebelum akhirnya benar – benar pergi ke kantin. Jinki meletakkan bolpoinnya ke atas meja dan meregangkan tubuhnya setelah selesai menyalin tugas. Ia kemudian mengedarkan pandangannya ke seluruh penjuru kelas. Kelas itu kosong, hanya diisi oleh dirinya. Tidak, tunggu dulu! Ada satu orang lagi di kelas itu. Seorang pemuda, berambut coklat yang kini sedang menatapnya.

            “ Kau tidak keluar kelas? “

            Pemuda berambut coklat itu menggeleng.

            “ Kau juga menyalin tugas sama sepertiku? “

            Pemuda itu menggeleng lagi.

            “ Lalu? Kenapa kau disini? “ Jinki mengerutkan keningnya. Tak  biasanya ada murid yang masih betah berada di kelas pada saat istirahat, yaah kecuali murid yang sedang menyalin tugas atau…

            “ Kau tak punya teman? “ Setahu Jinki, itulah alasan kedua yang paling logis atas perbuatan anak tersebut. Bagaimana pun juga sulit untuk tetap berada di kantin yang besar dan menikmati makananmu tanpa seorang teman pun disisimu. Semua mata pasti akan menatapmu dengan sorot kasihan. Paling parah, mereka akan menganggapmu anak aneh karena tak punya teman.

            Pemuda itu menatap Jinki dengan kilatan kecewa di matanya.

            “ Ma – maafkan aku. “ Jinki menyadari kesalahannya. “ Siapa namamu? “ Tanyanya berusaha mengalihkan topik pembicaraan.

            “ Lee Taemin. Panggil saja Taemin. “

            “ Oh, baik. Namaku… “

            “ Lee Jinki kan? Aku tau. “ Jawab pemuda itu cepat. Jinki terkejut.

            “ Darimana kau tau? “

            “ Kita sudah hampir setahun sekelas, bagaimana mungkin aku tidak mengenalmu? Kau saja yang terlalu sibuk untuk memperdulikanku. “

            Jinki terdiam mendengar kata – kata Taemin. Dalam hati, ia membenarkan perkataan tersebut.

            “ Jinki – ya , Ini Ayam gorengmu… “ Hara meletakkan bungkusan ayam goreng ke atas meja Jinki. “ Ayo segera dimakan! Nanti keburu dingin. “

            Jinki menatap Hara yang kini sudah duduk di sampingnya. Ia membalikkan tubuhnya dan mendapati Taemin tersenyum ke arahnya.

***

            “ Kau? Taemin yang itu? “

            “ Ya, Taemin yang ‘ itu ‘. “ Jawab Taemin sambil menekankan nadanya pada kata itu.

            “ Maaf. “

            “ Tidak apa – apa. “

            Jinki terdiam. Ia kembali menatap lurus ke depan. Ke sebuah rumah berarsitektur minimalis dengan cat berwarna krem dan hijau muda. Rumah itu tampak lengang.

            “ Itu…rumah siapa? “ Taemin menatap Jinki, sadar sedari tadi Jinki melamun sambil menatap rumah tersebut.

            Jinki menghela napasnya dan mendesah. “ Rumah Hara. Choi Hara. Kau tau kan? “

            Taemin mengangguk. “ Lalu, kenapa kau hanya menatap rumahnya? Tidak berniat berkunjung ke rumahnya? “

            Jinki menggeleng lemah. Raut wajahnya mulai menampakkan kesedihan dan keputusasaan. “ Aku bertengkar dengannya seminggu yang lalu. Dan sampai sekarang, aku belum berbaikan dengannya. “

            Taemin terdiam. Ia ingin mengucapkan sesuatu namun ditahannya kembali.

***

            “ Kim Kibum? Key maksudmu? “ Hara mengerutkan keningnya dan menatap wajah pemuda yang juga sedang menatapnya dengan dingin.

            “ Entah siapalah namanya. Dia siapamu? “ Jinki membalas pertanyaan Hara dengan dingin.

            Hara menatap Jinki heran. “ Dia teman kecilku. Kenapa? “

            “ Teman kecilmu? Apa bukan kekasih barumu , huh?! “

            “ Ke…kasih baruku? Maksudmu aku berselingkuh? Begitu? “

            “ Mana aku tau. “

            “ Lee Jinki! Kau menuduhku berselingkuh?! “

            “ Aku tidak bilang begitu. Aku hanya bertanya. “

            “ Kau pikir ini lucu?!” Hara mengepalkan tangannya. Emosi mulai menguasai ubun – ubunnya. Bisa – bisanya seorang Jinki menuduhnya berselingkuh. Apa pemuda itu sudah tak mempercayainya lagi?

            “ Tidak. “

            “ Berhenti bercanda, Jinki!! Aku serius! “

            “ Aku lebih serius, Choi Hara! “

            Hara menggigit bibirnya, menatap Jinki dengan tatapan tidak percaya. Matanya terlihat mengkilau.

            “ Kenapa diam?! Apa itu benar?!  JAWAB AKU , CHOI HARA!! “ Jinki mengguncang – guncang tubuh Hara. Memaksa gadis itu memberikan jawaban atas pertanyaannya. Nada suaranya mulai meninggi.

            PLAK! Hara mendaratkan tangan kanannya ke pipi Jinki. Menimbulkan bekas merah di kulit putih Jinki. Air mata Hara tak mampu lagi ditahannya. Ia berlari meninggalkan Jinki yang terdiam. “ Aku membencimu, Lee Jinki!! “

            Jinki menatap Hara dengan pandangan nanar. Ia sadar, ia terlalu cemburu dan tak dapat berpikir logis. “ Lee Jinki, bodoh!! “ Desisnya.

***

            Sebuah sepeda motor berhenti di depan rumah Hara. Sang pengendara motor tersebut membuka helmnya. Menampakkan wajahnya yang tampan dengan mata sipit, alis tebal, hidung yang mancung dan bibir tipis.

            Kim Kibum alias Key memencet bel rumah Hara berkali kali dan akhirnya pintu rumah tersebut terbuka dengan seorang gadis di belakangnya. Mata gadis itu bengkak , rambut hitamnya terlihat acak – acakkan seperti orang yang baru saja bangun tidur.

