Tag Archives: SUPER JUNIOR

It’s Not SMTown It’s SMKompleks !! [Chapter 3]

P.S: AKU TAHU PASTI UDAH BANYAK YANG BACA FF INI (TERUTAMA DHIKA). TAPI AKU SENGAJA SHARE DI SINI SOALNYA ICHA ONNIE (author ff ini) BILANG MAU GABUNG ^.^

Narator : Cerita ini kembali bermula dari keadaan di SM kompleks yang tenang, damai, tentram dan….

JRENGGGG!!!
BRANGGG!!!
TRINGGGG!!!
DUUUAAKK!!

DDUUTT!!
*lha?? Bunyi apaan ntuu??*

Narator : ~pingsan dalam sekejap gara-gara penyakit jantungnya kumat~

Author : *entah muncul dari mana* BAIK!! Mari kita tinggalkan saja narrartor yang nggak guna ntu.. sebagai gantinya, saya akan merangkap sebagai narrator juga. *sudah siap sedia dgn blazer khas penyiar berita*

Narrator : HHHEEEKK!!! HELLPPP!!! *teriak minta pertolongan*

Author : *wajah tanpa dosa* LANJUUT!!

Narrator : HEELLPP!!! *makin meronta.. (kasiann bgt wajahnya.. uda kayak ayam abis d sembelih) *

Author : *Mengibaskan rambut dengan anggun* Aduuh, tolong ya sekuritiiiii~~ buang aja nii orang k air terjun niagara.. *nunjuk k arah narrator*

Sekuriti : *hormat ala TNI* Siaapp, mbak!! Laksanakan..

~sekuriti mengangkat narrator entah kemana~

Author : huffft, legaa.. gangguan nya udah ilang entah kemana!!! Next, critanya lanjuttt…

*Musik opening kayak di LIPUTAN 6 di SCTV ntu tuhh..*

Author : Pembaca sekalian, taukah anda… suara apa yang membuat narrator sampe kumat penyakit jantungnya??? *diam sejenak* Iyaaa,,benar sekalii saudara-saudara!!! Jawabannya adalah : Karena TAEMIN sedang bikin BAND!!!

Bagaimana kelanjutan critanya??? Mari kita saksikan…. Ehh, salahh..maksudnya mari kita baca rame-rame… nyooookkk~~~

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

..di rumah Onew…

Taemin : *nyolokin kabel ke sound system yang gedenya na’udzubillah* ehemm.. ehemm.. *busssett, batuknya juga penuh charisma!!* JREEENGGG!!! *bunyi gitar niih* 1, 2… 1, 2, 3… GO!!! *IKLAN DULUUU~~*

Author : kira-kira lagu apa yang akan dinyanyikan oleh Taemin?? Hayoo~~ tebakk..!!

Penonton 1 : AMIGO!!

Author : salahhh~~

Penonton 2 : Juliette!!

Author : salahhh~~

Penonton 3 : REPLAY!!

Author : salaaahh~~ Jawabannya adalahhh….

*Balik lagi ke adegan Taemin*

Taemin : 1, 2… 1,2, 3…. GO!!! *suara rock* Pelangii, pelangii~~~ alangkah indahmu~~ merah kuning hijau, dilangit yang biru~~ pelukismu agung~~ siapa gerangan?? Pelangi, pelangi~~ ciptaan Tuhan…

GUBRAAAKK!!!!!

Changmin, Kibum, Yesung : *entah dating dari mana* WUAAAA~~ TAEMINN.. *wajah terpesona* KERENNN,, COOL,, HEBATTT!!!! *tepuk tangan meriah*

Changmin : udahh lama kita gak denger suara semerdu ini.. *wajah sendu*

Kibum : iya, terakhir kali kita denger naynyian sekeren itu tuh Cuma pas taun kamu sama Minho dan Sungmin masih belajar di SD kita.. *muka sedih*

Yesung : *berpelukan dengan Changmin dan Kibum* Tuhann~~ berikan aku hidupp satu kali lagii.. hanya untuk dengar suaranya… *sambil nunjuk Taemin*

Taemin : *mandang jijik ke CM, KB, ama YS*

Onew : *narik Taemin biar gak dimangsa ama guru gila itu* Hussh, kamu ngapain siih?? Nyanyi lagu kok nggak jelas gitu??

Taemin : kan aku pengen ngeband, pah.. temen temen di sekolah kan lagi kena syndrome nge-band.. masa aku nggak, sih???

Onew : Emangnya kamu bisa mainin alat musik apaan???

Taemin : eehh, papahh.. *sambil goyangin jari telunjuk* jangan remehkan anakmu inii dong!! Aku tuh bisa main alat musik kok..

Onew : *gak yakin ama ucapan anaknya* apaan??

Taemin : qu bisa main… kecrekann, peluit, pianika, ama suling bamboo itu tuuh.. keren kan, pah?? Hebat kan, pah??

Onew : ~menyesali diri karna punya anak kayak gini~

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

… di Rumah Donghae..

Minho : Bang.. *noel noel lengan Donghae*

Donghae : hmmmh?? *masih tetep baca Koran*

Minho : Abang sayang aku kan?? *mulai mijitin kaki Donghae*

Donghae : *mikir : pasti nih anak ada maunya!! Tumben banget dia mau baek am a gue * Hmmhh…

Minho : sayang kann?? *mijitinnya makin keras*

Donghae : *teriak kesakitan* BUSEEETTT!! Kaki abang tuh bukan barbell, Min..

Minho : abang.. *beralih mijitin pundak Donghae* Minta duitt..

Donghae : *mikir : Tuhh kann.. pasti nii anak ada maunya!!* Yaudahh.. Nihh.. *ngasih selembar seribuan ke Minho*

Minho : *mikir : abang gue pelit banget, sih??* Bang, kalo Cuma seribu siih mau d bliin apaan?? Beli bakwan Cuma dapet 2, beli permen Cuma dapet 4, beli chiki Cuma dapet 1.. BUSEEETT DAHH.. pelit banget sii abang!! *ninggalin Donghae sambil manyun*

~Minho masuk ke kamarnya~

Minho : *mikir : hufft, buat beli stik drum tuh gmana caranya ya?? Dasar si Taemin, ada ada aja sih idenya.. masa bikin band ngajakin gue?? Boro boro buat beli stik drum.. buat beli cheese stik aja gue gak punya duit!!!*

*Minho muter muter di kamarnya*

TIBA-TIBA…

AHHHAAAA~~~ *tring!!!*

Minho langsung keluar kamarnya,dan langsung beranjak ke dapur. Sesampainya di dapur, ia mencari cari barang yang dicarinya.. *hallah, ribet nih bahasa!!*

Minho : Bang Donge~~ Liat sapu nggak??

Donghae : ada di teras tuh..

Minho : *beranjak ke teras* nahh, ini diaa.. *sambil ngangkat sapu di tangannya dan langsung dibawa ke kamarnya* Bang Donge!! Jangan ganggu!!

Donghae : *ngangkat bahu*

Sedangkan dari kamar Minho, terdengar suaraa..

DUAKK!!
CKKKIITT!!!
PRANKK!!
GRRRRR!!!

Donghae : Buseeett!!! Jangan jangan nih anak pengen bunuh diri gara-gara nggak gue kasih duit, ya?? *muka khawatir*

Donghae langsung bergegas menuju kamar Minho…

Donghae : Minho~~~ jangan bunuh dirii, dek!!! Abang sayang kamu, kok!! SUMPAHHH!!!

Minho : *keluar dari kamar dengan wajah tanpa dosa* Apaan sih, bang??? Berisiik tau~..

Donghae : Lha?? Kamu nggak jadi bunuh diri?

Minho : siapa yang mau bunuh diri?? Aku Cuma bikin ini kok.. *sambil nunjukin 2 stick yang ada di tangan*

Donghae : Kok bisa?? *Heran*

Minho : Bisa bisain ajaa.. Udah ah, bang! Aku pergi dulu ya?? Daah~~

Donghae : *masih bingung darimana Minho dapet stick itu* hmmmh, apa mungkin dia “ngepet” ya??

Tapi saat Donghae melirik ke dalam kamar Minho…

Donghae : MINHOOOO!!! ITUU SAPU KITA SATU SATUNYA, TAU!!! KNAPA DIHANCURINN???

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

… Di kost’an SungMin..

..Sungmin masih telpon telponan ama pacarnya..

Sungmin : chagiyaa~ tau nggak?? Ada yang nawarin aku main band loh..

Pacar sungmin : Oya, siapa?

Sungmin : ehhmph, adaa deh.. tungguin aja, pasti sebentar lagi kita bakal bikin album dan bakalan go internasional. Kayak kamuu~~

Pacar Sungmin : iiih, oppa genitt lagii~~

Tiba-tiba…

Minho & Taemin : Sungmin hyung~~ latihann yukk!! *n.b : ucapan dgn nada anak kecil ngajak maen*

Sungmin : ehh.. chagiyaa~ udah dulu yaa?? Kayaknya temen band aku udah ngajakin buat latihan niih..

Pacar sungmin : uhhmph, ya udah.. smangat yaa..

Sungmin : iyaaa.. kamu juga jangan kecapekan yaa, chagiyaa~ trus, jgan lupa…

Minho & Taemin : SUNGMINN HYUNG!!!!!! BURUAANN..

Sungmin : iyaaaaaaaaaaaa~~~

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

HARI H..

~5 jam menuju konser Taemin ROCK di SM kompleks~

Taemin : *bolak balik d backstage*

Minho : *pusing gara-gara dari tadi ngeliatin Taemin bolak balik terus*

Sungmin : *asyik telpon telponan ama pacarnya*

Tapii di luar backstage, Onew sedang bingung karna nggak ada warga yang bersedia menonton konser anaknya kecuali trio guru di SM kompleks yang semangat menyemangati TAEMIN ROCKS, bahkan mereka sampai membuat spanduk dan yel yel penyemangat.

Onew : waduhh.. kasian kalo nggak ada yang nonton konsernya Taemin. Bisa bisa ntar dia down dan nggak bisa mengembangkan potensi yang terpendam di dirinya lagi.. *lebay gila nih bahasa suami saia*

Tiba-tiba..

*tring!!!!*

Onew bergegas ke kamarnya dan membawa dompet kreditnya beserta peralatan lainnya. Ia kemudian bergegas ke rumah Leeteuk.

TOK.. TOK.. TOK..

Leeteuk keluar dari rumah dengan wajah ramahnya.

Leeteuk : wahh, pak Jinki. Ada perlu apa ya??

Onew : Pak Leeteuk punya hutang 456.986 ribu. Bayar sekarang dengan uang pas!!! *menengadahkan tangan*

Leeteuk : *melongo* wahh, kalau 456.900 nya sih saya punya pak.. tapi kalo 86 rupiahnya, nggak ada.

Onew : kalo gitu, bapak mesti nonton konser Taemin sekarang juga!! Baru saya anggap hutang bapak yang 86 rupiah itu lunas.

Leeteuk : HAH???
^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^
Beralih ke Yoochun, Jonghhyun, Key dan Heechul…

Yoochun : ehh, katanya ada konser di rumah pak Jinki.

Key : terus??

Jonghyun : Lha?? Lo gimana sih?? Itu berarti ada…

Heechul : MAKANAN GRATISSS!!!

Yoochun, Key, Jonghyun, dan Heechul : TARIIIKK JABRIIK.. BERANGCUTT!!!!

~sungguh malang nasib para anak kost~
^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^
Beralih ke Junsu dan Kyuhyun..

TOK..TOK..TOK..

Kyuhyun keluar dengan siluet senyuman malaikatnya…

Onew : KYUHYUN!!!!

Kyu : *kaget* ada apaan nih, pak Jinki??

Onew : Kamu mau iniii??? *nunjukin seluruh kaset games terbaru yang paling keren*

Kyu : *matanya berbinar* MAUUUUU~~~

Onew : tapii ada syaratnya!!!

Kyu : apa??

Onew : kamu mesti nonton konser Taemin jam 5 ntar.. baru saya kasih kaset games ini.

Kyu : Ohh, iyaaa!!! SIAPP!!

Onew : Ajak juga si Junsu sekarang juga!!

Kyu : *secepat kilat narik Junsu yang masih tidur di kamarnya* Nih pak, Junsu’nya udah saya bawa!!

Junsu : Hoaaampph.. *masih tidur sambil meluk guling*

Onew : sekarang buruan kalian ke sana!!!

Kyu : *berjalan sambil nyeret Junsu yang masih asyik tidur*
^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^
…Di Rumah Eunhyuk…

Eunhyuk sedang asyik nari Sorry Sorry di rumahnya. Tapi…

TOK..TOKK..TOK..

Eunhyuk : Siapa??? *masih nari sorry sorry*

Onew : Pak, mau sehat nggak??? *teriak dari depan pintu*

Eunhyuk : Hah??? SEHAT?? *buru buru bukain pintu*

Onew : Iya pak, kan di rumah saya mau ada konser, nahh.. ntar kan biasanya kalo pas konser gitu tuh sering “ajojing” gitu kan?? Pasti bakal keringetan!! Kalo keringet itu kan tandanya sehat, pak!

Eunhyuk : Ohh, iyaaa.. betull tuh, pak Jinki!! Uhhmph, sebagai ucapan terima kasih karna udah ngasih tau saya soal acara ini, saya kasih uang ini buat pak Jinki. *ngasih duit segepok!!!!*

Onew : bussseet!!! Rejeki mah gag bakal kemana-mana!!! *senyum licik*

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

WAKTUNYA KONSER…

Taemin naik ke panggung dengan gagahnya, Minho dan Sungmin mengikuti di belakangnya.

Taemin : *gayanya uda cool banget* Ehem.. ehemm.. ARE YOU READY TO ROCK???

*hening dan hanya terdengar teriakan dari trio guru beserta Onew doang*

Taemin : nahh, kali ini, Kami TAEMIN ROCKS akan menyanyikan sebuah lagu.. AYO NYANYI BARENG BARENG!!!! 1,2… 1,2,3.. GO!!!!

JENG.. JENG.. JENG..

Taemin : balonku ada limaaa~~ rupa rupa warnanyaa~~ hijau kuning kelabuu~~ merah muda dan biru~~~

YS,CM ,Kibum berteriak histeris saat mendengar Taemin menyanyikan lagu itu.

Onew langsung menangis terharu saat menyadari bahwa anaknya pnya bakat terpendam.

