Scream – Part 2

Title (*)           : Scream (Part 2)

Author (*)        : Sung Tae Jin

Main Cast(*)   :

  • Jang Eunra (OCs)
  • Lee Taemin (SHINee)
  •  Lee Jinki ‘Onew (SHINee)
  • Kim Taeyeon (SNSD)
  • Kevin Woo (U-KISS)

Support Cast    :

  • Lee Gikwang (B2ST)
  • Yang Yeosob (B2ST)
  • Shin Dongho (U-KISS)

Length(*)         : Sequel

Genre(*)          : AU, Horror, Mystery, Romantic

Rating(*)         : PG – 13

Summary         : You Scream, You Die..

Gmn sma part 1ny? Moga2 buanyak yg suka y.. ini part 2ny nihh.. ayo merapat dan baca ini sama2..

Happy reading^^

scream (part 1)

~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~

Pagi hari yang hangat membangunkan Eunra yang baru tidur dua jam karena kekhawatirannya akan Kevin. Seperti niatnya semalam, ia sesegera mungkin membersihkan diri lalu kembali sendirian tanpa menunggu semuanya bangun dan kembali pulang dari dreamland. Ia kembali ke lorong yang kemarin ia masuki itu. Setelah mengecek Gikwang yang dipastikan belum bangun, ia pergi ke lorong panjang tak berhujung itu. Lampu kuning yang berkedip serta dinding – dinding yang sudah luntur catnya itu menambah kengerian dari lorong kendali. “ Kevin-ah.. Eodieya? “ Bisik Eunra. Eunra terus mencari di sepanjang lorong tanpa menghiraukan pintu – pintu yang ada di kanan dan kirinya. Eunra tetap saja berbisik memanggil nama Kevin yang ia tahu itu tak akan terdengar.

“ Kevin-ah.. Eodieya? “ Eunra berhenti sejenak lalu melihat ponselnya. Ternyata tak ada lagi sinyak yang bisa diraih disini. Terlalu dalam ia masuk ke dalam lorong. Ia tak pernah menyangka bila ruang kendali itu seperti lorong rumah susun yang tua dengan pintu – pintu rumh yang ada di kanan maupun kirinya. “ Kapankah berhujung lorong rumah susun tua ini? “ Keluh Eunra kemudian memasukkan ponselnya ke dalam kantung celananya.

TOK TOK TOK

Ketukan pintu itu membuat Eunra terlonjak kaget. Ia mendekat pada pintu di sebelah kirinya yang sekitar dua meter jauhnya dari tempatnya berdiri sekarang. “ Kevin.. Kaukah itu? “ Ia berjalan selangkah demi selangkah dengan ragu menuju pintu yang masih diketuk itu. “ Kevin.. Is that you? If it’s true, answer me now. “ Eunra masih terus berbicara dengan manusia yang ada di dalam pintu tua itu.

“ Eunra-ah! Kenapa kau mengunciku disini! Eunra-ah! “

“ Ommona! Kevin-ah! Bagaimana kau bisa disana? “

“ Aku mencari Gikwang dan seseorang mendorongku hingga akhirnya aku tersantuk kursi sialan ini! Tolong keluarkan aku Eunra! “

“ Tunggu disana, Kevin. Aku akan memanggil Gikwang. “

“ Cepatlah Eunra! “

Eunra berlari secepat mungkin untuk keluar dari lorong itu. Derapan langkah kaki terburu – buru menggema diseluruh ruangan. Eunra seketika itu juga berhenti. Ia mendengar jelas bahwa ada yang menggandakan derapan kakinya berlari. setiap satu langkah berlari, setelah langkah Eunra, maka langkah itu akan terdengar. Namun saat ia melihat kesekelilingnya, yang ia lihat hanya panjangnya lorong serta pintu – pintu yang menghiasi dinding – dinding lorong. Ia memutuskan untuk berlari lagi dan menemui Gikwang.