            “ Kau kelihatan berantakan, Hara. “ Key menatap Hara dari ujung kaki sampai ujung rambut dan menggelengkan kepalanya.

            Hara hanya tersenyum lemah. “ Kenapa kau kesini? Aku masih ngantuk. “

            “ Begitukah sambutanmu terhadap tamu? Aigooo, sopan sekali. “ Jawab Key sambil menyeringai.

            Hara berdecak kesal. “ Apa maumu? “

            “ Kau tidak mempersilahkan aku masuk? “

            “ To the point, mr. Kibum. “

            Key  tergelak. “ Hahaha, okay ms. Hara. Aku punya dua tiket masuk ke Lotte world dan entah kenapa aku teringat padamu. Jadi aku langsung pergi ke rumahmu. “

            “ Oh, segitu saja? Yasudah. “ Hara ingin menutup pintu rumahnya kembali, namun Key menahannya.

            “ Kau terlalu pemarah, ms. Hara. Jangan pura – pura tak mengerti maksudku. “

            Hara membuka pintu rumahnya kembali. “ Aku malas. Aku ingin tidur. “

            “ Kau tega membiarkan aku pergi sendirian? Masa pemuda tampan sepertiku pergi ke Lotte world sendirian saja? Kau kan tau Lotte world itu surganya pasangan muda yang sedang kasmaran. “

            Hara mendengus. “ Kau terlalu percaya diri. “

            “ Setidaknya aku bisa membuatmu tertawa kan? “

            Hara cuma mendengus dan kemudian menyunggingkan sebuah senyuman kepada Key. “ Terima kasih, key. “

            Key memberikan senyuman terbaiknya kepada Hara. “ Jadi bagaimana? “

            Senyuman Hara berubah menjadi cibiran. “ Dasar cerewet. “ Ia membuka pintu rumahnya lebar – lebar, mempersilahkan Key untuk masuk ke rumahnya.

            “ Aku siap – siap dulu! Jangan macam – macam!! “ Ancamnya sebelum kemudian ia berlalu menuju kamarnya. Mau tak mau Key tertawa melihat sikap gadis tersebut.

***

            Mata Jinki terbelalak melihat pemandangan di depannya.

            “ Kim kibum… “ Desisnya.

            “ Kau kenal pemuda itu? “ Taemin menunjuk pemuda yang baru saja masuk ke dalam rumah Hara.

            “ Dia yang membuatku bertengkar dengan Hara. “ Jinki mengepalkan tangannya, berusaha meredam emosi yang menyesaki benakknya. “ Dasar brengsek. “ Ia berjalan menuju rumah Hara. Sedari tadi, ia memang berdiri di seberang jalan rumah Hara.

            “ Jangan! “ Taemin berusaha menahan Jinki, namun terlambat. Langkah Jinki tiba – tiba terhenti.

            Taemin juga menghentikan langkahnya dan menoleh. Berusaha melihat kejadian yang membuat Jinki membeku.

***

            “ Kenapa diam saja disana? “ Key menatap Hara kesal. “ Sudah untung aku menunggumu bersiap – siap. Kau tau kan, aku tak suka menunggu? “

Hara menatap motor Key dengan ragu – ragu. Pikirannya berkecamuk.

            Key turun dari motornya dan kemudian menarik lengan kanan Hara, memaksa gadis itu berhenti dari lamunannya dan segera menaiki motor gedenya. Hara hanya diam ditarik Key seperti itu. Tenaga seorang gadis tentu tak sebanding dengan tenaga seorang pemuda kan? Jadi sia – sia saja ia melawan. Seorang Key pasti tak akan pernah membiarkannya.

            “ Ini, pakailah. “ Key menyodorkan helm berwarna hijau kepada Hara. Hara hanya menatap Key, melemparkan pertanyaan melalui matanya.

            “ Aku tidak bermaksud apa – apa, aku hanya… berlaku sebagai sahabat. “

            Hara terdiam , tetap tidak melakukan apa – apa. Pandangannya masih tetap bertanya pada Key.

Key yang sedikit kesal dan gusar segera memakaikan helm tersebut ke kepala Hara tanpa memperdulikan reaksi gadis tersebut.

            “ Jangan banyak tanya. Nanti akan kujelaskan disana. “ Key mulai menghidupkan mesin motornya. “ Pegangan yang erat, kalau kau masih sayang nyawamu. “

            Mendengar perkataan Key, Hara dengan sangat takut refleks melingkarkan pergelangan tangannya di pinggang Key. Key tersenyum dan kemudian memacu mesin motornya secepat kilat.

            “ KEY BODOOOH!! PELAN – PELAAAAAN!!! “ Teriak Hara sambil memukul – mukul punggung Key.

***

            Jelas. Sangat Jelas. Jinki dapat merasakan seluruh aliran darahnya terhenti. Ingin sekali rasanya, ia berteriak. Meneriakkan sakit hatinya. Meneriakkan kekecewaanya. Melampiaskan semuanya hingga menjadi tak bersisa.

            “ Dia… dia… “ Jinki tak mampu lagi mengatakan lanjutan perkataannya. Hatinya sakit, terlalu sakit. Kekecewaan memenuhi rongga dadanya. Kecewa pada dirinya sendiri. Kecewa pada gadis itu. Kecewa karena gadis itu mengingkari janjinya.

***

“ Kau tak takut jatuh? “ Jinki melambatkan kecepatan motornya hingga menjadi kecepatan minimum. Ia takut Hara akan terjatuh jika kecepatan motornya diatas rata – rata.

“ Eum? “ Hara bingung, tak mengerti arah pembicaraan Jinki.

“ Maksudku… kenapa kau tidak pegangan? “

            Hara terdiam. Mukanya berubah menjadi merah. Jantungnya berdegup dengan kencang. “ Di motormu tak ada pegangan… “ Jawabnya gugup.

Jinki terkikik. “ Ada pinggangku kan? “ Tanyanya jahil.

“ Umm… “

“ Kau tidak mau? Atau…malu? “ Jinki terus menggoda Hara, membuat muka Hara semakin merah seperti kepiting rebus.

