Between Two Different Prince – Prolog

Between Two Different Prince-Prolog

Title : Between Two Different Prince

Author (*): Cherry Jo

Main Cast (*): SHINee, Park Yoona a.k.a. Yuna Damien (OCs)

Other Cast (*): Lee Hwa-In (OCs), Jung Hyuna (OCs), the other still unknown

Length (*): Sequel

Genre (*): Friendship, Romance

Rating (*): General

Summary : Yuna Damien yang baru saja menjadikan cafenya terkenal sudah disuruh mencari jodoh oleh orang tuanya dan yang paling tidak dia suka adalah orang tuanya menjodohkan dia dengan pilihan mereka sendiri yaitu Mr. Arrogant n Mr. Seducer. Apakah yang akan terjadi ?

A/N : ^^ Annyeong ini FF pertamaku nih jadi kalo jelek Mian banget. Aku tertarik masukin ke blog ini dari dulu cuman takut masukinnya jadi kalo bisa di comment ya J

Yoona POV

“Mom.., dad…, kan sudah Damien bilang, Damien belum mau menikah apalagi sama pilihan yang mom n dad kasih. Makasih tapi Damien lebih suka dengan pilihan Damien sendiri” ucapku lalu berlari ke kamarku.

            Yah namaku adalah Yuna Damien alias Park Yoona (nama koreaku), aku adalah anak tunggal dari orangtuaku yang super kaya raya. Yah mereka adalah tuan Park, CEO dari perusahaan PK Electronic, dan nyonya Park, CEO dari PK Entertaiment. Memang walaupun mereka super sibuk, mereka tetap meluangkan waktu untukku dan kami adalah keluarga paling bahagia. Tapi itu dulu sebelum aku menginjak umur 19 tahun. Yah kedua orang tuaku sibuk mencarikan aku jodoh. Papa yang selalu menjodohkanku dengan anak client papa atau mama yang selalu menjodohkanku dengan artis-artisnya.

***

            “Hello Yo, PARK YOONA PALLI !!!” ucap Hwa-in, sahabatku yang paling setia di universitasku ini. “Wegureyo ? you look like a zombie you know” ucapnya. Akupun mendesah dan menceritakan apa yang kualami semalam.

***

            “Mom…, Dad…, how many time I have to told you. I didn’t want to marry young” ucapku saat pulang. “But sweetheart please just listen to us, I know you didn’t want to marry young but you still can engaged with my choice or your mom choice” ucap papaku dengan bahasa Inggris yang fasih. Well yes aku adalah anak blasteran Amerika-Indo yang nyasar di Korea gara-gara ortuku.

            Gi mana aku mau milih kalo pilihannya hanya Si Mr. Arrogant alias Lee Jinki a.k.a. Onew  ama Si Mr. Seducer alias Kim Jonghyun. Mereka sangat bertolak belakang satu sama lain. Yang satu hemat banget dengan yang namanya ngomong dan yang satu kalo ngomong yang keluar akhir-akhirnya kata-kata gombal. Gila nggak.

            “Gila Yoon bisa-bisanya loe nolak dua-duanya sekaligus” ucap Hwa in setelah dia melihat foto Si Mr. Arrogant n Seducer. Well emang sih mereka cakep dan pastinya bisa meluluhkan hati semua cewe, tapi itu sangat tidak berguna untukku karena aku udah tau mereka luar dalem karena mereka sering diajak makan malam bersama ortuku. Gila gak ortuku udah ampe diajakin makan malam lagi.

***

            “Miss. CM loe mau pulang belum udah malam banget nih” ucap Hyuna teman separt-time jobku sebagai seorang pemilik café ternama yaitu Chocolate Parfait. Seluruh pelayan yang ada di café ini rata-rata magang karena aku memang membuka untuk magang. Maka dari itu mereka menjuluki aku Miss C.M alias Miss Choco Maniac, itu karena aku memang penggemar cokelat yang fanatik dan hampir semua hidangan di café itu cokelat semua karena resepnya aku yang bikin.

            “Ani… loe pulang aja duluan, gue masih ada yang perlu di urus” ucapku dalam bahasa korea. “Ternyata bener ya orang bilang loe emang workerholic” balas Hyuna sebelum membuka pintu café. Aku hanya membalasnya dengan senyuman.

***

            Ternyata saat aku sudah sampai di rumah waktu sudah menunjukkan pukul 11: 30 p.m. dan ortuku masih tetap menungguku pulang.