“ Kau! Kau mengunci Kevin ‘kan?! Kau menguncinya ‘kan?! Jawab aku sekarang?! “ Eunra mendorong Gikwang yang masih belum sepenuhnya sadar. “ Apa maksudmu..?? “ Tanya Gikwang yang masih dalam proses mengumpulkan nyawanya itu. “ Mana kunci ruang kendali?! “ Tagih Eunra

“  Eunra-ah.. Wae? Pagi – pagi sudah ribut.. “ Tanya namjachingu Eunra sambil mengucek matanya. “ Kunci ada di pinggir ujung kiri bawah pintu masuk ruang kendali. “ Ujar Gikwang sambil memulai langkahnya ke ruang kendali.

Kumpulan kunci tergantung di bawah pintu. Gikwang langsung mengambilnya dan berlari ke dalam. Eunra tertinggal jauh dari Gikwang karena tenaganya sudah terkuras oleh emosinya. “ Selesai ‘kan? Dan tolong jangan menuduhku lagi. “ Ujar Gikwang sambil berjalan keluar. Eunra langsung masuk ke ruangan yang membuat chingu barunya itu harus menginap semalaman disana. Ternyata, ruangan yang berukuran tidak lebih besar dari kamarnya itu adalah kamar mandi dengan dua jendela kayu tua besar berwarna putih dengan cermin kabur dan sebuah kursi merah serta gantungan paku yang karatan. Kevin yang menunduk itu mendongakkan kepalanya dan seketika itu juga berdiri.

“ Gwenchana, Kevin-ah? “ Dengan ragu Eunra mendekati chingunya itu selangkah demi selangkah. “ Gwenchana, Eunra-ah.. Mungkin aku mempunyai anggota tubuh baru. “ Kevin memegangi dahinya yang memiliki benjolan sambil tertawa. Eunra menggelengkan kepalanya dan menggiring kevin keluar dari lorong itu.

“ Kevin, gwenchanayo? “ Yeosob yang memang lebih dekat dengan Kevin karena alasannya yang tidak memiliki pasangan itu. “ Gwechana.. Apakah aku lebih tampan dengan benjolan ini? “ Tanya Kevin sambil menggandeng Yeosob dan meninggalkan sepasang kekasih dan sepasang calon kekasih di tempat. “ Jadi.. Kita terabaikan sekarang? “ Tanya Taemin sambil menganga. “ Kurang lebih begitu.. “ Balas Taeyeon. “ Ya sudahlah. Kajja! “ Onew merangkul Eunra sementara Taemin refleks merangkul Taeyeon. Mereka jalan beberapa langkah lalu berhenti. “ YA! Salah pasangan! “ Teriak Onew sambil menukar Eunra dengan Taeyeon. “ Nah.. Ini lebih baik. “ Ucap Taemin berjalan dengan lingkaran tangan Eunra yang manja. Sementara Onew dengan canggungnya berjalan dengan Taeyeon.

Someone’s POV

“ Jalankan dengan benar. Jangan sampai ia mengetahuinya sebelum tugasmu selesai. “

“ Tenang saja. Ia terlalu bodoh untuk dibodoh – bodohi. “

“ Jadikanlah perkataanmu itu memang benar – benar terjadi. “

Memang ia terlalu bodoh, bukan? Bahkan ia hanya mengandalkan instingnya seperti binatang mengandalkan insting untuk makan. Padahal kubaca, intuisinya sangatlah bagus. Namun intuisinya tidk lagi aktif atau mungkin tak pernah aktif. Kekeke.. Siap – siap saja..

Someone’s POV End

**********************

“ Siap ke pantai hari ini? “ Tanya Taemin di dalam mobil. “ NE! “ Teriak semua penghuni mobil bersemangat kecuali Gikwang yang dipaksa ikut oleh Eunra sebagai tanda maafnya karena telah menuduhnya.

