My Real Prince – Part 2

MY REAL PRINCE PART  2

Author             : Wikey a.k.a Widya

Main Cast        : Kim Kibum, Lee Hyorin, Choi Minho

Support Cast   : Lee Jinki, Lee Taemin, Il Sora, Im Yoona, Cho Heera
Genre              : romance, sad, happy(?),friendship

length              : sequel

rating               : PG-15
A/N : seperti yang kubilang di awal, kalau disini part 1&2 ku gabung jd 1 part , dan selanjutnya juga seperti itu part 3 & 4 kugabung juga  biar panjang ckckckc~ kalo yang di fb ku persingkat jd kubagi menjadi 2 hihihi ^^ nyambung yahh kaan?

Part 2~
****
“jeongmal tadi apa yang minho sunbae lakukan kepadaku, itu kan kis..seu.. omo! Dia beda banget sama dia yang di sekolah apa yang ada didalam pikiranku, kenapa aku diam saja ketika dia mengelap es krim yg ada disekita bibirku dengan ibu jari nya, terus-terus dia juga men…ci..um keningku” batin hyo rin sambil memegang kening nya tepat dimana minho menciumnya.
“GYAAA!!!! Taemin oppa, pukul aku, apakah aku bermimpi” teriak hyorin begitu saja, tanpa memperdulikan taemin yg sudah siap memukulnya dengan buku cetak MTK super tebal
#BUGG!!!!
“YAA!! Aku dengar dan sudah kupukul kau, kenapa telat hah? sekarang ini waktunya kamu LES LEE HYO RIN! Capek tau gak aku nungguin kamu terus disni , hampir satu setengah jam aku duduk-duduk disini, cuma untuk nungguin kamu!” balas taemin tidak mau kalah sengitnya dengan adiknya,

“oppa! Kok mukul aku beneran sih, tau gak udah 3X kepalaku ini kena pukulan+jitakan+ ditabrak namja aneh kena sikutnya pula!” hyo rin pun kesal dan waktunya terbuang sia-sia karena harus adu mulut dengan oppa nya.
“orang kamu yang minta juga, ya aku pukul lah! Yaudah gak usah maen-maen, eomma appa lagi pergi jadi, jangan sekali-kali kau kabur di waktu les, baru pertama kali aja udah kayak gini. Kajja! Sekarang kamu kerjakan ini soal mtk 100 soal, mau gimana pun caranya sekarang jam 3, jam 4 nanti harus udah selesai . ini kamus matematika nya”. Taemin pun langsung mengambil ancang-ancang(?) layaknya seperti yunho seonsaengnim .
“HAH? 100 soal? Kau kira aku otak pinter stadium 4 apa? Mana mungkin aku bisa ngerjainnya, nilaiku saja dapet….. euuuh, dapet 1 masa langsung dijejelin 100 soal kayak begini sih”.

“jangan banyak bicara lee hyo rin! Cepat kerjakan atau kutambah jadi 150 soal”. Seru taemin sambil nyeruput teh hangat yang dia buat sendiri .
“aah,itu nyata benar-benar minho sunbae menciumku oh my prince would you be mine” khayalan hyo rin, sambil melamun tidak memperhatikan soal yang ada didepan mukanya
“ yaa! Lee hyo rin, jangan melamun terus siapa yang menciummu hah? Siapa yang mau kau jadikan pangeranmu?” taemin pun langsung mencubit pipi hyo rin.
“AYAA! Sakit oppa, gak kok oppa eumm mmm…. aku lagi membahas mimpiku kemarin” jawab hyo rin asal . “ heh!heh!heh! jgn kira aku akan meminta mu menceritakannya. Cepat jawab soal itu, atau tidak ku tambah dengan pelajaran-pelajaran yang lain!” sangking kesalnya taemin dengan yeodongsaengnya sendiri, dia mengambil balon , dan meniup nya hingga besar. “kalau kau tidak mengerjakan soal itu, aku akan memecah kan balon-balon ini!” tegas taemin.
“jangan! Jangan, aku akan mengerjakannya oppa!” hyo rin langsung mengerjakan soal-soal mengerikan itu, daripada dia mendengar bunyi balon meledak(?)