Jonghyun, Key, Yoochun, dan Heechul langsung melahap hidangan prasmanan yang disediakan oleh Onew. Bahkan Heechul sudah membawa kantong plastic untuk membungkus makanan yang ada sebagai persediaan di kost’an.

Eunhyuk langsung bersenam ria di depan panggung biarpun lagunya nggak cocok.

Kyuhyun senyum teruss karna sudah tidak sabar menunggu hadiah kaset dari Onew. Sedangkan Junsu masih tertidur pulas sambil memeluk gulingnya di pundak Kyu.

Leeteuk hanya bisa diam karena bisa dikalahkan hanya dengan 86 rupiah saja.

Sedangkan Donghae?? Dia sedang sibuk membenarkan sapu yang telah dipatahkan oleh Minho untuk dijadikan stik drum.

TAEMIN ROCKS JJANG!!!!!! :)

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

By : Icha_KyuRa aka Leaderlover
P.S: Icha onnieeeee…. anda di mana???? Huyyyy.. maish UKK kah???? Katanya mau berbagi ff SHINee????
We Can’t Claim this FF as ours

Our Love Should Go On – Part 2

“Miiaaann. .miaan. .Onie bukan maksud sama Onie kok. .!” Ri chan meringis, kemudian Ri chan menghampiri kedua Onienya itu. “Sudah ku bilang Onie jangan terlalu dekat dengan Teukki Oppa. .! apa Onie tidak sadar kalau Teukki oppa itu sudah Om Om .. . .?”. Ujarnya tanpa rem membuat Sun Yi dan Min Gi melotot tajam pada Ri chan .*miiaann. .bungkuk2 badan ssama Lani*

“Kyu hyun mu itu juga anak kuliahan kan . . ?”. sindir Min Gi.

“Nn. .nnee. .bener ssii. .tapi kan dia tidak satu angkatan sama Teukki”. Min Gi dan Sun Yi  bawa golok. “Miiaan. .miiaan. .Onie. .nee Kyu juga Om Om kok”. Ri Chan meringis takut golok itu menebas lehernya *saddis*  .’Tapi masih imutan Kyu’. Tambahnya dalam hati.

****

Di Café dekat taman Seoul.

Neul Rin duduk sambil meletakkan kepalanya di pundak Donghae, Ri rin sibuk suap suapan kimchi sama Minho. Sun yi terus ngelamunin Onew, Min gi ngucek-ngucek  es jeruk pake sedotan gara-gara digaringin gak ada Jonghyun yang bisa dia ajak berkelahi,katanya Jonghyun ijin gak hadir karena dia harus membantu Ummanya jaga warung *ckckck anak yang baik*. Ah seul sibuk dengan googlenya, buat nyari info terbaru tentang Cristian Ronaldo, untung Heechul oppa lagi sibuk ngerjain tugas kuliahnya. Kalau dia ada disini mungkin mereka bakal rebutan search Google, yang satu pengen info update tentang sepak bola, yang satunya lagi pengen update tentang perawatan wajah.Sedangkan Ri chan sibuk dengan matanya yang nangkap seorang cowok imut lagi sibuk menggambar sketsa ditaman.Ri Chan senyum-senyum gaje. .!. ‘Immutt! Tapi kenapa dia lebih cantik dariku?’ pikirnya.

Terakhir, Onie ke empatnya Neul Rin, Shin Hyun Young. Gadis yang menjadi pendiam sejak kekasihnya meninggalkannya untuk selama-lamanya, bernama Choi Siwon.Siwon satu angkatan dengan Donghae dan Kyuhyun yang sekarang baru masuk semester dua dikampusnya. Hyun Young kehilangan Siwon sudah hampir satu tahun. Kejadian itu masih terbayang dibenaknya. Kejadian disuatu siang yang menjadi saat terakhirnya mereka bertemu.

Pada saat itu, wajah Siwon pucat, tapi dia memaksa ingin jalan-jalan di Everland theme park, taman bermain dan festival bunga di seoul.

“Oppa. . kau sungguh tak apa-apa. . .?”tangannya mendarat dipipi Siwon.“Ne. .jaggi memangnya kenapa. .?”.Siwon membalas tangan Hyun Young.“Wajahmu terlihat pucat sekali. Apa kau sedang sakit. .?” Tanya Hyun Young cemas.

“Aaannii. .aku sungguh tak apa-apa. .kita jalan-jalan lagi! Khaza!!” Siwon menarik tangan Hyun Young.Tangan Siwon ditariknya kembali. “Aaanii oppa. .ayo kita pulang!”

“Waeyoo. . .?”

“entahlah. .tapi aku ingin pulang!!”

“baiklah! Tapi ini bukan gara-gara kau mengkhawatirkan oppa kan. .?”

“Aanii.”Hyun Young menggelengkan kepalanya. Tapi dibelakang tubuhnya Hyun Young ngegabungin jari tengah dan telunjuknya waktu berbicara tadi. Dan itu artinya dia berbohong.

“Baiklah kita pulang.. .!”ucap Siwon tersenyum.

Setelah mereka sudah berdiri didepan rumahnya Hyun Young. Tiba-tiba tatapan mata Siwon kabur dan kepalanya terasa sedikit pusing. Ia memejamkan matanya. Otot-otot wajahnya menegang.

“Oppa. . .Gwenchanayo?”. Tanya Hyun Young curiga.

Siwon memijit keningnya. “Gwenchana jaggi. .mungkin aku cuman kelelahan”. Siwon berusaha tersenyum.

“Kalau begitu istirahatlah dulu dirumahku sampai kau benar-benar sehat, aku tidak mau oppa mengendarai mobil dengan keadaan seperti ini!!”. Hyun Young semakin cemas melihat Siwon yang wajahnya semakin pucat.

“Apa kau sebegitu khawatirnya dengan Oppamu ini?” Siwon mengacak rambut Hyun Young lembut.

“Entahlah. .rasanya tidak mau Oppa pergi. .!!”

“Kalau oppa pergi, jaga dirimu baik-baik jaggi. .”

“bukankah Oppa yang akan menjagaku. .?”. Ucap Hyun Young berusaha tenang di tengah ketakutan yang dia sendiri tidak tahu kenapa. Siwon menatap Hyun Young dalam-dalam, kemudian memeluknya. “Saranghaeyo!”. Ucap Siwon pelan semakin mendekap Hyun Young erat-erat. “Na do saranghaeyo. .Oppa!” balas Hyun Young. Siwon melepaskan pelukannya dan beranjak pergi meninggalkan rumah Hyun Young .

“Oppa. .!”

Siwon memutar tubuhnya. Hyun Young merasa berat membiarkan Oppanya pergi. “Nee. .?”. Siwon menatap Hyun beberapa saat sebelum melambai dan meninggalkan Hyun yang masih berdiri ditempatnya sambil memandangi kepergian Siwon dengan tatapan khawatir.

Satu jam kemudian telepon rumah Hyun berdering keras. Ada rasa gugup saat mengangkatnya. Setelah mendengar sesuatu dari orang yang meneleponnya. Hyun mendekap gagang telepon didadanya. Tidak percaya dengan apa yang didengar. Ingin sekali dia berteriak memanggil oppanya, tapi lidahnya terasa kelu, air matalah yang menjawab semuanya. Siwon meninggal karena kecelakaan setelah mengantar Hyun pulang. Saat mengendarai mobil, sakit kepala Siwon semakin parah. Dia tidak bisa mengemudi mobilnya dengan baik. Mobil Siwon menghindari Truk yang berlawanan arah tapi naas, mobilnya menabrak pohon. Ada rasa penyesalan dihati Hyun Young. Kenapa dia tidak berusaha keras untuk mencegah Siwon pergi.

“Onie. .Oniee!”. Tangan neul Rin melambai lambai didepan mata Hyun.

“Nnn nee. .!” Hyun Young sadar dari lamunannya..

“Hyun apa kau tidak apa-apa?”. Tanya Ri rin cemas.

“Aannii. .Onnie. .!”

Sesaat suasana hening. Mereka tahu Hyun sedang berbohong, dia sedang teringat kembali dengan Siwon.

“Hheehh. .kok pada bengong ssii. .! kita kan mau diskusi tentang hukuman buat Ri Chan!”. Min Gi buka suara.

“Dasar Onie kejjam. .! ngebet banget sih pengen ngasih hukuman buat dongsaengnya!”.  Rin Can melotott kejjam pada Min Gi

“Siapa suruh pacaran sama Om Om! Boongan lagi!. .kekkeekke. .kke”. Min Gi terkekeh kekeh sampai dia sadar Onie dan Dongsaengnya termasuk dengan Oppa2nya yang sudah tahu masalah Sun Yi menoleh khawatir kepadanya.

Min Gi langsung diam. Dia melirik Sun Yi yang sudah mengepalkan kedua tangannya. Ri Chan dan Neul rin menjulurkan lidahnya.

“Onie. .miiiaaannnhaeeyoo.”. .Min Gi memelas.

“Sudah. .kenapa kau harus meminta maaf. .? aku kan tidak pernah berpacaran dengan Teukki Oppa. .”. Sun Yi mengelak, kali ini wajahnya semakin merah.

“Onie. . . .emang siapa yang bilang kalau kau berpacaran dengan Teukki oppa.?”. Ujar Neul Rin dengan wajah innocentnya disambut dengan tawa meledak Onie dan dongsaengnya.

“A a akk akkuu cuman . . .asal bicara saja!!!!!”. Jawab Sun Yi gelagapan dengan wajah yang sudah berwarna merah ati. “Suddaah! Cepet kita putusin hukuman apa yang bakalan Ri Chan terima!”. Lanjut Sun Yi berusaha mengalihkan pembicaraan.

Semua Nampak serius berpikir, Ri Chan cemberut melihat semuanya itu. Dongsaeng yang malang!bahkan Neul Rin yang satu komplotan dengannya saja asyik berdiskusi dengan Donghae dan Min Gi. “Dasar Onie Durhaka!”. Gumamnya dalam hati.

“Yaaa! Akku punya idde!”. Celetuk Yesung memecahkan Keheningan yang terjadi.

“eolteokhae????”. Tanya Min gi antusias.

“DORAA!”. Mata Donghae berbinar-binar seakan bangga dengan idenya itu.

“Maksudnya?”. Ri Rin tidak mengerti dan bertukar pandangan dengan Minho. Minho menaikan bahunya, isyarat tidak tahu.

“Kalian tahu badut Dora yang ada di taman kota Seoul. .? kita hokum Ri Chan menjadi badut itu selama 6 hari ”

Mereka teringat dengan badut Dora yang ada setiap hari Sabtu dan minggu di taman kota, yang berarti Ri Chan harus menahan malunya selama tiga minggu. Badut itu selalu memberikan balon gratis pada anak-anak yang sedang bermain di taman,dengan tujuan taman kota akan selalu ramai dengan anak-anak kecil.

“Kyaaaa. . .!!!! Oppa. .kenapa kau bisa punya ide seperti itu? Kau terinspirasi dari mana?”. Ri Chan tidak bisa terima dengan hukuman yang akan dia terima.

“Aku terinspirasii darii. . .”. Donghae melirik nakal pada jagiyanya, Neul Rin yang mempunyai poni pagar dan gaya rambut di bob, ditambah pipinya yang tembem emang menghasilkan khayalan kalau dia seperti Dora. *Nyebbelin terpaksa aku yang dikorbanin kayak Dora. Padahal nggak mirip sama sekali. Hikss. .nangis dalam pelukan Donghae*

Mereka semua menoleh pada Sung Ni dan melihat style rambutnya dalam-dalam. Sung ni menyadari apa yang terjadi, “OOoooppppaaaaaaaaaaaaaa!!!!!” teriak Neul Rin sambil nyambak-nyambak rambut Donghae gaje diikuti tawa meledak mereka.

TBC. .

Miian ya. .part ini member SHInee.a blum adda. .^_____^

Created by: Neul Rin

Signature

This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^ (SHINee Toplist)
  • Open page Talk Talk Talk if you want to talk out of topic

Behind The Scene ‘Loe Boleh Gila’ – Kegilaan Ketiga

Setelah melewati banyaknya rintangan yang harus mereka hadapi dalam pembuatan syuting ini (alah), mereka akhirnya berusaha untuk serius..

Leeteuk : Siap? Take!

TAKE 1

Jonghyun : Annyeong!
Leeteuk : CUT! Jonghyuuuuuuuuun! Ini Indonesia bukan Korea! Gunakanlah bahasa Indonesia!
Jonghyun : Ah, hyung gak ngomong sih daritadi…
Leeteuk : Lah kamu gak nanya!
Jonghyun : Harusnya hyung ngasih tau!
Leeteuk : Harusnya kamu nanya!
Jonghyun : Hyung yang salah!
Leeteuk : Kamu!
Jonghyun : Hyung!
Semua : ………..

Heechul : Ah capek ngeliat mereka berantem. Mending beli rujak deh.
Onew : Apa itu rujak?
Heechul : (mau ngejawab, tapi diserobot sama Hero)
Hero : Sejenis bulgogi?
Heechul : (mau ngejawab, tapi diserobot sama Yunho)
Yunho : Atau bibimbap?
Heechul : (mau ngejawab, tapi diserobot sama Yoochun)
Yoochun : Atau…. Apa ya hyung?
Heechul : (kesel) Heeeeey! Gimana aku mau jawab kalo kalian serobot terus??
Onew, Yunho, Yoochun : (nundukin kepala) Mianhae hyung, kami cuma mau tanya rujak itu apa…
Heechul : Rujak? Mungkin sejenis nasi goreng beijingnya Hankyung.
GUBRAK~

Shindong : Rujak itu sejenis kimchi hyung, tapi pake buah.
Heechul : Ah! Itu dia yang mau aku katakan!
Onew, Yunho, Yoochun : (dalam hati : kalo gatau sih jangan banyak omong hyung!)
Heechul : Siwonnie, tolong belikan aku rujak yah yah yah?
Siwon : (kesel gara-gara digangguin pas lagi baca alkitab) GAK!
Heechul : (nyindir) Anak tuhan kok pelit…
Siwon : (gapeduli)

Leeteuk : Oke semua! Ayo stand by!
Semua : Siap hyung!
Leeteuk : JongKey! Ayo mulai!
JongKey : Oke hyung!

