You and I – Part 11

Tittle : “You and I”.
Author : Maulida Kimkeyong
Mian Cast :
-Kim Kibum SHINee
-Kim Hye Jin (Reader)
Support cast :
– Soo Yun (fiksi)
– Chang Hyun (Fiksi)
– Hyu Ra (Fiksi)
– Jun Hoon (Fiksi)
Length          : ChapterGenre           : Friendship, romance
Rating          : General

==Part Sebelumnya==
“Ya!!! Kau itu benar-benar?? Aku tidak akan berbuat macam-macam denganmu. Aku sama sekali tidak tertarik denganmu mengerti!!!”. Kibum tidur memiringkan tubuhnya sambil terus mengumpat karena kekesalannya pada Hye Jin. Dia bukanlah pria seperti itu.
Bagi Hye Jin ini adalah cuaca yang benar-benar dingin untuknya. Walaunpun dia sudah memakai kaos kaki tapi masih saja terasa dingin. Hye Jin tidak berhenti-hentinya bersin, hari ini adalah hari sial bagi hidupnya.
==================
Pagi Harinya….
Semalam tidur Hye Jin tidak nyenyak sama sekali Tubuhnya yang agak sakit, dia ketakutan sendiri takut Kibum ngapa-ngapain. Mata Hye Jin terbuka secara perlahan, perutnya terasa mual, kepala pusing benar-benar tidak enak badan. Untung hari ini adalah hari Minggu jadi bisa istirahat di rumah selama sehari. Hye Jin membalikkan badan dan tepat di depannya sekarang ada Wajah Kibum yang tidur sambil memeluk guling. Kibum terlihat Imut sekali di mata Hye Jin sekarang. Wajahnya polos seperti orang yang tidak mempunyai dosa. Bibir Kibum terlihat merona merah dan seksi, ini bukan pertama kalinya Hye Jin merasa tertarik ketika melihat bibir Kibum namun saat setelah mereka sudah menikah dan saat dia akan membangunkan Kibum, Hye Jin juga merasakan hal yang sama. Dia segera bangun untuk menghilangkan pikiran kotor yang bersarang di otaknya. Bukannya bangun membuat kondisinya lebih baik namun malah membuat kepalanya pusing dan muak-mual yang luar biasa. Hye Jin tahu dia masuk ingin karena kehujanan semalam, karena memang dia selalu seperti ini tiap habis kehujanan.
“Hoek…Hoek…”. Hye Jin turun dari ranjang dan berlari menuju kamar mandi. Kibum ikutan bangun karena mendengar suara aneh yang keluar dari mulut Hye Jin dan mengikutinya.
“Hye Jin apa kau baik-baik saja?”. Tanya Kibum penasaran. Hye Jin menggeleng. Kibum bingung harus bagaimana?. Sesuatu yang ada di mulut Hye Jin rasanya ingin keluar. Hye Jin benar-benar nggak tahan.
“Apa benar kau tidak apa-apa? sini aku pijat lehermu biar agak baikan”. Tawar Kibum. Hye Jin mengarahkan rambut panjangku kedepan. Tangan Kibum dengan cekatan memijat leherku. Pijatannya bukan membuat Hye Jin lebih baik namun lebih parah. Hanya sakit yang dirasakan di lehernya. Hye Jin terus mengeluarka semuanya dari mulutnya. Kibum memandang jijk dan menyumbat hidungnya dengan jari tangan kirinya “Aish Hye Jin kau ini jorok sekali”. Kata Kibum.
Hye Jin tidak mau berdebat dengan Kibum dulu. Lagi pula menurutnya dia bukan Jorok keadaanlah yang membuatnya harus seperti ini. Dari dalam kamar mandi terdengar suara langkah kaki, dan sudah di pastikan lagi itu suara langkah kaki nenek, karena tidak ada orang lain selain mereka berdua kecuali nenek.
“Omo, Hye Jin kau kenapa?”. Tanya nenek panik.
“Aku tidak tahu nek, tiba-tiba kepalaku pusing, perut mual dan muntah-muntah. Mungkin aku masuk angin karena kemarin malam aku kehujanan”. Keluh Hye Jin manja pada nenek. Mereka bertiga diam sejenak tanpa mengatakan apa-apa namun tiba-tiba suara nenek memecah keheningan tersebut.
“Kiaaaa!!!!! Hye Jin, kau itu sekarang lagi hamil. Akhirnya setelah lama menanti moment seperti ini datang juga”. Nenek langsung memeluk Hye Jin dengan perasaan yang begitu bahagia.
“Apa!! Hamil!!! tapi Nek aku sama sekali tidak….”.
“Sudah jangan banyak bicara. Kibum-ah aku tidak menyangka kau bisa melakukannya secepat ini. kalian benar-benar Hebat”. Sekarang nenek menepuk-nepuk bahu cucunya, dia benar-benar bangga mempunyai cucu yang benar-benar lelaki sejati.
“Nenek kami sama sekali…”. Kibum berkata sambil garuk-gauk kepalanya yang tidak gatal.
“Jangan banyak bicara, sekarang kalian cepat ganti baju, kita harus membeli sesuatu”.
“Memangnya kita mau kemana Nek??” Tanya Hye Jin.
“Aish!!! cepat jangan banyak bicara”. Nenek mendorong Hye Jin dan Kibum untuk segera ganti baju.
Seperti yang dikatakn nenek sebelumnya, mereka betiga menuju suatu tempat yang sama sekali tidak di ketahui oleh Hye Jin dan Kibum. Di dalam mobil Hye Jin dan Kibum saling melihat karena mereka bingung ini nenek mau ngajak mereka kemana. Terlihat nenek yang dari tadi terus tersnyum. Hye Jin berhrap semoga nenek mengajak dia dan Kibum ke dokter kandungan biar nenek tahu kalau sebenranya dia tidak hamil. Bagimana bisa hamil kalau diantara mereka tidak pernah melakukan hal itu. Hye Jin yakin ini hanya masuk ingin karena kehujanan tadi malam. Tidak lama kemudian, mobil berhenti di depan sebuah toko perlengkapan bayi. Hye Jin dan Kibum tidak yakin kalay nenek akan mengajak mereka ke toko perlengkapan bayi itu. Mungkin nenek mau mengajak kami di toko baju yang ada di sebelah toko perlengkapanan bayi tersebut. Ternyata anggapan Hye Jin salah besar, Nenek membawa mereka di toko perlengkapan bayi itu. Hye Jin dan Kibum makin strees kalau nenek selalu seperti ini. Nenek berjalan mengajak mereka berdua dan memilih box bayi. Mereka berdua tidak tahu harus memilih yang bagaimana. Benar-benar tidak tahu. Yang sibuk sendiri malah Nenek.