Mobil jeep tak beratap itu berjalan dengan dikendarai oleh Yeosob dengan kecepatan diatas rata – rata itu karena villa cukup jauh dari pantai. Di mobil, seperti kesenangan anak remaja, mereka bernyanyi, bercanda, dan saling menjahili. Mobil rasanya sangat tidak seimbang karena penghuninya yang tak mau diam itu. “ Gikwang-ah.. Apa kau masih marah dengan kejadian tadi pagi? “ Tanya Eunra yang sedari tadi menunggu Gikwang pecicilan seperti mereka. Bahkan Kevin pun sudah bisa beradaptasi. “ Anni.. Aku hanya tak terbiasa ribut. Aku yang terbiasa sendiri menjadikanku seperti sekarang ini. “ Jelas Gikwang “ Ah.. Arasso. Jadi, bila kau ada di sekitar kami, kau harus seperti kami. “ Eunra menepuk punggung Gikwang. Sekali namun pasti. Gikwang sempat sesak karena tepukkan Eunra.

“ Yey! Itu pantai! Itu pantai! “ Teriak Taeyeon sangat tertarik. Taeyeon langsung melompat dan duduk di hangatnya pasir yang masih kering. “ Taeyeon dan kau. Tak berubah ataupun berbeda.. “ Ujar Taemin membantu Eunra turun dari jeep. “ Maksudmu apa? “ Tanya Eunra dengan kedua alis yang ternagkat. “ Maksudnya.. Kalian sama – sama anak kecil, nae aegi.. “ Taemin berlari setelah mencubit pipi Eunra. “ Ya! Sini kau! Pipiku sudah melar karenamu! Dan mereka akan tambah melar jika kau terus menerus mencubitnya! Apalagi dengan cara seperti tadi! “ Teriak Eunra sambil berlari mengejar Taemin yang menunjukkan mehrongnya sesekali.

Sementara Taemin dan Eunra yang berkejaran di bawah pasir dan hangatnya matahari, Onew menyusul Taeyeon dan sekedar berbincang – bincang ditemani dengan terpaan ombak yang menyentuh lembut jemari kaki. “ Boleh aku ikut? Sepertinya kau sangat menikmati terpaan ombak itu.. “

“ Mereka pacaran, kita apa? “ Tanya Yeosob memasang wajah bingung di hadapan Kevin. “ Kita? Kita pacaran juga kalau begitu, chagi.. “ Ujar Kevin lalu menarik Yeosob bermain air. Sementara itu Gikwang hanya berjalan dan menendangi pasir si sepanjang lautan.

Waktu sepertinya dilalui dengan sangat cepat. Baru saja mereka melakukan aktivitas mereka menikmati pantai, langit kemerahan sudah muncul dan burung – burung sudah berterbangan lagi untuk kembali ke sarangnya serta ombak sudah tak sabar ingin keluar menerpa pasir yang kering. Sejenak, Eunra, Taemin, Taeyeon, Onew dan Kevin meliat matahari yang kembali ke peranakkannya. “ Mana Yeosobmu? “ Tanya Onew menggoda Kevin. “ Yeosob.. Ku? Argh.. Terakhir kulihat ia bersama Gikwang. “ Jawab Kevin. “ Kemana mereka? Akan lebih susah untuk pulang jika tak ada Yeosob untuk menyetir dan susah pula jika Gikwang tidak ada, mana mungkin kita bisa pulang? “ Ujar Taemin. Keputusan terbaik memang tinggal mencari mereka. Hari sudah semakin gelap tapi dari sekitar pantai belum juga menemukan kedua namja itu.

Tiba – tiba dari kejauhan, dengan mata keputusasaan, mereka melihat seorang namja berlari yang mereka ketahui adalah Gikwang. Peluhnya bercucuran. Menetes seiring dengan langkah kakinya yang menghentak. Raut mukanya yang panik masih bisa dilihat dengan jelas dari kejauhan pun. “ Yeosob.. Hhh.. Hhh.. Dia.. Hhh.. Dia dibawa oleh orang.. Hhh.. “ Gikwang dengan kegiatannya memburu napas itu, mencoba menjelaskan Yeosob. “ Dimana?! “ Onew terlonjak kaget mendengar pernyataan Gikwang. “ Disana.. “ Dengan sekuatnya menunjuk sebuah belokan menuju jalan setapak, akhirnya Gikwang yang tak kuat lagi itu terduduk. Eunra tanpa banyak bicara berlari kemana telunjuk Gikwang mengarah. Taemin menyusul begitu juga Onew dan Kevin. Sementara Taeyeon membantu Gikwang yang kelelahan berjalan serempak dengannya.