            “Night mom, night dad, tadi ada yang harus Damien urus di café jadi pulangnya agak telat” ucapku dalam bahasa Inggris. Ortuku menyuruhku untuk duduk sebentar bersama. Aku yang dicap sebagai anak penurut hanya menurut saja disuruh duduk.

            Hening sejenak tidak ada yang membuka mulut hingga papapun memecah keheningan

            “Ehhhm Damien papa dan mama sudah memutuskan untuk bercerai” ucap papaku denan datar. Aku yang mendengar hanya shock dan melihat ke mama yang hanya menunduk.

            “Kenapa pa? apa yang salah dari mama ? bukannya mama dan papa baik-baik saja ?” ucap sambil menahan tangis

            “Menurut papa ini jalan terbaik untuk kita. Papa juga udah bilang ke kakek ama nenekmu jadi ntar kamu tinggal milih mau ikut papa balik ke Amrik, ikut kakek-nenekmu di Indonesia, atau ikut mamamu tetap tinggal di sini” ucap papaku masih sama datarnya.

            “Pa… jangan mengalihkan pembicaraan cepet kasih tau kenapa papa ama mama mau pisah apa karena Damien” ucapku dengan air mata yang sudah tidak terbendung lagi.

            “Nggak kok bukan salah Damien hanya saja papa dan mama menginginkan hal yang berbeda dan kami tidak bisa mendapatkan titik tengah” ucap mamaku sambil membelai kepala dengan halus. Akupun mengelak belai itu dan langsung berlari masuk ke kamarku.

***

            Keesokan harinya mata berat karena semalam aku menangis sejadi-jadinya tanpa kenal lelah.

            “Pa… Ma apa tidak ada jalan lain selain bercerai ?” ucapku saat sarapan pagi. “Ehmm memang kamu mau melakukan apa aja buat kami supaya ngak berpisah ?” ucap papaku sambil mengintip dari korannya.

            “Apapun”

            “Janji ?”

            “Janji”

            “Oke kamu harus mutusin siapa yang akan kamu pilih sebagai pendamping hidup kamu ? pilihan papa atau mama ? itu aja walaupun kamu pilih punya mama, papa akan menepati janji tidak akan berpisah dari mama” ucap papaku yang membuat aku terbelak ternyata semua itu hanya untuk memaksaku untuk memilih diantara 2 monster itu.

            aku langsung saja pergi dari meja makan. Bagaimana bisa papa dan mamaku bertaruh pernikahan mereka yang sudah menginjak 20 thn hanya untuk dua monster itu. Aku nggak habis pikir.

***

            “Hahahahhahahah. Jadi loe habis di begoin ama ortu loe Yoon” ucap Hwa in setelah aku menceritakan kejadian tadi pagi.

            “Habis mereka serius banget mau pisah jadi aku bilang aja apapun yang mereka minta bakal gue kabulin ternyata yang terjadi malah harus milih dari 2 monster itu ihhhh ngak banget deh” ucapku sambil bergindik geli.

            “Apa salahnya sih milih diantara mereka. Mereka terkenal, punya pekerjaan yang mantap, masa depan ditangan dan wajah mereka jauh diatas rata-rata kenapa loe gak mau ?”

            “Yah loekan hanya tau dari majalah aja Lee Hwa in, coba deh loe langsung ketemu ehhh habis tuh pujian”

            “Emang napa sih ? kok kamu nggak suka amat ama mereka”

            “Pertama, Si Mr. Arrogant, waktu itu ada kejadian di mana gue sebel banget ama dad karena dad nggak boloehin gue bawa motor speed gue yang warna merah itu lho, terus dia main nyelonong masuk aja waktu gue nanya kenapa dia main masuk dia hanya bilang gue kekanak-kanakan, kampungan, ngurus hal yang gak penting, mengganggu dan gue itu gak seharusnya bawa motor karena gue cewek” ucapku saat menceritakan kekesalanku.

            Hwa-in hanya terbelak karena kalo ada orang yang bilangin aku kampungan hidung mereka bisa udah datar kayak tanah ngak berbentuk.

            “Kedua, Si Mr. Seducer, waktu itu gue lagi nangkring di kantor mom yang lagi kosong truss, dia masuk gak ketuk pintu lalu ngeliat gue, yah karena gue mau ramah aja jadi gue senyum semanis mungkin tapi apa coba dia malah ngedeketin gue dan mau nyium gue tepat dibibir untung aja mama datang tepat waktu kalo ngak bibir gue udah terkontaminasi deh ” ucapku lanjut

            Hwa-In hanya ketawa, menurut dia itu lucu. Karena belum ada satupun cowo yang berani menyiumku. Pacar terakhirku aja putus ama aku karena aku gak mau dia cium.