******

“hmm, that’s very bad! Lee hyo rin, kau harus banyak berlatih soal-soal nilaimu masih sekitar 3/ 4,5” taemin menenangkan pikirannya, bagaimana bisa taemin yang terkenal pintaar, anak yang teladan. Sedangkan dongsaengnya wuuuh, jauh dari kata teladan dan pintar .
“uuh, sial! Aku kan udah berusaha sekeras mungkin, kok masih segitu sih? Naikkin lagi sih oppa nilainya” keluh hyo rin kesal karena perkataan oppa nya tadi. Choi minho sunbae caramu tadi sukses membuat pikiran ku melayang kemana-mana .
“oppa, adakah yeoja yang oppa sukai disekolah?” Tanya hyo rin, karena dia ingat janji dia dengan sora akan mendekatkan taemin dengan nya . “huh? Kenapa? Entah sih, aku lagi males nyari yeoja” balas taemin, tidak tertarik dengan pertanyaan hyo rin
“jeongmalyo oppa? Yes! teman ku punya peluang berarti *mtk ini agaknya haha* . ujar hyo rin menyemangati temannya . “ peluang? Temanmu? Nugu? Peluang untuk apa?” taemin langsung menghadap ke hyo rin . “hehe, temanku ada yang suka dengan kamu oppa, nama nya il sora ini orangnya” hyorin menunjukkan foto nya sora. “oh itu” respon taemin datar, tidak ada ekspresi sama sekali .
“oppa,kok Cuma jawab ‘oh itu’ bukannya ngomong, ‘ya aku tertarik, wow dia cantik, ah dia manis, aku suka’, kenapa gak gitu oppa responnya” tambah hyo rin sebelum taemin masuk kekamar nya .
“tuh udah kamu jawab, annyeong hyo rin aku ngantuk” taemin masuk kekamarnya sendiri membiarkan hyo rin sendiri di ruang tengah . “uh, sabar hyo rin~ kau pasti bisa meluluhkan oppa mu demi sora” seru hyo rin menyemangati dirinya sendiri . hyo rin juga masuk ke kamar nya dan merebahkan dirinya di atas tempat tidur, dan langsung mengecek Hpnya . “wow ada pesan, huh? Dari siapa ini?” Karena hyo rin malas, jadi dia biarkan saja tidak di balas sama sekali, tetapi hp dia tetap berdering, karena nomor yang tidak dia kenal terus mengiriminya pesan.

To : no name
Nuguseyo?
From : no name
Maaf, ganggu aku choi min ho, yg td minta nmr mu,
Kau msih mengingatku kan?

“GYAA!!! Minho sunbae sms aku, omona omona~ my prince , huh tapi kenapa dia sms aku dengan keadaan ku yg tidak memungkin kan, aku ngantuk sekali” hyo rin membalas pesan dari minho .

To : minho sunbae
Ya, aku ingat lah sunbae gak mungkin aku lupa..
From : minho sunbae
Ku kira kau akan melupakan ku , cantik ^^
Lagi apa nih?
To : minho sunbae
Aku lg mau tidur sunbae, aku ngantuk sekali
Annyeong sunbae..
From : minho sunbae
Jinjja? Uh yasudah deh kalau begitu
Oya, jangan panggil aku sunbae, panggil saja aku oppa
JSupaya lebih akrab. Annyeong cantik

“aigoo, aku dibilang cantik dengan minho sun.. eh minho oppa! Mimpi apa aku kemarin malam, dia baik sekali padaku, annyeong my prince” ucap hyo rin sambil mencium(?) HP nya .

***

The next day @school
“IL SORAA! Ada kabar gembira untuk mu” teriak hyo rin, padahal jarak mereka sudah dekat, semua orang yang ada dikelas itu spontan menengok pada nya.
“apa? Uh kau tau hari ini olah raga jadi jam pertama?” keluh sora, dan membuat hyo rin juga merasa sedih . “jinjja? I don’t know about that, sora tau tidak kemarin aku nanya sama oppa dia udah ada yeojachingu atau belum, kau tau dia jawab apa, dia jaw..”