“ Yeosb-ah! Yeosob-ah! Eodieya?! “ Teriak Eunra sambil menahan tangisan yang sudah menggenang di kelopak bawah matanya ketika melihat cairan merah pekat seperti genangan air setelah hujan. “ Yeosob-ah! Yeosob-ah! Yeosob-ah.. “ Akhirnya airmata itu pecah ketika Eunra memanggil nama chingu itu di kata yang terakhir. “ Eunra-ah.. Uljiman.. Kita pasti bisa menemukannya. “ Taemin memeluk Eunra yang terus menangis untuk menenangkannya. “ Bagaimana mungkin aku bisa tenang. Lihat genangan darah ini! Bagaimana dengan keadaan Yeosob?! “ Bentak Eunra. “ Chagi.. Tenang.. Jangan terbawa emosi. “ Taemin seakan tak punya rasa marah sedikit pun dengan chaginya yang terus memberontak itu mempererat pelukannya. Eunra yang termakan habis oleh emosinya itu terus memberontak setiap kali ke empat namja yang tersisa sekarang. “ Lebih baik kalian pulang ke Seoul besok. Aku akan mencari ada apa sebenarnya disini. “ Usul  Gikwang.

“ Aku tak akan pergi dari sini sebelum aku menemukan Yeosob. “  Eunra mencoba menghentikan tangisnya dengan berbicara dengan lugas dan tegas. “ Tapi, chagi.. “ “ Bila kau tak ingin ikut, pulanglah besok. “ Ketus Eunra. “ Aku akan bersama Eunra. Aku tak ingin pulang sebelum Yeosob ditemukan. “ Kevin mendekat beberapa langkah ke Eunra. “ Arasso.. Tapi kita tak mungkin mencari dengan keadaan kita yang seperti ini. Kita harus pulang dan menyiapkan segalanya besok. “ Gikwang yang tidak menunggu persetujuan dari pihak manapun itu memimpin berjalan menuju mobil.

********************

Pagi harinya, tepatnya jam 6 pagi, Eunra sudah bersiap bahkan sebelum Gikwang. Karena biasanya Gikwang yang sudah membersihkan, menyiapkan makan, dan pekerjaan rumah yang lain yang memang sudah jadi pekerjaanya dibayar disini. Eunra sudah membersihkan rumah, menyiapkan sarapan, bahkan sudah mencuci semua baju maupun piring yang bertumpuk. Eunra tinggal menunggu semuanya bangun dan menyuruh mereka untuk bergegas. Karena baginya, keselamatan tak bisa ditunggu keesokan harinya lagi. Sudah dua kali ia dibuat panik dan dibuat menunggu demi keselamatan orang lain.

Bosan menunggu, Eunra yang tidak tega melihat Taemin yang sepertinya sangat nyenyak tertidur karena mungkin ia lelah menahan amarah Eunra tadi malam. Ia sedikit mengelus kepala Taemin lembut lalu mencium keningnya dan membuat Taemin merasa nyaman di tempat tidurnya. Ia pergi sendiri dengan bermodalkan niat dan tekad ke jalan setapak kemarin. Menggunakan mobil jeep yang mereka pakai kemarin, ia mengendarai jeep itu sama seperti Yeosob mengendarainya kemarin. Mungkin lebih kencang daripada Yeosob.