            “Loenya aja kali yang kurang bergaul menurut gue dua-duanya tetep aja cool abizz. Kalo menurut gue sih si Jonghyunitu bisa ampe mau cium loe gara-gara bibir loe itu yang menggoda, teman cowo gue aja bilang gitu” ucap Hwa in.

            Akupun bingung harus bagaimana lagi dan menurutku Hwa in ada benarnya juga sih rata-rata cowo yang nebak gue semuanya bilang bibir gue yang paling mereka suka makanya gue tolak mereka.

            “Udah ah… kalo ngomong ama kamu itu ngak kelar yang ada malah makin membuat gue bingung” ucapku sambil pergi meninggal kelas karena sudah jam pulang.

***

            Pagi ini aku sudah menetapkan akan tinggal sendiri di apartement yang kubeli dari hasil cafeku itu.

            “Mom…, Dad… Damien mau tinggal sendiri dan nggak memilih pilihan mom n dad. Kalo mom n dad bersikeras mau cerai gara-gara mereka terserah Damien nggak peduli lagi” ucap mantap saat sarapan. Mama yang sedang menuangkan teh ke gelas papa pun jadi kepenuhan dan papa jadi terbelak.

            “What in the world are you talking about dear ?” ucap papaku. “Tuh kan dia marah, kamu sih bilang-bilang mau cerai jadi gini deh” ucap mamaku ke papa. “Hey jangan kayak gitu donk main salahin aja. Pokoknya Damien kamu nggak boleh hidup sendiri” ucap papaku.

            “Kenapa ?”

            “Karena mama nggak mau ada sesuatu yang terjadi padamu sayang”

            “Lho mom n dad juga sama aja mau cerai jadi buat apa Damien harus milih kalo Damien sendiri udah punya pilihan dan juga katanya mau cerai jadi buat apa mom n dad masih sayang sama Damien”

            Kedua orangtuaku hanya diam saja tidak bisa berkata-kata. “Yes I won” ucapku dalam hati.

            “Baiklah Damien boleh tinggal sendiri, hanya tinggal sendiri tapi Damien harus terus ngontact mom n dad” ucap papaku

            “Jerry ! you can’t say that” ucap mamaku sambil menarik pergelangan tangan papaku. Akhirnya aku menang emang enak.

            “But on one condition”

            “What is it dad ?”

            “Kamu harus tinggal bersama Lee Jinki”

            “What ?!!!!! dad are you serious it’s like hell to me”

            “Well kalo Damien nggak mau yah Damien akan papa masukin ke sekolah khusus cewe di mana di situ diajarin jadi gadis yang baik dan bisa melayani suaminya dengan baik selama 3 tahun baru itu Damien tinggal milih pilihan dad or Mom. easy” ucap papaku. Gila masa pilihan aku cuman itu aku nggak mau.

            Masalahnya walaupun aku nggak mau tinggal ama si monster itu tapi aku makin nggak mau masuk sekolah itu. Terakhir kali aku dimasukin situ pulang-pulang aku langsung mohon ama papaku untuk nggak masukin aku kesitu lagi.

            “Hanya tinggal sama-sama kan ?” ucapku pasrah daripada dimasukin ke sekolah itu lagi dan akhirnya akan di jodohin ama dua monster itu lagi jadi kayaknya lebih baik pilihan per-1. TINGGAL BERSAMA DENGAN SI MONSTER ITU.

            Papaku hanya mengeluarkan seringainya yang mematikan itu tapi, saat aku liat mamaku, raut wajahnya seperti tidak menerima pendapat papaku tapi aku acuh saja yang penting aku gak bakal ditanyain lagi.

***

Onew POV

            “Sir did you call me ?” ucapku

            “Yes Jo, did you already done with your report ?” ucap Mr. Park kepadaku. “Yes Sir, here it is” ucapku sambil menaruh file-file yang diminta Mr. Park untuk aku selesaikan.

            “Have a sit will you ?” ucap Mr. Park sambil menunjuk dua kursi di depan meja kerjanya.

            Hening beberapa saat hingga Mr. Park berdiri dan menuju jendela di belakang kursinya.

            “What do you think about this company Jo ?” ucap Mr. Park tiba-tiba. Well aku baru saja pindah kerja ke sini sekitar setengah tahun mana mungkin aku bisa berkata yang aneh-aneh.

            “Why you ask sir ?”

            “Well I just want to know how you feel about this company”

            “Well I’m glad I move to this company”

            “That’s all ?”

            “Yes sir, that’s all why ?”

            “Did you know my daughter Yuna Damien ?”