“ Bukan begitu… “ Hara terlihat ragu melanjutkan kata – katanya.

“ Lalu? “

“ Aku tidak pernah pegangan ke pinggang pemuda manapun… “

“ Benarkah? Meskipun dengan appa mu atau oppa mu? “

“ Umm… “ Hara mengangguk.

“ Aku mau jadi yang pertama… “ Ujar Jinki sembari tersenyum.

“ Tapi… “

“ Aku akan menambah kecepatan motorku, Hara. Terima tawaranku atau tanggung sendiri resikonya… “ Jinki mengancam sambil menahan tawanya.

Hara dengan ragu – ragu melingkarkan tangannya di pinggang Jinki. Jinki segera memegang erat tangan Hara, tak ingin gadis itu melepaskan tangannya.

            “ Mau berjanji satu hal? “

“ Janji? Janji apa? “

“ Biarkan hanya aku tempatmu pegangan untuk yang pertama dan terakhir kalinya. Yaah,maksudku pembebasan untuk appa dan oppamu. Itu hakmu. Bagaimana? “

Hara terdiam, berpikir untuk sejenak. Jinki meminta janji dan janji adalah sesuatu yang sakral. Pertanggungjawabannya sulit.

“ Aku coba, Jinki… “

“ Aku mau janji… “ Jinki merajuk manja.

Hara sedikit jengah. “ Kalau aku tidak mau? “

“ Aku ngambek. “

Hara mendengus. “ Baiklah. Baiklah. “

“ Kau tidak ikhlas… “

“ Aku janji dan percayalah, aku ikhlas. “ Jawab Hara sambil tersenyum.

Jinki tersenyum dan melepaskan pegangannya di tangan Hara , kembali fokus pada jalanan di depannya.

***

” Dia melanggar janjinya sendiri… “ Ujar Jinki selirih angin. Harusnya hanya dan harus pada Jinkilah, Hara melingkarkan tangannya. Tapi Hara melanggar Janjinya. Lingkaran tangan yang harusnya hanya menjadi milik Jinki sekarang juga telah menjadi milik Kibum. Jinki kecewa , sangat kecewa. Ia sadar, bahwa pihak yang harusnya ia salahkan adalah dirinya sendiri. Bagaimana pun juga, ia yang menyebabkan ini semua.

“ Kenapa? Kenapa? Kenapa? “ Jinki memegangi dadanya yang terasa sesak. Apa yang ia takutkan menjadi kenyataan? Apa akhirnya Hara berpaling pada Kibum? Dan benar – benar membenci Jinki untuk selamanya? Menutup ruang hatinya untuk Jinki. Memberikan kesempatan untuk Kibum yang selalu tersenyum padanya. Yang mengerti semua keadaannya, mengerti dirinya luar dan dalam. Tak pernah memarahinya. Tak pernah cemburu padanya. Tak pernah membentaknya. Tak sekalipun menyakiti hati gadis tersebut.

            “ Jinki… kau tak apa – apa? “ Taemin yang sedari tadi diam mendekati Jinki. Jinki berbalik dan menatap Taemin. Pipi Jinki telah berlinangan air mata. Air mata kekecewaan dan penyesalan. Air mata kesedihan.

            “ Dia… apa dia begitu membenciku? Apa aku begitu jahat padanya? “

            Taemin menggeleng. “ Tidak, Jinki. Dia tidak membencimu. “

            “ Atau… dari awal dia memang mencintai Kibum dan hanya mempermainkanku? “

            “ Tidak. “

            “ Lalu apa? APA?! MENGAPA DIA MELANGGAR JANJINYA?! “

            Taemin terdiam. Tidak tau harus menjawab apa. Ia takut jawabannya akan berpengaruh pada pemikiran Jinki. Ia tak ingin merusak perasaan murni dari kedua insan tersebut.

            Jinki mendengus keras. “ Argh! “ Ia layangkan tinjunya ke udara. Melepaskan kemarahannya. Motor Key sudah sedari tadi berlalu dan Jinki sama sekali tak berniat mengikuti mereka. Jika gadis itu memang mencintainya, pasti gadis itu akan kembali padanya. Namun, jika tidak, mungkin tak salah juga dia cemburu pada gadis itu.

            Jinki terus berjalan tanpa memperdulikan Taemin yang mengikutinya.

            “ Kau…mau kemana? “ Tanya Taemin.

            “ Bukan urusanmu. “

            “ Kalau begitu, biarkan aku ikut denganmu. “

            Jinki membalikkan badannya dan menatap Taemin dengan kesal. “ Maumu itu apa? “

            Taemin terdiam dan terlihat ragu untuk menjawab.

            “ Cih, sudahlah. “ Jinki meneruskan langkahnya. Tidak peduli dengan langkah Taemin yang masih saja mengikutinya.

***

            Jinki menatap apartementnya yang terlihat rapi. Sangat rapi untuk ukuran Junho, hyungnya satu – satunya. Ia menatap Play Station yang terlihat rapi seperti tak pernah dipakai. Jinki mengerutkan keningnya. Terlalu tumben seorang Junho tak menyentuh Play Stationnya dalam waktu yang lama. Setahu Jinki, Junho sering sekali bermain PS, bahkan mungkin motto hidupnya adalah Tiada hari tanpa PS.

            Jinki terus berjalan menuju kamarnya dan merebahkan tubuhnya disana. Ia menatap langit – langit kamarnya, menerawang.

            Terdengar suara pintu dibuka. Jinki bangkit dari tidurnya dan berjalan menyambut seseorang yang baru saja masuk ke apartement tersebut .  Jinki melihat Junho sedang duduk menonton televisi di ruang tengah apartement tersebut. Headphone terpasang di telinganya. Junho sempat menoleh ke arah Jinki, namun wajahnya tetap datar.