“Nenek, apa ada yang bisa aku bantu?? Tanya seorang pelayan.
“Aku mau membeli box bayi ini” tunjuk nenek di sebuah box bayi yang penuh dengan warna biru.
Pelayan itu pun langsung menuruti perkataan nenek. Selain box nenek jua member perlengkapan bayi seperti, peralatan makan, mainan bayi. Kibum dan Hye Jin hanya menurut saja daripada membuat nenek marah dan kesal. Lagipula mereka tidak berani untuk merusak kebahagiaan nenek yang sungguh luar biasa seperti ini. Saat membayar di kasir Kibum tiba-tiba menghilang entah kemana dia pergi. Nenek Kibum membeli semua perlengkapan bayi laki-laki, karena beliau yakin kalau anak yang di kandung Hye Jin adalah bayi laki-laki. Padahal sebenarnya Hye Jin belum hamil, jangankan hamil melakukan hal itu dengan Kibum saja belum pernah. Setelah nenek merasa puas dengan perlengkapan bayi yang beliau beli, nenek beranjak pulang setelah membayar. Namun Kibum masih belum di temukan kemana dia pergi, memang sejak awal dia terlihat aneh setelah mendengar perkataan nenek kalau Hye Jin hamil, Kibum terlihat seperti memikirkan sesuatu.
“Hye Jin, suamimu kemana perginya?”. Tanya nenek.
“Aku tidak tahu nek”. Jawab Hye Jin singkat.
Hye Jin celingak-celinguk di sekitar toko itu untuk mencari suaminya. Di saat pandangannya tertuju di seberang jalan terlihat sosok Kibum yang berusaha untuk menyebrang kearah Hye Jin dan nenek. Jalanan sekarang sangat padat di penuhi oleh mobil. Hye Jin sedikit khawatir melihat Kibum menyebrang dengan tidak sangat hati-hati dan buru-buru. Dengan perjuangan sedikit berat melalui mobil yang berlalu lalang akhirnya dia sampai di depan Nenek dan Hye Jin.
“Kemana saja kau, anak nakal?”. Tanya nenek jengkel.
“Oh, itu aku tadi..tadi ada teman yang memanggilku di seberang jalan sana makanya aku menghampirinya”. Kata Kibum terbata-bata.
“Baiklah, cepat bantu Hye Jin membawa barang-barang ini”.
Tanpa banyak bicara Kibum langsung membawa separuh belanjaan nenek menuju ke mobilnya kemudian pulang. Barang yang di beli nenek tadi di taruh di kamar Hye Jin. Sebenarnya Hye ingin sekali membantu Kibum dan Nenek merapikan semua barang itu. Tapi Nenek tidak memperbolehkan Hye Jin terlalu banyak beraktivitas karena takut bayi yang Hye Jin kandung keguguran, padahal di dalam perutnya Hye Jin tidak berisi apa-apa kecuali makanan yang dia makan tadi. Niat hati Hye Jin ingin bilang ke nenek kalau dia tidak hamil tapi dia hanya masuk angin, yang memang kebiasaan Hye Jin tiap habis kehujanan, tetapi Hye Jin tidak tega melihat nenek yang sungguh bahagia seperti itu. Tiba-tiba nenek mendapat telfon dari kantor katanya ada beberapa masalah yang harus di selesaikan oleh beliau jadi beliau harus segera pulang.
“Aish..maafkan Nenek, aku harus segera pulang karena harus menyelasaikan masalah perusahaan”.
“Iya nek, tidak apa-apa biar aku yang meneruskannya”. Jawab Kibum
Nenekpun beranjak pergi, aku dan Kibum mengantarkan beliau sampai di deadpan rumah. Entah ada masalah apa di perusahaan nenek sampai-sampai beliau gugup dan tidak sempat membawa bajunya pulang. Kata nenek biar Kibum yang mengantarkan esok hari kalau Kibum main ke rumah. Sepulangnya nenek dari rumah mereka. Hye Jin dan Kibum berrsandar di sofa. Mereka berduda benr-benar tidak menyangka akan kejadian hari ini yang seserius ini. Hye Jin dan Kibum bingung apa yang harus mereka lakukan. Mengatakan kepada nenek kalau sebenarnya Hye Jin tidak hamil? Atau membiarkan keadaan ini terus berjalan. Kalau mengatakan kepada nenek, Hye Jin dan Kibum tidak bisa membayang nenek yang pasti akan kecewa berat, tapi kalau membiarkan seperti ini mereka telah membohongi nenek. Mereka berdua menghela nafas panjang, seolah ada sesuatu yang besar yang mereka bawa sehingga terasa amat berat dalam menjalani hidup. Hye Jin memandang Kibum yang duduk di sebelahnya dengan wajah yang menengadah ke atas melihat langit-langit rumah.
“Kibum, aku tadi berniat untuk memberi tahu apa yang sebenarnya terjadi. Tapi aku tidak tega melihat nenek yang sangat bahagia seperti itu”. Ujar Hye Jin yang merasa sangat bersalah dengan nenek karena telah membohonginya.
“Aku juga, tapi Jujur aku baru pertama kali ini melihat nenek sebahagia ini”. Kibum terdiam sesaat dan detik kemudian tiba-tiba dia memandang istrinya dengan rasa penasaran yang amat besar “Tapi, benarkah kau tidak hamil??’.
“Apa?!! Pertanyaan macam apa itu? Tentu saja aku tidak hamil kau tahu sendiri kita tidak pernah melakukannya”. Hye Jin sama sekali tidak berpikir kalau Kibum tidak mempercayainya. Memangnya dia gadis macam apa yang melakukan hal itu dengan pria lain yang bukan suaminya.
“Siapa tahu saja kalau kau dengan pria lain?” Tanya Kibum enteng. Pertanyaan konyol Kibum ini membuat Hye Jin mendadak uring-uringan, dia merasa amat tersinggung dengan ini.