Sesampainya, ia melihat darah yang masih setengah mengering ketika terakhir kemarin mereka melihat darah itu. Kebingungan, Eunra memutuskan untuk menyusuri jalan setapak yang mengarah ke sebuah ruangan kecil dengan pintu berwarna putih yang sudah lapuk. “ Pintu? Untuk? “ Ia berbisik pada dirinya sendiri. Setelah mengecek sekelilingnya yang aman, akhirnya ia berjalan mendekati pintu itu. “ Pernahkah? “ Tanyanya pada diri sendiri ketika masuk ke dalam ruangan itu. Pintu yang dikira ruangan itu nyatanya tangga rapuh dengan cahaya kuning yang agak redup. Mungkin ketakutannya sudah lenyap ketika ia mengingat Yeosob dan bagaimana jadinya namja yang tak tahu dimana sampai sekrang itu bila tidak datang sekarang.

Eunra’s POV

Ini.. Ini ruang kendali ‘kan? Lebih tepatnya bukan ruang, tapi lorong. Tapi bagaimana bisa? Apakah sejauh ini lorong kendali? Untuk apa ruang kendali sejauh ini? Mengetahui kunci yang Gikwang bawa kemarin itu sangatlah banyak bahkan mungkin lebih daripada kunci museum dengan seratus pintu yang mempunyai seratus kunci. Tapi kesimpulanku mengatakan bahwa.. Ini bukanlah ruang kendali. Tidak mungkin ruang kendali mempunyai kamar mandi. Dan tidak mungkin ruang kendali itu memiliki kamar – kamar atau ruang – ruang di setiap lorongnya. Aku sejenak berhenti di tengah jalan, kecurigaanku terhadap Gikwang muncul lagi. Tapi dibalik semua kecurigaan itu, firasatku mengatakan bahwa Gikwang tak mungkin melakukannya. Tapi dari kelakuannya pada kami, ketertutupannya padaku, dia selalu mencurigakan. Akankah ia ingin melakukan sesuatu pada kami, atau.. padaku?

Eunra’s POV End

~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~

TBC

gmn2? gaje y? T^T tk aplah.. yg pnting udh coba buat share.. RCL ny ak minta y dri klian? ^^

©2011 SF3SI, Freelance Author.

Officially written by ME, claimed with MY signature. Registered and protected.

This FF/Post legally claim to be owned by SF3SI, licensed under Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivs 3.0 Unported License. Permissions beyond the scope of this license may be available at SHINee World Fiction

Please keep support our blog, and please read the page on top to know more about this blog. JJANG!

17 thoughts on “Scream – Part 2”

  1. kalo kata saya itu ruangan udah kayak penjara bawah tanah. and… eunra berani banget lah, tapi gegabah. saya masih belum bisa nebak ni siapa orangnya…
    penasaran

  2. Mungkin itu bekas ruang rahasia ? Atau ruang penyiksaan ?

    Yoseob kmn ? Kasian kan beauty kehilangan yo seob. **gaje ni

    Eun ra nya gag kenal kata takut ya. Yg bca aja dag dig dug. Hehehhe

  3. Aduh makin susah nebaknya
    EunRa sebenarnya baik, hanya saja terlalu gegabah, berhubung dia penuh keberuntungan makanya dia selamat.
    Acung jempol dengan tekad EunRa.
    Ckckckck EunRa sepertinya tidak membutuhkan dorongan TaeMin, malangnya nasib TaeMin ◦”̮◦нαнα◦”̮◦нαнα◦”̮◦‎​​
    Lama kelamaan, aku jadi mikir TaeMin dengan GiKwang yang berada di balik semua rencana itu •̃⌣•̃◦​‎​◦°◦нê◦нë◦нê◦◦°◦•̃⌣•̃ nebak” aja
    Seru banget TaeJin, lanjutin (งˆ▽ˆ)ง semangat (งˆ▽ˆ)ง

  4. makin seru thorr…
    wow ruangannya panjang bgt, isinya kaya begituan lagi. apa itu bekas rumah, tapi karena sesuatu jadi ada penghuninya???
    bingung thor..

Give Me Oxygen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s