            Apa yang kau harapkan, Lee Jinki? Mengharapkan hyungmu akan tersenyum padamu seperti biasanya setelah apa yang kau perbuat padanya? Setelah kau menghujaninya dengan kata – kata yang tak pantas? Ia bahkan sudah sangat terlalu baik dengan tetap membiarkanmu masuk ke apartement ini. Sadarlah, Jinki. Kau tak pantas untuk meminta apa – apa darinya, kecuali permintaan maaf. Dan hal itu hanya memiliki kesempatan sekian persen agar terjadi. Jinki tersenyum pahit.

            “ Aku memang seorang… monster. “

***

            Jinki membuka pintu apartemennya dengan kasar hingga menimbulkan bunyi berdecit yang keras. Junho yang sedang bermain PS, menghentikan permainannya dan menatap Jinki dengan senyuman khasnya.

            “ Berhenti tersenyum seperti itu padaku, Lee Junho. Aku muak!! “

            Junho berhenti tersenyum. Tubuhnya menegang mendengar kata – kata Jinki.

            “ Kenapa? Kau pikir aku tak tau kalau senyumanmu palsu? Kau hanya ingin membanggakan padaku kalau kau itu hebat kan? Aku tau! Kau ingin membanggakan hidupmu yang bahagia padaku kan? Kau punya segalanya, kau hebat di berbagai bidang! Kau sempurna! Aku tau… aku tau! “

            “ Jinki, kau salah paham. Mana mungkin aku setega itu padamu. Kau itu dongsaengku. Dan aku menyayangimu. Aku tulus tersenyum padamu. “ Suara Junho bergetar menahan tangis. Dia tak menyangka adiknya berpikir begitu tentangnya.

            “ APA?! APA?! Kau pikir aku tak tau? Aku sangat tau segalanya tentang kau!! Jangan naif, Lee Junho. Siapa yang selama ini selalu disanjung – sanjung? Kau. Siapa anak kebanggaan appa dan umma? Kau. Aku lelah selalu dibanding – bandingkan denganmu. Walaupun kau hebat, bukan berarti aku juga harus sama sepertimu. Aku Lee Jinki dan aku punya bidang dan keahlianku sendiri. Aku bukan bayang – bayang Lee Junho. Hidupku adalah hidupku dan selamanya akan tetap seperti itu. “ Jinki menarik napasnya. “ Dan kau tau? Aku menyesal mempunyai hyung sesempurna kau. “

            Jinki menghempaskan pintu kamarnya dengan kesal. Menimbulkan suara bantingan yang sangat keras. Jinki memijat kepalanya yang terasa pening, belum selesai permasalahannya dengan Hara, sekarang ia menambah lagi permasalahan dengan Junho. Jinki menyesali emosinya yang tak dapat ia kontrol.

            Sementara itu, di luar kamar Jinki, Junho terdiam. Riak – riak kecil satu persatu mulai membasahi pipinya. Junho mengusap air matanya dan melangkah dengan gontai menuju kamarnya. Menenangkan diri dan hatinya.

***

            “  Hyung… Mianheyo. Aku tau, aku sangat kejam padamu. Maafkan aku, Hyung. “ Jinki terus mengucapkan permintaan maaf pada hyungnya itu. Meskipun Junho tak dapat mendengarnya – karena telinganya tertutup headphone, Jinki tetap mengucapkan permintaan maafnya.

            “ Junho hyung, mungkin selama ini aku selalu jahat padamu. Aku lelah selalu dibandingkan denganmu. Aku lelah menjadi orang tak dianggap. Maafkan aku, hyung. Maafkan aku. Jujur, aku menyayangimu namun rasa sakit hatiku mengalahkan segalanya. Maafkan aku, hyung. Aku memang tak pantas berada disini, memohon padamu. Aku tau kata – kataku sungguh sudah sangat di luar batas. Sekali lagi, maafkan aku hyung. “ Jinki menatap Junho yang tetap tak memberikan tanggapan apa – apa. Dia beranjak ke hadapan Junho.

            “ Hyung, maafkan aku. “ Jinki menatap bola mata Junho dalam. Namun bola mata itu tak mampu memberikan jawaban, hanya tatapan kosong.

            “ Apa kau segitu membenciku hingga tak dapat memaafkanku, hyung? “ Tetap jawaban yang sama, pandangan kosong dari bola mata itu.

            Jinki menghela napasnya. “ Baiklah, aku rasa aku tau jawabannya. Maafkan aku, hyung. Aku tau ini akan terjadi. “ Jinki berdiri dan melangkah menuju pintu keluar apartement tersebut. Sebelum menutup pintu itu, ia menatap Junho dan tersenyum getir.

            “ Semoga kau bahagia, hyung. Maafkan aku. “ Dan pintu pun tertutup.

                                                                        ***

            Junho terkejut saat mendengar suara pintu apartementnya yang tertutup tiba – tiba. Ia melepaskan headphone yang ia pasang di telinganya. Sedari tadi, ia hanya berpura – pura mendengarkan lagu padahal tak ada lagu apapun yang ia dengar.

            Junho bergegas keluar dar apartementnya dan menatap keadaan di sekeliling teras depan apartemennya itu. Mungkin hanya angin, batinnya.

            Ia kembali berjalan menuju ruang tengan apartemennya dan menatap headphone yang tadi ia gunakan. “ Ternyata berguna juga, berpura – pura seperti itu.” Ujarnya.

***

            “ Tunggu aku, Lee Jinki!! “ Taemin terengah – engah mengejar Jinki yang berlari sangat kencang. Dan akhirnya memberhentikan kakinya di bukit di belakang sekolah. Tempatnya biasa menenangkan diri.

            “ Kenapa kau masih saja mengikutiku ? “ Jinki menatap Taemin heran. “ Kau tak punya kehidupan lain selain mengurusi kehidupan orang lain, begitu? “

            Taemin menggeleng. “ Ada hal yang harus ku katakan padamu. “

            “ Kalau kau ingin memberiku nasihat hidup, percayalah. Hidupku sudah memberikanku semuanya. “

            “ Bukan begitu. “ Taemin menggeleng, membuat rambut coklatnya bergerak.

            “ Lalu? “

            “ Hmm… “

            “ Ya? “ Jinki menaikkan sebelah alisnya, menunggu kelanjutan ucapan Taemin.