“APA!!!! Kau itu keterlaluan sekali. Aku katakan sekali lagi aku tidak hamil dan aku tidak pernah melakukan hal itu !!!” teriaknya tepat di depan wajah Kibum.
“Kalau begitu buktikan. Ini.”. Kibum menyodorkan sesuatu pada Hye Jin. yang tidak lain dan tidak bukan adalah alat test kehamilan. Hye Jin terkejut, Kibum benar-benar tidak mempercayainya. Dia bertanya-tanya darimana Kibum mendapatkan alat test kehamilan seperti ini. Dengan perasaan kesal Hye Jin mengambil alat test kehamilan itu dari tangan Suaminya.
“Kau itu bodoh atau bagaimana hah!!! Oke aku buktikan tapi kalau boleh tahu darimana kau mendapatkan barang macam ini?”.
“Aku membelinya saat kita pergi ke toko perlengkapan bayi tadi. Sudahlah jangan banyak bicara cepat buktikan padaku kalau kau benar-benar tidak hamil”.
“Iya aku tahu cerewet sekali. Kau benar-benar aneh”. Hye Jin pergi kekamar mandi dengan pasang muka cemberut, sekarang dia tahu kemana perginya Kibum saat membeli perlengkapan bayi itu, ternyata untuk membeli alat test kehamilan ini. Batin Hye Jin.
Kibum duduk cemas di sofa. Mungkin sekarang dia seperti pria yang bodoh menyuruh Hye Jin mengtest dirinya sendiri hamil atau tidak. Bagi Kibum ada kemungkinan Hye Jin benar-benar hamil karena setelah bangun tidur Hye Jin muntah-muntah tidak jelas, tidak mungkin kalau hanya terkena air Hujan Hye Jin muntah-muntah luar biasa seperti itu. pikiran Kibum menerawang jauh, kalau benar Hye Jin hamil lalu siapa yang menghamilinya?. Sekelebat bayangan Jun Hoon dan Chang Hyun ada di diotaknya. Kibum berpikir mungkin ayah dari anak yang di kandung Hye Jin adalah salah satu dari mereka karena hanya dengan dua pria tadi Hye Jin pernah keluar sampai malam. Otak Kibum berpikir keras, bagi Kibum seeorang Chang Hyun prosentase untuk menghamili istrinya sangat kecil karena mereka adalah sahabat dan Chang Hyun sangat menyukai pacarnya Soo Yun. Pikran Kibum beralih ke Jun Hoon, Kalau Jun Hoon prosentase menghamili Hye Jin lumayan besar karena mereka sering jalan berdua bahkan mereka berdua pernah berkencan. Untuk kesekiaan kalinya Kibum ingin sekali menendang Jun Hoon jauh-jauh dari permukaan bumi. Lamunan Kibum buyar ketika dia mendengar langkah kaki Hye Jin yang mendekatinya. Hye Jin memberikan alat test kehamilan itu pada suaminya.
“Lihat negative kan, sudah aku bilang padamu kalau aku tidak hamil”.
“Hehehehe, sekarang aku baru percaya kalau begini kan jelas. Aku mau tidur. Selamat malam Hye Jin”. Kata Kibum mencubit pipi istrinya. Perasaan lega luar biasa hinggap di dadanya. Dalam hatinya Kibum tidak ingin istrinya itu mengandung bayi pria lain kecuali darinya Karena Kibum adalah suaminya. Sekarang Kibum beserta Hye Jin berjalan menuju kamarnya masing-masing. Ketika Hye Jin mau membuka pintu Kibum tiba-tiba memanggil Hye Jin. “ Hye Jin-ah, kau..kau hanya boleh mengandung bayi dariku.” Hye Jin diam dan mencerna kata-kata itu. “Aku berbicara seperti itu karena kau istriku. Mengerti!!” Braak!! Kibum menutup pintunya kasar dengan wajah malu-malu.
Hye Jin diam mematung tidak percaya. Apa yang dikatakan Kibum tadi apa dia tidak salah dengar. Kibum bilang dia hanya boleh mengandung anak darinya. Tiba-tiba senyum kebahagiaan tersirat di wajah Hye Jin. Perlahan dia membuka pintu kamarnya dengan wajah yang terus tersenyum seperti itu. Hye Jin mengigit bibir bawahnya, otaknya terus mereplay kembali omongan Kibum secara otomatis Hye Jin-ah, kau..kau hanya boleh mengandung bayi dariku”. Hye Jin tertawa kecil, tangannya meraba perutnya sendiri. Dia sungguh luar biasa bahagia mendengar Kibum mengatakan itu padanya. Apakah dengan Kibum mengatakan itu padanya sudah merupakan bukti kalau Kibum juga menyukainya sama seperti dirinya menyukai suaminya. Tidak bagi Hye Jin itu tidak merupakan suatu bukti nyata kalau Kibum menyukainya. Wajah Hye Jin kembali berseri ketika melihat perlengkapan bayi yang ada di kamarnya sekarang. Ingin sekali dia cepat-cepat punya anak beda dari dulu yang Hye Jin tidak ingin punya anak dari Kibum namun sepertinya itu tidak berlaku sekarang.
Disisi lain Kibum menghempaskan tubuhnya di atas kasur dan menutup wajahnya dengan kedua tangannya. Kibum seperti shock dengan apa yang dia bicararakan tadi, Menurut Kibum perkataan seperti itu sangat memamalukan sekali. Kibum berharap Hye Jin tidak begitu mendengar dengan apa yang dia katakan. Pikirannya tiba-tiba menerawang jauh, menyusuri memori tentang awal pertemuannya dengan Hye Jin yang tidak terduga, yang selalu membuat dirinya kesal bahkan membenci Hye Jin. Tapi siapa yang menyangka kalau gadis yang di bencinya menjadi istrinya karena perjodohan yang diatur oleh neneknya dari dulu dan siapa sangka dia sudah mulai mencintai gadis yang dulu di benci olehnya. Tiba-tiba bayang-bayang Hyu Ra datang. Kibum berpikir apa yang akan dia lakukan dengan Hyu Ra kedepannya? Walaupun awal betemu dengannya Hyu Ra mengajak dirinya menjalani hubungan seperti dulu namun dia sudah menolakknya. Lalu Apa dia harus mengatakan pada Hyu Ra kalau dia sudah menikah? Tapi dia tidak tega mengatakan kepada Hyu Ra. Bagi Kibum ini bukanlah saat yang tepat, Kibum berjanji pada dirinya sendiri kalau tepat waktunya dia akan mengatakan semua kepadanya kalau dia sudah menikah.