TAKE 2

Jonghyun : Selamat siang semuanya, masih bersama saya Kim Jong Hyun SHINee dan teman saya…
Key : Kim Ki Bum atau Key dari SHINee. Kita disini akan membawakan acara…
JongKey : Loe Boleh Gila! Yeaaaaaah \m/ (apacoba)
Key : Hari ini, ada Suju sunbae yang pengen nyobain rasanya jadi GILA!
Jonghyun : Langsung saja liputannyaaaa!
Leeteuk : CUT! Yak, bagus. Sekarang, kita dari SuperJunior akan membawakan lagu+dance Sorry, Sorry!
Donghae : Ah, udah biasa hyung!
Eunhyuk : Bonamana dong!
Sungmin : Boom Boom aja!
Leeteuk : Apanya yang biasa? Kita bakalan ngedance diatas BUSWAY!
Member Super Junior (ex. Henry & Zhoumi) : MWOOOOOOOOOOOOOO????
Member SHINee & DBSK : (dalam hati : ckck, keren bener nih Leeteuk hyung, jiwa pemberani!)

Heechul : Hyung! Aku masih mau makan nasi goreng beijingnya Hankyung!
Hankyung : Hyung! Aku masih mau masak nasi goreng beijing!
Yesung : Hyung! Aku masih mau nyanyi!
Kangin : Hyung! Aku masih mau tidur!
Shindong : Hyung! Aku masih mau makan!
Sungmin : Hyung! Aku masih mau ngutek kuku!
Eunhyuk : Hyung! Aku masih mau mimpin Monkey Castle (apacoba)
Donghae : Hyung! Aku masih mau mimpin Fish Castle (apapula)
Siwon : Hyung! Aku masih mau baca Al-Kitab!
Ryeowook : Hyung! Aku masih mau masak!
Kibum : Hyung! Aku masih mau senyum!
Kyuhyun : Hyung! Aku masih mau hidup!

Leeteuk : Aku masih mau digaji tau!

Akhirnya member Suju terpaksa mengikuti keinginan leadernya… (kasihan)

Singkat cerita, mereka akhirnya naik ke atas atap busway (dengan izin dulu tentunya), mereka akan membawakan lagu Sorry, Sorry. (bisa ngebayanginnya??) Tapi apa yang terjadi?

TBC—


signature

This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF
  • Vote us please, our rating going down on SHINee toplist, so please vote us ^.^

GHOST STORY : Hantu Labu

Apa jadinya kalau cowok-cowok ganteng SM tinggal di Magelang di sebuah rumah besar bernama Rumah Super Ceria. Langsung saja kita intip rumahnya

Actress/couple:

Zika – Key

Karlie – Eunhyuk

Lana – Onew

Gaby – Jonghyun

Mincha – Changmin

Asta – Siwon

Novi – Taemin

Lani – Eeteuk

Nina – Minho

Fathia

Who want to be with them? Or you wish them to be with? (Ngaco dah tuh bhs inggrisnya)

Donghae

Kyuhyun

Jungsu

Heechul

Hangkyung


P.S: Mian kalau FF nya kacau.. soalnya ini FF di buat keroyokan. Yang bikin semua author advisior (siapa aja? buka di page Staff Directory kalau mau tahu siapa aja). Ini sih baru sekedar asal-asalan, tapi kita bakal sering-sering bikin FF yang mencangkup para reader dan author supaya lebih hidup dan lebih akrab.. ehehehe.

FF ini di buat berdasarkan data guestbook yang lama, jadi yang merasa udah ngisi GB tapi namanya gak tercantum.. kita deep bow yah soalnya itu berarti pas FF ini dalam proses pembuatan kalian belum ngisi GB. Ehehehehe… miaaaaannnn.. *deep bow rame-rame*

Yang merasa tidak setuju dengan pasangannya silahkan angkat pantat. Ayo-ayo…

Kita tahu FF ini pasti big fail.. kekekeke.. tapi pokoknya berhasil ataupun enggak komen aja lah sebanyak-banyaknya.. gegegege. *reader: wah banyak omong nih! Kapan mulainya?!* Weiss.. sabar buuu… langsung aja deh kalo begetoh..


Pagi hari di sebuah rumah besar di Magelang, Jawa Tengah.

“ONEEEWWWW!!!! WOY KEBO! BANGUN!” seperti pagi-pagi biasanya… suara kerusuhan selalu terdengar memanggil sebuah nama, Onew!

“AGH… GILA LO! Lama-lama kaki gw botak sebelah! Ganti-gantian kek, kanan kiri kanan kiri!” protes Onew yang sudah sadar 99%. “Bodo amat! Kalo lo masih susah juga di bangunin besok-besok gw seret pake mobil!” Onew mengelus-elus kakinya. “Ya elah, sama pacar sendiri aja tega bener sih lo.”

“Udah sono mandi! Airne sela mau dingin itu (Airnya keburu dingin)!”

“Lana.. mandiin dong…”

“Ngarep mu! Ogah deh gue!!! Udah sono.. kalo gue sampe kelewatan abang tukang sayur, lo gw suruh lari kepasar lagi!”

“Igh! Gw pacar lo atau pembokat lo sih?!”

“Gw jadiin pacar supaya bisa jadi pembokat!” Lana langsung berlari keluar sambil tertawa terbahak-bahak. “Woy! Ojo di guyuh (jangan ketawa)!” omel Onew dengan bahasa super medok. *di getok fans Onew yg lain.*

“Lan.. liat Karlie gak?” Lana menghentikan langkahnya, memandangi cowok yang hanya mengenakan tank top putih*tank top bukan cuma buat cewek loh* dan boxer biru. “Ihhh.. sok seksi lo!” *padahal sih emang seksi.. wakakakaka.. uhuk uhuk..*

“Ihh bocah! Sopan bener dah lu sama yang lebih tua! Gw bilangin Karlie abis lo di gebukin! Liat gak tuh anak di mana?”

“Gocap!” seru Lana dengan alis terangkat, menantang sambil bertolak pinggang. “Wah… matre lo! Masih kecil aja udah penjilat!”

“Ah Kunyuk! Sok tua lo! Mau tahu gak?!” desak Lana. “Kalo bukan karena lo ceweknya Onew udah gw usir keluar lo!” perotes Eunhyuk sambil mengeluarkan dompetnya. “Yahh.. kagak ada uang gocapan gua..”

“Ya udeh yang lebih gede juga kagak ngapa.”

“Ya elah.. gocapan aja kagak punya ape lagi yang lebih gede tulul!”

“Dasar kere!” Lana menendang tulang kering Eunhyuk dan berlalu. “Ye bocah sike! Gw kere juga gara-gara lo mintain mulu!” seru Eunhyuk sambil memegangi tulang keringnya.

***

“Ehh.. hari ini hari Halloween kan?” tanya Jonghyun yang lagi asik berduaan sama Gaby. “Eh iya? Kok gw baru inget sih? Kalau gitu kita harus siap-siap dong… pasti orang-orang sekompleks juga pada bakal bikin pesta.” Gaby langsung berjalan ke tengah ruangan.. tempat seluruh penghuni Rumah Super Ceria pada ngumpul.

“Cuy.. berhubung hari ini adalah hari Halloween, jadi kita harus belanja buat kebutuhan pesta semacem permen, topeng, kostum de el el lah… siapa yang mau belanja?” tanya Gaby mengalihkan semua perhatian. “Entu… yang paling tajir aja.. Siwon ama Minho!” seru Mincha cepat. “Eh.. kok gua?!” elak Siwon cepat. “Anak tuhan gak boleh pelit!” potong Heechul. “Asta.. lo kagak belain gua?” tanya Siwon pada Asta yang lagi asik baca majalah.

“Kan emang elo yang paling tajir won.. tuh.. nama lo aja Won! Mata uang Korea… gak apa-apa deh sekali-sekali… ehehehe..”

“Wah.. salah pilih pacar gua…” ujar Siwon sambil garuk-garuk kepala. “Minho lo setuju kan buat bayarin belanjaan?”

“Gw gak setuju!”

“Ya elah Nin.. pacar lo aje diem masa lo gak setuju.” Sambung Fathia. “Cowok gw sih emang diem! Tapi bisa-bisa bokek nanti dia kalo tiap hari bayarin seisi rumah ini. Changmin aja dah!” Nina menunjuk Changmin yang baru aja ngasih sekotak coklat ke Mincha.

“Ogah gua!” sergah Changmin cepat. “Enak aja! Kasian nanti cowok gw gak bisa ngajak gw jalan!” bela Mincha. “Terus sape dong?” tanya Gaby akhirnya. Semua mata langsung tertuju pada Eeteuk. Orang tertua di  RSC yang meditttttnyaaaa minta amplopppppp!!!! *di geplak fans Eeteuk.*

“OGGGAAAAAHHHHH!!!!” *gaya ngambeknya Pak Allo di Kejar Tayang*

“Tunggu deh! Kan ini hari Halloween berarti harus ada labu!!!” seru Novi yang tiba-tiba berlari keluar begitu terdengar suara abang-abang yang berteriak.. Sayuuuurrrr.

“TADA!!! Labu sudah siap!”

“GILA!” seru seluruh penghuni RSC dengan kesal. “Lho? Kenapa?” tanya Novi polos. “Nov.. lo udah minum obat belon sih?” tanya Taemin menahan malu. “Udah semalem.” Jawab Novi tanpa dosa. “PANTEZZZ!!!”

“Woy bocah! Kita entu mau ngerayain hari Halloween bukannya mau ngerayain hari masak bersama!” sembur Karlie kesal. “Terus?”

“Labu yang di butuhin di hari Halloween itu bukan LABU SIYEMMMM!!!!! Labu siyem itu BUAT SAYURRRR BUKAN BUAT PESTAAA!!!!” teriak Karlie di depan wajah Novi yang memasang tampang tak berdosa.

“Eta teh gelo sia *au dah tuh tulisannye bener apa kagak.. wakakaka*!” sembur Eunhyuk. “Lah emang buat masak… kalian kira gw beli ini labu buat apaan? Buat Halloween ???” tanpa rasa bersalah seluruh penghuni rumah yang dari tadi ngatain Novi langsung ngibrit gara-gara malu.

***

“Aduhh resek banget sih?! Bisanya cuma ngotorin lante aje…” gerutu Heechul sambil memandangi labu yang berceceran di lantai. “AYAM!” seru Heechul kaget gara-gara pas dia balik badan ada jubah item terbang.

“Kembalikan kepala sayaaa!!!!”

“AAAAAAAAAAAAA.” Jerit Heechul histeris dan langsung berlari ngibrit sambil terus berteriak.. “HWUAAAA ADA AYAMMMM!!!!”

“Mane?” Onew melongo ke luar kamar gara-gara Heechul lari sambil jerit-jerit ngelewatin kamarnya. “Woy Ichul! Mane ayamnye???”

“DI KANDANGGG!!!” *Eh buset… itu orang takut ato apa sih?!* teriak Heechul sambil terus berlari. “Woy Heenim… kenape lu?!” Junsu menahan Heechul. “Itu… hhhh… tadi… hhhh…. Haduhhhhh capeeeeggggg….” Heechul menjatuhkan dirinya di lantai.

“Berisik banget sih!” gerutu Changmin dan kini seluruh penghuni rumah berkumpul di tengah ruangan gara-gara jeritan Heechul bikin congek-congek di telinga mereka pada beler semua… *author di karungin sama penghuni RSC terus di buang ke laut*.

“Haduh.. jantung gw…. Siapa sih yang beli ini rumah?!” omel Heechul masih dengan nafas terengah-engah. “Au tuh… tanye aje si Hangkyung.” Donghae langsung menunjuk Hangkyung yang sedang mengerutkan alisnya.

“Tadiii… kan gw lagi jalan, terus banyak ayam bececeran di lante. Niatnya gw mau cari kalian suruh beresin yang pada mainan ayam, tapi tiba-tiba pas gw noleh ada jubah item. Gw kaget, terus gw latah LABU!… tiba-tiba tuh ayam minta kepalanya…-“ tiba-tiba Heechul berhenti bercerita.

“Eh tunggu.. ini yang bego, yang tolol, yang idiot kita atau elo? Mainan ayam?” tanya Hangkyung dengan alis berkerut, semuanya terdiam.. mencoba berfikir yang bego siapa. “Emang kita pada mainan ayam? Kyu.. lo tadi mainan ayam?” tanya Key. “Kagak.. gw dari tadi mainan game.”

“Jonghyun? Lo tadi mainin ayam?” tanya Key pada Jonghyun. “Kagak.. dari tadi gw mainin Gaby sama piano… eh maksud gw mainin Piano sama Gaby.”

“Ini kan hari Halloween nah dari tadi kalian mainin ayam kan????” tanya Heechul akhirnya. Semuanya masih terus berfikir… yang benar dan yang salah itu sebenernya siapa. Tiba-tiba Heechul sadar kalau yang salah itu dia.

“Gw tahu sekarang… Heechul itu kalau latah ayam bukan labu. Jadi… yang bener, pas dia lagi jalan banyak labu berceceran terus pas dia balik badan ada jubah item terbang terus dia minta kepalanya. Ya kan?” akhirnya Fathia berhasil memecahkan satu masalah.

“Oh iya bener… ah lo Chul! Cerita gitu aja kagak becus!” omel Eeteuk.

“Tunggu deh… minta kepala? Labu? Jubah hitam terbang?” Novi membuat yang lain kembali berfikir.

“Please give back my head!”

“Kagak usah sok ngomong pake bahasa Inggris dah, Key!” Heechul kembali berfikir. “Apaan?! Gw kagak ngomong apa-apaan!” kini semuanya saling berpandangan.

“Dek, dek…” seseorang menepuk bahu Lana. “AYAM!” semuanya tersentak dan latah bersama-sama. “Balikin kepala saya dong dek, saya kagak bisa pulang nih…”

“HWUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!! AYAAAAAAAAAAAMMMMMMMMMM!!!!!” seluruhnya berteriak dengan kompak lalu berlari berhamburan keluar dari RSC.

“Ya elah itu orang, di suruh balikin kepala gw malah pada kabur! Ngatain gw ayam lagi.. jelas-jelas gw manusia labu! Bocah gendeng!”