            “I think so sir. The girl that came to you few months ago and the girl that usually eat dinner with us right ?” ucapku lalu hening sesaat Mr. Park masih melihat ke arah langit lewat jendela itu.

            “I want you to get to know her better now” ucap Mr. Park tiba-tiba yang membuatku bingung. “Why I have to do that sir ?” ucapku sambil menahan amarah walaupun dia itu bos tetapi kalau urusan hati dia bukan bos saya.

            “Well my daughter is a workarholic same like me and my wife, Jennifer, and I didn’t want her to got another broke up thing again”

            “Why me sir ? I’m sure she’ll be fine despite a broken heart”

            “Well that the reason because she didn’t care much about her surrounding n actually I want to give this company to you what do you say ?”

            “Sir are you sick ? or kind not feeling well or something ? why you want to give me this company and your daughter ?”

            “No, I’m fine. And yes I want to give you my daughter too. I know since Mr. and Mrs. Lee died you being adopt by Kim’s family and you became someone like stranger in this town…”

            “Sir you not answering my question”

            “Wait just a second. I give you my daughter because I want you to become the next CEO of this company”

            “Is that have to ? what is the connection between company and your daughter ?”

            “If your marry her you already into the family cause I didn’t have any son so the company will belongs to you and my daughter”

            “So sir you mean if I marry you daughter there are no excuse for not having this company ?”

            “Yup you are a smart guy. Please just think of it, I didn’t want this company chance CEO generation” ucap Mr. Park untuk terakhir kalinya sebelum aku pergi dari ruangan itu.

***

            “Ya Onew wegureyo ?” ucap Kim Kibum a.k.a Key sahabatku sekaligus bagian keuangan.

            “Apa menurut loe, gue layak nggak jadi pemegang perusahaan ini ?” racauku

            “Ehmm…, Mr. Lee ini hasil report keuangan kemaren bisa anda periksa sekarang. Oh ya baiklah kalo kamu keluar tolong ini kasihkan ke bagian design ada yang kurang” racau Key sambil menggambarkan bahwa dia sedang berpikir.

            “Gue serius man” ucapku sambil menepuk belakang kepalanya

            “Ne arraseo-arrseo. Gue pikir bakal lebih baik daripada yang nanti jadi pemilik perusahaan ini adalah Choi’s Family” ucapnya lagi

            “Emangnya knapa kok gitu ?” tanyaku soalnya aku baru di sini jadi belum tau banyak soal perusahaan.

            “Itu karena mereka entahlah tidak begitu renggang kalo berkerja dulu waktu zamannya Mr. Choi yang memerintah gak ada yang namanya hari libur, cuti bersama, family reunion, sama picnic. Yang ada itu kerja terus dan hanya libur di hari bersama cuman satu hari. Kan kalo sekarang enak tuh Mr. Park tuh udah baik perhatian lagi ama karyawannya dan gak disuruh kerja rodi terus” ucap Key panjang lebar

***

            Malam itupun aku terus memikirkan tawaran Mr. Park. Memang sih tawaran itu tidak buruk apalagi aku juga sudah mendapatkan gadis baik-baik sebagai bonus tapi kenapa harus aku ? Aku terus memikirkannya hingga malam itu aku jadi tidak bisa tidur.

            Akhirnya karena tidak bisa tidur aku mencoba untuk meminum segelas air putih di dapur. Baru saja aku mau masuk ke kamarku lagi ada orang yang mengetok pintu.

            Ternyata adalah adik tirku.Dia tidak seperti biasanya, biasanya dia akan pulang dengan bau alcohol di tubuhnya dan tidak sadarkan diri tapi kali ini dia kelihatan baik-baik saja karena biasanya dia akan datang ke apartementku saat mabuk dan bilang akan menginap di sini hingga besok pagi setelah mabuknya hilang baru dia pergi.

            “Wegureyo Jjong ? kenapa loe ke sini dalam keadaan tidak mabuk ?” ucapku ketus

            “Apakah aku tidak boleh datang hyongku sayang ?” ucapnya yang membuatku mendadak geli.

            “Apa mau loe ke sini, bukankah loe punya rumah sendiri” ucapku makin ketus.

            “Itu juga rumahmu kan hyong jangan di pungkiri” ucapnya sambil duduk di sofa tamuku

            “Gue ngak tau loe mau ngapain disini tapi terserah aja kamar tamu masih ada, tidur di sana aja gue mau tidur” ucapku untuk yang terakhir kalinya lalu pergi ke kamar.

