You and I – Part 9

Tittle : “You and I”.
Author : Maulida Kimkeyong
Mian Cast :
-Kim Kibum SHINee
-Kim Hye Jin (Reader)
Support cast :
– Soo Yun (fiksi)
– Chang Hyun (Fiksi)
– Hyu Ra (Fiksi)
– Jun Hoon (Fiksi)
Length          : Chapter
Genre           : Friendship, romance
Rating          : General
==Part sebelumnya==
 Angin bertiup kencang menerpa wajah mereka dan membuat kaca mata Jun Hoon Jatuh. Di saat yang sama Hye Jin menoleh ke arah Jun Hoon, matanya tidak berhenti memandangnya. Jun Hoon terlihat berbeda, dia terlihat lebih tampan seperti biasanya. Bagi Hye Jin wajah Jun Hoon sangatlah familiar, seperti pernah bertemu sebelumnya. Tapi dia tidak tahu kapan dia pernah melihat Jun Hoon dimana. Apa matanya yang salah?
===============
Jam sudah menunjukan pukul sebelas malam namun Hye Jin belum pulang juga. Kibum mondar-mandir di ruang tamu sambil sesekali melihat jam di tangannya. Pikirannya tidak tenang, dia takut terjadi apa-apa pada Hye Jin. Entah itu di culik, atau di rampok saat masuk gang menuju rumah. Karena rasa khawatir yang begitu besar, akhirnya dia memutuskan untuk menjemput Hye Jin di halte, biar lebih aman dan lega. Cuaca malam sangat dingin, tubuhnya sedikit gemetaran karena tidak bisa menahan tiupan yang menerpa wajahnya. Halte benar-benar sangat sepi, sunyi, hanya terdengar suara jangkrik. Rasa takut menyelimuti dirinya, untuk menghilangkan rasa itu Kibum membesarkan volume mp4 miliknya, dengan telinga yang tertutup headphone yang berwarna putih. Dengan mendengarkan musik perasaannya sedikit lebih nyaman dan tenang. Walaupun tadi dia tidak berhasil mencegah Hye Jin pergi, namun untukkali ini dia berusaha untuk bersikap baik pada Hye Jin karena dia takut setelah kencan mereka, Hye Jin lebih banyak menghabiskan waktu dengan Jun Hoon dari pada dengannya. Kibum benar-benar tidak mengerti dengan kelakuannya yang ke kanak-kanakan seperti ini. Dia sendiri bingung apa yang di inginkannya dari Hye Jin sebenarnya?. Samar-samar dari jauh terlihat kilatan dua cahaya bulat berwarna kuning bersinar terang. Senyum Kibum mengembang karena dia tahu itu pasti bis yang tumpangin Hye Jin. Ternyata dugaanya tepat sekali, Hye Jin keluar dari bis sambil membawa boneka beruang yang begitu besar berwarna putih, saking besarnya sampai menutupi wajahya. Hye Jin perlahan turun dari bis, dia sedikit terkejut melihat Kibum yang tiba-tiba ada di depannya. Kibum menatap penuh selidik kearah boneka yang di bawa Hye Jin.
“Kibum, apa yang kau lakukan malam-malam begini di halte sendirian?”. Tanya Hye Jin.
Kibum tidak menjawab, pandangannya lurus melihat boneka beruang putih itu. Kibum yakin itu pasti dari Jun Hoon. Seharusnya aku tidak perlu menghkawatirkan dia. Kibum agak kesal melihat boneka yang di bawa istrinya. Rencana awal dia ingin mengatakan kalau dia memang menunggunya karena dia khawatir tapi melihat boneka itu Kibum enggan untuk mengatakan yang sebenarnya.
“Aku…aku hanya ingin bersantai disini. Bosan di dalam rumah terus”.
“Kau tidak pulang? Sudah malam di luar dingin”.
“Tidak aku masih ingin disini”. Jawab Kibum Singkat.
“Baiklah kalau begitu”.
Hye Jin berjalan menjauh meninggalkan Kibum. Kibum benar-benar merasa seperti pria paling bodoh di dunia ini. Gadis yang di khawatirkannya cuek, bahkan tidak peduli kalau dia mau sendirian di halte dengan cuaca dingin seperti ini. Memang Hye Jin tadi mengajaknya pulang, tapi harus lebih dari itu. Walaupun dia bilang tidak mau, Hye Jin seharusnya juga terus memaksa dia untuk pulang. Benar-benar tega. Jarak Hye Jin dan Kibum lumayan jauh, tiba-tiba saja dia merinding sendiri akhirnya dia memutuskan untuk pulang lagipula untuk apa dia terus-terusan di halte. Kibum mensejajarkan langkahnya dengan Hye Jin. Hye Jin hanya diam dan melirik Kibum. Selama hampir setengah perjalanan menuju rumah mereka hanya diam. Sesekali melirik Hye Jin, Kibum merasa kasihan melihat tubuh kecil Hye Jin membawa boneka yang begitu besar. Dia yang tidak tega melihat Hye Jin seperti itu, langsung merebut boneka itu dari tangan Hye Jin dan menggendong boneka itu di punggungnya. Hye Jin bengong menatap wajah suaminya penuh tanda Tanya, yang kadang baik kadang juga jahat padanya.