~FIN~

***


Hayo-hayo.. yang new reader langsung isi guest book supaya bisa daftar jadi actress/ actor.. wkwkwkwkwk *Reader: Ogah dah gua! Cerita ancur begini ngapain gabung!*

Inget.. isi guest book sesuai format yang di minta, habis itu comment di sini mau jadi pasangannya siapa. Pokoknya semua role nya cowok-cowok di SM, yang merasa cowok nya udah di ambil silahkan cari cowok SM lain yang masih jomblo.. wkwkwkwk..

Signature


This FF has claim to be ours. Please keep read our blog, comment, vote and support us ^.^

Don’t forget to :

  • Open FAQ page for ask something.
  • Open GUESTBOOK for new reader
  • Open Join Us page to know how to send your FF

Behind The Scene “Loe Boleh Gila” – Kegilaan Kedua-

Author: Alyafarahadilamuzdhalifah

Akhirnya, ke-25 manusia ganteng ini pun berangkat menuju tempat syuting.

Yoochun : Waaah dimana ini?
Leeteuk : Ini monumen nanas kan?
Heechul : (sambil ngejitak kepala Leeteuk) Bodoh! Ini monumen nasional hyung!
Leeteuk : Monumen nanas!
Heechul : Monumen nasional!
Leeteuk : Nanas!
Heechul : Nasional!
Semua : ………
Leeteuk dan Heechul terus berdebat tentang monumen ‘nanas’ atau ‘nasional’. Hal ini membuat mereka banyak diperhatikan oleh orang-orang disekitar mereka.

Jonghyun : Hyung! Jangan debat disini dong, malu tau.
Leeteuk & Heechul : DIEM LO!
Jonghyun : (mojok dibawah pohon sambil meratap) Hiks…
Key : Hyung, berhentilah berdebat. Malu nih, apa jadinya nanti kalau shawol ngeliat aku ada diantara kalian yang kekanak-kanakan?
Leeteuk & Heechul : ITUSIH DERITA LO DAN KELUARGA LO!
Key : (ikut Jonghyun mojok dibawah pohon sambil meratap) Hiks…
Zhoumi : Tíngzhǐ zhēnglùn hyung! (berhenti berdebat hyung!)
Leeteuk & Heechul : GANGERTI!
Zhoumi : (ikut Jonghyun sama Key mojok dibawah pohon sambil meratap) Hiks…
Hero : Giron o teishi suru hyung! (berhenti berdebat hyung!)
Leeteuk & Heechul : GANGERTI!
Hero : (ikut Jonghyun, Key sama Zhoumi mojok dibawah pohon sambil meratap) Hiks…
Henry : (ngedeketin Leeteuk sama Heechul) Hyung, berhenti bertengkar ya hyung. Nanti kalau ELF ngeliat idolanya berantem apa jadinya kita? Kita akan malu besar hyung. Reputasi kita gimana hyung? Kalau nanti kita punya banyak antis gimana hyung? GIMANA HYUNG??? (sambil narik kerah baju Leeteuk sama Heechul)
Leeteuk & Heechul : (nundukin kepala) Mianhae…
Henry : Nah gitu dong hyung. ELF pasti seneng kalau kita aman, damai dan sejahtera serta sehat sentosa seperti ini.
Semua : (bengong ngeliatin Henry)
Henry : Hey kenapa pada bengong?? Aku terlalu ganteng ya? Ah makasih. Udah deh ah, aku memang ganteng dari sananya dan jangan ngeliatin aku kayak gitu, entar kalau kalian naksir aku, aku gak tanggung jawab loh…
GUBRAK~

Yesung : Yang bener ah! Siapa pembawa acaranya nanti?
Leeteuk : Hmm, bagaimana kalau pembawa acaranya couple dari grup masing-masing?
Semua : Sesujudbskshinee!
Leeteuk : Baiklah. Pilih pembawa acaranya ya. Mau pasangan Kang-Teuk, Han-Chul, Ye-Wook, Kyu-Min, Eun-Hae, Si-Hae, On-Key, Jong-Key, 2Min, Ho-Min, Jae-Min, Yu-Chun atau Jae-Su?
Semua : Jong-Keeeeeey!
Leeteuk : (mojok di bawah pohon) Hiks, kenapa aku enggak dipilih?
Yoochun : Hyung udah tua. Ngalah napa?
Leeteuk : (memandang Yoochun dengan tatapan sinis)
Yoochun : (sembunyi dibalik Changmin)
Changmin : Hyung! Jangan sembunyi dibelakangku! Aku juga takuuuut~ (narik Yoochun buat sembunyi dibelakang Kangin)
Kangin : Ngapain kalian?
Yoochun & Changmin : Ngumpet hehe.
Kangin : Oh.

Akhirnya mereka memulai syuting mereka.

Leeteuk : Jonghyun, Key! Cepat stand by! Siwon! Pegang kameranya. Kau juga Xiah!
Siwon & Xiah : Siap hyung!
Yesung : Hyung aku ngapain?
Kibum : Iya hyung aku ngapain?
Kyuhyun : Aku ngapain jadinya?
Shindong : (sambil makan keripik) Akhu nwapahin hyunkk? (mungkin maksudnya : aku ngapain hyung?)
Leeteuk : Nanti ada job untuk kalian yang belum kebagian dialog! Cepet stand by semuaaaa!
Minho : (ngelus-ngelus punggung Leeteuk) Hyung sabar. Hyung haus? Ini kalau mau minum.(sambil nyodorin Aqua)
Leeteuk : (tersenyum senang) Ah gomawo Minho. Kau memang dongsaeng yang pengertian. (langsung minum Aquanya)
Minho : Hehehe.
Abangabangtukangminuman : Siapa yang bayar minumannya?
Minho : Tentu saja orang yang minum minumannya. (pergi niggalin Leeteuk)
Leeteuk : MINHOOOO! AWAS KAU!
Abangabangtukangminuman : Mas! Bayar dulu dong!
Leeteuk : Ah iya. Berapa?
Abangabangtukangminuman : Mas ini artis Korea ya?
Leeteuk : Yaelah si abang. Saya nanya apa dijawab apa. Mau dibayar gak nih?
Abangabangtukangminuman : Iya mau. Tapi mas ini artis ya?
Leeteuk : (dalam hati : gue eksis juga ya ternyata…) Iya. Berapa minumannya?
Abangabangtukangminuman : Karena mas artis….
Leeteuk : (dalam hati : bilang gratis, ayo gratis gratis!)
Abangabangtukangminuman : 50 ribu aja deh.
Leeteuk : MWOOOOO?
Taemin : (ngedeketin Leeteuk) Hyung ayo mulai syutingnya. Hyung kenapa? Kok mukanya kusut?
Leeteuk pun menceritakan semuanya…

Taemin : Oh jadi gitu hyung…
Leeteuk : Iya, hiks. (pura-pura melas supaya dibayarin Taemin)
Taemin : Yaudah. Dadaaaah~ (pergi ninggalin Leeteuk)
Leeteuk : (mangap)
Abangabangtukangminuman : Hoy mas! Bayar dong!
Leeteuk : Duh, saya gabawa duit. Bawanya kartu atm. Bisa gak bayar pake kartu atm?
Abangabangtukangminuman : (bengong)
Leeteuk : Abang??
Abangabangtukangminuman : Udah ah lupain! (pergi ninggalin Leeteuk)
Leeteuk : Heh? Asiiiiik dapet minuman gratis!
Semua : Woy hyung! Cepetan mulai syutingnyaaaa!
Leeteuk : Ah, mianhae.

Gimana yaaa syutingnya? Tunggu kelanjutannya oke haha ;)
TBC—


Signature

This FF is ours. Please keep read our blog and keep support us

Behind The Scene “Loe Boleh Gila” – Kegilaan Pertama-

Author: alyafarahadilamuzdhalifahPa

Ini ff asli karangan aku yang dibuat cuma buat geje gejean aja haha :) ) gomawo buat yang udah baca+kasih komen okeee :)
——————————————————————————————————————-

Suatu hari, di ruang meetingnya stasiun kereta api tv terkenal di Indonesia yang bernama ‘TransToejoeh’ sedang diadakan rapat khusus antara Presiden Direktur dengan beberapa penasihatnya.

PresDir : (muka serius) Kita mempunyai sedikit kendala. 2 pembawa acara ‘Loe Boleh Gila’ kita sedang tidak bisa hadir karena Julio Peres sedang ada di Agentina, katanya sih dia kawin sama Gaskilo Katanyo, ditambah lagi dengan Indri Birama yang sedang ada diluar negeri. Ada yang punya usul, siapa yang akan menggantikan mereka?

Penasihat 1 : Begini pak, akhir-akhir ini Indonesia telah terkena wabah Korea, bagaimana kalau pembawa acara dan bintang tamunya adalah artis Korea?

PresDir : (mikir) Saya kurang setuju. Bagaimana kalau pembawa acara dan bintang tamunya adalah artis Korea Selatan?
GUBRAK~

Penasihat 1 : Yaelah pak, pan tadi saya teh ngomongna kitu pak. Kumaha sih..

PresDir : Kan kamu cuma bilang ‘Korea’, saya bilangnya ‘Korea Selatan’. Apa yang salah?
Semua : Iyadeh terserah bapak aja. Terus maunya gimana pak?

PresDir : Bintang tamu dan presenternya, ada yang punya usul?

Penasihat 2 : Bagaimana kalau boyband Super Junior, DBSK dan SHINee?

Semua : (mangut-mangut) Hmmm…

PresDir : (muka tegas) Saya tidak setuju!

Penasihat 2 : (mukanya jadi bete gara-gara usulnya ditolak)

Penasihat 5 : Kenapa pak?

PresDir : (muka tidak berdosa) Saya maunya DBSK, SHINee dan Super Junior!
GUBRAK~

Penasihat 2 : (kesel) Sama aja atuh bapaaaaaaaak!

PresDir : Beda ah..

Penasihat 6 : Yaudah terus maunya gimana sekarang?

PresDir : Cepat telpon SMEntertaiment sekarang juga.

Penasihat 3 : (muka bingung) Lah? Kok bapak tau mereka kerja di SMEntertaiment?

PresDir : (nada bangga) Yaiyalah, saya kan up-to-date orangnya. Gahooool!

Semua : (dalam hati) Wah bos gue keren juga ya. Hmmm…

Penasihat 4 : Yang up-to-date anak bapak atau bapak?

Presdir : (muka tidak berdosa) Anak saya.
GUBRAK~

Singkat cerita, mereka berhasil mengontrak anak-anak SHINee, DBSK dan Super Junior untuk bermain di reality show ‘Loe Boleh Gila’.

Di pesawat Korea Selatan-Jakarta…

Taemin : Hyung, kita ngapain ke Indonesia?

Semua : (diem)….

Taemin : (bete) Hyung, jawaaaab!

Semua : (masih diem)….

Taemin : Ah, hyung mah! (gaya Pak Allo di Kejar Tayang)

Key : Kamu ngomong sama siapa sih?

Taemin : Sama hyung.

Semua : (sebel) Kami semua ini hyungmu tau! Siapa yang kamu ajak bicara?

Taemin : Hiks, maaaaaap.

Minho : Kita dikontrak untuk main reality show.

Taemin : Benarkah? Reality show apa hyung?

Minho : Loe Boleh Gila.

Taemin : (mikir dalam hati) Hah? Gue gak mau gila!

Leeteuk : (nunjuk-nunjuk jendela) Lihat! Ada es krim rasa nanas dibawah!

Heechul : (celingak-celinguk) Mana? Mana? Mana?

Kangin : Hoh? Es krim nanas? Dibawah? Kok hyung bisa ngeliat segitu tajemnya sih?

Heechul : (masih celingak-celinguk) Mana sih hyung?

Leeteuk : (nunjuk-nunjuk jendela) Itu, yang ujungnya warna kuning emas.
GUBRAK~

Hangeng : Itusih monas hyung, monumen nasionalnya orang Indonesia.

Leeteuk : (seneng) Oh ya? Berapa banyak nanas yang mereka habiskan untuk membuat monumen itu ya?
GUBRAK~

Hero : Huh, dasar hyung ini mikirnya aneh. Itu dari emas asli tau.

Leeteuk : (mangap-mangap) Ooooh…

Changmin : Hahaha hyung norak, ketauan gak pernah liat emas!

Leeteuk : (menatap tajam ke arah Changmin)

Changmin : (sembunyi dibalik punggung Minho)

Di TransTojoeh Corp. ..

PresDir : Mana ya mereka?
Tiba-tiba ada 3 Van Putih yang datang ke TransTojoeh Corp..

PresDir : Annyeonghaseyo. Indonesia-e osingeol hwan-yeonghabnida. Sogaehabnida, naneun daetonglyeong-ui gamdog TransTojoeh-ibnida. Dangsin-i yeohaeng-eul eotteohge? (Selamat siang. Selamat datang di Indonesia. Perkenalkan, saya Presiden Direkturnya TransTojoeh. Bagaimana perjalanan kalian?)

Leeteuk : (pake bahasa indonesia yang lancaaaarrr banget) Ah, siang. Saya leadernya Super Junior, Leeteuk. Ini leadernya DBSK, Yunho (Yunho : dadah dadah geje), dan ini leadernya SHINee, Onew (Onew : senyum senyum geje). Mohon bantuannya. (semua ngebungkukin badan)

PresDir : (bengong sambil mangap)

Leeteuk : Pak? Pak? Kenapa pak? Ada apa pak?

PresDir : (dalam hati dan masih mangap) Tau gini gue pake bahasa indonesia aja deh, orang mereka bahasa indonesianya lancar!

Onew : Halo pak? Masih hidup kan pak?

PresDir : Ah, maaf. Oh iya, salam kenal juga. Kalian bisa mulai syuting hari ini. Selamat berjuang.

Semua : (ngebungkukin badan) Dowa jusyeoseo gamsahabnida. (Terima kasih atas bantuannya)

PresDir : (berkata dalam hati sambil mangap lagi) WHAT THE HELL?? Ngomong apa mereka???

Xiah : Pak?

PresDir : Ah, iya. Silahkan naik vannya dan ke tempat syuting.

Semua : Siap pak.
Mereka semua (kecuali si PresDir) pun naik kedalam 3 van putih yang telah disediakan)

Bagaimana kelanjutannya? Apakah mereka akan jadi gila seperti yang dikatakan oleh Taemin??