********
Seperti biasa Kegiatan Kibum dan Hye Jin kalau tidak di sekolah ya di rumah. Pagi ini di lalui oleh Hye Jin dan Kibum sngat berbeda, biasanya di pagi hari mereka selalu melaluinya dengan pertengkaran tapi untuk kali ini sama sekali tidak. Mereka menyambut pagi ini dengan senyuman bahkan saling peduli dengan satu dan yang lainnya. Saat berangkat sekolah juga mereka tidak seperti biasanya, dulu Kibum dan Hye Jin berangkat bersama namun saling berjauhan tapi sekarang mereka berangkat bersama. Bahkan yang paling mengejutkan dari kemajuan hubungan mereka berdua adalah Kibum menggandeng tangan Hye Jin selama di dalam bis karena posisi mereka yang berdesakan. Kejadian serupa juga terjadi di dalam Kelas terkadang mereka berdua saling melihat dan tersenyum. Mungkin efek dari kejadian kemarin sehingga membuat kedekatan mereka lebih intim lagi sebagai sumai istri. Walaupun begitu Kibum selalu menghabiskan waktunya sepanjang pagi sampai siang ini di sekolah dengan Hyu Ra sedangkan Hye Jin dengan Jun Hoon, Soo Yun dan Chang Hyun. Hye Jin untuk pagi ini benar-benar tidak suka melihat tingkah Hyu Ra kepada suaminya, dia begitu manja dan agresif. Ingin hati melerai mereka tapi da tidak sanggup untuk melakukannya. Seperti biasanya tiap istirahat Hye Jin, Jun Hoon, Chang Hyun dan Soo Yun berkumpul di kantin. Mereka berempat asyik makan dan Hye Jin sangat menikmati itu, namun sayang Kenyamanan itu tiba-tiba hilang ketika Hye Jin melihat Hyu Ra dan suaminya berjalan ke arahnya.
“Bolehkah kami ikut bergabung dengan kalian?”. Tanya Hyu Ra ramah. Hye Jin, Soo Yun dan Chang Hyun tidak menjawab tapi Jun Hoon yang menjawab.
“Tentu saja boleh, ini kan tempat umum”.
Sekarang Hyu Ra dan Kibum duduk tepat di hadapan Hye Jin. Hyu Ra membuat bekal makan siang sendiri dan tentunya bekal makan siang seperti itu khusus buat Kibum. Hyu Ra berusaha untuk menyuapi Kibum namun Kibum menolaknya, tapi sayang Hyu Ra terus memaksa sehingga Kibum menuruti apa yang Hyu Ra suruh. Wajah Hye Jin seketika memerah bukan karena malu tapi karena menahan amarah. Sudah dia duga dari awal kalau mereka bergabung dengannya akan membuat moodnya jelek. Soo Yun berdehem dengan niat untuk menegur Kibum agar tidak terang-terangan bermesraan di depan istrinya. Hye Jin terus menunduk dan terus melahap makanannya tanpa berani melihat kea rah Kibum dan Hyu Ra dia takut sakit hati. Hye Jin sama sekali tidak menyadari kalau dari tadi Jun Hoon memperhatikan perubahan raut mukanya. Sebenarnya Jun Hoon sudah tahu sejak awal kalau memang ada yang aneh antara Kibum dan Hye Jin seperti ada sesuatu yang mereka sembunyikan namun sayang itu semua masih belum dia temukan. Jun Hoon juga bisa merasakan tentang perasaan Hye Jin yang sebenarnya kepada Kibum.
“Hye Jin cobalah makanan ini, enak sekali. Buka mulutmu Aaa!!! ”. Suruh Jun Hoon tiba-tiba. Hye Jin mengerjapkan mata, memandang Jun Hoon dengan banyak pertanyaan di otaknya. Jun Hoon tersenyum sambil mendekatkan makanan di mulutku. Akhirnya Hye Jin membuka mulutnya” bagaimana?”.
“Ehmmm, Enak sekali”. Jawab Hye Jin.
Kibum melihat Hye Jin sedikit melotot dengan mulut komat-komat nggak jelas. Hye Jin langsung menunduk merasa bersalah dan takut memandang Kibum yang kelihatan marah. Memang seharusnya dia tidak mau di suapi oleh Jun Hoon. Tapi apa salahnya, karena Kibum juga sering di suapi oleh Hyu Ra kenapa dia tidak boleh. Kibum emosi melihat apa yang dia lihat antara Hye Jin dan Jun Hoon seolah dia tidak mau kalah, Kibum juga mencarai alasan untuk membalas dendam.
“Hyu Ra. Kenapa makanmu belepotan sekali, sini biar aku suapi”. Kibum memegang sendok dan menyodorkan sedok itu pada Hyu Ra.
“Oppa, .mau menyuapiku. ”. Tanya Hyu Ra ragu.
“Tentu saja, cepat buka mulutmu”.
Hyu Ra membuka mulutnya dan Kibum benar-benar melakukannya. Setelah menyuapi Hyu Ra Kibum melihat Hye Jin dengan senyum yang penuh kemenangan. Kibum memang sengaja membuat Hye Jin cemburu dan itu berhasil. Jun Hoon, Chang Hyun dan Soo Yun melihat Kibum heran serta tersenyum melihat tingkah Kibum yang terlihat sedikit kekanak-kanakan. Karena jiwa Hye Jin yang sudah terbakar api cemburu dan emosi, Hye Jin hanya diam memendam perasaan cemburunya. Kibum kau sungguh keterlaluan.
“Jun Hoon, apakah kau dan Hye Jin pacaran?” Tanya Hyu Ra.
Bruuuussshhh!!!! Mendengar pertanyaan itu membuat Chang Hyun menyemprotkan sedikit air dari mulutnya dan mulai batuk-batuk nggak jelas. Soo Yun sebagai pacarnya Chang Hyun menepuk-nepuk punggung pacarnya dengan sedikit kasar. Chang Hyun merasa aneh kalau seorang yang sudah bersuami mempunyai pacar. Hye Jin, Kibum dan Jun Hoon terdiam bingung harus mengatakan apa. Bagi Hye Jin tidak mungkin kalau mengatakan Jun Hoon pacarnya karena memang mereka tidak pacaran.