“Terima kasih…”. Kata Hye Jin.
“Hye Jin-ah, dari mana kau mendapatkan boneka sebesar ini?”. Kibum mulai mengintrogasi.
“Ini pemberian Jun Hoon. Aku sudah berusaha menolaknya tapi dia terus memaksaku”. Ingin sekali rasanya Kibum melempar boneka ini ke sungai, setelah mendengar penjelasan dari Hye Jin.
“Dengan waktu yang lama seperti itu, aku yakin kau tidak langsung pulang setelah makan?kemana saja kalian pergi?”
“Ke Everland, ke Myeongdeong, taman Chunggaecheon dan masih banyak lagi hehe”.
“Sudah aku duga. Itu bisa di bilang Kencan. Sepertinya kau benar-benar menikmati jalan-jalanmu dengan Jun Hoon” Wajah Kibum benar-benar sangat terlihat sangat kesal. Andai Jun Hoon ada di depannya sekarang pasti dia akan menendangnya.
Jalan setapak demi setapak sudah mereka lewati, akhirnya sampailah mereka di depan rumah. Hye Jin membuka pintu, sedangkan Kibum masih terus menggendong boneka besar itu. Ternyata walaupun hanya boneka namun kalau menggendongnya terlalu lama, terasa semakin berat dan pinggang sedikit sakit. Kibum langsung membanting tubuhnya di sofa, menuritnya boneka itu benar-benar menyiksanya. Hye Jin berjalan menuju dapur mengambilkan minum segelas air dingin, dia tahu kalau suaminya itu kelelahan saat menggendong bonekanya.
“Minumlah ini, aku tahu kau haus”. Hye Jin memberikan gelas berisi air itu pada suaminya. Tanpa banyak mikir lagi Kibum menyambar gelas dari tangan Hye Jin dan meminum habis air itu sekaligus. Hye Jin tersenyum senang saat mengambil boneka dari samping Kibum. Menurut Hye Jin, bonekanya benar-benar lucu. Kibum hanya menghela nafas, melihat Hye Jin yang senyum-senyum sendiri sambil mengelus-elus boneka itu.
“Kibum, beruang ini lucu sekali kan?”.
Apanya yang lucu, menurut Kibum boneka itu menyeramkan sama persis seperti yang ngasih.
“Sama sekali tidak lucu, malah terkesan menyeramkan sama seperti Jun Hoon”.
“Kenapa kau berbicara seperti itu tentang Jun Hoon. Setidaknya dia lebih baik dari kau, buktinya dia membelikanku boneka ini. kau sendiri yang suamiku tidak pernah membelikanku sesuatu malah yang ada kau selalu memarahiku dan mengejekku”. Ucap Hye Jin tegas.
“Ya!! Jangan bandingkan aku dengannya”. Kibum mulai emosi, Jun Hoon, Jun Hoon dan Jun Hoon terus yang disebut Hye Jin. Benar-benar menyebalkan. Tanpa diduga Hye Jin sebelumnya, Kibum tiba-tiba merebut boneka dari tangan Hye Jin dan membawanya.
“Kibum apa yang kau lakukan?!!”.
Ternyata Kibum mencabuti bulu dan memukul-mukul boneka itu sekuat tenaga. Jun Hoon beserta bonekanya benar-benar membuatnya emosi.
“YA!!!! Apa yang kau lakukan? kenapa kau mencabuti dan memukul bonekaku!!!”. Hye Jin mengambil paksa boneka itu dari Kibum, sambil mengelus-ngelus bagian yang di pukul dan di cabuti oleh suaminya. “Kau benar-benar pria menyebalkan”. Hye Jin berjalan menuju kamar meninggalkan Kibum sendirian.
“Aku bisa membelikan lebih bagus dari itu!!!”. Teriaknya.
BRAAAK!!! hanya suara gebrakan pintu yang keras yang bisa Kibum dengar.
********
Di pagi hari yang cerah terlihat ,Hye Jin sedang memakai sepatu, tepat di sampingnya Hye Jin adalah suaminya Kibum yang melakukan aktivitas yang sama dengannya. Kibum mulai dari bangun tidur, makan sampai mau berangkat sekolah dia sama sekali tidak mengajak bicara Hye Jin, bahkan walaupun Hye Jin mengajaknya bicara dia tidak menanggapinya. Hye Jin jadi ingat kejadian kemarin waktu dia pulang sekolah Kibum juga seperti ini. Kibum benar-benar di buat bingung sama tingkah suaminya yang benar-benar sangat labil. Alunan lagu ber judul tik-tok menggema di ruangan. Asal suara itu dari ponsel Kibum. Entah siapa yang telefon yang jelas Kibum cengar-cengir melihat ponselnya.