“apa? Apa? Dia jawab apa hyorin?” tanya sora tergesa-gesa dan mengguncangkan tubuh hyorin. “sabar sedikit sih sora! Aku belom selesai ngomong udah dipotong, mau dilanjut gak nih?” hyo rin memelankan suaranya karena bel sudah berbunyi.
“heeh, sampe kapan kalian ngrumpi terus? Bentar lagi pa…” namun juga sebelum heera melanjutkan bicaranya udh dipotong dengan sora dan hyorin

“DIAAM!!” teriak mereka berdua dan melanjutkan pembicaraannya. “kau juga masih minum kan” tambah sora lagi.
“dia jawab, dia lagi males nyari yeoja, berarti oppaku belom ada yeojachingu ra” lanjut hyorin dan disambut dengan senyuman penuh arti dari sora. “berarti aku bisa datang kerumahmu kapan saja dong yah” kata sora seraya mengibaskan rambutnya ke heera .

“Chukaeyo(selamat) yah! Rambut mu tajam sekali kayak sapu ijuk(?) sakit tau” gumam heera kesal dengan sora. Ketika park seonsaengnim datang masuk kekelas hyorin masih saja melanjutkan pembicaraannya, padahal sora sudah diam Cuma ditanggapi anggukan saja dari sora .

“NEO!yang paling pojok berkuncir kuda sini kemari!” tegas park seonsaengnim
“saya? Anda menunjuk saya?” tanya hyorin karena dia tidak tau apa-apa
“ne(ya) dirimu sini kemari, tidak lihat kalau saya sudah masuk kelas, masih saja bicara” kata park seonsaengnim dengan ekspresi tajam nya.
“sora, kenapa kamu tidak memberitahu aku kalo ada park seonsaengnim?”
“mian(maaf) hyorin-ah aku juga tidak tau”
“huh yaudahlah” seru hyorin dan dia langsung ke depan kelas menuju park seonsaengnim

*****

“kenapa hari ini aku sial sih!!!! sekarang aku disuruh ngambil bola lagi diruang olah raga” rutuk hyorin kesal. Sampai diruangan itu pun dia langsung mencari-cari bola yg disuruh park seonsaengnim, tetapi tidak menemukannya. Karena hyorin kewalahan, dia bertanya kepada teman-teman yg lewat dsana.
“apakah kalian melihat bola, mm.. maksudku bola untuk disepak itu, bukan bola basket” hyorin rada malu karena dia tidak menyukai pelajaran olahraga maklum lah dia bertanya seperti itu . akan tetapi jawaban dari temannya itu membuat hyorin bingung, kata temannya bola nya itu di bawa kapten sepak bola yang sedang di ruang ganti pria.
“huh siapa pula kapten sepak bola nya itu, semoga aja baik deh denganku” hyorin jalan smbil menendang-nendang batu yg ada didepannya kesegala arah. *nah loh hyorin*

“apa aku harus kesana? Aaarrrgh semoga aja disana sepi lah gak ada orang” ucap hyo rin bergegas ke ruang ganti pria.
Sesampainya dia disana, dia jalan pelan-pelan dan mengendap-endap agar tidak ada orang yang mendengar kalau ada yeoja masuk ruang ganti pria . waktu hyorin menemukan bola tersebut, dia melihat namja yg tinggi belum sempat dia melihat mukanya namja tersebut langsung menariknya dan memasukan hyo rin ke dalam lemari yg cukup sempit!
“OMO! Ya!! Apa yang kau lakukan, nugu?”