“Tidak, kami sama sekali tidak pacaran. Aku memang sangat menyukainya, tapi sepertinya Hye Jin menyukai pria lain”. Kata Eun Hoon santai.
Hening, sunyi sektika walaupun di sekitar mereka banyak sekali murid-murid yang berlalu lalang dan suasana ramai tapi bagi mereka berenam kata-kata Jun Hoon sangatlah jelas dan membuat mereka terkejut. Terlebih lagi Hye Jin yang pasang tampang innocent sambil terus mengunyah makan siangnya. Semua pada melihat ke arahnya tapi Hye Jin hanya mengedipkan mata dan terus diam serta bergantian melihat orang-orang yang ada di depannya. Matanya sekarang tertuju pada Kibum sesaat mereka bertatapan namu Kibum segera mengalihkan perhatiannya. Soo Yun dan Chang Hyun menggeleng pelan.
“Hye Jin, kenapa kau diam saja. Jun Hoon menyatakan perasaannya lalu bagaimana jawabanmu?”. Hyu Ra tersenyum girang. Hye Jin menatap Jun Hoon memastikan apakah Jun Hoon hanya bercanda tapi setelah di perhatikan memang dia terlihat sangat serius. Hye Jin bingung harus menjawab apa dan bagaimana.
“Oh itu…itu…”. Katanya terbata-bata.
“Ahahahahaha, Hye Jin-ah lihatlah tampangmu itu lucu sekali. Tidak usah dipikirkan aku hanya bercanda, ayo makanlah”. Jun Hoon tersenyum manis padanya. Hye Jin serasa seperti di permainkan sama Jun Hoon. Apa Jun Hoon tidak merasakan betapa shock dan kagetnya mendengar pertanyaan seperti itu di depan orang banyak, dan parahnya lagi di depan suaminya. Benar-benar Jun Hoon bercanda tidak tahu tempat.
“Haish, kau ini Jun Hoon hehehe. ngomong-ngomong nanti malam aku ada acara barbeque dirumah bagaimana kalau kalian datang juga dirumahku??” Ajak Hyu Ra, mendengar kata Barbeque membuat Chang Hyun bersemangat dan mengiyakan ajakan Hyu Ra.
“Tentu kami akan datang pasti”. Kata Chang Hyun tanpa ragu, Soo Yun nampaknya agak kesal dan memukul punggung kekasihnya itu.
“Baiklah kalau begitu. Aku tunggu kedatangan kalian nanti malam. Ayo lanjutkan makannya”.
Seperti biasa saat pulang sekolah Hye Jin dan Kibum berangkat bersama, tapi lagi-lagi mereka perang dingin karena kejadian dikantin. Kibum tiba-tiba tidak mengajaknya berbicara bahkan tersenyum padanya pun tidak. Hye Jin benar-benar tidak mengerti dengan tingkah Kibum yang tiba-tiba ngambek seperti ini. Hye Jin tidak berani mengajaknya bicara percuma mengajaknya bicara karena pasti Hye Jin tidak di gubris, bukan hanya sekali Kibum seperti ini tapi juga dua kali ini dan pasti ada sangkut pautnya dengan Jun Hoon. Karena tingkah Kibum Hye Jin sempat berpikir kalau Kibum juga menyukainya tapi itu tidak mungkin, karena Hyu Ra lebih dari dirinya tentu saja Kibum memilih Hyu Ra. Mengingat hal itu Hye Jin menghela nafas sambil terus berjalan menuju rumah, namun tiba-tiba dari belakang dia merasakan ada sekelebat bayangan, seperti ada yang mengikuti dirinya. Hye Jin menolah tapi bayangan itu menghilang, perlahan Hye Jin melangkahkan kakinya kembali lagi-lagi dia merasakan seperti ada seseorang yang mengikutinya tapi ketika dia mengeceknya orang itu menghilang. Hye Jin takut sendiri, Kibum sudah berada jauh disana akhirnya dia berlari menyusul Kibum, untung sudah dekat dirumah, diapun ikut masuk kedalam. Dari balik tiang listrik dekat rumah mereka terlihat seseorang yang berdiri dengan penuh amarah. Di sisi lain Hye Jin masuk kedalam rumah menutup pintu sambil sesekali celingak-celinguk. Kibum memperhatikan Hye Jin yang terlihat sedikit cemas.
“Kenapa kau?”. tanyanya singkat.
“Aku merasa ada seseorang yang mengikuti kita”. Ucap Hye Jin. Kibum hanya diam kemudian dia berjalan menuju luar rumah untuk mengecek tapi tidak ada apa-apa.
“Tidak ada apa-apa mungkin itu hanya firasatmu”.
“Iya mungkin”. Jawab Hye Jin. Mereka berdua berjalan menuju kamar masing-masing. Kibum menghentikan langkahnya ketika sampai didepan pintu dan berbalik melihat kearah istrinya.
“Apa kau akan datang kerumah Hyu Ra bersama dengan Soo Yun dan Chang Hyun?”. Tanya Kibum
“Iya, aku datang. Aku merasa tidak enak kalau aku tidak datang”.
“Apa Jun Hoon juga ikut?”. Kibum menekankan kata “Jun Hoon” dengan sedikit lantang. Kibum benar-benar merasa tidak senang kalau Jun Hoon harus ikut. Padahal Jun Hoon baik-baik saja padanya tapi entah dia tidak bisa membalas kebaikan Jun Hoon padanya.
“ Eug, Jun Hoon ikut, kenapa?” Tanya Hye Jin polos.
“Tidak apa-apa”. Kibum membuka pintu kamarnya dan masuk. Gebrakan pintu terdengar dengan jelas. Hye Jin hanya bisa menggelengkan kepalanya melihat tingkah suaminya yang semakin aneh.
******
Malam harinya…