            “ Nggg… “

            “ Yasudah, nanti saja. Aku ingin ke toilet dulu. “ Di sana, memang disediakan toilet yang lumayan bersih, karena hampir setiap hari ada saja yang berkunjung ke bukit nan hijau itu.

            “ Toilet? “ Taemin terlihat ragu.

            “ Kenapa? Kau ingin mengikutiku juga? “

            “ Tidak. “

            Jinki mendengus dan berjalan menuju toilet.

***

            “ Sehabis ini… apalagi? “ Kibum terlihat sangat antusias dengan semua wahana permainan yang ada di Lotte World.

            “ Kibum! Kau pikir aku ini bukan manusia? “ Hara terlihat kelelahan menemani Kibum kesana kemari layaknya anak berusia 5 tahun yang baru pertama kali pergi ke taman hiburan.

            “ Cih, begitu saja kau sudah lelah. Dasar payah! “ Ejek Kibum.

            “ Terserah apa katamu. Sehabis ini, kau naik wahana permainan yang lain sendirian saja. Aku ingin pulang. “

            “ Huh, begitu saja sudah mengambek dan mengancam. “

            Hara mengangkat bahunya dan mulai berjalan meninggalkan Kibum. Namun langkahnya terhenti, membuat Kibum yang mengikutinya menabrak tubuh kecilnya.

            “ Kenapa sih, kau berhenti tiba – tiba? “ Kibum sudah mengambil ancang – ancang akan memarahi Hara, namun ia urungkan.

            “ Jinki? “

***

Jinki keluar dari toilet sembari bersenandung, berusaha menstabilkan emosinya. Ia berjalan melewati cermin besar di luar toilet tersebut. Namun, ia merasa ada sesuatu yang aneh. Ia berjalan mundur dan kemudian menatap cermin tersebut. Matanya membesar hingga maksimal.

***

Hara menutup mulutnya, menahan isakan yang keluar dari bibirnya. “Seharusnya aku sadar bahwa orang itu tak mungkin seorang Lee Jinki. “

Kibum mengelus rambut Hara, berusaha menenangkan gadis tersebut.

“ Harusnya sedari awal, aku menerimanya Kibum. Tapi aku tidak bisa… “ Hara menutup wajahnya dengan kedua telapak tangannya. “ Terlalu menyakitkan, Kibum. “

Kibum merengkuh Hara kedalam pelukannya. “ Kalau kau ingin menangis, aku punya bahu untuk dapat kau gunakan. Aku punya bahu sebagai tempat sandaran, Hara – ya. “

Hara semakin terisak mendengar kata – kata kibum. “ Aku merindukannya, Kibum. Terlalu merindukannya hingga napasku sesak. “

“ Aku tau. Aku tau. “

“ Kenapa harus dia? “

            Kibum merasakan bahunya telah basah oleh air mata Hara.Tubuh Hara bergetar. Isakannya semakin menjadi – jadi. “ Apa salahku? “

Kibum mempererat pelukannya, berusaha mengalirkan energi positif dan semangat pada gadis yang berada dalam pangkuannya.

***

            “ Lee Taemin, aku pinta kau menjelaskan apa yang sedang terjadi. “ Jinki menatap Taemin dengan emosi.

            “ Jadi…kau sudah tau? “

            “ Kenapa kau tak memberitahuku dari awal? “

            “ Aku takut kau tak akan percaya. “

            Jinki menjambak rambutnya frustasi. “ Ya Tuhan. Lalu? “

            “ Kau tak dapat menerka apa yang sedang terjadi? “

            “ Kapan? “

            “ Seminggu yang lalu. “

            “ Apa? Seminggu… yang lalu? Apa maksudmu? Jangan bercanda! “

            Taemin menatap Jinki nanar. “ Kau tidak mengingatnya? “

***

Hara membuka flip handphone nya dengan malas. Ia sedang tak ingin diganggu dengan emosi yang masih tak stabil. Ada satu pesan masuk. Ingin diabaikannya, namun tangannya telah terlanjur menekan tombol – tombol di luar kendalinya.

From : Mysarangdubu ^^

Hara – ya , mianhaeyo. Aku terlalu cemburu. Aku menyesal.

Hara menatap layar handphonenya. Terdiam.

To : Mysarangdubu ^^

Iya. Jangan diulang lagi.

Hara menekan tombol send,namun pesan itu tak terkirim. Ada tulisan gagal disana. Hara mengecek pulsanya, masih cukup untuk mengirimkan satu pesan. Lalu kenapa gagal? Hara memutar otaknya,mencari kemungkinan lain. Apa kemungkinan handphone Jinki tak aktif? Hara memanggil nomor handphone Jinki dan dugaan keduanya benar.

“ Kenapa kau mematikan handphone mu, Jinki? “ Hara memutar mutar handphone di tangannya. Jarang sekali seorang Lee Jinki mematikan handphonenya apalagi untuk keadaan yang – menurut Hara – sepenting ini. Apa dia juga sedang tak ingin diganggu? Tapi mengapa ia mengirimi Hara pesan jika ia memang tak ingin diganggu? Apalagi pesan seperti itu, pesan yang membutuhkan jawaban.

***

            Junho tersentak dari tidurnya. Kepalanya terasa sangat berat. Ia tertidur setelah lelah menangis. Cengeng memang, apalagi untuk ukuran seorang pemuda yang telah dewasa sepertinya. Namun siapa yang peduli? Ia terlalu kecewa dengan perkataan adiknya.

Handphone Junho bergetar, menandakan sebuah pesan masuk. Junho melihat nama pengirimnya. Itu Jinki, adiknya yang baru saja menghujaninya dengan pisau yang menusuk hatinya melalui rentetan kata – kata. Junho menimbang – nimbang sejenak. Haruskah ia buka pesan itu? Bagaimana jika seandainya adiknya masih marah padanya? Dan menambah pisau yang melukai hatinya?

Junho menggeleng. Mata sipitnya terpejam erat. Ditepisnya pikiran negatif yang bercokol di kepalanya. Tidak mungkin Jinki sejahat itu, karena sesering apapun Jinki menyangkal takdirnya, darah yang mengalir di tubuh Jinki sangat identik dengan darah yang mengalir di tubuh Junho. Darah orang tua mereka.