TBC

P.S dari admin buat Alya: Berhubung FF ini udah kamu publish di blog kamu, jadi kita langsung copy paste dari sana ya.. supaya lebih gampang.. hehehe.. mian

She’s My (EX)Wife – Part 12

Main Cast: Kim KeyBum, Hyeo So, Choi Minho

Support Cast: SHINee & Super Junior

Rating: PG

Mian.. mian… hohoho… berhubung saia lagi PMS… otaknya jadi rada-rada nih… kkk… maaf yah.. tapi gak parah kok.. masih bisa di tangkep akal sehat karena saia juga bikinnya berusah nahan supaya gak sampe PG 16 bahkan NC… kalo sampe begitu kan gawat.. hohoho…

So all… Happy reading ^o^.. komen masih di butuhkan loh… like our motto.. Comment Like Oxygen! Ciyaaattt!!!!


Minho memandangi kekasihnya yang masih tidak sadarkan diri, terbaring lemah di rumah sakit. Hari ini gilirannya menjaga Hyeo So, Eunhyuk yang tidak ada jadwal menemaninya. “Sudahlah Minho.. Hyeo So akan baik-baik saja.” Eunhyuk menyodorkan selembar tisu. “Mau sampai kapan kau menangis. Lagi pula kau berhasil mengeluarkannya dari kerumunan reporter tersebut.” Ponsel Eunhyuk bergetar membuatnya meloncat kaget.

“Yeoboseyo hyung!… oh ne… ya sudah aku tunggu di bawah. Berapa orang?… aigoo.. berisik sekali!… ya sudah kalau begitu.”

“Aku akan menunggu Eeteuk hyung dan yang lain di bawah, ingat! Jangan sampai Kangin hyung dan Eeteuk hyung tahu rahasia ini… jadi orang yang pertama aku ajak masuk Donghae, Siwon, Ryeowook, Sungmin hyung dan Heechul hyung. Kalau langsung aku bawa masuk semua pasti berisik. Aku turun.” Eunhyuk menepuk bahu Minho lalu keluar. 15 menit berlalu, Minho tetap tidak melepaskan genggaman tangannya karena entah mengapa tangan Hyeo So terasa semakin dingin.

“Aku mohon jangan mati sekarang, jangan tinggalkan aku. Hyeo So bangun lah, aku berjanji aku akan melakukan apapun yang kau minta. Hyeo So bangun lah, aku mohon. Maafkan segala kesalahanku, aku rela menukar nyawaku dengan nyawamu… bahkan kalaupun suatu saat nanti kau menyukai Key.. membalas perasaan Key lalu kau memintaku untuk pergi aku akan pergi. Kau bahagia jika kau bahagia, walaupun sulit melepaskanmu tapi demi kebahagiaanmu aku rela. Jadi kumohon bangunlah… jangan tinggalkan aku sekarang.”

“Minho tidak..,-“ Minho tersentak kaget, Hyeo So bergerak memeluk Minho. “Terserah perasaan Key padaku seperti apa, tapi perasaanku pada Minho akan tetap sama. Hanya itu yang akan selalu aku ucapkan… perasaanku tidak akan pernah berubah.” Hyeo So melepaskan pelukannya dan menghapus air mata Minho.

“Rasa sakitku masih belum seberapa jika di banding rasa sakitmu. Biarkan tuhan membalas perbuatanku padamu, jangan menangis jika Minho tidak mau melihatku tersakiti.” Minho menatap kekasihnya itu lekat-lekat lalu dengan perlahan menarik wajah Hyeo So mendekati wajahnya.

“ANNYEONG!!!!” seruan itu membuat keduanya tersentak dan reflek menjauh. “Ahahahahaha! Rupanya ada yang sedang mencari kesempatan?” ledek Donghae. “Minho-ah…” Eunhyuk memegangi pipi Donghae. “Hyeo So-ah…” Donghae balas memegangi pipi Eunhyuk. “Salanghaeyo.” Ucap keduanya serempak dengan lirih, lalu mendekatkan wajah mereka berdua. Tawa Yesung yang menyeramkan langsung meledak dan membuat yang lain ikut tertawa kecuali Hyeo So dan Minho.

“Hyung bilang tidak semua langsung di bawa ke sini.”

“Memang tidak semua.. Leeteuk hyung dan Kangin hyung ke toilet.. jadi tidak semuakan.. hanya ada kami di sini. Cuma… 10 orang apa salahnya?”

“Ya.. 10 orang tapi ramainya melebihi 100 orang.”

“Tablo oppa?” Minho menoleh pada Hyeo So dengan terkejut. “Hey.. ini aku Eunhyuk. Kami berdua tidak semirip itu.” Seperti di sihir Hyeo So mengerjapkan matanya. “Loh? Leeteuk oppa dan Kangin oppa kemana?”

“Kau tidak mendengar? Tadi Eunhyuk bilang mereka berdua di toilet.” Hyeo So menggembungkan pipinya mendengar penjelasan Donghae. “Apa kau sudah lebih baik?” tanya Sungmin yang langsung duduk di kursi, membuat yang lain jadi rebutan sisa kursi.

“Ya! Sil Shindong (Shindong gendut)! Lebih baik kau berdiri!” seru Heechul. “Aku kan dapat kursinya duluan hyung.” Keduanya mulai membuat keributan. “Heechul oppa! Kau kan bisa duduk bersama Hangkyung oppa!” dengan kesal Heechul menurut, dengan suka rela Hangkyung memangku Heechul. “Donghae oppa… Eunhyuk oppa! Kalian berduakan bisa duduk seperti Heechul oppa, kenapa harus bertengkar segala sih? Kalian berdua juga biasa tidur bersama saja!”

“Apa tidak ada yang terluka?” tanya Sungmin lagi. “Anio oppa… kincanayo.” Hyeo So tersenyum lemah. “Terima kasih tuhan, atas nama Jesus kau sudah selamat. Kau harusnya berterima kasih pada tuhan karena ia masih…-“ Heechul langsung membekap mulut Siwon. “Kau membuat aku merasa seperti di bakar.” Omel Heechul. “Itu berarti tuhan ingin memberikanmu…-“ Heechul kembali membekap mulut Siwon. “Diam!” Hyeo So terkekeh melihat Heechul yang selalu seperti itu dengan Siwon. “Heechul oppa, kau tidak mau mencoba percaya pada satu tuhan?” tanya Hyeo So akhirnya. “Untuk apa?! Aku hanya percaya pada Zika.. *maunya author XD.. kyaaa~! ralat yah.. hhehehe.* Itu hanya buang-buang waktu. Beribadah… dapat apa?”

“Nanti oppa akan tahu.”

“Hyeo So.. apa kau tahu. Ayahmu itu hampir saja menuntut SM, untungnya aku dan Minho berhasil ke kantor ayahmu tepat waktu. Kalau tidak kau tahu bagaimana kisahmu akan berakhir.”

“Kamsahamnida Eunhyuk oppa, lagi pula tidak seharusnya appa menuntun SM. Memangnya SM ada sangkut pautnya dengan masalahku? SM sama sekali tidak bersalah, kalau appa berani menuntut SM maka aku akan menuntut balik appa! ”

“Oh ya.. tadi manager bilang pemeran yang satu lagi di ganti Minho karena kejadian ini.” mata Hyeo So mendelik mendengar penjelasan Heechul. “MWO?!! Kenapa harus di ganti?!” Heechul mengangkat bahu. “Kata sutradara supaya ceritanya lebih keren, untungnya Jonghyun belum tampil di drama kalian kan. Tapi katanya Jonghyun berperan sebagai penengah.” Sambung Shindong. “Ya tuhan.”

“Permisi… apa aku mengganggu kalian?” seorang suster masuk dengan hati-hati. “Wah.. sudah sadar rupanya. Maaf ya Hyeo So, kamu harus di kasih obat penenang dulu.” Suster tersebut mengambil suntik dari nampan alumunium yang ia bawa. “Permisi.” Suster tersebut terlihat agak terkejut melihat beberapa dari tamu Hyeo So duduk saling memangku. “Tenang suster. Mereka bukan homo, karena kebanyakan jadi gak cukup kursinya.” Suster tersebut mangut-mangut lalu menyuntikkan obat ke selang yang di tusukkan ke tangan Hyeo So.

“Kau akan merasa megantuk setelah ini, jadi lebih baik sekarang berbaring.” Suster tersebut membantu Hyeo So untuk kembali berbaring. “Terima kasih.. silahkan lanjutkan mengobrolnya.”

“Ada yang berfikiran sama denganku?” Sungmin angkat bicara begitu suster tersebut keluar. Semuanya kecuali Minho dan Ryeowook mengangkat tangan lalu tertawa licik. “Cantik sekaliiiiii!!!!!” seru mereka serempak. “Dasar laki-laki!” seru Hyeo So sebelum ia menguap. “Aku mau sering-sering ke sini ah supaya bisa ketemu suster itu.” Hyeo So tersenyum geli mendengar usul Shindong. “Aku juga!” lalu mereka tertawa *ketawa ala Bonamana yaaaa, tapi kan ceritanya belon keluar.. bodo amat!* perlahan Hyeo So merasa semakin mengantuk dan matanya mulai tertutup.

“HYEO SO!!!” Hyeo So tidak terbangun mendengar seruan keras dari Heechul. “Wah.. kebo nih anak!” Heechul menepuk kaki Hyeo So. “Kenapa hyung?”

“Aku mau minta buahnya satu.”

“Ambil aja.” Minho memberikan satu bucket buah pada Heechul. “Annyeong semuaaa!!!” seru Eeteuk yang baru masuk. “Lho?! Kata Eunhyuk, Hyeo So udah sadar.” Eeteuk meletakkan tasnya di atas meja sambil memandangi wajah innocent Hyeo So yang tertidur dengan pulas. “Uhah hahi… sssppp*nyaris nge-ces*…ahi…*Heechul ngomong dengan buah di mulut* emm*buahnya udah di telen*… tidur lagi. Kalian berdua telat!” ucap Heechul. (Maksudnya.. Udah tadi, tapi tidur lagi. Kalian berdua telat!)

“Gak apa-apa deh…” Kangin menarik Ryeowook, duduk di kursi yang tadi di duduki Ryeowook lalu memangku Ryeowook. “Oh ya hyung… tadi ada suster cantikkk banget!” Eunhyuk pamer ke Eeteuk. “Iya? Kayaknya cantikan Hyeo So kalau lagi tidur deh.” Eeteuk terkekeh membuat yang lain jadi memandangi Hyeo So yang sedang tertidur. Minho berdehem… anggota Suju yang tahu rahasianya sih bisa baca tulisan di jidat Minho yang bilang

“DANGER!!! Mandangin lebih lama di gorok, di bakar, di cuci!”

sedangkan Eeteuk sama Kangin yang gak tahu rahasianya sih biasa aja.

“Beruntung banget Key bisa dapet istri kayak gini, kita aja yang udah tua belom dapet calon. Dasar anak muda!”

“Ya itu sih hyung.. kalau aku sih udah dapet.” Elak Shindong tidak terima di samain sama Eeteuk. *emang aslinya udah dapet kok.. bakal ada private marriage, lebih private dari pernikahan Tablo, Epik high*

“Iya.. itukan hyung doang yang belom dapet calon. Kalau kita sih udah.” Sambung Donghae. Eeteuk mengendus kesal.

***

Hari ini Hyeo So sudah di perbolehkan untuk pulang ke rumah, jadi sekarang ia sibuk merapihkan pakaian-pakaian nya. “Annyeong haseoyo.” Hyeo So menoleh. “Oh ne.. annyeong haseoyo.” Hyeo So tersenyum canggung. “Kau sudah boleh pulang ya hari ini?” Hyeo So mengangguk. “Aku ingin memberikanmu ini, ibuku bilang bubur ini bisa membuat orang merasa lebih baik dan akan membuat perut terasa hangat. Aku juga membawa tanaman mint agar kau merasa lebih segar.”

“Kamsahamnida. Terima kasih karena sudah mau repot-repot kemari.” Hyeo So berusaha seramah mungkin sambil mengambil tanaman mint dan tempat buburnya. “Tidak apa-apa, istri Key adalah temanku. Kebetulan juga hari ini aku tidak sekolah karena sedang ada rapat.” Tiba-tiba ponsel keduanya berbunyi serempak dengan ringtone yang sama. “Sepertinya selera kita sama… atau yang mengirim sms sama?” Hyeo So tersenyum mendengar ucapan Shina yang memang bernada bercanda. “SHINee sedang di MBC.” Ucap keduanya serempak. “Kau bisa pulang denganku.” Shina menawarkan dengan nada seramah mungkin. “Aku pasti merepotkan.”

“Oh ayolah…” Shina terkekeh lalu membantu Hyeo So mengemasi barang-barangnya dan membawa barang-barangnya ke dalam mobil Shina. “Pak supir.. kerumah keluarga Kim yah.”

“Siap agassi.”

“Hyeo So-ah.. sepertinya kau sangat berarti bagi SHINee. Sewaktu kau di rawat di rumah sakit mereka seperti kehilangan orang tua.”

“Oh sincayo?”

“Ne… aku ke rumah kalian beberapa kali karena Key bilang mereka bingung mau makan apa, jadi dia memintaku untuk datang dan memasak untuk mereka.”

“Kalau begitu bagaimana kalau kita berdua masak untuk mereka?” usul Hyeo So. “Setuju! Pak.. kita ke fresh market.”

“Masak apa ya kira-kira…”

“Pertama harus ada sup, agar mereka hangat.”

“Setuju! Sup ikan.”

“Dan sup ayam… harus ada!”

~ ~ ~

“Padahal hanya 1 minggu di rumah sakit tapi rasanya seperti 1 tahun. Ya ampun.. rumah ini berantakan sekali.” Hyeo So meletakan belanjaan yang ia bawa di atas meja dapur. “Iya.. waktu itu aku ingin merapihkan tapi gak sempet.”

“Gak usah, biar aku aja yang beresin.”

“Kalau gitu aku bersihin bahan-bahannya ya.” Keduanya saling tersenyum lalu mulai berkerja. “Gak percaya deh sekarang kita udah ngomong informal.” Hyeo So mengerutkan alis. “Kayaknya waktu baru ketemu kita formal banget bahasanya, tiba-tiba sekarang udah biasa aja. Mudah-mudahan kita bisa jadi temen.”

“Of course. Kenapa kita gak jadi temen aja?”

“Aku pikir kamu gak mau jadi temen aku.”