Suasana rumah Hyu Ra terlihat sangat sepi berbeda sekali dengan apa yang mereka banyangkan sebelumnya. Ternyata acara barbeque hanya untuk mereka berenam. Ibu Hyu Ra ada acara dengan teman-teman kerjanya. Dia sudah menyiapkan semua mulai dari daging dan peralatan untuk memasaknya. Hyu Ra hanya hidup dengan seorang ibu, orang tuanya bercerai saat dia masih duduk di bangku sekolah menengah pertama. Masa sekolah waktu masih SMP adalah masa yang paling buruk bagi Hyu Ra karena dia tidak bisa menerima kenyataan kalau orang tuanya berpisah, dan pada saat itulah dia menemukan seorang Kibum yang selalu menghiburnya, serta perhatian padanya. Awalnya hubungan Hyu Ra dan Kibum adalah hanya sebatas adik kakak, namun lama kelamaan perasaan itu berubah menjadi perasaan cinta dan sayang, karena perasaan itulah yang menakdirkan mereka menjalani hubungan sebagai sepasang kekasih. Sebenarnya sampai detik inipun Hyu Ra masih sangat mencintai Kibum, namun sejak pertemuan awal mereka di Seoul Hyu Ra merasa Kibum berubah, tidak sehangat dulu dan seperhatian itu. Hyu Ra bisa melihat ada sesuatu antara Hye Jin dan Kibum, walaupun dia tidak tahu pasti tapi dia bisa merasakannya. Dan akhirnya dia tahu semuanya sekarang.
“Hyu Ra, apa piringnya sudah siap?”. Tanya Soo Yun yang menghampiri Hyu Ra di dapur.
“Iya sudah siap. Ayo kita keluar”. Katanya sambil tersenyum ramah.
Pesta barbeque diadakan di halaman belakan rumah Hye Jin. Kibum dan Jun Hoon sibuk membakar daging, sedangkan Hye Jin lagi asyik membuat Kimchi yang di bantu oleh Soo Yun sebagai pelengkap makanan beda lagi dengan Chang Hyun yang hanya bisa melihat dua gadis itu sibuk membuat Kimchi. Utnuk Hyu Ra senidri sedang sibuk membuat aneka Jus untuk mereka berenam. Jun Hoon dan Kibum tidak berbicara sepatah apapun, suasana diantara mereka sangatlah tidak mengenakan.
“Hei!! Kibum apa dagingya belum matang, aku sudah lapar sekali” Protes Chang Hyun.
“Kau ini cerewet sekali. Lebih baik kau saja yang masak sendiri”. Bantah Kibum.
“Sudah jangan bertengkar, kalau bertengkar terus kapan matangnya”. Ujar Soo Yun.
Hyu Ra hanya tertawa kecil sambil terus mengupas buah-buahan yang akan dijadikan jus. “Hye Jin, bisa tolong bantu aku mengupas buah-buah ini. aku lihat Kimchimu sudah hampir selesai!”. Perintahnya pada Hye Jin
“Iya dengan senang hati”. Hye Jin berjalan menuju Hyu Ra dan memulai mengupas.
“Awwwww….!!!!”. Tiba-tiba Hyu Ra memekik kesakitan tangannya berdarah terkena pisau.
Hye Jin panik dia orang yang dekat dengan Hyu Ra berusaha untuk menghentikan darahnya yang mengalir deras di jarinya. Tapi tangan Hye Jin di geser oleh seseorang yang tak lain adalah Kibum. Hye Jin bisa melihat Jelas wajah Kibum yang begitu khawatir. Kibum memegang tangan Hyu Ra penuh dengan kehangatan. Tanpa banyak komentar Kibum menghisap darah yang keluar dari tangan Hyu Ra. Melihat kejadian di depannya dada Hye Jin terasa sangat sesak, hatinya terasa sangat perih. Orang yang dia cintai begitu peduli dan sayang dengan gadis lain, Hye Jin berpikir apakah kalau seandainya tangan dia yang terluka Kibum akan melakukan hal yang sama seperti yang Kibum lakukan pada Hyu Ra?. Hye Jin terus memandang tanpa berkedip, ingin sekali matanya melihat kearah lain tapi tidak bisa tubuhnya tiba-tiba beku tidak bisa di gerakkan. Hye Jin tidak sadar kalau ada Jun Hoon yang melihatnya.
“Apa kau baik-baik saja? Makanya jangan ceroboh”. Ucap Kibum sedikit membentak.
“Iya Oppa, maafkan aku. Aku akan berhati-hati lagi”. Jawab Hyu Ra. Tidak hanya Jun Hoon yang memandang Hye Jin namun Soo Yun dan Chang Hyun juga. Seolah mereka ingin memastikan Hye Jin baik-baik saja tidak sakit hati atau apa. Susana tiba-tiba hening hanya terdengar suara angin.
“Dagingnya sudah matang. Hye Jin tolong bantu aku”. Perintah Jun Hoon.
Jun Hoon memang ada maksud menyuruh Hye Jin membantunya, dia bisa tahu perasaan Hye Jin sekarang. Jun Hoon memang sangat menyukai Hye Jin tapi dia juga tahu kalau Hye Jin menyukai Kibum. Dia bisa menyimpulkan itu karena dia memperhatikan bagaimana cara memandang Hye Jin terhadap Kibum, tingkah Hye Jin dan masih banyak lagi. Tidak lama kemudian Hye Jin berjalan menuju Jun Hoon, mengambil piring dan mulai memindahkan daging itu di piringnya.
“ Hye Jin, apa kau baik-baik saja?”, Tanya Jun Hoon.
“Heh, apa maksudmu? tentu saja aku baik-baik saja hehehe”. Hye Jin tertawa tapi sesaat kemudian dia menghela nafas panjang untuk menghilangkan sesak di dadanya. Jun Hoon sangat Tahu kalau Hye Jin sama sekali tidak dalam keadaan baik.
Waktupun berjalan. Masakan sudah matang dan siap, mereka berenam mulai makan. Hye Jin duduk di meja dan kursi yang ada di bawah pohon tentunya dia tidak sendirian, dia di temani dengan Jun Hoon sedangkan Chang Hyun, Soo Yun, Kibum beserta Hyu Ra duduk terpisah dengannya. Hye Jin melahap makanannya malas, pikirannya selalu mengingat kejadian tadi. Benar-benar menyakitkan untuknya. Dari jau Hye Jin bisa terlihat jelas Hyu Ra yang sedang sibuk menyuapi Kibum. Dia uring-uringan, Kibum itu sudah besar jadi tidak perlu Hyu Ra menyuapinya segala. Hye Jin memandang mereka sambil memukul-mukul piringnya dengan sendok. Jun Hoon ikutan memandang tempat yang di lihat Hye Jin, dan tentunya dia tahu sekarang kenapa Hye Jin seperti itu.
“Hye Jin, apa kau ingat dengan kata-kata yang aku ucapkan dikantin tadi?”. Ucap Jun Hoon tiba-tiba membuat lamunan Hye Jin buyar.
“Aaa yang itu iya aku ingat. Kau tahu aku benar-benar kaget kau mengatakan hal seperti itu. Kau itu kalau bercanda jangan keterlaluan hehehe”. Hye Jin memukul pelan lengan Jun Hoon.