Junho menghela napas, mempersiapkan hatinya untuk menerima kenyataan terburuk. Apakah pesan itu akan membalut luka hatinya atau menambah dalam perih di sanubarinya.

From : Junho’s Jinki

Hyung, mianhaeyo. Aku menyesal mengucapkan kata – kata itu padamu. Aku sadar, emosiku tak stabil. Aku tak benar – benar membencimu, sungguh. Jika nanti kau memaafkanku, aku akan pulang dan akan menemanimu bermain PS.

Junho tersenyum. Meski lukanya belum sepenuhnya pulih, namun permintaan tulus
Jinki mampu meringankan perih di hatinya. Dengan semangat, ia membalas pesan tersebut.

To : Junho’s Jinki

Sekarang juga, pulanglah. Aku tantang kau bermain PS. Aku baru saja membeli kaset game yang baru.

Junho menekan tombol send. Namun pesan itu gagal terkirim. Junho mengulangnya lagi dan hasilnya tetap sama. Tak mungkin pulsa Junho habis, karena Junho baru saja membelinya dan ia yakin, ia belum menggunakan pulsa itu untuk apapun.

Junho kemudian memanggil nomor handphone Jinki. Telepon itu memang dijawab tapi bukan oleh orang yang ia harapkan. Hanya sebuah suara operator yang mengatakan handphone Jinki sedang tak aktif. Junho terdiam sambil memandangi layar handphonenya. Mungkin adiknya itu benar – benar tak ingin diganggu.

***

            Junho membuka pintu ruangan itu pelan sambil berusaha mengontrol napasnya. Sedari tadi, ia terus berdoa dan ia harap doanya itu akan menjadi kenyataan. Sepasang mata menoleh ke arahnya, menatapnya sendu. Jantungnya semakin berdetak kencang.

Ia menyibak kain putih yang menutupi sesosok manusia yang sedang berbaring di ruangan itu. Tangannya bergetar, matanya setengah terpejam. Kain itu telah tersibak sedikit, memperlihatkan wajah manusia yang sedari tadi ia sembunyikan.

Junho membuka matanya lebar – lebar, semampu yang ia bisa. Ia tutup matanya lagi. Dan kemudian membukanya hingga kelopak matanya terbuka maksimum. Namun pemandangan itu tak berubah. Matanya tetap memperlihatkan gambar sosok yang sama. Wajah yang sama, tak berubah sedikit pun.

            “ Aku turut berduka cita. “ sepasang mata itu masih tetap menatapnya sendu. Sebuah tangan menepuk pundaknya pelan. Memberikan kekuatan, menyuarakan keprihatinan.

            “ Tak mungkin , dok. Apa yang terjadi padanya? Mengapa ia… “ Junho hanya menunjuk sosok itu, yang sedang berbaring tenang. Wajah putihnya terlihat damai dengan senyuman manis tersungging disana.

            “ Dia kecelakaan. Motornya menabrak motor lain. Ia memang sempat selamat dan membisikkan namamu sembari menyodorkan handphone nya padaku. Karena itulah, aku langsung menghubungimu. “ Pemuda berbaju putih itu menatapnya. Berusaha menjelaskan sedetail mungkin kronologi yang menimpa sosok itu, Lee Jinki.

            Junho menahan napasnya. Suhu udara terasa dingin, membuat ia merinding. Ia mengusap – usap tengkuknya. Percuma saja, dadanya mulai terasa sesak seakan – akan paru parunya menyusut tiba – tiba. Pertahanannya runtuh oleh tetes demi tetes air yang mulai membasahi pipinya.

            “ Jinki – ya, aku memaafkanmu. Tapi aku mohon, jangan tinggalkan aku seperti ini. Kau belum menepati janjimu. Bermain PS bersamaku. “ Getaran suara Junho membuat kalimatnya terdengar tak jelas.

            “ Jinki – ya. Sekali saja. Ayo kita bermain PS bersama. Kau tega membiarkanku bermain sendirian? “ Junho tertawa kecil namun matanya semakin deras mengucurkan air mata. Ia mengusap air mata tersebut.

            “ Aku cengeng ya? Beginilah aku. Aku tak sesempurna itu, Jinki – ya. “ Junho menatap wajah Jinki. “ Aku merindukan pancaran kehidupan dari bola matamu. Aku merindukan matamu terbuka lagi. “

***

            “ Yoboseyo? “ Hara akhirnya mengangkat panggilan dari nomor tak dikenal yang sedari tadi sibuk membuat handphonenya menjerit – jerit. Terdengar suara berat dari seberang sana.

            “ Apakah ini nomor handphonenya Hara? Choi Hara? “

            “ Ya. Ini siapa? “

            “ Aku, Lee Junho. Hyungnya Jinki. “

            “ Ah, ya. Ada apa oppa? “

            “ Hara – ya… “ Suara Junho terdengar ragu – ragu.

            “ Ne? “

            “ Kuharap kau akan kuat mendengar ini. “

            Hara mengerutkan keningnya. Apa ia akan mendengar sesuatu yang buruk? “ Mendengar apa , oppa? “

            “ Jinki… kecelakaan. “

            Hara mencengkram handphonenya dengan kuat. Sesuatu terasa mengocok perutnya, menimbulkan rasa melilit. Kerongkongannya terasa kering dan jantungnya hampir saja terlepas dari tempatnya.

            “ Ke..ce..la..ka..an? Ba..gaimana bi..sa? “ Ucapannya mulai terbata – bata.

            “ Bagaimana kalau kau datang saja ke Seoul Hospital? Aku akan menjelaskannya disana. “ Junho mematikan sambungan telepon itu. Hara seketika jatuh terduduk. Semua sendinya terasa lemas. Untuk sejenak, dia bahkan lupa bagaimana cara benapas.

***

            Taemin menatap gadis yang sedang menangis di pangkuan temannya itu. Matanya telah membesar beberapa kali dari ukuran normal. Tapi organ itu seakan tak letih untuk terus menerus mengeluarkan tetes tetes air.