“Kenapa aku harus gak mau? Takut kamu ngambil Key dari aku? Ya enggak lah.. aku gak pernah kepikiran kalau kamu bakal ngambil Key dari aku. Aku maklum kalau kamu deket sama Key.”

“Friends?”

“Friend.” Keduanya saling mengaitkan kelingking mereka. Setelah rumah terlihat agak bersih Hyeo So berjalan menyalakan tape dan memutar lagu keras-keras. “Let’s start cooking!” keduanya mulai asik menggeluti hobi mereka, memasak dengan penuh harapan, kebahagian dan cinta. Bahagia karena ini hobi mereka, berharap SHINee akan menyukai masakan mereka dan Hyeo So menuangkan cintanya untuk Minho sebagai salah stau bumbu agar masakannya terasa lebih enak sedangkan Shina menuangkan cintanya terhadap Key.

“Jam 5?!” pekik Hyeo So. “Wah… udah sore. Coba telpon anak-anak SHINee deh, mereka pulang jam berapa.” Hyeo So mengambil telepon yang berada di sebelah sofa. “Yeoboseyo manager oppa. Ne.. ahahaha… oh?…-“

Sembari Hyeo So menghubungi manager Shina berjalan berkeliling ruangan sambil memandangi setiap foto yang di pajang. Mayoritas foto yang di gantung adalah foto-foto yang di ambil di studio untuk CF, sedangkan foto-foto dengan figura kecil adalah foto-foto kelimanya yang sedang berada di kehidupan asli, foto di rumah, kaamr, taman, pantai dan semua tempat yang pernah mereka kunjungi berlima.

“Shina.. manager bilang mereka akan tiba satu jam lagi.” Shina mendesah. “Sayang sekali aku tidak bisa menunggu sampai selama itu. Aku harus pulang sekarang.”

“Masa tidak bisa?”

“Tidak bisa.. maaf ya Hyeo So, sampai jumpa. Terima kasih untuk hari ini.”

“Ya, aku juga berterima kasih untuk hari ini. Annyeong.”

“Annyeong.” Shina masuk ke dalam mobilnya dan berlalu begitu saja. Hyeo So kembali masuk ke dalam. Setengah jam sendirian di rumah membuatnya bosan bukan main, jadi ia memilih untuk mandi karena ia baru sadar kalau ia belum mandi sore.

Setelah mandi Hyeo So mengenakan setelan piyamanya yang berwarna putih, ia mengancing piyamanya dari bawah ke atas. Hyeo So terhenti begitu mendengar seseorang memukul kasar pintu kamar mandi.

“Key?!” pekik Hyeo So begitu ke terhuyung jatuh menimpanya. “Auw…” Key memegangi keningnya yang terbentur lantai. “Aghh.. K..Key, b..berat… uhuk… ba..ngun!” Hyeo So berusaha mendorong Key karena dadanya mulai sesak karena di timpa Key. Hyeo So berusaha mendorong Key lalu menyandarkannya di pintu. “Kamu kenapa sih?” belum sempat menjawab Key merasa sesuatu akan segera keluar dari mulutnya, dengan limbung Key bergegas memanjat westafel dan… HUEKK…

“Iwyuhhh Key!!! Kamu makan apa sih?” Hyeo So menepuk-nepuk punggung Key, sedangkan Key terus memuntahkan semua yang masuk ke dalam perutnya. Hyeo So mengambil handuk kecil lalu sedikit membasahinya dan menggunakan handuk kecil basah itu untuk membersihkan mulut Key. “Kamu minum?” tanya Hyeo So sambil berusaha mengangkat Key berdiri. “Untuk CF.” jawab Key lemas dan langsung kembali jatuh menimpa Hyeo So. “AAAHHH!!!…. sakit.” Pekik Hyeo So, kali ini keduanya masuk ke dalam shower room dan kepala Hyeo So yang kali ini terbentur.

“KYAAA~~ KEEYYY~!!!!” jerit Hyeo So karena Key bersandar di dadanya lalu dengan reflek Hyeo So mendorong Key sekeras mungkin hingga kepalanya membentuk tembok kacanya. “Aghh…” Key mengerang kesakitan sambil memegangi tengkoraknya belakangnya. “Ya ampun… maaf, aku gak sengaja. Tadi reflek, maaf.” Hyeo So mengusap-usap tengkorak belakang Key. Ia teringat sebuah teori, orang mabuk harus di guyur air. Hyeo So langsung menggeser pintu kacanya sehingga airnya tidak menciprat keluar, lalu ia menekan tombol dan keluarlah air dari shower membasahi keduanya.

“Egh! Bodo.. kenapa aku gak keluar tadi.” Ujar Hyeo So lalu membenarkan posisi Key, menyandarkannya ke dinding kaca. Key kembali memegangi kepalanya yang pusing di tambah lagi tadi terbentur. “Aduh.. maaf Key, aku bener-bener gak sengaja.” Hyeo So mengusap-usap lagi kepala Key lalu mengusapkan rambutnya di bagian kepala Key yang terbentur. Berharap hal yang biasa di lakukan ibunya pada Hyeo So jika kepalanya sakit bisa berhasil. Hyeo So terbatuk karena air yang terus menyiramnya masuk ke dalam kerongkongannya saat ia mengambil nafas.

“Hyeo So…-“ Key berusaha membuka matanya, kepalanya terasa berputar. “Masih sakit?” Key mengangguk lemah, lalu terbatuk dan kembali memegangi kepalanya yang benar-benar terasa sakit. “Dingin…” jemari Key mulai mengeriput dan memucat. “Dingin?” Hyeo So memegangi jemari Key, bingung apa yang harus ia lakukan… berdua dengan Key di dalam shower room membuatnya salah tingkah. “Tunggu…” Hyeo So menekan tombol untuk mengatur temperature air. “Aku ambilin handuk ya.” Ucap Hyeo So begitu selesai mengatur temperature air nya. “Hyeo So…” Key menarik siku Hyeo So. Dalam hitungan detik Key sudah merengkuh Hyeo So dalam dekapanya dan mecium bibir Hyeo So yang basah karena keduanya berciuman di bawah guyuran air shower.

Hyeo So merasa seakan dirinya membeku, matanya membelalak tapi ia tidak bisa bergerak melawan. Padahal Key menciumnya dengan lemah dan dekapannya pun tidak kuat, semestinya Hyeo So bisa dengan mudah melepaskan diri. Jantung Hyeo So berdetak lebih cepat, ia dilemma… dan tiba-tiba seolah ia melihat sosok Minho sedang memperhatikan keduanya. Hyeo So tersentak dan ia berhasil lepas begitu saja, Hyeo So terbatuk sedangkan Key jatuh begitu saja karena ternyata Key sudah kehilangan kesadarannya.

“Key.. bangun!” Hyeo So mematikan shower dan buru-buru keluar dari shower box untuk mengambil handuk. Ternyata ada orang yang sejak tadi menggedor pintu kamar mereka. Cepat-cepat Hyeo So membuka pintu, dan matanya terbelalak begitu melihat Onew, Taemin dan Jonghyun kini berdiri di depannya.

“H..hh.. Hyeo So…k.. kau t..idak apa-apa?” tanya Jonghyun terbata-bata, alis Hyeo So mengerut melihat Onew, Taemin dan Jonghyun menelan ludah. Perlahan Hyeo So menunduk dan ia baru sadar bahwa piyama putihnya kini menjadi transparent karena terguyur air dan sialnyaaa… ia mengenakan bra warna hitam.

“HWUAAAAA!!!” Hyeo So buru-buru menutupi tubuhnya dengan handuk sedangkan ketiganya memiringkan kepala dengan dengan mata terbelalak. Hyeo So menoleh dan mendapati Key berusaha berdiri tegap sambil berpegangan pada gagang pintu. Tubuhnya basah kuyup, sama sepertinya.

“ANDWAE!!!” Hyeo So buru-buru berlari masuk ke kamar mandi dan menarik Key masuk lalu membanting pintu kamar mandi. Jonghyun dan Onew masih tidak bergerak. Sejurus kemudian pintu kamar mandi terbuka dan Key terlempar keluar kamar mandi.

“OPPPAAA!!!! JANGAN BERFIKIR MESUM!!!” Hyeo So keluar dengan piyama biru dan langsung menarik ketiganya masuk ke dalam kamar, lalu cepat-cepat menutup pintu.

~ ~ ~

Hyeo So masih tidak bisa tidur… antara tidak bisa tidur karena Minho belum pulang dengan tidak bisa tidur karena kejadian tadi. Orang mabuk bisa melakukan apapun yang tidak biasanya ia lakukan, bahkan bisa mengakui segala rahasia yang terkunci di dalam hati kecilnya sekalipun.

“Minho?”

“Eh.. kau belum tidur Hyeo So?” tanya Minho sambil berjalan ke arah Hyeo So dan menjatuhkan tubuhnya di atas sofa tepat di sebelah tubuh Hyeo So. “Belum.. aku menunggumu. Pasti sangat lelah, aku sudah menyiapkan makan malam.” Hyeo So bangkit dan mulai menyiapkan makanannya di atas meja.

Tiba-tiba dua buah lengan menutupi sisi kanan dan kiri Hyeo So, dan ia bisa merasakan hembusan nafas di tengkuknya. Tangan itu bertumpu pada meja makan, sehingga Hyeo So tidak bisa bergerak.

“Sabtu ini kita jalan-jalan.” Minho menumpukan dagunya tepat di atas kepala Hyeo So. “Baiklah. Tapi sekarang kau harus makan dan menyingkirlah!”

“Bagaimana jika aku tidak mau?” bisik Minho di telinga kiri Hyeo So, hal itu membuat Hyeo So merinding. Dengan tubuhnya yang slim Hyeo So bisa dengan mudah meloloskan diri dengan cara melewati bawah lengan kanan Minho. “Kurang rapat untuk menahanku.” Hyeo So terkekeh, “Lain kali pasti berhasil.” Gumam Minho lalu memegangi kepala Hyeo So. “Sekarang makan saja, lalu seperti biasa…-“

“Jangan lupa mandi sebelum tidur dan minum susumu.” Sambung Minho yang sudah hafal betul dengan kalimat tersebut. “Anak pintar. Aku tidur sekarang.” Tiba-tiba Minho menarik lengan Hyeo So tapi Hyeo So berhasil menahan tubuhnya. “Tidak berhasil dan tidak sekarang… aku tidak mau ada yang memergoki kita.” Hyeo So menjinjit agar bisa mengusak rambut Minho. “Hyeo So…” rengek Minho.

“Aigoo.. sepertinya bayiku yang satu ini semakin hari jadi semakin manja.” Hyeo So menepuk pelan pipi Minho. “Sudah malam, cepat makan. Makanan ini aku masak khusus untukmu dengan penuh cinta… ehehehe… selamat malam. Mimpi indah!” Hyeo So mengecup pipi Minho dan dengan cepat melesat menaiki tangga.

“Aku akan memimpikanmu.” Hyeo So berhenti lalu terkekeh sambil memandangi Minho yang melambai padanya. “Tidur yang nyenyak!”

“Pasti!” Hyeo So kembali menyusuri tangga. Hyeo So menarik nafas dalam-dalam sebelum membuka pintu kamar. “Key?” ucap Hyeo So setengah berbisik lalu menutup pintu dengan perlahan. “Kincanayo?” Hyeo So menghampiri Key yang terduduk bersandar pada tembok, Key membenamkan wajahnya di antara dengkulnya. “Key?” perlahan Hyeo So mendengar Key terisak. “Hey… ada apa Key?” Hyeo So menyentuh lengan Key dengan lembut. “Ya ampun… biar aku ambil obat dulu.” Hyeo So berjalan mengambil obat dan segelas air. Perlahan Hyeo So mengangkat wajah Key yang memerah karena terlalu sakit.

“Kau ini laki-laki.. jangan menangis kalau hanya sakit seperti ini. Ayo minum obat.” Key mengambil obat dari tangan hangat Hyeo So dengan lemah, tapi kepalanya terasa semakin sakit.. pening sekali. Ia tidak ingin menangis hanya karena hal ini, tapi rasa sakit di kepalanya benar-benar menyiksa. Belum pernah ia merasakan sakit yang seperti ini. Key memasukan obat tersebut ke dalam mulutnya sambil menahan rasa sakit ia meneguk air, tapi ia langsung terbatuk dan memuncratkan lagi obat tersebut.

“Aghhh…” Key mengerang kesakitan sambil memegangi kepalanya, Hyeo So meletakkan gelasnya di meja. “Tenang… tenang… tahan sedikit, kamu harus minum obat dulu baru nanti rasa sakitnya hilang.” Hyeo So mendekap Key, berusaha membuatnya merasa lebih nyaman. ‘Aduh.. gimana yah supaya Key minum obatnya.’ Batin Hyeo So. Ia berusaha mengingat apa yang sering di lakukan ibunya jika ia sedang sakit. Key masih terisak, tapi tubuhnya sudah tidak berguncang lagi seperti tadi… ia sudah lebih tenang.

‘Andwae! Mana mungkin aku melakukan itu!’ sergah Hyeo So pada batinnya. Satu yang pernah di lakukan ibunya saat Hyeo So tidak bisa meminum obat, ibunya mengoper obat tersebut dari mulutnya ke mulut Hyeo So. Hyeo So menelan ludah, jantungnya berdegub lebih kencang. “Hyeo So…”

“N..ne?” sahut Hyeo So gugup. “Bisa kau hentikan itu?” alis Hyeo So mengerut. “Apa?”

“Detak jantungmu membuat kepalaku semakin pusing.” Muka Hyeo So langsung memerah dan memanas. “Kamu mau aku mati ya?!” sahut Hyeo So berusaha santai tapi terdengar kaku. “Bukan gitu… uhuk.. aww.” Key memegangi kepalanya yang sakit karena terbatuk. “Minum obat yah?” Hyeo So mengambil gelas dan obat masih dalam keadaan Key bersandar padanya. “Gak usah deh.. uhuk.. aw.. uhuk.. aww.. uhuk uhuk.. aaawwww!!!” Hyeo So ingin tertawa tapi tidak bisa… jantungnya berdegub semakin cepat dan kencang. “Harus minum!”

“Gak usah deh… aku males gerak.” Hyeo So mengambil nafas panjang.. “Ok kalau kamu masih gak mau juga. Jangan mikir yang aneh-aneh yah habis ini!” Hyeo So memilih untuk melakukan hal itu, walaupun ragu tapi ia berusaha yakin bahwa ia melakukan ini hanya untuk membuat Key bisa meminum obatnya tidak lebih!