“Yoboseyo, oh Hyu Ra!!!”. Kibum meneriakan kata “Hyu Ra” secara tidak wajar. Hye Jin sontak menoleh ke arah Kibum. Kibum menatapya sekilas dan kemudian berpaling. “Apa!!! Iya aku berangkat, kau menungguku di gerbang sekolah kan?Omo..kau juga membuatkanku makan siang? Tentu..tentu saja aku suka!! Baiklah, Bye baby!!”. Nada Kibum terdengar tidak wajar. Seolah dia ingin memanasi Hye Jin.
Wajah Hye Jin tampak masam dan kesal. Apa maksud Kibum memanggil Hyu Ra baby. Benar-benar memuakkan. Apa Kibum lupa kalau dia sudah punya istri?apakah pantas seorang yang sudah berisitri memanggil ‘baby” pada wanita lain. Kibum memberikan senyuman Lucifer, pada dirinya dan pergi tanpa berpamitan. Hye Jin segera berjalan dan membuntuti Kibum dari belakang. Dia memperhatikan Kibum dari tadi lagi asyik mainin ponselnya. Pasti itu sms dari Hyu Ra. Kibum masuk duluan di dalam bis, dan duduk di bangku nomer dua dari belakang. Tidak lama Hye Jin menyusul dia duduk di bangku paling belakang, yang tempat duduknya agak tinggi dari yang lain. Hye Jin duduk diam namun sesekali dia mencoba mengintip Kibum dengan ponselnya, Namun sayang usahanya ketahuan. Kibum menatap pandangan sinis ke arahnya dan membuat Kibum menyudahi aktifitas dengan ponselnya. Pasti itu sms dari Hyu Ra. Pikir Hye Jin sekali lagi. Dreet…dreet!!! Hye Jin merasakan getaran dari dalam tasnya, ternyata Jun Hoon menghubunginya.
“Jun Hoon-ah, ada apa?”. Mendengar kata Jun Hoon dari mulut Hye Jin, membuat Kibum berbalik menoleh kea rahnya. Ini kesempatan buat Hye Jin untuk balas dendam pada Kibum. Hye Jinpun meninggikan suaranya saat bicara “Ah, iya aku lagi menuju sekolah. Benarkah kau menungguku!!! Oke baiklah. Bye..!!!”. Kibum masih melihatnya, namun Hye Jin hanya menjulurkan lidah pada suaminya.
Tak lama kemudian mereka telah sampai di depan sekolah. Di depan pintu gerbang sekolah sudah berdiri dua orang berbeda yaitu Hyu Ra dan Jun Hoon. Hye Jin melihat Kibum yang langsung menghampiri Hyu Ra dengan senyum yang sumringah, tidak hanya sekedar berjalan bareng namun Kibum berjalan sambil memeluk pinggang Hyu Ra. Ingin sekali Hye Jin menarik Kibum dan memborgol kedua tangannya. Bagi Hye Jin tingkah Kibum ini tidak bisa di maafkan dengan mudah, karena berselingkuh terang-terangan di depan istri. Padahal kalau di perhatikan lagi dia pun begitu. Hye Jin terus melihat kea rah mereka berdua, sampai-sampai dia tidak sadar kalau Jun Hoon melihatnya dan menghampirinya.
“Hye Jin-ah ayo kita ke kelas”. Tanya Jun Hoon.
“Oh..I..iya.”. Hye Jin tersenyum tipis dan berjalan mendahului Jun Hoon.
Jun Hoon lagi-lagi melihat Hye Jin bertingkah aneh, apa lagi sekarang Hye Jin melihat Kibum dengan tatapan sinis seperti itu. Jun Hoon sebenarnya sudah lama merasa sedikit curiga dengan mereka berdua. Pertama yang membuat dia curiga adalah pada saat berangkat sekolah mereka selalu bersamaan dan naik bis yang sama, mungkin kalau masalah bis yang sama wajar tapi jam berangkat mereka selalu bareng. Kedua, Jun Hoon sering sekali memergoki Kibum melihat Hye Jin secara diam-diam apa lagi pada saat olahraga Kibum malah sering banget memandang Hye Jin dari jauh, nggak hanya Kibum namun Hye Jin juga bertingkah sama seperti Kibum. Pertanyaan ini yang membuat dirinya penasaran dan mencoba mengetahui apa yang sebenarnya terjadi pada mereka. Sesampainya di kelas Jun Hoon melihat Hye Jin yang diam dengan tampang cemberut sedangkan di sebelah Hye Jin, ada Kibum dan Hyu Ra yang bicara dengan mesra sambil seekali saling memegang wajah. Jun Hoon berjalan mendekatinya. Melihat Jun Hoon menuju ke arahnya, membuat Hye Jin harus tersenyum padan Jun Hoon walaupun moodnya sebenarnya tidak bisa seperti itu. Hye Jin mengingat kembali kejadian dimana kaca mata Jun Hoon lepas. Jun Hoon yang tadi malam itu benar-benar berbeda.
“Jun Hoon, apa kita pernah bertemu sebelumnya?”.
“Kenapa kau tiba-tiba bertanya seperti itu?”.