“Sebenarnya aku tidak bercanda. Aku serius. Hye Jin-ah aku menyukaimu dari awal kita bertemu. Aku menyukaimu karena aku merasa nyaman di dekatmu, kau selalu baik dan menerima aku apa adanya walaupun keadaanku yang jelek seperti. Apa kau juga merasakan hal yang sama denganku?”.
Shock menyertai dirinya. Hye Jin sama sekali tidak menyangka Jun Hoon menyukainya bahkan berani mengatakan langsung padanya. Hye Jin bingung harus menjawab apa karena selama ini Hye Jin hanya menganggap Jun Hoon adalah sahabatnya tidak lebih, tapi kalau menolaknya Hye Jin sama saja dengan melukainya. Dia terus diam tidak berani menjawab apa-apa. Hye Jin takut jawaban jujurnya akan membuat persahabatan mereka berakhir hanya karena ini.
“Oh itu..itu..aku….”. Hye Jin benaran tidak bisa menjawab.
“Kau tidak perlu menjawabnya. Karena aku sudah tahu jawabanya. Kau menyukai Kibum kan?. Aku bisa tahu dari caramu memandang dirinya. Aku juga tahu bagaimana sakitnya dirimu tadi ketika melihat Kibum begitu peduli dengan Hyu Ra. Aku tidak mengerti kenapa kau menyukai pria yang hanya bisa membuat dirimu sakit hati, kenapa kau tidak bisa menyukaiku, pria yang tidak pernah menyakitimu.” Emosi Jun Hoon tidak bisa terbendung lagi. Dia juga merasakan bagaimana sakitnya orang yang dia cintai mencintai orang lain.
“Maafkan aku Jun Hoon, aku hanya bisa menganggapmu sebagai temanku. Aku juga tidak tahu kenapa aku bisa menyukai orang yang menyebalkan seperti dirinya.” Hye Jin berkata sambil memandang Kibum yang jauh disana “Aku benar-benar minta maaf. Apa setelah ini kau tidak mau berteman denganku?”.
“Apa?? Tentu saja tidak, aku tidak akan seperti itu. Bahkan mungkin setelah aku tahu kau tidak mencintaiku, aku masih akan terus mencintaiku Hye Jin-ah hehehe ”. Senyum Jun Hoon, namun Hye Jin tahu itu senyum yang penuh paksaan. Tidak ada kata lain kecuali rasa bersalah dan hanya bisa meminta maaf padanya karena tidak bisa membalas persaan Jun Hoon padanya. Yang hanya bisa di lakukan adalah menjadi sahabat yang baik untukknya.
********
Pesta barbeque pun selesai banyak selain makan mereka juga bermain beberapa game. Mereka benar-benar sangat menyenangkan. Hye Jin dan Kibum tidak ada waktu sedikitpun untuk berduaan bahkan untuk bicarapun mereka tidak bisa karena Hyu Ra selalu ada disamping Kibum. Kalaupun Kibum berbicara sebentar dengan Hye Jin, Hyu Ra pasti ikutan berbicara dan mencoba untuk menganggu mereka, tapi Hye Jin biasa saja dia mengerti kenapa Hyu Ra berbuat seperti itu. Soo Yun dan Chang Hyun sudah pulang terlebih dahulu, tinggal Hyu Ra, Hye Jin, Kibum dan Jun Hoon membereskan peralatan yang sudah mereka pakai. Kibum dan Hyu Ra sudah di dalam, mereka di dapur untuk bersih-bersih. Berbeda dengan Hye Jin dan Kibum yang membersihkan peralatan diluar untuk di bawa masuk. Kibum dengan lihai membersihkan piring-piring kotor itu dan menatanya di rak piring sedangkan Hyu Ra dia hanya berdiri memandang Kibum sambil terus tersenyum. Bagi Hyu Ra Kibum adalah seorang laki-laki yang sempurna yang pernah ada di dunia. Dia tidak menyangka apa yang akan terjadi pada hidupnya kalau Kibum tidak berada di sisinya lagi. Kibum melirik Hyu Ra sambil tersenyum kecil melihat tingkah gadis yang ada di sampingnya itu.
“Kenapa kau memandangku seperti itu? Apa aku terlihat tampan ketika aku lagi mencuci piring?”. Tanya Kibum ngasal.
“Iya oppa kau lebih terlihat tampan kalau kau sedang mencuci piring hehehe”.
“Baiklah kalau begitu aku seharian akan mencuci piring biar terlihat tampan di depan semua orang ahahahahaha”. Kibum terbahak-bahak setelah mendengar ucapannya sendiri.
“Oppa, apa benar kau tidak punya wanita lain?”. Tanya Hyu Ra tiba-tiba. Mendengar pertanyaan Hyu Ra membuat Kibum menghentikan aktifitasnya sejenak dan memandang Hyu Ra.
“Kenapa kau tiba-tiba bertanya seperti itu?”. Kibum sekarang melanjutkan cuci piringnya.
“Entah mengapa aku merasa oppa membohongiku. Aku merasa ada sesuatu yang oppa sembunyikan dariku. Aku tidak bisa membayangkan kalau oppa sudah menjadi milik gadis lain”. Hyu Ra memeluk Kibum dari belakang. Kibum berusaha menghindar namun dekapan Hyu Ra terlalu kuat sehingga terpaksa Kibum membiarkan Hyu Ra memeluknya seperti ini. Dia kemudian membalikan tubuhnya sehingga wajahnya dan wajah Hyu Ra saling berhadapan.
“Hyu Ra, lepaskan aku. Apa kau tidak takut nanti Hye Jin dan Jun Hoon tahu?”. Elak Kibum Halus.
“Aku tidak takut dan tidak malu. Oppa aku sangat mencintaimu”. Kata Hyu Ra.
Mereka berdua terdiam, tanpa kompromi lagi Hyu Ra mencium bibir Kibum lembut. Dia mencium Kibum dengan segenap perasaanya. Hyu Ra benar-benar mengungkapkan perasaan cintanya lewat ciuman itu. Tapi dia merasakan kecewa yang sungguh luar biasa Kibum sama sekali tidak membalas ciumannya, dia hanya diam. PYAAAARRR!!!! Tiba-tiba terdengar suara gelas atau piring pecah yang menggema di seluruh ruangan. Sontak Kibum dan Hyu Ra mengarahkan kepalanya ke letak sumber suara itu. Terlihat Hye Jin yang diam mematung berdiri melihat mereka berdua.
“Omo. Maafkan aku telah ganggu kalian”.
===TBC===