            “Apakah kita harus selalu begini hyong ?” ucapnya sambil menundukkan kepalanya dan meremas kedua tanganya, “Apakah kamu masih marah akan hal itu hyong ?” lanjutnya sambil menatapku penuh nanar. Hening sejenak diantara kami hingga aku membuka pintu kamarku.

            “hahh… sayangnya iya. Gue nggak bisa memaafkan loe begitu saja” ucapku lalu masuk ke kamarku.

***

©2011 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

14 thoughts on “Between Two Different Prince – Prolog”

  1. beruntungnya yuna…
    dijodohin sma d2 pria tampan sxgus…
    onew bias ptma aku..and jjong bias k-2 ??? aku….
    mauuuuuuuu…

    jjong as always dikasih peran bad boy gtu lah…
    onew aga kaku sprtinya dsni…
    ada masalah apa ya antra onew and jjong ?????

    ditunggu banget part 1 nya…

  2. Sok cakep loe yoona…masa’ onew oppa n jjong oppa loe katain monster…#gagnyantai#
    jjong ma onew da masalah apa tu???#penasaran..
    Next part cepetan ya thor 🙂

  3. Sok cakep loe yoona…masa’ onew oppa n jjong oppa loe katain monster…#gagnyantai#
    jjong ma onew da masalah apa tu???#penasaran..
    Next part cepetan ya thor

  4. hyaaaa penasaran kenapa tuan park milih jinki !! ishh si jjong baru dteng udah main cium !! untung ngak kena !! ahahahaah
    wow… yoona keren bisa muter balik keadaan .. ini bakal seru deh! ternyata jinki saudara tiri jjong .. ckckckck
    mereka kenapa ngak akur gitu .. penasaran !! good job thor .. pke bhsa gaul ternyata .. ahahahah
    keren !! bhsa inggisnya juga mudah di mengerti ^^
    lanjuttt !!

  5. Aaaaah~ jjong!!! Kenapa sllu dpt peran badboy (TT___TT)
    Umm tp emang cck sih #plaak!!
    Yoona ama jinki,jjong buat aku…
    Hyaaahaahaaa
    Lanjut thoor xD

  6. Namja seperfect mereka koq dbilang monster.
    yoona turunan indo jg ya?? gaol gilaa bahasa loe!!! kakeknenek.a kn indo.
    ada mslh apa antara jjong n onew??

  7. Maap nihh,, ceritanya sihh emang menarik,, alurnya juga ok!? Tapi,, bacanya rada anehh ngebayangin Shinee ngobrol pake bahasa gaul aka lo-gue,, feel ny gx dpt,, scr mereka bukan org indo,, kayaknya bhs gaulnya cukup buat yoona ajj yg org indo,, lagian ini set: ny org2 kalangan atas y kayaknya bhs formal lebih cocok,, hehehe

    mianhe klo komentnya gx ngenakin!! Ditunggu next part-nya!!

  8. Author,, ceritanya sihh emang menarik,, alurnya juga ok!? Tapi,, bacanya rada anehh ngebayangin Shinee ngobrol pake bahasa gaul aka lo-gue,, feel ny gx dpt,, scr mereka bukan org indo,, kayaknya bhs gaulnya cukup buat yoona ajj yg org indo,, lagian ini set: ny org2 kalangan atas y kayaknya bhs formal lebih cocok,, hehehe

    mianhe klo komentnya gx ngenakin!! Ditunggu next part-nya!!

  9. maaf ya ni author. sebenarx emang krng srek juga ama gue-loean nanti lambat lalu ganti kok. sebenarx emang udh dari awal emang kamu-aku tp di ganti dulu jadi gue-loe dulu nanti ada saat kok.

    truss buat yang bilang mereka monster krn kan yunax gak suka bukn bermaksud kok org author kan MVP dan Blingers sejati

    nah untuk Jong mian bgt hbs author kebyk bc ff org lain yg bikin sih Jong jd badboy tp sebenarx nanti dia gak badboy kok

    untuk mslh on-jong itu ada dech mo tw aja 🙂

  10. hiah thor bahasanya lucu deeeh hahaha… kalo aku boleh kasih tau, bahasanya konsisten ya *waelllaaaah*. kaya contohnya : “Udah ah… kalo ngomong ama ‘kamu’ itu ngak kelar yang ada malah makin membuat ‘gue’ bingung” Bikin aku sedikit lucu hihihi 😀 tapi kereeen *ngacungin 4 jempol*

    ihhh… mau jadi damien, bisa tinggal sama onew *dipelototin minho*. lagi pula onew juga cool kan? so don’t worry xD
    ditunggu kelanjutannya ya thor 😀

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s