“Tidak. Sepertinya wajahmu tidak asing bagiku”. Kata Hye Jin. Jun Hoon diam, wajahnya mendadak terlihat memikirkan sesuatu. Hye Jin melihat penampilan Jun Hoon sekali lagi, Sayang sekali orang setampan Jun Hoon tidak terlihat karena penampilannya. Pikirnya. Hye Jin terus melihat, dan melihat tiba-tiba dia tertawa. “Ahahahahaha”.
“Heh, ada apa? Kenapa kau tertawa?”. Jun Hoon melihat-lihat dirinya sendiri. Tapi tidak ada yang mencurigakan, bajunya juga tidak terbalik.
“Kau itu lucu sekali, lihat dasimu miring sana-sini. Kemarilah biar aku benahi dasimu”.
Jun Hoon terlihat malu, matanya tidak berani memandang lurus ke arah Hye Jin namun selalu memandang ke atas. Hye Jin dengan terampil membenahi dasi Jun Hoon. Mereka berdua tidak sadar kalau ada empat pasang mata yang memandangnya, yaitu Soo Yun, Chang Hyun, Kibum beserta Hyu Ra. Uhuk…Uhuk..Uhuk..!!! tiba-tiba terdengar suara batuk Kibum yang keras, sehingga membuat orang di dalam kelas melihat ke arahnya tanpa terkecuali Hye Jin dan Jun Hoon juga melihat ke arahnya.
“Omo, Oppa kau kenapa?”. Tanya Hyu Ra panik.
“Dadaku terasa sakit dan gatal, baby”. Kibum memegang tangan Hyu Ra dan menaruhnya tepat di dadanya. Mendadak membuat muka Hyu Ra memerah dan malu.
“Apa oppa perlu obat biar aku ambilkan di UKS”.
“Tidak usah dengan kau memegang dadaku seperti ini, batukku pasti sembuh dan lihatlah buktinya aku tidak apa-apa kan sekarang”. Kibum mendadak jadi perayu yang handal, sekilas matanya melirik kea rah Hye Jin. seolah ingin melihatkan kemesraanya dengan Hyu Ra padanya. Chang Hyun yang mendengar perkataan Kibum tiba-tiba menjulurkan lidah seolah dia jijik mendengar rayuan gombal seperti itu. Soo Yun dan Jun Hoon tersenyum bahkan terkikik Menahan tawa, beda lagi dengan Hye Jin yang mukanya berubah garang mendengar Kibum seperti itu.
“Hye Jin-ah, aku bawa dua sandwich apa kau mau?”. Kata Jun Hoon. Hye Jin memandang sandwich itu dengan seksama. Ide konyol terlintas di otaknya. Bukan hanya Kibum yang bisa beracting mesra seperti itu, dia juga bisa.
“Eung tentu, apa kau mau menyuapiku?”.
“Tentu, dengan senang hati”. Sudah dipastikan Jun Hoon sangat senang Karena baginya ini adalah kesempatan agar lebih dekat dengan Hye Jin.
Seperti yang sudah di duga Hye Jin kalau Kibum akan diam dan tidak sok mesra lagi.
********
Saat istirahat di kantin Hye Jin di temani oleh dua sahabatnya Chang Hyun dan Soo Yun. Hye Jin tidak memperdulikan sekitarnya yang ada di benaknya hanyalah makan, makan dan makan. Jun Hoon tiba-tiba pulang karena mendadak dia ada urusan. Tidak hanya sekali ini Jun Hoon seperti itu, namun sering sekali dia izin sekolah untuk tidak masuk. Hye Jin tidak tahu tepatnya latar belakang Jun Hoon itu seperti apa. Lain halnya dengan Kibum sekarang yang duduk tidak jauh darinya, seperti yang sudah di katakan Kibum tadi pagi melalui ponsel dengan Hyu Ra kalau Hyu Ra, membuatkan makan siang untukknya. Jadi otomatis Kibum makan bekal itu. Hye Jin uring-uringan dia berpikir memangnya Cuma Hyu Ra yang bisa memberi Kibum bekal makan siang, dia juga bisa. Hye Jin Cuma bisa memandang mereka sinis, dengan wajah yang penuh dengan tekukan gambaran emosinya. Soo Yun dan Chang Hyun ikutan memandang Kibum dan Hyu Ra yang lagi asik makan siang.
“Hye Jin, sebenarnya apa yang terjadi antara kau dan Kibum??”. Tanya Soo Yun
“Memangnya kami berdua kenapa?”, jawab Hye Jin pura-pura tidak tahu.
“Kalian berdua sepertinya lagi saingan untuk membuat salah satunya cemburu”. Ujar Chang Hyun dengan mulut yang penuh dengan makan siang.
“Tidak, kami tidak seperti itu. Kami biasa saja tidak ada yang berubah”. Elak Hye Jin sambil terus melahap makanannya.
“Tapi kami melihatnya seperti itu. Lalu kenapa kau dan Jun Hoon begitu dekat??”. Soo Yun lagi-lagi memberi pertanyaan yang membuat Hye Jin terkejut.
“Kami hanya berteman apa salah?”. Jawab Hye Jin singkat.
“Tapi dia sepertinya menyukaimu,,”. Chang Hyun yang sudah selesai makan sekarang sedang sibuk membersihkan mulutnya dengan tisu.
 Menyukainya?? Benarkah Jun Hoon terlihat menyukainya.
==TBC===