©2011 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

26 thoughts on “You and I – Part 11”

  1. Wuahhh,, panjang banget,, joahe!!!

    Ahh jadi makin galau nihh,, konfliknya udah nambah lagi bukan cuma gengsi antara Kibum sama Hyejin do’ang,, TbC-nya ganggu ajj nihh,, hehehe

    next part ny masih lama y Unn(aq gx mau panggil Thor lagi,, kata mamoth unni ntar dikira jontor)hehehe
    nunggu 2 bulan lagi,, aduhh!!

  2. hyaaaa geregetan .. aduhh udah baikan, berantem lagi…
    aishhh junhooo ampun gila !
    aishh hyura bener2 deh …..
    si hyejin pasti sakit bgt ngenes ngebaca dia cuman bilang “Omo. Maafkan aku telah ganggu kalian”.

    huwaaaa … lanjutannya makin seru nih … opps ketinggalan ..
    nenekkkk !!! ampun deh rempong bgt !! hyejin cuman masuk angin nekk….
    aduhh kasian juga sih …
    huwaaaa nenek .. ada masalah apa ???
    lanjutannya thorrrrrrrr

  3. Lanjuuuuttt thoooorr!!! Udah ga sabar pengen liat kelanjutannyaa!! Ini cerita yang salah satu favorite akuu!! *nyante .__.V
    Ditunggu next part nya ya thor 😉

  4. Wuah,,pnsaran..pnasaran.,pnasaran…>.<..aduh,slnjutx apa y yg bkal kejadian,,pnasarn gila gue..*lebbay T_T*…rsax pengen ta sate tuh hyura,nyebelin,kibum jg tuh,g jelas bangt jd cwo *dilempar lockets*mian…^^..kelwt esmosi..?g sbr tgu next chapx,,cptan y thor dipostx..he..he,,mian baxk omong…*bungkuk 90 drajat*…

  5. Kasihannya Hyejin.. Itu hyura sdh tau hbungan Key sm Hyejin trs mau pisahkan mrka b2..ckk… Jun Hoon oppa kau baik sekalii,sama aku aja,otte??hehehe..

    lanjuttt…

  6. Yaaampunn!!!!
    Nyesek parahhh
    Hyejin kasian
    Kibum tu!! Udah duluan bikin kesel
    Selalu dia yang ga terima hyejin ama junhoon
    Bete jadinya
    Aduhhh itu junhoon jadi penyelamat lagi dong
    Biar hyejin ga nyesek

  7. thor, aku pernah baca ff mirip sama kayak yg ini (bukaan mirip lagi, tapi sama persis!!), tapi judulnya beda, trus di blog pribadi, nah disitu, ceritanya udah ampe tamat

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s