“diam kau, atau tidak akan ada orang yg kesini dan melihat bahwa ada seorang yeoja masuk ke ruang ganti pria” .
Ucapan namja tersebut membuat hyo rin bergidik ngeri.. “apa yg terjadi padaku nanti” sesal hyo rin
~~~~

“hey, kamu tadi dengar teriakan yeoja gak? Aku dengar sih dia ada dsini, kok Cuma ada kamu aja ho?” tanya seorang namja dan disertai anggukan namja lainnya.
‘uh, kalo aku gak cepet-cepet nyeret ini anak ke lemari ini apakabar dia nanti’ batin minho, “ahh, ne aku mendengarnya tapi dari tadi aku disini , Cuma aku sendiri” seru minho pura-pura tidak tau apa-apa .
“hmm, ada yang aneh diruangan ini, ho kenapa kamu gak ganti baju? sebentar lagi udah ganti pelajaran loh” tanya namja yang lainnya
“kalian saja duluan, kalau aku belum masuk kelas tapi seonsaengnim udah dateang bilang aja aku lagi gak enak badan araseo?” tegas minho dan hanya dibalas anggukan saja dengan teman-teman yang lainnya .

*******

“Lee Hyo Rin kau boleh keluar sekarang” kata minho tiba-tiba, “n-ne sun.. eh n-nee oppa” jawab hyo rin gugup sambil keluar dari lemari, tempat persembunyiannnya tadi.
“kenapa kau kesini? Nyari bola ini?” Bola yang tadi nya ada disudut pintu diambil dengan minho dan dipegangnya,
“kau boleh membawa bola ini pergi asal kau bisa ambil bola ini dari tanganku” . seru minho lagi, dan membuat hyo rin merenggut kesal.
” balas hyorin ,dan membuat minho terkekeh pelanL“haissh, namja ini, aku mau cepat-cepat kluar dari sini aigo!! Apa kata park seonsaengnim nanti oppa
“geurae akan ku ambil” seru hyo rin sambil mengepalkan tangannya keatas

——–

Terjadilah rebut-rebutan bola di ruang ganti pria tersebut dan untuk kesekian kalinya hyorin menabrak minho karena badannya tinggi, belum lagi dia pendek bayangkan minho 181cm, sedangkan hyorin 163*beda jauh amat maak* hyo rin berusaha sebisa mungkin merebut bola yang ada ditangan minho, tetapi kaki hyo rin keselandung sapu yg ada didepannya dan rupanya itu jebakan si minho alhasil hyorin jatuh dan menindih minho *omona~~ kalian bayangkan sendiri yah readers :*

“min..ho oppa” suara hyorin pelan seperti berbisik ke minho, membuat minho sedikit geli dengan suaranya yang menurut dia seperti desahan, serta wajah hyorin memerah karena berhadapan dengan minho dengan jarak yah, yang bisa dibilang hampir bersentuhan/tidak ada jarak diantara mereka berdua-.-
“waeyo hyorin-ah? Hmm look at me” jawab minho tidak kalah kecil tapi sedikit serak, segenap keberanian hyo rin pun menghadap kedepan pas tatapan mata dengan choi minho .
‘dia menatap ku,itu selalu mengingatkan ku dengan yoona, andwae! Knp aku hrs mengingat dia lagi, lbih baik aku bersenang-senang dlu dengannya’ pikir minho menggeleng-gelengkan kepalanya. Tangan minho membelai rambut hyorin dan tangan yang satunya memegang pinggang hyo rin, membuat yeoja itu terkesiap .
“mianhae hyorin-ah” ucap minho serak tepat di bibir hyorin.

Chu~

Sama saja ekspresi hyorin ketika minho menciumnya dia hanya bengong tidak percaya apa yang sekarang terjadi padanya, kemudian minho pun menutup matanya menikmati bibir yeoja tersebut, mengigit nya pelan dan membuat hyorin meringis kesakitan. Minho tidak peduli dengan suasana di ruang ganti pria yang pengap itu, yang ada dipikiran dia hanyalah yeoja saat ini berada diatas tubuhnya.