            Upacara pemakaman Lee Jinki baru saja dimulai. Semua murid SM high school datang menghadiri upacara pemakaman salah seorang atlet basket terbaik sekolah mereka itu. Kedua orang tua Jinki juga hadir. Mata mereka terlihat sembab. Bahkan umma Jinki pingsan beberapa kali. Hyung Jinki juga hadir disana. Ia mengenakan kemeja hitam. Ia terlihat tenang dan tak menangis. Tapi matanya juga terlihat sembab.

            “ Sudahlah Hara, relakan ia. “ Yuki, sahabat Hara berusaha menenangkan Hara yang tak bisa berhenti untuk tetap menangis. Tatapan Taemin kembali teralih pada gadis itu. Ia merasa kasihan.

Begitupun dengan sosok – sosok ‘lain’ yang tertangkap mata Taemin yang juga berada di pemakaman tersebut, mereka juga terlihat kasihan kepada Hara.

***

            “ Jadi… kau dapat melihatku karena kau memang punya kekuatan semacam itu? “

            Taemin mengangguk.

            “ Ini tak bercanda kan? Sungguh, ini tak lucu. “

            Taemin mendengus, lama – lama ia menjadi kesal juga. “ Kau pikir apa untungnya bercanda seperti ini. Lihat saja cermin itu, itu bukti nyata. “ Jawabnya ketus.

            “ Lalu mengapa aku masih tetap disini? Kenapa aku tak berada di surga? “

            Taemin mengangkat bahunya. “ Mungkin, karena ada beberapa hal yang mengganjal di hatimu. “

            Jinki terlihat berpikir. “ Mengganjal? “

            “ Ya. “

            “ Aah, itu seperti pertanyaan yang belum aku dapatkan jawabannya dan jawaban tersebut berasal dari seseorang, begitukah? “

            “ Bisa saja. “

            “ Ada. “

            “ Apa? “

            “ Permintaan maafku belum dijawab… “

            “ Oleh Hara? “

            “ Ya. Oleh hyungku juga. “

            “ Hmm… Aku akan berusaha menanyakannya. “

            “ Terima kasih , Taemin. “

            “ Ya. Sama – sama. “

***

            Hara melangkah gontai menuju rumahnya. Motor Kibum telah pergi. Matanya sembab karena menangis selama 2 jam di pangkuan Kibum. Hara benar – benar bersyukur mempunyai sahabat seperti Kibum. Setidaknya ia tak harus melalui kenyataan pahit ini sendirian.

            Hara membuka pintu rumahnya dan masuk ke dalam. Menghempaskan tubuhnya pada sebuah sofa di ruang tamu. Ia baru saja akan beranjak ke dapur, ketika bel rumahnya berbunyi.

            Dengan malas, ia menyeret langkah untuk membuka pintu.

            “ Kau siapa? “ Hara menatap pemuda berambut cokelat yang sedang berdiri di depan pintu rumahnya. Ia tak merasa mengenal pemuda itu, atau mungkin ia lupa. Memorinya memang buruk akhir – akhir ini.

            “ Aku , Lee Taemin. Teman sekelasmu. Kau Choi Hara kan? “

            Hara mengangguk. Ia memang mempunyai teman sekelas bernama Lee Taemin. Namun, ia tak pernah bertegur sapa dengan anak itu. Tahu wajahnya pun tidak.

            “ Kau bukan penipu kan? “ Hara menatap Taemin menyelidik.

            “ Apa aku mempunyai tampang seperti itu? “

            “ Siapa tau saja begitu. “

            “ Tidak, Choi Hara. “

            Hara sibuk berdebat dengan pemikirannya. Dan pada akhirnya, ia menyerah dan membiarkan Taemin masuk ke dalam rumahnya.

            “ Ada apa kau ke rumahku? “ Hara meletakkan dua cangkir banana milk di atas meja tamu.

            Taemin meminum banana milk itu. “ Terima kasih. Banana milknya enak. “

            “ Ya. Sama – sama. “ Hara tersenyum.

            “ Aku ingin membicarakan sesuatu tentang Lee Jinki. “

            Hara tersentak mendengar nama itu. Nama yang selalu membayangi pikirannya, membuat napasnya selalu sesak kala mengingat nama itu. Nama yang selalu menimbulkan rasa perih, rindu dan kesedihan saat Hara teringat kenangan indah bersama pemuda itu. Pemuda yang berhasil merebut hatinya. Pemuda yang sangat ia sayangi.

            “ Dia… “

            Hara menatap Taemin. Air matanya kembali berlinang.

            “ Dia menanyakan jawabanmu atas permintaan maafnya. “

            “ Dari mana kau tau? “ Ujar Hara terisak.

            “ Aku mempunyai kemampuan melihat roh. Mungkin kau tak percaya, tapi aku jujur. “

            Hara mengusap air matanya. Matanya terasa pedih karena harus terus menerus mengeluarkan cairan bening yang asin tersebut.

            “ Aku sudah memaafkannya, Taemin. “

            Taemin tersenyum. “ Syukurlah. “ Taemin menatap Hara. “ Dia juga memintamu untuk bahagia. “

***

            Junho mendapati seorang pemuda sedang duduk di depan pintu apartemennya. Junho baru saja akan berlalu membiarkan pemuda itu, sebelum pemuda itu meneriakkan namanya.

            “ Junho hyung… “ Junho berbalik dan menatap pemuda asing itu. Seratus persen ia yakin, ia tak pernah kenal dengannya.

            “ Darimana kau tau namaku? Apa aku mengenalmu? “

            Pemuda itu menggeleng. “ Tapi aku mengenal adikmu. “

            Junho menatap pemuda itu. Memang, pemuda itu sepantaran dengan adiknya. Pemuda berambut coklat itu menyerahkan sebuah amplop pada Junho.

            “ Ini apa? “ Tanya Junho sembari menatap amplop berwarna kuning di tangannya.

            Pemuda itu hanya berlalu, meninggalkan Junho dalam kebingungan.

***

            “ Lee Jinki, waktumu sudah habis… “ Sebuah suara menggema membuyarkan lamunan Jinki.