©2011 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

17 thoughts on “You and I – Part 9”

  1. Hahahaha,, dasar suami istri paboya,, udd tahu saling jelas,, eh masih ajj gengsi buat ngakuin,, jiahhh,, Key kenapa dirimu tidak gentle sihh… Dan kenapa tiba-tiba jadi perayu ulung begitu,, kekeke

    as always,, TBC-nya bikin galau,, itu Jun hoon sebenarnya siapa?? Sama sekali gx add gambaran dehh!?
    Lanjut thor!!

  2. ahahhaa, konflik yang dikemas dengan lucu dan menggemaskan *halah*
    jangan lama2 ya pub next part-nyaaaaa, lumayan buat penyegar otak gara-gara laporan skripsi gak kelar2..

  3. huwaaa pendek..pendek!! #plak!!
    makin seru dan keren !!
    hohohoho kocak!
    kibum…kibum.. gengsi nih!
    si kibum juga pke mulai duluan …
    hyejin ahahha masih ngak sadar ?! ckckckck
    jun baik bgt .. tapi ada yg aneh sih emang …
    hehehehe
    lanjutt thor ! peasaran si jun tuh siapa ??

  4. hahaha..i like it! makin rame.makin seru.en jun hoon..sesuatu bgt de.kya‘a dy bakal jd slah satu kunci yg bikin rame konflik‘a de

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s