“emppffthhh, opp..hhh” ketika hyorin berusaha untuk berbicara, minho mengambil kesempatan untuk menyelipkan lidahnya memasukannya kedalam mulut hyorin, Hyorin membelalakkan matanya dengan perlakuan minho tadi , tetapi minho malah tersenyum. Minho langsung duduk dan menyeringai puas . sedangkan hyorin kaku dia memegang dadanya mreasakan detak jantungnya yang tidak karuan. Beberapa detik kemudian hyorin mengerjapkan matanya , mengambil bola itu yg sengaja dibiarkan dengan minho begitu saja , dan meninggal kan minho yang msh berada di ruangan tersebut .

******

“yayayaya!!! Lee hyorin, kau kenapa sih dari tadi diem, melamun memegangi bibirmu LEE HYO RIN oppa mu menelpon mu dari tadi!!!” teriak sora kesal dengan hyorin, tetapi sama saja hyorin masih melamun, tidak seperti heera tersontak kaget dengan suara sahabatnya tersebut dan memuncratkan air minum yang ada dimulutnya tepat mengenai sora.
“CHO HEERA!!! Apa yg kau lakukan, baju ku basah kan! Jinki Sunbae, yeojachingumu ini sungguh membuatku nambah kesal,belum lagi ini hyo rin kenapa dia bengong saja, apa dia kerasukan setan? Lee hyorin banguun !!” #BUGG
cerocos sora memukul hyorin menggunakan tasnya itung-itung bales dendem *inget di aja waktu mereka berdua dibioskop* , jinki tertawa melihatnya, sedangkan heera geleng-geleng melihat 2 sahabatnya yang seperti anak kecil.

“apaan sih sora, sakit tau gak itu di tasmu isinya apa sih BOM?” jawab hyorin asal dan dia kembali ke alam sadarnya, setelah mengingat insiden ciuman nya diruang ganti pria dan membuat hyorin membayangkan terus kejadian itu.
“aniyo(tidak)! Dari tadi oppa mu nelpon tapi kamu masih aja bengong jadi aku angkat saja terus kata taemin sunbae kau harus cepat-cepat pulang karena ada acara penting kau harus ikut, dia menunggumu pulang” terang sora panjang lebar.

“jeongmal?? Okeoke, aku pulang duluan yah semuanya, byebyee” hyorin pun langsung melesat meninggalkan sahabatnya di ruangan kelas
“Tsk! Anak itu udah kita tungguin,dan sekarang malah ninggalin kita, hari ini hyo rin aneh sekali” heera pun menyuarakan suaranya sedari tadi dia hanya berbincang-bincang dengan jinki oppa.
*****

“TAEMIN OPPA hoshh.. hosh !!!!” teriak hyorin dengan nafas tersengal-sengal nya
“YAA!!! Hyorin dari mana kamu, 2 kali aja kayak gini, palli mandi langsung pergi, gara-gara kamu , aku jadi ditinggalin kan dengan eomma dan appa” sungut taemin kesal karena hyorin pulang telat, dan dia juga sedikit heran ada apa dengan yeodongsaengnya ini.

@ car

“oppa, kita mau kemana sih ? kok aku gak pernah lewat jalan sini yah” tanya hyo rin kepada taemin, tapi taemin tidak memedulikan kata-kata dongsaengnya dia terlalu fokus menyetir mobil.
“huh, dasar selalu serius gak di sekolah, ngajarin aku dirumah sebagai guru les, bercanda saja pake membagi waktu bercanda dgn keseriusan nya” umpat hyo rin kesal dengan oppa-nya sendiri.
Ketika sudah sampai di rumah yang besar dan megah, taemin langsung turun.
“hyorin-ah sampai kapan kamu di dalam mobil terus, palli masuk eomma dan appa udah nungguin kamu” ucap taemin pelan karena tidak ingin adu mulut dgn hyo rin dirumah teman appa dan eommanya. “n-ne ? oppa ini rumah siapa?” tanya hyorin lagi.

“sudah lah lebih baik kita cepat masuk saja hyorin-ah” lanjut taemin menarik tangan hyorin agar keluar dari mobil.
“annyeong haseyo~” sapa taemin ramah kepada pemilik rumah tersebut.
“annyeong taemin ~ aigo, ini anakmu yang sedari tadi kita bicarakan, cantiknya ” tanya nyonya kim kepada eomma nya hyorin . hyorin hanya senyum-senyum saja mendengar pujian dari nyonya kim untuknya.