            “ Kumohon, sebentar lagi saja… “

            “ Waktumu hanya satu hari, Lee Jinki. Dan satu hari itu telah berlalu. “

            Jinki menghela napasnya panjang. “ Biarkan aku melihat mereka untuk terakhir kalinya. “

            “ Baiklah. “

            Jinki merasa tubuhnya melayang. Dalam sekejap, ia telah sampai di rumah Hara. Jinki melihat gadis itu sedang menyiram bunga sambil bersenandung. Wajahnya terlihat sedikit lebih ceria.

            Jinki merasa tubuhnya melayang lagi. Sekarang, ia berada di ruang tengah apartementnya. Junho – hyung satu satunya yang ia miliki – terlihat sedang seru memainkan Play Stationnya. Jinki melirik kotak CD game tersebut.

            “ Suikoden V. Itukah game barunya? “

            Jinki tersenyum. “ Sepertinya mereka telah bahagia tanpa aku. Syukurlah, setidaknya aku bisa pergi dengan tenang. “

***

            Hara berhenti bersenandung. Ia tertawa perih ketika air mata kembali membasahi pipinya. “ Ternyata memang sulit berpura – pura bahagia itu. “

            Hara menatap langit yang telah berubah warna. Bintang – bintang berkerlap kerlip yang di matanya seperti membentuk sebuah siluet. Siluet senyuman seseorang.

            “ Baiklah, Lee Jinki. Aku akan berusaha. “

***

            Junho memberhentikan permainannya sesaat. Pikirannya sedari tadi tak fokus hingga permainannya menjadi kacau balau. Ia mengambil amplop berwarna kuning yang ia simpan di sakunya. Amplop itu telah terbuka, karena tadi ia memang telah membaca surat tersebut.

            Dear Junho hyung, my only one Hyung.

            Hyung, ini aku Jinki. Aku memang seorang adik yang bodoh karena telah membencimu selama ini dan berkata – kata kasar padamu. Kau tau hyung? Aku tak menyesal mempunyai hyung sepertimu. Aku malah bangga. Sangat bangga.

            Hyung, aku menyesal. Aku memang tak pernah mengucapkannya selama ini. Jadi dengarkan baik – baik ya. Hanya sekali ini saja aku akan mengatakannya. Aku menyayangimu, hyung. Sangat menyayangimu. Semoga kau bahagia.

            Junho menangis membayangkan senyuman Jinki saat mengucapkan kata – kata terakhir di surat tersebut. “ Jinki – ya, mianhae. Hyung akan mencoba untuk bahagia. Terima kasih. “

***

            Taemin menatap dua nisan di hadapannya. Diusapnya papan nisan tersebut dengan sayang.

            “ Umma, Appa. Akhirnya aku tau kenapa aku dianugerahi kekuatan ini. “ Taemin tersenyum dan menengadah. “ Ternyata berbuat baik itu menyenangkan. Kurasa aku akan menggunakan kekuatan ini untuk terus membuat orang lain bahagia. Tuhan, terima kasih telah mengenalkanku pada rasa bahagia itu. “

            Taemin tersenyum dan mendekati sesosok makhluk ‘asing ‘ yang terlihat menangis di pintu masuk pemakaman tersebut.

            “ Annyeong noona, kenapa kau menangis? “

-One Day End –

©2011 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

29 thoughts on “One Day”

  1. Yaaampunnn
    Keren banget
    Jinki sadar pas dia udah meninggal
    Ternyata hp mati garagara kecelakaan
    Untung aja sms dulu baru kecelakaan
    Seenggaknya jinki udah nyampin pesen dia
    Sama hara sama junho
    Aaaaa daebak

  2. huwaaa keren .. ngak nyangkak jinki meninggal .. aku kira .. huwaaa.. taeminn pinter bgt … ^^ itu buat lanjutannya dong .. si taemin kenapa dengan noona itu .. biar seruu
    huwaaa nyesek bacanya .. ^^

  3. Woaaaawww gilaa ga nebak sama sekali dari awal kalo jinki itu roh
    Yeey taemin nolongin jinki! Ability nya keren yaaa kkk
    Kereeeen ceritanya!! (Y) 😀

  4. sediihhhh ..
    beneraaan deh w nangis pas terakhirnyaa ..
    sediihhhhhh bangettt .. 😥

    authornyaaa daebakk. ..
    bisa bkin cerita yg tak disangka gmna jalan ceritanyaa ..
    pas awall2 baca gx nyangka bgt si dubu mati !!
    kereeeenn bgt dah nih FF ..
    authornyaaa jga kereeenn ..
    2 jempol untk mu author 😀

  5. huweeeee seru thor !!!! hiks..hiks… ternyata jinki udh meninggal , hebat hebat . bikin lanjutannya dong

    kenapa taemin bisa liat ‘makhluk halus’ ? apa taemin pernah mati suri ( kan biasanya kalo abis mati suri bisa liat setan gitu ) ? atau dr lahir emg udh punya indera ke6 ? thor , masih banyak nih pertanyaan ku , biar kejawab mangkanya bikin part selnjutya. yayaya ? ayolah thor 🙂

  6. keren thor ku suka…
    tapi nih airmata gak bisa dibendung lagi udah nangiss….
    hiks hiks kasiian jinki-ku udah matii heu heu…
    tapi thor tetep nih FF daebak! buat lagi yang keren ya thor! hwaiting thor

  7. Taeminnie!!!! kau panggil2 nuna yang lagi nangis di sekitar kuburan? nggak takut apa?
    hahaha….
    daebak nih. aku suka banget bahasanya, mengalir….

  8. author ini ffnya bagusssss banget
    dapat sadnya
    tapi itu hara srg di pukul oppa dan appanya ya??
    tapi sumpah aku hampir nangis thor
    dapat moralnya juga
    bahasanya itu seperti menggurui thor
    keren
    good job thor

  9. Lanjutin!

    Lanjutin! *teriak-teriak kayak orang demo*

    Jika tidak dilanjutkan SBY akan saya turunkan jabatannya sebagai presiden! *Author: apa hubungannya ama saya?-___-*

    Lanjutiiin yaa? yaaa?? 😀

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s