Key tersentak begitu bibir Hyeo So menyentuh bibirnya, Hyeo So membuka mulutnya mengoper obat tersebut. Cara ini berhasil membuat Key menelan obatnya, dan cara ini berhasil membuat Key mencium Hyeo So untuk yang kedua kalinya.

Key menahan wajah Hyeo So, menariknya agar keduanya tetap seperti ini. tapi sejurus kemudian Hyeo So mendorong tubuh Key, ia tersedak karena tidak sempat menelan ludah dan saat akan menelan ludah ia malah batuk karena terkejut dengan tangan Key yang menahannya.

TBC

***

P.S: Gak parah-parah amat kan?? Ehehehe.. tapi pasti kalian gak kebayang Minho tiba-tiba jadi gitu… kkk.. maaf yaa -__-‘

It’s Not SMTown, It’s SMKompleks

~Di Teater..~
Narator : *keluar backstage di iringi spot light* Ehem.. Ehem.. *ngecek mic*

~diam sejenak~

Narator : APA KABAR SEMUANYA?? SIAP DIGOYANG?? *siap pose inul geje*

PRANGG !!!

DZIGG!!

BRUGG!!

– n.b : bunyi di atas adalah lemparan benda tumpul dari penonton ke arah narrator-

Author : kayaknya gue udah salah pilih narrator ya?? *geleng kepala bingung karena ketololan sendiri*

Narator : STOPP!! *ngacungin pasak skaligus bawang putih untuk menghentikan aksi anarkis penonton*

Penonton : LO KIRA KITA TUH DRAKULA??!!

– p.s : adegan di atas Cuma OOT’nya author yang lagi kambuh penyakitnya. Jadi jangan terlalu di anggep serius tuh adegan di atas –

Ok, get the real….

***

Alkisah, di suatu bagian di Kota FanFic terdapatlah sebuah kompleks perumahan bernama SM kompleks.

Awalnya, kehidupan di kompleks itu masih sangat normal atau itu berarti masih terdiri atas kaum hawa dan adam. Tapi karena banyak kejadian aneh yang terjadi karena tingkah ‘gila’ para kaum adam, maka lama-kelamaan para warga wanita memutuskan untuk pindah dari Kompleks tersebut.

Narator : ~Entah muncul dari mana~ Penonton.. SIAPA dan APA saja yang mengakibatkan para wanita pindah dari SM kompleks?? ~wajah serius~

Penonton : ~mulai tegang dan antusias~

Author : Wahh, ni’ narrator bisa serius juga ya?? ~ikut antusias~

Narator : MARI.. KITA KUPAS KEJADIAN INI SECARA TAJAM… SETAJAM… ~wajah makin menunjukkan kesan misterius~

~penonton makin deg-degan~

Narator : PENITI ~ngacungin peniti sambil pasang wajah jijay~

GUBRAKK !!!

Narator : Lho kok kalian pingsan sih?? ~bingung ngeliat penonton yang udah pada pingsan di kursi masing-masing~

***

Mreka memiliki tugas dan tanggung jawab masing- masing dalam menjalani kehidupan di kompleks tersebut.

Sebagai Ketua Rukun Tetangga (RT) adalah Leeteuk. Ia memiliki seorang adik perempuan yang hidup terpisah darinya karena sang adik masih harus kuliah di universitas di luar negeri. Leeteuk adalah sarjana kedokteran + ahli gizi. Tapi karena ijazah kedokterannya hanyut oleh arus banjir saat sedang musim hujan, maka sampai sekarang ia belum bisa membuka praktek umum. Selain itu, ia juga sangat memperhatikan pertumbuhan warganya. Bahkan, ia selalu mengelilingi kompleks sebanyak 3 kali dalam sehari hanya untuk mengecek kondisi warganya.

~example~

Leeteuk : Hallo, mbak.. ~wajah sumringah~

warga 1 : Hmmm.. ~wajah bosan karena sudah mengetahui apa yang akan dilakukan Leeteuk~

~Leeteuk langsung membentangkan tali meteran yang biasa digunakan untuk mengukur baju ke arah warga 1~

Leeteuk : ~ngangguk- ngangguk~ Bagus!! Tinggi anda sudah bertambah 0,001 cm semenjak saya datang tadi siang. Nanti saya akan datang lagi jam 9 malam. Jangan lupa makan makanan berprotein ya… ~melambaikan tangan sambil keluar ruangan~

~warga 1 langsung berencana pindah dari kompleks itu sebelum jam 9 malam~

***

Berikutnya adalah Onew. Dia adalah warga yang paling kaya di kompleks. Selain memiliki sebuah warung, ia juga memiliki sebuah tempat kost yang cukup laris dihuni oleh para mahasiswa. Istri Onew adalah seorang arkeolog yang gemar mencari dan mengumpulkan fosil tulang apapun jenisnya.

Kini istri Kangin sedang berada di tempat- yang- tidak- diketahui-namanya untuk mencari fosil tulang dari plankton. Tapi sampai sekarang, istrinya masih belum kembali juga. Hal itulah yang membuat Onew sering bengong dan mengigau aneh apabila ada wanita di sekitarnya.

~example~

…di warung milik Onew..

Warga 1 : Bang, beli gula sekilo

Onew : *masih bengong mikirin istri yang belum pulang biarpun udah 3 kali puasa 3 kali lebaran*

~Narator dijtak oleh Onew~

Onew : Lo kira istri gue si Thoyyib?? *nggak terima istrinya disamain kayak si thoyyib*

Narator : Lho? Kok protes ke gue? Gue kan Cuma disuruh baca ni teks aja. Kalau mau protes, ke author dong!! Kan dia yang bikin cerita.

~Onew memandang tajam kea rah author~

~author sembunyi di belakang Junho~

Warga 1 : Ehem, ehem… *ngerasa bete karna dicuekin* Mau dilanjutin nggak?

Narator : *dorong Onew ke stage*

Author : Ulangi lagi ya.. Ready.. Action!!!

~ TAKE 2 ~
Warga 1 : Bang, beli gula sekilo..

Onew : *Bengong*

Warga 1 : Bang.. beli gula!!! *agak berteriak*

Onew : Hah?? *nengok bentar kea rah si warga 1* Beli gula?? *muka sedih* HUWAAAA.. si eneng juga sering minta gula kalo the’nya kurang manis!!! *nangis tersedu-sedu*

Warga 1 : Ooh, maaf.. maaf.. kalo gitu saya beli susu aja. *mulai panic gara-gara liat ibu-ibu nangis*

Onew : HUWAAA!!! Saya juga sering minta susu tiap malemm ke si eneng!!! *nangis makin kenceng*

Warga 1 : HAH?? Minta susu tiap malem?? *senyum mesum*

~dijitak ama Onew~

Onew : maksudnya tuh saya sering minta dibikinin susu coklat kalo lagi insomnia. Mesum aja sih pikiran situ!!

Warga 1 : ~nyengir garing~

Onew : Eh, tapi situ cucok juga ya?? Mau nggak ngegantiin istri saya buat sementara?? *ngedeketin si warga 1*

Warga 1 : ~kabur sebelum dikurung dalam karung~

***

Berikutnya adalah Taemin. Ia adalah anak Onew yang masih bersekolah di SMP GEJETAKJELAS. Sama seperti remaja kebanyakan, Taemin tak bisa dipisahkan dari yang namanya HANDPHONE, PULSA, dan SMS. Ia akan melakukan banyak cara untuk mendapatkan uang beli pulsa.

~example~
…di warung Onew..

Taemin : Pah, minta duit!! *menengadahkan tangan kea rah Onew*

Onew : Ehhh, ini anak.. *geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan anaknya* mau berangkat sekolah tuh harusnya cium tangan orang tua!!! Bukannya malah langsung minta duit!!!

Taemin : cium tangannya nanti aja kalo udah dapet duit!! *masih di posisi semula*

Onew : Nggak ada duit!!

Taemin : Aaah, papah bohong!! *mulai merengek*

Onew : ~nggak peduli~

Taemin : kalau aku nggak dikasih duit, aku bakal kasih tau seluruh warga bahwa PAPAH PERNAH TIDUR BARENG CEWEK LAIN!!!

Onew : HAH?? Gossip dari mana tuh??

Taemin : Itu bukan gossip, Pah !! That’s real. *wajah penuh kemenangan* Mana duitnya?? *makin menyodorkan tangannya*

Onew : ~terpaksa ngasih duit gara-gara takut gossip itu bakal menghancurkan nama baiknya~

Taemin : ASYIKK!!! *langsung cium tangan Onew dan beranjak berangkat sekolah*

Onew : Ehh, tunggu dulu!! Kasih tau Papah, kapan kamu pernah liat Papah tidur bareng cewek lain??

Taemin : Di Bus Kopaja

Onew : Bus??

Taemin : Iya, ‘kan papah pernah ketiduran di bus kopaja, trus di sebelah papah tuh mahasiswa cewek yang juga lagi tidur. Sama aja kan kayak papah tidur bareng cewek itu??

Onew : ANAK KURANG AJARR!! *nyambit Taemin pake sandal jepit swallow yang ada di warungnya*

***

Warga berikutnya adalah Yoochun, Key, Jonghyun, dan Heechul.
Banyak warga yang sudah jadi korban ‘keganasan’ mereka berempat. Tapi mereka berempat sering ribut karena hal yang sepele.
Mereka berempat adalah mahasiswa yang nge’kost di tempat kost milik Onew. Mereka berempat memiliki hobby yang sama yaitu NGECENG!!!

~example~
..di loteng tempat kost…

Yoochun : Ehh, tau nggak? ada warga baru di blok C, loh!!

Key : cewe?

Jonghyun : cowok?

Heechul : ~ngejitak Key dan Jonghyun~ Ya cewek dong!! Mana mungkin Yoochun semangat promosiin warga cowok??

Key : Lho? Gue kan jawab cewek!! Kok masih dijitak juga?

Heechul : ~salting~ tangan gue kepleset. Nggak sengaja!!

Jonghyun : Trus, seksi nggak cewek’nya??

Yoochun : Beeeuhhh… *changcuters style* T.O.P B.G.T S.K.L G.T.L

Jonghyun, Key, Heechul : Apaan tuh??

Yoochun : Top banget sekali gitu lohh!!

Yoochun : Ehh, Itu orangnya!! *nunjuk kea rah jalan*

~Key, Jonghyun dan Heechul nengok kea rah jalan~

Jonghyun, Key, Heechul, Yoochun : Ceweeek!! Godain kita dong… ~nada tante girang~

cewekyangkatanyaseksibanget : Ini kompleks perumahan atau tempat prostitusi?? *merinding ketakutan*

***

Selanjutnya ada Kyuhyun, dan Junsu. Mereka adalah mahasiswa sebuah Universitas Pendidikan Swasta yang sedang menjalani PKL di Jaya Wijaya Regency. Selama di sana, mereka tinggal di rumah Leeteuk yang juga merupakan saudara dari Kyuhyun
Kyuhyun dan Junsu sangat peduli dengan yang namanya Membaca dan Menulis. Bahkan mereka pernah menjalani PKL di Irian Jaya untuk mengajar para warganya yang buta huruf.
Inilah sepenggalan kisah mereka selama di Irian Jaya..

Kyuhyun : Junsu, kok ibu-ibu di sini badannya gede semua ya?? *heran*

Junsu : Iya, ya. Jangan-jangan kalau mereka nulis huruf tuh pake kekuatan superman!!

Kyuhyun : *jitak Junsu* Pikiran lo tuh yang lebay!!

Ibuibuyangbadannyagede : Mas, kapan kita mulai belajar?? *mulai nggak sabar*

Kyuhyun : Oh, iya.. *inget ke tujuan semula* Nah, nanti ibu-ibu nulis di buku ini ya?? *membagikan sebuah buku dan sebatang pensil*

Junsu : Ibu-Ibu, coba sekarang tulis huruf A..

~KREEETT~

~Saking semangatnya, tuh Ibu-Ibu jadi nulis sambil ditekannn banget~

Kyuhyun :Buset!! Tuh kertas ampe robek!! *takjub*

Junsu :sekarang , huruf B..

~BREEEKK~

Kyuhyun : *geleng-geleng kepala*

Junsu : ~mulai ketakutan~ Uhhmph, C??

~KRIEETT~

Kyu : ~mulai ragu dengan teori bahwa manusia purba tuh udah punah~

Junsu : ~makin parno~ Sekarang, D..

Ibuibuyangbadannyagede: Mass, kertas saya udah habis!!

Eeteuk yg prihatin dengan kondisi Kyu yang makin frustasi gara-gara uangnya terus-terusan dipakai untuk membeli buku, menyarankan Kyu utk PKL di Jaya Wijaya Regency saja. Kyu dan Junsu menyetujui saran Eeteuk
Tapi bagaikan buah yang jatuh tak jauh dari pohonnya, Kyu dan Junsu juga bagaikan malapetaka bagi warga pria lainnya.

~example~
..di rumah Leeteuk..

Kyu : Mbak,Mbak,sini deh!!

cewekygdipanggilmbak:*menghampiri Kyu* Ada apa, mass??

Kyu dan Junsu : Mba, coba eja huruf Alpabhet 10 kali..

cewekyangdipanggilmba: HAH??

Junsu : Iya, mba. Ini bertujuan supaya mbak jadi fasih dalam membaca huruf alphabet.

cewekyangdipanggilmba: ~bengong~

***

Berikutnya ada Sungmin. Ia adalah siswa SMA yang sangat mahir merebut hati para ‘bule’. Tidak terhitung sudah berapa banyak pacarnya yang bukan warga Indonesia. Kabar terakhir, kini ia sedang menjalin hubungan dengan salah seorang personil girlband terkenal yang ada di luar negeri. Tapi sampai sekarang ia dan pacarnya hanya menjalin hubungan lewat dunia maya saja.

Narator : Beeuhh, keren banget nihh si Sungmin!!

Sungmin : ~senyum penuh kharisma~ Makasih, makasih..

Narator : Apa sih rahasianya, mass?? *penasaran*

Sungmin : Waahh, rahasia perusahaan tuh mbak. Nggak boleh dikasih tau ke orang lain.

Narator : Yaah, kok gitu sih?? Pliss dong.. Kasih tau apa rahasianya..