“hyorin-ah kemari nak, ada yg mau eomma bicarakan denganmu”
“oh, iya aku panggil anakku dulu yah” jawab nyonya kim, kemudian dia memanggil anaknya
“kibum-ah, palli turun kita akan makan bersama dengan keluarga lee” teriak nyonya kim. Dan membuat hyorin terlonjak kaget.

“Kibum? Mungkin kah kim ki bum ?” tanya hyorin dalam hati, dia langsung mengobrak ngabrik isi tasnya.
“GOTCHA! Ketemu juga card nya” yupss, hyo rin selalu membawa kartu nama itu kemana-mana, mungkin saja bisa ketemu dengan namja yg menabraknya waktu itu atau tidak.
“ne eomma, aku segera turun kok, tunggu saja sebentar” sahut namja itu dari dalam kamarnya. Saat Kibum jalan kebawah mendongak sebentar ada siapa aja yang dibawah..

“oh, yeoja itu” gumam kibum pelan
“annyeong aboenim, eomonim” kata kibum
“hyorin menegakkan tubuhnya, dan melihat apakah namja itu sama dengan foto yang ada di kartu nama itu” , setelah diperhatikan lama-lama…..
“YAA!! Kau yang menabrakku waktu itu kan ? kau tau sikut mu itu mengenai kepalaku dan… dan” hyo rin mengambil nafas dalam-dalam

“dan.. kau tidak BERTANGGUNG JAWAB! Kau tau rasanya itu sakit kena sikutmu, sikutmu terbuat dari apa sih? Besi ? !! kau juga menjatuhkan kartu nama mu ini!”teriak hyorin , dia masih kesal dengan namja itu dan dia juga tidak sadar kalau nyonya kim, tuan kim, eomma, appa, taemin melihatnya dari tadi.
‘yeoja ini, tidak tau apa jadi pusat perhatian keluarga ku dan keluarganya sndiri’ pikir kibum. “oh, kau menemukannya, gomawo” jawab kibum seraya mengambil kartu namanya tidak peduli dengan ocehan hyorin.
“kalian sudah saling kenal?” jawab minra dan jonghyun bersamaan *selaku eomma dan appa nya kibum*
“n-ne? Aniyo waktu itu aku menabraknya tapi aku gak ada waktu buat ngurusin masalah sekecil itu” jawab kibum sekenanya.

“jinjja? appa kira kau sudah mengenalnya kibum-ah” nada tuan kim sedikit kecewa
“hyorin-ah dia kim kibum calon suamimu” jawab nyonya kim dan eomma hyorin hampir bersamaan.
“MWO???!!! MWORAGO EOMMA??” teriak hyorin tidak percaya dengan kata-kata eommanya.
“TSK! Yeoja ini suka berteriak-teriak ternyata” pikir kibum lagi
“oh, dia yeoja yg sering eomma dan appa bicarakan.. not bad, tapi dia sering teriak-teriak” kibum langsung mengambil tempat tepat disamping taemin.

—–

“eomma, aku ingin keluar sebentar, cuma kebelakang saja” hyorin pun melongos keluar tidak bisa menyerap pernyataan-pernyataan dari namja itu.
“maksud dia tadi apa? Apa dia menyetujuinya begitu saja? Namja aneh cih dia kira aku mau dengannya?” umpat hyorin kesal
*****
Dari tadi hyorin hanya mengelilingi rumah kibum, dan dia duduk di kursi belakang rumah kibum,
“banyak tanaman bunga disini yah, rata-rata warna pink aigo indah sekali” sesekali hyorin menenangkan pikirannya tidak mau memikirkan apa-apa lagi, kejadian disekolah sampai disini membuat hyorin banyak pikiran, belum lagi ternyata kibum adalah calon suaminya.
“ARGGGGH!! Eottokhae, kenapa aku dilanda nasib seperti ini sih”
“wow, bisa gila aku tinggal denganmu nanti,suaramu melengking sekali” ucap kibum seraya merapikan rambutnya.
“iueeh, kenapa kau kesini ? ngikutin aku ? yaa! Kenapa kau menyetujui saja pembicaraan eomma mu tadi hah?” tukas hyorin dengan nada tingginya.

“calm down! Ini tempat favoritku dirumah, kenapa? Kau suruh aku untuk meninggalkan tempat inii ? cih, tak tau kah kamu itu ada dirumah siapa sekarang?” balas kibum tak kalah sengitnya.
“uh mianhae, aku lupa” hyo rin menurunkan nada bicaranya. Kibum pun duduk tepat disamping hyo rin. “ada apa denganmu? Masih memikirkan choi minho, pangeranmu yang menciummu kemarin di taman ?” tanya kibum santai, sontak hyorin kaget dengan apa yg dibicarakan oleh namja itu.
“kenapa kau bisa tau aku di taman kemarin.. dan melihat ku bersama minho sunbae?” tanya hyo rin dengan jurus detektifnya

“aku hanya melihat calon istriku saja, ternyata mau juga dicium dengan namja yang bukan pacarnya” jawab kibum datar dan melirik hyorin
‘omona~ nih anak gitu bener cewek apa cowok sih dia ngomongnya pedes amat, aku harus jawab apa?’ keluh hyo rin dalam hati.

“uhh..ehmm.. hmmm.. molla dia yang menciumku tiba-tiba” ujar hyorin dengan jawaban asal-asalannya.
“bahkan aku, calon suamimu saja belum pernah menyentuhmu” ucap kibum sambil merangkul hyorin , mendaratkan dagu nya di pundak hyorin.

“eh?? Ya!! Sekarang kau su..dd..ahh m..enyen..tuh..ku” jawab hyorin gugup wajah dia merah merona, kibum pun terkekeh melihat yeoja yang akan menjadi istrinya kelak. Kibum pun menarik lengan hyorin mendekap ke pelukannya, “jangan pernah bersentuhan dengan namja lain selain diriku, araseo hyorin-ah?” key kembali membelai rambut hyorin dengan lembut
“a…ra…se..o kibum-ssi” hyorin terlihat ragu ketika menyebut nama namja itu..
“jgn panggil aku kibum-ssi , panggil aku sperti kau memanggil taemin dan satu lagi panggil aku dengan nama key”
hyorin menganggukkan kepalanya,merasa kehangatan akan kata-kata key tadi dan lama-kelamaan dia tertidur dalam pelukan key,terjaga dalam pelukkannya.

-TBC-
Eottokhae?? Gimana menurut kalian?? Gaje yah >< mianhae ini ff debut ku hihi ^^
give me your comment ^^ don’t be passive readers please~

©2011 SF3SI, Freelance Author.

This post/FF has written by SF3SI Author, and has claim by our signature

This FF/post has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^
  • For new reader, please join page Talk Talk Talk
  • Open page LIBRARY if you miss some FF

10 thoughts on “My Real Prince – Part 2”

  1. Rupanya Key yang akan dijodohkan dengan Hyorin. Dan ceritanya Hyorin setuju dengan rencana tersebut. Terus Minho mau ditaruh di mana, ya? Tapi sepertinya Minho tidak serius deketin Hyorin.

    Nice story. Lanjut!

  2. wah key iitu memang sosok yang kadang nyebelin apalagi mulutnya yang cerewet itu tapi sebenarnya di balik itu di cowok yang baik dan hangat.

  3. Ihhh,, si Minho kenapa sihh?? Pakai Kissue-Kissue seperti itu,, #plakk,,,

    Weehh,, jadi yg mau dijodohkan dengan Hyorin itu Key?? Aigooo,,,,

    Taemin kejem amat sama Hyo,, galak pisannn,,, mentang2 Hyo gx pinter2 banget,,,

    Hmm,, kritik dikit ea,,, itu penggunaan huruf besarnya kok berantakan ea,, jadi bacanya kurang nyaman, setiap nama seseorang kan huruf awalnya harus pakai huruf besar,,, #itu ajj sihh,,,

    Di tunggu next part-nya,,, semangat!! 😀

  4. deg..degan !!
    pas bagian key !!! aisssh … minho hanya mau mainin doang ??
    wahhh hyorin .. sama key .. kereeen .. >,,<
    huwaaaa
    gomawo buat ff nya… di tunggu part selanjutnya yaaa…
    ^^
    nice ff thor .. ^^

  5. mnurutku krang greget yg wktu si hyorin tw klo clon suaminya itu si key
    tpi itu si minho naugty bngt yaa,main nyosor” ke bibir orng

    daebak thor,ayo lanjut

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s