Sungmin : *menimbang sejenak* Ya udah deh, saya kasih tau rahasianya.

Narator : ~loncat kegirangan~ Apa rahasianya?? *siap-siap buku jurnal buat nyatet kata-kata Sungmin*

Sungmin : Rahasianya…..

Narator : ~antusias~

Sungmin : NGGAK ADA.

Narator : HAH?? *bingung*

Sungmin : Iya, nggak ada rahasia apapun. Semua itu sih terjadi karena saya memang sudah ganteng dari sananya, pintar, lucu, baik, lugu, waaahh..lengkap deh pokoknya!!!

BRUUUAAAKK!!!

~Sungmin ditendang sampe ke antartika oleh narator~

***

Berikutnya adalah Donghae. Ia adalah wartawan sebuah majalah ibukota yang cukup terkenal. Ia dikenal sangat profesional dalam pekerjaannya. Ia juga sangat mahir dalam mengemudikan mobil,jadi apabila sedang tidak ada tugas untuk meliput berita, biasanya ia berpindah profesi sementara sebagai supir angkot. Donghae memiliki seorang adik sepupu yang tinggal bersamanya.

~example~
..di pos ronda..

Hansip : Lho? Mass donghae, kok jam segini masih jalan-jalan aja? Sekarang kan udah jam 2 pagi..

Donghae : Iya, pak. Tadi habis meliput berita Ceuceu Piramida yang habis ditabrak sama suaminya itu, Al-amin Nasution. *muka lelah*

Hansip : Hooo… *dalam hati mikir : “Al-amin nasution tuh kan suaminya Kristina, ya?”* Pasti capek banget ya, mass??

Donghae : ~ngangguk-ngangguk nggak jelas~

SepupuDonghaeyangmasihdira

hasiakan : ~nelfon ke HP Donghae~Donghae : Hallo? Ada apa Minho ?? (ohh, ternyata sepupu donghae ntu Minho!!) Minho : Bang, mau pulang jam berapa? Aku ngantuk nih. Mau tidur.

Donghae : Tidur aja, abang udah ada di pos ronda kok.

Minho : ohh, ya udah..

~Gantian HP hansip yang berdering~

Hansip : Hallo? *diam sejenak* HAH? ISTRI SAYA MELAHIRKAN?? WAHHH, IYA..IYA..SAYA KE SANA SEKARANG JUGA!!

Donghae : Istri Bapak melahirkan??

Donghae : Iya, mass. Aduuhh, saya mesti gimana, nih?? Rumah saya kan jauh..

Donghae : Ya udah, saya antar aja pake mobil saya.

Hansip : Emangnya mass Donghae punya mobil?

Donghae : punya dong. Mobil angkot!!! *wajah bangga*

~Donghae mulai menstarter mobilnya~

Hansip : ~heran~ “Kok ada sih orang yang bangga karna punya mobil angkot?”

Donghae : Ayo, naik, Pak!!!

Hansip : Ok!!

~Backsound 2 fast 2 furious~

Donghae : BERANGGKATT!!! *tancap gas*

Hansip : WUAAAAA!!! *keburu jatoh duluan gara-gara belum siap sedia*

Donghae : BAAAPPPPAAKK!!!!!

~keesokannya, bendera kuning sudah berkibar di depan rumah pak Hansip~

***

Berikutnya, ada Changmin, Kibum, dan Yesung. Mereka bertiga dulunya adalah guru SD di SM kompleks.
Tapi karena rasio kelahiran warga di SM kompleks tidak pernah berkembang semenjak para warga wanita mulai menghilang dari kompleks, otomatis SD tersebut ditutup. Tapi insting ‘guru SD’ yang dimiliki mereka, menjadikan Taemin dan Minho (yang kebetulan masih imut dan polos dan juga merupakan alumnus dari SD tersebut) menjadi sasaran ‘naluri’ guru SD Changmin, Kibum dan Yesung. Kini mereka tinggal di rumah yang sama.

~Example~
..di sekitar kompleks..

Changmin : Ehh, Taemin, Minho!! Mau berangkat sekolah, ya?? *melambai kea rah Taemin & Minho yang lagi sibuk SMS’an*

Taemin : Hmmm.. *tanpa menoleh k arah Changmin, & masih sibuk SMS’an*

Kibum : Lho, Taemin, Minho.. Kalau Pak Guru kasih salam tuh dibales, dong.

Minho : Hmmmm.. *tetep sibuk SMS’an*

Yesung : Minho, Taemin, udah bawa bekal??

Taemin & Minho : Hmmmm.. *sekarang sibuk foto-foto pake kamera HP*

Changmin : TAEMIN, MINHO!!! perhatikan kalau Pak guru sedang bicara!!

Taemin & Minho : Lho? Emangnya bapak masih jadi guru?? *innocent face*

~DUAAARRRR!!!~
*Petir menyambar*

~Kibum, Changmin dan Yesung langsung mojok sambil noel-noel lantai~

Kibum : Apa kita sudah tidak dibutuhkan??

Changmin : Apa gunanya kita hidup di dunia ini??

Yesung : Apa jadinya jika surga dan neraka tak pernah ada?? *Ahmad Dhani + Chrisye song*

Kibum dan Changmin : *jitak Yesung* NGGAK NYAMBUNG, TAU!!!

***

Berikutnya, ada Eunhyuk. Ia adalah seorang instruktur senam yang handal. Setiap minggu, ia selalu mengajak warga di SM kompleks untuk senam bersama. Ia adalah teman dekat Vicky Burik yang notabene adalah seorang artis ternama sekaligus instruktur senam pula. Baginya sehat adalah nomor 1. Hal ini pula yang membuat Eunhyuk dan Leeteuk berteman akrab. Eunhyuk sering memberikan imbalan bagi siapapun yang ikut menjalani senam, hal itu didukung dengan fasilitas dari Ayahnya yang merupakan Kepala Pulau Penulis (atau bisa dibilang Gubernur).

~example~
..di kompleks, jam 03.45 am..

NGGGIIIINNGGG!!!
~suara megaphone yang mulai soak~

Eunhyuk : WARGA SM kompleks YANG SAYA CINTAI, MARI KITA SENAM BERSAMA!!!!

~teee..no..net..not..no..net.. no..ne..not~ *musik senam AYO BANGKIT*
___________________________________________________________________________

Leeteuk : *bangun dari tempat tidur biarpun malas-malasan*

_____________________________________________________________________________

Onew : BERISSIIKK!! *nutupin kuping pakai bantal*

Taemin : ~dengerin MP3 sambil SMS’an~

_____________________________________________________________________________

Kyuhyun : *ngigau* ABCDEFGHIJKLMN..

Junsu : *ngelanjutin ngigau’nya Kyuhyun* OPQRSTUVWY..

Kyuhyun dan Junsu : ~kompak~ Z… ZZZZ..ZZZZ..

_____________________________________________________________________________

Key : Aaaahh!!! Musik apa’an sih ini??

Heechul : Kenapa nggak musiknya diganti jadi Lagu SUJU yang “SORRY SORRY”??

Yoochun : Ehh, nggak!!! Mendingan diganti jadi DBSK yang “MIROTIC”.. kan enak bgt tuh buat senam.. I’ve got you~~ under my skin.. *naro tangan di dagu sambil goyang geje*

Jonghyun : Ehh, harusnya tuh pake lagu SHINee yang “Juliette”.. wuuih, keren banget kan tuh lagu.. Juliette~~~ oooohh… *bikin S line*

Key : Sallaaahh!! Kalau buat senam tuh paling asyik pake lagu SNSD yang “GENIE”.. sowoneul malhebwa~~

Heechul : SUJU !!!

Key : SNSD!!

Yoochun : DBSK!!

Jonghyun : SHINee!!

~dan perdebatan tersebut masih terus berlanjut~

___________________________________________________________________________________

Donghae : Huuuuhhh!!! Berisik banget sihh??!!

~tiba-tiba~

=TRINGG!!= *muncul ide*

~Donghae berjalan ke garasi dan mulai menyalakan mesin mobil angkotnya~

BRUUMMM… BRUUUMMM… BRRUUMMM…

Donghae : HAHAHA!! Berisik dilawan Berisik!! 1 sama, Eunhyuk!!! *gaya pahlawan bertopeng*

Minho : Bang!!! Berisik, tau!!! Hari Minggu mah waktunya tidur, bukannya malah nyalain mesin mobil!!! Udah tau kalo mobil kita teh udah butut, soak kayak gitu. Kumaha deui si abang, teh?? *ngomel geje*

Donghae : Aaahhh, udahh!! Tidur lagi aja sana!!

Minho : ~manyun~

_______________________________________________________________________

Changmin : *bangun dengan semangat* Suara apa ini?? Apakah ini suara dari surga??

Kibum : Iya, suara’nya benar-benar mendamaikan jiwa!!

Yesung : Ahhh, aku teringat masa-masa yang telah lalu!! Saat kita bertiga senam bersama anak murid kita.

Changmin : Hiks.. Memoriii… * dewi yull song*

Kibum dan Yesung : ~saling berpelukan~ Kemesraan iniii… janganlahh cepatt berlaluu.. Kemesraan iniii.. ingin ku kenang selaluuu…

______________________________________________________________________

Sungmin : ~asyik telpon-telponan ama pacarnya~ noreul saranghae, chagiyaa~~!!

PacarSungminyangmasihdirahasiakan : Oppa genit!! Eh, dari tadi ada suara berisik deh di belakang oppa. Ada acara apaan sih??

Sungmin : Ohh, jangan dipikirin, chagiya. Orang sarap lagi pada kambuh tuh penyakit gilanya!!

PacarSungminyangmasihdirahasiakan : Mwo?? Orang sarap?? *dalam hati mikir : kalo di sana tuh banyak orang gila, berarti pacar gue ini juga gila dong??*

_________________________________________________________________________

~Back to Eunhyuk~

Eunhyuk : WARGA SEKALIAN!!! APABILA ANDA IKUT SENAM KALI INI, MAKA SAYA AKAN MEMBERIKAN SEBUAH HANDPHONE BAGI MASING-MASING WARGA!!!!

GEDUBRAKK..
BRAKKK..
PLENTANGG..
DUAAAKKK…

~dalam waktu kurang dari 10 detik, semua warga sudah berkumpul di depan Eunhyuk~

Eunhyuk : *dalam hati mikir : DASAR WARGA MATA DUITAN*

_______________________________________________________________
_______________________________________________________________

Narator : Lho? Kok Cast’nya masih kurang 1??

Author : Iya, aku tau.. *panadol cf sound*

Narator : Trus? Kenapa belum diceritain?

Author : Kan 1 cast yang belum diceritain tuh aku.. *wajah super duper sangat imut banget*

Narator : Gue ogah ceritain karakter lo!!! *pergi ninggalin teater*

~penonton juga ikut ninggalin teater~

Author : Lhoo?? Hooiii, kok pada pergiiii?? (gii.. gii.. gii..) *dengan echo yang dibuat-buat*

Kyuhyun :sabar, cha Masih ada aku yang setia menemanimu… *gaya heroic*

Author : Ohhh, honey.. ternyata memang kamu yang paling mengerti aku!! Maafkan aku yang telah menduakan cintamu… Onew ternyata tidak lebih baik dibandingkan kamu!!

Kyuhyun : ~SHOCK~ Ternyata benar kalau kamu selingkuh dengan Onew?? TIDAAAKK!! *pergi dgn adegan slow motion*

~Kyuhyun prgi dengan kehampaan~

Author : Jadi gue sendirian lagi nihh?? *noel-noel lantai di pojok ruangan teater*

*************************************************

Anda tidak menemukan pujaan anda di sini?

jangan khawtir!!  Dont worry, be happy..XD

karena semua artis SM, pasti bkal jd artis disini, cumaaa~~  yg gg kebagian peran disini, brarti dia jadi cameo di eps slanjutnya.. :)

contohnya : hankyung, siwon, shindong, bla..bla..bla..  bakal tampil  kok, :)

gomawo~~

by : Icha_On.U aka LeaderLover

She’s My (EX)Wife – Part 3

She’s My (Ex)Wife

Part 3

 

Author: Zika

Main Cast : Kim Kibum (Key), Kim Hyeo So & Choi Minho

Support Cast: SHINee, Super Junior, Jun & Shina

Length : Sequel

Rating : General

Genre : Romance, Friendship

Credit Song :

1. I think I love you & Sad – Full House OST

2. Perhaps Love – Princess Hours / Goong / Palace OST

3. As One/ Should I Say Sorry – My Sassy Girl Chun Hyang OST

4. What If , Heartquake, Reset & Love Disease – Super Junior

Continue reading She’s My (EX)Wife – Part 3

Am I Lucky? Or It’s A Destiny?

Main Cast     : SHINee

Support Cast : Super Junior, 2PM

4 tahun sudah aku menjadi penggemar Super Junior, apakah mimpiku kelewatan? Apakah harapanku tidak akan pernah tercapai? Super Junior ke Indonesia. Hanya itu harapanku, berapapun harga tiketnya akan ku beli dengan jiwa dan ragaku. Ya tuhan, aku ingin sekali bertemu dengan para laki-laki impianku itu.
“Cuy! Melamun aja sih!” aku menoleh malas. “Kenapa sih? Dimana-mana anak sekolah tuh kalau udah waktu liburan pada girang semua. Jalan yuk pas liburan.” Kina merangkul leherku, sahabatku yang satu ini sangat tomboy tapi dia masih normal jadi aku biasa saja walaupun dia memelukku. “Enggak ah! Entar kalau mendadak Super Junior ke Indonesia gimana? Terus kalau dia minta gw jemput gimana?” Kina menatapku datar lalu memukul kepalaku (untungnya aku suka dengan Korea yang doyan mukul, kalau tidak mungkin aku akan langsung menendang Kina!) “Bodoh! Lagian kalaupun kita jalan juga paling kemana sih! Mal, bandung, puncak ya gak jauh-jauh. Terus kalaupun Suju ke sini pasti ada iklannya dan gak mungkin dia minta lo jemput! Kecuali lo mendadak buka jasa ojek di bandara terus mereka penasaran gimana rasanya naik motor. Kalau udah gitu ya tinggal terserah elo gimana bawa mereka yang 13 orang itu boncengan motor sama lo! Heehh patah-patah dah lo sono!”
Continue reading Am I Lucky? Or It’s A Destiny?